Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22

17-22 . Ketakutan Imajiner (2)

Satou di sini. Jatuh ke dalam kehancuran karena mencoba memanfaatkan kekuatan di luar kapasitas mereka telah menjadi jalan utama para penjahat yang ditemukan dalam cerita dari dulu hingga hari ini. Jika mereka akan menghancurkan diri mereka sendiri, maka itu terserah, tetapi karena penjahat semacam ini biasanya membuat orang yang tidak bersalah terseret ke dalam kekacauan mereka, tidak ada pilihan selain berurusan dengan mereka.

(Aku akan menunjukkan kepadamu kekuatan terlarang yang dirampas dari dewa iblis!)

Dewa Zaikuon mengangkat tangannya ke langit, lalu dari bulan yang menutupi matahari, sesuatu yang hitam jatuh.

–Ini buruk .

Keterampilan Persepsi Krisis sangat keras.

–Buruk buruk buruk .

aku belum merasakan krisis yang membayangi ini sejak berurusan dengan (Demon God Offshots).

Dewa Zaikuon menangkap benda seperti lumpur hitam yang jatuh dengan piala emas yang muncul entah dari mana.
Mempertimbangkan skalanya, lumpur hitam itu jatuh dengan kecepatan yang luar biasa.
Ini seperti trompe l'oeil, itu hanya mengabaikan jarak di dunia tiga dimensi.

Sedikit lumpur hitam tumpah dari piala emas karena momentum dan menyentuh bumi.

–Ini membusuk?

Tak perlu dikatakan tanaman, tetapi bahkan tanah di bawah vegetasi perlahan berubah menjadi sesuatu yang menggelegak.

aku ingin menghentikan Dewa Zaikuon dari apa pun yang dia lakukan, tetapi bertindak sembarangan di sini dapat menyebabkan lumpur hitam itu langsung tumpah ke tanah ini, mengubahnya menjadi zona yang tidak dapat dihuni pasti.
aku bahkan punya firasat bahwa lumpur hitam pada akhirnya akan merambah ke tempat tinggal manusia jika itu terjadi.

Pilihan teraman di sini adalah menyimpan lumpur hitam ke dalam Penyimpanan aku setelah semuanya berada di dalam piala emas.

–Tidak .

Akan buruk jika Penyimpananku digerogoti dari dalam, aku baru saja menghapus lumpur hitam bersama dengan lengan Dewa Zaikuon setelah berada di dalam piala emas dengan Pedang Ilahi.

"Nimfa!"

Dewa Zaikuon memanggil para bidadari.
Namun, mereka juga takut pada lumpur hitam dan tidak akan mendekatinya.

"Ini perintah, bidadari! Berkumpullah di bawahku!!"

Diperintahkan oleh Dewa Zaikuon yang marah, para nimfa dengan ragu-ragu berkumpul di sekitarnya.

–Hanya sedikit lagi.

Tetesan terakhir yang jatuh dari bulan telah jatuh ke dalam piala emas.

–Sekarang .

aku berubah menjadi Pahlawan Nanshi, dan melompat keluar dari Kapal Dimensi yang aku tumpangi.
Kemudian tepat ketika aku mengubah gelar aku menjadi (God Slayer), aku pindah ke sebelah God Zaikuon dengan Flash Drive dan mengeluarkan Divine Blade dari Storage untuk melenyapkan lumpur hitam bersama dengan piala emas.

Memeriksa– .

Pandanganku menghitam tepat saat aku hendak mengatakan mate.

Kebencian.

Dorongan pembunuhan, kemarahan, dendam, kebencian, permusuhan, racun.

Emosi negatif yang menjijikkan menggerogoti aku dari segala arah.
Setelah menyadari bahwa itu adalah jenis serangan mental, aku menggunakan pertahanan mental sihir pikiran (Autic Shell), tetapi itu hanya berhasil memblokir emosi negatif sesaat sebelum mereka menyerang aku kembali.

Dan untuk beberapa alasan, Pengaturan Unit tidak berfungsi.

Hanya kabut hitam pekat yang terpantul dalam pandangan aku.

. . . Ini buruk .

aku tidak berpikir aku bisa menjaga kewarasan aku lama jika ini terus berlanjut.
aku juga kehilangan sensasi tubuh aku.

–ish .

Getaran kecil menjalar ke tangan kananku, bagian terakhir dari tubuhku yang bisa kurasakan.

–<<HANCUR>> .

Itu berasal dari Pedang Ilahi yang kumiliki di tangan kananku.

"Begitu, Pedang Ilahi seharusnya–"

aku bertaruh pada secercah harapan terakhir dan membacakan Kitab Suci.

"–<<BUNUH>>"

Dunia terbalik tepat pada saat itu juga.

Kebencian yang telah menggerogoti aku sedang binasa.
Kabut tebal yang menyelimuti area di sekitarku menghilang, kegelapan yang diciptakan Pedang Ilahi malah mengisinya.

aku perhatikan bahwa aku jatuh ke tanah dari sensasi mengambang.
Sepertinya aku telah menggunakan semua mana aku untuk membaca <<PERISH>> Pedang Ilahi dan kehilangan kemampuan untuk mempertahankan Sky Drive.

Karena aku tidak merasakan kehadiran Dewa Zaikuon, aku menyimpan Pedang Ilahi di Penyimpanan aku.

"Saat ini di–"

Memeriksa Peta aku, aku menemukan bahwa aku berada di salah satu Titik Aman, pulau tak berpenghuni yang telah aku coba capai dengan Pengaturan Unit.
Sepertinya Unit Arrangement bekerja dengan baik.

(Guru! aku mendengar kamu berteriak sangat keras, apakah kamu baik-baik saja? Dapatkah aku pergi ke sana bersama semua orang untuk membantu?)

Tautan Familiar Arisa menghubungi aku.

(Nah, tidak perlu untuk itu.)
(Sungguh melegakan~. aku tidak mendapatkan jawaban tidak peduli berapa lama aku terus menelepon.)

Sepertinya aku membuatnya khawatir.

(Sepertinya aku terjebak dalam perangkap Dewa Zaikuon sebentar.)
(Oke, kita benar-benar harus pergi ke sana.)

Arisa yang khawatir memintaku, tapi aku tidak bisa membawa mereka ke medan perang di mana dewa dan familiarnya mengamuk.

(Tidak apa-apa. aku tidak akan terjebak dalam perangkap yang sama dua kali.)

aku sedikit terguncang, tetapi setelah memikirkannya dengan tenang, aku menemukan beberapa cara untuk menghadapinya.
Dilihat dari jam Peta, itu bahkan belum satu menit sejak aku terkena serangan mental.

(Tetapi–)

Aku menyela bantahan Arisa.
Kira dia tidak akan puas hanya dengan kata-kata?

(Kalau begitu, waktunya untuk pertandingan balas dendam.)

aku membuat deklarasi itu melalui Familiar Link dan berteleportasi ke tempat Dewa Zaikuon berada dengan Unit Arrangement.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Gyahahahaha)
(Yang terkuat terkuat terkuat)
(Tak Terkalahkan, Tak Terkalahkan, Tak Terkalahkan)

Humanoid hitam legam dengan kontur kuning tua berputar-putar di dekat Dewa Zaikuon sambil berteriak dalam ketegangan tinggi.
Sepertinya Dewa Zaikuon telah melakukan sesuatu pada mereka menggunakan lumpur hitam yang dia kumpulkan di piala emas.

(Serangan musuh!)
(Hancurkan musuhyyyyyyyyyyyy!)
(Minggir euyyyyyyy!)

Nimfa ini telah kehilangan tunggangannya, tetapi tampaknya mereka dapat bergerak secepat perahu daun mereka berkat penguatan dari lumpur hitam.
Mereka bahkan mendatangiku menggunakan warps jarak pendek.

(Serangan kejutan~~!)

aku memblokir nimfa yang muncul di titik buta aku dengan sihir luar angkasa (Tembok Isolasi Super (Hyper Deracinator)) dan mendorong para nimfa yang datang secara frontal dengan kekuatan sihir (Perisai Raksasa).

Hyper Deracinator retak, Giant Shield transparan menjadi berlumpur dengan warna hitam.

Tepat ketika aku mengaktifkan Pengaturan Unit, Hyper Deracinator pecah sementara Perisai Raksasa hancur menjadi ketiadaan.

Begitu aku berteleportasi, skill Crisis Sense memberi tahu aku tentang nimfa yang datang dari belakang, tetapi dampak telah mencapai punggung aku sedikit lebih cepat daripada yang bisa aku reaksikan.

(GOTYAAAAAAAAAA!)

Tubuhku terhempas dengan kecepatan luar biasa, berguling sambil mencungkil tanah.
Rupanya, dia telah memperkirakan ke mana aku akan berteleportasi.

(HECKYEAAAAAAAAAAAAAH!)

Nimfa yang melemparkan dirinya ke arahku sedang melakukan putaran kemenangan dengan membuat lumpur hitam yang membungkus tubuhnya menggeliat.
Karena aku telah meletakkan Mana Armor di punggung aku tepat sebelum tumbukan, aku tidak digerogoti oleh lumpur hitam atau menerima kerusakan nyata. Itu hanya sakit sedikit.

(Terkuat, terkuat, terkuat)
(Tak terkalahkan, tak terkalahkan, tak terkalahkaneeeeeeee)

Nimfa lainnya melemparkan api, kilat, dan semacamnya ke arahku sambil berteriak dalam ketegangan tinggi.
Saat aku membuat Klon aku terbang dengan Flash Drive, tubuh asli aku bergerak ke atas dengan Pengaturan Unit.

aku melihat nimfa menabrak Klon aku dan menyerangnya dengan lumpur hitam mereka yang berubah menjadi cambuk.
Kemudian ketika Klon memantul di tanah, para peri melemparkan api ledakan raksasa seperti meteor ke arahnya.

–Man, mereka tanpa ampun.

Di sela-sela ledakan, aku diam-diam menukar Klon dengan boneka boneka hitam hangus.
Ini adalah jenis kinerja tinggi yang dilengkapi dengan respons biologis dan mana.

(Menghancurkan kekalahanttttttttt!)
(Lemah, lemah, lemah, terlalu lemahkkkkkk!)

Para bidadari terlihat penuh kemenangan.

(Kekuatan seperti itu cocok untuk disegel sebagai tabu. Memang cukup layak untuk menukar salah satu Otoritasku dengan itu.)

Dewa Zaikuon menggumamkan sesuatu, mungkin aman untuk mengabaikannya.

aku mencari cara untuk melawan mereka sambil menyembunyikan diri dengan Mana Camouflage.

Lumpur hitam yang telah mengubah nimfa ini pastilah makhluk yang mirip dengan (Demon God Offshots).
Itu adalah hal yang menyelinap ke inti sihir monster yang mengubahnya (Terbalik), dan merambah tubuh Naga Langit.
Melihat melalui Peramal Miasma aku, lumpur hitam ini bukan racun, tetapi (Sesuatu) dekat dengan racun.

Meskipun aku tidak bisa mengatakan dengan pasti, dari apa yang aku kumpulkan dengan beberapa sihir deteksi, tampaknya itu adalah semacam Keilahian yang telah dicampur dengan racun dalam jumlah besar.
aku tidak bermaksud untuk mengembalikan mereka yang telah dirambah olehnya.
aku telah mencoba menggunakan Sihir Purba saat aku sedang memproses tangan hitam saat itu, tetapi aku tidak berhasil mengembalikan jari yang menghitam kembali normal.

Sihir pemurnian tingkat tertinggi mungkin bisa mengubah nimfa ini lebih dekat ke normal.

aku juga bisa mengalahkan mereka, tetapi secara tidak sengaja membunuh Dewa Zaikuon dan nimfanya berarti membuat musuh dari seluruh jajaran, hampir dijamin.
Jika itu yang terjadi, akan lebih sulit untuk mengumpulkan informasi tentang Divine Ascension, membuatku jauh dari tujuanku menikahi Aze-san.

Selain itu, aku akan merasa sangat buruk bagi pendeta magang Kei dan semua pengikut Dewa Zaikuon lainnya jika aku membunuhnya tepat setelah mereka berhasil menggunakan sihir suci.

(Neft!)
(((Hancurkan semua manusia rendahan nya!)))

Para nimfa mengeluarkan kata-kata yang sulit dipercaya dari mulut mereka.

aku mengusir kutukan dengan sihir cahaya tingkat lanjut (Divine Brilliant) yang telah aku siapkan sebelumnya.

(NYOWAAAAAAAAA)
(NUOOOOOOOOOOOOOO)
(Datang. Kekuatanku keluartttttttt)

Sepertinya itu berhasil sedikit, tetapi penghalang yang melindungi nimfa muncul tidak lama kemudian.

(Tutup betis.)
(Supeeer, tutup betis.)
(Bunuh, bunuhllllll)

Nimfa datang menyerang dengan pola yang sama dari sebelumnya.
aku memurnikan nimfa dengan (Divine Brilliant) sambil mengacaukan medan perang dengan Klon dan Umpan.

Menyerang ketika penghalang mereka turun tampaknya memiliki efek, tetapi mereka akan segera menaikkan penghalang mereka, memberi aku tidak ada kesempatan untuk memberikan kerusakan nyata.

aku sementara bisa menetralkan satu jika aku hanya menghancurkan penghalang mereka dengan Pedang Ilahi atau tangan kosong aku, lalu mengemudi (Divine Brilliant) ke nimfa pada jarak dekat.
Tetapi aku harus berhenti bergerak sementara dengan metode ini, artinya aku akan terbuka untuk diserang.

Kerusakan yang aku terima cukup kecil untuk dikompensasi oleh keterampilan Pemulihan Diri, tetapi hal-hal yang menyakitkan itu menyakitkan.

(Kamu tangguh tapi bodoh.)
(Tak terkalahkan, tak terkalahkan, tak terkalahkaneeeeeeee)
(Hancurkan, lebih hancuryyyyyyy)

Para bidadari mulai terbawa suasana setelah berhasil mengirimku ke gunung untuk kesekian kalinya.

(Neft adalah kotassssssss)

Salah satu bidadari melengkung ke langit di atas kota yang sedikit terlihat di cakrawala.

–Oh sial .

(Buang-buangiiiiiiiii)

Nimfa yang membengkak seperti balon pecah terbuka, lalu lumpur hitam berubah menjadi badai yang menghujani kota.

Kota berubah menjadi gunung puing dalam sekejap, kebun, binatu, etalase, komoditas semuanya hancur berkeping-keping.

(Annihilatiooooooooooooon)

Nimfa itu menang.

–Hampir saja .

Hampir mengambil korban pertama di sana.

aku berhasil menyelamatkan mereka dengan Group Warp, tetapi aku mungkin telah gagal jika bukan karena pengalaman menyelamatkan penduduk Weasel Empire selama Divine Punishment.

Jantungku berdegup kencang.

(Dasar bodoh! Berhenti membunuh orang yang lebih rendah dengan ceroboh!)

Kata-kata menegur para bidadari bisa terdengar dari Dewa Zaikuon.

(Eh, kenapa~?)
(Kenapa, tidak bisakah kita membunuh mereka?)
(Apakah karena hidup mereka penting?)
(Apakah karena itu buruk?)

Para bidadari bertanya pada Dewa Zaikuon.

–Apa ini?

Terasa ada yang janggal.

(Pertanyaan yang sangat jelas! Mengapa aku peduli dengan kehidupan orang yang lebih rendah!)

Dewa Zaikuon melolong.

(Membunuh massa yang tidak tercerahkan itu akan mengurangi keilahian yang dipanen dari mereka!!)
(Jadi yang penting hanyalah keilahian~?)
(Bukan kehidupan orang yang lebih rendah?)

Para nimfa melontarkan pertanyaan seolah-olah mereka sedang membujuk Dewa Zaikuon untuk bertindak.

(Tentu saja! Massa bodoh itu hanyalah alat untuk menghasilkan keilahian kita!)
(Alat ya ~)
(Kamu tidak mencintai mereka ya~)

(Apa yang sedang kamu bicarakan?)

Sepertinya bahkan dewa memperhatikan bujukan itu.

(((Misi terselesaikan)))

–Misi?

Para nimfa yang membujuk Dewa Zaikuon menghilang dengan poof.

Pada saat yang sama, nimfa lain yang tinggal di udara mulai menggeliat kesakitan.

(Puhaaaaa)
(Chowaaaaa)
(Uoryaaaaaa)

Lumpur hitam nimfa mengubah mereka agar terlihat seperti setan.

(A-apa?)

Kedengarannya bingung, Dewa Zaikuon tidak bisa mengikuti perubahan itu.

(((Tahap Kedua))))
(((Penguatan Selesai)))
(((Terkuat Tak Terkalahkan)))

Mata para nimfa berkilauan merah tua.

(((Hancurkan Kota!)))
(((Hancurkan Manusia!!)))
(((Hancurkan Semuanya!!!)))

Para nimfa berbicara serempak.

(Kamu sekelompok orang bodoh! Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak membunuh sumber keilahianku!)

Dewa Zaikuon sangat marah.

(Diam)
(Bodoh sombong)
(Sungguh merusak pemandangan)

Para bidadari menghina Dewa Zaikuon.

(–Apa yang kamu katakan?!)

Dewa Zaikuon berhenti bergerak ketika dia mendengar kata-kata tak terduga itu datang dari para bidadari.

(((Waktu hukuman))))

Para nimfa bergegas menuju Dewa Zaikuon dan mulai meninju dan menendang seluruh tubuhnya.

(Ara oora)
(K-kamu–)

(Urya uryarya)
(T-pikir bisa–)

(Dorururu)
(A-pergi melakukan ini–)

Dipukul oleh serangan, Dewa Zaikuon tenggelam jauh di bawah tanah.

(((Kemenangan yyyyyyy)))

Tepat ketika para nimfa meneriakkan panggilan kemenangan mereka, sebuah lampu kuning memotong mereka.

(Beraninya kau melawanku, Dewa aku!!)

Dewa Zaikuon merangkak keluar dari tanah.

Sepertinya dia masih memegang piala emas dengan kuat bahkan setelah dipukuli sebanyak itu.

Dia menghasilkan bilah cahaya kuning yang tampaknya terbuat dari keilahian di sisi lain tidak memegang piala emas.
Bilah terdistorsi yang berputar sepertinya akan sakit jika dipukul.

(Kalian orang-orang bodoh berani menentang Dewa– Terbelah menjadi Blade of Condemnation.)

Dewa Zaikuon memelototi para nimfa.

Pada saat itu– .

aku melihat lumpur hitam yang tertinggal di piala emasnya bergerak seperti makhluk hidup.

"Zaikuon! Buang piala itu!
(Apa?)

Peringatan aku sia-sia ketika lumpur hitam menyebar seperti jaring, dan membungkus Dewa Zaikuon.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar