Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19

17-19 . Bencana Berwarna Merah Muda (4) Busur Umpan

"Dan kemudian, setelah mengatasi pertarungan sengit, kami akhirnya mengalahkan naga jahat desuwa!"
"Oh, guareato~?"
"Nodesu yang sangat sangat bagus!"

Di pesta teh yang diadakan di Hutan Boruenan, Karina dan para gadis menceritakan tentang bagaimana mereka mengalahkan DemiDragon Vanguard level 80.

"Maafkan aku, Satou. Aku telah kehilangan setengah dari Orichalcum Golem."
"Oh jangan khawatir tentang itu. Aku hanya senang kalian semua pulang dengan selamat."

Bahkan untuk gadis-gadis yang telah diperkuat dengan peralatan cheat Satou ini, menghadapi DemiDragon Vanguard yang berperingkat lebih tinggi sepertinya cukup sulit.

"Dan inilah rampasan dari pertarungan, (Daging DemiDragon)."

Zena mengambil sepotong besar daging yang dibungkus daun darinya (Tas sihir) dan meletakkannya di atas meja.

"Oh, itu tetesan yang langka."

Lulu bergumam melihat sesuatu yang tidak pernah jatuh dalam semua pertarungan mereka dengan naga.

"Apakah ini bahkan bisa dimakan?"
"Terlihat enak~?"
"Ini pasti nodesu yang bisa dimakan! Yang ini pasti nanodesuyo yang enak!"

Pochi bersikeras sambil mengayunkan kedua lengan dan ekornya dengan kekuatan penuh.

Kemudian Liza kembali dari teras.

"Bagaimana menurutmu, Liza-san?"
"Kurasa tidak ada masalah, kan?"
"Umu, ada aroma yang enak ini."

Seorang pria kulit hitam datang dari belakang Liza memotong pembicaraan.
Ada sayap hitam terlipat di punggung pria itu.

"Apakah itu kamu, Heiron?"
"Umu, ini adalah avatar yang aku minta untuk dibuat oleh Naga Langit dari Pegunungan Fujisan."
"Aku pikir kamu telah mengubah dirimu menjadi humanoid sebentar di sana."

Pembacaan AR Satou menampilkannya sebagai (Homonculus darah-naga).

"Kenapa kamu menggunakan avatar?"
"Nenek elf tinggi akan menghanguskanku dengan kilat Pohon Dunia jika aku datang dengan tubuh asliku."
“Kamu pasti naga hitam, bukan? Kamu bersikap kasar pada Pohon Suci Hutan Boruenan, tahu.”

Elf miko Lua membentak ucapan sembrono Heiron.

"Agak menyakitkan dipanggil nenek, kurasa."

High elf berusia lebih dari 100 juta tahun memiliki ekspresi sedikit tertekan di wajahnya.
Ketika Satou melihat wajah itu, dia membawa Heiron ke balik selimut dengan kecepatan ekstrem.

Setelah semacam percakapan berbisik, keduanya kembali.

"Jadi kamu akan menjadi pengantin Kuro di masa depan. Ya ampun, aku tidak akan memanggilmu nenek lagi, karena itu terimalah permintaan maafku."

Heiron dengan angkuh meminta maaf.

Tidak yakin apa yang keduanya bicarakan, tetapi keringat dingin mengalir di dahi Heiron.

"Kuro?"
"Dia berbicara tentang Satou-san."

Miko Lua berbisik di telinga Aialize yang memiringkan kepalanya ke samping.

"Ehehe~"

Aialize yang menyadari apa yang dimaksud Heiron dengan itu tersenyum dengan cara yang sama sekali tidak buruk.

"A-agar kamu tahu, semua orang di sini adalah calon pengantin Guru, oke!"
"Nn, putuskan."

Arisa bersikeras status istrinya dengan ekspresi bingung di wajahnya, Mia juga bersikeras sambil membusungkan dadanya yang kurus.
Tentu saja, begitu pula gadis-gadis lain.

"Begitu. Manusia pasti subur."

Heiron mengangguk tanpa minat.
Tatapannya tertuju pada daging di atas meja.

"Jika kamu makan daging yang tampak lezat itu, aku akan mengambil bagian dalam usaha itu."
"Bukankah itu kanibalisme?"
"Tidak. Itu sama dengan aku menikmati wyvern."

Dia bermaksud mengatakan bahwa demi naga bukanlah jenis naga.

"Kalau begitu mari kita semua berpesta bersama, ya."

(Daging Demidragon) yang telah matang dengan sihir memasak Lulu dimasak menjadi berbagai hidangan daging dengan bantuan Satou dan Nea sang koki elf.

"Barima~?"
"Delinjaras nanodesu!"

Tama dan Pochi yang memegang garpu dengan daging yang ditusuk di kedua tangannya berteriak kegirangan sambil bergantian menggigit daging kiri dan kanan.
Ngomong-ngomong, yang kiri adalah daging demidragon, sedangkan yang kanan adalah daging demigoat yang mereka dapatkan dari lantai lain.

"Umu, memang bagus. Aku akan pergi berburu menara sendiri."
"Hahaha, tubuh aslimu tidak akan muat di dalam, Heiron."

Satou mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin dari segi ukuran.

"Lalu dengan Sihir Purba …"

Heiron menggumamkan beberapa kata yang terdengar firasat.
Satou berbicara kepada Heiron itu, "Aku pasti akan mentraktirmu makan lagi ketika kita mendapatkan lebih banyak daging ini", dan kemudian pergi untuk mendengarkan anggota perak tentang kejadian di menara.

"Ketidakstabilan sihir suci?"
"Ya, kami mendengarnya di guild di depan menara."
"Tentu saja, kekuatan sihir dan waktu efektifku tidak stabil."

Anggota perak tampak terkejut ketika mereka mendengar jawaban Sera.

"Aku tidak memperhatikan sama sekali desuwa."
"aku juga tidak . "

Sepertinya tidak ada dari mereka yang menyadari fakta itu.

"Seperti yang diharapkan dari Sera-sama. Tidak heran kamu adalah penerus Lily-sama."

Sang putri memuji Sera.

"Bagaimana rasanya ketidakstabilan itu?
"Yah… Rasanya doaku lebih sulit untuk mencapai dewa ketika aku mengeluarkan sihir suci, atau lebih tepatnya, ada kalanya aku merasa seperti mencoba menimba air dengan ember yang berlubang."

Satou tenggelam dalam pikirannya setelah mendengar kesan Sera.
Tidak ada yang bisa membaca pemikirannya karena keterampilan Poker Face, tetapi apa yang dia pikirkan telah disampaikan kepada Arisa yang terhubung dengannya melalui Familiar Link.

Arisa mengangguk ringan.

"Kalau dipikir-pikir, apakah ada di antara kalian yang bertemu dengan seorang gadis kecil berambut merah muda?"
"Tentang itu, kami sedang mencari mereka saat kami berkeliling berburu monster, tetapi tidak ada penampakan atau suara yang terdengar."

Pengintai anggota perak, Zena menjawab pertanyaan yang dilontarkan Satou seolah dia mencoba mengubah topik pembicaraan.

"Mungkin, itu tidak akan berhasil kecuali ada orang lain di lantai yang sama."
"Kalau begitu mari kita lakukan dengan metode yang berbeda."

Satou menyeringai dan menatap Tama yang sedang makan daging seperti sedang bersaing dengan Pochi.
Tama mengangguk dengan daging di mulutnya.

"Iya . "

Tama berlari ke Satou dan menawarinya daging di atas garpu.
Satou menggigit daging yang disajikan Tama sambil tersenyum kecut.

Sayangnya, pemahaman diam-diam mereka tidak pada tingkat di mana mereka bisa mencapai saling pengertian tanpa setidaknya isyarat tangan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

Sehari setelah pesta BBQ daging demidragon.

Nana pergi menjelajahi menara bersama anak-anak panti asuhan.

"Nana-sama, gobu datang. Ada tiga dari mereka."
"Semua tangan, anggap formasi pertempuran jadi aku beri tahu. Perisai pengguna, blokir serangan gobu itu sedemikian rupa untuk memantulkannya kembali, jadi aku sarankan."
"""OU!"""

Hari ini, Nana tidak mengenakan baju besinya yang besar, tetapi gaun one-piece dengan celemek dengan applique berpola cewek yang dijahit di atasnya. Ini mungkin dimaksudkan untuk menjadi citra seorang guru taman kanak-kanak.

Nana adalah satu-satunya yang berpakaian ringan di sini, anak-anak memiliki pelindung seperti pelindung kulit dan perisai, yang disiapkan Nana untuk mereka.

"Ey!"
"Yah!"

"Tau!"

Anak-anak dengan mudah mengalahkan gobu—Demigoblin Vanguards.
Ini berjalan sangat lancar mungkin berkat senjata yang diasah Satou dan sihir dukungan Nana.

"Ini permen!"
"Disini juga!"
"Ya ya ya."

Anak-anak dengan senang hati mengambil drop item Demigoblin Vanguards.

Dari tempat terpencil, sekelompok anak laki-laki dengan mata keruh karena dewasa mengawasi mereka.

"Cih, orang-orang itu lagi ya."
"Dan salah satu dari gobu itu akan keluar dari formasi juga…"

Rupanya, mereka sedang menunggu ketiga goblin keluar dari formasi mereka.

"Datang ke sini dengan beberapa peralatan bagus."
"Dan sihir juga kau tahu?"
"Betulkah?"
"Sepertinya aku akan berbohong tentang itu. Aku melihat wanita cantik itu menggunakannya."
"Sihir di atas peralatan yang begitu bagus, sangat tidak adil!"

Anak-anak menggerutu satu sama lain.

(Tidak adil?)
(Apakah anak-anak itu tidak adil?)
"Benar! Kami bekerja sangat keras hanya untuk mendapatkan beberapa pedang usang, dan orang-orang itu baru saja mendapatkan pedang baru bersama mereka!"
"Perisai dan baju besi juga!"
"Dan mereka bahkan mendapat sihir di atas semua itu, itu tidak adil!"

Suara-suara muda bercampur tawa bergabung dalam percakapan mereka.
Namun, anak laki-laki itu melanjutkan percakapan mereka seolah-olah tidak ada yang salah dengan itu.

(Itu mereka tidak adil. Tidak ada kesetaraan.)
(Bukankah tidak adil ketika tidak setara.)
"Memang benar! Orang-orang itu tidak adil!"
(Anak-anak yang tidak adil adalah anak-anak yang buruk.)
(Anak-anak nakal tidak adil.)
(Anak-anak nakal dan tidak adil perlu dihukum.)
(Hukuman sudah diatur. Maksudku, mereka anak-anak nakal dan sebagainya.)
"Yup, hukumannya sudah beres."

Anak-anak lelaki itu mengangguk tanpa menyadari bahwa pikiran mereka sedang diinduksi.

(Hukuman macam apa yang kamu inginkan?)
(Hukuman macam apa yang kamu butuhkan?)
"Aku ingin mengubah sikap riang itu menjadi kepanikan."
(Oh bagus, itu bagus.)
(Tapi, apakah kamu hanya akan membuat mereka panik? Bukankah itu terlalu membosankan?)
"Ini tidak membosankan! Suruh mereka diserang oleh beberapa monster kuat dan biarkan mereka mengompol!"
"Mereka pasti akan menangis sangat keras."

Gadis-gadis kecil berambut merah muda mengerutkan kening mendengar anak laki-laki yang pada dasarnya baik hati ini.
Salah satu gadis kecil menarik kabut hitam dari tanah dan, "Fuu", meniupnya ke salah satu anak laki-laki.

(Jadi, jadi, apa yang akan terjadi pada anak-anak nakal?)
(Mereka pasti berakhir sengsara, kan? Maksudku, mereka anak-anak nakal, jadi tentu saja mereka akan melakukannya.)
"Un, tentu saja. Monster akan menyerang tepat saat mereka jatuh ketakutan sebelum dikunyah oleh monster itu."

Bocah dengan bayangan di bawah matanya mengatakan beberapa kata kejam sambil tersenyum jahat.

(Bagus, itu bagus.)
(Hukuman yang pantas untuk penjahat.)
(Hukuman mengerikan yang tepat untuk penjahat.)

Gadis-gadis kecil berambut merah muda mengeluarkan racun yang keluar dari anak laki-laki dengan senyum jelek di wajah mereka sebelum pergi.
Anak laki-laki dengan bayangan di bawah matanya kehilangan kesadaran dan dibawa ke tempat yang aman oleh anak laki-laki lain.

(Itu dia. Penjahat curang ada di sana.)

Gadis-gadis kecil berambut merah muda muncul di suatu tempat dengan pandangan yang jelas tentang Nana dan anak-anak yang telah mengubah tempat berburu mereka.

(Dapatkan mereka, ogre!)
(Dapatkan mereka, troll!)
(Dapatkan mereka, minotaur!)

Tiga monster raksasa bergegas menuju anak-anak panti asuhan.

"Uwaa"
"Sesuatu akan datang!"
"Besar, sangat besar!"

Anak-anak menjadi panik ketika mereka melihat monster raksasa.
Melihat itu, gadis-gadis kecil itu tersenyum sadis, mulut mereka melengkung menjadi bentuk bulan sabit.

Bayangan monster menggantung di atas anak-anak.

Gadis-gadis kecil membungkuk ke depan sambil mengantisipasi tontonan kejam yang akan terjadi.

Namun– .

"Perisai Bash, jadi aku beri tahu."

Dengan suara yang terdengar monoton, monster yang seharusnya menginjak-injak anak-anak terlempar seperti bola.

Gadis-gadis kecil itu lari dan bersembunyi di balik selimut dengan tergesa-gesa.

(Fueee?)
(Lehernya patah.)

(Leher Mino-san patah dan mati?)

Gadis-gadis kecil itu saling memandang wajah satu sama lain, bingung dengan apa yang baru saja terjadi.

"Aku tidak akan memaafkan mereka yang menggertak organisme muda, jadi aku menyatakan."

Ogre itu mati dengan tombak transparan seukuran tiang utilitas yang tertusuk melaluinya, sementara troll semua anggota tubuhnya dipotong, dan dijahit di tanah.

"Selesaikan, jadi aku menghasut."
"Un! Semuanya, ayo lakukan ini!"
"""OU!"""
"Membalas dengan (Hora hora sassa) akan lebih baik di sana, jadi aku informasikan."

Troll itu menjadi karung tinju anak-anak.

(Mengapa?)
(Anak itu kuat?)
(aku tidak tahu . )
(Levelnya tinggi.)
(Eh, kenapa kamu tidak menilai dia saat itu.)
(Maksudku, aku tidak bisa menilai anak itu, huh.)

Tersembunyi berkat (Harness of Thief God) .

(Ayo bawa barang yang lebih kuat.)
(Eeh, sungguh menyakitkan.)
(Benar, maksudku, yang kuat akan menolak.)
(Dan mereka juga menggigit kita.)
(Mari kita cari orang jahat lainnya.)
(Ya, mari.)
(Maksud aku, ada banyak orang jahat di luar sana.)

Gadis-gadis kecil pergi melalui lubang yang terbuka di dinding.

(Eeh, kita tidak akan memberi pelajaran pada anak-anak itu?)
(Lakukan sendiri jika kamu sangat ingin melakukannya.)
(Tidak mungkin aku bisa melakukannya sendiri~)

Gadis-gadis kecil lainnya meninggalkan gadis kecil yang mengeluh sendirian.

(kamu tidak bisa begitu saja meninggalkan anak-anak nakal seperti itu.)
"Ou, ya~?"
(Eh?)

Bayangan membentang dari tanah dan melingkari gadis kecil itu.

(Apa apa apa–)

Bahkan saat panik, gadis kecil itu memotong cambuk bayangan dengan belati ungu yang muncul entah dari mana.

Setelah lolos dari cambuk bayangan, gadis kecil itu dengan panik mencoba melarikan diri ke dalam lubang–.

"Ditahan, nanodesu!"

Pochi yang bercosplay sebagai polisi wanita melompat keluar dari bayangan di dekatnya dan menangkap gadis kecil itu saat dia mencoba melompat ke dalam lubang.

(Tidak)
"Ditahan~?"

Tama bergegas mengejar Pochi, dan bersama-sama mereka membungkus gadis kecil itu dengan tikar bambu.

"Mundur~"
"Roger nanodesu."

Keduanya mengangkat gadis kecil yang terbungkus tikar bambu, dan melompat ke dalam bayangan.
Sepertinya tidak ada kejahatan yang boleh dilepaskan dengan Pochi Pochi dan Kucing Ninja Tama di sekitarnya.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar