Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 43 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 43

17-43 . Invasi Netherworld (3)

Satou di sini. aku biasanya bekerja dalam tim di perusahaan, tetapi anggota tim kami biasanya memiliki tingkat keterampilan yang berbeda-beda. Dan dengan demikian, kamu akan menemukan beberapa yang membenci kerja tim dan lebih suka bekerja sendiri, tetapi jika kamu tekun dan membesarkan mereka dengan benar, mereka akan tumbuh menjadi pilar yang mendukung tim.

(Selamat tinggal . )
(Kami akan menunggu kabar baik di Realm of Gods.)
(Dan jangan lupakan Parion!)

Dewa Heraruon, Garleon, dan Zaikuon berubah menjadi cahaya dan menghilang dengan kilatan yang menyilaukan.

Tiga gunung garam raksasa tetap di tempatnya.
Itu mungkin bahan yang membentuk tubuh mereka, tapi membersihkannya akan merepotkan jadi aku mengamankan mereka di Storage. Itu menjadi semacam relik suci, aku akan memberikannya kepada kuil mana pun yang menginginkannya.

–Sekarang .

Untuk memperbaiki robekan antara Netherworld dan Dunia Manusia, aku perlu membersihkan Dewa Iblis dari ketidakmurnian, sumber dari semua ini.

Untuk itu, aku berencana untuk pergi mengunjungi Netherworld.
Jika itu tampaknya tidak layak, aku mungkin harus melindungi orang-orang dan hewan di dunia manusia di sub-ruang sebelum memindahkan mereka ke dunia atau planet lain. Aku benci membuat mereka membuang kampung halaman mereka, jadi aku menyimpan rencana itu sebagai upaya terakhir.

Tepat ketika aku akan memulai, Core Two menghubungi aku.

(Tuan Satou! Laporan dari Core. Bolanya sudah selesai, katanya.)
(Sudah ya, cukup cepat. Haruskah aku pergi ke penjara bawah tanah?)

aku telah meminta Dungeon Core Phantasmal Labyrinth untuk membuat (Status Diri) (Skill Orb) untuk semua gadis, dan tampaknya dia sudah selesai membuatnya meskipun aku membuat permintaan belum lama ini.

(Mereka telah dikirim ke sini, aku membawanya bersama aku sekarang.)

aku membawa Core Two bersama dengan bola ke tempat aku dengan Unit Arrangement.

"Tuan Satou, di sini!"
"Terima kasih, Inti Dua."

aku membagikan bola itu kepada para gadis.
Karena ada satu tambahan, aku memberikannya kepada Core Two yang terlihat penasaran.

"Tidak ada untukku?"

Gadis kecil ungu yang sebagian aku lupa bertanya, raut wajahnya seperti sedang ditinggalkan.
Dia menjadi gelisah ketika dia melihat Pochi dan Tama akan menggunakan bola itu semua tersenyum.

–Tidak bisa membantu.

"Kamu bisa menggunakan ini."
"Wai"

aku memberinya (Skill Orb) dari sisa stok mati yang tersisa di Storage aku.
Itu hanya untuk skill Gathering sih, seharusnya tidak menimbulkan masalah.

"Bagaimana kamu menggunakan ini?"
"Kamu mengangkatnya tinggi-tinggi dan kemudian berteriak (aku akan berhenti menjadi manusia!) dengan keras saat kamu menuangkan mana ke dalamnya."
<TLN: Atau sebagai alternatif, "aku menolak kemanusiaan aku!">

Arisa menggoda gadis kecil ungu dengan garis terkenal dari karya fiksi super masterpiece.

"Tapi aku familiar Demon God, bukan manusia?"
"Begitulah hukumnya."

"Itu hampir nodesu. Pochi hampir melanggar hukum nodesuyo."
"Uuu~"

Begitu Pochi dan Tama yang mendengar percakapan Arisa dan gadis kecil ungu itu mengikuti lelucon referensi manga Arisa, gadis-gadis lain juga mengikuti dan menggunakan bola sambil dengan malu-malu mengucapkan kalimat itu dengan keras.
Saat putri antusias yang tak terduga dan Zena-san yang pemalu dan wanita Karina menggunakan bola mereka, Hikaru, yang mendapat referensi, memperbaiki keadaan untuk Liza dan Lulu yang masih ragu-ragu, "Sikap penggunaan itu …"

"Arisa, keberatan memberi kuliah tentang penggunaan dan trik skill?"
"Oke, serahkan padaku."

Sekarang para gadis seharusnya bisa mengeluarkan sihir tanpa mantra seperti aku dan Arisa.
Karena gadis dan wanita beastkin Karina tidak memiliki keterampilan sihir, aku memberi mereka satu set Orb Nyanyian, Orb Air, dan Orb Cahaya untuk mantra penyembuhan sederhana. Meskipun aku tidak yakin mereka dapat menghafal mantra, aku menuliskan beberapa mantra penyembuhan yang dapat digunakan dan mudah dipelajari dan tetap meneruskannya.

"Baiklah kalau begitu, aku pergi."

Sekarang gadis-gadis itu telah bertenaga, aku akan berangkat ke Netherworld untuk memulai penyelidikan.

"Tahan, Tuan."

Arisa yang khawatir melengkung di depanku.

"Maaf, Arisa. Kamu harus melepaskanku. Netherworld dan Dunia Manusia akan menyatu pada tingkat ini."
"Tidak, bukan itu. Aku tidak akan menghentikanmu lagi."

Oh bagus . Aku tidak ingin membuatnya menangis.

"Tapi sebelum itu, mari kita kenyang!"

–Datang lagi?

"Maksudku, tidak ada yang tahu kapan kita bisa makan berikutnya."
" . . . Kamu benar . "

Bahkan berbicara dengan pesimis, situasi di perbatasan antara Dunia Manusia dan Netherworld tidak cukup kritis untuk menghancurkannya dalam satu atau dua hari. Ada banyak waktu untuk makan.

Dan ini mungkin menjadi perjamuan terakhir kami.

Aku punya cukup kebijaksanaan untuk tidak mengatakan itu dengan keras.
Selain itu, pesawat ruang angkasa besar ini dilengkapi dengan peralatan memasak sihir otomatis terbaru, yang dapat membuat sebagian besar hidangan dalam waktu singkat.

"Piring kombinasi tusuk sate daging~?"
"Begitu banyak Hamburg Steak-sensei berkumpul di sini nodesu!"

Tama dan Pochi berada di titik daging seperti biasa.
Gravitasi buatan aktif di ruang makan kapal, jadi kita bisa makan seperti biasa di sini.

"Tusuk sate jamur dan kari sayur."
"Tuan, Sera dan aku bekerja sama dalam kari, jadi aku memberi tahu."
"Oh tapi aku tidak mahir memasak jadi aku hanya memotong sedikit."

Mia, Nana, dan Sera membawakan kari sayur.
Meskipun memotong dan memasak dapat dilakukan secara otomatis, gadis-gadis ini tampaknya memilih untuk melakukannya secara manual.

"Kami punya hidangan udang dan kepiting di sini."
"Dan tentu saja tuna dari semua jenis juga, Tuan."

Liza dan Lulu berbaris di piring besar.

"Aku, Hikaru-sama dan Karina-sama membuat soba ini bersama-sama dari adonan sebagai jimat keberuntungan."
"Ehehehe~, kami membuatnya panjang dan tipis."
"Aku melemparkannya sekeras yang aku bisa desuwa!"

Putri Sistina, Hikaru dan nona Karina meletakkan tiga jenis soba dengan warna berbeda masing-masing di atas meja.
aku bertanya-tanya apakah mesin kapal tidak memenuhi standar mereka, tetapi tampaknya mereka ingin membuatnya dengan tangan karena itu akan menjadi jimat keberuntungan.

"Satou-san, aku mencoba membuat hidangan daging kambing yang biasanya disajikan dalam upacara penempatan tentara Seryuu."

Zena-san menyajikan hidangan yang tidak biasa.
Sepertinya dia belajar membuat masakan daging kambing dari rumah keluarganya atau penginapan gerbang selama kunjungannya ke Kota Seryuu saat itu.
Karena ini tidak ada di menu masakan otomatis, dia pasti memasaknya bersama Lulu di dapur dengan cara manual.

Dalam waktu yang diberikan, aku makan makanan yang disiapkan semua orang dengan senang hati.
aku tidak menyadari betapa laparnya aku, aku akhirnya makan banyak.

"Nah, aku pergi."

Setelah menikmati teh setelah makan, aku berdiri seolah-olah untuk menghilangkan penyesalan.

"Apa yang kamu bicarakan, Tuan. Kami semua pasti akan pergi bersamamu!"

Gadis-gadis itu menyuarakan persetujuan mereka terhadap pernyataan Arisa.
Bahkan gadis kecil ungu dan Core Two.

aku mencoba menghentikan mereka dari melakukan sesuatu yang begitu sembrono, tetapi mereka berhasil meyakinkan aku dengan menunjukkan Penghalang Miasma dewa Karion yang dipasang di pesawat ruang angkasa.

Yah, kurasa kita membutuhkan seseorang untuk mengawasi sekitar Nethergate.

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka. com >

"Semua anggota, di tempat duduk kamu, jangan lupa sabuk pengaman kamu, jadi aku umumkan."

Nana yang sedang duduk di kokpit berbentuk cangkang mengirimkan siaran kepada semua orang.
Sabuk pengaman kapal ini tidak seperti yang kamu lihat di mobil, lebih seperti barang-barang di pesawat tempur dengan kunci enam titik.

"Semua tangan di kursi dikonfirmasi, melepaskan kontrol gravitasi."

Tepat saat Nana mengatakan itu, sensasi mengambang menyelimuti semua orang.
Ini akan menjadi adegan di mana kamu melihat rambut semua orang melayang-layang jika itu anime atau manga, tetapi karena kita semua memiliki helm wajah penuh, kamu hanya dapat melihat rambut kamu sendiri mengambang di dalam helm.

"Menyebarkan Penghalang Anti Miasma jadi aku umumkan."
"Miasma Barrier dikerahkan."

Pesawat ruang angkasa diperkuat oleh Miasma Barrier, tapi aku masih agak khawatir.

Kita bisa menyebarkan lebih banyak penghalang, atau– .

"Zena-san, bisakah kamu menembus (Saint Prey) ke dalam Miasma Barrier?"
"Y-ya! Aku akan melakukan yang terbaik!"

Cahaya oranye berdenyut di atas tubuh Zena-san, Skill Unik (Saint Prey) dari dewa Heraruon pergi dan memperkuat (Miasma Barrier) kapal.

Dikira sebanyak.
Metode ini lebih efektif daripada menyebarkan banyak penghalang.

"Menyebarkan Perisai Anti Deteksi jadi aku umumkan."
"Sistem Anti Deteksi dan Hermit Hide diaktifkan."

Cahaya zamrud berdenyut di atas tubuh Sera, Keterampilan Unik yang dipinjamkan oleh dewa Tenion, (Hermit Hide) menyembunyikan pesawat ruang angkasa besar dari mata manusia dan dewa.

"Tuan, semua persiapan selesai jadi aku laporkan."

Nana memberi tahu aku status terbaru dengan frasa yang terdengar akrab.

"Kalau begitu, ayo kita pergi."

Untuk mencegah membuka jahitan yang diperbaiki di Batas Dunia, aku menggunakan Pengaturan Unit untuk memindahkan pesawat ruang angkasa langsung ke Koridor Nether.

"Peringatan~?"
"Tingkat berbahaya dari kepadatan racun nanodesu!"
"Tuan, alarmnya sudah mati."

Wah, ini bahkan lebih padat dari yang diperkirakan.

aku memilih (Miasma Barrier) di daftar sihir aku dan memanggilnya.
aku meremas jangkauan untuk menutupi jembatan dan menumpuk beberapa lapisan hanya untuk memastikan dua kali lipat.

Keahlian Unik Zena-san juga masih aktif, jembatannya seharusnya baik-baik saja sekarang.

Selanjutnya, memperkuat penghalang yang menutupi seluruh pesawat ruang angkasa.

"Satou-san, haruskah kita menumpuk lebih banyak Miasma Barrier?"
“Ya, kita harus. Jangan lupa untuk menyesuaikan output dari Tungku Batu Suci.”

aku memberikan izin kepada Zena-san untuk menumpuk lebih banyak penghalang di seluruh pesawat ruang angkasa.

"Mengerti desuwa. Raka-san, jika kamu mau."
(Umu, di atasnya.)
"Aku juga akan membantu!"

Lady Karina menginstruksikan <<Item Cerdas>> Raka untuk menyesuaikan output Tungku Batu Suci. Core Two membantu mereka dalam fine tuning.

Setelah mengkonfirmasi peningkatan output, Zena-san menambahkan lebih banyak lapisan Miasma Barrier di atas pesawat ruang angkasa.

"Sepertinya kita punya masalah di dalam kapal."
"aku telah mengirim golem pemeliharaan. Izinkan aku untuk mengurusnya."

Menerima laporan Hikaru, putri Sistina segera memberi perintah kepada golem bawahannya untuk membantu mengendalikan kerusakan.

Bagian dalam kapal seharusnya baik-baik saja sekarang.

aku memeriksa Peta– .

"Menyebarkan Sistem Deteksi jadi aku umumkan."
"Nn, Penjaga Tempat Suci."

Cahaya biru nila meluap dari Mia dan meresap ke radar pesawat ruang angkasa.
(Sanctuary Guard) Skill Unik yang dipinjamkan oleh dewa Urion memperkuat radar kapal.

Radar berbentuk bola kapal tiba-tiba melihat peningkatan ledakan siluet yang ditampilkan di sana.
Itu tampaknya adalah iblis Terampil sembunyi-sembunyi yang sedang menyergap.

Radar menunjukkan respons yang sama dengan Peta aku, tidak ada yang perlu aku tambahkan.

"Itu penuh dengan permusuhan."
“Keunggulan dalam jumlah belaka. Tidak ada yang lain selain iblis kelas menengah dan rendah.”
"Iya!"
"Yupyup yippie nanodesuyo."

Cahaya biru menyala keluar dari tubuh Liza, membangkitkan semangat juang gadis-gadis lain.
Sepertinya dia secara tidak sadar memanggil Skill Unik dewa Garleon (Hero Heart).

"Haruskah kita mendapatkannya?"

Aku menggelengkan kepalaku pada pertanyaan Hikaru.

“Sepertinya mereka tidak tahu kita di sini berkat kekuatan Sera-san, mari gunakan kesempatan ini untuk menerobos Koridor Penjara Bawah Tanah.”

Fakta bahwa tidak ada iblis yang lebih besar di antara mereka pasti berarti bahwa iblis-iblis ini ada di sini untuk mengintai area dan mendeteksi kita alih-alih menyerang.

"Ya Tuan, memulai mode menyelinap licik jadi aku laporkan."

Tidak tidak, kapal ini tidak memiliki mode seperti itu, lho.

Kami menahan napas saat kapal melewati Koridor Nether sebelum akhirnya tiba di Netherworld.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 12/15

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar