Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

bagian 3

17-3 . Pesta Kebun (2)

Satou di sini. Karya asli dari cerita buku bergambar terkenal terkadang memiliki bagian yang aneh di dalamnya. Meskipun kengerian, lingkungan yang buruk, dan akhir yang tidak menguntungkan mungkin memiliki poin untuk pelajaran moral, aku lebih suka akhir buruk yang tidak berguna yang hanya memperburuk kesan keseluruhan kamu tentang pekerjaan untuk dihentikan.

"Oh, aku tahu yang itu!"

Seseorang bereaksi terhadap istilah yang terdengar tidak menyenangkan, "Akhir Dunia", yang diucapkan oleh putri Maryest.

"Itu adalah kalimat yang dikatakan Dewa Iblis kepada pahlawan di desuwa (Mempelai Pria Pahlawan)!"

Lady Karina yang bersaing untuk dendeng dengan Pochi dan Tama berjalan ke sini dengan mata berbinar.
Dia pasti bersemangat untuk bergabung dalam percakapan tentang topik pahlawan yang sangat dia sukai.

"Ya, itu benar."

Putri Maryest memberikan konfirmasi.

“Aku mengharapkan tidak kurang dari putri Marquis Leon Muno, pakar penelitian pahlawan terkemuka. Baris itu hanya ditulis di edisi pertama, karena itu hanya sedikit yang mengetahuinya.”
"Keluarga kami memiliki edisi pertama dari buku yang diberikan kepada kami oleh Yang Mulia! Cerita (Mempelai Pria Pahlawan) adalah favorit aku, aku dapat membaca semua adegan yang aku sukai hanya dari ingatan!"

Ini (Pahlawan Mempelai Pria) yang dibicarakan gadis-gadis ini tampaknya adalah dongeng yang menampilkan Pahlawan generasi pertama yang mendirikan Saga Empire sebagai protagonis.

Cerita dibagi menjadi bagian pertama dan selanjutnya, bagian pertama menggambarkan pahlawan yang bekerja sama dengan Dewa Parion yang membuatnya muncul ke dalam tubuh fana untuk berbenturan dengan dewa iblis yang memimpin tujuh raja iblis, dan kemudian mengusir mereka ke bulan di luar. kekosongan. Garis yang terdengar tidak menyenangkan sebelumnya dikatakan oleh dewa iblis yang kalah kepada pahlawan selama klimaks.
Bagian terakhir bermain persis seperti judulnya, ini tentang pahlawan yang menyelesaikan cobaan para dewa sampai dia diundang ke Alam Dewa sebagai setengah dewa, untuk menikahi Dewa Parion.

Mungkin pria berambut hitam yang menghentikan kebangkitan Dewa Iblis di Saga Empire adalah pahlawan generasi pertama—naw, tidak mungkin. Mencampur fiksi dan kenyataan bahkan bukan lelucon yang bagus.

Itu mengingatkan aku, aku pernah membaca buku bergambar Pochi dan Tama dengan cerita yang mirip tetapi isinya sedikit berbeda. Paling tidak, tidak ada kata-kata yang terdengar berbahaya seperti (Akhir Dunia) muncul.
Buku bergambar itu mungkin mengalami banyak revisi agar cocok untuk anak-anak.

"Jadi, sebenarnya apa ini (Akhir Dunia)?"

Arisa mendesak dengan tidak sabar.

"Dewa iblis mengatakan ini pada pahlawan–"

Lady Karina menyesuaikan nada suaranya dan melafalkan kalimat dewa iblis dengan ingatan.

(Upaya sia-sia seperti itu. Tidak peduli berapa kali kamu dilahirkan kembali, keinginan kamu tidak akan pernah dikabulkan.)

–Hanya terlahir kembali adalah tidak, tidak. Umur para dewa hanya berbeda dari manusia, kamu tahu.

Tumpang tindih dengan suara Lady Karina, suara orang lain muncul kembali di pikiranku.

(Tidak, itu tidak mungkin! aku pasti akan mewujudkannya! Bahkan Dewa menghendakinya!)
(Tidak masalah apa yang diinginkan dewi kecil, manusia tidak bisa menjadi dewa.)

–Dewa tidak cukup mahakuasa untuk membagikan keilahian kapan pun mereka mau, kamu tahu.

aku tidak ingat kapan aku mendengar kata-kata itu.

(Baik itu ratusan, ribuan bersama-sama, ini adalah prestasi yang tidak dapat dicapai oleh orang kampungan seperti kamu.)

–Jika satu bagian dari jiwa tidak cukup, kamu harus mengumpulkan banyak dari mereka.

Suara muda yang terdengar membuat refren dalam pikiranku.

"Nyuru~n"

Tama tiba-tiba melilitkan dirinya di leherku.

"Kau baik-baik saja~?"

Tama menatapku dengan mata jernih.
Garis pandang gadis-gadis lain telah berkumpul padaku juga.

Sepertinya aku tenggelam dalam pikiran dan merindukan narasi Lady Karina.

"Terima kasih, Tama. Bukan apa-apa."

Yang terakhir adalah untuk gadis-gadis yang menatapku dengan cemas.

"Maaf, aku melewatkannya di tengah jalan. Jadi apa ini (Akhir Dunia)?"
"Mau bagaimana lagi. Aku akan melakukannya sekali lagi untukmu."

Tanpa terlihat tersinggung sedikit pun, Lady Karina membacakan kembali ceritanya.
Sepertinya aku tersesat di sana cukup lama dari bagian (ratusan, ribuan).

Kata-kata bermasalah muncul ketika dewa iblis dibuang ke bulan oleh pedang suci hitam legam yang diciptakan oleh dewa naga.

(O Pahlawan, pahlawan menakutkan yang bahkan melampaui aku, dewa iblis. Kamu mungkin kuat, akhir dunia akan datang sebagai takdir yang tidak berubah.)
(Akhir dunia? Selama aku masih hidup, aku tidak akan membiarkan kalian melakukan sesukamu pada dunia yang Dewa sayangi ini!)
(Dengarkan baik-baik, o musuhku. Di masa depan yang jauh, ada tiga raja iblis besar yang mencoba untuk menghancurkan dunia. Berhati-hatilah karena itu adalah bel yang membunyikan akhir dunia.)
(Dunia ini tidak akan berakhir! Karena aku akan menjadi familiar dewa dan melindungi dunia!)
(Maka kamu akan membuktikan kata-kata itu. aku akan bangkit kembali pada malam (Akhir Dunia). Mari kita bertemu lagi apakah kamu benar-benar berhasil naik ke Tahta Dewa.)

Begitu, pertanda untuk (Akhir Dunia) seharusnya adalah kemunculan dari tiga raja iblis besar, (Raja Babi Hutan Emas), (Raja Kuno berkepala anjing), dan (Raja Iblis Goblin).

"Kalau begitu mungkin pria berambut hitam itu…"

Arisa memasang ekspresi di wajahnya seolah dia akan menganggap serius fiksi dan mengklaim bahwa pria berambut hitam yang menghentikan kebangkitan dewa iblis adalah pahlawan generasi pertama.

"Itu hanya fiksi, Arisa."
" . . . Kamu benar . "

Jika generasi pertama pahlawan benar-benar berhasil menjadi setengah dewa, Aze-san akan mengutipnya sebagai contoh sukses ketika aku bertanya padanya tentang kenaikan dewa.

"Tapi, Satou."

Hikaru menunjuk dirinya sendiri.

Oh benar, Hikaru berhasil mendorong dirinya sendiri 600 tahun ke depan sejak berdirinya Kerajaan Shiga melalui hibernasi buatan yang diinduksi secara sihir.
Generasi pertama. pahlawan adalah seseorang dari era dua kali lebih jauh dari itu, tetapi bertahan selama ini harus layak dengan menggunakan obat peremajaan beberapa kali.

"Tuan! Mereka memiliki menara sampanye yang didirikan di sana, jadi aku beri tahu."
"Tuan, ini nodesu yang luar biasa! Nodesu yang luar biasa super duper!"
"Tuan, mereka sedang menyiapkan seluruh daging panggang Ular Naga (Naga) di sana. Apakah kamu ingin memeriksanya bersama?"

Nana, Pochi, dan Liza meniup suasana berat di sekitar kami dengan suara ceria mereka.

"Lulu yang mengatur api di seluruh panggang itu, jadi tolong jika kamu bisa!"

"Terima kasih, kalau begitu, ayo kita periksa semuanya."

Ketika aku memikirkannya, bahkan jika pahlawan generasi pertama masih hidup sampai sekarang, itu tidak mengubah apa pun.
Lebih suka jika dewa iblis tidak dihidupkan kembali.

"Tuan, daging panggang ini disponsori oleh semua orang dari Perusahaan Echigoya."

Semua anggota Perusahaan Echigoya hadir di sebelah Lulu.

"Tuan Pendragon, selamat atas pembentukan ksatria pribadimu."
"Terima kasih, Manajer Umum Elterina."

Ketika aku mengucapkan terima kasih, dia menutup matanya, terlihat sangat tersentuh.

"Selamat, Tuan Pendragon. Kami benar-benar berterima kasih bahwa kamu akan memesan perlengkapan Ksatria Pengantin melalui kami."

Tifaliza yang menemani manajer mengucapkan terima kasih dengan mata cerdasnya yang biasa.
Armor gaun model gaun pengantin telah selesai dirakit dan didekorasi di Perusahaan Echigoya, mungkin untuk menyembunyikannya dariku.

"Aku tidak akan pernah berpikir bahwa mereka yang tidak unggul dalam kecakapan tempur bisa bergabung dengan ksatria pribadi juga."

Tifaliza bergumam dengan suara yang sangat rendah sehingga aku tidak bisa mengambilnya tanpa skill (Telinga Perhatian).
Matanya tertuju pada Nona Rina, wakil gubernur Kota Brighton.

"Ah, dia akan bertanggung jawab mengelola benteng ksatria pribadi."

Mungkin Tifaliza ingin bergabung dengan ksatria pribadi?

"Lalu, apakah akan memuaskan jika kita sendiri yang mengelola logistik?"
"Itu ide yang bagus!"

Manajer sepenuhnya setuju dengan ide Tifaliza.
Sepertinya manajer dan Tifaliza ingin bergabung dalam ksatria.

Meskipun kemungkinan akan mengundang kecurigaan tentang hubunganku dengan Kuro, orang-orang sudah menganggapku sebagai (Nanashi yang lain), atau (Avatar Naga yang membantu Nanashi) atau (Salah satu Bawahan Pahlawan Nanashi), sudah terlambat untuk meributkan itu.
Selain itu, aku harus menghargai gadis-gadis ini karena selalu bekerja keras di belakang layar sebagai (Pahlawan Tanpa Tanda Jasa).

Aku mengangguk pada dua orang yang menatapku dengan cemas.

"Baiklah, aku akan mempercayakan logistik dan pemeliharaan peralatan kami kepada Perusahaan Echigoya."
"Terima kasih banyak!"
"Kami akan mengerahkan yang terbaik untuk melayani kamu."

Senyum manajer dan Tifaliza mekar.

"Kami akan memberi tahu anggota lain juga."
"Lebih penting lagi, harus membuat pesanan tambahan untuk baju besi!"

Keduanya pergi setelah berkata, "Maafkan kami, Ku—Tuan Pendragon!"

Jangan bilang, mereka ingin bergabung dengan Ksatria Pengantin semata-mata karena mereka ingin memakai baju zirah.

"Mereka pasti di atas bulan."

aku setuju dengan Arisa yang bergumam demikian saat mereka pergi.

Mereka bahkan hampir menyebutku sebagai Kuro karena kesalahan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Haa, itu menyenangkan, dan melelahkan~"

Arisa menjatuhkan diri di sofa sambil menghela nafas, "Heave-ho."

"Mandi sudah siap dan semuanya, bagaimana kalau kita menghilangkan kepenatan kita di dalamnya."
"Tuan, ayo masuk bersama."
"Nn, bersama."
"Cuci punggungmu~?"
"Pochi akan mencuci ke nodesu! Pochi ahli dalam mencuci kembali nanodesuyo!"

Rombongan pemuda mengundang aku untuk mandi, tetapi karena aku ingin melakukan pekerjaan yang lebih ringan pada hal-hal yang aku lakukan sebelum upacara, aku menolak tawaran mereka.

Melihat ke luar melalui jendela, aku melihat bulan purnama dibalut cahaya ungu redup.

"Ini bulan ungu."
"Bulan ungu?"

Aku menirukan gumaman Hikaru untuk memintanya kembali.

"Kurasa itu semacam pertanda baik? Karena dikatakan bahwa warna ungu menandakan bahwa dewa iblis mengamuk mencoba melepaskan segelnya."
"Ini mencoba untuk keluar namun itu pertanda baik?"
"Un, memang. Karena fakta bahwa itu mencoba untuk keluar berarti (Segel Dewa Iblis belum terlepas)."
"Jadi begitu . "

Itu salah satu cara untuk melihatnya– .
Hikaru tersenyum padaku ketika aku mengangguk dan mengikuti gadis-gadis lain ke kamar mandi.

Aku melihat bulan lagi.

Pertama-tama, apakah dewa iblis itu benar-benar disegel?

Sejauh pengetahuan aku, dewa iblis telah memanggil sebagian rambutnya, dan telah membagikan fragmennya kepada orang-orang yang bereinkarnasi bahkan sekarang.

"Kurasa aku terlalu memikirkannya …"

Jika dia tidak disegel, raja iblis musang yang hebat dan raja iblis goblin tidak akan berusaha untuk membuka segelnya.
Jika aku harus mengatakan, tebak itu seperti celah pada segel yang mengendur?

–Ups.

aku membatalkan proses pemikiran aku yang menuju ke arah yang aneh.
Harus berhati-hati untuk tidak menaikkan bendera yang tidak perlu dan membuat segelnya rusak.

Pagi selanjutnya– .

"Tuan, kamu punya pengunjung."

aku dibangunkan oleh seorang pelayan dan pergi ke pintu masuk – bukan kamar tamu untuk beberapa alasan – di sana, Heim of Shiga Eights Swords sedang menunggu aku.

Dia sudah memasang wajah mengerikan di pagi hari ini.

"Earl Pendragon, tolong maafkan aku karena berkunjung sepagi ini. Ada sesuatu yang ingin aku tunjukkan kepada kamu."

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar