Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 48 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 48

17-48 . Bala bantuan

Satou di sini. Bahkan tanpa menyebutkan kiasan barat, bala bantuan yang andal bergegas masuk untuk menyelamatkan protagonis dari kesulitan adalah salah satu momen untuk dinikmati dalam sebuah cerita. Ada kalanya mereka tidak bisa diandalkan– .

(Kami di sini untuk membantu–)

Tiga pria yang mengenakan lampu berwarna oranye, biru dan kuning–dewa Heraruon, Garleon dan Zaikuon–bergegas ke dalam ruangan.

Nah sekarang, aku tidak mengharapkan grup ini.

aku sudah tahu dari titik-titik yang ditampilkan di Peta aku bahwa itu bukan gadis atau musuh, tetapi aku tidak akan pernah membayangkan itu adalah dewa-dewa ini.

(Parion!)
(Di mana kamu, Parion!)

Begitu, tujuan mereka adalah menyelamatkan Parion.
Mereka mengenakan baju besi yang mencolok, tampaknya tidak menentang melawan Dewa Iblis juga.

(Dilarang untuk terlalu berjauhan. Karion juga mengatakannya.)
(aku tidak. Tapi, setuju. kamu akan mendapatkan Kotoran yang mengganggu kamu jika kamu terlalu jauh.)

Dewa wanita muda yang mengenakan lampu berwarna biru nila dan merah terang – Urion dan Karion – muncul bersama dengan suara rewel.
aku pikir dewa Tenion akan datang juga, tetapi aku tidak merasakan kehadirannya.
Sepertinya dia sedang mengurus rumah kali ini.

"–Sangat berisik."

Dewa Iblis dengan sungguh-sungguh naik takhta.
Bahkan Dewa Iblis tidak mampu untuk tetap duduk melawan tujuh dewa, sepertinya.

(PERGI DIEEEEEEEEEEEEEEEEEEE)
(Jangan pergi sendiri, Zaikuon! Tidak ada pilihan, bantu dia Garleon!)

Para dewa laki-laki berlari melalui kamar Dewa Iblis dalam sekejap.
Armor mereka bersinar terang dengan warna pribadi mereka.

–Geh .

aku terletak tepat di antara Dewa Setan dan dewa-dewa laki-laki ini.

(Tahan, kalian bertiga!)
(Satou akan terseret dalam seranganmu!)
(Siapa peduli!)
(Pengorbanan kecil untuk tujuan besar.)
(Mati seperti pion kamu.)

Karion dan Urion mencoba menghentikan mereka, tetapi para dewa laki-laki tidak mengindahkan mereka dan terus menyerang ke depan.

aku melihat bahwa mereka sepenuhnya berniat membunuh aku bersama dengan Demon God.
Dewa Setan sendiri telah mulai mengumpulkan cahaya ungu gelap yang hampir hitam dalam upaya untuk mencegatnya.

–Oh sial .

Gerakan dewa laki-laki dan Dewa Iblis yang bermuatan keilahian agak terlalu berlebihan untuk aku tanggung level 1 saat ini.
Aku bisa pergi ke suatu tempat yang aman dengan Unit Arrangement berbasis penglihatan, tetapi menilai dari keilahian besar yang mereka miliki, bahkan gelombang kejut saja kemungkinan akan berakibat fatal.

Faktanya, penghalang yang aku pasang menggunakan sihir Primeval semakin berkurang saat kita berbicara. Itu segera membangun kembali dirinya sendiri, tetapi kehancurannya yang disebabkan oleh badai lampu berwarna primer lebih cepat.

Saat aku kehilangan ketenanganku, Divine Dancing Armor yang melayang di dekat Demon God tertangkap di depan mataku.

–Itu.

Menggunakan bantuan sihir Purba, aku meretas Armor Menari Ilahi Dewa Setan untuk membuatnya menjadi milik aku sendiri dan nyaris tidak berhasil melindungi diri aku dari lampu dan benturan berwarna utama.

Tepat ketika aku pikir aku telah diselamatkan, bentrokan keilahian yang sangat besar antara para dewa dan Dewa Setan melewati titik kritis dan meledak.
Aku entah bagaimana berhasil menghindari terbunuh secara instan dengan buru-buru memasang beberapa penghalang dengan sihir Purba dan Divine Dancing Armor, tapi aku tetap terlempar ke dinding.

aku tidak bisa menggerakkan tubuh aku, kemungkinan karena pukulan yang aku derita.

Afterimages membakar mata aku dari flash sebelumnya, tetapi aku mendapatkan penglihatan aku kembali setelah beberapa saat.

Bentrokan sengit terjadi antara Dewa Iblis dan dewa laki-laki ditambah dewa Urion di tengah ruangan.
Dewa Karion fokus mendukung mereka di belakang.

Para dewa didorong mundur oleh Dewa Iblis yang dalam kondisi kurang optimal.

Sebagian karena para dewa telah melepaskan banyak gerakan yang mencolok dan berfokus pada kekuatan, tetapi sebagian besar karena kinerja tinggi Pedang Ilahi.
Itu menghancurkan penghalang merah terang yang ditingkatkan oleh dewa Karion dalam satu tebasan, senjata dan pelindung dewa hancur berkeping-keping ketika digunakan untuk memblokirnya.

Tentu saja para dewa juga menyadari bahaya pertempuran jarak dekat dan mencoba keluar dari jangkauan Pedang Ilahi, tetapi mereka akan ditarik kembali oleh Bilah Dimensi dan dipaksa untuk terlibat dalam jarak dekat setiap saat.

Mati rasa yang menyerang tubuhku tidak akan hilang, aku mengeluarkan Elixir dari Storageku.

"–Uuu"

Tanganku tidak bisa menggenggam dengan baik karena mati rasa dan menjatuhkan botol elixir.
Tangan sihir akan menangani ini, tetapi aku tidak dapat menggunakannya sekarang.

aku meminum isi Elixir melalui Storage.

–Itu tidak akan pulih?

Ternyata, mati rasa ini bukan hanya karena memar.
aku mengawasi pertarungan di balik Divine Dancing Armor yang aku ambil sambil mengobati mati rasa dengan sihir Primeval.

Bentrokan antara Dewa Iblis dan para dewa ini benar-benar menunjukkan pentingnya Otoritas dan senjata, meskipun para dewa menang berkali-kali melalui kekuatan belaka, Dewa Iblis akan membalikkannya dengan Otoritasnya dan bahkan kadang-kadang menyalakannya.
Bilah Pedang Ilahi akhirnya mencapai para dewa, lampu warna pribadi masing-masing dewa berserakan alih-alih darah.
Meskipun satu tebasan Pedang Ilahi tidak cukup untuk membunuh para dewa ini, lampu yang menyelimuti mereka akan melemah dengan setiap tebasan.
Tujuh dewa pasti akan kalah jika terus begini.

Aku masih tidak mengerti.

Mengapa Demon God tidak menggunakan <<PERISH>> Divine Sword?

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka. com >

"MASTEEEEEEEEEER!"

Suara Arisa bergema di kamar Demon God.

Sepertinya anggota emas telah tiba.

(Arisa, di sini.)

aku mengatakan kepada para gadis untuk melewati dinding melalui Familiar Link karena bahkan Nana (Paladin Domain) tidak akan cukup untuk melindungi mereka dari bentrokan para dewa ini.

"MASTEEEEEEEEEEER!"

Arisa berteleportasi bersama dengan semua orang di sebelahku.

"Oh bagus! Kehadiran Guru tiba-tiba meledak dan menyebar menjadi tidak ada, jadi aku pikir yang terburuk!"

Arisa menempel di dadaku sambil menangis.
Sepertinya dia merasakan kematianku dari Familiar Link.

"Maaf maaf, level dan skillku dirampas oleh Demon God. Aku sedikit acar."
"Geh, kamu level 1!"

Aku tidak ingin membuatnya lebih cemas dari ini, jadi aku memutuskan untuk tidak memberitahunya tentang kematianku.

"Mwu? Tidak akan pulih."

Mia memberikan sihir penyembuhan padaku, tetapi lukaku tidak akan pulih seperti halnya dengan Elixir.

(Itu karena penggunaan Divinity yang berlebihan.)

Suara Dewa Karion ditransmisikan di kepalaku.
Agak terasa seperti Familiar Link .

(–Keilahian?)

Padahal aku manusia?

(Sihir purba adalah mukjizat yang dilakukan dengan cara keilahian. Tubuh manusia kamu menggunakan terlalu banyak.)

Dewa Karion berbicara seperti sedang menegurku.

Yah, aku akan mati dalam bentrokan antara dewa dan dewa iblis sebelumnya jika aku tidak menggunakannya.

(Karion! Lindungi aku lebih baik!)
(Zaikuon sembarangan melangkah terlalu jauh ke depan. Kamu harus berkoordinasi lebih baik dengan yang lain.)

Fokus Dewa Karion bergeser dariku.

Sesaat kemudian, lengan kanan dan kedua kaki Zaikuon terhempas saat dia jatuh ke tanah.
Zaikuon yang maju sendiri keluar dari pertempuran di depan orang lain.

Tepat setelah itu, Garleon kehilangan tangan kanannya, Heraruon dan Urion terluka di mana-mana sebelum keluar juga.
Karion mencoba melindungi mereka dengan tumpukan penghalang, namun penghalang itu sudah di ambang dihancurkan oleh Pedang Ilahi.

aku memaksa tubuh aku untuk bergerak dan memeriksa kondisinya.

"Aku akan segera baik-baik saja."

Perhatian Demon God sepenuhnya terfokus pada para dewa.
aku harus dapat menemukan celah sekarang.

"Kamu belum bisa bergerak, Tuan. Maksudku, kamu bahkan tidak membawa senjata."
"Aku punya yang ini."

aku mengambil Pedang sihir Suci, Pendragon, dari Penyimpanan aku.
Pedang kesepian yang kembali sendiri ketika aku menyajikannya sebagai persembahan.

"Aku bisa merasakan kekuatan luar biasa dari itu, tapi itu tidak cocok dengan pedang hitam itu, kan?"

“Ya, itu tidak cocok dengan kondisinya saat ini. Tapi aku punya rencana.”

Selain itu, tujuanku bukanlah mengalahkan Dewa Iblis, tetapi untuk mengusir Kotoran darinya.
Itulah yang diinginkan Kagura juga.

"Nyu!"

Mata Tama terbuka lebar karena terkejut.

Di depan pandangannya adalah– .

(Bagus, Parion!)

teriak Heraruon.

Sabit yang melindungi gadis-gadis kecil ungu di penghalang tumbuh dari dada Dewa Iblis.
Tidak, itu menembus dadanya.

(Apa yang kamu lakukan Parion.)

Orang yang menyerang Dewa Iblis dengan sabit itu adalah dewi muda dengan wajah 'poyayan' yang meleleh, Parion.

(Membunuh dewa.)
(Kamu, pengkhianat?)
(Pengkhianat? aku benar-benar tidak mengerti.)

Kontur Demon God runtuh dan berubah menjadi kabut ungu gelap yang kemudian tersedot ke dalam sabit.
Akhir yang terlalu mengecewakan.

(Kerja bagus, Parion.)
(Kamu pasti telah membebaskan diri dari penjara Demon God sendiri.)
(Sekarang Inti Dewa Dewa Iblis telah hancur berkeping-keping, dia tidak dapat dihidupkan kembali.)

Para dewa laki-laki memuji perbuatan Parion satu demi satu.

Dewa Parion mengambil Pedang Ilahi yang dijatuhkan Dewa Iblis dan berjalan menuju tujuh dewa tanpa menanggapi mereka.

(Parion, aku yang hebat ini, dewa terkuat, akan menjaga pedang berbahaya itu.)

Dewa Parion berjalan menuju Zaikuon yang mengulurkan tangannya, dan–.

Menusuknya dengan Pedang Ilahi.

Zaikuon menghilang menjadi partikel cahaya kuning dengan ekspresi 'mengapa' di wajahnya.
Cahaya itu tersedot ke Pedang Ilahi.

(Lanjut . )

Dewa Parion melengkung di depan dewa Heraruon untuk membunuhnya.
Namun, cahaya merah terang mencegah tindakannya.

(Pindah . )
(Mengapa?)
(Karena, tidak bisa dibunuh?)

Dewa Parion memiringkan kepalanya dengan wajah 'poyayan' pada pertanyaan dewa Karion.

(Ey)
(Parion!)

Tepat saat dewa Parion menghancurkan penghalang merah terang dengan sabit, dewa Garleon melompat ke arahnya.

(–Pandangan ke depan.)

Saat Pedang Ilahi memblokir pedang biru dewa Garleon, percikan berwarna hitam legam dan biru berserakan.

(–Blade Terkuat (Tidak ada yang tidak bisa dipotong))

Sabit yang dibalut cahaya biru menuai leher dewa Garleon.
Itulah Unique Skill yang sering digunakan oleh hero Meiko.

(–Mobilitas Tak Tertandingi (Tidak ada yang bisa mengenai) .)

Parion menghindari cahaya oranye yang ditembakkan Heraruon tanpa bergerak.

(–Kuat . )
(Membuat mereka marah.)

Mendengar kata-kata Karion, dewa Parion dengan bangga membusungkan dadanya seperti anak kecil.
Sepertinya dia telah memberi para pahlawan Keterampilan Unik–Otoritas untuk membuat mereka marah.

Dewa Parion mencoba menusuk hati dewa tanpa kepala Garleon dengan Pedang Ilahi.

(Aku tidak akan membiarkanmu.)

Dewa Karion mengerahkan penghalang berwarna merah terang.

(–Tombak Terkuat (Tidak ada yang tidak bisa ditusuk))

Pedang Ilahi yang dibalut cahaya biru menembus penghalang dan hati dewa Garleon.

Itu adalah Unique Skill yang digunakan Hayato.
Sepertinya dewa Parion mampu menggunakan semua Keterampilan Unik yang digunakan oleh para pahlawan.

(Garleon!)

Benda Inti Dewa-nya tampaknya hancur, dewa Garleon berubah menjadi partikel cahaya biru sebelum tersedot ke Pedang Ilahi.

(Tiga dewa tersisa.)

God Parion mengalihkan pandangannya ke target berikutnya.
Penghalang Dewa Karion memblokir kemajuannya, tetapi segera dihancurkan oleh Pedang Ilahi dan sabit.

(Dengan ini, aku akan menjadi lebih kuat.)

Dewa Parion mengangkat Pedang Ilahi tinggi-tinggi.

–Aku tidak akan membiarkanmu.

Aku bergerak tepat di depan dewa Parion dengan Unit Arrangement, dan memblokir serangannya dengan pedang berwarna pelangi.

Istirahat minggu depan, update berikutnya direncanakan 2/2

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar