Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 26

17-26 . Identitas Asli Dewa Iblis

Satou di sini. Ada pepatah ini [sifat asli hantu itu hanyalah rumput perak yang layu], tetapi bukankah itu ketakutan akan hal yang tidak diketahui? Yang berlaku sekarang dan nanti. Tidak peduli betapa sulitnya suatu masalah, aku yakin kamu dapat berusaha mencari solusi selama kamu memahaminya.

""AAH! AKU TAHU ITU!""

Arisa dan Hikaru berbicara serempak ketika mereka melihat wajah Dewa Iblis di bawah topeng.
Tetapi kata-kata berikut mereka tidak cocok satu sama lain.

"Itu wajah dalam lukisan yang kita lihat di Kastil Bayangan!"
"Wajah itu terlihat persis seperti Ichirou-nii ketika dia bekerja di perusahaan!"

Arisa benar, dia adalah gambar orang dalam lukisan yang ditemukan di ruang singgasana Istana Bayangan Kerajaan Rumooku.
Dia tidak terlihat identik denganku seperti yang dikatakan Hikaru. aku mungkin akan berubah seperti itu jika aku sebelum aku datang ke dunia lain menumbuhkan janggut aku dan sedikit menua.

–Meskipun aku sudah curiga, melihatnya secara langsung masih cukup mengejutkan.

[Apakah Anda mengerti sekarang, saya yang lain.]

Demon God berbicara dalam bahasa Jepang dengan sengaja.

Aku sudah punya firasat tentang ini ketika aku melihat lukisan di Shadow Castle, tapi sepertinya aku bukan satu-satunya Suzuki Ichirou yang datang ke dunia asing ini.

[Saya akan memberikan satu kesempatan terakhir kepada Anda yang tidak dipilih oleh putri.]

–Peluang?

aku pikir mayoritas orang yang berbicara tentang 'peluang' sambil memandang rendah pasangan percakapan mereka tidak ada yang baik untuk dikatakan.

. . . Sebaliknya, siapa yang dia maksud dengan putri?

Gadis kecil misterius dan Dewa Parion yang terikat pada Dewa Iblis di Alam Dewa terlintas di pikiranku.
Dewa Naga Akon Kagura juga merupakan salah satu kemungkinan, tetapi gambaran yang ada dalam pikiranku lebih seperti seorang ratu atau permaisuri daripada seorang putri jadi aku mengecualikannya.

[Putri pernah berkata, [Kamu tidak bisa menjadi dewa yang sempurna hanya dengan mengumpulkan keilahian] .[Mengumpulkan banyak jiwa untuk memperluas wadahmu adalah jalan pintas menuju jalan Ketuhanan Sejati].]

–Mungkinkah .

aku menyadari bahwa tubuh aku tidak akan bergerak ketika aku akan melakukan sedikit gerakan.
Sepertinya alasan mengapa Arisa dan Hikaru di belakangku tidak menyindir Dewa Iblis adalah karena mereka terikat sepertiku.

Log aku menunjukkan aku gagal untuk melawan [True Ninjutsu: Binding Divine Shadow].

Kapan sih orang ini menggunakan jutsu ini.
Yah apapun. Log menunjukkan aku memperoleh [Ninjutsu Sejati] dan [Perlawanan: Ninjutsu Sejati] tepat setelah entri itu, jadi aku membagikan poin maksimum untuk keduanya dan mengaktifkannya.
Mengingat aku tidak bisa menggunakan kekuatan sihir [Break Magic], Binding Divine Shadow ini tampaknya tidak hanya mengikat tubuhmu tetapi juga magic casting.

[Aku akan menjadi tubuh yang sempurna dengan menerimamu.]

aku ingin memberitahunya, bung, ini bukan game atau manga era Showa, titik plot kuno itu telah keluar dari gaya saat ini.

Dewa Iblis mengarahkan telapak tangannya ke arahku.

aku masih tidak bisa bergerak bahkan setelah mendapatkan perlawanan, bertanya-tanya apakah itu karena Dewa Setan lebih tinggi dari aku. . .

Ini buruk .

[Sekarang waktunya–]

Lampu ungu gelap berkumpul di telapak tangannya dan menggeliat dengan curiga.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

[Apa–]

Dewa Iblis menghilang dari pandanganku.

Saat dia melintas, aku mengevakuasi tempat itu bersama Arisa dan para gadis dengan Unit Arrangement.
aku telah membawa kami ke pusat Gurun Besar untuk meminimalkan kerusakan tambahan.

aku tahu klise di sini adalah mengambil kendali dari dalam setelah terserap, tetapi aku tidak akan mengambil risiko di sini.

[Bagaimana Anda membebaskan diri dari Pengekangan Tuhan!]

Dewa Iblis mengejar kami dengan teleportasi.
Sepertinya dia memiliki keyakinan mutlak pada True Ninjutsu.

[Saya selalu siap dengan sihir pelarian aktivasi tertunda yang Anda lihat.]

aku mengatakan beberapa alasan yang dibuat-buat secara acak dengan bantuan skill Deception.

[Kalau begitu aku akan menghapus semua cara untuk melarikan diri!]

Daerah sekitarnya diwarnai ungu tua, lampu ungu tua berbentuk telapak tangan bergegas ke arah kami dari segala arah.
Dari apa yang aku rasakan, dia juga secara bersamaan menggunakan penghalang sihir luar angkasa untuk mencegah pelarian.

–Jangan bergerak.

Suara melolong suara mencapai aku.

Hujan deras dari lampu berbentuk pohon palem terhalang oleh lampu merah terang yang menyilaukan sebelum bisa mencapaiku.

aku pernah melihat ini sebelumnya.

[Apakah itu, Karion!]

Demon God berteriak dalam bahasa Age of Gods.

[–Benar . ]

Ruang di depanku terdistorsi, lalu cahaya merah terang dengan kontur berbentuk gadis – Dewa Karion muncul.
Itu benar-benar Dewa Karion [Perisai Dewa] yang melindungi kami saat itu.

[Karion bukan satu-satunya yang ada di sini. Tenion juga mengatakannya.]

Gadis cahaya indigo – Dewa Urion dan wanita muda hijau zamrud – Dewa Tenion mengikuti setelah Dewa Karion, bermanifestasi.

[Sepertinya kita tepat waktu.]

Dengan ayunan lengannya, Dewa Tenion membuka kancing [Bayangan Ilahi Mengikat] yang telah menahan kami.

[Ini adalah pertemuan pertama kami di luar, saya percaya?]

Dewa Tenion memandang Dewa Iblis.

[Kemiripan dalam pola eksternal dikonfirmasi.]
[Titik tidak terbatas. Karion harus berhenti meributkan hal-hal yang tidak masuk akal.]
[Ini tidak masuk akal. Urion hanya berpikiran sempit.]

Dewa Karion menunjukkan kemiripan antara aku dan Dewa Iblis, tetapi dewa Urion menyimpulkan bahwa itu adalah [Titik Tidak Terbatas]. Sepertinya penampilan luar tidak berarti apa-apa bagi dewa-dewa ini.

[Apa yang harus kita lakukan, Guru?]

Arisa berbicara kepadaku melalui Familiar Link.

Kami tidak memiliki banyak pilihan.

Menjadi satu dengan Dewa Iblis, menjadi bagian dari dewa sejati.

Kehabisan pertanyaan . Bahkan tidak layak dipertimbangkan.

Lari ke dunia lain menggunakan Unit Arrangement, dan habiskan hidupku di sana.

Aku akan mengesampingkan ini. Bergerak di antara dunia seharusnya sulit bahkan untuk dewa, maka ada kemungkinan besar ini akan memungkinkan aku untuk melarikan diri dari cengkeraman Demon God.
Tapi itu berarti meninggalkan hidupku di dunia ini. Pilihan membuat gadis-gadis meninggalkan tanah air mereka akan menjadi pilihan terakhir.

Kalahkan Dewa Setan. Atau mungkin menyegelnya.

aku mengesampingkan yang ini juga. aku punya beberapa trik yang bisa aku gunakan untuk mungkin mengalahkannya, tapi aku juga akan mengekspos diri aku pada bahaya diserap oleh Demon God dalam prosesnya.

Amati dari sela-sela saat para dewa menekan Dewa Setan. Dan mungkin membantu mereka.

Ini adalah tawaran yang menarik, tapi aku akan mengesampingkan yang ini juga. Dewa-dewa ini lebih kuat dari yang aku harapkan, tetapi ada kemungkinan Dewa Setan yang sangat tinggi untuk mengecoh mereka.

Bicara dari hati ke hati dengan Dewa Iblis dan berdamai.

aku ingin yang ini jika memungkinkan.
Tapi karena tujuan sebenarnya dari Demon God adalah untuk menyerapku dan menjadi [True God], rekonsiliasi sepertinya tidak mungkin.
Tetapi jika dia memiliki tujuan untuk dicapai dengan menjadi [Dewa Sejati], aku bersedia berkompromi tergantung pada tujuan itu.

Otakku memproses semua itu dalam satu detik, lalu aku kembali fokus pada Dewa Iblis dan ketiga dewi.
God Tenion sedang berbicara dengan dewa iblis.

[Saya tidak berpikir Anda akan muncul secepat ini.]
[Miko sayangku memberitahuku tentang ini. Dewa Iblis ada di sini, katanya.]

God Tenion melirik Sera sejenak.

[Hmph, mengintip dan mengetuk orang percayamu ya. Selera burukmu tidak pernah berubah.]

Sera sendiri terharu sampai menangis melihat Dewa Tenion secara langsung.
Sera mungkin tidak pernah berniat untuk memberitahunya. Dia mungkin berdoa kepada dewa karena kebiasaan setelah melihat Dewa Iblis di depan matanya.

[Ya ampun, kamu tidak berbicara seperti dirimu yang biasa di Alam Dewa. Kurasa seperti inilah kamu sebenarnya?]

Sekarang dia menyebutkannya, dia berbicara seperti badut di Alam Dewa.

[Hmph, jauh lebih mudah untuk memanipulasi sekelompok jika Anda menyanjung pantat sombong mereka.]

Dewa Iblis mencibir tanpa berusaha menyembunyikannya.

[Tenion, kamu harus berhati-hati. Demon God telah meninggalkan tindakan penyamarannya, begitu kata Karion.]
[Saya tidak. Tapi saya setuju dengan Urion.]

Lampu indigo God Urion memperkuat Godly Shields God Karion.

[Tidak apa-apa, Urion. Aku yakin bahkan Demon God menyadari kesenjangan dalam keilahian di antara kita.]

God Tenion menatap Demon God.

[Hmph. Dengan keilahianku yang terbagi menjadi Divine Split Spirit-ku, melawan tiga dewa akan merepotkan.]

Demon God ternyata sangat jujur.

[–Anda pikir saya akan mengatakan itu!]

Aura mencolok berwarna ungu cerah dan hitam legam terpancar dari Demon God.

[Saya sudah memiliki rencana darurat saya! Orang-orang percaya saya di seluruh dunia akan memberikan saya keilahian yang cukup untuk mengisi seluruh tubuh ini–]

Dewa Iblis menghentikan pidatonya di tengah jalan.

[–Tidak. Apakah saya salah?]

Dewa Tenion dengan tenang berbicara.

[Ini tidak mungkin. Kenapa!!]

Mengabaikan Demon God yang berteriak, dewa Tenion menatapku.

[Kamu telah membuat langkahmu untuk memastikan Demon God tidak mendapatkan lebih banyak orang percaya, bukan?]

Aku tersenyum kembali untuk menjawab God Tenion yang tampak yakin.
Rupanya membatalkan cuci otak yang menimpa orang-orang di seluruh dunia akhirnya menggagalkan skema Dewa Iblis.

[Mustahil! Kamu tidak bisa tepat waktu! Bahkan sebelum itu kamu harus kehabisan mana!]

Dewa Setan memelototi aku dengan meminta penjelasan, tetapi karena aku tidak melihat ada gunanya mengungkapkan trik aku, aku hanya mengangkat bahu ke arahnya.

[Tuan!]

Seorang gadis kecil ungu berteleportasi seolah-olah memotong suasana berat yang terjadi.
Berapa banyak dari gadis-gadis ini?

[Kami sudah selesai mengamankannya!]

Aku punya firasat buruk tentang ini.

aku membuka daftar Penanda bahkan sebelum gadis kecil itu selesai berbicara.

[Bagus. Sekarang mari kita mulai dari awal.]

Dewa Iblis menyeringai ketika dia mengatakan itu.

[Lihatlah! Barang Lebih Rendah!]

Dewa Iblis memanggilku.

"Aze-san!"

Layar yang diproyeksikan di udara menunjukkan Aze-san dikelilingi oleh gadis-gadis kecil ungu dengan sabit mereka di depannya.
Pertama Dewa Zaikuon dan sekarang orang-orang ini, mereka sangat suka menguji kesabaran aku bukan.

[Datanglah ke Netherworld tanpa gangguan jika Anda ingin menyelamatkan kekasih Anda.]

[Tangkap dia, Urion!]
[Saya tahu. Tenion Anda khawatir.]

Lampu nila hendak membungkus Dewa Iblis seperti kepompong, tetapi dia menghilang sebelum bisa.

[… Dia kabur.]
[Sedikit kesalahan. Bahkan dewa pun membuat kesalahan.]
[Kecewa dengan Urion. Harus lebih sedikit membual lebih banyak tindakan.]

aku menekan tombol pada proses berpikir aku sambil mengabaikan percakapan para dewa.

"–Eh?"
"Aze-san!"

Aku dengan erat memeluk Aze-san yang muncul tepat di depanku.
Aku bertaruh pada Unit Arrangement yang berhasil menariknya keluar dari Netherworld.

"Sato."

Aku bisa merasakan kehangatan Aze-san saat dia memelukku sambil menangis.

[Apakah itu peri yang sama yang dijadikan sandera?]
[Mengejutkan. Karion juga kaget, katanya.]
[Sesuai dengan Urion. Saya terkejut. Kecil mungkin, Netherworld adalah dunia yang diciptakan oleh Dewa Setan. Menyerang domain tanpa izin pencipta adalah tugas yang sangat sulit. Berani saya katakan tidak mungkin kecuali ada kesenjangan besar dalam kekuatan. ]

Para dewa, terutama Dewa Karion, sangat terkejut.

Ini Pengaturan Unit yang luar biasa, bukan aku.
aku tidak pernah bisa berterima kasih kepada orang yang memberi aku kekuatan ini cukup.

[–Dia lolos.]

Panas seperti matahari muncul sebelum cahaya oranye dan cahaya hijau muncul.
Itu adalah Dewa Heraruon dan Dewa Garleon yang seharusnya melawan Roh Terpisah Dewa Iblis.

[Dan kami hanya selangkah lagi untuk menyudutkannya. Apa yang harus kamu katakan, Garleon!]
[Apakah Anda menyiratkan bahwa itu adalah kesalahan saya, Heraruon! Mengapa Anda tidak menyadari bahwa sikap Andalah yang memungkinkan dia melarikan diri!]

Kedua dewa ini sama seperti sebelumnya.
God Tenion menenangkan keduanya dan memberi tahu mereka tentang kejadian di sini.

Setelah dia selesai mendengarkan, Heraruon memberiku perintah.

[Pergi kalahkan Dewa Iblis.]

Yah, itu permintaan yang tidak masuk akal jika aku pernah mendengarnya.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar