Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34

17-34 . Serangan dan Pertahanan di Menara Ungu

Satou di sini. Dalam permainan dengan sistem level, kamu sering melihat musuh yang terbukti menantang di awal akhirnya menjadi penurut di akhir permainan. Meskipun itu tidak terbatas pada game, kamu melihat hal-hal dalam kehidupan nyata yang meniru .

"… Fumu."

Sera menyampaikan kepadaku sebuah oracle dari dewa Tenion, (Pergi ke Netherworld, dan ambil kembali White Imperial Radiant Crystal dari Demon God).
Permintaan yang konyol, tetapi juga akan buruk jika Alam Dewa kehilangan keilahiannya.

(Guru, kamu tidak harus mematuhi perintah konyol seperti itu!)
(Un, kurasa Satou tidak perlu rela masuk ke ladang ranjau.)

Arisa dan Hikaru menentangnya.

(Namun, satu-satunya yang bisa menyelamatkan dunia dari krisis ini adalah–)
(Tidak hanya Satou-san.)

Putri Sistina menyela ketika Sera hendak mengajukan permohonan.

(Ya ya, dewa-dewa itu bisa mengambilnya sendiri.)
(Nn, hanya benar.)

Arisa mengikuti setelah putri Sistina, Mia memberikan penegasannya.

Zena-san dan Lulu sepertinya memiliki sesuatu untuk dikatakan juga, tetapi mereka menyimpannya untuk diri mereka sendiri karena kepribadian mereka yang tertutup.
Gadis beastkin dan Lady Karina cenderung tidak berpartisipasi dalam topik sulit seperti ini.

(Tuan, apakah tidak ada produk khusus dan tempat-tempat wisata di Netherworld? jadi aku bertanya.)

Mu, aku bertanya-tanya tentang itu.

Meskipun aku tidak berpikir kita bisa berharap banyak di sisi kuliner hal–

(Ah hei, Nana!)
(Itu satu hal yang tidak boleh kamu katakan dengan keras! Itu akan melekat di pikiran Ichirou-nii!)

–Mungkin ada monster eksklusif Netherworld yang bisa dibuat menjadi makanan.

Maksudku, kata (Netherworld) itu sendiri membuatnya terdengar seperti akan dipenuhi dengan tempat-tempat wisata di mana-mana.

(Ini buruk! Pikiran yang bocor melalui Familiar Link bersandar di sana! Karina-sama! Tangkap klon kecil Guru dan masukkan ke dalam belahan di armormu! Itu pasti akan membuat pikirannya kosong!)
(O-Oke…)

Lady Karina memasukkan tangannya ke dalam bayangannya di bawah dan mengambil tiruan kecilku.
Aku tidak bisa melihat wajahnya di bawah baju besi perak, tapi tangannya yang gemetar memberitahuku keadaan pikirannya.

(… Lagi pula, aku tidak bisa melakukan sesuatu yang begitu tak tahu malu!)

Lady Karina melemparkan klon kecilku ke luar cakrawala, lalu dia lari dan mulai memotong monster dan iblis pelopor yang masih hidup.
Itu cara yang cukup kejam untuk menyembunyikan rasa malu.

(–Kuro-sama.)

aku bisa mendengar suara dari klon kecil yang melekat pada Manajer Perusahaan Echigoya Elterina.
aku mengesampingkan pemikiran tentang Perjalanan Netherworld dan mengalihkan kesadaran aku ke klon kecil.

"Kaisar Kekaisaran Saga telah membuat konsesi."
"Begitu, bagus sekali. Aku tidak mengharapkan apa-apa darimu, Manajer."

Klon kecilku dalam pakaian Kuro memuji manajer saat aku fokus berbicara dalam pola bicara Kuro yang sudah lama tidak kulakukan.
Semua anggota Firma Echigoya termasuk dia telah dikirim ke seluruh dunia dengan Bridal Knights sebagai pengawal mereka untuk mencari persetujuan dari raja dan penguasa teritorial untuk penghancuran Menara Ungu.

Karena banyak orang memperlakukan Menara Ungu sebagai tambang Inti Sihir tidak seperti ruang bawah tanah, menghancurkannya tanpa izin berpotensi menimbulkan permusuhan alih-alih rasa terima kasih.

Tentu saja ada banyak raja dan bangsawan yang menolak penghancuran menara, tetapi begitu kami menyatakan bahwa Pahlawan Nanashi dan Ksatria Emas tidak akan dikirim jika penyerbuan lain terjadi lagi, banyak yang tiba-tiba berubah pikiran.
Hanya negara militeristik seperti Saga Empire yang tidak mau mengalah sampai akhir, tetapi manajer akhirnya membuat mereka mengalah.

"Tidak, itu semua berkat Yang Mulia Maryest yang membantu membujuk mereka untuk kita."
"Benarkah, aku harus ingat untuk mengucapkan terima kasih kepada Maryest-dono nanti."

Karena aku tidak bisa membiarkan apa pun terjadi pada Manajer, aku telah meminta bantuan putri Maryest dan nona Ringrande untuk membantu menjaganya bersama para Ksatria Pengantin, mereka terbukti berguna dalam lebih dari satu cara.

“Dengan ini, hanya beberapa persen dari semua penguasa teritorial di seluruh dunia yang masih menentang penghancuran menara ungu.”
"Ya, kita bisa menjalankan rencana itu sekarang."
"Sebelum kamu melakukannya. Kaisar Saga telah meminta Menara Ungu di ibukota lama untuk menjadi yang terakhir sebagai kondisi mereka …"
"Itu harus dilakukan."

Menara Ungu yang terletak di dekat ibu kota lama Kekaisaran Saga–juga dikenal sebagai (Labyrinth of Heroes) di belakang mata publik–telah tumbuh secara eksponensial selama setengah tahun terakhir untuk menjadi menara terbesar di seluruh dunia.
aku berencana untuk menggunakan tempat itu sebagai medan pertempuran terakhir dari penyerbuan, jadi ini nyaman.

Menyamai besarnya menjadi yang terbesar di dunia, skala penyerbuan monster di sana juga sangat besar, tetapi berkat persatuan dua pahlawan, pengawal pahlawan Hayato, prajurit ringan Rusus dan Fifi, pendeta Loreiya dan pengawal pahlawan generasi sebelumnya. , Lady Brum Julberg, tidak ada monster pelopor yang berhasil menginjakkan kaki di ibu kota lama.
Longearkin (Booch) Wiyaryi tidak berpartisipasi karena dia memimpin pasukan suku longearkin untuk membantu desa-desa yang terletak di daerah terpencil di kampung halamannya.

Pelayan Hayato dimasukkan sebagai Ksatria Pengantin sampai setengah tahun yang lalu, tetapi mereka telah bekerja secara independen baru-baru ini.

"Kalau begitu, kita sekarang akan memasuki fase terakhir. Manajer, panggil bawahanmu di pesawat dan mundur."

Aku mengembalikan kesadaranku ke tubuh asliku.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Apakah kamu membaca aku, semuanya?)

Menggunakan sihir luar angkasa (Tactical Talk), aku memanggil gadis-gadis yang bertarung di seluruh dunia sambil melayang-layang di ruang gravitasi nol.
Setelah mengkonfirmasi jawaban semua orang, aku langsung ke intinya.

(Kita akan memasuki fase akhir dari rencana dalam 30 menit dari sekarang. Jika kamu tidak berpikir kamu dapat memusnahkan semua monster pelopor tepat waktu, hanya berkonsentrasi pada individu yang terlalu banyak untuk ditangani oleh pasukan lokal sendiri.)

Dari apa yang aku lihat melalui Peta dan orbit satelit, masih banyak lokasi yang belum terselesaikan.

"Untuk semua Burg One hingga Burg Thousand di orbit satelit, mulai isi ulang mana."

aku memberi perintah kepada roh buatan yang menggunakan langit kosong, (Burgtomai Concar).

Ini adalah versi modifikasi dari roh buatan (Burgtomai) yang dikembangkan oleh klan Burainan Elf yang dimaksudkan untuk menembak jatuh makhluk misterius dari jauh, yang ini telah dimodifikasi untuk meluncurkan serangan udara-ke-darat.
Mereka tidak memiliki sarana untuk bergerak sama sekali sehingga mereka perlu ditempatkan di posisi menembak, tapi itu tidak masalah bagi aku dan Unit Arrangement aku. Setelah memusnahkan makhluk misterius saat itu, orbit satelit entah bagaimana telah berubah menjadi domain aku.

Roh buatan membentangkan sayap raksasa seperti capung mereka untuk mengumpulkan elemen sihir dari aliran Vena Eter di langit kosong, mengisi meriam laser mereka dengan mana.

(Guru, kita semua sudah siap di sini.)

Arisa memberitahuku sebagai perwakilan dari para gadis.
aku sudah selesai dengan sisi aku juga.

(aku akan menjemput semua orang di sini.)

Dengan Unit Arrangement, aku membawa semua orang ke tempat aku – dermaga kapal ruang angkasa skala besar.
aku juga mengirim semua non-pejuang termasuk Ksatria Pengantin yang bukan anggota emas dan perak ke bandara di ibukota Kerajaan Shiga. Tentu saja, itu tidak termasuk pelayan Hayato yang masih bertarung di Saga Empire.

"Kembali~?"
"Pochi kembali nanodesu!"

Dengan Tama dan Pochi memimpin, gadis-gadis itu terbang di ruang gravitasi nol.
Gadis-gadis yang tidak terbiasa dengan ruang berhamburan, tapi sebelum aku bisa mendukung mereka, Aze-san diikuti oleh gadis-gadis lain datang untuk menyelamatkan mereka.

"Apakah masih berjalan sesuai rencana?"
"Ya, benar. Pahlawan Nanashi akan mengumumkan penghancuran Menara Ungu melalui proyeksi di langit, kemudian roh buatan di orbit satelit akan membombardir menara dengan laser."
"–Laser? Bisakah serangan fisik menghancurkan menara ungu itu?"

Hikaru menunjukkan titik bermasalah yang jelas.

"Laser itu terutama untuk menghilangkan benih kecil di sekitar menara dan untuk bertindak sebagai tabir asap yang mencegah orang dan mata dewa dari serangan yang sebenarnya."

Jimat penyegel yang aku minta gadis-gadis untuk kenakan di menara itu akan bertindak sebagai tanda untuk serangan nyata itu. Mereka juga berfungsi sebagai bangsal untuk mencegah petualang lokal masuk ke menara secara diam-diam.

Setelah mengatakan itu kepada para gadis, aku menuju ke ruangan dengan fasilitas proyektor.

"Sepertinya Ruang Komunikasi di istana kerajaan."
"Itu karena aku menyalin perangkat itu."

Saat membalas Hikaru, aku memasukkan perangkat sihir berbentuk telur dalam bentuk Pahlawan Nanashi.
Mata (kamera) yang tak terhitung jumlahnya di dalam perangkat berbentuk telur ini digunakan untuk membuat proyeksi tiga dimensi dari orang di dalamnya. Cara semua mata ini menoleh ke arahku sekaligus cukup menakutkan.

Aku melepaskan tatapan yang tak terhitung banyaknya dan memulai siaran sesuai jadwal.

(Halo, orang-orang di dunia. aku Pahlawan Nanashi.)

aku menahan diri untuk tidak menggunakan (Kerajaan Shiga).

Sepertinya aku sedikit tegang hari ini karena aku akhirnya menggunakan pola bicara Satou daripada Nanashi.
aku akan menjalankannya karena berubah sekarang akan menjadi aneh.

(Sekarang aku akan melanjutkan untuk menghancurkan Menara Ungu yang telah membahayakan dunia ini. Kami telah memperoleh izin dari raja dan penguasa banyak negara, tetapi mungkin ada beberapa dari kamu yang mendengarkan siaran ini yang menentangnya. Namun, untuk demi keselamatan kamu, kami harus menghancurkan jebakan Demon God ini dalam bentuk Menara Ungu, aku sangat berharap atas pengertian kamu.)

Ada orang yang mengandalkan Menara Ungu untuk mata pencaharian mereka, aku telah mendirikan Perusahaan Echigoya untuk membantu mereka di seluruh dunia.
Kami telah menimbun lebih dari cukup perbekalan untuk persiapan ini, aku yakin itu akan berhasil.

Aku bisa mendengar gumaman Arisa, "Bukankah rasanya kita melakukan hal yang sama seperti dewa dan dewa iblis?", Melalui Familiar Link, aku mengabaikannya.

(aku harap kamu bisa tinggal 300 meter dari Menara Ungu sampai matahari terbenam hari ini.)

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, itu akan segera berakhir, tetapi kamu harus selalu memiliki jadwal yang fleksibel untuk semuanya.
aku menjalankan Pengaturan Unit untuk menempatkan roh buatan pada posisi mereka.

(Kalau begitu, <<Light Be>>.)

Dengan perintah aku, semua roh buatan menembakkan laser mereka ke tanah.

"Satou, aku telah mengatur pose siagamu menjadi lingkaran."
"Terima kasih, Aze-san."

Setelah berterima kasih kepada Aze-san, aku melanjutkan ke langkah berikutnya.

"Kalau begitu, waktunya untuk menghancurkan semua menara ungu itu."
"Lakukan yang terbaik, Tuan."

Aku balas tersenyum pada gadis-gadis itu dan memasang sihir pertahanan sebelum berteleportasi dengan Unit Arrangement.

–Mitologi Turun .

aku melemparkan sihir anti-dewa di dalam pilar sinar laser dengan output yang sengaja dilemahkan.
Kilatan dan ledakan yang luar biasa terjadi di depan mataku, dan menara ungu menghilang seperti yang terjadi selama pengujian saat itu.

Setelah mengkonfirmasi hasilnya, aku pindah ke menara berikutnya dengan Unit Arrangement.

Ada kemungkinan bagi roh buatan ini untuk memancarkan laser mereka terus menerus untuk jangka waktu tertentu, tetapi tingkat pengisian ulang mana mereka tidak akan dapat mengimbangi output setelah beberapa menit.

Sambil memikirkan itu, aku berkeliling dunia menggunakan sihir anti-dewa, Pengaturan Unit dan sesekali mengisi ulang manaku, menghancurkan menara ungu dalam prosesnya.

Ada saat-saat ketika beberapa ekstremis mencoba menghalangi aku untuk menghancurkan menara, tetapi mereka selalu mengungsi untuk menghindari laser, jadi aku tidak menghadapi masalah khusus.

Tetapi fakta bahwa tidak sedikit orang yang melakukan pose berdoa ke arah pilar lampu laser dan proyeksi Pahlawan Nanashi di langit sedikit menggangguku.
Jangan bilang mereka akan mulai percaya pada Pahlawan Nanashi sekarang?

aku melanjutkan pekerjaan menghancurkan menara ungu sambil memasukkan kekhawatiran itu ke sudut pikiran aku.

"… Yang ke-700 ya, ini mulai melelahkan."

Naga sihir dan iblis yang lebih besar mulai muncul di paruh kedua pencarian kehancuranku, tetapi mereka semua akhirnya menjadi korban sihir anti-dewa bersama dengan menara ungu.

Dari sudut pandang aku, mereka lebih terlihat seperti karakter poin pengalaman bonus daripada penghalang.
Maksud aku, pada saat sebagian besar Menara Ungu telah dihancurkan, aku telah naik level 15 kali ke level 328.

Jika aku tahu ini, aku mungkin akan membiarkan Arisa mencoba menghancurkan menara ini dan melihat apakah dia akan mencapai level 100.
Meskipun baik, bahkan jika 99 adalah batas level, kita dapat dengan aman mengurangi level menggunakan Keterampilan Unik (Familiar Transform) dan (Transfer) demon lord Shizuka sehingga mereka dapat mempelajari lebih banyak keterampilan.

(Semuanya, ada perubahan dengan menara ungu yang hancur?)
(Tidak apa-apa, tidak ada perubahan saat ini. Kami juga tidak melihat perubahan di area sekitar 24 menara yang tersisa.)

aku menyerahkan segalanya kepada iblis dan rasul di 23 menara yang menolak kehancuran.
Tidak seperti menara yang telah aku hancurkan, iblis di tempat itu masih memainkan tindakan penyelamat mereka sehingga tidak ada barisan depan yang berbahaya seperti naga sihir dan sejenisnya di sana.

Jika menara yang tersisa mulai meregenerasi menara lain seperti semacam divisi root, aku akan mengurus semuanya.

(Bagaimana dengan menara di ibukota lama Saga Empire?)
(Pahlawan Yuuki mengalahkan monster yang tersisa di sana.)

Fumu, sepertinya Dewa Setan tidak akan meluncurkan serangan balasan, ini setelah semua orang berkumpul di kapal luar angkasa besar dewa iblis dan semuanya.

Sambil merasa sedikit antiklimaks, aku bergabung dengan gadis-gadis yang menunggu di dermaga kapal luar angkasa yang besar, dan turun ke menara ungu di ibukota lama bersama-sama menggunakan Unit Arrangement.
Aze-san yang tidak layak untuk bertempur sedang bersiap di kapal luar angkasa dengan bayi naga dan Inti Dua sebagai pengawalnya. aku telah menempatkan klon kecil aku pada mereka masing-masing, itu akan baik-baik saja.

Di lokasi, Pahlawan Yuuki baru saja selesai membersihkan monster pelopor di depan menara.
Pelayannya mengelilinginya saat mereka mendiskusikan sesuatu.

Melihat kami berjalan ke arah mereka, Pahlawan Seigi memberi tahu Pahlawan Yuuki dengan jarinya.

"Pahlawan Nanashi."

Pahlawan Yuuki berbalik dan memanggil namaku.

Tidak apa-apa, tapi suaranya terdengar kaku, dan sepertinya ada semacam cahaya tegas yang berdiam di matanya yang menatapku.

"Aku baru saja menerima oracle dari Parion."
"–Peramal?"

Apakah dia menyuruh mereka pergi menyerang Netherworld bersamaku?
aku tidak berencana untuk melakukannya, jadi tolong santai.

"Betul sekali . "

Menggantikan dua Pahlawan yang ragu-ragu, seorang pelayan dari seorang pahlawan yang telah lama berlalu, Lady Brum Julberg maju selangkah.

“Bunuh pengkhianat yang mengancam perdamaian dunia. Itu kamu, avatar Dewa Iblis.”

Lady Brum mengarahkan pedangnya ke arahku.

Sepertinya dewa Parion telah memutuskan untuk memihak Dewa Iblis.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar