Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 45 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 45

17-45 . Kastil Dewa Setan

Sedikit lebih lama dari biasanya untuk menebus istirahat minggu lalu .

Satou di sini. Seorang teman aku yang gila permainan mengatakan kepada aku bahwa bos terakhir tidak hanya menjadi kuat adalah apa yang membuat RPG Komputer berbeda.
Ketika dia hampir membuatku percaya padanya, aku ingat bagaimana karakter bos yang tidak terkalahkan tanpa strategi yang benar selalu populer sejak zaman Yamata-no-Orochi, dan itu membuatku tersadar dari triknya. aku akui ini adalah gimmick yang cukup tepat untuk RPG.

"Kurasa mereka tidak mengirim lagi?"

Setelah mengalahkan tiga iblis raksasa dan kabut mereka menghilang, kastil dewa iblis berhenti mengirim lebih banyak bala bantuan.

"Ya, sekarang adalah kesempatan kita."

Aku tidak bisa menggunakan Meteor Shower atau sihir anti-dewa untuk menghapus seluruh kastil secara keseluruhan karena seharusnya ada gadis kecil ungu lainnya di dalamnya.

Tindakan terbaik untuk dilakukan di sini adalah aku menyusup sendiri.

"Kamu tidak berpikir untuk pergi sendirian, kan, Tuan?"
"Tidak, kamu tidak akan melakukannya, Ichirou-nii."

Arisa dan Hikaru membaca pikiranku dan memberi peringatan.

“Kami sepenuhnya menyadari betapa kuatnya tuan itu, tetapi kamu mungkin masih tertinggal di belakang Dewa Iblis jika kamu kelelahan karena serangkaian pertempuran.”

Aku bertanya-tanya tentang itu?

aku merasa seperti aku sekarang bahkan bisa mengalahkan raja iblis dengan satu pukulan seperti pahlawan botak tertentu.

"Selain itu, siapa yang tahu jika level Master mungkin menjadi bagian dari skema Demon God."
"–skema?"

Tidak tidak, aku tidak berpikir begitu.

"Astaga! Apa kau sudah lupa?"
"Ingat bagaimana dia mencoba menyerapmu, Ichirou-nii?"
"Sekarang setelah kamu menyebutkannya–"

Oh ya, itu memang terjadi.
Tidak ada berita lagi setelah itu, dan gadis kecil ungu di sini berkata bahwa Dewa Iblis telah mencapai bentuk sempurna menggunakan boneka yang disiapkan dewa-dewa itu, jadi semua hal itu benar-benar hilang dari pikiranku.

"Bentuk sempurna Tuanku telah tercapai, kau tahu?"
"Tapi itu tidak berarti dia tidak akan mencoba menyerap lebih banyak, kan?"

Arisa menanggapi gadis kecil ungu itu.
Gadis kecil yang telah diam sampai sekarang mau tidak mau bergabung dalam percakapan karena itu melibatkan Dewa Iblis.

"Kami ingin kamu menjadi yang terbaik jika kamu benar-benar harus memurnikan [Kotoran] Dewa Iblis, Ichirou-nii."

aku merasakan nuansa, "Tolong jangan pergi jika kamu bisa" dari kata-kata Hikaru.

"–aku mendapatkannya . "

Aku menyerah pada Hikaru dan Arisa yang mendesak.

Berkat peningkatan level aku, aku memiliki kepercayaan penuh pada kesempatan aku melawan Dewa Setan, tetapi aku tidak akan menyangkal kemungkinan kecil aku kalah karena kelelahan.

Selain itu, gadis-gadis sekarang seharusnya dapat dengan mudah mengalahkan iblis yang lebih besar, dan bahkan melakukan pertarungan yang bagus melawan iblis dan raja iblis yang lebih besar dengan Keterampilan Unik.

"Aku akan mengandalkan kalian gadis-gadis."
"Itulah yang ingin aku dengar!"

Arisa menjentikkan jarinya dan mendesak semua orang untuk duduk.

"Target kita adalah bagian dalam kastil Dewa Iblis! Kita tidak punya waktu untuk terlibat dalam pertempuran kecil! Maju ke tempat Dewa Iblis berada!"

Strategi berani yang sangat mirip Arisa.
Sudah jelas di mana karena gedung tertinggi memiliki racun yang sangat tebal pada tingkat yang sama dengan Lumpur Hitam yang menyembur keluar darinya.

"Ya Arisa. Mesin utama pesawat luar angkasa dengan kecepatan penuh jadi aku laporkan."
"Zena-tan, bawa juga mesin utama kapal sisi kecil dengan kecepatan penuh!"
"Afirmatif! Mesin utama, kecepatan penuh!"
"Garuda, dorong ke depan."

Pesawat ruang angkasa itu terbang menuju pusat kastil Dewa Setan dengan kecepatan yang bahkan unit kontrol inersia tidak dapat sepenuhnya dibatalkan.

"Masuk!"
"Pemboman."
"Menyebarkan [Domain Paladin] jadi aku nyatakan."

Dengan peringatan dari Tama dan Penjaga Suaka Mia, Nana mengerahkan banyak penghalang.

Sinar laser dan rudal menghantam penghalang yang dibuat oleh [Domain Paladin], menyebarkannya menjadi percikan dan ledakan.
Kejutan yang melebihi pemrosesan Kontrol Inersia menyerang kursi kami setiap kali bunga api terbang.
Meski begitu, penghalang pesawat ruang angkasa yang didukung oleh Keterampilan Unik tetap kokoh, ia dapat bertahan melawan ribuan serangan ini tanpa keringat.

"I-ini buruk."

Pemboman yang dulunya sporadis semakin intens dari menit ke menit.
Kastil Demon God sendiri tidak dilengkapi dengan banyak artileri, tetapi ada cukup banyak iblis tipe meriam dan tipe balok berkeliaran di luar sana.

"I-ini sangat intens."

Jumlah iblis itu melebihi ratusan, jadi Nana memutuskan untuk tidak memblokir dengan Domain Paladin tetapi dengan terampil menghindari atau menangkis dengan Phalanx.
Lulu membantu menembak jatuh musuh, putri Sistina dan unit golem benteng senjata apungnya memblokir rentetan api, dan perisai magis yang diciptakan oleh sihir kekuatan Hikaru bersama dengan sihir luar angkasa Arisa membantu Nana melakukan manuver mengelak.

Mereka menyuruhku untuk mempertahankan kekuatanku, tapi sedikit bantuan tidak akan ada salahnya, kan?

Aku membungkus pesawat luar angkasa kita dengan sihir luar angkasa <<Physical Reflector>> untuk memantulkan serangan musuh.
Sayangnya, peluru fisik yang dipantulkan tidak mencapai kembali ke penembak mereka, tetapi peluru balok melakukannya, membunuh banyak iblis balok sekaligus.

"Perisai Reflektor, nyata! Sihirku hampir tidak bisa melakukan itu pada satu titik, jadi ini pemandangan yang bagus!"

Arisa bersemangat tinggi di tontonan itu.

Pastinya cukup nyaman, tetapi menyesuaikannya untuk mengikuti pesawat ruang angkasa besar kami adalah hal yang merepotkan, jadi aku beralih ke Divine Dancing Armor.
Tapi itu hanya bisa mencakup area terbatas dan tidak mampu menangani serangan yang menembus celah.

Kekuatan pertahanan tidak harus setinggi aslinya, jadi aku akan membuat beberapa penyesuaian pada kode di sana-sini–done .

"Tuan, kami tidak menderita kerusakan lagi, jadi aku laporkan."
"Aku telah membungkus kapal kita dengan Divine Dancing Armor yang sedikit disesuaikan. Seperti ini–"

aku menempatkan Pochi dalam sihir baru – Divine Radiant Armor.

"Nyu!"
"Pochi bersinar seperti platinum nodesu!"

Divine Dancing Armor asli berwarna ungu karena itu adalah warna pribadi Demon God, tetapi versiku berwarna platinum karena modifikasi kode yang aku lakukan padanya.
Mungkin karena itu ditempatkan di atas baju besi emasnya dan fungsi pantulan sinar tambahan.

"Kita bisa melakukan ini! Tuan, bisakah kita meluncurkan serangan dari sisi ini?"
"Selama itu bukan mantra terlarang atau sihir anti-dewa."

Sayangnya, itu tidak cukup fleksibel untuk membiarkan sihir anti-dewa dan mantra terlarang lolos.

"Cukup bagus! Kita bisa mengawal Guru cukup dalam dengan ini!"

Arisa menyatakan dengan tinju yang dipompa.

Selain itu– .

Lebih sedikit rentetan menyerang kita sekarang setelah terbang ke mana-mana di atas kastil.

"Menurutmu ini saat yang tepat untuk masuk?"
"Ya, Tuan. Dimungkinkan untuk melakukan pendaratan paksa jika kita mengalihkan tujuan kita ke titik ini, jadi aku laporkan."

Nana menggambar lingkaran yang jelas di sudut kastil Demon God yang ditampilkan di monitor.
Tempat itu terlihat seperti taman gantung raksasa.

Kami masih dibombardir ke kiri dan ke kanan, tetapi seharusnya baik-baik saja sekarang karena kami memiliki Divine Radiant Armor.

“Baiklah, mari kita mendarat di tempat yang terlihat kekurangan staf itu.”
"Ya, Tuan, setelah pembakar dengan kecepatan penuh jadi aku laporkan!"

Mekanismenya sebenarnya tidak seperti afterburner pesawat jet, tetapi karena pada akhirnya memiliki arti yang sama, aku memilih untuk tetap diam.

"Aku-meriam masuk baaaaaaaaaaaaaaaaalls"

Arisa berteriak keras saat kapal kami melewati hujan meriam.
Pilot kami, detak jantung Nana juga meningkat.

"Liza."
"Ya – Pahlawan Hati!"

Liza yang berada di sebelahku memunculkan keberanian di hati semua orang dengan Unique Skill-nya.

"Hyah~?"
"Pochi and co. telah menjadi nodesuyo angin!"

Tama dan Pochi yang telah mendapatkan keberanian mereka berputar-putar di depan monitor yang menunjukkan bola meriam yang mendekat.
Keterampilan ini bisa menghasilkan berserker secara massal hanya dengan sedikit kesalahan.

Kapal itu mendekat dengan cepat menuju penghalang yang melindungi kastil Dewa Iblis.

"–Bersiaplah untuk benturan! 3,2,1, benturan!"

Dengan ledakan keras, ram angkatan laut kapal dan penghalang bentrok, mengirimkan percikan api ke mana-mana.
Sepertinya penghalang Demon God Castle terbuat dari mekanisme yang mirip dengan Divine Dancing Armor.

"Sekarang waktunya untuk garis itu! Lawan rintangan dengan–"
"Memisahkan ram angkatan laut, mengaktifkan Dragon Fang Pile Bunker."
"–Wut?!"

Arisa yang hendak meneriakkan parodi diinterupsi oleh Zena-san.

Bunker tumpukan itu sendiri tidak terbuat dari Dragon Fang secara keseluruhan, hanya ada lapisan bubuk Dragon Fang di atasnya. aku meniru teknik yang digunakan pada pedang putih Weasel Empire.

"Itu lepas ~"
"Itu putus nodesu!"

Namun otoritas Dragon Fangs, [Tembus Semua], bekerja pada penghalang, menembus dan menghancurkannya.

"Peringatan! Kepadatan Miasma 128 kali lebih tinggi dari level luar!"
"Mendeteksi kelainan pada Tungku Batu Suci. Outputnya menurun."
"Miasma Barrier kelebihan beban! Kita dalam keadaan darurat! Ini akan gagal menetralisir miasma pada tingkat ini. Itu benar-benar sangat buruk! Itu benar!"
"Satou-sama, peluru meriam kepadatan tinggi dan roket raksasa datang!"

Wah, kita dalam keadaan darurat.

"O-oh tidak! Apa yang harus kita lakukan Guru!"
"Ya, benar . "

–Miasma Hambatan, beberapa penyebaran.

“Kepadatan miasma menurun. Turun hingga empat kali lipat.”
"Zena-san."
"Ya, meresap [Saint Prey] ke Miasma Barriers."

"Keluaran Tungku Batu Suci masih menurun. Kapal dan sistem propulsi akan berhenti berfungsi pada kecepatan yang diinginkan."
"Tidak dapat mengambil tindakan mengelak jadi aku laporkan. Semua tangan bersiap untuk pendaratan darurat jadi aku laporkan."
"Baiklah kalau begitu, aku akan menggunakan Over Boost di sini dan memindahkan kita!"
"Tidak apa-apa, tidak perlu untuk itu."

Tujuan kami terlihat jelas dari sini.

–Pengaturan Satuan.

aku membuat kapal ruang angkasa kami mendarat di tujuan kami.

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka. com >

"Bagaimanapun, kami akhirnya diselamatkan oleh cheat Guru."
"Itu tidak benar . "

Berkat usaha semua orang, aku hampir tidak melakukan apa-apa.

"Tempat ini sangat sepi…"

Monitor eksternal pesawat ruang angkasa menunjukkan kepada kita sebuah taman yang dirawat dengan baik dengan bunga-bunga seperti mawar yang tumbuh di dalamnya.

"Tuan, kita tidak dibombardir lagi, jadi aku laporkan."
“Satou-san, keadaan Tungku Batu Suci masih semakin buruk. Itu masih cukup untuk memasok [Penghalang Miasma] dan sirkuit kapal, namun kami tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menghidupkan kembali kapal.”
“Kami juga mendapat peringatan dari badan utama pesawat ruang angkasa. Golem pemeliharaan telah dikirim, namun perbaikannya diperkirakan membutuhkan waktu setengah hingga dua jam.”

Gadis-gadis itu melaporkan kondisi kapal kami.

"Pasukan infanteri yang masuk."
“Tanggapan di radar. Titik-titik yang tampak seperti iblis mendekat dari segala arah.”

Banyak iblis, tetapi mereka semua adalah iblis yang lebih rendah.

"Satou-sama, tolong serahkan tempat ini kepada kami anggota Perak dan lanjutkan menuju Dewa Iblis."

Putri Sistina membuat saran itu sebagai perwakilan dari anggota Silver.

"Tetapi–"
"Ini akan baik-baik saja desuwa! Kami akan memusnahkan apa pun yang mendekati kapal kami."
"Aku juga akan melakukan yang terbaik!"
“Hanya saja Karina-sama dan Zena-san berkata. Tolong percayakan kapal ini kepada kami.”
"Kami akan menyelesaikan perbaikan pada saat Satou-sama dan yang lainnya kembali."
"Tuan Satou, serahkan kapal itu padaku saat Nana pergi."

Lady Karina, Zena-san, Sera, putri Sistina dan Core dua berbicara.

aku bisa mendapatkannya dengan Unit Arrangement jika dorongan datang untuk mendorong, dan bagian dalam kapal ini tentu saja lebih aman dengan seberapa padat racun di luar.

"Baiklah kalau begitu. Tapi pastikan untuk memprioritaskan keselamatanmu lebih dari perbaikan kapal."

aku memberikan instruksi terperinci kepada Core Two untuk segera menekan tombol darurat jika mereka didorong ke dalam situasi di luar tangan mereka. aku yakin dia akan mendorongnya tanpa ragu-ragu.

Aku memasang [Miasma Barrier] dan [Divine Radiant Armor] sekali lagi dan keluar dari kapal bersama dengan anggota emas dan Hikaru.

–ZSHEEEZAAAA .
–BRRRROSSSSSYE .

Monster mawar dan setan tukang kebun yang membawa gunting menghalangi jalan kami di taman gantung.

"Aku sebenarnya tidak menentang gaya ini. Tapi sekarang bukan saat yang tepat untuk berurusan denganmu."

Arisa menebas mereka dengan [Dimensional Slash].

"Ayo kita lewati mereka!"
"Iya!"
"Ya nanodesu!"

Gadis-gadis beastkin yang berkilauan mengecam unit pelopor lawan kita.
Senjata sihir Lulu, dan segerombolan sylph kecil yang dipanggil oleh sihir roh Mia memperluas lorong yang dibuka oleh gadis-gadis beastkin, kemudian sihir kekuatan Hikaru dan sihir luar angkasa Arisa mempertahankan lorong itu.

"Tidak teratur, kamu tahu, ada gerbang di sana."

Gadis kecil ungu yang aku dukung memberi tahu aku.

Ada gerbang yang mengarah lebih dalam ke kastil di sudut taman mawar taman gantung.
Ada dua setan penjaga gerbang di depan gerbang.

"Liza!"
"Diakui!"
"Pochi akan mendapatkan yang kiri nodesuyo!"

Liza mengalahkan iblis kanan dengan tombak naganya, sementara Pochi memotong yang kiri menjadi dua.

Iblis yang menyamar sebagai dekorasi gerbang menyergap Pochi dari atas.
Pochi hanya menatap ke atas, tidak bersiap untuk terlibat.

"Pochi, di atasmu!"
"Tidak apa-apa nanodesu."

Sesuai dengan kata percaya diri Pochi, iblis itu berhenti bergerak di udara.
Tidak, melihat lebih dekat, iblis itu telah diikat oleh benang merah muda tipis.

"Nin nin~, permen kapas no jutsu~?"

Tama memetik seutas benang merah muda dengan jarinya, lalu iblis itu dipotong dadu oleh benang sebelum menghilang menjadi kabut hitam.

"Dia seperti pembunuh bayaran dalam drama periode."

Pochi dan Liza mendorong gerbang terbuka sementara Arisa menyindirnya.
Di luar pintu adalah atrium dengan banyak sekali tangga spiral di dalamnya dan sejumlah setan yang menyebabkan mimpi buruk merangkak di dalamnya.

"Arisa-chan, bagian dalamnya sepertinya penuh dengan musuh."
"Aku mengerti. Ayo hancurkan semuanya sekaligus!"
"Ya, kamu bertaruh!"

Raja anti-iblis Arisa [Lesser Mythology Down] dan Hikaru [Mythology Extinction] benar-benar memusnahkan iblis-iblis di dalamnya.

"–Uuuu. Bertanya-tanya apakah iblis di sini memberikan peningkatan level dengan mudah atau apa?"
"Un, sepertinya begitu. Levelku juga naik."
"Eeh? Hikaru-tan, kamu juga familiar sekarang?"
"Tidak, sepertinya bukan aku, tapi levelku sudah naik ke 100."

Jika monster memberikan poin pengalaman lebih banyak daripada hewan biasa, maka sepertinya iblis Netherworld memberikan lebih banyak exp daripada monster biasa. Mempertimbangkan ekstremitas levelku, itu terdengar sangat mungkin.
aku tidak tahu bagaimana Hikaru berhasil menembus batas.

"Lalu, apakah itu berarti kita mungkin bisa menembus batas kita juga?"
"Tama tergantung di atasnya~?"
"Pochi juga, Pochi juga bergantung padanya, nodesuyo!"
"Nn, serius. …"

Gadis-gadis beastkin bersemangat, Mia memulai mantra pemanggilan Garuda.

"Tuan, bala bantuan musuh jadi aku laporkan."
"Bidik—dan tembak!"

Pikiran untuk membiarkan mereka naik level di sini terlintas di benakku sejenak, tetapi kemudian aku ingat kami berada tepat di wilayah musuh dan menepis gagasan itu.

"Di mana Dewa Iblis?"
"Erm… Yang itu! Tangga spiral dengan pita yang terbungkus di atasnya!"

Gadis kecil ungu itu menunjuk ke tangga spiral setelah melihat-lihat sebentar.
Sepertinya tangga spiral yang digunakan gadis-gadis kecil ini memiliki pita yang melilitnya untuk mencegah mereka tersesat.

Kami mengusir semua iblis yang muncul dalam kawanan, dan menuju lebih dalam ke dalam kastil Dewa Setan sambil sesekali bentrok dengan Pengawal Bayangan, iblis dan rasul yang lebih besar dengan Keterampilan Unik di sepanjang jalan.

"–Mereka kuat."
"Jenderal Iblis berada di level yang sama sekali berbeda, aku mendengar tuanku mengatakan itu."

Kami menghadapi musuh kuat yang melampaui raja iblis hanya sedikit lebih jauh dari ruang tamu Dewa Setan.
Selain Jenderal, Pembalas Iblis yang tak henti-hentinya bertelur dan Pengawal Bayangan yang tahan serangan memberi gadis-gadis itu waktu yang sulit.

"Aku akan mengambil–"
"Tahan! Sekarang kita sudah sejauh ini, Ichirou-nii harus menyimpan kekuatanmu sampai akhir."

Hikaru menghentikanku tepat saat aku mengeluarkan Pedang Ilahi berselubung dari Storage dan melangkah maju.

"Dia benar, Guru!"

Arisa berbicara sambil mengarahkan lebih banyak Demon Avengers dengan sihir anti-dewa.

"Serahkan tempat ini pada kami, silakan!"

Arisa terlihat sangat keren dengan latar belakang ledakan.
Gadis kecil ini tetap gagah seperti biasanya.

"Kwuuuu. Aku selalu ingin mengatakan kalimat itu setidaknya sekali dalam hidupku!"
"Tidak adil, Arisa-chan! Aku ingin mengatakan kalimat itu juga!"

Arisa mengungkapkan kegembiraannya dengan seluruh tubuhnya, sementara Hikaru terlihat sangat sedih.
Gadis-gadis ini berada pada kecepatan mereka bahkan selama kekacauan ini.

"Mengerti. Jaga tempat ini. Pastikan benar-benar tetap aman, kamu dengar aku."

Setelah memberi tahu mereka itu, aku menyelinap melewati pintu yang dilindungi para Jenderal dengan Pengaturan Unit.

[Penjajah datang sejauh ini, apa yang dilakukan para jenderal itu de aru.]
[Memang de aru, bagi kami para Raja harus menangani masalah ini, tidak masuk akal.]

Empat iblis raksasa berpakaian seperti raja yang digambar di kartu truf turun dari takhta mereka.

Tidak tahu ada raja lain selain raja iblis.

"Bukankah ini ruang tamu Dewa Iblis?"
"Un, raja-raja ini biasanya di lantai lain, tahu?"

[Ini dia, pengkhianat de aruka!]
[Menempatkan diri kita di lantai ini untuk melindungi Dewa Iblis-sama adalah keputusan yang tepat de aru.]

Setan-setan ini, gadis kecil ungu yang disebut raja, semuanya masing-masing level 350. Mereka memiliki Keterampilan Unik yang berorientasi pada pertempuran seperti Jenderal, dan dilengkapi dengan mantel dan baju besi yang terbuat dari bahan yang sama dengan Pengawal Bayangan.

Aku yang sebelum naik level akan kesulitan melawan mereka.

[[[[Datanglah pada kami de aru, Irregular . ]]]]

Raja-raja meraung bersama-sama.

"Aku akan membawamu ke atasnya–"

aku mengubah gelar aku menjadi [Pembunuh Dewa], bergegas di bawah Raja lebih cepat dari Ground Shrink, dan menebas kepalanya lebih cepat dari Flash Drive.
Raja terbelah dua dan menghilang menjadi kabut hitam sebelum tersedot ke Pedang Ilahi.

[[[Apa sayang?]]]

Raja-raja lain terdengar terkejut bersama.

>Keterampilan [Tanpa hambatan] Diperoleh .
>Title [King of Demons Slayer] Diperoleh.

Wah, sepertinya aku mendapatkan keterampilan Ground Shrink dan Flash Drive versi yang lebih tinggi.
Karena aku mendapatkan poin keterampilan yang hampir tidak ada habisnya, aku memaksimalkan keterampilan dan mengaktifkannya.

Aku menyingkirkan Pedang Ilahi dan berjalan menuju ruang tamu Dewa Iblis.

"Tidak teratur, masih ada raja di sini, tahu?"
"Jangan khawatir. Ini sudah menjadi cek mate."

aku berbicara dengan gadis kecil ungu yang aku pegang di bawah lengan aku.

[[[Kamu pikir kamu menang setelah mengalahkan salah satu dari kami?!]]]

Raja yang tersisa marah dan mengambil langkah maju.

Sesaat kemudian, ketiga Raja terbelah dua sebelum menghilang.
aku telah menguji Unimpeded pada mereka sebelumnya sebelum aku berjalan.

aku kira Arisa dan Hikaru akan berkata, "Kamu sudah mati", di sini?
Kami melangkah ke ruang tamu Demon God saat aku sedang mengingat frase khas dari manga populer.

"Ini adalah racun yang padat."

Racun yang sangat kental – tidak, aku merasakan Keilahian, ini pasti Kotoran.
aku akan tertelan dalam Kotoran ini seandainya dewa Karion tidak mengajari aku [Miasma Barrier].

Aku melanjutkan menuju ruang tamu Dewa Iblis sambil membiarkan Pedang Ilahi menyedot racun tak berujung di sekitarnya. Ruang tamu tidak begitu banyak ruangan sebagai ruang berkali-kali lebih besar dari Stadion Nasional.

"–Itu dia . "

aku menemukan Demon God di balik beberapa pilar yang menghiasi ruang tamu.

Dia duduk di singgasananya dengan lesu, sedikit terpisah darinya adalah sekelompok gadis kecil ungu yang terbaring di lantai.
Cukup aneh, tidak ada Kotoran di sekitar gadis-gadis kecil ungu itu.
Tampaknya sabit mutiara berwarna pelangi yang mengambang di tengah gadis-gadis kecil itu melindungi mereka.

Dewa Iblis mengangkat wajahnya saat dia melihatku mendekat.
Warna pribadinya, ungu, berubah menjadi hitam pekat saat Kotoran semakin merambahnya. Warna yang sama dengan [Demon God's Offshoots] yang menyerbu Kerajaan Shiga.

Matanya tertuju padaku.

"Dewa Naga sialan itu, pergi dan memanggil Suzuki Ichirou yang lain ya…"

Bahkan membuka mulutnya tampak mengganggunya karena perambahan.
aku mengantisipasi kemungkinan situasi terburuk di mana itu berubah menjadi pertempuran segera, tetapi sepertinya kita bisa mengakhiri ini dengan damai.

"Namun, aku sudah dalam bentuk sempurnaku. Kamu tidak dibutuhkan."
"Aku baik-baik saja dengan tidak dibutuhkan. Lagipula aku tidak pernah setuju untuk bergabung denganmu."

aku keren dengan satu bahaya yang lebih sedikit untuk dipikirkan.

"Kamu terlihat seperti kesakitan. Biarkan aku membantu membersihkan Kotoran itu."
"Hmph, sikapmu tidak beralasan. Aku bisa menangani ini sendiri tanpa bantuan dari yang tidak sempurna."

Senyum yang dilukis lebih gila dari sebelumnya memelototiku.
Dia terlihat berlebihan, wajahnya yang bersisik hitam penuh dengan keringat.

“Maaf, tapi ini adalah perintah dari para dewa. Aku harus memurnikan [Kotoran] itu bahkan jika aku harus memaksakan jalanku.”

aku percaya aku sekarang bisa melakukannya.

Mengetahui ini tidak akan berakhir secara damai, aku mengirim gadis kecil ungu di bahu aku ke gadis-gadis kecil lainnya menggunakan Warp pendek.

"–Konyol . "

Saat mata Demon God bersinar ungu, tubuhku tiba-tiba terasa berat.
Rasa kemahakuasaan di tubuhku telah hilang, digantikan oleh apa yang terasa seperti tubuh yang sakit-sakitan tidak responsif.

"Bagaimana rasanya kehilangan kekuatan sementaramu."

–Kehilangan?

aku memahami makna di balik kata-kata Demon God dari status yang ditampilkan dari pembacaan AR.
Level aku telah kembali ke 1. Semua keterampilan dan daftar sihir aku telah menghilang, kembali ke keadaan awal.

"Apa yang begitu mengejutkan? Kamu sedang melihat orang yang mengatur Sistem Level dunia."

Dewa Iblis mengulurkan tangannya dengan ekspresi superioritas di wajahnya.

“Gnash pada ketidakberdayaanmu – mati.”

Kilatan cahaya ungu tua adalah hal terakhir yang aku lihat sebelum kesadaran aku muncul.

Lain kali [Satou Dies] direncanakan 1/5

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar