Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 25

17-25 . Dewa Setan (2)

Satou di sini. Dalam manga idola yang lebih tua, kamu sering melihat adegan ini di mana seorang idola berbicara dengan karakter utama dari belakang saat TV menayangkan idola tersebut, kemudian mc melanjutkan untuk berulang kali membandingkan idola di TV dan orang itu sendiri bolak-balik dengan tidak percaya. Mungkin klise, tapi aku sangat menyukai adegan-adegan itu.

(Mengerti! Berada di sana!)

Setelah menerima laporan dari Arisa di ibukota tentang (Dewa Iblis di langit), aku melakukan kontak mata dengan dewa Tenion untuk mendapatkan pengakuannya sebelum pergi ke tempat Arisa berada dengan sihir luar angkasa Teleport.

aku mengamati lingkungan di tempat tujuan.

Tidak apa-apa, Arisa dan para gadis tidak terluka.

Aku menghela nafas lega dan mengkonfirmasi situasinya.
Rupanya ini di dalam jembatan pesawat yang diparkir di halaman Istana Duchess Mitsukuni di ibukota.

Melihat ke atas melalui jendela jembatan, aku melihat apa yang tampak seperti dewa iblis yang diproyeksikan di udara.

Arisa telah menggumamkan beberapa pernyataan seperti bendera di Familiar Link, "Ini kemenangan kita sekarang", tetapi karena sepertinya dia mengatakan itu secara tidak sadar, aku membiarkannya meluncur.

(Biarkan aku ulangi.)

–Age of Gods language?

(Tampaknya para dewa tanpa ampun telah memutuskan pemusnahan kamu. Demi menyelamatkan kamu dari reruntuhan, aku akan mempertaruhkan semua kekuatan yang aku pegang dan melawan dewa-dewa jahat itu. Jangan berdoa kepada tujuh dewa pilar jika kamu tidak menginginkan reruntuhan. . Pergilah ke menara jika kamu memilih untuk bertarung bersama aku. aku akan memberikan kamu Perlindungan Ilahi aku.)

aku melihat gadis-gadis itu dan tampaknya mereka mengerti apa yang dikatakan dewa iblis.

"Arisa, di mana cincin terjemahanmu?"
"Itu disimpan di dalam armor emasku, haruskah aku mengeluarkannya?"

aku menjawab kembali 'tidak perlu'.
Sepertinya Dewa Iblis telah menggunakan semacam sihir atau Otoritas untuk membuat kata-katanya dapat dipahami oleh siapa saja yang mendengarnya.

"Perlindungan, dapatkan~?"
"Ya memang. Mari kita menuju ke menara semuanya."

Tama dan Putri Sistina mengatakan sesuatu yang aneh.

"Ada apa Tama nodesu?"
"Helm."
"Pochi, kenakan helm Tama padanya! Nana, kerudung Tina-sama!"

Sementara Pochi dan Nana sedang bergerak, aku memberikan sihir pikiran (Resist Mind Control) pada gadis-gadis itu.

"Jangan bilang, pengendalian pikiran?"
"Ya, sepertinya begitu."

aku menegaskan Arisa sambil memeriksa Peta.
Ribuan penduduk ibu kota sudah mulai menuju menara. Hanya ada beberapa rakyat jelata yang dicuci otaknya meskipun Tama berlevel tinggi dan sang putri jatuh di bawahnya.
aku ingin tahu apakah ada semacam kondisi untuk itu, tetapi ada masalah yang lebih mendesak untuk diperhatikan sekarang.

"Tuan."
"Aku tahu . "

aku mengeluarkan tongkat yang dibuat dari Cabang Zamrud Pohon Dunia dari Storage.
Ini bukan giliran untuk mantra terlarang sihir kekuatan (Divine Destruction), tetapi untuk mantra terlarang sihir pikiran (Dominate Mass Psychology).
Ini adalah jenis sihir terburuk yang awalnya dikembangkan oleh seorang diktator untuk mencuci otak warganya sendiri.

–Jangan biarkan Demon God menyesatkanmu.

aku membuat permohonan kepada orang-orang melalui sihir.

Titik bercahaya di Peta aku menunjukkan gerakan baru.

Melihat sekeliling, Tama dan Putri Sistina yang masih gelisah bahkan setelah melengkapi helm dan kerudung penahan mind control mereka telah tenang setelah menerima mantra terlarangku.
Tama dipeluk dengan putus asa oleh Pochi, sang putri ditegur oleh Mia, 'Careless'.
Yah, aku pikir itu tidak bisa dihindari mengingat lawannya adalah Dewa Setan.

Nah, saatnya untuk melihat-lihat dunia dengan Unit Arrangement– .

Ketika aku kembali dari berkeliling dunia, gadis-gadis itu telah pindah ke halaman rumah bangsawan.
aku kira pemandangannya terlalu sempit di dalam jembatan.

(–Tampaknya pasukan para dewa ada di sini.)

Dewa Iblis bergumam ketika dia melihat ke langit.
Langit terbelah, dan dari celah itu, keluarlah malaikat—atau lebih tepatnya, bola putih dengan cincin cahaya putih di sekelilingnya.

"Oh tidak, mereka membidik ke tanah–"
"Tidak apa-apa. Mereka tidak ada di pesawat ini."

aku pikir Demon God menyiarkan rekaman itu dari suatu tempat, tetapi aku tidak dapat menemukannya di mana pun di dunia.

Penghalang ungu besar memblokir sihir serangan yang dilepaskan oleh malaikat bulat.

Ini adalah rekaman yang cukup intens, aku mundur dengan refleks. Seperti film 4DX, panas menyapu dan bangunan berguncang sesuai dengan apa yang terjadi di video .
Orang biasa pasti akan salah mengira rekaman ini sebagai kenyataan.

(Iblis! Lindungi dunia!)

Lingkaran sihir terwujud di sekitar Dewa Iblis dan dari sana, pasukan iblis menyembur keluar.

"Itu rekaman juga kan?"
"Ya, kemungkinan besar."

aku pikir itu mungkin ditembak di sub-ruang yang diciptakan oleh Demon God.

Cahaya berwarna oranye terang dan hijau keluar dari celah itu.

(Kamu kretin!)
(Beraninya kamu menodai nama dewa, tahu rasa malumu!)

Wah, sepertinya para dewa sedang menghadapinya secara langsung.

Dewa Heraruon melepaskan petir berwarna oranye dan pedang hijau berbentuk bulan sabit dewa Garleon.
Intensitas yang aku rasakan dari serangan itu menyaingi serangan dari dewa sinar kuning padat Zaikuon.

Penghalang berlapis Demon God memblokir serangan itu saat mendekati tanah.
Rekaman itu menunjukkan gelombang kejut kecil yang bocor dari bentrokan itu menghancurkan gunung dan ladang yang jauh.

(Tidak ada keraguan apa pun tentang kerusakan yang kamu sebabkan pada mereka yang hidup di bawah, namun kamu menyebut diri kamu dewa!)
(Kamu dewa pencuri rendahan, jangan menyebut nama dewa.)
(Mengapa kamu tidak mengerti bahwa keberadaan kamu banyak justru yang membuat kepercayaan jatuh ke dalam kekacauan!)

aku mendengarkan ringkasan Arisa tentang pidato Dewa Iblis sambil mengabaikan pertengkaran di antara para dewa ini.
Ada begitu banyak hal yang ingin aku singgung, tetapi yang lebih penting– .

"Mengapa dia melakukan ini sepanjang waktu?"

Seharusnya ada waktu yang lebih tepat jika tujuannya adalah untuk mendakwa para dewa.

(Berkat si bodoh Zaikuon yang begitu tidak berharga.)

Suara itu mirip dengan suara dewa yang turun dari atas.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"–Dewa Iblis."

Di sana berdiri Dewa Iblis mengenakan topeng iblis.

(Itu 'sama' untukmu! Imma memberikan kutukan yang membuatmu botak huuh.)
(Benar benar! Hormati dia! Imma mengutuk untuk memperburuk sakit pinggangmu huuh.)

Gadis-gadis kecil berambut merah muda memanggul sabit ungu muncul berbondong-bondong di sekitar Dewa Setan.
Melihat itu, gadis-gadis itu mengambil formasi pertempuran. Akan buruk jika ini berubah menjadi pertarungan habis-habisan di tengah ibukota, jadi aku mengirim sinyal (menunggu instruksi) kepada para gadis, dan mengambil langkah maju menuju Demon God.

(Apakah kamu tidak berhadapan dengan dewa?)

Dari sensasi yang aku rasakan dari para dewa yang aku temui sebelum datang ke sini, yang diproyeksikan di langit bukan hanya sekadar rekaman.

(Para dewa sedang ditangani. Itu hanyalah salah satu dari Split Divine Spirit aku.)

Dewa Iblis mengambil langkah ke arahku.

(Ada yang bisa aku bantu?)
(Perhatikan.)

aku bertanya kepadanya mengapa dia pergi keluar dari jalannya untuk datang ke sini sambil meninggalkan para dewa pada rohnya yang terbelah, namun dia segera memberi aku slip.

Dia berkata, "Berkat si bodoh Zaikuon yang tidak berguna" ketika dia muncul, bukan.

(Apakah kamu di sini karena dendam?)

Dewa iblis mendengus.
Dia tidak menyangkal atau membenarkan, kurasa?

(Seperti mungkin kamu berencana untuk membiarkan dewa Zaikuon mengamuk dengan memberinya kekuatan terlarang dan mengalahkanku, lalu kamu akan pergi dan campur tangan ketika dia terbawa dan akan menghancurkan negara-negara di darat?)

Dewa Setan tampak tidak terpengaruh, tetapi gadis-gadis berambut merah muda di sekitarnya menyeringai dan tertawa.

(Bzzt salah.)
(Bukan tuan yang akan campur tangan.)
(Dewa Zaikuon yang mengamuk akan berbenturan dengan para dewa.)
(Dan tepat ketika keduanya kelelahan, kita akan membuktikannya.)

Gadis-gadis kecil membuat begitu banyak kebisingan.
Kira-kira mereka salah mengira (Keuntungan) dengan (Proveit)?

Yah apapun.

Dari apa yang bisa aku kumpulkan dari gadis-gadis kecil itu, mereka berencana untuk membuat dewa Zaikuon dan para dewa saling berbenturan, membuat mereka kelelahan, tetapi karena aku pergi dan mengalahkannya, aku telah secara efektif melemparkan kunci pas ke dalam rencana Dewa Setan?
Maksud aku, aku bahkan menghalangi taktiknya untuk mencuci otak orang-orang di seluruh dunia, aku pikir itu wajar baginya untuk menyimpan dendam. Seperti tidak bisa dibenarkan.

"Kedengarannya seperti itu karena dendam."

Gumaman Arisa mengundang tatapan Demon God padanya.

Aku bergerak dengan Ground Shrink dan berdiri di depan Arisa untuk melindunginya dari tatapan itu.

(aku memiliki gambaran yang cukup kecil pada aku, tampaknya.)

Dewa Iblis bergumam dengan tidak senang.

(Bisnis aku hari ini adalah dengan kamu.)

Demon God menunjuk ke arahku.

"Tidak masalah bahkan jika kamu seorang dewa, aku tidak akan membiarkanmu menyakiti Tuan."

Liza menyiapkan tombak naganya dengan ekspresi tegas di wajahnya, berdiri di sampingnya adalah Tama dan Pochi yang juga menyiapkan pedang taring naga mereka untuk melindungiku.
Nana juga mengaktifkan mode tahap akhir (Kastil Tak Terduga), sementara anggota penjaga belakang mengganti tongkat dan senjata mereka ke status aktif.

Melihat itu, CLANK, gadis-gadis berambut merah muda mengubah sabit mereka menjadi bentuk pertempuran.

(Mundur. )

Dengan satu kata dari Dewa Iblis itu, gadis-gadis berambut merah muda itu membatalkan posisi bertarung mereka.

Log menunjukkan bahwa aku telah melawan (Coercion (Geass)) .
Yah, kurasa memiliki setidaknya kekuatan sebanyak itu hanya cocok untuk dewa. . .

(Fumu, bertentangan dengan kata-kata dewa ya.)

Dewa Iblis menatapku dan gadis-gadis itu dengan rasa ingin tahu.

Meskipun gadis-gadis itu masih dalam pose siap bertarung, mereka tampaknya menderita tekanan mental yang berat.
Armor Emas dan Perak dilengkapi dengan fungsi penahan sihir pikiran tetapi bahkan fungsi itu tampaknya tidak dapat sepenuhnya bertahan melawan Geass yang diberikan oleh dewa.

(Menarik . )

Tekanan yang datang dari Demon God menghilang.

Sebagai gantinya, dia menyerang kami dengan haus darah yang tertahan.

"<<Akselerasi Naga>> nanodesu!"
"<<Pemakan Naga>>~?"
"<<Dragonic Menembus>>!!"

Gadis-gadis Beastkin bereaksi terhadap haus darah dan bergegas ke Demon God.

Pochi menerobos lingkaran akselerasi yang dikerahkan oleh armor emasnya yang masuk ke kondisi hiperakselerasi, sementara klon Tama yang tak terhitung jumlahnya menyerang Dewa Iblis dari semua sisi.
Liza yang memperlengkapi kerangka luar bertenaganya mengikuti sedikit di belakang, menyerang Dewa Iblis dengan kecepatan dua kali lipat Pochi.

Untuk mendukung para gadis, aku menggunakan Ground Shrink juga–.

Pedang terhunus muncul di hadapanku. Aku menghunus pedang suci dari Storage. Pedangku pecah berkeping-keping. Oh sial . aku menghindar dengan Ground Shrink. Pedang yang menyerempetku bergerak seperti sihir Pedang Fleksibel. Peralatan Nanashi terpotong seperti terbuat dari kertas. Berbahaya . Itu pasti Pedang Rending Naga. Yang disebutkan oleh Dog-head.

Sudah lama sejak aku memasuki kondisi proses berpikir yang dipercepat.

Aku berkonsentrasi pada cara untuk mendukung para gadis sambil menangkis homing yang masih ada di Dragon Rending Sword dengan sihir Pedang Fleksibel yang ditingkatkan dan pedang suci buatan tangan.

Pedang taring naga Pochi dan Tama dan tombak naga Liza dihalangi oleh perisai yang muncul di hadapan Dewa Iblis.

"Naga Tombak itu (Menembus Semua), diblokir?!"
"Itu permainan kotor nanodesu!"
"Unbalibabo~?"

–Tidak, itu menembus.

Lapisan perisai baru diproduksi dengan cepat setiap kali tombak naga dan pedang taring naga menembus satu.
Itu pastilah Divine Dancing Armor yang disebutkan oleh Dog-head.

"Aduh~"

Beberapa klon Tama berusaha menyelinap melalui celah di antara perisai, tetapi mereka terpesona oleh perisai yang tiba-tiba muncul.

"Perisai Raksasa."
"Hyper Deracinator."

Sihir pertahanan Hikaru dan Arisa muncul di antara aku dan Pedang Penghancur Naga, tetapi pedang itu langsung menembusnya hingga terlupakan.

"Bidik—dan tembak!"

Lulu menembak bagian bilah Pedang Rending Naga dengan pistol akselerasinya dalam upaya untuk menggeser lintasannya, tetapi peluru itu hancur berkeping-keping sebelum bisa mencapai bilahnya.

"Aku tidak akan membiarkanmu menyakiti Tuan, jadi aku memberi tahu."

Nana yang beralih dari Kastil stasioner ke ponsel <<Absolute Throne>> menempatkan dirinya di antara aku dan pedang.

"Darurat, Tahta telah dibobol, jadi aku laporkan."

Nana segera mengaktifkan Phalanx sekali pakai satu demi satu, tetapi mereka semua hancur berkeping-keping tanpa perlawanan.
Pada tingkat ini, Pedang Rending Naga akan menusuk Nana.

Kemudian– .

aku bertukar tempat dengan Nana menggunakan Pengaturan Unit, dan menggunakan salah satu kartu As aku di lengan yang telah aku siapkan sebelumnya.

(Pedang Render Naga?!)

Aku menangkis Pedang Rending Naga Dewa Iblis dengan pedang sihir buatanku sendiri dari sihir (Pedang Rending Naga (Pembunuh Naga)) yang aku peroleh dari bocah Raja Palsu Shin.

Pedang Rending Naga yang aku hasilkan adalah yang lebih lemah.

Aku memang berhasil mengusir Pedang Rending Naga milik Dewa Iblis, tetapi dengan mengorbankan Pedang Rending Naga milikku sendiri yang berubah menjadi berkeping-keping.
Sayangnya, aku tidak tahu sihir Divine Dancing Armor. Bahkan (Karisfel, Tulisan Kebijaksanaan) yang aku dapatkan dari dewa Karion tidak memiliki apa pun di Pedang Rending Naga dan Armor Menari Ilahi yang berasal dari Dewa Setan.

(Kamu mempelajarinya dari pembawa (Master Wizard) ya…)

Dewa Setan menebak dengan benar.

Pedang Rending Naga kembali ke sisi Dewa Iblis sebelum menghilang.
Pada saat yang sama, gadis-gadis beastkin yang berusaha sekuat tenaga untuk menembus Divine Dancing Armor terpesona oleh semacam gelombang kejut.

(Manusia dan pertumbuhannya yang luar biasa.)

Tepat ketika Dewa Iblis bergumam dengan puas, gadis-gadis kecil berambut merah muda itu kembali ke sisinya.
Sepertinya mereka menahan anggota perak.

(Kalau begitu, sudahkah kamu memahami celah dalam kekuatan kita sekarang?)

aku hanya bisa setuju dengan Demon God.
Bahkan jika aku berhasil mengatasi satu Pedang Rending Naga, saat ini, Dewa Setan tidak diragukan lagi adalah versi aku yang lebih tinggi.

Tapi aku punya cara untuk menghadapinya.

Pedang Rending Naga dan Armor Menari Ilahi yang digunakan oleh Dewa Iblis memang perkasa, namun aku punya firasat Pedang Ilahi dapat melakukan sesuatu tentang mereka.
Namun, bukan ide yang baik untuk mengandalkan Pedang Ilahi saja. Jika itu direnggut, aku tidak akan bermaksud menentangnya. Aku butuh sesuatu selain senjata untuk menghadapinya.
Maksudku, aku masih memiliki Meteor Shower dan sihir anti-dewa, jika aku bisa memancingnya ke suatu tempat yang sepi.

(Mari kita kembali ke topik yang ada.)

Dewa iblis melepas topeng iblisnya saat dia mengatakan itu.

Di bawah topeng itu– .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar