Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 21

17-21 . Ketakutan Imajiner

Satou di sini. Ada kata ketakutan imajiner ini, tetapi tidak terlalu imajiner ketika datang ke dunia fiksi. Maksudku, stasiun luar angkasa atau koloni di dunia SF, atau kastil atau pulau di langit di dunia fantasi yang runtuh bukanlah hal yang langka.

"Aze-san!"

Begitu aku mendengar bahwa Aze-san membutuhkan bantuan dari pohon Wilayah Biru, aku berteleportasi ke Hutan Boruenan dengan Pengaturan Unit.

Aze-san yang biasanya berada di rumah pohon tidak terlihat.
Dia juga tidak ditampilkan di Radar.

Melihat Peta, sepertinya dia ada di dasar Pohon Dunia.

aku pindah ke sana dengan Unit Arrangement sekali lagi.

"Aze-san–"

Adegan Aze-san terbaring di tanah dengan kepalanya diinjak-injak oleh seorang pria berambut kuning muncul di pandanganku.

"–Apa yang sedang kamu lakukan!"

aku telah pindah dengan Flash Drive sebelum aku bisa selesai berbicara, dan menendang pria itu pergi tanpa menahan diri.
Saat suara udara terbelah mencapai telingaku, pria itu sudah melampaui lautan pepohonan setelah menggambar busur di langit.

"Apakah kamu baik-baik saja, Aze-san."
"Satou"

Aku mengangkat Aze-san yang berlinang air mata dan dengan panik memeluknya.

Untungnya, dia sepertinya tidak terluka di mana pun.

"Sa-Satou-san–apa yang telah kamu lakukan …"

Miko Lua-san yang berada di dekatnya berlari ke arahku dan menanyakan itu dengan wajah pucat.

"Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?"

aku tidak berpikir ada kebutuhan untuk menahan seseorang yang menginjak-injak kekasih aku.

"I-pria itu–"
[Dasar bajingan! Ketahui tempatmu!]

Sebelum Miko Lua-san bisa menyelesaikan pidatonya, pria berambut kuning tadi kembali sambil terlihat marah.

Pria berambut kuning yang mendekati kami dengan kecepatan seperti Ground Shrink mengayunkan pedang besar yang memancarkan cahaya kuning ke arahku.
Dia sepenuhnya berniat untuk memotong aku dan Aze-san menjadi dua.

Pembacaan AR pria berambut kuning itu menunjukkan UNKNOWN.

aku menghasilkan tubuh terbelah dengan ninjutsu untuk menjaga Aze-san, dan menendang pria yang mengayunkan pedang besarnya dengan kecepatan tinggi, kali ini dengan kekuatan penuh tanpa menahan diri.
Pria berambut kuning yang melebihi kecepatan suara dalam sekejap menghilang di balik cakrawala seperti itu adalah manga lelucon.

Menurut info Peta, titik yang menunjukkan pria berambut kuning itu belum hilang.
Serangan fisik belaka mungkin tidak berhasil padanya.

"–Tidak ada yang kurang diharapkan dari dewa. Orang ini cukup kuat."
"Sa-Satou-san, apakah kamu sadar siapa yang kamu lawan?"
"Tidak, aku baru menyadarinya tepat sebelum tendangan kedua."

Aku menjawab Miko Lua-san yang terguncang.

Dilihat dari warna rambut dan pedang besarnya, itu mungkin dewa Zaikuon.
Datang segera setelah dewa iblis mengibarkan bendera, sungguh pria yang rajin.

"Sebelum tendangan kedua—maksudmu, kamu tahu kapan kamu menendangnya untuk kedua kalinya?"
"Sol sepatuku pas untuk seseorang yang akan menyakiti Aze-san."

aku memang berpikir bahwa aku ceroboh di sini, tapi maksud aku, aku sudah menendangnya sekali, tidak ada gunanya menahan yang kedua.

"Kebetulan, apakah kamu marah?"

aku baru menyadarinya setelah Miko Lua-san menunjukkannya.
aku cukup marah untuk kehilangan ketenangan aku.

Sepertinya aku tidak bisa mengontrol emosiku dengan baik karena biasanya aku jarang marah.

Ups, yang lebih penting– .

"Jadi apa alasannya untuk membuat Aze-san kasar seperti itu?"

Aku bertanya pada Aze-san yang sedang digendong dalam pelukan tubuhku yang terbelah.
Agak iri dengan tubuh terbelah aku sekarang.

"I-itu–"

Menggantikan Aze-san yang tergagap, Dewa Zaikuon yang membuatnya kembali malah menjawab.

[Dia seharusnya melakukan apa yang diperintahkan dan menyerahkan Bank Memorinya kepadaku.]

Darah merembes keluar dari berbagai lubang di toga compang-camping yang dikenakan Dewa Zaikuon. Rupanya para dewa juga menumpahkan darah merah.

Dia sepertinya telah menjatuhkan pedang besarnya di suatu tempat, dia membuka kedua tangannya dan menghasilkan lingkaran sihir di udara.
Dia pergi untuk pertempuran sihir kali ini ya.

[Diinjak-injak di bawah Tentara Dewa.]

Lingkaran sihir yang tak terhitung jumlahnya terwujud di belakang dewa Zaikuon—dan menghilang.

[A-apa?!]

Sepertinya mantra terlarang [Penghancuran Ilahi] yang kurapalkan tanpa mantra berhasil.
Mantra terlarang ini adalah yang digunakan Hikaru untuk menghancurkan lingkaran sihir yang menutupi ibukota selama insiden [Demon God Offshots], dan meskipun telah mempelajarinya lebih awal setelah aku mendapatkan skill Chant, aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk menggunakannya sampai sekarang.

[Tampaknya Tentara Dewa saat ini sedang libur.]

Karena pihak lain adalah dewa untuk sekali ini, setidaknya aku akan menggunakan ucapan yang sopan.

[Sialan kamu, kamu berani mengejek dewa aku!]

Dewa Zaikuon mengambil cabang di tanah di bawahnya dan mulai membuatnya kembali menjadi pedang kuning.
Itu mungkin Sihir Purba.

. . . Terlalu lambat .

aku menirunya dan mengubah cabang yang aku ambil menjadi pedang.
aku melakukannya dan semuanya, tetapi pedang ini tidak terlalu kuat.

[B-bagaimana kamu bisa menggunakan Pekerjaan Tuhan!]

Mungkin fakta bahwa aku menggunakan Sihir Purba mengejutkannya, pedang yang dibuat Dewa Zaikuon menghilang menjadi ketiadaan.
Maksud aku, dengan Sihir Purba, kamu akan gagal saat kehilangan konsentrasi.

[Saya mendapat hak istimewa untuk belajar di bawah Naga Kuno-dono.]
[Naga-naga yang menjijikkan itu…]

Ekspresi Gununu sangat cocok dengan Dewa Zaikuon.

[Jangan berpikir ini sudah berakhir!]

Tubuh Dewa Zaikuon menghilang menjadi partikel kuning saat dia mengatakan itu.
Karena spidol yang diam-diam aku kenakan padanya telah menghilang juga, dia pasti telah kembali ke Alam Dewa setelah meninggalkan ancaman perpisahan itu.

"Satou, maafkan aku. Karena aku, kamu…"
"Oh, sama sekali tidak ada yang perlu dimaafkan."

Aku tersenyum pada Aze-san yang hampir menangis.
Aku menghapus tubuh terbelahku dan membawa Aze-san di tanganku.

Mungkin ada cara yang lebih baik untuk melakukannya, tetapi tidak ada gunanya menangisi susu yang tumpah.
Mari kita tunda introspeksi dan hal-hal lain untuk nanti dan berbahagialah karena aku telah berhasil melindungi yang paling berharga.

"Jadi Dewa Zaikuon tampaknya meminta Bank Memori atau semacamnya, tapi untuk apa dia akan menggunakannya?"

"Dia menuntut tentang detail lengkap dari peristiwa ketika Pohon Dunia dibersihkan dari [Jeli Jahat] …"

Evil Jelly–ubur-ubur itu ya.

Kalau dipikir-pikir, para dewa itu mengatakan bahwa mereka menjaga penghalang yang melindungi seluruh dunia dari penjajah luar.

"Maksudmu masalah ubur-ubur? Dia tidak mengatakan apa-apa tentang cumi-cumi tombak—bola putih dan makhluk luar angkasa abu-abu?"

Mereka adalah tandan yang aku musnahkan atas permintaan dari Klan Birowanan tepat setelah aku mempelajari keterampilan Nyanyian.

"Maksudmu api di acara luar angkasa. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu, tapi sepertinya itu termasuk dalam hal-hal yang ingin dia ketahui juga."

Miko Lua-san yang hadir kemudian menegaskan.

Dengan melakukan itu, Aze-san memang merahasiakan hasil karyaku, tapi aku benci jika itu berarti dia akan terluka karenaku.

"Aku tidak keberatan, jadi tolong beri tahu mereka lain kali mereka bertanya."

Aze-san mengalihkan wajahnya ketika dia mendengarku.

–Baik sekarang?

"T-tapi. Ini sangat memalukan …"
"Apakah itu?"

Aze-san yang tersipu malu adalah yang paling lucu.
Aku bahkan dilanda keinginan untuk membawanya pulang ke sini dan sekarang.

"Bukankah dia menentang gagasan bahwa kalian berdua melakukan adegan mesra yang dilihat oleh orang lain?"

Miko Lua-san menghela nafas saat dia mengatakan itu.

Apakah kita benar-benar menggoda sebanyak itu?

"Kalau begitu kurasa kita hanya perlu menolak dan merujuk mereka ke Klan Birowanan yang tahu lebih baik tentang–"

aku memperhatikan sesuatu setelah mengatakan itu dan bertanya.

"–Kenapa dia pergi ke Boruenan?"

Masalah dengan Ubur-ubur bersifat universal di antara semua klan, dan Klan Birowanan harus memiliki detail lebih lanjut tentang masalah cumi-cumi tombak.

"Kurasa itu karena Boruenan adalah klan dengan Aze-sama sebagai satu-satunya peri tinggi."
"…Apakah karena para high elf akan mengajukan keberatan jika dia pergi ke klan lain?"

Dewa Zaikuon sepertinya seperti penjahat kecil entah bagaimana.

"Tidak, aku tidak percaya itu alasannya. Karena bagi para dewa, peri-sama tinggi ada hanya untuk menjalankan perintah mereka."

Nah jika itu tidak angkuh.

"Aku punya kesempatan untuk bertemu dengan Slispuze-sama sebelumnya, menurutnya, menarik informasi dari Bank Memori menanggung beban berat bahkan untuk Dewa. Karena itu, dia mungkin memilih Boruenan karena dia bisa menyelesaikannya dengan memeriksa hanya satu peri tinggi."

Ini adalah pertama kalinya aku mendengar nama Slispuze, tetapi menilai dari kata-katanya dia mungkin salah satu dari tujuh elf tinggi yang tidur di Pohon Dunia Hutan Boruenan.

–Tidak, daripada itu.

Jika apa yang dikatakan Miko Lua-san benar, Dewa Zaikuon pasti akan kembali ke Hutan Boruenan.

"Kalau begitu, aku akan tinggal di Hutan Boruenan sebentar."

Setelah aku mengatakan itu, aku bertanya pada Aze-san, "Apakah kamu keberatan?" untuk berjaga-jaga .

"Un, tentu saja tidak. Terima kasih, Satou."
"Jangan khawatir, itu hanya alasan untuk tetap dekat dengan Aze-san."

Aku menatap mata Aze-san setelah mengatakan itu.

"Umm, berapa lama kamu berencana untuk memeluk Aze-sama?"

Miko Lua-san yang sepertinya akan muntah gula mengatakan sesuatu yang berlebihan.

"A, awawawawa–ini, kamu salah! Bukannya aku lupa karena rasanya nyaman sekali, umm, err–"

Karena mata dan tangan Aze-san mulai berputar-putar dengan malu-malu, aku tidak punya pilihan untuk mengecewakannya.

Tepat pada saat itu, keterampilan Persepsi Krisis memberi tahu aku sinyal bahaya yang samar.

–Di atas?

Lampu kuning berkelap-kelip di langit saat aku melihat ke atas.
Sepertinya ronde kedua melawan Dewa Zaikuon akan datang lebih cepat dari yang diharapkan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

[Fuhahahaha! Biarkan saya mengajari Anda apa artinya memiliki banyak keilahian!]

Sebuah kapal emas terbungkus aura kuning mengambang di langit. Bukan kapal layar, bentuknya lebih menyerupai kapal luar angkasa seperti Kapal Cahaya Boruenan.
Lingkaran sihir dengan pola fraktal, mirip dengan yang aku lihat di Alam Dewa, muncul dan menghilang di tubuh utama kapal emas.

Sebuah suara yang terdengar seperti suara Dewa Zaikuon keluar dari kapal.

Saat aku menonton, lingkaran sihir muncul di langit, dan beberapa perahu berbentuk seperti perahu mainan dari daun bambu keluar dari sana.
Perahu-perahu itu terlihat kecil di sebelah kapal emas, tetapi sebenarnya sebesar Kapal Cahaya Pohon Dunia. Kapal emas itu sendiri adalah kapal besar yang ukurannya menyaingi pulau kecil.

[Serahkan kepalamu agar pasukan dewa tidak membakarmu bersama dengan Pohon Dunia.]

Pria pemarah itu maju dan menyatakan perang.

aku kira kita beruntung Hukuman surgawi yang menimpa Kekaisaran Musang bukanlah yang tanpa pandang bulu mengubah semua orang menjadi garam.
Karena aku sendiri ingin menghindari mengubah Hutan Boruenan menjadi medan perang, ini nyaman bagi aku.

[Tuanku-sama, Anda akan dimarahi oleh Kepala-sama dan Kebaikan-sama jika Pohon Dunia terbakar.]
[Hmph, bahkan manusia bodoh pun harus tahu arti mengorbankan Pohon Dunia.]

Mereka sepertinya lupa mematikan sakelar pengeras suara atau sesuatu, percakapan antara suara melengking yang tampaknya peri dan Dewa Zaikuon bisa didengar.
Maaf, tetapi hanya ada beberapa orang di seluruh dunia yang tahu bahwa Pohon Dunia menyedot mana dari luar angkasa dan mengedarkannya ke dunia melalui Vena Bumi.

"Aku pergi sebentar."

aku berjalan ke udara dengan Sky Drive, dan masuk ke Kapal Dimensi buatan sendiri yang aku ambil dari Storage.
Aku berusaha keras untuk mengeluarkan kapal seperti ini untuk menarik perhatian Dewa Zaikuon.

Aku melambai pada Aze-san yang tampak khawatir saat aku menutup pintu masuk, dan memindahkan kapal buatanku tepat di depan kapal emas Dewa Zaikuon dengan Unit Arrangement.

[Rasakan penghakiman dewa.]

Ups, sepertinya tidak ada ruang untuk berdebat.

Sinar kuning menembus tempat kapalku berada.

Aku tidak bermaksud untuk memaafkan Dewa Zaikuon atas apa yang dia lakukan pada Aze-san, tapi aku berpikir untuk setidaknya meminta maaf karena menendangnya secara tiba-tiba, tetapi tampaknya pikirannya sepenuhnya sibuk menghukumku.

[Kami tidak akan membiarkan Anda lari.]
[Mati.]

Perahu daun yang ditumpangi oleh nimfa sudah menungguku di tempat Kapal Dimensiku berteleportasi.
Rupanya perahu daun ini bisa melihat kapalku bahkan saat berlayar di dimensi.

Tentakel terbelah dari perahu daun, ujung tentakel itu terbuka seperti bunga dan menembakkan balok.
Bentuk mereka mirip dengan hal-hal yang aku lihat di anime robot yang lebih tua.

Karena aku tidak bisa membiarkan mereka merusak tanah, aku menghindar sambil memimpin serangan mereka ke atas.
aku juga memikat rombongan Dewa Zaikuon ini ke laut selatan Hutan Boruenan.

Ini tidak semudah kedengarannya sekalipun.

"Pandangan jauh ke depan ya–"

Perahu daun nimfa yang mengejar seperti anjing pemburu berputar dan memotong jalanku seolah-olah mereka tahu ke mana aku pergi.
Balok bunga mereka memiliki kekuatan ofensif yang tidak sesuai dengan penampilan mereka yang seperti fantasi, secara bertahap melemahkan dinding penghalang Kapal Dimensiku.

Persepsi Krisis meraung sangat keras.

[Hancur, anjing kampung!]

Sepertinya aku telah dipimpin oleh hidung oleh perahu daun ini.
Ujung kapal emas terbelah menjadi empat bagian, lalu sinar super tebal ditembakkan dari tengah.

–Geh .

Sinar super tebal menyebar.

aku pindah ke atas dengan Unit Arrangement .
Punya firasat bahwa Kapal Dimensiku mungkin tidak bisa menghindarinya.

Salah satu sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang menyebar dari sinar itu mendarat di laut, menciptakan ledakan uap dan menaikkan kolom air seukuran pulau.
Sinar lain mengirim beberapa pulau tak berpenghuni ke kuburan berair mereka.

Karena sepertinya akan menyebabkan tsunami, aku menggunakan mantra air tingkat lanjut [Hapus Gelombang Pasang] yang aku buat setelah Hukuman Ilahi.

Tetap saja, itu adalah kekuatan yang sesuai dengan Bahtera Dewa.

Namun– .

aku ingat pertarungan aku melawan Makhluk Misterius di luar angkasa.

Kapal emas dan perahu daun ini akan lebih dari sekadar pertandingan melawan ubur-ubur dan cumi-cumi tombak.
Melawan gurita hitam, itu mungkin mustahil tapi aku yakin mereka bisa melawannya jika ketujuh dewa menggabungkan kekuatan mereka.

–Yang artinya, ada hal yang lebih berbahaya daripada gurita hitam di luar angkasa?

[Kamu kecil!]

Bola cahaya mengubah lintasan mereka saat mereka menuju ke kapalku.

Karena bola-bola ini terus mengejarku tidak peduli berapa kali aku menghindarinya, aku membuat umpan yang dikemas dengan massa padat dan mana untuk menghapus bola cahaya itu. Karena umpan normal akan berhenti bekerja setelah pertama kali.
Menjadi merepotkan untuk terus menghindar, tetapi sepertinya mereka juga akan turun dengan cepat jika aku melakukan serangan balik, yang juga merepotkan.

–Benar .

Dengan dukungan skill Trap Usage, aku menyesuaikan posisi aku agar sesuai dengan serangan perahu daun.

[Nuoooooo! Nimfa, kemana tujuanmu!]
[KYAAAAAAAAA]
[NYUOOOOOOOO]

aku mencoba melakukan tembakan persahabatan, tetapi aku terlalu banyak ke dalamnya dan akhirnya menenggelamkan dua perahu daun, sementara kapal emas yang senjata utamanya terkena serangan langsung mulai turun sambil mengeluarkan asap hitam.
Itulah yang terjadi ketika aku bahkan tidak menyerang atau memblokir dan mendedikasikan segalanya untuk menghindar.

Selain itu, dua lampu yang tampaknya nimfa keluar dari dua perahu daun yang tenggelam dan diselamatkan oleh perahu daun lainnya.

Struktur seperti kuil Yunani di atas kapal emas yang mendarat di atas air terlepas.

aku bisa melihat seorang manusia yang mengenakan lampu kuning di dalam kuil yang hanya terdiri dari pilar.
Berbeda dengan pria bertoga tadi, cahayanya terlalu terang sehingga aku hanya bisa melihat siluetnya,

[Seorang manusia biasa berani menembak jatuh Tabut Tuhan…]

Tidak, eh, itu temanmu yang membuat api.

[Ketahuilah bahwa dosa berat tidak melihat pengampunan!]

Bukankah seharusnya dia lebih marah pada kenyataan bahwa aku menendangnya?

Pandangan aku menghitam sementara pikiran aku menyindirnya.
Melihat ke atas kanopi kokpit di atas aku, aku melihat matahari menjadi gelap dengan cepat.

–Ini adalah gerhana matahari.

Gerhana matahari buatan pada saat itu, disebabkan oleh Dewa Zaikuon.

[Aku akan menunjukkan kepadamu kekuatan terlarang yang dirampas dari dewa iblis!]

God Zaikuon berteriak sambil mengangkat tangannya ke atas.

Sepertinya dia belum selesai dengan perjuangan yang sia-sia.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar