Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 35 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 35

17-35 . Serangan dan Pertahanan di Menara Ungu (2)

Satou di sini. Tidakkah menurut kamu situasi di mana sekutu dibuat untuk bertarung satu sama lain karena informasi yang salah adalah kiasan yang relatif umum dalam manga dan drama? Dalam fiksi, biasanya diselesaikan sebelum berkembang ke skenario terburuk, tapi aku merasa sering kali, itu hanya akan menuju kegagalan akhirnya di dunia nyata.

"aku Brum Julberg, petugas pahlawan generasi masa lalu. aku menantang Pahlawan Nanashi untuk berduel."

Lady Brum membuat pernyataan dengan pedangnya menunjuk ke arahku.

Kami bertemu dengan rombongan pahlawan karena mereka baru saja selesai berurusan dengan penyerbuan monster di depan menara ungu terbesar di dunia yang terletak di dekat ibu kota lama Kekaisaran Saga.
Ternyata mereka menerima oracle dari dewa Parion, dengan isi, " "Bunuh si pengkhianat yang mengancam perdamaian dunia. Itu adalah pahlawan Nanashi, avatar Dewa Iblis. "

aku mencoba bertanya kepada Hikaru dan dia tampaknya tidak mendapatkan oracle.

Kita tidak punya waktu sekarang, mungkin aku harus menidurkan mereka dan meninggalkan kesalahpahaman untuk nanti?

Sementara aku merenungkan itu, beberapa sosok orang berdiri di antara aku dan nona Brum seperti mereka melindungi aku.

"–Oy, gadis kecil. Menurutmu apa yang sedang kamu lakukan?"
"Naluri liarku memberitahuku bahwa Nanashi ini yang asli."
"Selain itu, kita telah diselamatkan berkali-kali oleh Nanashi dan kelompok yang berkilauan."

Mereka adalah pelayan pahlawan Hayato, Rusus yang memiliki telinga harimau dan Fifi yang memiliki telinga serigala.

“Tidak ada keadilan dalam pertengkaran antar kawan dalam menghadapi krisis dunia.”
"… Loreiya. Bahkan kamu yang seharusnya melayani dewa Parion."
"aku mungkin tidak memiliki keterampilan Oracle, tetapi aku ingin percaya pada mata aku sendiri untuk membedakan apakah suatu makhluk jahat atau tidak."

Pendeta Loreiya bergabung dengan Rusus dan Fifi untuk membentuk barisan.

"H-hei tunggu!"
"Kesampingkan Rusus dan Fifi, kenapa kamu juga Loreiya-ane!"

Pahlawan Seigi dan Pahlawan Yuuki menjadi panik ketika mereka melihat itu.

"Apa yang kamu maksud dengan kami selain ya?"
"Begitukah caramu membalas kami, setelah semua pengeboran yang kami lakukan untuk kalian berdua sebelum datang ke menara?"

Rusus dan Fifi melotot tajam pada kedua pahlawan itu.

"T-tapi kau tahu! Ini bukan hanya tentang oracle!"

Pahlawan Seigi maju satu langkah.

"(Mata Pikiran Kebenaran (Hanya ada satu kebenaran)) dan (Pencarian Jahat (Di mana orang jahat berada)) yang aku terima dari Parion-sama, beri tahu aku … Pahlawan Nanashi itu jahat, dia jelas dan tidak dapat disangkal jahat."

Pahlawan Seigi memohon dengan wajah setengah menangis.
Ketiga pelayan itu sedikit goyah karena daya tariknya yang berlinang air mata.

–Rupanya, aku jahat.

Pikiranku yang tidak disengaja sepertinya telah bocor melalui Familiar Link, saat Arisa menepuk pundakku.

(–Tentu saja tidak . )

Merasa seperti aku bisa mendengar suara Arisa.

"Pahlawan Seigi, apa dasar dari kutukan (Jahat)mu itu?"
"Eh? Dasar?"

Pahlawan Seigi sepertinya menemukan pertanyaan Arisa di luar lapangan.

“Keterampilan Unikku memberitahuku. Bahwa dia (Jahat).”
"Jadi maksudmu (Evil) dari sudut pandang dewa Parion?"

Arisa yang telah mengantisipasi jawaban pahlawan Seigi mengangguk sekali sebelum menunjukkan bahwa penilaian tidak datang dari ketidakberpihakan tetapi pendapat subjektif Dewa Parion.

"Aku mengerti, jadi begitulah adanya."
"Kau mengerti, Rus?"
"Tentu saja! Ini seperti (jahat karena dewa berkata begitu)!"
"Aku mengerti sekarang!"

Rusus dan Fifi melakukan percakapan itu, tetapi semua orang dengan sopan memilih untuk mengabaikannya.
Tidak tunggu, Pochi, Tama dan Lady Karina dengan sungguh-sungguh mengangguk pada mereka.

(Baiklah, Tuan, saatnya memberi tahu mereka bagaimana dewa Parion mungkin memiliki andil dalam pencurian Kristal Dewa oleh Dewa Iblis.)
(Tidak tidak, itu masih hipotesis pada saat ini.)

Hampir tidak diragukan lagi hitam, tetapi masih abu-abu pada saat ini.
Bukti tidak langsung tidak berfungsi di pengadilan.

"Terima kasih sudah menunggu! Oke, sepertinya kita punya situasi di sini."
"Loreiya, bisakah kamu memberi tahu kami apa yang terjadi."

Dua pelayan pahlawan Hayato, wanita Ringrande dan putri Maryest muncul dengan mengendarai Kuda Kayu Terbang.

“Kami menerima oracle dari dewa Parion yang memberi tahu kami bahwa pahlawan Nanashi adalah antek Dewa Iblis.”
""–Jadi begitu . ""

Keduanya mengangguk pada penjelasan singkat Loreiya.

"Brum-basan, maaf tapi bisakah kamu menyarungkan pedangmu?"
"Ringrande, nona, kamu akan memihaknya juga?"
“Yup. Itulah yang Hayato minta padaku, dan selain itu, melawannya adalah usaha yang sia-sia.”
"–Tak berarti?"

Wajah keriput Lady Brum mengerutkan kening ketika dia mendengar Lady Ringrande.

"Kamu dengar aku, akan ada tiga mayat baru sekarang jika pahlawan Nanashi menghendakinya."
"Bahkan jika itu benar, aku pasti akan membayarnya dengan setimpal."
“Tidak, tidak akan pernah berhasil. Bahkan jika ada 100 Brum-basan, itu tidak mungkin. Tentu saja itu berlaku untuk 1000 orang dari kita juga.”
"Tidak masalah apakah itu tidak mungkin atau tidak ada gunanya, ada hal-hal yang harus kamu lakukan tidak peduli apa pun di dunia ini."

Sepertinya nona Brum tidak punya niat untuk mundur di sini.
Ototnya di sisi otak benar-benar mengingatkanku pada putranya, Zeff Julberg, pemimpin Shiga Eight Swords.

"Aku mengerti. Ayo lakukan ini."

–Kami tidak punya waktu.

"Tunggu, Nanashi!"
(Jangan khawatir, aku tidak akan membunuhnya.)

aku membalas Lady Ringrande yang panik melalui Space Magic (Telepon).

"Jadi aku akan melawan Brum-san, dan dua pahlawan kalau begitu?"
"Ya itu benar . "

aku mengambil pedang suci buatan sendiri dari Storage dan mengambil sikap.

"T-tunggu! Aku tidak bisa bertarung dalam jarak ini, aku bilang!"
"Dengar dengar! Dan aku baru saja menggunakan (Pedang Penghukuman (Keadilan selalu menang)) aku pada beberapa yang besar sebelumnya, harus menunggu cooldown!"

Lady Brum melirik dua pahlawan yang panik dan mendecakkan lidahnya.

"Baiklah, aku akan melakukannya sendiri! –Magic Slash."

Lady Brum melepaskan pukulan membunuh yang menggunakan pisau dari Ground Shrink, tetapi setelah semua pertempuran tiruan berkecepatan tinggi yang tak terhitung jumlahnya melawan gadis-gadis beastkin yang aku miliki, aku mungkin bisa menghindari serangannya dengan mata tertutup sekarang.

aku mengambil pedang dengan tangan Mana Clad aku dan menghancurkannya di tangan aku.

"–Apa . "

Lady Brum segera membuang pedangnya dan mencoba mengambil pedang sihir cadangan dari Item Box-nya sambil melangkah mundur menggunakan Flickering Motion, tapi aku tidak wajib membiarkannya meluncur.
Aku mendekatinya menggunakan Ground Shrink dan dengan ringan menusuk dagunya untuk menjatuhkannya.

aku juga membuatnya tertidur menggunakan sihir Tidur dan menghentikannya bergerak dengan sihir Paralyzing.

aku memegang Brum wanita yang tidak sadar dengan psikokinetik (Tangan sihir) dan mengirimkannya ke dua pahlawan.

"Pahlawan Nanashi, apakah kamu akan menghancurkan menara ini juga?"

aku memberikan penegasan aku kepada putri Maryest.

"Oh benar, kalian berdua membantu mendapatkan persetujuan kaisar, bukan? Terima kasih."

aku menggunakan ventriloquism untuk membuat suara aku hanya didengar oleh Putri Maryest dan teman-temannya sehingga gadis-gadis di kamp aku tidak akan mendengar pola bicara Nanashi aku.

> Judul (Penyihir Suara) Diperoleh .

Wah, sudah lama sekali sejak judul terakhir aku.

Kedua gadis itu tertawa karena suatu alasan.

–Oh benar, keduanya sudah mengetahui identitas asli Pahlawan Nanashi (aku) dan para gadis.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"UWAAAAAAAAAA!"
"OUUUUUUUUUUUCH!"

Sementara aku merasa canggung, kedua pahlawan itu berteriak sambil menyentak dengan aneh.
Lampu biru keluar dari tubuh kedua pahlawan, api merah menari-nari di sekitar lengan pahlawan Yuuki.

Pahlawan Yuuki melepaskan hujan bola api seperti rudal hulu ledak, tetapi semuanya mendarat jauh dari kami, menyebarkan ledakan di sekitar.
Pahlawan Seigi datang menebasku dengan pedangnya yang dibalut cahaya biru—kemungkinan besar Keahlian Uniknya (Pedang Penghukuman), namun, selain membungkuk ke belakang, dia jelas berusaha menjauhkan pedang itu agar tidak mengenaiku.

"T-tidak bagus. Hindari!"

Pedang suci Pahlawan Seigi tiba-tiba mengubah lintasannya, menuju ke arahku, tetapi karena itu bahkan lebih lambat dari serangan nona Brum, menghindarinya adalah masalah sederhana.

"Apakah kamu sedang dikendalikan !?"
"Yang paling disukai!"
"Tubuhku bergerak sendiri!"

Setelah aku mendengarkan jawaban keduanya, aku menjatuhkan mereka, memasukkannya ke dalam kombo sihir Sleep and Paralyze dan meletakkannya di sebelah lady Brum.

(Hikaru, bagaimana kabarmu?)
(Un, tidak merasa seperti sedang dikendalikan atau apa. aku pikir itu berkat fungsi yang dibangun ke dalam baju besi ini.)

aku khawatir untuk sesaat di sana karena Hikaru adalah (Pahlawan Parion) seperti keduanya, untungnya tidak berdasar.

Untuk jaga-jaga, aku menempatkan kedua pahlawan di armor emas yang baru dikembangkan yang dipasang dengan sirkuit anti mind control.
aku bisa saja meninggalkan mereka di sini, tetapi akan buruk jika mereka dimakan oleh monster pelopor yang keluar dari menara, jadi aku dengan paksa mengirim mereka ke gerbang ibukota lama menggunakan teleportasi sihir luar angkasa.

"Aku ingin tahu apa yang ingin dicapai Parion-sama …"

Pendeta Loreiya bergumam dengan melankolis.

“Kalau begitu, mari kita tanyakan padanya secara pribadi. Selain itu, tidak ada jaminan ini semua ulah Parion-sama.”

Lady Ringrande menggenggam bahu pendeta Loreiya sebelum berjalan ke arahku.

"Apakah kamu akan langsung menghancurkan menara sekarang?"
"Tidak, aku harus menutup gerbang ke Netherworld di puncak menara sebelum itu."

Atau lebih tepatnya, aku akan menyegel jalan yang menghubungkan ke Netherworld–dan jika mungkin, seluruh Netherworld.
aku yakin bahkan Demon God tidak dapat dengan mudah mengirim pasukannya begitu dia kehilangan akses ke rute berbiaya rendah.

"Kami akan pergi denganmu juga."
"Itu tidak perlu."

"Tolong jangan katakan itu. Biarkan kami membantumu menipiskan massa ke lantai atas sebagai permintaan maaf karena menyebabkan masalah untukmu."

Yah, kurasa aku tidak keberatan.
Sebagian besar gadis-gadis ini bekerja dengan baik sebagai penyerang depan dan belakang, jadi mereka tepat untuk melengkapi anggota perak.

Setelah kami memutuskan formasi, kami menginjakkan kaki di menara.

aku memasang segel di pintu masuk seperti halnya semua menara lainnya.

"Apakah itu anjing laut? Bukankah kita akan mendapat masalah besar jika kita tidak dapat melarikan diri dalam acar?"
"Tidak apa-apa. Segel telah dibuat untuk memungkinkan orang melarikan diri ke luar dari dalam."

Meskipun seharusnya tidak ada sekarang, segel ini dapat menangani petualang ibukota lama mana pun yang masih ada di dalam.

"Ini dia, Sayap Kanan."
"Aku mengerti, Sayap Kiri."

Shiro (Sayap Kanan) dan Gagak (Sayap Kiri) terbang sambil meninggalkan jejak cahaya berkilauan dari baju besi perak mereka saat mereka bergegas menuju segerombolan monster pelopor.

Mereka telah ditingkatkan dengan Keahlian Unik Zena-san dan fusi sihir angin (Pasukan Suci) dan sihir kekuatan tingkat lanjut yang aku dan Hikaru buat, (Main Pahlawan).

""–Wings Dance <<Twin Feather Dance>>""

Bintik-bintik kecil yang tak terhitung banyaknya di sekitar mereka meninggalkan monster apa pun di belakang mereka yang penuh luka.
Ini adalah teknik baru yang dikembangkan berkat umpan balik yang aku dapatkan dari pengembangan stiletto Zena-san.

"Sial, anak-anak wingkin itu luar biasa."
"Kami tidak akan kalah dari mereka."
"Ayo pergi, Fi!"
"Au!"

Rusus dan Fifi merawat monster yang berhasil melarikan diri dari Shiro dan Crow tanpa ada gerakan yang sia-sia.

"Unit Perisai Golem, pertahankan jalan yang telah dibuka keempatnya!"

Putri Sistina mengikuti keempatnya bersama dengan pasukan Golemnya.

(Hei, hei, Tuan. Bukankah lebih cepat jika Tuan menggunakan Keahlian Unikmu untuk membawa kita langsung ke lantai atas?)
(Struktur menara ini entah bagaimana telah berubah, informasi lantai yang aku dapatkan dari penyelidikan terakhir aku telah diatur ulang, kamu tahu.)

Tepatnya, Peta telah diganti dengan yang baru.
Akan lebih cepat jika aku melanjutkan menggunakan Flash Drive dan kemudian memanggil semua orang begitu aku sampai di lantai atas, tetapi aku akan merasa tidak enak jika aku mengambil semua panggung untuk diri aku sendiri.
Oleh karena itu, kami menaklukkan menara dengan cara lama sambil juga menggunakan kesempatan ini untuk menaikkan level anggota perak.

Kita harus mencapai lantai paling atas pada akhir hari dengan kecepatan ini.

"Fiu~?"
"Tidak bisa bergerak lagi."
"Kerja bagus nanodesu. Kalian berdua adalah nodesuyo yang hebat."

Pochi membawa jus buah dan donat gorengnya sebagai hadiah untuk Shiro dan Crow yang lemas tepat setelah mereka menerobos lantai bawah.
Penjaga muka kami saat ini terdiri dari Rusus dan Fifi yang dijaga oleh pasukan golem, dan juga Lady Karina.

"KUNGFU RANBUUUUUUUUUUUUUUUU"

Dibantu oleh Raka, Lady Karina mengalahkan monster yang berkeliaran di lantai tengah ini.

"Yah, itu beberapa gerakan jahat di atas payudara besar itu."
"–Lebih tepatnya, aku terkejut hal-hal itu tidak menjadi sakit dengan seberapa intens dia bergerak."

Selain Rusus, titik keterkejutan Fifi sedikit melenceng dari target.
Armor perak Lady Karina adalah karya ambisius aku, pernikahan yang sukses antara kekuatan pertahanan armor dan fleksibilitas pemegang payudara. kamu bahkan bisa mengatakan itu adalah peralatan terbaik untuknya.

"Kamu melewatkan beberapa dari mereka. Quick Burst."

Lady Ringrande menggunakan mantra cepat-untuk-eksekusi untuk menghentikan pawai monster pelopor besar sebelum memotong tulang keringnya dengan pedang sihir tepi-tepi sihirnya.

"Maria!"
"■■■■■ <<Petir Menembus>>!"

Putri Maryest melepaskan sihir petir tingkat lanjut dengan waktu casting yang luar biasa singkat.
Petirnya yang menembus menembus penghalang monster pelopor besar dan menembus bola matanya.

–PSYCLOOOOOOOOOOZP .

Monster itu jatuh ke tanah.
Awan debu naik dari celah di antara batu paving bersama dengan getaran.

"Baik orang Mary dan orang Rin, kalian berdua adalah nodesu yang luar biasa!"

Atas pujian jujur ​​Pochi, nona Ringrande menyisir rambutnya ke belakang, tampak tidak puas sama sekali.
Di belakangnya, tinju monster pelopor besar itu berayun ke punggungnya.

"<<RECITE>> Sacred Attendants! <<Sacred Javelin>>"

(Petugas Suci) yang dikerahkan oleh Sera beresonansi dengan sihir tingkat menengahnya, menghancurkan tinju raksasa yang datang untuk nona Ringrande.

"Kamu adalah musuh terburukmu sendiri. Ane-sama."
"Mengesankan, Sera. Bomber ranjau."

Mantra aktivasi tertunda yang dibacakan oleh wanita Ringrande menghabisi monster pelopor besar itu.
Sera sebenarnya memperkenalkan dirinya sebagai Ksatria Perak Suci, tetapi itu mungkin tidak ada artinya mengingat mereka telah menyadari identitas kami.

"Kurasa itu menggangguku?"
"Tidak sama sekali, aku senang bisa menjadi saksi cinta adik perempuanku."
"Ini tidak seperti cinta. Aku hanya membantu karena itu akan merepotkan kami jika kamu terluka."
"Oh? Oke kalau begitu, mari kita berhenti di situ."

Lady Ringrande menyeringai dari telinga ke telinga di bawah helmnya ketika dia melihat Sera memalingkan wajahnya untuk menyembunyikan rasa malunya.

"Nah, sekarang setelah aku dipenuhi cinta, adakah sesuatu yang cukup disayangkan untuk berdiri di hadapanku?"

Sambil dengan riang melompat ke depan, Lady Ringrande melanjutkan untuk membantai monster pelopor yang telah lolos dari garis depan dengan kombinasi sihir ledakan dan teknik pedang.

"Uwaa, aku merasa kasihan pada monster-monster ini."
"Astaga, gadis itu hanya…"
"Oh, dia akan kehabisan tenaga dan jatuh kembali tak lama lagi."

Mengikuti Arisa, putri Maryest dan Loreiya menggumamkan kata-kata yang terdengar seperti mereka tercengang dan sudah terbiasa dengan ini.

"Zena-tan, Mary-tan, segerombolan monster datang dari kedua sisi."

Arisa memperingatkan penjaga belakang.

"Terima kasih atas bantuannya, Red. –Tempest."

"… Neraka Guntur (Keraunos)."

Zena-san dengan sihir aktivasinya yang tertunda dan Putri Maryest yang telah selesai melafalkan mantra sihirnya yang menghancurkan kawanan monster dalam sekali jalan.

"… Burst Brave."

Dengan sihir Loreiya, petugas dan mereka yang menyandang gelar Pahlawan mendapatkan kekuatan.
Tampaknya itu adalah sihir suci yang hanya diturunkan di Fraksi Pahlawan Kuil Parion Ibukota Lama.

Sihir itu sama sekali tidak berpengaruh padaku, tetapi itu memperkuat putri Maryest dan nona Ringrande selain dengan cepat memulihkan mana mereka yang sudah habis. Sihir yang cukup nyaman.
Itu menghabiskan banyak mana miss Loreiya, jadi dia tidak bisa menggunakannya terlalu sering.

(Menemukan jalan di atas~?)
(Bagus, Tama.)
(Nihh~?)

Setelah mendapat laporan dari Tama yang bertanggung jawab atas survei rute, aku memanggil kembali anggota emas yang dipimpin oleh Liza yang bertugas menghancurkan monster lantai.
Tama yang kembali dan Pochi yang menjaga rumah bertukar tos.

Kami meninggalkan lantai tengah, mencapai lantai atas.

"Sepertinya Naga Jahat akan mulai bertelur mulai saat ini."

Di ujung garis pandang Arisa, pertarungan sengit sedang berlangsung antara <<Evil Vanguard Dragon>> dan tim gabungan dari anggota perak dan petugas.

"Teruskan~"
"Di sana! Di sana nanodesu!"
"Aa, awas!"

Gadis-gadis berada di tepi kursi mereka saat mereka mengawasi pertarungan melawan Naga Jahat.

"Tuan, meminta izin untuk membantu."
"Tidak bisa."

Selain sihir dukungan, kami hanya akan membantu mereka saat keadaannya buruk atau jika mereka meminta bantuan.
Lady Karina baru saja terpesona, tetapi aku yakin dia akan kembali ke garis depan tanpa cedera.

"Satu dorongan lagi!"
"Di sana desu!"
"Keepie."

Di akhir pertarungan hampir satu jam, Evil Vanguard Dragon akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya.

"Itu yang dekat, bukan."

Anggota penjaga depan dan penjaga tengah memiliki peralatan mereka yang compang-camping, hampir setengah dari golem perisai hilang.
Anggota penjaga belakang tidak terluka tetapi mereka benar-benar kehabisan mana.

"Demidragon Vanguards ini benar-benar berada di level yang sama sekali berbeda."

Lady Ringrande melepas helmnya dan menyeka keringatnya.

“Rasanya aku bahkan bisa mengalahkan naga sejati sekarang.”
"Ahaha, kenapa kita tidak mencobanya nanti."

Rusus dan Fifi mengepalkan tangan mereka sambil tersenyum bahkan saat berbaring tak berdaya di lantai.
Itu adalah pertarungan yang cukup meningkatkan.

"Yang berikutnya akan datang~?"
"Yang berikutnya?"
"Apakah itu manticore kali ini?"

Atas peringatan Tama, Rusus dan Fifi bertanya balik dengan lesu.

"Nuh eh nodesuyo. Itu adalah segerombolan naga jahat nanodesu."
"Kawanan?"
"naga jahat?"
“Ya nanodesu. Kamu bisa tahu dari getaran di tanah nodesuyo.”

Seperti yang diceritakan oleh Pochi, Rusus dan Fifi meletakkan telinga mereka di tanah.

"Geh, beneran."
"Ini tidak akan berhasil. Ayo lari."

Sebelum dua wajah pucat, Pochi dan Tama menggoyangkan jari mereka di depan wajah mereka sambil berkata, 'Chicchicchi. '

Sepertinya mereka mengetahui itu dari Arisa ketika dia melakukannya terakhir kali.
Tolong berhenti mengadaptasi gerakan aneh ini darinya.

"Kamu bisa membiarkan Pochi (Kuning) dan teman-teman mengurus sisanya nodesuyo."
"Giliran Tama (Pink)~?"

Sekarang, saatnya anggota Golden bersinar.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar