Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 27 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 27

17-27 . Otoritas Pinjaman

Satou di sini. Menjadi pihak yang menerima kemarahan petinggi dan tuntutan yang tidak masuk akal adalah kejadian sehari-hari ketika aku bekerja di sebuah perusahaan. aku bertemu dengan gambaran majikan yang ideal di Baron Muno setelah datang ke dunia lain, dan dibebaskan dari hal yang tidak masuk akal itu, tetapi sekarang sepertinya aku akan melihat tuntutan yang tidak masuk akal itu sekali lagi dari suatu tempat yang tidak terduga.

(Pergi kalahkan Dewa Iblis.)

Setelah dia selesai mendengarkan, dewa Heraruon memberiku perintah.

aku merasa agak terdorong untuk mematuhi, tetapi karena ini mungkin tidak lebih dari delusi, aku hanya akan mengabaikannya.
Sihir pikiran atau semacamnya tidak muncul di Logku, jadi itu mungkin semacam sihir purba seperti Kotodama.

(Heraruon bodoh. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Tapi aku sepenuhnya mendukung sentimen 'tidak boleh membiarkan komponen yang bisa memperkuat dewa iblis mendekatinya'.)

Dewa Urion dan dewa Karion bersikeras bahwa membiarkanku mendekati Dewa Iblis membawa (risiko menyalakan Dewa Iblis menjadi (Dewa Sejati).)
Sepertinya mereka telah mengintip pertukaran antara aku dan Demon God sebelum mereka datang menyelamatkanku.

(Seolah-olah manusia bisa mengalahkan Demon God sejak awal! Kamu sendiri menyadari kekuatan Demon God di Material World.)

Demikian kata dewa Garleon.

Cara dia mengungkapkannya, apakah dia menyiratkan bahwa tujuh dewa pilar lebih kuat dari Dewa Iblis di Alam Dewa?

(Apakah kamu lupa pertarungan antara orang ini dan Zaikuon? Setidaknya di Dunia Material, orang ini memiliki kekuatan yang cukup untuk menyamai Dewa Iblis.)

Diperingatkan oleh dewa Heraruon, dewa Garleon tidak bisa membantah, 'gununu'.

(Masalah utama telah bergeser. Heraruon dan Garleon harus tenang. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Tapi aku menyarankan untuk mendekati masalah ini dengan hati-hati.)

(Hati-hati? Apa yang bisa menahan diri untuk tidak melenyapkan Dewa Iblis yang memiliki nyali untuk tidak hanya mencoreng nama dewa secara tidak adil tetapi juga menanamkan keraguan pada orang percaya kita!)
(Tepat! Dan itu setelah dia mencuri Otoritas kita dan naik ke tingkat dewa dari setengah dewa, benar-benar tidak tahu berterima kasih!)

Sepertinya dewa Heraruon dan dewa Garleon tidak akan tenang.

aku sedikit tertarik dengan apa yang dikatakan dewa Garleon, tentang (Mencuri Otoritas dan naik ke ketuhanan).
Dia tidak akan menjawab aku bahkan jika aku bertanya, jadi aku akan meletakkannya di Memo Menu aku.

(Apakah kamu banyak yang tidak memahami alasan seperti itu? Inilah sebabnya mengapa para dewi tidak dapat membantu.)

Dewa Garleon mengatakan beberapa kata diskriminatif.

(Kamu melewati batas, Garleon.)
(Maaf, Tenion. aku tidak bermaksud seperti itu tentang kamu.)

Rupanya dewa Garleon bukan tandingan dewa Tenion.

(aku percaya baik Karion maupun Urion tidak ingin meninggalkan Dewa Iblis ke perangkatnya sendiri. Mari kita dengar apa yang mereka katakan terlebih dahulu, oke.)

Dengan kata-kata dari moderator Tenion, dewa Heraruon dan dewa Garleon akhirnya mengambil sikap penuh perhatian.

. . . Sebaliknya, terlepas dari sikapnya yang damai, dewa Tenion tampaknya setuju dengan sentimen penghapusan Dewa Iblis itu sendiri.

(Aku akan mendengarkannya. Bicaralah, Urion.)
(Sangat angkuh. Heraruon seharusnya lebih rendah hati. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. aku tidak percaya Heraruon bisa menjadi sederhana. Urion harus berhenti dengan omelannya yang tidak berguna.)

Dewa Karion sendiri cukup kaku.

Tapi err, bisakah kita kembali ke topik.

(Tuan, kamu tidak dapat melakukan misi bunuh diri melawan Dewa Setan, kamu dengar aku.)

Arisa memperingatkanku melalui Familiar Link, jadi aku membalasnya dengan, "Tidak akan". Percayalah, aku tidak menyukai itu.

(Sungguh~? Apakah kamu masih menolak jika mereka membiarkanmu mengambil Aze-tan sebagai istri?)
( . . . Jelas sekali . )

Proposisi yang begitu menarik akan membuat aku sedikit tercengang.

(H-hei! Aku serius, kamu benar-benar tidak bisa, oke!? Kamu sudah punya banyak istri, kamu dengar aku, kamu tidak bisa jatuh cinta pada bujukan dewa-dewa ini oke?)

Arisa memperingatkanku lagi dengan panik, mungkin karena jeda itu.

(Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, Arisa.)

Pertama-tama, pernikahan sebagai hadiah untuk mengalahkan Dewa Iblis terlalu kasar untuk Aze-san.

(–Itulah akhir dari penjelasanku. Oleh karena itu, terlalu berisiko untuk membiarkan manusia ini berada di dekat dewa iblis. Karion juga mengatakannya.)
(Sesuai dengan Urion tentang masalah ini. aku merekomendasikan penyebaran tentara tentara dewa untuk mengalahkan dewa iblis.)

Dewa Urion dan Dewa Karion selesai dengan pidato mereka saat aku sedang berbicara dengan Arisa.
Dewa Heraruon sepertinya mengerti, sementara dewa Garleon sepertinya tidak.

(kamu benar-benar tidak pernah berpikir ke depan, bukan.)
(Aku tidak ingin mendengar itu dari Garleon yang ceroboh. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Urion, kamu dilarang menyeret aku.)

Dewa Garleon dan dewa Urion melanjutkan argumen mereka untuk beberapa saat sebelum dewa Tenion menengahi untuk melanjutkan pembicaraan.

(aku mengerti bahwa membiarkan ini mendekati Dewa Setan berarti mempertaruhkan memperkuat Dewa Setan.)

Aku punya firasat buruk tentang ini.

(Tapi, bahkan jika kita tidak melakukannya, Demon God akan datang untuknya sendiri. Tidakkah kamu mengerti itu? Kita harus memusnahkannya sekarang atau menyegelnya di God Sealing Cage demi ini. dunia . )

aku mengerti maksud dewa Garleon, tetapi aku tidak berencana untuk dengan sukarela menyetujui itu.

(Garleon benar-benar bodoh. Karion, tolong jelaskan.)
(aku tidak melakukan – tipuan dilarang. Urion sangat kejam.)

Suasana hati Dewa Karion memburuk ketika dewa Urion terkekeh tepat di depannya.

(Karion, bisakah kamu memberi kami penjelasan?)
(Tidak punya pilihan karena itu permintaan Tenion.)

Dewa Karion mengangguk sebelum memberikan penjelasannya.

(Membasmi dia tidak diragukan lagi. Kami tidak akan kalah dalam lima lawan satu bahkan dalam kasus terburuk, tetapi sejumlah besar dewa pasti akan dikonsumsi dalam prosesnya. Lupakan kekurangan dewa sebelum pertempuran melawan Dewa Setan, ada kemungkinan besar kita tidak akan dapat mempertahankan penghalang yang melindungi dunia sekalipun.)

Dan di sini aku bertanya-tanya apa yang akan dia katakan, hasil pertarungan mereka melawanku ya. . .

Membahas tentang ini tepat di depan orang yang bersangkutan, aku benar-benar dapat merasakan perbedaan mental antara dewa dan manusia.

(Karion benar. Saat ini kepercayaan dan doa yang datang dari orang-orang telah berkurang secara signifikan karena skema Dewa Iblis. Mengkonsumsi dewa pada saat-saat ini ketika tingkat pemulihan lambat hanyalah kebodohan.)

Dewa Urion menambahkan penjelasan dewa Karion.

(Kalau begitu kita bisa menyegelnya.)
(Aku mempertanyakan apa yang Garleon lihat dengan matanya. Manusia ini langsung merebut kembali peri tinggi yang telah ditangkap di Netherworld. Penghalang yang terletak di perbatasan Netherworld sangat kuat namun rumit. Membatalkan itu tanpa persiapan awal dan dalam sekejap pasti berarti bahwa ini manusia memiliki Otoritas tipe gerakan dan yang dapat melewati penghalang.Karena itu, Sangkar Penyegel Dewa tidak ada gunanya.)

Dewa Karion menatapku.

aku tidak berkewajiban untuk menjawab di sini, tetapi aku juga tidak perlu merahasiakannya jadi aku menegaskannya.
Tidak ingin mereka menyegel aku sebagai ujian jika aku menolak di sini.

(aku percaya tidak ada Otoritas seperti itu di antara mereka yang kami berikan kepada Dewa Setan.)
(Mungkin itu adalah Otoritas yang diberikan oleh Dewa Naga kepada Dewa Iblis?)

Dewa Heraruon dan dewa Tenion berdiskusi dengan berbisik.

(Lalu apakah kita meninggalkannya sendirian?)
(Itu sendiri berbahaya. Urion akan berbicara solusi optimal.)
(Karion harus berhenti dengan tuntutan yang tidak masuk akal.)

Dewa Urion mengeluh kembali kepada dewa Karion yang menyerahkan seluruh masalah padanya.

(Pahami bahwa menggunakan manusia itu dalam jebakan adalah solusi ideal. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Namun, jebakan adalah ide yang bagus. Membuat manusia itu meledakkan dirinya tepat ketika Dewa Iblis datang untuknya pasti akan sangat merusak Dewa Iblis.)

Dewa Karion mengatakan sesuatu yang brutal di sana.

(aku ingin menolak meledakkan diri sendiri.)

aku menyuarakan ketidaksetujuan aku karena aku tidak ingin perlahan-lahan direkrut sebagai pembom bunuh diri.

(Pertahanan diri pada tahap akhir ini sekarang! Manusia, membodohi banyak dari kamu!)
(Garleon harus berhenti membuat komentar secara refleks.)

aku setuju dengan dewa Urion di sini, tetapi dia cenderung melakukan hal yang sama sendiri.

(Wajar bagi manusia untuk menghargai satu-satunya kehidupan yang mereka miliki. Itulah konsep dasar yang Dewa Pencipta tanamkan dalam bentuk kehidupan. Mereka tidak seperti dewa yang dibangkitkan setelah mati.)

Dewa Pencipta yang disebutkan oleh tujuh dewa pilar ini pasti mengacu pada dewa yang menciptakan tanah air mereka.

(Kaulah yang berbicara tentang membuatnya meledakkan dirinya dalam jebakan! Apa kau lupa itu?!)
(Tentu saja tidak. Tubuh duplikat manusia itulah yang akan meledak. Dengan menggunakan tubuh duplikat yang dibuat Tenion, kita akan menanam Faktor Pembusukan di dalam Dewa Iblis untuk menghancurkannya dari dalam.)

Begitu, jebakan menggunakan salinan diriku ya.

(Dewa Iblis itu licik. Kamu pikir dia akan jatuh ke perangkap yang begitu jelas?)
(Tidak apa-apa. Tubuh duplikat juga akan melawan Dewa Iblis. Seharusnya dimungkinkan untuk menyalin sihir yang digunakan oleh manusia itu jika hanya untuk satu tembakan.)

Mereka secara bertahap memutuskan hal-hal sendiri entah bagaimana.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Bolehkah aku berbicara?)

Ada beberapa poin yang aku tidak setuju, aku akan mengangkatnya di sini.

(Izin diberikan . )
(aku ingin bertanya kepada Demon God alasannya mencoba mengasimilasi aku sebelum mengambil tindakan bermusuhan–)
(Ditolak. Risikonya terlalu besar. Dan bahkan jika kamu mengambil risiko, aku tidak percaya Dewa Setan akan mengatakan yang sebenarnya. Kita berbicara tentang penipu yang akan menipu bahkan dewa.)

Agak terasa seperti dewa mudah ditipu, tetapi karena itu juga berlaku untukku, aku akan menyimpannya untuk diriku sendiri.

(Apakah benar-benar tidak ada cara lain selain melenyapkan Demon God?)

Meskipun aku tidak melihat kemiripan dalam aspek lain selain penampilan luar kami, itu tampaknya orang yang sama dengan aku.
Dewa Setan mungkin berbohong, tetapi aku ingin memilih pilihan lain selain eliminasi jika memungkinkan. Aku masih tidak akan memaafkannya karena membahayakan Aze-san, tapi itu masalah lain.

(Tidak ada. Kamu terlalu berhati lembut. Dewa Iblis telah menghabiskan waktu lama dalam ketidakjelasan membangun rencana untuk menentang kita. Kamu mungkin telah menggagalkan beberapa rencananya, tapi kami tidak percaya dia akan bersujud di hadapan kita sekarang. sepanjang masa, kami juga tidak akan memaafkannya.)

aku mengajukan pertanyaan itu kepada dewa Tenion, tetapi sepertinya dia setuju dengan apa yang dikatakan dewa Karion.

Dewa-dewa ini tidak akan menyerah bahkan jika aku terus mendesak.

Kalau begitu kurasa aku tidak punya pilihan selain dengan enggan membantu mereka melenyapkan Dewa Iblis.
Akan menyebalkan jika mereka menganggap kita sebagai musuh ketika kita sudah sibuk berurusan dengan Dewa Iblis dan gadis kecil ungu.

(Kapan kamu berencana untuk mengganti aku dengan tubuh duplikat?)
(Saat itu siap.)
(Di mana aku tinggal setelah itu menggantikan aku?)
(Baik di Urion's atau Tenion's Divine Barrier–jika kamu mencari kesempurnaan, pergilah ke Urion's barrier.)

Dewa Karion menjawabku.

(Apakah kamu keberatan jika aku membawa gadis-gadis itu bersama aku?)
(Divine Barrier adalah domain para dewa. Karena itu, harus ada sesedikit mungkin manusia dan keinginan duniawi mereka. Namun peri tinggi itu dapat dimasukkan.)

God Urion menolakku membawa semua orang bersamaku.

Dewa Iblis pergi untuk Aze-san sebelumnya, tapi dia pasti akan pergi untuk para gadis jika dia tidak dapat menemukan Aze-san.
aku membawanya ke dewa Urion, mencari konsesi.

(Ketakutan itu tidak berdasar. Menutupi orang cacat yang menderita adalah salah satu bentuk keadilan. Rencana balasan harus dipertimbangkan. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Kebiasaan buruk Urion.)

Sepertinya dewa Urion tidak mau menempatkan mereka yang belum menyelesaikan persidangannya di dalam domainnya.
Dan karena dewa Tenion tampaknya memiliki pendapat yang sama–.

(Baiklah kalau begitu, kami akan memberikan sarana untuk melindungi diri mereka sendiri kepada mereka yang tertinggal. Karion, Urion, kamu baik-baik saja dengan itu kan?)

God Tenion membuat saran itu.

(aku tidak akan mengatakan tidak pada permintaan Tenion. Meminjamkan Otoritas untuk melindungi diri kamu sendiri.)

Cahaya merah terang kecil keluar dari Karion dan melayang ke arahku.

(Siapa itu?)
(Apa yang akan terjadi pada mereka yang telah diberikan Wewenang ketika mereka mengembalikan Wewenang itu?)

aku meminta dewa Karion kembali.

Raja Iblis Shizuka yang tertekan mungkin dapat memisahkan Otoritas ini dengan aman, tetapi untuk berjaga-jaga.

(Tidak ada yang khusus. Mereka hanya akan mengalami rasa kehilangan.)

Karion membalasku.

Tidak seperti (Fragmen Dewa Iblis) yang ditanam ketika seseorang bereinkarnasi, Fragmen pinjaman dari tujuh dewa pilar tampaknya dapat dikembalikan dengan aman.

(Siapa itu?)

Nana adalah yang terbaik dalam menggunakan kekuatan pelindung di antara para gadis.

(Tolong berikan kepada gadis homonculus (Nana).)

Setelah mendapatkan izin dari Nana, aku memberi tahu dewa Karion penerima.

Cahaya merah terang tersedot ke Nana.
Tanda suci Dewa Karion naik di dahi Nana sesaat sebelum menghilang.

(Karion terlalu lunak pada Tenion. Tenion harus memberikan Otoritasnya sendiri.)
(Kalau begitu. Kalau begitu, aku akan meminjamkan Otoritas yang aku gunakan untuk menghalangi pengakuan ketika aku mengawasi orang-orang dalam tubuh material. Kekuatan ini seharusnya memungkinkanmu untuk menghindari deteksi Dewa Iblis.)

Itu bagus . Semakin sulit bagi Dewa Iblis untuk mendeteksi kita, semakin aman.

. . . Maksudku, Dewa Tenion. Apakah kamu baru saja akan mengatakan (Mengintip) barusan?
Ketika aku menanyakan itu dalam pikiran aku, dewa Tenion membuat gerakan (Simpan rahasianya ok?) .

(Untuk siapa itu?)

Dewa Tenion melepaskan cahaya zamrud kecil.

Biasanya, ini akan paling cocok untuk Cat Ninja Tama, tetapi karena Sera mati-matian menunjuk dirinya seolah berkata, "Aku aku!", Aku mengalah pada hasrat itu dan menunjuknya.

Cahaya zamrud kecil tersedot ke Sera.

Sera tampak seperti sedang dalam ekstasi, memiliki (Fragmen Dewa) yang berdiam di tubuhnya sebagai miko dewa Tenion, kurasa ekspresi terpesona yang agak tidak pantas di wajahnya tidak bisa dihindari.

(Heraruon dan Garleon harus meminjamkan Otoritas mereka juga untuk bersikap adil.)
(Hmph, bahkan jika itu demi mengalahkan Dewa Iblis, mengapa aku harus memberikan Otoritasku kepada mereka yang tidak mempercayaiku?)
(Stingy Garleon. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Tapi Garleon tidak adil karena menjadi satu-satunya yang tidak melakukan apa-apa.)
(aku tidak pernah mengatakan bahwa aku tidak akan melakukan apa-apa. aku hanya membenci gagasan untuk meminjamkan otoritas aku kepada orang-orang yang tidak percaya. Tidak ada pilihan, aku akan menanggungnya untuk jangka waktu tertentu. aku memberi kamu hati yang tidak akan goyah atau gentar dalam wajah Dewa Iblis.)

Terlepas dari penentangannya, dewa Garleon tampaknya tidak ingin dewa Karion menganggapnya tidak adil.

Cahaya berwarna hijau ditembakkan dari dewa Garleon.
Dewa Garleon menyentak dagunya, secara implisit bertanya siapa itu.

Itu paling cocok untuk Arisa tapi dia tidak punya ruang lagi untuk fragmen dewa Garleon karena dia sudah memiliki (Fragmen Dewa Iblis) di dalam dirinya.
Yang artinya, kandidat utama adalah—kekuatan utama kita, Liza atau meister sihir pendukung, Mia.

Liza diam-diam mengangguk ketika aku menatapnya.

(Untuk gadis lizardkin (Liza) tolong.)

Lampu hijau bergerak menuju dada Liza setelah aku mengatakan itu.

(Selanjutnya adalah Heraruon.)
(Baiklah. aku akan memberikan cahaya ilahi yang menyilaukan yang membuat orang-orang yang tunduk pada iblis goyah.)

Pikiran 'lumpuh' terlintas di benakku untuk sesaat, tetapi mungkin berguna untuk mengulur waktu untuk melarikan diri.
aku ingin memberikannya kepada Pochi yang sering berdiri di garis depan bersama dengan Liza, tetapi Pochi menjadi bodoh, aku merasa dia akan kehilangan waktu, jadi aku memilih Zena-san yang sangat mobile yang ada di grup tengah.

Cahaya berwarna oranye membungkus Zena-san.

Cahaya menyilaukan seolah-olah disinari oleh lingkaran cahaya lahir di rambutnya yang berwarna matahari.
Ini pasti akan membawa lebih banyak penggemar Zena-san.

(Terakhir dari aku. aku memberikan kekuatan untuk mendeteksi dan memberitahukan kejahatan yang masuk.)

aku menunjuk Mia untuk menerima Otoritas dewa Urion.
Aku sedang mempertimbangkan apakah akan memilih Tama dengan kemampuan deteksinya yang kuat atau Mia yang bisa mendeteksi gerakan roh untuk itu, tetapi karena kemampuan deteksi Tama mungkin bisa menyaingi Otoritas Dewa Urion, aku akhirnya memilih Mia untuk pemeriksaan ganda.

Cahaya indigo masuk ke Mia saat twintail berwarna pirusnya yang diikat bergetar.

(Kamu tidak perlu khawatir lagi sekarang. Manusia, segera tanggapi jika kamu dipanggil.)
(Diakui.)

aku dengan hormat membungkuk kembali ke dewa Urion dan mengawasi para dewa saat mereka kembali ke Alam Dewa.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar