Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6

17-6 . Ke Alam Dewa (2)

Satou di sini. aku membayangkan dunia para dewa menjadi seperti tempat dengan banyak kuil mirip Parthenon di hamparan awan, dengan para dewa bersantai di sekitar toga. Ini mungkin dipengaruhi oleh fakta bahwa mitos barat pertama yang aku baca adalah mitos Yunani.

Realm of Gods adalah dunia yang dipenuhi dengan cahaya.

Secercah cahaya intens berwarna pelangi yang berubah bentuknya setiap saat seperti kaleidoskop, menciptakan semburan cahaya bergelombang.
Karena aku tidak memiliki mata secara fisik, aku dapat menikmati cahaya yang begitu intens.

aku merasa dapat menyebarkan kesadaran aku sejauh dan seluas yang aku inginkan dan masih dapat merasakan sesuatu, itu adalah sensasi yang cukup aneh.

Dunia dengan cahaya yang tak terhitung jumlahnya tersebar di dekat cahaya yang intens.
Ketika aku mencoba menyebarkan kesadaran aku, aku merasakan perasaan kemahakuasaan yang aneh, seperti aku dapat memahami setiap inci dunia ini.

(Aah, aku ingin meleleh di dalam cahaya ini.)

Ide itu memenuhi kepalaku bersamaan dengan euforia.

–Jaga dirimu tetap bersama, pahlawanku.

Suara seseorang menyelinap di pikiranku.
Suara itu mengamankan kesadaranku dari mencoba melebur ke dunia.

–Untuk kamu adalah pasangan aku.

Kesadaran aku menjadi jelas ketika aku mengingat sensasi lembut di bibir aku.
Sepertinya aku diselamatkan oleh perlindungan gadis kecil misterius itu.

"–Tou, Satou manusia."

Saat aku sadar, aku bisa mendengar suara seseorang selain gadis kecil misterius itu.

aku melihat sekeliling dan tidak menemukan siapa pun.
Kalau dipikir-pikir, aku tidak melihat Sillmufuze-san yang datang ke sini bersamaku.

–Atau lebih tepatnya, aku bahkan tidak bisa melihat diriku sendiri karena lampu berwarna pelangi.

"–Tou–ringan–"

Suara samar yang telah aku dengar untuk sementara waktu terdengar mirip dengan Sillmufuze-san.
Aku mencoba mencari Sillmufuze-san di dalam cahaya karena dia mengatakan sesuatu tentang cahaya.

Bertanya-tanya di mana dia?

"–Menekan–"

–Hm? Menekan?

aku berkonsentrasi pada suara yang terdengar Sillmufuze-san.

"Satou manusia, tekan cahaya!"

Suaranya tiba-tiba menjadi jelas seperti aku telah menyetel frekuensi radio yang tepat.

"Apakah cahaya ini, mungkin, disebabkan olehku?"
"Itu . Tekan cepat! Kalau terus begini–"

Suaranya yang menghilang terdengar menyakitkan.
Situasi ini sepertinya tidak baik.

Menekan cahaya ya. . .
aku mencoba untuk menekan cahaya seperti yang aku lakukan dengan Spirit Light.

Cahaya secara bertahap menjadi lebih lemah.

–Oh, itu bekerja.

Fokus aku tampaknya telah mengendur karena itu ketika cahaya mendapatkan kembali intensitasnya dalam sekejap.

"KYAAAAAA"

Jeritan itu semakin jauh.

–Whoopsie.

Kali ini aku dengan hati-hati menekan lampu.
Ini lebih sulit daripada dengan Spirit Light, mungkin karena aku berada di tubuh astral.

aku tidak dapat sepenuhnya menekan cahaya ke nol seperti yang aku lakukan dengan Spirit Light.

"Satou manusia, tampaknya telah berhasil menekan cahaya."

Cahaya kecil dengan garis hijau mendekat dari jauh sambil berkedip lemah.

"Sillmufuze-san?"
"Ya, ini aku."

Saat aku menatap cahaya, tubuh setengah transparan dari Sillmufuze-san tampak seperti tumpang tindih dengan cahaya.
aku sebaiknya tidak melihat terlalu banyak.

"Tempat ini cukup melamun, bukan."

Mungkin karena hilangnya cahaya intens yang aku pancarkan, dunia tampak sedikit lebih gelap.

Ada banyak cahaya kecil berkilauan di luar awan cahaya redup.
Awan itu berubah bentuk saat bergelombang, semuanya dibuat agar terlihat seperti terdiri dari satu aliran.

Tidak ada tanah, kami berdiri di atas bagian aliran itu.

aku membuka Peta dan seperti yang diharapkan, (Area tanpa Peta) .
aku masih dapat menggunakan Keterampilan Unik di Alam Dewa, tetapi level dan status aku telah berwarna abu-abu.

Pemetaan otomatis dan Radar juga berfungsi, mari kita lanjutkan dengan hati-hati sambil berharap para dewa belum menyiapkan jebakan besar untukku.

"Ikuti aku, Satou manusia."

Aku mengikuti cahaya Sillmufuze-san.

Karena penasaran, aku mencoba mengeluarkan kerajinan burung kayu kecil dari Storage aku.
aku ingin melihat apa yang akan terjadi pada objek fisik di sini– .

Tidak seperti di dunia fisik, burung kayu berubah bentuk menjadi apa yang tampak seperti lukisan kubik sebelum langsung membengkak sementara berubah menjadi bentuk aneh, dan akhirnya pecah menjadi ketiadaan.

"–Apa yang kamu lakukan! Satou manusia!"

Sillmufuze-san marah.

"Aku akan meninggalkanmu jika kamu terus bertingkah tidak perlu!"
"Maaf, aku tidak akan melakukannya lagi."

Sillmufuze-san akhirnya setuju untuk terus memimpin setelah aku berjanji padanya untuk tidak pernah melakukannya lagi.

Yup, mari kita uji hal-hal lain dalam perjalanan kembali.

Setelah melewati selubung yang terjalin di dalam kabut cahaya, kami tiba di tempat yang tampak seperti perairan hitam pekat.

"Itu adalah dinding penghalang Alam Dewa."

"Apakah kita harus melewati ini?"
"Dewa tidak tidak bisa melewati ini."

Lalu akankah para dewa datang menemuiku di sini?

Saat aku memikirkan itu, aku bisa melihat cahaya keemasan mendekat dari luar perairan.

"Itu Bahtera Dewa yang datang untuk menjemputmu."

Sillmufuze-san memberitahuku apa itu cahaya keemasan.

Itu tampak seperti titik cahaya keemasan dari jauh, tetapi aku mengerti bahwa itu sebenarnya berbentuk silinder saat semakin dekat.
aku tidak yakin apakah itu sifat dari dunia ini atau sesuatu, tetapi bentuk bahtera terus berubah bahkan ketika kesan silinder tetap ada di pikiran aku. Itu terlihat seperti permen berbentuk binatang yang lembut, aku yakin itu enak.

Bahtera itu lebih besar dari yang aku kira.

Jika aku menggunakan diri aku sebagai dasar, panjang total Tabut Dewa mungkin mencapai beberapa kilometer.
Rupanya, itu memiliki pertunjukan musik saat berlayar, aku bisa mendengar nada merdu seperti elf yang disampaikan ke indra pendengaranku. Kedengarannya cukup serius.

Saat aku menikmati lagu sambil menatap bahtera, tiga bola cahaya putih yang mengorbit bahtera seperti satelit semakin dekat.

"Sesuatu akan datang."
"Itu adalah bidadari yang melayani di bawah dewa secara langsung. Jaga sopan santunmu."

Ketika mereka semakin dekat, aku melihat bahwa ketiga bola cahaya ini masing-masing memiliki garis luar yang berbeda, yaitu oranye pahit, biru dan kuning.

"Apakah ini orang yang menyelesaikan persidangan?"

Cahaya yang digariskan oranye pahit bergumam.
Suara itu entah bagaimana terdengar bermartabat.

"Dia membawa tanda dewa, jadi dia pasti."

Kali ini cahaya bergaris biru menjawab rekan-rekannya setelah mengorbit di sekitarku sambil berkedip.

"Cahaya kumuh apa. Tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan tuanku."

Bola cahaya bergaris kuning terakhir bergerak seperti berbalik setelah mengatakan sesuatu yang kasar.

"Peri tinggi, setidaknya bersihkan dia."
"Astaga, apa yang akan kamu lakukan jika dia menodai Bahtera Dewa dengan kotoran duniawi."
"Eww, peri yang sangat rendah."

Meskipun dia diperintah dengan angkuh oleh para nimfa, Sillmufuze-san menempatkanku di bawah pancuran air ringan tanpa terlihat terlalu terganggu.
Meskipun aku tidak merasakan sesuatu yang berbeda secara khusus, para nimfa tampaknya puas dengan itu.

"Ayo, manusia."
“Bersyukurlah kepada dewa-dewa agung kami saat kamu naik.”
"Bersyukurlah atas rahmat Dewa."

aku mengikuti nimfa menuju Tabut Dewa.
Ketika kami sampai pada jarak tertentu, semacam medan kekuatan tak terlihat membungkus aku dan membawa aku untuk mengorbit Tabut Dewa. Itu seperti bagaimana nimfa ketika Tabut datang.

Musik berubah dan Tabut Dewa dimulai sekali lagi.

–Hah?

Hanya nimfa dan aku yang menaiki Tabut Dewa, Sillmufuze-san berdiri di tepi perairan.

"Apakah Sillmufuze-san tidak ikut dengan kita?"
"Kamu tidak diizinkan bertanya."

Cahaya jingga pahit menolak pertanyaan aku.

"Oh baiklah, karena aku baik dan semuanya, aku akan memberitahumu."

Terlepas dari isinya, kata-kata bola cahaya bergaris biru itu memiliki kejahatan di dalamnya saat itu berbalik ke arahku.
Bagian dengan cahaya terang berpola pada bola itu tampaknya adalah wajahnya.

"Peri tinggi adalah administrator tempat yang bersentuhan dengan dunia bawah, karenanya mereka tidak bisa datang."
"Dia punya banyak kotoran di tubuhnya, tentu saja dia tidak bisa menaiki God Ark."

Bola cahaya bergaris kuning ditambahkan ke penjelasan cahaya bola bergaris biru dengan semangat jahat.

Sepertinya diskriminasi ada bahkan di alam dewa.
Sayangnya, sepertinya itu bukan surga atau surga di mana semua orang bahagia.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Kurasa kita sudah sampai?"

Tabut Dewa berhenti bergerak, dan nada yang terdengar gagah perlahan berubah menjadi nada yang lebih tenang.
Medan gaya yang membungkusku menghilang, membran cahaya tipis menghilang.

"Hei, luar biasa."

Cahaya seperti bintang yang tak terhitung jumlahnya telah berkumpul untuk membentuk sejumlah besar struktur berbentuk geometris.

"Ayo, manusia."
"Berhentilah berlama-lama."
"Ayo cepat atau kami akan meninggalkanmu."

Para nimfa memanggilku.

aku mengejar nimfa dan mendarat di koridor seperti monorel yang mengambang.
Medan gaya yang sama seperti pada God Ark membungkusku lagi di sini, lalu dengan lembut menempatkanku di jalur rel sebelum membawaku ke depan. Penggeraknya terasa seperti aku berada di kereta motor linier.

Meskipun aku menyatakannya sebagai monorel sebelumnya, jalur rel berubah menjadi apa yang tampak seperti jet coaster yang dibuat oleh anak yang tidak bersalah di sepanjang jalan, lintasannya cukup akrobatik.
Merasa seperti aku akan mabuk perjalanan jika aku tidak berada di tubuh astral.

aku melihat strip Moebious seperti cincin di ujung jalur rel.

"–Cincin?"
"Diamlah, manusia."
"Ini adalah Gerbang Dewa yang agung."

Saat aku bergumam, bola bergaris biru mengabaikanku, bola bergaris oranye pahit merespons dengan kesal, dan bola bergaris kuning memberitahuku apa itu. Cincin itu sepertinya adalah gerbang.

Pemandangan mengalami perubahan total setelah kami melewati ring.

Cincin itu sepertinya adalah gerbang teleportasi.
Nama Peta juga telah berubah.

Tempat yang dibanjiri lampu ini tampaknya adalah (Taman Dewa).
Rasanya seperti matahari pagi yang turun dari kaca patri di kuil atau kapel, membuatku merasa khusyuk. Musik yang diputar di area sekitar telah berubah menjadi sesuatu yang berat seperti menyentak tubuhku.

Rel mencapai ujung (Taman Dewa) dan kami harus maju sendiri di udara sekali lagi.

Kami melewati beberapa cincin di sepanjang jalan.
Kali ini, itu bukan gerbang teleportasi, itu hanya untuk akselerasi.

Fakta bahwa aku menikmati bergerak seperti aku berada di game masterpiece Mega Saturn (Nights (YoRU)) ketika aku melewatinya adalah sebuah rahasia.

Setiap kali kami berakselerasi, aku dibuat untuk menyaksikan pemandangan menakjubkan dari garis-garis cahaya di sekitar yang diperbesar melewati aku.
Ini seperti melihat SFX dari (Menonton bintang-bintang saat kapal ruang angkasa memasuki lengkungan) di SF yang aku lihat di masa lalu.

Sambil sedikit menikmati perjalanan, aku melewati dinding padat cahaya bersama para bidadari.

"""KALIAN YANG TELAH MENGHAPUS UJI COBA"""

Sebelum aku menyadarinya, aku telah tiba di suatu tempat dengan tujuh lampu mengambang raksasa.
Masing-masing dari tujuh lampu memiliki pola geometris seperti bunga misterius yang secara bertahap berubah bentuk seolah-olah berdenyut.
Lampu yang tak terhitung banyaknya mengorbit di sekitar mereka seperti satelit.

Anehnya, hanya dengan melihat tujuh cahaya mendorong aku untuk berdoa dengan khusyuk.
aku memeriksa Log hanya untuk memastikan, tetapi aku belum menerima serangan mental atau apa pun.

"""Wahai MANUSIA, SELANJUTNYA"""

Lampu perak yang tak terhitung jumlahnya dengan pola geometris buritan melayang di antara aku dan tujuh lampu.
Ini bukan nimfa, aku percaya mereka adalah rasul yang aku lihat selama hukuman ilahi.

Saat aku maju, pola geometris berubah runcing, duri perak terbentuk satu demi satu, membentuk benda seperti lorong.
aku pikir itu agak terlihat seperti lengkungan pedang?

""" Wahai MANUSIA, KE CINCIN PENONTON"""

Ada area seperti lingkaran sihir 3D di ujung lorong.
Itu sepertinya (Ring of Audience).

"""KAU ADA DIhadapan HADIAH DEWA YANG BESAR"""

Lampu raksasa itu tampaknya adalah dewa tujuh pilar.
Karena tampilan pembacaan AR (UNKNWON), tidak jelas yang mana, tetapi aku dapat menebak dengan membandingkan warna mereka dengan lampu yang aku lihat selama uji coba.

Medan gaya dengan lembut menempel padaku saat aku tiba di (Ring of Audience).

"""MENJAWAB DOA kamu"""

aku hampir mengambil pose karakter perusahaan gula-gula tertentu, tetapi mereka akan marah kepada aku jika aku bercanda di sini jadi aku berdoa seperti yang aku lakukan di kuil Shinto.
(Cincin Doa) yang aku duduki bersinar keemasan. Cukup cantik.

"""MENJAWAB DOA kamu"""

Rupanya, itu tidak cukup.
aku tidak akan bertemu dengan Liza dan para gadis jika aku tidak datang ke dunia mereka, jadi aku kira tidak ada salahnya untuk mengucapkan terima kasih.
Lampu menyala (Ring of Audience) berubah menjadi cahaya keemasan dengan semburat warna pelangi.

Untuk beberapa alasan, lampu yang berdenyut berbeda dari para dewa.
Warna oranye dan kuning sangat mencolok.

"""MENJAWAB DOA kamu"""

Baiklah, kali ini mari kita berterima kasih kepada mereka untuk Aze-san.
Lagipula, aku tidak akan bertemu Aze-san jika mereka tidak tiba di dunia itu dengan mengendarai Pohon Dunia dari Alam Dewa.
Rasa terima kasih aku tampaknya telah ditransmisikan, (Ring of Audience) mulai memancarkan partikel emas berkilauan sambil bergetar hebat.

Sekarang, mari kita berikan segalanya untuk ditawarkan– .

"Kami telah menerima doamu, Satou manusia. Lebih dari itu tidak perlu."

Suara gema dari lampu hijau muda yang tampak lembut menghentikan aku untuk berdoa lagi.

Aku punya firasat bahwa pemilik suara ini adalah God Tenion.
Memiliki banyak gambar yang ditransmisikan bersama dengan kata-kata tampaknya menjadi tarif standar, untungnya aku sudah terbiasa selama uji coba.

"Tenion, dewa-dewa kita tidak sembarangan memanggil orang-orang dari dunia yang lebih rendah di (Kuil)."
"Ya, ya, Tenion! Heraruon benar! Kamu menurunkan level kami."

Cahaya oranye yang bersinar seperti matahari – Dewa Heraruon – mengeluarkan riak cahaya yang berisi kata-kata menuju cahaya hijau muda – Dewa Tenion.
aku percaya cahaya kuning psikedelik yang menunggangi ekor mantel Dewa Heraruon adalah Dewa Zaikuon.

"Diam, Zaikuon. Kenapa kamu tidak mengerti bahwa caramu berbicara menurunkan martabat kami."

Cahaya biru menegur cahaya kuning—Dewa Zaikuon.
Kedengarannya seperti karakter dari anime robot masterpiece klasik yang masih berjalan sampai sekarang.

Nada mereka berbeda dari selama persidangan.
aku kira yang ini lebih seperti aslinya?

"Diam, Garleon! Aku yang hebat ini tidak salah!"
"Itulah sebabnya, kamu!"

Di antara Dewa Zaikuon yang bertengkar dan cahaya biru – Dewa Garleon, gelombang cahaya nila dengan kuat mengalir melalui ruang di antara keduanya.

"Garleon, Zaikuon, kalian berdua tenanglah. Sekarang adalah kursi teratas, giliran Heraruon untuk berbicara. Kita harus menonton dalam diam. Karion juga mengatakannya."

Cahaya nila yang serius dimediasi antara Dewa Garleon dan Dewa Zaikuon.

"Aku tidak. Khayalan Urion."

Cahaya merah terang dengan bentuk yang sangat kompleks – Dewa Karion – menyangkal pujian Dewa Urion sambil berdenyut perlahan.
Dewa-dewa ini benar-benar memiliki kepribadian yang mencolok, lebih dari yang aku bayangkan.

Dengan proses eliminasi, cahaya biru muda yang meringkuk di God Tenion pastilah God Parion.

Sekarang, aku harus turun ke bisnis mengapa aku datang ke sini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar