Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-11 . Petualangan Pochi

"Haguhaguhagu – dendeng ikan paus sangat enak, nodesu."

Di celah berbahaya di Negara Bagian Barat, di pantai di mana Pulau Asap Merah terlihat, seorang anak muda sendirian—atau lebih tepatnya, seorang anak dengan pakaian seperti petualang sedang mengunyah dendeng.

Mantel berkerudung kuning yang elegan yang dikenakan anak itu memiliki lambang berbentuk naga yang memanggul pena di atasnya.

"Itu pasti Pulau Asap Hitam tempat kepala samurai tinggal di nodesu!"

Sayangnya itu Pulau Asap Merah.

"Hanya sedikit lagi nanodesu. Seharusnya sampai di sana sore hari dengan berlari di laut nanodesuyo!"

Manusia biasa tidak bisa berlari di permukaan air, mungkin anak ini memiliki skill Water Stride atau Float Step.

"Legenda Pochi dimulai sekarang nodesuyo."

Bocah yang memukul popse shupin – Pochi hendak membuat pose dasbor yang muncul di manga showa.

"Melepas nanode–"

"Tidaaaak! Lepaskan akuuuuu!"

Jeritan yang datang dari luar sabuk perlindungan menghentikan lepas landas Pochi.

"Oh tidak nanodesu! Pochi mendengar teriakan mendebarkan dari sana nodesu!"

Tidak ada seorang pun di sini yang bisa mengoreksi bahwa dia seharusnya mengatakan, 'Menusuk' di sana.

Sepasang telinga kucing yang menyembul dari bayangannya hanya sedikit berkedut.

"Pochi akan datang, nodesuyo!"

Woosh, Pochi berlari cepat mematahkan angin.

"Tolong, aku mohon padamu. Tolong selamatkan putri kami, setidaknya putri kami."

"Diam! Jangan menghalangi jalan kami!"

"Pa, aduh."

Pochi tiba di tempat pria berpenampilan bajingan meraih lengan seorang wanita, dan meninju dan menendang seseorang yang tampak seperti ayahnya yang mencoba menghentikan mereka.

"Itu cukup jauh nanodesu!"

Para bajingan itu berjaga-jaga dengan panik menanggapi kemunculan tiba-tiba seorang penyusup yang menerobos semak-semak.

Tapi begitu tudungnya dilepas dan menunjukkan penyusup itu adalah anak kecil, mereka santai dan menghela nafas seolah-olah mengejek diri mereka di masa lalu.

"Persetan, itu hanya anak nakal."

"Pochi bukan anak nakal, dia Pochi nanodesuyo?"

Pochi memiringkan kepalanya.

"Shaddap! Kami sedang bekerja di sini!"

Para bajingan itu mengerutkan kening saat mereka berteriak pada Pochi.

"Kerja nanodesu?"

Pochi melihat sekeliling dengan gelisah.

"Tapi onee-san terlihat bermasalah nodesuyo?"

Wanita yang ditangkap oleh bajingan telah membeku, tidak dapat bereaksi terhadap kejadian itu.

"Eargh, diam saja ya! Kawan, pukul anak nakal ini!"

"Ya ampun, aniki!"

Salah satu pria yang lebih besar melangkah maju ke arah Pochi.

"MATI!"

BWOSH, tinjunya yang terayun memotong ruang kosong.

Pochi dengan cepat menghindari tinju itu.

"Berhenti menghindarimu!"

"Tapi apakah akan sakit jika mengenai nodesuyo?"

Pochi dengan mudah menghindari pria yang mengayunkan lengannya ke arahnya.

"Apa yang sedang kalian mainkan! Kalian juga pergi!"

"Tapi kita mungkin membuatnya terbunuh?"

"Siapa yang peduli. Ukir saja!"

"""OU!"""

Lima pria menarik senjata mereka dan bergegas ke Pochi.

Ayah dan anak perempuan yang membayangkan Pochi terpotong menutup mata mereka dan mengalihkan wajah mereka.

"JANGAN, nanodesu!"

Semua pria dengan mudah terpesona oleh satu pukulan.

Pedang di tangannya masih ada di sarungnya.

"A-apa yang terjadi?"

"Arisa menyuruh Pochi mengambil pedang berarti kamu juga siap untuk ditebas sendiri, nodesuyo!"

Pochi membuat ekspresi kemenangan di wajahnya.

Fakta bahwa dia tidak memotongnya dengan bagian yang berbilah pastilah tindakan kebaikannya.

"S-sialan. Kamu monster."

Pria itu bersiul dengan jarinya, lalu 20 penjahat bergegas masuk dari arah desa.

Rupanya mereka telah merusak di dalam desa.

"Bagaimana dengan itu! Ya, kamu tidak akan menang melawan nomor ini sendirian!"

Air liur pria itu terbang ke mana-mana saat situasinya berbalik.

Saat itulah beberapa bayangan terbang keluar dari semak-semak.

"Dia tidak sendirian gau!"

"Beruang dan orang-orang di sini untuk kuma!"

"Aku tahu dia akan terseret dalam masalah."

"Pochi-san, mundur!"

"Usasa dan yang lainnya nanodesu!"

Geng (Pendora) telah mengikuti Pochi ke Amerika Barat, bunnykin Usasa dan Rabibi, dogkin Gaugaru, bearkin Kubear, anak manusia Ninin dan gadis manusia Hitona.

"Apakah kalian semua mengejar Pochi nodesu?"

"Tentu saja!"

"Jangan terlalu dingin gau."

"Kami khawatir dengan neesan saja gau."

"Kami meminta Earl-sama untuk mengirim kami ke negara ini dengan kapal."

Pochi bersatu kembali dengan Usasa dan gengnya.

"Semuanya! Pikirkan situasi di sini!"

"Hanya kita berdua yang tidak bisa bertahan! Usasa, tolong!"

Dua manusia yang telah berurusan dengan penjahat meminta bantuan.

"Maaf, kalian berdua!"

"Maaf soal itu, Hitona!"

Usasa dan Rabibi mengganggu garis depan, Kubear bertanggung jawab atas perisai, dan pengguna pedang besar Gaugaru menebas.

Geng Pendora bekerja sama untuk menghajar para penjahat.

Namun demikian, karena kalah jumlah, anak-anak Pendora mulai didorong mundur.

"Pochi akan melakukan yang terbaik juga nodesuyo!"

Clank, setelah berpose, Pochi bergabung.

"Pochi-san!"

"Seperti yang diharapkan dari neesan Kuma!"

"Whoaa"

Meja dengan cepat berubah sesudahnya.

Pochi benar-benar merobek pelindung orang jahat menjadi berkeping-keping dan membuangnya sebelum mengalahkan orang jahat hingga terlupakan.

Gadis yang disandera diselamatkan oleh Rabibi yang diam-diam membawanya kembali ke ayahnya.

Pemimpin penjahat yang menyadari situasi yang tidak menguntungkan dia melemparkan bom asap dalam upaya untuk melarikan diri.

"Tidak bisa lari dari Pochi nodesuyo!"

Pochi bergegas menembus asap dengan Flickering Step, menendang kaki pemimpin penjahat dan menjepitnya.

"Semuanya terbungkus dalam hukuman tali nanodesu!"

Dia membawa pemimpin penjahat yang diikat dengan tali seperti cacing kantong kembali ke geng.

Untuk beberapa alasan, sang ayah telah menanggalkan tuniknya, berusaha mati-matian untuk memadamkan asapnya.

"Apakah kamu ingin memadamkannya gau?"

"Serahkan padaku kuma."

Kubear meraih bom asap dan dengan paksa menguburnya di dalam tanah untuk menghapus asapnya.

Begitu sang ayah yakin asapnya tidak ada lagi, dia jatuh di tempat karena kelelahan.

"Kemenangan nanodesu!"

Usasa dan gengnya bingung melihat ayah seperti itu, namun mereka semua bersorak bersama ketika mendengar sorakan kemenangan Pochi.

Sementara itu, penduduk desa berkumpul.

Seorang kepala desa tua melangkah maju menuju geng Pochi dan Pendorag.

"Apa yang telah kau lakukan!"

Dan mereka dihujani keluhan alih-alih terima kasih.

"Benar, benar!"

"Apa yang kamu pikir kamu lakukan memukuli orang-orang ini!"

"Menurutmu kenapa kita selama ini tahan dengan mereka!"

Mengikuti kepala desa, penduduk desa berkerumun di sekitar Pochi dan mencemoohnya.

"K-kenapa kamu menjadi gila nodesu?"

Suara kemarahan yang tak terduga menjatuhkan telinga Pochi ke bawah, ekornya bersembunyi di antara kedua kakinya.

Usasa dan Gaugaru berdiri di depan Pochi dengan tangan terentang untuk membelanya.

"Harap tenang!"

"Suruh satu orang untuk menyatakan keluhanmu wan!"

Begitu Usasa dan Gaugaru menggeram saat mengaktifkan skill Tekanan, kucing itu membuat lidah penduduk desa menjadi pucat.

Para penduduk desa mundur bersama, hanya menyisakan kepala desa di tempatnya.

"Penjelasan singkat ada di urutan kuma."

Kubear menepuk kepala desa yang ketakutan itu.

"I-orang-orang ini bukan bandit biasa."

"Apa bedanya Gan?"

"Kami Keluarga Baphomet yang bahkan bisa membuat bayi menangis terdiam!"

Yang membalas adalah pemimpin penjahat yang membuka mulutnya sendiri.

"Bafemot nanodesu?"

"Ini Baphomet! Dan jangan salah paham lagi! Bos kita adalah Baphomet of Calamity yang paling ditakuti yang dipuja di Kota Wakil, Cybe."

Pemimpin penjahat meneriaki Pochi yang salah.

Vice City Cybe terletak di pulau bajak laut dengan gunung berapi aktif di atasnya yang disebut Pulau Asap Merah, sarang penjahat yang bahkan tidak berani didekati oleh negara tetangga.

"Bos kita ditakuti di seluruh pulau sebagai Kedatangan Kedua Raja Iblis!"

"""Hmmm"""

Geng (Pendora) yang sangat menyadari kekuatan dan rekam jejak Pochi mengabaikan kata-kata pemimpin penjahat itu.

"Hmm, hmm katamu!? Apakah kalian terlalu nakal untuk tahu rasa takut?"

"Tidak apa-apa nanodesu! Pochi akan menghajar semua penjahat nodesuyo!"

"Kamu melawan (Kedatangan Kedua Raja Iblis)! Persetan kamu bisa menang!"

Geng Pendora menatap pemimpin penjahat yang menggonggong dengan mata dingin.

Dia tidak tahu bahwa Pochi adalah salah satu dari (Pembunuh Raja Iblis).

"Tidak apa-apa nanodesu! Pochi telah melawan orang-orang raja iblis sebelum nodesuyo!"

"Siapa sih yang akan percaya omong kosong itu!"

Bukan hanya penjahat, tidak ada penduduk desa yang percaya akan hal itu.

Termasuk ayah putri yang menyaksikan langsung kekuatan Pochi.

Satu-satunya pengecualian adalah geng Pendora.

Kepercayaan mutlak kepada Pochi ada di mata mereka.

Telinga Pochi berkedut.

Dia menangkap sesuatu yang mendekat dari jauh.

"Ayo kita pergi! Kalau tidak, pasukan monster yang dikendalikan bos kita akan datang menyerbu!"

Penduduk desa menyusut ketakutan ketika mereka mendengar tangisan wyvern dari jauh.

"Ini dia, mereka datang untuk mengantarkan kematianmu!"

Seekor wyvern terbang di atas pohon.

Mata Pochi terbuka lebar ketika dia melihat itu.

"Daging! Nanodesu!"

"I-ini kesempatan terakhirmu untuk berani!"

Menghapus suara pemimpin penjahat, lebih banyak wyvern terbang satu demi satu, berjumlah lebih dari sepuluh pengendara wyvern yang mengelilingi langit.

Wyvern Knights adalah kekuatan yang kuat yang bahkan tidak bisa dikumpulkan oleh negara-negara besar dalam jumlah besar.

Mencegat mereka di luar fasilitas militer dikatakan membutuhkan penyihir beberapa kali lebih banyak atau puluhan kali lebih banyak pemanah karena kemampuan mereka menukik ke bawah untuk menyerang dari luar sihir dan jangkauan panah.

Mereka pasti telah melihat sinyal yang ditembakkan oleh pemimpin penjahat itu.

"Yer 'semua selesai sekarang!"

Seolah menanggapi kata-kata pemimpin penjahat, salah satu ksatria wyvern menyiapkan tongkat api ekstra panjang dan membakar sebuah rumah dengan tembakan peringatan.

"Dja lihat itu! Kekuatan Ksatria Naga terkuat dari Wakil Kota Cybe!"

Pemimpin penjahat itu mengoceh ketika gelembung terbentuk di sekitar mulutnya.

"Mencurahkan hujan bola api akan membakar kalian semua!"

Pemimpin penjahat yang gembira itu tertawa ketika dia melihat Pochi dan penduduk desa.

"Hei, jadi—bukankah kalian orang tua juga akan terbakar bersama?"

"""—Ah"""

Mendengar Usasa, pemimpin penjahat dan bajingan menjadi pucat.

Sepertinya itu tidak pernah terlintas di benak mereka.

"Tidak apa-apa nanodesu! Serahkan semuanya pada Pochi nanodesuyo!"

Pochi melangkah maju di tengah ruang terbuka dengan pedang di sarungnya.

"Sekarang, ayo! Nanodesu!"

Suaranya yang sarat Provokasi mencapai langit, wyvern dan pengendara mereka memusatkan perhatian mereka pada Pochi.

Puluhan bola api ditembakkan dari tongkat pengendara saat mereka membuntuti langit merah.

"Iai tebasan~, nanodesu!"

Pochi menebas bola api yang masuk dengan teknik menggambar pedang saat dia berlari di langit dengan Sky Step.

"Memotong bola api dengan pedang?!"

"Pochi-san, kamu luar biasa!"

"Neesan gau terkuat!"

"Kuma terkuat!"

Sorakan Usasa dan anak-anak menenggelamkan kejutan pemimpin penjahat itu.

Penduduk desa bahkan tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun karena kaget.

"Tangkap dan benar-benar nanodesu!"

Pochi meraih seorang ksatria wyvern yang tidak beruntung, dan melompat ke wyvern berikutnya setelah memotong kepala wyvern itu.

Tidak ada yang mengerti bahwa Pochi seharusnya mengatakan "Tangkap dan lepaskan" di sana, dan bahkan jika ada, mereka akan mengatakan, 'bukan itu arti ungkapan itu. '

"Apa-apaan anak nakal ini!"

"Kamu iblis berbentuk anjing!"

"Menurutmu siapa kita–"

Tujuh kepala jatuh sebelum pengendara wyvern bahkan bisa terbentuk, pengendara jatuh ke pohon.

Ketinggiannya sedemikian rupa sehingga biasanya mereka tidak akan lolos dari kematian bahkan ditopang oleh cabang-cabang pohon, tetapi kekuatan tak terlihat dalam bentuk bayangan seperti cambuk meraih pengendara, mencegah kematian mereka.

Sepertinya ada pelindung kekhawatiran yang selalu ada di mana-mana.

"Benda itu tidak mungkin sampai sejauh ini."

Saat komandan pengendara yang seluruh tubuhnya basah oleh keringat menggumamkan itu, suara tak menyenangkan "Tou, nanodesu!" menggema di belakangnya.

Dan saat komandan dengan takut-takut melihat ke belakang–.

"–Apa?!"

Bola merah menghantam ksatria wyvern yang terbang di sebelahnya.

Daging dan darah wyvern berserakan di mana-mana saat wyvern yang sekarang tanpa kepala runtuh.

"Uscaa!"

Bahkan saat meneriakkan nama bawahannya, naluri bertahan hidup memaksanya untuk terbang dalam lintasan acak.

“Jadi kepalanya pecah dengan Nodeu Magic Edge Cannon biasa. Kamu tidak bisa makan bola mata yang enak jika kamu tidak memotong leher nodesuyo.”

Rasa teror terhadap musuhnya menyerang komandan begitu dia mendengar itu.

Dia menafsirkan bahwa karena musuh ini tidak mencoba untuk melenyapkan mereka, itu memangsa mereka, melihat mereka tidak lebih dari pengumpan.

"TIDAKOOOOOOOOOOOOO!"

Komandan menghindari pedang merah yang datang dari belakang.

Dengan pedang ketiga yang dihindari, sang komandan menghela nafas lega begitu dia menyadari bahwa dogkin yang tampak jahat di belakangnya telah hilang.

"Aku hidup–uwaa"

Di tengah gumamannya, dia merasakan cairan hangat memercik dari depan.

Dia buru-buru berbalik dan merasakan sesuatu yang salah.

Itu tidak ada di sana .

Itu hilang . Kepala kudanya yang terpercaya.

Kuda tanpa kepala itu menukik lurus ke tanah.

"Aku (jahat) soku (instan) zazan (cucut) nanodesu!"

Pochi melakukan pose shupin begitu dia menjatuhkan ksatria wyvern terakhir dengan meriam tepi sihir berbentuk guillotine yang dimodifikasi.

"A-aku tidak bisa memercayai mataku…"

Penunggang penjahat itu rahangnya jatuh ke lantai.

"Kata Arisa begitu nodesu. Mensejahterakan kejahatan tidak lebih dari makanan gratis nanodesuyo!"

Pochi berbicara dengan penuh kemenangan.

"T-belum. Bos kita masih ada."

Pemimpin penjahat mencoba menggertak dengan suara gemetar.

"Kami masih memiliki Kedatangan Kedua Raja Iblis dari Wakil Kota Pulau Asap Merah, Baphomet the (Bencana)!"

Pemimpin penjahat itu berani mengancam Pochi dan gengnya.

"Kamu harus membawa pahlawan Saga Empire jika kamu ingin mengalahkan bos kami!"

"Oh, Pochi tahu tentang hero person nodesu! Jika hero person bisa mengalahkannya, maka Pochi juga bisa mengalahkannya nodesuyo!"

"Haaa? Mengalahkan bos kita?"

Mendengar Pochi, pemimpin penjahat itu tertawa seperti dia kram.

"Apa yang lucu nodesu?"

“Tidak mungkin aku tidak akan menertawakan itu. Tidak mungkin Pulau Asap Merah yang membuat pasukan negara-negara itu kehilangan kendali bisa jatuh ke dogkin tunggal yang sedikit kuat. Pulau itu memiliki pasukan monster. di bawah kendali bos kita menjaga' seluruh tempat sialan itu."

"Pasukan monster nanodesu!"

Pochi memiringkan kepalanya ke samping.

"Heck yeah! Monster laut seperti ular laut untuk menenggelamkan kapal, lalu monster terbang seperti naga dan wyvern untuk menembakkan bola api dari langit jauh di atas ya. Dan bahkan jika kamu berhasil melewatinya, kamu akan memiliki Volcano Mammoth dan kawanan Locust Buffalos yang gatal." ' untuk menginjak-injakmu mati."

"Oh tidak nanodesu!"

Pochi berbalik ke arah Usasa dan gengnya dengan terkejut.

Usasa dan geng menguatkan diri mereka dengan berpikir musuh mereka cukup kuat untuk menjamin reaksi dari Pochi.

"Ini adalah festival daging nanodesuyo!"

Kekuatan lolos dari Usasa dan geng ketika mereka melihat Pochi yang bersemangat.

Nah itu Pochi mereka.

"D-daging! Apa yang sedang kalian bicarakan. Kalian semua yang memberi makan monster!"

Pemimpin penjahat dengan putus asa mencoba untuk membantah, tetapi tidak ada kata-katanya yang mencapai Pochi yang pikirannya sepenuhnya disibukkan dengan pemikiran festival daging, sebelum akhirnya dilupakan.

"Kepu, nanodesu."

Pochi menggosok perutnya dengan puas.

Seolah-olah pembukaan Festival Daging Besar di Pulau Asap Merah, mereka mengumpulkan orang-orang di desa-desa tetangga yang telah menjadi korban para bandit dan mengadakan festival daging dengan daging wyvern. Tentu saja, mereka juga memiliki masakan bola mata.

Ada beberapa yang kesal dengan daging yang terkenal karena rasa tidak enak dan ketangguhannya di negara lain, tetapi penduduk desa yang kelaparan karena penjarahan Keluarga Baphomet melompat ke daging itu tanpa mengeluh dan memuji Pochi.

Penduduk desa yang melihat Pochi membantai para wyvern bersujud di Pochi sekaligus untuk memohon pengampunan.

Para bajingan dan pengendara wyvern yang tertangkap akan diserahkan kepada tentara yang dikirim dari negara tetangga keesokan paginya.

"Pochi-san, tidak ada kapal yang bisa ditemukan."

"Maafkan kami. Orang-orang di Cybe itu membawa semua perahu kami dan berkata, 'Kami mengambil perahu kamu jika kamu tidak dapat membayar pajak.'"

Akibatnya mereka bahkan tidak bisa pergi memancing, kata sesepuh desa nelayan itu.

"Itu tunggul nodesu."

Pochi telah mencari perahu untuk membawanya ke Pulau Asap Merah.

"Kita bisa mencukur beberapa batang kayu menjadi kapal gau."

"Itu akan memakan waktu terlalu lama."

"Aku cukup pandai mencukur kuma kayu."

Usasa dan geng mengajukan ide-ide mereka.

“Ada banyak pusaran air dan terumbu karang yang tidak terlihat di sekitar Pulau Asap Merah, meskipun tidak begitu banyak di sekitar inlet. Mereka yang tidak tahu rute akan kesulitan untuk menavigasi di sana.”

Usasa dan komplotannya tampak gelisah saat mendengar suara kepala desa itu.

“Kalau saja Pochi-san membiarkan satu wyvern hidup-hidup.”

"Apakah kamu menyalahkan neesan ?!"

"aku tidak pernah mengatakan itu!"

"Bertengkar adalah no no nanodesuyo."

Pochi menenangkan geng saat mereka mulai bertengkar.

"Tapi, Pochi-san. Kita tidak bisa menyeberangi laut dengan kecepatan seperti ini, tahu?"

"Tidak apa-apa nanodesu."

Pochi menoleh ke arah Usasa dan gengnya dengan ekspresi penuh percaya diri di wajahnya.

"Pochi baru saja mendapat ide nodesuyo!"

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tips: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A, dan D untuk menelusuri antar bab .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar