Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23

17-23 . Ketakutan Imajiner (3)

Satou di sini. aku percaya arti asli badut adalah mereka yang membawa hiburan bagi orang-orang. Bertanya-tanya kapan artinya berubah menjadi Orang Bodoh atau mereka yang harus dicemooh?

(GUOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO)

Zaikuon mengamuk saat lumpur hitam membungkusnya.
Tampaknya cukup elastis, membrannya tidak akan pecah.

Akhirnya Dewa Zaikuon tenggelam di dalam lumpur hitam.

(Bodoh.)
(Sungguh tuan yang menyedihkan itu.)
(Pikirkan dia sudah mati?)

Para bidadari itu mengambang dan berputar-putar di atas lumpur hitam.

Lumpur hitam mulai menggelembung dari dalam.
Saat nimfa yang penasaran mendekat, lumpur hitam itu meledak dengan keras.

Para nimfa lari dengan tergesa-gesa.

Daerah sekitarnya akan terkontaminasi pada tingkat ini, jadi aku mengambil piala emas yang jatuh dan menggunakannya untuk menangkap semua lumpur hitam yang jatuh. Kemudian aku menutup piala di penghalang yang kuat dan menyimpannya di Sub-ruang yang tidak digunakan.

(GUHHAAAAAAAAAAAAA)

Dewa Zaikuon berdiri di tempat lumpur hitam itu berada.

Sepertinya dia mengalami sedikit perubahan gambar, wajah dan tubuh bagian atasnya yang telanjang dilengkapi dengan tato hitam sekarang.
Cahaya kuning yang memancar dari Dewa Zaikuon telah kehilangan keagungannya, malah terlihat berlumpur. Pinggiran luar cahaya kuning telah berubah menjadi hitam pada khususnya.

Lampu merah gelap berdiam di matanya.
Sama seperti bidadari yang telah dirusak oleh lumpur hitam.

(Jadi ini adalah kekuatan terlarang…)

Dewa Zaikuon bergumam sambil terbatuk-batuk.

(… Rasa kemahakuasaan ini tidak buruk sama sekali.)

Aku tidak tahu seberapa kuat dia menjadi hanya dengan melihat, tetapi nimfa yang mengeroyok dewa Zaikuon mulai bergidik keras ketika dia memelototi mereka.

(((Ya Dewa kami)))
(((Loyalitas kami hanya terletak padamu)))

Sepertinya para nimfa sepenuhnya berniat untuk kembali di bawah komando dewa Zaikuon.

Tuan mereka tampaknya memiliki hal lain dalam pikiran–.

(GINYAAAAAAAAAA)

Lengan Dewa Zaikuon terentang, lalu meraih dan meremukkan salah satu bidadari.

(Tuan-sama, kehilangan akal sehatnya~)
(Kita akan mendapatkan killeeeeeeed)

Para nimfa yang berlarian kemana-mana dikejar oleh dewa Zaikuon dengan kecepatan jauh di atas kecepatannya tadi, dia selesai berburu semua nimfa dalam sekejap mata.

"–Auranya berubah?"

Cahaya kuning Dewa Zaikuon menjadi semakin gelap setiap kali dia memburu salah satu bidadari.
Dia juga tidak diragukan lagi semakin kuat setiap kali, tetapi daripada kekuatan, sepertinya dia semakin rusak.
Lumpur hitam yang merusak nimfa pasti telah dipindahkan ke dewa Zaikuon.

(kamu selanjutnya . )

Dewa Zaikuon melancarkan serangan ke arahku.

Jarak tidak penting karena dia berada tepat di depanku dalam sekejap.
aku memblokir serangannya dengan Mana Armor yang segera aku gunakan.

–Serangannya cepat dan yang terpenting, berat.

aku melihat Mana Armor aku yang memblokir serangan digerogoti dengan tato yang sama dengan milik Dewa Zaikuon.
aku pindah dengan Unit Arrangement dan membuang Mana Armor.

(Menipu!)

Dewa Zaikuon menunggu waktu aku melepaskan Mana Armorku untuk menyerang.
aku berhasil tepat waktu untuk menyebarkan yang lain, tetapi gagal membatalkan inersia serangan, aku tertiup di tengah gunung, menciptakan kawah besar. Itu agak menyakitkan.

(ZAI, ZAI, ZAI, ZAYIIIIIIIIII)

Apakah itu bersorak?

Serangan sihir jenuh yang ditembakkan oleh Dewa Zaikuon menimpaku.
Masing-masing dan setiap sihir ini terasa sama merusaknya dengan sihir tingkat lanjut dan terlarang.

Serangan mencungkil gunung, mengubah medan.

(KUHA, KUHA, KUHAHAHAHAHAHA)

Dewa Zaikuon tertawa keras sambil melayang di udara.

Maaf untuknya, tapi aku sudah lolos dengan Unit Arrangement sejak kecelakaan pertama dan saat ini bersembunyi dengan Mana Camouflage.

(–Dia lolos ya.)

Ups, dia memperhatikan bahwa aku telah melarikan diri.

(Baiklah kalau begitu, aku akan menghancurkan negaranya untuk mengeluarkannya.)

Pernyataan yang tak terpikirkan datang dari dewa.

Karena sepertinya dia akan melakukannya secara nyata, aku membatalkan Mana Camouflage-ku dan menunjukkan diriku di hadapannya.

(Hmph, kamu keluar.)
(Bukankah kamu mengatakan kamu tidak akan membunuh orang tanpa pandang bulu?)

aku lupa menggunakan tutur kata yang sopan, eh terserah.
Lagipula aku tidak ingin menjaga penampilan lagi.

(Sekarang aku memiliki kekuatan besar dalam genggaman aku, sedikit lebih sedikit tempat untuk mengumpulkan Keilahian tidak menimbulkan masalah. Manusia-manusia ini akan berkembang biak dengan cara mereka sendiri ke perangkat mereka sendiri.)

Yup, itu kalimat dari seseorang yang mendapatkan kekuatan di luar kemampuannya.

(…Begitu ya. Itu saja. Manusia berkembang biak. Maka tidak perlu menahan diri. Mereka mungkin tidak memperkaya seperti bidadari, tetapi jumlah kehidupan di seluruh negeri harus berfungsi sebagai makanan untuk menguatkan aku.)
(Apa yang kamu katakan?)

Dewa Zaikuon mulai menyemburkan kata-kata yang terdengar berbahaya seolah-olah dia mengigau.

(aku akan menghancurkan penjajah luar ketika aku menjadi lebih kuat. Tidak perlu penipuan atau tipu muslihat. Karena aku cocok untuk menjadi Kursi Utama Dewa. Jika aku menjadi lebih kuat … lebih kuat, bahkan lebih kuat, dan demi itu dunia harus–<<BUNUH>>)

Aura Dewa Zaikuon berubah menjadi hitam pekat.

Baik Kitab Suci dan aura hitam legam terlihat akrab dengan Pedang Ilahi yang aku miliki.
Tanah di sekitar Dewa Zaikuon dengan cepat berubah menjadi gurun.

Nah, ini sepertinya bukan situasi di mana aku bisa dengan santai mengamati.
Mungkin sudah waktunya untuk menyelesaikan ini.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Sekarang aku akan menuai kehidupan yang memenuhi tanah ini. –Mulai dari kamu.)

Mata merah gelap Dewa Zaikuon memelototiku. Mirip dengan nimfa.
Mari kita bangunkan dia sebentar.

Perawatan kejut adalah yang terbaik untuk saat ini.

(<<Mitologi Kecil Turun >>)
(GUOOOOOOOO)

aku mencoba menembakkan variasi yang lebih rendah dari Mythology Down eksklusif untuk raja iblis, di dewa Zaikuon.
Ini mungkin terlihat mencolok, tetapi karena efek perembesan multi-dimensi yang diperlukan untuk mengalahkan dewa telah melemah, itu tidak seefektif melawan makhluk Abadi.

Dia berkedut di atas kawah, tetapi masih bertahan hidup.

Aura hitam legam yang telah menguasai dewa Zaikuon terhempas, tubuhnya mendapatkan kembali warna kuningnya yang redup.
Hanya sementara, karena aura hitam legam dengan cepat menutupi punggung dewa Zaikuon.

(I-itu penghujatan, bagiku, dewa tertinggi terkuat.)
(Ya ya.)

Sepertinya aku tidak perlu khawatir tentang dewa Zaikuon mati dengan versi yang lebih rendah bahkan jika aku tidak menahan diri.
aku terus menembak (Mitologi Kecil Turun) pada waktu yang tepat sambil membalasnya secara acak.

(aku)

Dewa Zaikuon tenggelam jauh di tanah saat dia hendak berdiri.

Sepertinya ada periode waktu di mana dia bergerak lebih lamban setelah terkena Mythology Down yang lebih rendah.
Tujuan aku sangat akurat karena itu meskipun itu juga sebagian berkat jeda waktu praktis nol sebelum mantra dipanggil.

(Yang terkuat)

Rupanya dia yang terkuat, kurasa aku akan meningkatkan outputnya sedikit lebih banyak.

(Tak terkalahkan)

Meningkatkan kecepatan menembak seharusnya baik-baik saja karena dia tak terkalahkan dan semuanya, kan?

aku telah menggunakan semua mana aku setelah beberapa tembakan, jadi aku melanjutkan pekerjaan sambil mengisi ulang dari Baterai Mana.

Man dia cukup tangguh.

Benar-benar apa yang kamu harapkan dari dewa.
Untuk berpikir dia belum kehilangan semangat juangnya setelah dipukul sebanyak ini. Karena mulai melelahkan, aku merasa seperti apa pun dan hanya menembak Mythology Down yang normal.
aku kira dia benar-benar akan mati karena itu?

Aura hitam legamnya sudah sangat usang, seharusnya baik-baik saja.

Jika itu masih tidak berhasil, maka satu-satunya yang bisa kulakukan yang tersisa adalah Sihir Penyegel Anti-Dewa yang diajarkan Mayat kepadaku, tetapi menggunakan itu tidak akan berbeda jauh dengan membunuhnya jika kita mempertimbangkan perannya dalam menjaga penghalang terhadap serangan luar. penjajah luar angkasa.
Karena aku tidak terlalu suka membunuh, aku akan memilih kartu segel hanya setelah menggunakan semua kartu lainnya.

(… aku, aku … Su, pra, aku …)

Whoa, dia masih punya keberanian yang tersisa di dalam dirinya.
Mari kita coba mengulangi serangan yang sama yang aku gunakan sebelumnya.

Dewa Zaikuon mencoba mengatakan sesuatu, tetapi kemudian dia berhenti di akhir set kedua.
aku mengamatinya sebentar sebelum jarinya berkedut.

( . . . Ini . . Tak termaafkan . . . Tanah . . Binasa . . . )

Lupakan menghancurkan pikirannya, itu malah memicu semangat dendamnya.

Aku tidak punya pilihan.

aku akan membuatnya merasakan krisis dengan versi yang lebih rendah dari (Mythology Down) .
aku akan melemahkan kekuatan sebanyak mungkin sehingga tidak akan membunuhnya karena kesalahan–.

(IMMAKILLYAAAAAAAAAAAAAAAAAA)

Dewa usang Zaikuon menyerangku seperti binatang buas.

–Mitologi Turun .

Tidak ada bandingannya dengan yang palsu sebelumnya, cahaya yang menyilaukan dan getaran yang mengguncang jiwa menerobos tanah dan langit jauh dan luas.
Medan menjadi sangat tercungkil, tanah yang tertiup angin dan pasir terbentuk menjadi awan besar.
Awan gelap berputar-putar menjadi pusaran air, angin kencang meniup puing-puing di tanah.

"Kurasa aku sedikit berlebihan?"

Kerusakan tambahan mungkin jauh lebih sedikit daripada Meteor Shower, tetapi kekuatan penghancur ini melebihi sihir terlarang biasa.

–Dengan serius?

Di dasar bumi yang dicungkil, ada Dewa Zaikuon.

"–Penghalang vermilion?"

Sebuah penghalang yang terbuat dari cahaya merah terang melindungi dewa Zaikuon.
Tampaknya telah mencapai batasnya dengan satu tembakan itu, retakan menyebar di permukaan penghalang saat aku berbicara.

(Tunggu . )

(Memang, kamu harus menunggu. Karion bilang begitu.)
(Urion, lakukan pekerjaanmu juga. Bahkan Godly Barrier tidak dapat mempertahankan yang berikutnya.)
(Sekarang itu mengejutkan.)

Seorang gadis yang mengenakan lampu biru nila, dan seorang gadis mungil yang mengenakan lampu merah terang muncul.
Dilihat dari percakapan mereka, mereka pasti dewa Urion dan dewa Karion.

Lampunya terlalu terang, hanya siluetnya yang terlihat.

(Dihajar habis-habisan oleh manusia bahkan setelah memanfaatkan kekuatan terlarang…)
(Astaga, benar-benar aib bagi kami para dewa.)

Humanoid dalam bentuk pria besar yang mengenakan lampu oranye dan lampu hijau juga muncul.
Keduanya pasti dewa Heraruon dan dewa Garleon.

(aku minta maaf telah membuat kamu menunggu.)

Kemudian siluet wanita yang dibalut lampu hijau zamrud muncul.
Yang ini pasti dewa Tenion.

(Karion, Urion, kalian berdua memenjarakan Zaikuon di dalam Godly Cage. Bisakah aku mengandalkan Heraruon dan Garleon untuk menyucikannya?)

Setelah mengkonfirmasi persetujuan para dewa, dewa Tenion berbalik ke arahku.

(Maaf. Izinkan aku untuk meminta maaf di tempat Heraruon.)

Tidak ada gunanya meminta maaf padaku.

(Tolong sampaikan permintaan maafmu ke Pohon Suci Hutan Boruean, Aialize-sama.)
(Ya, tentu saja aku akan.)

Kalau begitu kurasa, aku bisa menerima permintaan maafnya.

(Lain kali, hancurkan Godly Barrier dan pukul dia sampai hancur. Karion berkata begitu.)
(aku tidak. Tapi Zaikuon harus diberitahu tempatnya sekali.)

Dewa Urion dan dewa Karion mengatakan beberapa komentar kasar.
Karena bahkan dewa Tenion yang lembut tidak mengatakan apa-apa, kurasa aku telah diberikan OK untuk mengalahkan dewa Zaikuon dengan (Mythology Down) pada saat dia bertingkah buruk lagi.

(Tapi, tolong jangan salah. Karena ada musuh sejati.)
(–Musuh sejati?)

Aku tahu siapa yang dia maksudkan, tetapi apakah musuh ini merujuk pada milikku atau mereka, dewa?

(Kamu mungkin tidak akan percaya jika nama itu diucapkan oleh mulut kita. Karena itu, mari kita dengar dari seseorang yang kamu percayai.)

God Tenion mengulurkan tangannya ke langit, lalu aku bisa merasakan kehadiran semacam penghalang yang berderit.

(Ini adalah penghalang yang Zaikuon letakkan di luar dunia untuk menghindari tatapan kita.)

Saat dia mengayunkan lengannya, aku bisa merasakan penghalang yang berderit pecah berkeping-keping.
aku telah menyelinap keluar dari dunia berkali-kali sebelumnya, tetapi mungkin ide yang baik untuk tidak meremehkan dewa-dewa ini jika mereka dapat memasang penghalang di tempat yang tidak stabil itu.

(Ayo, itu harus ada di sini sebentar lagi.)

Suara Arisa mencapai telingaku tepat saat dewa Tenion mengatakan itu. Ini Tautan yang Dikenal.
Rupanya, dewa penghalang yang didirikan Zaikuon telah melarang Familiar Link untuk terhubung.

(Guru, ini mengerikan! Dewa Setan di langit!)

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar