Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 51 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 51

17-51 . Penjaga Dunia (1)

Satou di sini. Semua jenis dewa ada di semua bagian dunia, tetapi aku merasa seperti ada tren di mana dewa pencipta — dewa yang menciptakan dunia kemudian akan mempercayakan sisanya kepada anak-anak atau dewa bawahan.
Sangat bagus bagaimana kamu bisa membuat kemudian melupakan sisanya, sebagai programmer yang tidak dibutuhkan terjebak untuk debugging, aku agak mendambakannya.

"–Kamu mengalahkannya."

Aris bergumam.

"Kau bisa tahu?"
"Un, entah bagaimana. Bagaimanapun juga, bagaimana tuan telah berhenti menjadi manusia ditransmisikan kepadaku."

Sepertinya dia mengetahui melalui Familiar Link bahwa aku telah mencapai keilahian.

"Level master telah kembali juga."
"Kalau dipikir-pikir itu–."

Sistem Skill dan Title telah dipulihkan sebelum aku menyadarinya.

Namun, aku tidak melihat Kagura yang dihidupkan kembali.
Jika aku tidak salah, dia mengatakan (–aku akan dihidupkan kembali sendiri. Sinyal untuk itu adalah ketika Keterampilan Unik terakhir kamu diaktifkan, Ichirou.), tetapi karena dia tidak mengatakan 'Segera ', aku kira aku hanya bisa menunggu sekarang.

Dia bahkan mungkin merencanakan waktu terbaik untuk masuknya sekarang.

"Gogogogogo~?"

Tepat setelah Tama mengatakan itu, Netherworld mulai runtuh lebih cepat.
Aku sekarang bisa merasakannya. Itu menuju kehancuran total setelah kehilangan tuannya.

aku mengambil Pedang Ilahi dan Dewa Sabit Godreaping yang digunakan Parion, bersama dengan dua pedang pelangi aku yang patah ke dalam Penyimpanan dan melarikan diri ke dunia manusia bersama dengan pesawat ruang angkasa kecil.

Sebuah pesawat ruang angkasa kecil mengambang dengan tenang di atas langit dunia manusia.

"Kami kembali ke dunia kami."

Lulu menggumamkan kata itu dengan jelas ketika dia melihat ke langit, semua orang menghela nafas lega sekaligus. aku melaporkan kepada Aze-san kesayangan aku yang menunggu di Istana Pulau Soliter bahwa kami telah menyelesaikan masalah ini dengan Dewa Iblis. aku tergoda untuk melamarnya saat itu juga, tetapi aku menahan diri. Harus bertahan sampai kita bertatap muka.

aku melihat telinga Tama berkedut di sudut penglihatan aku.

"Nyu~"
"Sato."

Aku mengikuti garis pandang Tama dan Mia untuk disambut dengan Sera yang dibalut cahaya zamrud.

" . . "

Dia menatapku dengan ekspresi sangat sedih di wajahnya.

"Tenion-sama, kan?"
"… Pilar."

God Tenion berbicara melalui tubuh Sera.

"Dunia ini akan hancur sekarang karena telah kehilangan pilarnya."

Nah sekarang, jika itu tidak terdengar tidak menyenangkan.

"B-jatuh ke dalam kehancuran?"

Lady Karina berteriak kaget mendengar dewa Tenion.

"Oh tidak~?"
"Pochi tidak benar-benar mengerti, tapi itu pasti nanodesu yang sangat buruk!"
"Liza, tahu~?"
"Itu berarti dunia akan menghilang."
"Aduh~ sial~"
"Emergen nanodesu!"

Tama dan Pochi bergerak dengan gelisah.

Gadis-gadis lain tampaknya sangat terkejut dengan wahyu dewa Tenion.

"Ini akan baik-baik saja."

Harus menjernihkan kesalahpahaman.

"Apa maksudmu baik-baik saja! Dengan kau dan aku menjadi satu-satunya dewa yang tersisa, dunia ini tidak akan bertahan! Bahkan jika kita bisa, itu tidak akan bertahan lebih dari 100 tahun paling lama. Jika kita setidaknya bisa mendapatkan Naga God-sama untuk membantunya bisa berubah secara berbeda, tetapi orang itu tidak tertarik untuk menjaga dunia."

Ya, aku tahu.

Kagura adalah gadis seperti itu.

Tapi tidak perlu khawatir.

"Dengan kata lain, semuanya akan baik-baik saja selama kita memiliki ketujuh dewa, kan?"
"Itu tidak bisa dilakukan, itu sebabnya–"
"Oh itu pasti bisa."

aku memanggil Demon Lord Shizuka di sini dengan Unit Arrangement.

"Maaf karena memanggilmu tanpa peringatan. Maukah membantuku?"
"Eh? Tidak, aku tidak keberatan?"

Setelah mendapatkan Shizuka OK, aku mengambil (Fragmen Dewa) dari empat gadis–Liza, Nana, Mia, Zena-san.
Lampu berwarna hijau, merah terang, nila, dan oranye mengambang di sekitarku.
Tidak seperti (Fragmen Dewa Iblis), mereka semua sangat pendiam.

"Hikaru, apakah kamu baik-baik saja dengan itu?"
"Un, tentu saja aku."

Keahlian Unik yang Hikaru terima selama pemanggilan pahlawannya, (Persahabatan (Bergaul dengan semua orang)), larut menjadi partikel cahaya biru.

"Apakah kamu berniat untuk menghidupkan kembali para dewa dari fragmen mereka?"
"Ya, itulah rencananya."
"Berapa ribu tahun yang dibutuhkan! kamu dan aku bisa menunggu, tetapi bukan dunia. Paling lambat 100 tahun tidak peduli seberapa keras kita berusaha!"

Jarang melihat dewa Tenion histeris ini.

"Oh itu tidak akan lama–<<Penyimpanan>>."

aku menyimpan fragmen di Storage aku.
Penyimpanan aku awalnya tidak dapat menyimpan makhluk hidup, tetapi sekarang setelah Otoritas aku sebagai Administrator telah dibebaskan, itu dapat dilakukan tanpa masalah.

"Selanjutnya–Pembuatan Unit (Heraruon)."

Seorang anak laki-laki yang mengenakan cahaya berwarna oranye muncul di depanku.
Dia agak muda, tapi ini batasnya hanya dengan fragmen.

Tampaknya Otoritasnya telah sangat lemah juga, tetapi dia seharusnya memiliki Keilahian yang cukup untuk mempertahankan penghalang.

"Pembuatan Unit (Garleon) (Urion) (Zaikuon) (Karion)."

Anak laki-laki dan perempuan yang mengenakan lampu berwarna masing-masing muncul.
Karena aku tidak memiliki pecahan dewa Zaikuon, aku mencoba membuatnya keluar dari Harta Suci (Zaikukan) yang aku miliki di penyimpanan aku, ternyata baik-baik saja. Harta Karun Suci pasti telah dibuat menggunakan sejumlah kecil pecahan.

Dan terakhir– .

"–Pembuatan Unit (Parion)."

Seorang gadis kecil berpakaian cahaya biru muncul.
Wajahnya yang linglung mengamati sekeliling dan kemudian berbalik dan mengangguk padaku setelah dia melihat lima anak laki-laki dan perempuan yang berubah menjadi dewa.

"Apakah kamu tahu siapa kamu?"
"""YA, DEWA PENCIPTA-SAMA. """

Siapa sih pencipta Dewa.

Ego mereka tampaknya telah diatur ulang, tetapi aku yakin mereka akan tumbuh menjadi diri mereka yang dulu.

"Misimu adalah untuk membantu dewa Tenion mendukung dunia ini dan mengawasi orang-orang di sini. Tolong beri mereka bantuanmu sebelum atau sesudah bencana besar yang di luar kendali mereka menimpa mereka."
"""YA, DEWA PENCIPTA-SAMA. """

Maksudku, membiarkan semuanya diurus oleh para dewa akan menghambat pertumbuhan umat manusia.

"Ini seharusnya baik-baik saja, kan Tenion-sama?"
"Y-ya. Tidak ada masalah, Dewa Pencipta-sama."

Seperti yang aku katakan, siapa dewa pencipta.

aku melihat bahwa dewa Tenion pasti lelah.

"… Astaga."

aku melihat gadis-gadis itu, meminta bantuan.

Semua orang melihatku dengan caranya sendiri.
Di antara mereka, Tama yang menjatuhkan diri di atas permadani dengan langkahnya sendiri membuat telinganya berkedut.

"Nyu~?"

Matanya beralih ke langit yang kosong.

–ALERT .

Semua monitor pesawat ruang angkasa kecil itu berubah menjadi merah bersamaan dengan peringatan itu.

(Satou! aku mendapat telepon dari Saze dari Beriunan, satelit peringatan dini mereka telah mendeteksi Makhluk Aneh mendekat dengan cepat!!)

Aze-san yang bingung melaporkan dari Istana Pulau Soliter.

Tampaknya Makhluk Aneh itu telah berhasil masuk ketika penghalang yang menyembunyikan planet kita runtuh ketika banyak dewa mati.

"I-itu Endless itu… Lupakan 100 tahun, dunia akan berakhir hari ini."

God Tenion bersikap pesimis, tetapi aku memiliki hal-hal yang lebih mendesak untuk dihadiri daripada merawatnya sekarang.

(Terima kasih atas laporannya. Kami juga telah mendeteksi mereka. Memulai pemusnahan.)
(Terima kasih, Satou. Tolong jangan terluka–)
"Kamu bisa memusnahkan mereka?!"

God Tenion berteriak, menyela suara Aze-san kesayanganku.

"Ya, tentu saja . "

Mengesampingkan aku yang lama, itu adalah sepotong kue bagi aku sekarang.

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka. com >

"Ayo lakukan ini, gadis-gadis."

I Unit Mengatur pesawat ruang angkasa kecil ke orbit satelit.

Karena kapal ini agak kurang, aku membuat ulang pesawat ruang angkasa besar yang tenggelam di Netherworld menggunakan Unit Creation dan menempatkan semua orang di dalamnya.

(Satou, satelit peringatan dini semuanya telah dilenyapkan. Kami telah kehilangan kontak tidak hanya dengan jalur pertama terluar, tetapi juga jalur kedua dan ketiga.)

Saze-san dari Klan Beriunan menghubungi kami.

(Satou, (Burgtom Eye) di baris ketiga semuanya telah dihancurkan. Barisan musuh tidak hanya terdiri dari Ubur-ubur dan Abu-abu Gelap. Visual tidak jelas karena terlalu jauh, tetapi kami telah mendeteksi Bola Perak dan Hitam demikian juga . )

Kali ini Keze-san dari Klan Burainan.

I Unit Mengatur pesawat ruang angkasa kami ke titik estafet yang terletak di antara garis ketiga dan planet ini.

"Peringatan~?"
"Ada musuh di dekat nanodesu!"
"Lulu, ambil manuver defensif. Tina, dukung dia."

Mereka menembak jatuh monster abu-abu gelap yang mendekat dengan meriam laser pulsa.

Dilihat dari apa yang aku lihat di Peta aku, ada cukup banyak monster ini di sekitar kita.
Ada monster Perak dan Abu-abu Gelap yang tak terhitung banyaknya, bahkan ada beberapa Gurita Hitam yang membuatku kesulitan di luar orbit planet.

"I-ini akan menjadi kacang yang sulit untuk dipecahkan."
"Kami kalah jumlah, jadi aku laporkan."
"Tidak apa-apa. Kami punya bala bantuan."
"Bantuan?"

Titik-titik cahaya ditampilkan di kubah radar jembatan di belakang Arisa yang memiringkan kepalanya dengan bingung.

"Ini dia bala bantuan~?"
"Kapal Ringan."

Mia memasang gambar yang ditangkap oleh teleskop kapal di monitor utama.
Ini adalah formasi Kapal Cahaya dengan para elf yang menungganginya.

Sebuah kapal ringan yang memimpin jalan berlabuh di kapal luar angkasa kita, Aze-san yang mengendarai kapal itu datang ke sini melalui tabung yang menghubungkan kapal-kapal itu.

"Jules Verne juga ada di sana!"

Sepertinya pahlawan wanita Ringrande dan Saga Empire telah berlari juga.

"Di sini juga!"

Zena-san menunjuk pada sosok naga yang berlayar di luar angkasa.

"Itu orang Heiron nanodesu!"
"Dan dia bersama Takashi-chan dan bibi Naga Kuno."
"Heiron dan gengnya juga ada di sini ya — itu meyakinkan."
"'Terlalu', apakah kamu mengatakan naga itu bukan bala bantuan yang kamu bicarakan, Tuan?"
"Ya, yang aku maksud adalah–"

Penciptaan Unit–Dewa Naga Akon Kagura.

Benda raksasa berwarna pelangi terwujud di sebelah kapal luar angkasa kami.

aku terpesona oleh sosok cantik untuk sementara waktu ketika naga pelangi melolong sekali seolah mengingatkan aku.

"Apakah aku terlalu terburu-buru?"
"Tidak sama sekali. Aku sudah mengharapkan hasil ini."

Seorang gadis kecil dengan rambut berwarna pelangi – Kagura muncul di kapal.
Dia ada pada saat yang sama dengan Dewa Naga yang melayang di luar.

"S-siapa?"
"Putri Tachibana. Apakah kamu tidak mengenali aku?"

Kagura memanggil Arisa dengan nama lamanya sebelum bereinkarnasi.

Dia berbicara dengan nada teatrikal entah bagaimana.

"Siapa—tunggu, apakah kamu Mi-chan?"
"Memang. Dewa Pelindung kuil tempat kamu tinggal selama tahun-tahun awal kamu–"
"–Ame-no-Mizuhana-Hime-sama!"

Hikaru memeluk tubuh kecil Kagura.

(Umu, Miko dari Takatsuki, kamu juga tampak sehat.)

Kagura menerima serangan Hikaru tanpa bergeming dan dengan lembut menyisir rambutnya.

"Kenapa istriku ada di sini?"
(Itulah bentuk yang aku ambil di dunia ini.)

Kagura mengalihkan pandangannya ke naga pelangi di luar jendela.

"–Dewa Naga Akon Kagura-sama."
"Memang, o putri klan pemuja naga. aku Akon Kagura. aku akan memberi kamu yang melayani Ichirou kehormatan memanggil aku Kagura."
"Aku tidak layak mendapat kehormatan seperti itu."

Liza dengan bangga bersujud pada kata-kata Kagura.

"Kagura~?"
"Itu nanodesu rambut berwarna pelangi yang sangat cantik!"
"Umu, kalian berdua memiliki bulu yang bagus."
"Nih~?"
"Merasa bebas untuk membelai bulu Pochi lebih banyak nodesuyo?"

Tama dan Pochi sama sekali tidak terpengaruh.

"Dewa Naga-sama, kami saat ini berada di bawah invasi dari Orang Luar."
"Tegang ya. Jangan khawatir. Serahkan tempat ini padaku."
"Baiklah, kalau begitu aku akan melindungi tanah bersama dengan dewa-dewa lain."
"Umu."

Kagura menatapku.
aku bisa menebak apa yang akan dia lakukan, jadi aku mengangguk untuk memberinya persetujuan aku.

Kagura tersenyum, dia terlihat agak mirip dengan Arisa.

(Ayo maju, familiarku!)

Saat Kagura memerintahkan dengan kedua tangannya terbuka lebar, lampu berwarna pelangi memenuhi langit yang kosong, naga dengan banyak warna mulai muncul satu demi satu.

Platinum, emas, naga surgawi perak.

Naga kuno merah tua, jasper, biru laut, kuning tanah.

Putih, biru, merah, hijau, biru – naga sejati yang tampak berwarna-warni.

Semua naga yang dimusnahkan Meteor Shower aku di Lembah Naga telah muncul, mereka dengan senang hati terbang ke sekeliling untuk menyambut Dewa Naga (Akon Kagura) sebelum membentuk barisan yang teratur.

Pemandangan ribuan naga yang secara sistematis membentuk satu formasi bersatu cukup spektakuler untuk dilihat.

"Ayo lakukan ini, Ichirou."

Kagura mengulurkan tangannya padaku.

Aku mengambil tangannya dan Unit Arranged ke kepala naga pelangi.

(Kami tidak akan kehilangan diri kami sendiri!)
(Ya Arisa.)

Setelah mencapai keilahian, aku bisa bergerak di luar angkasa seperti biasa, dan aku juga bisa menonton dan mendengarkan Arisa dan para gadis.

Begitu—dewa ada di mana-mana ya.

"Ini salam."

Kagura berbicara, lalu nyala api berwarna pelangi keluar dari mulut Dewa Naga Akon Kagura.
Sesaat kemudian, semburan api seperti laser yang mengguncang ruang membakar pasukan makhluk aneh dengan sekejap, menciptakan lubang selebar beberapa kilometer tepat di tengah barisan musuh.
Kekuatan destruktif bukanlah lelucon, tetapi sangat cocok dengan citra gadis terkuat ini.

(… Jadi ini adalah nafas Dewa Naga-sama.)
(Sepertinya aku sedang melihat Colony Beam atau Wave Motion Gun.)

Seperti biasa, Arisa berbicara tentang referensi dari beberapa karya anime klasik lama.

(Musuh, masuk~?)
(Satou-san, musuh menyerang dari luar jangkauan serangan Dewa Naga-sama.)

Tama bergumam diikuti oleh laporan Zena-san.
Segerombolan Makhluk Perak yang bergerak cepat menyerang kami saat kami maju.

"Pergi! Familiarku!"

Saat Kagura mengayunkan lengannya, naga-naga yang mengikutinya mengepakkan sayap mereka dan pergi untuk mencegat makhluk-makhluk itu.
Rupanya naga menggunakan eter yang mengalir di angkasa sebagai pengganti angin.

(Baiklah, kita juga akan keluar!)

Dengan perintah Arisa, Lulu dan putri Sistina menembakkan laser jarak dekat.
Sera bertanggung jawab mengatur penghalang dan mesin pertahanan, Nana menangani kapal samping. Core Two berada di dalam kompartemen sub-kontrol sebagai co-pilot.

(Pahlawan Anjing Pochi, Kuda Naga Lyuryu, peluncuran capatult nanodesu!)

–LYURYURYUUU .

Pochi mengendarai naga putih keluar dari ketapel pesawat ruang angkasa besar.

Pochi dan Exosuit-nya di samping baju besi emasnya, medan perang ini agak terlalu berat untuk naga yang lebih rendah Lyuryu.
Namun, ada satu hal yang bisa aku lakukan untuk membantu– .

"Kamu hanya harus mengikuti keinginanmu, Ichirou."
"–aku mendapatkannya . "

aku memiliki keberatan, tetapi dengan Kagura mendorong punggung aku, aku menerapkannya.

Otoritas Administrator–Evolusi Ras: Naga Kecil => Naga Sejati.

Tubuh Lyuryu terbungkus dalam cahaya pelangi sebelum ukurannya menjadi dua kali lipat.

Karena info Peta aku menunjukkan rasnya sebagai (Naga Sejati), evolusi itu berjalan tanpa hambatan.

–Dan ini tambahan.

Tubuh Lyuryu bersinar, lalu sebuah exosuit yang cocok dengan tubuh Pochi.
Karena Lyuryu sudah mengenakan baju besi emas untuk naga, ini bukan masalah besar.

Pochi dan Lyuryu bentrok dengan makhluk aneh berwarna perak yang mendekat dengan kecepatan hampir satu persen dari kecepatan cahaya.
Pochi melepaskan pukulan terakhirnya sambil meneriakkan "Nanodesu!"

((Tombak Hitam) Liza, ke senjata!)
(Dan Tama juga~?)

Mengikuti setelah Pochi, Liza mengenakan pakaian luarnya yang besar, dan Tama yang duduk di bahu Liza juga meluncur keluar dari ketapel.
Black Dragon Heiron datang terbang dari luar, membiarkan Liza dan Tama menaiki punggungnya sebelum berangkat untuk membantu Pochi.

(Kelompok Pochi mengalahkan Dark Grey kedua mereka. Dark Grey–2 tenggelam, 7 kerusakan serius.)
(Silver–1 tenggelam, 3 kerusakan kecil. Liza telah membunuh satu Perak, jadi aku laporkan.)
(Itu Liza-san kami!)

Gadis-gadis itu tampaknya telah merebut senjata pasti menuju kemenangan di akhir serangan dan pertahanan mereka yang sibuk.

Adapun aku, aku telah menyebarkan string keilahian melintasi ruang dengan mengendarai aliran eter untuk mengalahkan pertandingan aku.
aku telah menggunakan (Semua Eksplorasi Peta) setiap kali string mencapai wilayah baru yang belum dijelajahi, tetapi aku masih belum menangkap bayangan (Boss) .
Kagura mungkin akan memberitahuku jika aku bertanya, tapi aku tidak ingin bergantung padanya untuk segalanya jadi aku akan melihat dengan kekuatanku sendiri.

(–Makhluk aneh besar di depan. Ini adalah tipe yang tidak diketahui!)
(Taburan berkilau, hati-hati.)
(Kapal induk itu! Mia, lepaskan roh langit kosongmu!)
(Nn.)
(Arisa, aku akan menyebarkan golem langit kosongku.)
(Wig besar golem tanpa kaki tidak mengerti ya, kan!)

Putri Sistina meluncurkan golem tipe Vernier Penuh melalui ketapel kapal ruang angkasa satu demi satu.
Kemudian Nautilus IV berukuran kelas perusak eksklusif Mia melanjutkan dengan golem untuk melenyapkan makhluk aneh kecil yang dikerahkan oleh makhluk tipe pembawa.

(Kami di sini untuk membantu, Satou!)
(Roh langit kosongku tidak akan kalah!)

Peri tinggi yang mengendarai Kapal Cahaya menembak laser dan Nautilus , yang telah dimodifikasi agar lebih mudah dikelola, juga membantu menghancurkan makhluk yang lebih kecil.
Karena berbahaya, aku meminta kapal ringan untuk bergabung dengan pesawat ruang angkasa kami untuk membentuk armada dan membantu menembak jatuh musuh dari jauh.

(Kami berada di atas angin melawan goreng kecil–oh tidak. Arisa-chan, sekelompok Dark Grey bergegas ke sini untuk menghancurkan unit pencegat kami.)
(Itu buruk. Semangat Mia tidak akan cukup—bisakah kita meminta bantuan kelompok Liza-san??)

(Arisa-chan, kami akan menyortir juga!)
(Ya, serahkan saja gorengan kecil itu kepada kami desuwa!)

Sebuah pesawat tempur besar diluncurkan dari ketapel.
Raka yang berinteraksi langsung dengan pesawat membantu dengan gerakan anti-gravitasi pesawat.

Pesawat tempur itu bergabung dengan seri Nautilus untuk memusnahkan makhluk abu-abu gelap yang memburu golem sambil mengarahkan semua makhluk kecil yang ditemuinya dalam jalur akrobatiknya.
Makhluk besar yang telah melanggar garis berhasil mengepung pesawat karena terlalu fokus pada makhluk abu-abu gelap.

(Hati-hati, Zena-tan!)
(Tidak apa-apa–)

Fungsi bantuan mantra yang dipasang di pesawat memanggil sihir angin Zena-san di langit kosong.

(–Badai. )

Dengan pesawat di tengahnya, eter yang mengalir di langit kosong berubah menjadi badai yang juga memunculkan fenomena tornado dan pelepasan listrik, memusnahkan makhluk-makhluk yang lebih kecil sekaligus.
Hanya tipe pembawa yang tersisa setelah kehancuran yang disebabkan oleh Tempest.

(–Kami memiliki visual yang jelas tentang musuh!)
(Karina-dono, sekarang adalah kesempatan kita!)
(Ya, Raka-san!)

Kanopi kokpit pesawat tempur terbuka saat bergerak dengan kecepatan penuh.

(Peningkatan Throttle Penuh! Pemutaran Sangat Hebat Karina KIIIIIIIIIIIIIIIIII—)

Rasa penamaan yang malang ini pasti Arisa.
Lady Karina terbang tegak lurus ke arah tipe carrier dengan kecepatan super tinggi sambil berputar seperti bor.

(Dorongan Astral.)

Sihir angin Zena-san mempercepat Lady Karina lebih jauh.

(–IIIIIIIIIIIIIIIIIICK!)

Lady Karina menembus dek tipe kapal induk dengan kecepatan jauh lebih cepat daripada suara.

Percikan api yang kuat terbang ke mana-mana ketika dek kapal induk langsung hancur ketika wanita Karina menghilang di dalamnya sebelum menerobos sisi lain makhluk itu setelah sedikit jeda.
Makhluk tipe pembawa pecah menjadi dua sambil meratap keras, binasa.

Tepat sebelum nona Karina tertelan dalam kilatan dan ledakan, Zena-san datang terbang dan mengumpulkan nona Karina ke dalam pesawat tempur.

Kami hampir selesai berurusan dengan goreng kecil.

Kejahatan besar yang sebenarnya akan segera masuk.

(–Kelas Black Octopus masuk di depan!)

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 3/1

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar