Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-12 . Petualangan Pochi (2)

"Pochi baru saja mendapat ide nodesuyo!"

Jadi Pochi berbicara dengan sesama pelancong di pantai di mana Pulau Asap Merah dapat dilihat.

"T-tapi Pochi-san. Tanpa perahu, pergi ke pulau itu tidak akan…"

Bunnykin Usasa berkata dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Mereka mencoba pergi ke Pulau Asap Merah untuk membasmi penjahat yang mengganggu desa-desa di sekitarnya.

"Usasa, banzai~ nanodesu."

"Eh?"

"Banzai nanodesu, kan?"

"O-oke."

Bahkan sambil terlihat bingung, Usasa mengangkat tangannya ke atas seperti yang didesak oleh Pochi.

"Nyalakan nanodesu."

Pochi mengangkat Usasa dengan kedua tangannya.

"Po-Pochi-san, kamu tidak akan melemparku ke pulau, kan?"

"Tentu saja bukan nanodesu."

Pochi menggelengkan kepalanya sambil terlihat seperti sedang berkata, 'Ayo sekarang!'

"Y-ya, tentu saja tidak."

Usasa menghela nafas lega tapi itu terlalu dini baginya.

"Kita akan lari ke sana nodesuyo!"

"Eh? Wai, tahan–"

Sebelum Usasa bisa menolak, Pochi yang memanggulnya berakselerasi seperti mobil sport dalam balapan drag, bergegas ke laut.

Pochi berlari di permukaan air sambil meninggalkan sejumlah besar pasir dan air laut di jalurnya.

Usasa meneriakkan paru-parunya, tidak kalah kerasnya dengan suara gemuruh yang menggelegar.

"Tidak kurang yang diharapkan dari Pochi-neesan gau!"

"Nee-san sangat hebat kuma!"

Dogkin Gaugaru dan Bearkin Kubear memuji Pochi dengan mata berbinar.

"Tidak, uh, kurasa dia tidak akan berhasil sampai ke pulau …"

"… Usasa."

Kedua manusia itu bergumam, sementara Rabibi berdoa untuk keselamatan teman masa kecilnya.

"Ah, dia tersandung."

Di ujung garis pandang Hitona, Pochi tersandung ombak dan jatuh dengan ganas di permukaan air.

"U-USASAAAAAAAAAAAAAAAA!"

"NESANNNNNNNNNNNNNNN"

Mereka bergegas ke pantai, dan tepat ketika mereka hendak melompat ke laut untuk membantu mereka, Hitona berteriak, "Tunggu."

"Lihat itu!"

Pochi yang sedang berenang sambil membawa Usasa yang hampir tenggelam melayang keluar dari permukaan air secara tidak wajar.

"Sebuah batu melayang keluar dari air kuma!"

"Dan vegetasi gau!"

Apa yang tampak seperti batu dan tumbuh-tumbuhan yang mengangkat Pochi dan Usasa akhirnya menunjukkan dirinya sepenuhnya, tampak seperti sebuah pulau kecil.

"I-itu!"

"Pulau Penyu-sama?"

"Benar! Ini Pulau Penyu-sama!"

Penduduk desa yang menyaksikan kejadian di belakang Usasa dan geng berteriak ketika mereka melihat pulau kecil itu.

"I-itu benar-benar kura-kura."

"Itu dia, penjaga kita para nelayan, (Pulau Penyu-sama)."

Hitona bergumam ketika dia melihat kepala kura-kura menyembul keluar dari air.

Seorang penduduk tua memberitahunya bahwa itu disebut Pulau Penyu.

Pulau Penyu datang ke darat.

Pochi dan Usasa yang berada di atas kepalanya melambai pada mereka.

Tidak, Pochi melambai dengan penuh semangat, tetapi Usasa dengan takut menempel pada Pochi.

"Pochi membuat sedikit kesalahan nodesu."

Pochi melompat ke bawah kepala kura-kura saat berbaring di pasir.

"Turtle-san, terima kasih telah menyelamatkan Pochi nanodesu. Ini adalah terima kasih Pochi nanodesuyo."

Pochi mengambil dendeng sapi yang sangat besar dari Tas Ajaibnya dan menyajikannya, Penyu Pulau dengan cekatan meraihnya dengan ujung mulutnya dan mulai mengunyahnya perlahan.

"Aah, sudah begitu banyak masalah bahkan sebelum kita sampai ke pulau …"

“Kita benar-benar harus mencari perahu.”

Ninin dan Hitona memutar otak untuk mencari solusi.

"Itu dia nanodesu! Pochi punya ide yang tepat, nodesuyo!"

Adegan dia berlari di atas air muncul di benak semua orang ketika Pochi mengatakan itu.

"Nee-san, berlari di atas air tidak akan…"

"Bukan itu nodesuyo!"

Pochi menunjuk ke Pulau Penyu dengan sekejap.

"Ayo minta Turtle-san untuk membawa kita ke pulau smokey nodesu."

Pochi menatap kura-kura dengan mata penuh harapan saat dia menyatakan itu.

Setelah menatap Pochi diam-diam untuk sementara waktu, Penyu Pulau berbalik untuk melihat ke tempat lain sebelum perlahan mengangguk.

Seolah-olah Penyu Pulau meminta izin dari seseorang yang tidak terlihat.

Penyu Pulau membalikkan seluruh tubuhnya.

Ia menggunakan siripnya yang besar sebagai dermaga di pantai berpasir untuk membawa Pochi dan kawanannya ke punggungnya.

Pochi yang tersenyum dan geng naik kembali ke kura-kura.

"Semua tangan, di papan nanodesu!"

Begitu Pochi membuat pernyataan, Penyu Pulau dengan lamban berenang menuju Pulau Asap Merah.

Seolah-olah seseorang melindungi mereka, Penyu Pulau dengan selamat tiba di daerah tak berpenghuni di Pulau Asap Merah tanpa bertemu monster atau bajak laut di sepanjang jalan.

"Unyunyunyu–"

Dengan ekspresi serius di wajahnya, Pochi memusatkan semua sarafnya di tangannya.

"Mengerti, nanodesu!"

"Uwaah, kamu punya yang itu juga?"

"Seperti yang diharapkan dari nee-san, dia tanpa ampun gau."

"Ceritakan padaku tentang itu kuma."

Begitu mereka mendarat di Pulau Asap Merah, Pochi dan gengnya bergembira–bermain Bo-taoshi menggunakan abu vulkanik yang menumpuk sebagai pasir.

Awalnya mereka hanya berniat sebentar, tetapi kemudian berubah menjadi pertempuran sengit sebelum mereka menyadarinya.

"Apakah ini benar-benar baik-baik saja?"

"Aduh Buyung . "

Hitona dan Rabibi menatap Pochi dan anak laki-laki dengan tatapan bermasalah.

"Jangan khawatir, kalian berdua."

Ninin yang sedang mengamati sekeliling di atas batu berbicara kepada Hitona dan Rabibi.

"Maksud kamu apa?"

"Aku bilang Pochi-san hanya berpura-pura bermain-main."

Ninin mengatakan itu dengan sombong.

Sepertinya Ninin terlalu mempercayai Pochi tanpa syarat, pikir Hitona.

"Pochi-san, bisakah kita benar-benar mampu bermain-main di sini?"

Mengabaikan Ninin yang tampak sombong, Hitona berbicara kepada Pochi.

"Ah! Nanodesu."

Pochi tampak terkejut begitu Hitona memanggilnya.

"Pochi adalah nodesuyo yang hebat. Dia bahkan lupa tentang itu karena dia terlalu banyak bermain pasir nodesu."

Pochi yang bodoh meminta maaf kepada Hitona.

"Tunggu jadi dia tidak menunggu untuk menyergap penjahat yang melihat pendaratan kita …"

Ninin bergumam dengan keterkejutan di wajahnya.

–Nyu?!

Seorang gadis kucing yang sedang bermain di pasir dengan pelindungnya di balik batu di dekatnya menatap pelindung itu dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

Gadis kucing itu kembali bermain pasir dengan tampak lega setelah pelindung itu menggelengkan kepala ke samping.

Di sisi lain, Pochi dan geng yang mengingat tujuan awal mereka membalikkan punggung mereka ke lubang pasir seolah-olah mereka mengguncang masa lalu, berangkat menuju Vice City Cybe.

"Ini adalah Wakil Kota Cybe?"

"Itu terlihat seperti tumpukan sampah kuma."

"Eh benarkah gau? Dikelilingi oleh tembok tinggi dan bahkan ada menara pengawas sekalipun gau?"

Usasa, Kubear, Gaugaru masing-masing memberikan kesan mereka pada Vice City Cybe yang terlihat dari balik batu.

“Tumpukan sampah mungkin terlalu banyak, tapi aku tidak merasakan rasa persatuan seperti dengan kota lain pastinya.”

"Ini seperti bangunan yang terus bertambah di atas satu sama lain."

Ekspansi berturut-turut mengubah Cybe menjadi skala kota seperti sekarang, tetapi awalnya adalah pemukiman kecil para pencari yang datang untuk mengambil sisik naga yang dijatuhkan oleh Naga Merah yang tinggal di gunung berapi di pusat Pulau Asap Merah.

Tidak ada orang waras yang ingin tinggal di suatu tempat di mana Naga Merah bisa dengan santai menghancurkannya, dan negara-negara tetangga juga tidak berani ikut campur karena takut membuat Naga Merah marah.

"Pochi bisa mencium sesuatu yang enak nodesu."

Pochi mengendus dengan hidungnya dan lari sambil berkata, "Lewat sini nanodesu."

Usasa dan geng mengejar Pochi sambil berhati-hati dengan menara pengawas.

Pochi tiba di tempat di mana tumpukan sampah dan rongsokan telah dibuang di luar tembok.

"Ada apa di tempat ini kuma?"

"Pintu! Nanodesu!"

Pochi menemukan pintu tersembunyi di balik semua sampah.

"Tapi kamu tidak bisa membukanya tanpa kunci kuma."

"Supa powa Pochi~ dapat dengan mudah menghancurkan sebuah pintu nodesu!"

"Tapi para penjaga akan memperhatikan jika kamu terlalu keras, bukan?"

"Tahan–"

Rabibi menghentikan Pochi yang telah mengeluarkan palu dari tas ajaibnya.

Garis pandang semua orang berkumpul di pintu yang terbuka dengan suara berderit.

"Oh apa. Itu selalu terbuka nodesu!"

"Tapi aku yakin itu terkunci sebelum kuma …"

Menekan bagian belakang Kubear yang sepertinya tidak bisa menerimanya, Pochi dan kawanannya melangkah maju ke pintu yang terbuka.

Telinga kucing berkedut di bayangan pintu.

–Nin nin.

"Ya ampun, tempat ini tertutup benda uap ini."

"Agak menyesakkan, ini bukan asap, kan?"

Vice City Cybe seperti namanya, kota yang dekaden.

Pria minum di siang hari, wanita setengah telanjang berdiri di jalan-jalan menggoda pria yang tampak vulgar.

Mereka yang dengan ceroboh memasuki gang-gang, semua harta benda mereka dilucuti sebelum diseret ke semacam fasilitas pemrosesan, itu benar-benar kota di mana kamu harus selalu waspada.

"Di mana para sandera-san di nodesu?"

"W-bertanya-tanya di mana?"

Pochi dan gengnya bingung dalam tamasya kota pertama mereka.

Mereka mungkin pandai bertarung, tetapi Petualangan Kota adalah kelemahan mereka.

'Desir', suara sesuatu yang menembus tanah di bawah Pochi.

"Nanodesu tusuk daging!"

"Ada sesuatu yang diikat di atasnya!"

Ninin mengambil surat dari tusuk sate daging yang diambil Pochi dan melihatnya.

Sementara itu, Pochi yang bosan dan yang lainnya berbagi daging di antara mereka sendiri.

Ninin dan Hitona yang serius sakit kepala melihat geng yang semuanya riang di wilayah musuh.

"Pochi-san, kami telah menemukan di mana para sandera ditahan."

Surat itu memiliki peta yang digambar yang menggambarkan posisi mereka saat ini serta tempat di mana para sandera dibuat untuk melakukan pekerjaan manual.

Tepat saat Ninin selesai membaca, surat itu berubah menjadi kupu-kupu yang menunjukkan jalan bagi Pochi dan gengnya.

"Ninin, orang yang menulis surat itu pasti."

"aku pikir itu tulisan tangan earl-sama."

"Aku tahu itu . "

Ninin dan Hitona saling memandang dan menghela nafas bersama, "Dia benar-benar terlalu protektif."

Sepertinya overprotektif Earl Pendragon terkenal jauh dan luas.

"Pochi menemukan orang-orang yang diculik, nodesu!"

Pochi menyatakan sambil berpose shupin.

Tentu saja ada sipir, penjaga, dan orang jahat yang memaksa para tawanan ini melakukan pekerjaan kasar, tetapi geng Pendora bersama Pochi telah menghancurkan mereka.

"S-siapa kalian?"

"Kami di sini untuk membantu nodesu!"

"Membantu?"

Penjelasan Pochi yang terlalu jujur ​​menaburkan ketidakpercayaan yang tumbuh di antara para sandera.

“Kami datang ke sini untuk memenuhi permintaan dari orang-orang di Desa Nelayan dan Desa Pegunungan untuk menyelamatkan mereka yang telah ditangkap oleh para perompak.”

Hitona melakukan yang terbaik untuk bertindak seperti orang dewasa sambil mengingat apa yang dia pelajari di sekolah Minggu Akademi Pendragon.

"Jadi mereka tidak meninggalkan kita."

"Sial, orang-orang itu harus mematahkan punggung mereka."

Rupanya mereka mengira sesama penduduk desa telah berkumpul untuk mengumpulkan dana dan menyewa petualang yang terampil.

"Di mana kapalmu berlabuh?"

"Bagaimana kamu bisa sampai di sini?"

"aku lapar . "

Para tawanan melemparkan pertanyaan satu demi satu.

Ketika Pochi membagikan makanan ringannya kepada anak terakhir yang kelaparan, tawanan lain mulai berkumpul. Sepertinya semua orang kelaparan.

Di sebelah mereka, Ninin dan perwakilan para tawanan sedang berdiskusi.

"Kamu tidak punya kapal?"

"Ya, kami datang ke Pulau Asap Merah ini dengan menunggangi punggung Pulau Penyu."

"Pulau Penyu-sama? Apakah kita akan diizinkan naik?"

"Mungkin tidak . "

Penyu Pulau yang membawa mereka ke pulau itu telah kembali jauh ke dalam laut.

"Tapi kita harus punya kapal untuk melarikan diri ke sini."

Pochi menangkap kata-kata perwakilan itu.

"Pochi akan melakukan sesuatu tentang kapal nodesuyo!"

"Bagaimana?"

"I-itu akan berhasil entah bagaimana nodesuyo."

Tidak ada rencana itu.

"Apakah kamu akan mencuri kapal bajak laut?"

"Itu dia! Nanodesu!"

Pochi dengan cepat menerima saran perwakilan itu.

Kait, tali, dan pemberat.

"Kalau begitu biarkan aku memandumu ke tempat perompak merapat kapal mereka."

Hanya Pochi dan gengnya yang akan mengikuti perwakilannya jika tidak, mereka akan ketahuan bepergian secara massal.

Begitu mereka berhasil mengamankan kapal bajak laut, mereka akan melarikan diri dengan para tawanan di dalamnya.

"Itu ada . "

Tiang-tiang kapal layar dapat dilihat di luar bentuk kota yang rusak akibat perluasan dan pembangunan kembali.

"Kapal mana yang bagus nodesu?"

"Semakin cepat semakin baik kuma!"

"Bukankah itu seharusnya yang kokoh?"

"Kapal apa pun baik-baik saja dengan Nee-san di sekitar kuma."

Begitu mereka tiba di pelabuhan yang dipimpin oleh perwakilan, Pochi dan geng mulai memilih kapal bajak laut yang tepat dari belakang blok gudang.

"Siapa yang kesana!"

Suara serak berteriak pada Pochi dan gengnya.

Sepertinya para penjahat telah menemukan Pochi dan gengnya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tips: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A, dan D untuk menelusuri antar bab .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar