Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 31

17-31 . Krisis Dunia

Satou di sini. Ada istilah ini Bias Normal. Keyakinan yang tidak disadari dan tidak berdasar bahwa kamu sendiri "akan baik-baik saja", terlepas dari peringatan yang diberikan oleh orang lain pada saat bencana.
Dan, bahkan di dunia lain– .

"Tindakan teror serentak di seluruh dunia–"

Arisa bergumam dengan ekspresi cemas di wajahnya.
Penyerbuan monster telah dimulai dari menara ungu di seluruh dunia.

“Kita seharusnya menghancurkan semua menara ungu itu jika kita tahu ini akan terjadi.”
"Arisa-chan, kamu tidak bisa mengatakan itu."
"Ya, selain itu, menara baru segera dibangun kembali setelah Guru menghancurkannya."

Hikaru dan Liza mengatakan itu pada Arisa.

"Yah, kamu mungkin benar, tapi kamu tahu, itu setidaknya bisa mengurangi keilahian dewa iblis, kan?"
"Arisa, penyesalan bisa datang setelah menyelamatkan dunia."

Aku menepuk kepala Arisa.

Selain itu, para dewa akan mengirim rasul mereka untuk menghancurkan menara jika hal itu benar-benar akan mengurangi keilahian Dewa Iblis, dan bahkan jika mereka tidak akan melakukannya untuk menyelamatkan kekuatan mereka, mereka setidaknya dapat mengirim orakel untuk memobilisasi orang percaya mereka.

"Pertama-tama, mari kita berkeliling semua menara di Kerajaan Shiga. Kami akan bekerja untuk menghentikan penyerbuan dengan cepat."

Setelah menyatakan itu, pertama-tama aku membawa semua orang ke menara ungu di pinggiran ibukota dengan Unit Arrangement.

"<<DANCE>> Claiomh Solais!"
"Meriam Tepi sihir~?" "Nanodesu api cepat!"
"Meriam Akselerasi Difusif, menembak melalui satu lingkaran sihir!"

Saat kami berteleportasi, gadis-gadis itu dengan cepat mulai bekerja dan memusnahkan monster pelopor yang mengalir keluar dari menara.

"Tidak ada perlawanan sama sekali."
"Sepertinya hanya monster lantai bawah yang keluar dari menara."

Arisa dan putri Sistina memberikan kesan mereka saat mengawasi gadis-gadis lain.

"Satou-san, bukankah lebih bijaksana jika kita berpisah?"
"Aku memiliki pendapat yang sama. Bahkan jika kebetulan kita ditangkap oleh dewa iblis, selama Satou-san segera membawa kita kembali seperti yang kamu lakukan dengan Aze-sama, aku yakin tidak perlu bersatu."

Zena-san dan Sera menimbang juga.

"Aku mengerti. Ayo kita berpisah."

Sambil mengatakan itu, aku menghasilkan klon kecil dari diri aku menggunakan True Ninjutsu yang aku peroleh selama setengah tahun terakhir dan menyelipkannya ke dalam bayang-bayang para gadis. Klon kecil ini tidak banyak, tetapi mereka cukup bagus dalam mendeteksi hal-hal dan alarm.

aku dapat beradaptasi dengan situasi apa pun sekarang.

"Kami tidak akan membiarkanmu menghancurkan Kebun Lulu kami!"
"Marquis Lloyd, jangan lupakan ladang tomat!"
"Memang, seperti yang dikatakan Earl Houen."
"Kalian berdua, tolong mundur. Serahkan pertahanan pada kami Ksatria Oyugock."

Di Ibukota Kadipaten tempat Sera berteleportasi, beberapa bangsawan dan ksatria berdebat tentang sesuatu di atas benteng kota.

aku bahkan tidak perlu melihat untuk mengetahui bahwa para bangsawan adalah bangsawan pelahap, Marquis Lloyd dan Earl Houen.
aku yakin mereka mencoba melindungi kebun dan ladang yang terletak di antara menara dan kota.
Bahkan jika mereka memiliki akses ke terminal City Core, mereka ceroboh di sini.

“Semuanya, harap tenang. Pelayan Pahlawan Nanashi, Ksatria Perak Suci akan mengurus monster yang keluar dari menara.”

Sera dengan baju besi perak berbicara kepada penduduk dari langit di atas benteng.
Dia kemudian pergi menuju menara tanpa menunggu jawaban.

Monster pelopor belum mencapai benteng berkat beberapa parit yang terletak di antara menara dan kota, menghalangi pawai mereka.

"Seperti yang diharapkan dari kakek."

Sera memuji kakeknya yang memberi instruksi untuk menggali parit itu dan tetap diam menunggu monster terkemuka memasuki jangkauannya.

(Perintah dari Duke Oyugock. Semua tangan, jatuh kembali ke benteng sekaligus.)

aku memberi perintah untuk mundur ke pasukan teritorial yang masih di medan perang sambil meminta maaf kepada Duke Oyugock dalam pikiran aku.
Sera menyembunyikan para prajurit itu dengan Skill Uniknya (Hermit Hide) untuk mencegah mereka diserang selama retret.

"<<BERBICARA>> Petugas Suci!"

Potongan keperakan terpisah dari baju besi Sera dan berubah menjadi objek geometris sebelum melayang di sekelilingnya.
Tidak seperti baju besi perak sebelumnya, jumlah (Petugas Suci) telah mengalami peningkatan besar karena pengembangan lebih lanjut dari teknologi penyimpanan dimensi.

Samar-samar aku bisa mendengar keributan dari orang-orang di atas benteng yang menyaksikan lampu berkilauan.

"<<BERDOA>> Petugas Suci!"

Gelombang pemurnian dengan semburat cahaya biru keluar dari objek yang tak terhitung jumlahnya, mendorong monster pelopor kembali.
Beberapa dari monster itu berubah menjadi debu saat mereka mandi dalam gelombang pemurnian, mungkin karena ketergantungan mereka yang lebih tinggi pada racun dibandingkan dengan monster biasa.

Ini adalah penemuan yang bagus.

aku akan memproduksi sistem ini secara massal dan mendistribusikannya ke setiap kota nanti.

"<<BACA>> Petugas Suci!"

Yang ini adalah fungsi baru yang ditambahkan kali ini.
Dengan beresonansi dengan nyanyian Sera, benda-benda itu dapat menyebarkan sihir suci tingkat menengah ke area yang luas.

"■■■ << Lembing Suci >>"

Sera sihir yang dibacakan dengan keterampilan Nyanyian Memperpendek secara resonansi diduplikasi oleh (Petugas Suci) yang telah memenuhi langit, menghujani tombak cahaya ke bumi.
Serangan seperti pengeboman karpet menembus tubuh monster pelopor, mencungkil bumi.
Awan debu yang dihasilkan menyembunyikan monster-monster itu dari pandangan.

Itu seharusnya menangani sebagian besar monster itu, tetapi karena klon kecil itu tidak memiliki fungsi Menu, Peta, dan Radar, aku menunggu hasil dari dalam bayangan Sera.
Sera tidak berpikir itu akan memusnahkan mereka semua sendiri, dia sudah melantunkan mantra berikutnya.

–VWANGGGGGGGEYR .

Beberapa sosok raksasa meniup awan debu dan meraung keras ke langit.
Menunda sihir yang baru saja dia nyanyikan, Sera menatap para raksasa.

"Aku pikir akan ada yang selamat."

Setelah menggumamkan itu, Sera memegang tongkat sucinya di dadanya seperti berdoa.

"Pembalasan Suci!"

Sihir tertunda Sera masuk ke monster yang masih hidup.
Apa yang semula dianggap sebagai ritual sihir menjadi mungkin untuk dipanggil berkat dukungan benda-benda geometris yang mengambang di sekitar Sera.

Tidak, itu dengan baju besi sebelumnya.

Dengan fungsi duplikasi mantra yang beresonansi, kekuatannya telah diperkuat beberapa kali dari aslinya sekarang.

–VVVVVWANG .

Monster pelopor hancur menjadi pasir abu-abu sebelum menghilang ke dalam debu.

"Pemusnahan selesai. Aku bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk menggunakan upacara rahasia itu, aku berusaha keras untuk belajar. Dan sekarang aku hanya perlu menyegel pintu masuk menara dengan barang yang diberikan Satou-san kepadaku dan pergi ke menara berikutnya."

Meskipun aku paling mengkhawatirkannya dalam hal kecakapan bertarung, sepertinya dia akan baik-baik saja.
aku memindahkan kesadaran aku ke klon kecil berikutnya.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Golem unit dua dan tiga, perkuat pengepunganmu. Jangan biarkan satu monster pun melarikan diri! Unit satu, serang saat monster-monster pelopor itu menghentikan barisan mereka. Hancurkan barisan musuh dengan serangan jarak jauh sambil menunggu penyergapan unit nol yang tersembunyi. "

–MVA .
–MVA .
–MVA .
–MVA .

Penegasan para golem bergema di medan perang.

Putri Sistina mengeluarkan perintah kepada golem melalui Tahta Seribu yang dipasang di kapal udara lapis baja yang berdiri di kota satelit yang paling dekat dengan ibu kota.

Ini adalah pasukan besar yang terdiri dari golem prajurit kelas enam meter level 40 sebagai kekuatan utama dan golem ksatria kelas sembilan meter level 50.
Golem prajurit adalah untuk berburu gerombolan, sedangkan ksatria golem telah diperlengkapi untuk pertempuran satu lawan satu.

Monster yang mengalir keluar dari menara dihancurkan oleh pasukan golem.

aku agak merasa kasihan pada monster-monster itu sebagai gantinya.

Karena sepertinya tidak ada masalah di sini, aku memindahkan kesadaran aku ke klon kecil berikutnya.

"BUUUUUUUUUUUUUUUUURNING CHAAAAAAAAAAAAAAAAARGE desuwa."

Membuat tinju kanannya yang dibalut api seperti tombak, Lady Karina menyerbu langsung ke kerumunan monster dan memotongnya.
Tekniknya cocok seperti sarung tangan untuk karakternya yang seperti game fighting.

Benda seperti api itu tampaknya merupakan bentuk transformasi dari perisai bersisik Raka.

(Karina-dono, musuh akan mengepung kita jika terus begini.)
"Tidak apa-apa desuwa! Ayo gunakan itu, Raka-san."
(Itu, apakah itu… aku pikir itu menghabiskan terlalu banyak mana, tetapi jika itu yang diinginkan Karina-dono, aku tidak akan keberatan.)

Lady Karina merangsang mananya sendiri dan sepenuhnya membuka Tungku Batu Suci armor peraknya.
Itu tindakan nekat untuk gadis kikuk seperti dia, tapi kontrol menjadi mungkin berkat partnernya, Raka the (Intelligent Item).

(<<WHIRL>> Rending Force Full Armor!)

Pusaran cahaya merah muncul di bawah Lady Karina.

(<<LIGHT CONVERGE>> Rending Force Gauntlet!)

Pusaran cahaya berkumpul di lengan Lady Karina yang terentang, cahaya menyilaukan menyelimuti tubuhnya.
Melihat lebih dekat, lampu itu sama dengan perisai bersisik buatan Raka.

(<<LIGHT FLUTTER>> Rending Force Mantle!)

Monster yang berkerumun di sekitar Lady Karina bergegas ke arahnya sekaligus.

Tidak ada rasa takut yang ditemukan di wajah Lady Karina bahkan setelah menyaksikan itu.
Dia memanggil pasangannya saat dia menyeringai.

"Ayo lakukan ini, Raka-san!"

(–Umu. <<STAR SPREAD>> Rending Force Armor.)

Lady Karina mulai berputar seperti gasing dengan kedua tangannya masih terbuka.
Kecepatannya berangsur-angsur meningkat, cahaya yang keluar dari tubuhnya berubah menjadi pusaran air yang dengan cepat tumbuh menjadi tornado.
Monster yang bergegas tertelan di dalam tornado itu.
Tornado meruntuhkan seluruh medan perang, mengubah banyak monster menjadi debu.

aku khawatir Lady Karina pusing, tetapi ternyata dia sudah mengatasinya, dia baik-baik saja.

(Karina-dono, tampaknya beberapa yang besar masih tersisa.)
"Aku tahu desuwa."

Lady Karina berlari ke mata tornado, dan menangkap monster raksasa yang masih bertahan meskipun ada luka di sekujur tubuhnya di depan matanya.

"Raka-san, tolong yang biasa."
(Umu .<<LIGHT WHIRL>> Rending Force Full Armor!)

Lady Karina mengambil posisi tendangan terbang saat dia jatuh dalam cahaya menyilaukan yang datang dari Kitab Suci yang dibacakan oleh Raka.

(<<STAR FALL>> Rending Force Full Armor!!)
"KUNGFU KIIIIIIIIIIIIIIIIIICK"

Lady Karina dalam gravitasi puluhan kali melalui Gravity Control dengan cepat dipercepat seperti meteorit yang melaju kencang.

–VVVVVWANG .

Tendangan Lady Karina yang sangat cepat menghancurkan salah satu monster raksasa menjadi berkeping-keping.

"Ini belum berakhir yeeeeeeeet desuwa."
(<<WIND CONVERGE>> Supersonic Full Armor!)

Lady Karina pindah ke kombo.

Bergerak dengan kecepatan Ground Shrink, dia dengan cepat melepaskan serangkaian tendangan pada monster raksasa satu demi satu, mengubah semua yang menghalangi jalannya menjadi debu.
Dan yang terakhir menerima tendangan kuat di tubuhnya, mengubah tubuhnya menjadi <bentuk.

"Sekarang desuwa!"
(<<BREAK INTO PIECES>> Rending Force Gauntlet!)
"KUNGFU UPPEEEEEEEEEEEER!"

Pukulan melompat dari posisi berjongkok menghancurkan rahang monster raksasa itu dan mematahkan kepalanya berkeping-keping.

Aku sedikit tertarik dengan transformasi Lady Karina menjadi karakter game fighting, tapi sepertinya dia akan baik-baik saja dengan Raka.

Karena sepertinya tidak ada masalah di sini, aku mengubah ke klon kecil lainnya.

Situasinya tampaknya sedikit berbeda di ibu kota Seryu Earldom.

"Yukel, di sana!"
"Serahkan padaku, Auna-sama! WOOOOOOOOOOO!"

Adik laki-laki Zena-san, Yukel-kun yang sangat termotivasi oleh sorakan istrinya menebas monster berukuran sedang dengan satu tebasan pedang sucinya.

"Laki-laki! Kita tidak akan kalah dari ksatria Yukel!"
"Lanjutkan pawai! Kami akan menunjukkan kepada pasukan dewa iblis itu roh Seryuu kami!"

Setelah apa yang disebut ksatria terkuat di Kota Seryuu, Baron Kigori membangunkan para prajurit, para ksatria termasuk ksatria Soun mulai mengeluarkan perintah kepada para prajurit.

Meskipun para prajurit tidak dapat menebas monster dengan setiap pukulan senjata mereka seperti Yukel, mereka berhasil menang melawan monster pelopor meskipun mereka unggul dalam jumlah.
Tentara Seryuu Earldom adalah unit elit, tapi tidak hanya itu.

Ini oleh dan sebagian besar terima kasih Zena-san.

Meniru Nana, Zena-san telah menggabungkan Skill Unik yang diberikan kepadanya oleh dewa Heraruon, (Saint Prey) dengan sihir angin jarak jauhnya untuk menciptakan (Saint Army).

Perpaduan Keterampilan Unik dan sihirnya mengakibatkan monster tidak dapat mengerahkan kekuatan mereka sementara pasukan Seryuu Earldom semakin diperkuat.
Kekuatannya luar biasa dan, menurut penyihir istana Earldom Seryuu, bahkan mendekati efek kekuatan sihir yang hilang (Play Hero).

"Thunder Geezer! Beberapa yang besar akan datang!"
"Oh ini sepertinya mereka akan memberikan beberapa tantangan."

Seorang penyihir tua dengan janggut putih panjang membalas Earl Seryuu.

"Kalau begitu, aku akan–"
“Tidak, petugas-dono, terus perkuat tentara kita dari sini. Biarkan aku yang mengurus ini.”

Penyihir tua itu menghentikan Zena-san saat dia akan melompat keluar.

"Aku hanya berharap tulang tuamu tidak terlalu bersemangat dan malah membahayakan dirimu sendiri …"
“Hmph, Ice ya. Kita bahkan tidak terpaut sepuluh tahun.”
"Fufufu, sepuluh tahun sudah cukup lama. Izinkan aku kehormatan serangan pertama. ■■ …"

Wanita tua itu mengacungkan tongkat yang dilengkapi dengan permata kristal es saat dia melafalkan sihir es tingkat lanjut.

"Pastikan pasukan kita keluar dari jangkauan mantramu."

Atas peringatan penyihir tua berjanggut putih, wanita tua itu mengeluh kembali dengan matanya.

"Pergi tanpa mengatakan eh–"

Mengikutinya, penyihir tua itu juga mengacungkan tongkat yang dilengkapi dengan permata kristal petir dan mulai melantunkan mantra terlarang sihir petir.

"■■■■■■ Neraka Beku (Cocytus)"

Semburan salju dan es dilepaskan dari atas benteng raksasa yang dipenjara dan monster pelopor berukuran sedang yang baru saja keluar dari menara di dalam es.

Zena-san bergumam, "Aku tidak tahu penjaga toko toko sihir itu adalah penyihir yang luar biasa."
Itu mengingatkan aku, orang ini memang menjual aku beberapa sisik naga sejak lama.

"… Guntur Neraka (Keraunos)."

Awan gelap menutupi langit sebelum kilat menghujani bumi tanpa henti.
Bahkan Yukel dan yang lainnya berhenti bergerak karena raungan dan kilatan yang berlebihan.

"Luar biasa seperti biasa."
"Nah, satu berhasil keluar dari itu."

Sosok raksasa compang-camping keluar dari awan debu yang dihasilkan oleh hujan petir.
Itu di atas level 60 <<Giant Vanguard>> .

"Attendant-dono, bisakah kamu menangani yang ini?"
"Ya, tolong serahkan padaku."

Zena-san mengenakan baju besi peraknya dengan angin dan terbang di langit.

"… Tempest"

Itu adalah sihir angin yang eksklusif untuknya yang ditanamkan dari jurus terakhir garuda Mia.
Raksasa Vanguard tertutup dalam sangkar angin yang mengamuk, tubuhnya benar-benar terpotong oleh bilah vakum sebelum menghilang menjadi kabut.

"Mungkin aku seharusnya menggunakan sihir serangan yang membutuhkan lebih sedikit mana."

Dia mungkin terinspirasi oleh sihir perkasa yang ditunjukkan oleh dua penyihir tua.
Saat aku menikmati sisi langka Zena-san, aku fokus untuk mentransfer kesadaran aku ke klon kecil yang menemani Pochi selanjutnya.

(–Itu disini . )

aku mendapat peringatan dari klon kecil yang aku kirim ke Aze-san.
Sepertinya Dewa Iblis langsung menuju Aze-san.

Aku berkonsentrasi pada tempat Aze-san berada.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar