Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 20

17-20 . Dewa Setan

Satou di sini. Meskipun tidak terbatas pada genre Tokusatsu, aku pikir berhadapan dengan Four Guardians, jenderal dan sejenisnya sebelum penjahat utama dan pertempuran sengit berikutnya adalah wajib.

(Ini enak.)

Gadis kecil berambut merah muda itu menggigit kue stroberi dengan mata berseri-seri.

"Ya~?"
"Mont Blanc ini di sini juga enak nodesu."

"Organisme muda, aku merekomendasikan puding di sini juga jadi aku informasikan."

Tama, Pochi, dan Nana menghibur gadis kecil itu dengan manisan.
Karena gadis kecil itu berbicara dalam bahasa Age of Gods, aku mendukung percakapan mereka dengan kekuatan sihir, (Terjemahan: Age of Gods Language) .

Kami berada di sub-ruang yang baru dibuat di atas gurun besar.
Aku membawanya ke sini alih-alih Istana Pulau Soliter karena akan buruk jika wali gadis kecil itu, Dewa Iblis, menyerbu tempat itu.

Permen adalah pelumas untuk membuat gadis kecil lebih rentan menumpahkan sesuatu.

Selain menara manisan di atas banyak meja, area ini dipenuhi dengan Arisa-directed (Rumah Permen), aroma manis tetap ada di udara.

"Dan ini dia Chocolate Fondue~"
"Wa~ aku, choco~?"
"Gureato nanodesu!"

Ketika robot pembantu—maksudku boneka hidup pendukung memasak yang dimodelkan setelah Lulu membawa alat sihir yang mengatur suhu yang tepat untuk cokelat bersamanya, Tama dan Pochi melompat kegirangan.

Hanya aku, dan orang-orang yang disebutkan di atas yang ada di sini.
Semua anggota lain berdiri di Istana Pulau Soliter untuk keselamatan.

(Choco? Ini agak terlihat seperti lumpur…)
"Organisme muda, cokelat adalah keadilan, jadi aku katakan."

Nana mengajari gadis kecil yang ragu-ragu itu cara membuat fondue cokelat.

(Ini sangat enak!)
"Ofu~ tentu saja~?"

Gadis kecil yang dengan malu-malu menggigit biskuit berisi cokelat berseri-seri, Tama yang duduk di sebelahnya mengangguk tanpa basa-basi.

"Mencelupkan buah-buahan di sini juga enak nodesuyo."

'Pisang coklat adalah nanodesu terkuat', tambah Pochi.

–aku pikir sudah waktunya?

aku berbicara dengan gadis kecil itu tepat saat dia mulai santai.

(Itu baik?)
(Tidak!)

Gadis kecil dengan cokelat lengket di seluruh mulutnya membalas.
Semakin dekat aku melihatnya, semakin mirip dia dengan gambar gadis kecil di Kastil Bayangan Kerajaan Rumooku dan tubuh yang ada di dalam Tabung Budidaya yang aku temukan di sana.
Sayangnya, penilaian dan pembacaan AR-nya hanya menunjukkan UNKNOWN, dan tidak lebih.

(Apakah kamu tidak mendapatkan permen di tempatmu?)
(Nnn. Kami mendapatkan beberapa, tetapi hanya setelah makan dan selama waktu camilan sore.)

Gadis kecil itu menjawab sambil memegang sesendok es krim.

(Siapa yang membuat manisan untukmu?)
(Ibu!)

Gambar kecantikan berambut merah muda yang seksi muncul di pikiranku.

"Orang seperti apa (manusia)~?"
(Dia bukan manusia! Dia iblis dengan tanduk seperti rubi di tubuhnya!)

Gambar di pikiranku berubah sekaligus.

Tama dan Pochi terkejut ketika mereka mendengar kata iblis, tetapi karena itu akan menjadi hal yang rumit, aku dengan cepat pergi berkeliling, menutup mulut mereka dan membuat isyarat tangan yang menyuruh mereka untuk diam.

(Apakah ibu-san istri tuanmu?)
(Tidak, dia pelayan Tuan-sama. Dia seperti iblis terkuat yang pernah ada, itulah yang dia katakan!)

Gadis itu banyak bicara.

aku berpura-pura terkesan, (Hee, itu luar biasa), dan menuangkan lebih banyak teh biru bergula untuknya.

(Apakah kamu diperintahkan oleh tuanmu untuk melakukan hal-hal yang kamu lakukan di menara?)
(T–salah! Lupakan aku mengatakan itu! Ini rahasia!)

Gadis kecil yang secara refleks mengangguk pada pertanyaanku membantah dengan panik.

(Begitu, mau bagaimana lagi jika itu rahasia.)
(Ya ya, mau bagaimana lagi.)

Gadis kecil yang terus mengangguk mengulurkan parfait dengan sendok panjang seolah-olah dia mencoba menyikatnya.

(Jadi, apa yang Demon God-sama coba lakukan?)
(Tidak ada petunjuk. Ini seperti sesuatu yang sangat menakjubkan!)

aku kira hal-hal yang tidak jelas tidak harus dirahasiakan?

aku sengaja mengganti (Lord-sama) menjadi (Demon God-sama) dalam pertanyaan tadi, dan gadis kecil itu membalas tanpa ragu-ragu.
Seperti yang diharapkan, rupanya gadis-gadis kecil ini bertindak atas nama Dewa Iblis.

"Nyu!"

Telinga Tama berdiri.

Pada saat yang sama, sebuah suara bergema di sub-ruang.

(Biarkan aku memberi kamu jawaban yang kamu inginkan.)

Retakan ungu mengalir di batas sub-ruang, lalu siluet ungu gelap seperti malam muncul.

(Tuan-sama!)

Gadis kecil berambut merah muda itu mengatakan itu dengan riang.

"Tama."
"Iya . "

Tama membawa Pochi dan Nana ke dalam bayangan.
Evakuasi selesai.

(Ini akan menjadi pertemuan pertama kita di dunia ini, kan, Demon God-sama.)

aku berbicara dengan dewa iblis yang telah mengambil bentuk bayangan literal.
Mungkin sosok tanpa-padat seperti 2 dimensinya berasal dari sesuatu yang mirip dengan topeng topengku.

Tentu saja, hasil penilaian dan pembacaan AR menunjukkan UNKNOWN.

(Betapa riangnya dirimu, tidak pantas bagi seorang Pendosa.)
(Pendosa?)
(Hmph, kamu menculik familiar dewa. Tentu saja kamu siap menerima hukuman yang pantas, bukan?)
(Tolong jangan katakan penculikan, itu hanya kesalahpahaman.)

. . . Apa ini aku bertanya-tanya?

Ada sesuatu yang menggangguku saat aku berbicara dengan Demon God meskipun aku tidak yakin apa.
Apakah karena cara dia berbicara benar-benar berbeda dari saat aku melihatnya di Alam Dewa, mungkinkah itu alasannya?

(Kami menerima laporan tentang seseorang yang menghasut monster menuju penjelajah di menara, oleh karena itu kami meluncurkan operasi penangkapan tetapi saat kami menyadari bahwa kami telah menangkap seseorang dari sisi manajerial, kami menyajikan makanan lezat sebanyak yang dia inginkan sebagai permintaan maaf.)

aku memberi tahu dewa iblis alasan yang telah aku siapkan sebelumnya dengan bantuan keterampilan Penipuan.

(Hmph, alasan yang tidak berguna.)

Aku tidak bisa mengatakan ekspresinya di balik bayangan, tapi auranya seperti dia tertawa mengejek.

Dewa Iblis mengangkat satu tangan, lalu celah ungu di belakangnya terbelah, gadis-gadis kecil yang tak terhitung jumlahnya melompat keluar dari udara kosong.
Setiap gadis kecil ini terlihat persis sama dengan yang pertama.

(Aah! Dia makan kue sendiri!)
(Sangat bagus. Beri aku juga!)
(Enak~)

Semua gadis kecil dipersenjatai dengan sabit raksasa dan pedang besar, tetapi begitu mereka melihat kue, mereka membuang senjata mereka dan bergegas menuju permen di atas meja.

(Hei, ah, tapi itu milikku!)
(Eeh, bukankah itu baik-baik saja.)
(Benar benar, monopoli itu buruk.)
(Aah! Semua rumah kecil ini terbuat dari permen!)
(Eeh, itu sangat keren~!)
(Atap biskuit. Dan jendela jeli!)
(Enak~)

Mereka terlihat seperti anak-anak normal ketika aku melihat mereka menikmati manisan dengan khusyuk seperti ini.

(–Dan?)

Dewa Iblis yang sedang menatap bagaimana keadaan gadis-gadis kecil itu mengalihkan pandangannya ke arahku dan mengangkat dagunya.

(Apakah kamu tidak memiliki sesuatu untuk ditanyakan?)

Sepertinya waktu tanya jawab masih berlaku.

Nah, dari mana aku harus bertanya– .

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Apa yang kamu coba lakukan dengan menara?)

Mungkin juga pergi dengan yang lurus.

(Pembaruan untuk dunia.)

aku senang dia merespons, tetapi aku masih tidak mengerti apa yang dia maksud dengan 'memperbarui' di sini.

(Jenis apa?)
(Persis seperti yang dikatakan.)

Sepertinya dia akan terus mengelak.

aku kira aku harus bertanya lebih detail. . .

(Apakah mengadu penjelajah melawan monster yang lebih kuat juga merupakan bagian dari pembaruan ini?)

aku berbicara sambil melihat gadis-gadis kecil yang asyik makan permen.

(Tepat. Tingkat ketegangan tertentu diperlukan untuk (Menara Ujian). Itu bukan tempat bagi orang bodoh yang tidak punya pikiran untuk menikmati poin pengalaman yang mudah.)

Metodenya agak terlalu ekstrim meskipun itu tujuannya.

(Menurutmu itu terlalu ekstrim?)

Karena dia bertanya seolah-olah dia telah membaca ekspresiku, aku memberikan penegasanku.

(Monster yang diambil oleh gadis-gadis dari lantai lain diikat oleh (Rantai Ungu-Biru), yang membatasi jangkauan aktivitas mereka. Seseorang dapat dengan mudah melarikan diri dari mereka selama seseorang membuang semuanya. kamu hanya perlu mengawasi sekeliling dan bersiaplah untuk membuang semuanya sebelum melarikan diri.)

Yang berarti penjelajah yang menimbun jarahan di lantai yang mudah bagi mereka akan berakhir mati selama mereka tidak melepaskan keserakahan mereka ya. . .

(Naga itu menerobos itu.)
(Maksudku, benda itu menggigit, hmph.)
(Taring itu tidak adil.)

Keahlian Attentive Ears-ku menangkap beberapa percakapan gadis-gadis kecil itu.
Sepertinya Demon God (Rantai Ungu-Biru) ini pun tidak sempurna.

(Lalu bagaimana dengan ketidakstabilan sihir suci pendeta di dalam menara?)
(Ini bug.)

–Serangga?

(Bahkan dewa tidak sepenuhnya sempurna. kamu dapat mengetahuinya setelah melihat dewa di alam mereka, bukan? Ada kekurangan dalam sistem yang menyesuaikan kesulitan kepercayaan di menara. Yang pada gilirannya bermanifestasi menjadi ketidakstabilan sihir suci. aku akan memilikinya itu segera diperbaiki, maafkan aku.)

Dewa Iblis berkata begitu tanpa malu-malu.

aku tidak bisa membaca ekspresinya di bawah bayang-bayang, jadi aku tidak tahu apakah dia hanya membuat alasan atau itu kebenaran.
aku akan mengambil risiko menimbulkan kemarahannya dan mendorong sedikit lebih jauh di sini.

(Jadi tidak seperti menggunakan sistem menara untuk merebut kepercayaan yang diarahkan kepada dewa.)

Dewa Iblis tersenyum sangat dalam ketika dia mendengarku.
Senyum berbentuk bulan sabit merah-keunguan terbentuk pada bayangan ungu-biru.

(–Itu hal lucu yang kamu ucapkan.)

Suara dingin yang memberikan ilusi penurunan suhu dengan cepat di sub-ruang ini.

(Apakah kamu mengatakan bahwa aku meniru Dewa Pencuri yang dibenci para dewa?)

Oh benar, salah satu dewa memang mengatakan hal seperti itu.

(Tidak, bukan itu yang aku maksud.)
(Kemudian berdoa, katakan apa yang kamu maksud.)
(Setelah mendengarkan kesaksian para pendeta yang telah menjelajahi menara, aku membuat dugaan bahwa mungkin seseorang mencoba mencuri kepercayaan pada menara.)

Tekanan yang datang dari Demon God semakin kuat.
aku kira mengatakan (merampas iman) lagi adalah langkah yang buruk.

Dewa Iblis mengayunkan tangannya lalu sebuah batu tulis muncul di depannya.
aku tidak bisa melihatnya dari sini, tetapi batu tulis itu sepertinya mengandung semacam informasi, Dewa Setan mengoperasikan batu tulis itu seolah-olah tablet dengan satu tangan.

Sepertinya dia sedang mencari sesuatu.

(Sialan kau Zaikuon…)

Dewa Iblis bergumam.

Dewa itu menyebabkan masalah lain lagi ya.

(aku mengucapkan terima kasih atas laporan bug ini.)

Setelah mengatakan bahwa Demon God memberi tahu gadis-gadis kecil, (Kami akan kembali).

(Eeh, tapi kita masih makan.)
(Mengapa tidak memiliki beberapa juga Tuan-sama?)
(Itu bagus, kamu tahu?)

Gadis-gadis kecil mengajukan keberatan.

Aku entah bagaimana bisa mengatakan aura bingung datang dari Dewa Iblis.

(Silakan bawa semuanya sebagai hadiah.)
(Ah, benarkah . )

Dewa Setan mengayunkan lengannya, lalu bayangan terbentang darinya untuk membentuk jaring, menelan rumah permen dan permen di atas meja utuh.

(aku akan mengabaikan dosa kamu kali ini sebagai ucapan terima kasih atas keramahan ini dan laporan sebelumnya.)

Setelah mengatakan itu, Dewa Iblis melangkah ke sisi lain dari sub-ruang bersama dengan gadis-gadis kecil.

Kurasa dia mengatakan bahwa dia tidak akan menunjukkan belas kasihan saat berikutnya kita bergerak pada gadis-gadis kecil itu.

(O Lesser Goods (Irregular). aku akan memberi kamu satu peringatan.)

–Barang Lebih Rendah?

(Dewa yang memiliki iman berlebihan di tangan mereka akan melakukan kesalahan. Perhatikan gerakan mereka.)
(aku sangat berterima kasih atas saran kamu.)

aku membungkuk untuk berterima kasih kepada dewa iblis atas nasihatnya.
Pada saat aku mengangkat kepalaku, dewa iblis dan retakan di sub-ruang telah menghilang.

Setelah menutup sub-ruang yang telah hidup lebih lama dari kegunaannya, aku datang ke mansion di Blue Territory sebagai tindakan pencegahan terhadap pengejaran Dewa Iblis.
Gerbang yang dibuat Arisa dengan sihir luar angkasa terbuka tepat di depanku.

"Tuan, apakah kamu aman?"

Arisa melintasi gerbang bersama dengan gadis-gadis lain.

"Ya, tentu saja aku."

aku menyampaikan percakapan aku dengan Dewa Setan kepada para gadis.

"Hmm (Pembaruan ke Dunia) itu … Itu dalam."
"Ya . "

Pada akhirnya, dia pergi sebelum aku bisa bertanya apa artinya.

"Lalu apakah itu berarti orang yang mencuri keilahian di menara adalah Dewa Zaikuon, bukan Dewa Iblis?"
"Itu jika Demon God tidak berakting."

Kita tidak bisa mengecualikan kemungkinan bahwa itu semua adalah tindakan untuk membuatku memusnahkan Zaikuon.

"Tidak bisakah kita menundanya untuk saat ini? Lebih penting lagi, kita harus memberi tahu semua administrator menara tentang bagaimana monster di luar lantai (Spesifikasi Menara) bersama dengan saran Dewa Iblis."

Sangat seperti Hikaru untuk memprioritaskan penyelamatan jiwa.

"Kamu benar. Bisakah aku mengandalkanmu untuk menghubungi raja dan Firma Echigoya?"
"Ya, andalkan saja aku."

Setelah mengatakan itu, Hikaru masuk ke gerbang yang Arisa buka.
Sepertinya sisi lain dari gerbang ini adalah rumah ibu kota.

"Aman untuk berasumsi bahwa ada dewa yang mencoba mencuri keilahian kalau begitu?"
"Yang paling disukai . "

Kami tidak dapat menyimpulkan apakah itu benar-benar Zaikuon seperti yang dikatakan Demon God, atau itu adalah Demon God sendiri.

"Tuan, apakah Dewa Iblis benar-benar sekuat itu?"

aku tidak yakin bagaimana menjawab Liza di sini.

"Paling tidak, aku tidak bisa sepenuhnya memahami kekuatan aslinya, kurasa?"
"Eh benarkah? Karena (Demon God Offshots) seperti itu, aku membayangkan dia akan lebih menakutkan–"
"–Itu dia!"

aku menyadari apa yang mengganggu aku ketika aku bertemu dengan Dewa Setan.

Tiga garis tipis hitam yang pernah dipanggil di langit ibu kota– (Demon God Offshots), ketakutan yang membekukan jiwa yang kurasakan darinya,
aku tidak bisa merasakan hal seperti itu dari Demon God sendiri yang aku temui hari ini.

"Ada apa Guru?"

aku menjelaskan kecurigaan aku kepada gadis-gadis yang terkejut dengan aku tiba-tiba mengangkat suara aku.

"Yang berarti, dewa iblis yang kamu temui sebelumnya bukanlah tubuh asli?"
"Sepertinya mungkin. Mungkin sesuatu yang mirip dengan Avatar Darah Naga yang digunakan Naga Langit dan Naga Hitam."

aku membuka Peta untuk memeriksa Penanda.

–Geh .

Penanda yang seharusnya ada di Demon God telah menghilang.
Sama dengan gadis-gadis kecil.

Aku benar-benar tidak bisa lengah melawan Dewa Iblis.

"Tetap saja, baginya untuk memberikan peringatan, aku benar-benar tidak mengerti apa yang coba dilakukan oleh Demon God."
"Dia pasti merencanakan sesuatu yang jahat."

Atas ucapan sang putri, Sera mengatakan sesuatu yang akan dikatakan oleh Tenion Miko.

"Tuan, apakah Dewa Iblis orang jahat, atau adil, jadi aku bertanya."
"Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti pada saat ini."

Sayangnya cukup.

"Orang jahat harus melakukan apa yang orang jahat lakukan nodesu."
"Uuu~?"

Pochi dan Tama berbicara menggantikan pikiran batinku.

"Jika dia akan menyakiti orang, maka kita hanya perlu menghancurkannya dengan sekuat tenaga desuwa."
"Itu agak terlalu kejam."
"Nn, setuju."

Zena-san dan Mia membantah pernyataan agresif Lady Karina.

"Tuan, aku ingin membawa Pochi dan gadis-gadis dalam pelatihan aku, apakah kamu mengizinkan kami?"
"Ya tentu saja . "

Liza yang selama ini diam berbicara.
Liza melakukan latihan bukanlah hal yang aneh, tetapi ada sesuatu yang sedikit berbeda dengannya sekarang. Sepertinya diskusi kita barusan berpengaruh padanya.

Aku mengirim Liza dan para gadis pergi dengan Unit Arrangement.

"Nah, kira aku akan kembali ke rumah ibukota untuk saat ini–"

Maksudku tidak ada tanda-tanda Dewa Iblis atau gadis kecil berambut merah muda, seharusnya baik-baik saja jika aku kembali untuk saat ini.

"–Satou."

Mia memanggilku.
Pohon-pohon di sekitarnya berdesir dengan berisik meskipun tidak ada angin.

(–h–lp–)

Aku bisa mendengar suara seseorang dari gemerisik pohon.

Aku saring telingaku

(Satou, tolong. Aze, buruk.)

–Aze-san?!

Pohon Wilayah Biru berulang kali menceritakan tentang krisis yang menimpa Aze-san.

"Arisa, aku akan menyerahkan sisanya padamu."

Merasa tidak sabar bahkan untuk mengatakan kata-kata singkat itu, aku pindah ke Hutan Boruenan dengan Unit Arrangement.

Aku datang untukmu, Aze-san!

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar