Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 30

17-30 . istirahat 2

Satou di sini. Ada istilah ini, 'Tenang sebelum badai', tapi aku suka keheningan yang menyesakkan sebelum bencana.

"Ya ampun! Aku benar-benar mengira kamu pergi ke sana, aku sangat khawatir!"

Aku kembali karena aku merasa Arisa memanggilku, dia marah karena suatu alasan.

"Lebih penting lagi, apakah ada yang terluka?"

Menilai dari keadaan ibukota yang menyedihkan, Demon God atau familiarnya pasti telah menyerbu tempat itu.

Tidak, dari formasi aneh kaca di kawah tumbukan– .

"Apakah duplikat tubuhku meledak di ibu kota?"
"Benar! Kami pikir itu yang asli, apakah kamu tahu betapa paniknya kami!"

Sambil meminta maaf karena membuat mereka khawatir, aku memastikan bahwa raja dan orang-orang ibukota telah berlindung dengan aman dan menghela nafas lega.

Astaga, aku tidak percaya mereka akan meledakkannya tepat di pusat ibukota, aku harus mengajukan keluhan tentang ini kepada para dewa.

"Untuk saat ini, mari kita kembalikan ke kondisi layak huni–"

Saat menggunakan Penyimpanan dan sihir secara bersamaan untuk mengumpulkan puing-puing di ibu kota, aku memindahkan bangunan duplikat yang telah aku tempatkan di sub-ruang untuk menggantikan kota yang hancur.
Karena furnitur dan barang-barang di dalam bangunan ini tidak diproduksi ulang, mungkin ada baiknya juga menawarkan barang-barang minimum yang diperlukan untuk menopang kehidupan untuk sementara waktu .

"… Seperti curang seperti biasa."
"Ahaha, asalkan itu hal yang baik."

Arisa dan Hikaru menggumamkan sesuatu yang kurang ajar dengan ekspresi heran di wajah mereka ketika mereka melihat rekonstruksi yang aku lakukan.

"Mia, tolong bantu aku."
"Nn, yang terbaik."
"Menarik jadi aku laporkan."

Di sisiku, Aze-san dan Mia menggunakan sihir roh untuk membuat semua jenis pohon yang aku taruh di sini berakar. Nana terpesona melihat akar pohon yang bergerak-gerak lucu.

Aku tidak punya banyak kesempatan untuk menyaksikan sihir Aze-san, tapi dia tampaknya benar-benar lebih baik dariku dengan sihir yang mengendalikan alam.

"Tuan, ada yang bisa kami bantu?"
"Kalau begitu, aku akan menaruh beberapa tempat tidur dan makanan di sini, bisakah kamu membawanya ke tempat yang aku tunjuk?"
"Ya ya pak~?"
"Pochi akan memamerkan kinerja transportasinya yang luar biasa, nodesuyo!"
"A-aku akan membantu desuwa!"

Ketika aku mengambil persediaan untuk bantuan bencana dari Storage, gadis-gadis beastkin dan Lady Karina segera mulai mengangkut mereka.

"Aku juga akan membantu!"
"Biarkan aku menyiapkan troli."

Zena-san dan Lulu juga ingin membantu, tetapi aku membutuhkan mereka untuk melakukan sesuatu yang lain.

"Tolong tunggu. Zena-san, tolong pergi dengan Yang Mulia untuk memberi tahu mereka yang berlindung tentang berlalunya ancaman."
"Ya aku mengerti!"
"Apakah kamu keberatan jika kita membawa unit golem?"
"Tidak sama sekali, jangan ragu untuk menggunakan golem Yang Mulia untuk mengawal orang-orang kembali ke sini."

Mungkin tidak perlu karena ksatria dan prajurit harus bersama orang-orang, tetapi golem ini terbukti berguna untuk pekerjaan manual dan hal-hal lain.

"Lulu dan Sera-san, kalau bisa tolong siapkan distribusi makanan darurat."
"Ya, aku akan memberikan semuanya!"
"Satou-san, tidak akan cukup hanya dengan kita berdua, apakah kamu keberatan jika kita membawa brownies dari Solitary Island Palace ke sini untuk membantu?"

aku dengan mudah memberikan persetujuan aku pada saran Sera karena itu adalah niat aku.

"Arisa dan Hikaru, kalian berdua bertanggung jawab untuk mengisi kembali pasokan dari kota-kota tetangga."
"OKE!"
"Un, kita akan pergi."

aku menyerahkan uang tunai yang diperlukan untuk pembelian dari Penyimpanan aku ke tas mereka.

"Tuan, aku akan ikut sebagai pengawal untuk transportasi jadi aku informasikan."

Nana yang menyaksikan penanaman pohon Aze-san dan Mia telah kembali sebelum aku menyadarinya.
Waktu yang tepat, mari tanyakan sesuatu padanya.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

“–Jadi, dipandu oleh para nimfa, aku dibawa ke salah satu Tempat Suci Dewa Tenion bersama dengan Aze-san.”

Setelah kami selesai dengan pekerjaan bantuan sampai tingkat tertentu, aku berbicara tentang apa yang terjadi setelah nimfa dewa Tenion membawa aku pergi sambil menyiapkan makanan ringan Lulu dan brownies yang disiapkan.

"Bagaimana rasanya?"
"Itu sangat mistis, ada begitu banyak lampu dan hijau di mana-mana yang kamu lihat!"

Aze-san menjawab Arisa.
Senyumnya yang menawan menghilangkan semua kelelahan dari pekerjaan bantuan.

"Dunia Roh?"
"Nn, aku tidak percaya begitu. Ada banyak roh juga, tetapi jika aku harus mengatakannya, itu lebih penuh dengan doa dan keilahian."

Aze-san menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan untuk menjawab Mia kembali.

. . . Jadi Dunia Roh ada.

Mari kita berkunjung dengan semua orang lain kali.

“Setelah melewati lorong yang dilengkapi dengan cincin ringan yang terlihat seperti semacam CT Scan, aku disuruh menunggu di sana bersama Aze-san.”

Benda seperti CT Scan itu mungkin adalah harta suci untuk membuat salinan tubuhku.

"Lalu aku menikmati pemandangan indah di sana bersama Aze-san untuk sementara–"
"Apakah itu benar-benar hanya kacamata?"

–Tajam .

aku menikmati wajah Aze-san dari samping saat dia terpesona oleh pemandangan.
Pasangan benteng yang tak tertembus akan berebut jika aku mengatakan itu, jadi aku membalasnya dengan, "Tentu saja", sambil mengandalkan skill Poker Face sensei.

"–Jadi ya, dan tepat ketika aku merasa seperti mendengar suara Arisa, kami segera kembali ke sini."

Tempat di mana kami harus menunggu ditutup oleh penghalang untuk melindungi kami dari Demon God, dan karena para nimfa tidak pernah merespons tidak peduli berapa kali aku memanggil mereka, aku menggunakan Pengaturan Unit untuk kembali alih-alih jalan yang aku gunakan. untuk sampai ke sana .

Penghalang itu rupanya juga memblokir Tautan Familiar, aku tidak bisa mendengar sebagian besar panggilan Arisa, tetapi karena kontak terakhirnya terdengar sangat putus asa, aku buru-buru kembali ke sini.

"Ya ampun, dia benar-benar memelukmu sayang."
"Nn."
"B-baik ya."

Mia dengan cepat mengangguk pada kata-kata Aze-san, Arisa menegaskan dengan malu-malu.

Melihat tatapanku, dia mengalihkan wajahnya untuk menyembunyikan rasa malunya.

"Hikaru, bisakah kamu menjelaskan situasi di sini secara detail?"
"Un, jadi setelah Ichirou-nii dibawa pergi oleh para nimfa–"

aku mendapat pemahaman kasar tentang apa yang terjadi, tetapi untuk mengetahui lebih detail, aku mengkonfirmasi kepada Hikaru yang sepertinya dia paling tahu.
Saat narasinya mencapai akhir, Sera tiba-tiba berdiri.

"Satou-san! aku telah menerima oracle dari Tenion-sama!"

Tepat setelah dia mengatakan itu, ekspresi Sera menjadi kosong, lalu lampu hijau pucat berkedip di sekujur tubuhnya.

[Penekanan Dewa Iblis][Kegagalan][Tidak terduga]

Beberapa kata keluar dari mulut Sera sekaligus.
Rupanya, bahkan para dewa tidak meramalkan dewa iblis bertahan melalui ledakan tubuh duplikat.

[Asuransi][Fragmen][Faktor Disintegrasi]

Apakah mereka mengatakan bahwa mereka telah menyelipkan Faktor Disintegrasi di dalam [Tubuh Duplikat] jika itu tidak menghancurkan Dewa Iblis secara langsung?
aku tidak benar-benar mengerti apa yang mereka coba katakan, tetapi menggunakan sihir pikiran untuk terhubung ke Sera begitu dia terhubung ke Oracle akan membebani dia, jadi aku menahan diri.

[Dewa Iblis][Diduga][Terpecah]

Dewa Iblis pada akhirnya akan menyadari Faktor Disintegrasi yang tertanam dalam dirinya.

[Dewa Iblis][Putus asa][Waspada]

Dewa Iblis akan bertindak dengan pengabaian yang sembrono, jadi waspadalah ya.
Yah, biasanya kamu akan berpikir dia akan mengejar tujuh dewa pilar.

[Permintaan maaf][Modal][Ground Zero]

Begitu dia mengatakan itu, dewa Tenion menghentikan Oracle.

Nana, seperti yang diperintahkan oleh Mia, menangkap Sera di tangannya sebelum aku bisa. Aku tidak mengerti mengapa Mia terlihat penuh kemenangan saat dia menatapku di sini.

"Tidak akan pernah mengira dewa akan meminta maaf."
"Un, tidak terduga."

Hikaru menyetujui gumaman Arisa.

"Yah karena kita mendapat peringatan dari para dewa dan sebagainya, kurasa kita harus terus memikirkan cara untuk berurusan dengan Dewa Iblis."

Gadis-gadis memberikan persetujuan mereka dalam paduan suara.

Setengah tahun telah berlalu sejak itu– .

Setiap hari terasa damai.

Gadis-gadis beastkin menghabiskan hari-hari mereka berlatih dengan Lady Karina.
Setelah kehilangan Dragon Spear Heiron dalam pertarungan melawan Demon God, aku membuat Dragon Spear baru dari taring Heavenly Dragon untuk Liza, tapi karena dia telah menyatakan niatnya untuk meningkatkan dirinya dengan tombak sihirnya Douma, aku menyimpannya di Penyimpanan untuk saat ini.
Selama pelatihan Sihir Purba yang diprakarsai oleh Liza, mereka memahami pernak-pernik dari Naga Kuno tua di Benua Naga Kuno, dan bahkan berhasil mengeluarkan sihir beberapa kali.
Fakta bahwa Pochi, Liza, dan Tama yang berhasil memesan meninggalkan kesan yang cukup.
Lady Karina masih belum berhasil melemparkannya sekali pun.

Kelompok penyihir– Hikaru, Arisa, Mia, Putri Sistina, dan Zena-san sedang meneliti sihir anti-dewa Minor Down dan Augment magic, dengan beberapa hasil yang bagus.
Mereka membutuhkan bantuan Tongkat Kapal Perang untuk menggunakan sihir anti-dewa baru [Pembunuh Dewa], juga Arisa dan Hikaru harus bekerja sama bahkan untuk melemparkannya.
Namun, kekuatannya luar biasa, iblis yang lebih besar yang digunakan dalam percobaan terpotong menjadi dua seperti mentega, seolah-olah dipotong oleh Pedang Ilahi itu sendiri.
aku sendiri saat ini sedang mengembangkan versi yang lebih rendah dalam bentuk sihir tingkat lanjut dan terlarang, hampir selesai.
Rupanya Putri Maryest dan Lady Ringrande telah menawarkan kerja sama mereka dalam pengembangan juga.

Sera yang tidak tahan memikirkan sihir anti-dewa pergi ke kuil utama dewa Tenion bersama dengan mantan kepala miko sekarang miko magang Lily untuk mempelajari ritual penghancuran kejahatan.
Karena dia masih memiliki Otoritas yang dipinjamkan kepadanya oleh dewa Tenion, aku yakin mereka dapat melarikan diri dari apapun hidup-hidup dengan [Hermit Hide].

Semua anggota Echigoya Firm yang dipimpin oleh Elterina dan Chef Secretary Tifaliza membantu kami di belakang layar.
Dengan anggota inti Bridal Knights yang praktis tidak tersedia, anggota lain sebagian besar sibuk naik level di ruang bawah tanah dengan Nana sebagai pengawal mereka dan menjaga Perusahaan Echigoya.
Juga, Nona Rina yang bekerja sebagai wakil gubernur jenderal Kota Brighton di tempat aku, telah kembali ke kota lebih awal untuk mengelola rumah besar di sana dan [Ksatria Pengantin, Cabang Brighton].

Dan terakhir, Lulu– .

"Gamma Ray Laser Cannon, Galvanis – Bidik, dan Tembak!"

Lulu dengan pakaian ketat seperti SF menembakkan senjata utama sebuah kapal luar angkasa besar.

"Aku berhasil! Aku memukul di tengah!"
"Selamat, Lulu."

Bahkan dengan dukungan penglihatan membidik, menembak melalui batu sejauh 100KM masih merupakan prestasi yang luar biasa.

“Tapi aku melewatkan lima tembakan sebelumnya meskipun targetnya tidak bergerak. aku harus lebih banyak berlatih.”
"Dan aku harus meneliti cara untuk meningkatkan akurasi laras senjata."

Karena kami sebagian besar sudah selesai dengan tindakan balasan untuk Dewa Iblis, kami mulai mencari cara untuk melawan makhluk langit yang hampa, tetapi kami menghadapi penghalang jalan yang tidak terduga di sini.

[Tuan, cadangan energi telah turun hingga di bawah 30 persen. Menyarankan untuk mengendarai Aliran Eter dan menggunakan Sayap Ajaib untuk memasok esensi sihir.]
"Mengerti, izin diberikan."
[Ya ya pak.]

Kapal luar angkasa besar dioperasikan oleh AI—sejenis golem, bukan kru manusia.
Arisa dan Hikaru bersikeras bahwa itu akan berbahaya jika AI memberontak, tetapi karena hal yang sama juga berlaku untuk kru berawak, pada akhirnya, aku telah memutuskan untuk menggunakan jaringan beberapa AI dan melakukan tindakan pencegahan lain seperti peralatan sihir anti-pikiran, yang sama yang aku pakai di peralatan perempuan, di tempat.
Tentu saja kapal tersebut juga dapat dioperasikan oleh awak manusia.

Itu membanggakan beberapa kekuatan pertahanan yang gila ketika dikombinasikan dengan Nana [Paladin Shield], Dewa Keahlian Unik yang dipinjamkan Karion kepadanya.

"Lulu, mau kembali ke permukaan?"
"aku ingin berlatih di [Simulator] sebentar lagi."

Meninggalkan Penembak Jitu Lulu yang antusias di kapal luar angkasa, aku kembali ke Istana Pulau Soliter tempat Aze-san menunggu.
Aze-san telah menguasai [Pemakan Mitologi] dan [Menciptakan Fenrir Kecil] yang digunakan Mia.
Aze-san tidak naik level karena dia tidak suka melukai makhluk hidup.

"Monster meluap dari Menara Ungu di sekitar ibu kota?"
"Sama dengan Menara Ungu di sekitar Ibukota Kadipaten!"
“Kami telah menerima laporan dari Rina-sama dari Brighton City, mereka saat ini terlibat dengan monster yang mengalir keluar dari Menara Ungu. Dia sangat berharap untuk bala bantuan.”

Brownies berlarian ke mana-mana dengan panik ketika aku kembali ke Istana Pulau Soliter.

"Tuan, itu pasti penyerbuan dari Menara Ungu di seluruh dunia!"
"Sepertinya begitu . "

Sepertinya liburan kita hanya setengah tahun.

"Semua tangan, bersiaplah untuk pertempuran!"
"""YA!""" "Nanodesu!"

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar