Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 49 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 49

17-49 . Dewa yang tidak bersalah

Satou di sini. Dikatakan bahwa anak-anak itu murni dan polos, tetapi kualitas-kualitas itu juga yang mendorong beberapa dari mereka untuk melakukan sesuatu yang kejam karena penasaran. Jika kamu kebetulan menangkap mereka sedang beraksi, adalah tugas seseorang sebagai orang dewasa untuk menegur mereka dengan lembut.

"Mengapa?"

Di luar percikan terbang berwarna hitam legam dan pelangi, wajah kekanak-kanakan dewa Parion melengkung dalam ketidaksenangan.
Karena aku menghalanginya membunuh tiga dewa.

Sejujurnya, dewa Karion yang mengajariku (Miasma Barrier) dan dewa Urion yang berisik namun tidak berbahaya, aku tidak terlalu tertarik untuk menyelamatkan dewa angkuh Heraruon, karena dia adalah salah satu dewa yang melindungi dunia manusia. dari kekuatan luar, aku akhirnya menyelamatkannya juga.

"Apa itu? Pedang yang berhadapan dengan Pedang Ilahi, aneh."

Dewa Parion menatap pedangku yang berwarna pelangi.

"Ini adalah Pendragon Pedang Suci Sihir Suci."

Itu adalah pedang yang terbuat dari perpaduan Pedang Sihir Suci Pendragon yang aku buat sebagai persembahan di Boreuhart namun entah bagaimana kembali ke Penyimpanan aku dan (Taring Dewa Naga) yang aku miliki di Penyimpanan aku, melalui Sihir Purba.

aku tidak yakin apakah aku bahkan bisa menggunakan Sihir Purba tanpa Keilahian yang tersisa, tetapi ternyata pada akhirnya baik-baik saja.

Untuk memulainya, yang dibutuhkan Sihir Purba adalah sejumlah besar energi sihir. Alasan Divinity aku yang mengering tampaknya karena itu mengkompensasi pengurangan Mana aku karena level aku dicabut.
Dengan suplai Mana dari Arisa, familiarku, ditambah dengan tank Mana yang aku dapatkan di Storageku, aku bisa menggunakan Primeval Magic tanpa masalah.

"Aku tidak tahu, pedang itu."

God Parion dengan santai mengayunkan (Godreaping Scythe).
aku menghindarinya menggunakan Unit Arrangement .

God Parion mengeksploitasi celah itu untuk mencoba dan membunuh ketiga dewa, tapi aku menghentikannya lagi menggunakan Unit Arrangement.

"Jangan menghalangi jalanku."

Menggunakan Pedang Suci Sihir Suci, aku menangkis tebasan Pedang Ilahi yang dia ayunkan saat dia berbalik.
Sayangnya, tampaknya Pedang Ilahi masih sedikit lebih kuat.

(–Blade Terkuat (Tidak ada yang tidak bisa dipotong))
(Itu tidak akan menjadi kenyataan.)

Saat dewa Urion meneriakkan itu, cahaya biru nila mengalir ke dewa Parion, menghapus cahaya biru yang membungkus sabitnya.
Meskipun tidak bisa menghentikan ayunan itu sendiri, sabit berhenti bergerak setelah menghancurkan penghalang, menghentikan dewa Parion dari menghancurkan dewa Karion bersama dengan penghalang.

"Tidak bisa membunuh."

Dewa Parion menghentakkan kakinya dengan frustrasi seperti anak kecil.

–Hah?

Tidak yakin apakah itu hanya aku atau merupakan bagian dari aura biru dewa Parion yang mandek dan sabit berwarna pelangi yang dulu indah mulai dibalut aura hitam pekat seperti Pedang Ilahi.

"Kenapa! Parion! Bicaralah, kenapa!"

Dewa Heraruon yang telah mendapatkan kembali keseimbangannya meneriakkan itu dengan keras saat dia menyerang langsung ke arah dewa Parion.
Baiklah, mari kita gunakan dia sebagai umpan dan melucuti senjata dewa Parion selama kesempatan ini.

“Parion seharusnya merasa kasihan. Karion juga mengatakannya.”

Dewa Urion mendukung dewa Heraruon.

Otoritas Dewa Parion lebih unggul dari tiga dewa lainnya, tetapi empat lawan satu dengan aku bergabung dalam keributan, sehingga bahkan dia mulai merasakan panasnya.

"Begitu banyak dari kalian yang memilihku, tidak adil."

Dewa Parion berbicara seolah dia tidak ingat apa yang baru saja dia lakukan.

Meskipun mulutnya telah membentuk bentuk ^, serangannya belum berhenti saat pertarungan sengit ini berkecamuk.

Kami memiliki banyak panggilan dekat, tetapi Pedang Suci Sihir Suci dan pedang biru nila dewa Urion entah bagaimana berhasil menangani sabit, kemudian dewa Heraruon mengambil kesempatan itu untuk menggenggam tangan dewa Parion yang memegang Pedang Ilahi.

Mulut Dewa Parion melengkung ke bentuk ^ dengan ekspresi masam di wajahnya.

"Ini sejauh yang kamu bisa, Parion."
"Heraruon benar. Parion harus melepaskan senjata berbahaya ini."

"Aku ingat sekarang–"

Aku bisa melihat sudut mulut dewa Parion sedikit naik dengan matanya tertuju ke bawah.

"<<HANCUR>> . "

–Oh sial .

Saat dewa Parion membacakan Kitab Suci, aku menendang dewa Heraruon, meraih dewa Urion dan Unit Mengatur kami pergi ke zona aman.

Saat kami berteleportasi, aku melihat dewa Heraruon lututnya dihancurkan, ditelan dalam Perish.
Dewa Heraruon bergegas pergi dengan penghalang dewa Urion yang melindunginya, tetapi itu tidak bisa bertahan bahkan untuk sesaat melawan Pedang Ilahi berbalut <<BINATANG>>.
Penghalang itu runtuh dalam waktu singkat, dewa Heraruon tertelan dalam kekerasan hitam pekat, mengakhiri umur panjangnya untuk selamanya.

"–Parion, dia"

Di sebelahku, dewa Urion berkata dengan kaget.

Rupanya dia terkejut bukan karena dewa Heraruon yang binasa oleh Pedang Ilahi, tetapi dari bagaimana dewa Parion telah sepenuhnya berubah.

Yah, aku mengerti bagaimana perasaannya.

Aura hitam legam meluap keluar dari tubuh dewa Parion, hanya menyisakan setengah dari wajahnya yang menggemaskan sementara seluruh tubuhnya berubah menjadi hitam pekat yang menyeramkan. Mata dan mulut berongga berwarna biru di bagian setengah wajahnya yang hitam legam terlihat sangat menakutkan.

Itu terlihat mirip dengan Dewa Setan ketika Kotoran merambahnya.
Asumsiku yang tidak berdasar akan mengatakan bahwa ketidakmurnian yang diserap Pedang Ilahi pasti telah mengalir mundur ke dewa Parion ketika dia memanggil Kitab Sucinya.

Sabit yang dia bawa juga menjadi hitam pekat seperti Pedang Ilahi, meskipun dampak dari perubahan ini telah dilunakkan oleh transformasi dewa Parion.

"Langkah Ringan (Lebih cepat dari orang lain)."

Dewa Parion secara instan bergerak tepat di depan dewa Karion dan mengayunkan Pedang Ilahi <<BINATANG>>.

–Aku tidak akan membiarkanmu.

aku berada di antara mereka menggunakan Pengaturan Unit dan dengan panik meraih dewa Urion sementara penghalang merah terang semakin hancur satu demi satu.

<<BINATANG>> Pedang Ilahi mendekatiku.

Tidak akan tepat waktu untuk pergi.

Tidak ada pilihan, harus mengorbankan Pedang Suci Sihir Suci yang baru dibuat untuk mengulur waktu dan–.

Dewa Parion terpesona di depanku yang bingung.

"Hehen, itulah yang kamu dapatkan karena melupakan Arisa-chan di sini!"

Sepertinya Arisa meniup dewa Parion dengan sihir anti-dewa.

Aku dan dewa Urion juga terpesona oleh gelombang kejut, yang dihasilkan tetapi kami lolos dari kematian bersama berkat itu.

"Ya, kamu beri tahu gadisnya!"
"Nn, setuju."

Sihir anti-dewa Hikaru mengenai dewa Parion berturut-turut, lalu Lesser Fenrir yang dipanggil Mia menggigitnya.

Sayangnya, versi lebih rendah dari sihir anti-dewa yang dimaksudkan untuk digunakan melawan raja iblis tampaknya tidak dapat menyakiti dewa Parion.

Dewa Parion menyingkirkan Fenrir Kecil dengan sabitnya dan menghancurkannya dengan Pedang Ilahi.

"Kurang ajar."

Mata kekanak-kanakannya memelototi Arisa.

"<<KUTUKUM>>"

Dewa Parion membacakan Kitab Suci sabit.

Aku menarik gadis-gadis itu ke tempat aku menggunakan Unit Arrangement, dan ayunan horizontal sabit dewa Parion meleset dari sasarannya.

–Oh sial .

aku Unit Mengatur diri aku dan para gadis pergi.

Dewa Parion terus memutar dirinya bahkan setelah hilang, melakukan putaran putaran.
Aura hitam legam yang dibalut kekuatan << KONDEMNASI>> mengiris kamar Dewa Iblis di bagian melingkar.

Baik penghalang vermilion Nana (Domain Paladin) dan dewa Karion benar-benar dihancurkan oleh aura hitam legam itu.

"Ur!"

Dewa Urion yang gagal melarikan diri tepat waktu membuat bagian bawahnya terhapus.

"Sheesh, bagaimana dia begitu kuat dengan wajah 'payayan' itu."

aku sepenuhnya setuju dengan erangan Arisa.

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka. com >

"Inti Dua, bersiaplah untuk lepas landas darurat."

aku membawa semua orang ke dek pesawat ruang angkasa besar.
Bersama dengan dewa Urion, dewa Karion dan gadis-gadis kecil ungu tentu saja.

Bahkan dengan Pedang Suci Sihir Suci sebagai kartu trufku, melawan yang diaktifkan oleh Kitab Suci (Pedang Ilahi), (Sabit Godreaping) dan dewa berpakaian Kotoran Parion adalah hal yang sulit.

Yang terpenting, tidak ada alasan bagiku untuk mempertaruhkan nyawaku mencoba membunuh dewa Parion.
aku mungkin tidak akan menusuk leher aku dalam perselisihan internal antara para dewa ini jika bukan karena fakta bahwa kehilangan lebih banyak dewa daripada ini akan merusak perdamaian dunia manusia.

"Letusan ~?"
"Anbali-vabou-nanodesu."

Gadis-gadis mulai dari Tama dan Pochi terkejut ketika mereka melihat pemandangan di sekitarnya mengalami perubahan 180 derajat.

Gunung-gunung akhirat meletus, retakan terbentuk di tanah di bawah, awan dari letusan menyala dengan awan guntur dan kilat di mana-mana yang kamu lihat, tornado menyapu.

"Destabilisasi Netherworld wajar saja sekarang setelah Demon God hilang."
"Setuju dengan Karion."

God Urion tampaknya telah selesai meregenerasi bagian bawahnya.

"Tuan, semua bersiap untuk lepas landas darurat!"
"Mulai lepas landas darurat. Hancurkan semua musuh di sekitar kita dengan serangan jarak jauh."
"Ya!"
"OKE!"

Zena-san dan Karina-sama yang mengurus barang-barang di luar kapal juga telah kembali ke geladak, kami menghancurkan iblis yang mengerumuni kapal saat lepas landas.
Menggunakan Pengaturan Unit untuk membawa kapal ke tempat yang aman akan menjadi pilihan yang lebih andal, tetapi aku pikir aku harus menyelamatkan Keilahian aku untuk masa depan.

Distorsi dalam ruang dihasilkan saat kami keluar dari kastil Dewa Iblis.

"Tidak akan pergi."

Dewa Parion masuk dan menghalangi jalan kami.

"–Sudah mengharapkan itu."

Aku melepaskan dewa Parion dengan Pengaturan Unit berbasis penglihatan.

"Tidak akan membiarkanmu pergi."

Kupikir dia sudah menyusul.
Aku yakin dia akan mengejar kita bahkan ke dunia manusia.

"Bukankah dia suka, tumbuh besar?"
"Dia yakin."

Dewa Parion sekarang cukup besar untuk menahan pesawat ruang angkasa besar ini di antara telapak tangannya.

"Katakan padaku Parion! Kenapa, kenapa kamu melakukan ini!"

Sera lari ke geladak dan berteriak keras.

Menilai dari aura zamrud yang keluar darinya, dewa Tenion tampaknya meminjam tubuhnya.

"Ini adalah misiku."

Dengan semacam kekuatan seperti dewa, dewa Parion tampaknya telah mendengar suara dewa Tenion melalui Sera.

"–Misi?"
"Dewa Pencipta berkata. Naik pangkat, jadilah dewa yang baik."

Dewa Parion berbicara sedikit demi sedikit.

"Apakah kamu tidak ingat Tenion?"

Dia memiringkan kepalanya ke samping.

"aku ingat. Tapi, sebelum itu, dia juga menyuruh kami (Membesarkan orang, memelihara ketakwaan)!"
"Itu masalah kecil. Orang-orang adalah makhluk yang menghasilkan jumlah Keilahian yang sangat kecil dengan esensi sihir (mana) sebagai pupuk. Apa yang akhirnya diinginkan oleh Dewa Pencipta adalah agar dewa mendapatkan Keilahian dalam jumlah besar dan naik pangkat."

Ketegangan goyah.
Sepertinya dia mengatakan yang sebenarnya.

"Tapi, bahkan jika itu benar …"
"Dan untuk naik pangkat, membantai dewa-dewa lain dan memakan jiwa mereka bersama dengan Dewa mereka adalah yang paling optimal."

Wajah polos Parion mengangguk.

Jadi tampaknya dia melakukan semua ini bukan karena kedengkian tetapi hanya seperti yang diperintahkan oleh Dewa Pencipta.

"Selesai pergi bersama untuk mengulur waktu."

Dewa Parion memutar tangannya berputar-putar.

"Sudah terbiasa dengan itu . "

Lima lingkaran cahaya terwujud di belakang dewa Parion.

Memiliki warna dewa yang dia bantai – ungu, oranye, hijau, kuning dan birunya sendiri.
Lingkaran cahaya memiliki garis berwarna gelap, kemungkinan karena kotoran.

"Parion itu berbahaya. Karion juga mengatakannya."
"Aku tidak. Tapi setuju pada tingkat bahaya. Parion dua peringkat lebih tinggi dari kita. Tidak ada harapan bahkan dengan Tenion bergabung."

Itu banyak ya. . . .

"Un, Parion yang terkuat."

Pembaruan berikutnya direncanakan pada 2/9

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar