Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-14. Satou dari Toko Umum

"Masita, tamu."
"Masita, ayo."
"Masita, cepat."

Saat aku sedang membuat ramuan sihir di dapur di belakang toko, furballrat setinggi lutut seperti hamster, anak-anak hamkin yang menjaga toko memanggilku.

"Mengerti. Aku akan segera ke sana."

aku menyimpan ramuan sihir yang hampir selesai di Storage dan berjalan menuju konter dengan anak-anak hamkin menarik lengan baju aku sepanjang jalan.

"Apakah Lolo pergi ke suatu tempat?"
"Lo, keluar."
"Halo, pengiriman."
"Lolo, pergi lebih awal."

Lolo yang aku maksud adalah pemilik toko ini, [Toko Pahlawan].

"O, kamu akhirnya muncul."
"Maaf membuatmu menunggu, Nona-san. Apa kamu sedang mempersiapkan petualangan hari ini?"
"Yah, lihat saja pakaianku."

Petualangan yang kecantikan fisiknya terlihat seperti akan meledak dari armor kulitnya, Nona-san adalah pelanggan tetap toko umum ini.

"Lima potion lebih rendah, satu Lostless Candle dan juga 30 porsi makanan yang diawetkan. Dan ambilkan aku yang lebih mahal! Aku tidak bisa makan dendeng dan roti keras seperti itu lagi setelah aku mencicipi makanan yang diawetkan itu."
"Oh, persediaanmu banyak. Apa kali ini kamu berencana pergi bertamasya panjang?"
"Ya, berhasil merebut kursi dalam ekspedisi yang disponsori oleh klan petualang besar, lihat."

Gadis ini pergi sendirian karena keadaan tertentu selama pertemuan pertama kami, itu sudah ada di pikiranku tapi kurasa tidak apa-apa sekarang karena dia punya teman.

aku pergi ke belakang dan berpura-pura mengambil barang yang dia minta saat benar-benar mengeluarkannya dari Penyimpanan aku, dan kemudian aku meletakkannya di konter.

Anak-anak hamster mengambil makanan yang diawetkan dari gudang. Berkat penelitian aku dan Lulu, makanan yang diawetkan yang kami simpan telah berubah menjadi komoditas yang layak dijual di toko umum ini.

"Oh dan Batu Airku kehabisan mana, tolong isi ulang. Sudah menjadi petualang selama beberapa waktu, tapi aku tidak tahu kamu bisa mengisi ulang benda ini."
"Oh itu karena isi ulang adalah layanan khusus toko kami."

aku mengisi ulang Batu Air yang tertanam di kantong airnya dengan mana elemen air.
aku sekarang dapat membuat batu elemental sebanyak yang aku inginkan selama aku memiliki bagian intinya, tetapi aku tidak melakukannya di sini. Bagaimanapun juga, batu elemen adalah sumber pendapatan petualang yang besar.

"Masita, makanan yang diawetkan."
"Masita, bawa."
"Masita, tolong puji."
"Ya, kalian semua melakukannya dengan sangat baik."

aku menepuk anak-anak ini untuk pekerjaan mereka, ekor pendek mereka bergoyang gembira.

Nona-san juga terlihat seperti ingin mengelus kepala anak-anak hamster.
Mereka akan sangat gembira, tidak perlu menahan diri, tahu?

"Totalnya akan menjadi tiga silinder tembaga dan 12 buah—oh, jangan khawatir tentang ini, tiga silinder tembaga cukup."
"Oh, terima kasih!"

Nona-san mengambil 300 ratus koin tembaga yang disambungkan menjadi 100 buah per silinder dengan lubang di tengah koin, dan kemudian meletakkannya di atas meja.
Rakyat jelata dilarang memperdagangkan koin perak dan emas di kota ini, jadi beginilah cara mereka berimprovisasi dengan koin tembaga.
Mereka menggunakan permata untuk transaksi yang melibatkan sejumlah besar uang tunai, maksud aku akan sulit sebaliknya.

"Haruskah aku mengasah pedang di pinggangmu?"
"Eh aku bisa melakukan itu sendiri."

Nona-san mengambil pedang di pinggangnya dan meletakkannya di atas meja meskipun mengatakan itu.
Itu dipertahankan ya, kira-kira begitu. Karena tempat ini memiliki suhu dan kelembaban yang tinggi karena berada di daerah tropis, pedang menjadi cepat berkarat jika kamu tidak merawatnya.
Akibatnya, pengguna pedang logam seperti dia adalah minoritas di sini, kebanyakan orang mengandalkan senjata tulang yang dikeraskan oleh dukun atau ahli nujum.

"Biarkan aku melihatnya."

aku mengambil batu asah khusus yang baru-baru ini aku buat dengan alkimia dan mengasah pedang dengan sangat cepat.

"Ini harus membuatnya dipotong lebih baik."

Karena Nona menatapku dengan mata ragu, aku mengadakan pertunjukan dengan menjatuhkan kertas ke bilahnya, memotongnya menjadi dua.

"Uooo, luar biasa! Lolo itu pergi dan menemukan dirinya pasangan yang baik. Pada tingkat ini tidak akan lama sebelum Toko Pahlawan mengambil alih Dungeon City Akatia!"

Nona-san dengan riang meletakkan pedangnya kembali di pinggangnya sebelum meninggalkan toko dengan semua senyuman.
Seorang gadis dengan poni yang cukup panjang untuk menutupi wajahnya datang ke toko tepat sesudahnya.

"Halo, selamat datang kembali."
"Lo, kamu sakit?"
"Halo, pujian."

Anak-anak hamster melompat keluar dari konter dan berlari ke arah gadis itu.

Dia penjaga toko di toko ini, Lolo.

"Selamat datang di rumah, Lolo. Kami baru saja mendapat tamu."
"Aku pulang, Satou-san. Oh ya, aku bertemu Nona-san dalam perjalanan ke sini."

Saat aku melepaskan kantong kertas dari Lolo, aku disambut oleh kecantikan yang bahkan akan menjungkirbalikkan sebuah kastil.

Kecantikan transendentalnya tidak akan kalah dengan Lulu.
Itu wajar saja. Lagipula, kakek buyutnya adalah pahlawan Watari–akar yang sama dengan Lulu, mereka berdua terlihat seperti dua kacang polong jika kamu mengabaikan rambut emasnya.

Aku bertemu dengannya baru seminggu yang lalu.

Berkat gelarku Demon Lord Slayer yang dikenal jauh dan luas, aku sedikit kesal karena bahkan tidak bisa berjalan-jalan di sekitar ibukota Kerajaan Shiga tanpa penyamaran.
Akatia Kota Penjara Bawah Tanah ini adalah tempat yang aku temukan ketika aku mencari tanah yang jauh di mana aku bisa menendang kembali tanpa khawatir tentang mata publik.

◇◇◇ ◆ ◇ ◆◆◆

"Jadi ini Lautan Pohon ya…"

Hutan tropis yang luas sesuai dengan nama Sea of ​​Trees terbentang di depan mata aku.
Ini adalah hutan besar di benua yang jauh dari Kerajaan Shiga, ini adalah hutan terbesar di benua itu yang bahkan mencakup Hutan Burainan dan Kerajaan Braibolga Leprechaun.

"Benda seperti menara itu sepertinya tidak–"

aku bergerak dengan Flash Drive menuju Dungeon City Akatia sambil mengacu pada Peta aku dan mengabaikan reruntuhan yang kadang-kadang aku lihat di sepanjang jalan di Lautan Pohon.

"–Itu ada."

aku menemukan sebuah kota yang dikelilingi oleh benteng jauh.
aku harus turun, seseorang bisa melihat aku dari sana di ketinggian ini.

–KZSSAYAAA.

Aku menebang semua monster mirip dinosaurus yang datang padaku sambil menggeram saat aku berjalan ke kota dungeon.
Tingkat pertemuannya luar biasa tinggi sedekat ini dengan kota, tapi ada alasan untuk itu.

Itu karena hutan yang luas ini sendiri adalah penjara bawah tanah.

Rampant Evil Dungeon ini adalah dungeon tipe lapangan, tidak biasa bahkan di seluruh dunia, dan Dungeon City Akatia yang aku tuju terletak di tengah dungeon ini.

[Nona! Naga Mekar di sebelah kiri! Ada Tusuk Duri juga!]

Beberapa orang bertarung agak jauh.
Menurut info Peta, mereka adalah sekelompok orang tingkat akhir 10-an.

Dari apa yang aku teliti, petualang di penjara bawah tanah ini adalah keturunan petualang yang melakukan perjalanan menuju ujung Lautan Pohon selama era Kekaisaran Furu, dan hari ini mereka telah dinaturalisasi dan memiliki status sosial yang sama dengan orang-orang yang tinggal di negara tetangga. Lautan Pohon.

Mereka tampaknya adalah petualang tingkat Serigala Lapar.

aku menggunakan sihir terjemahan tetapi karena aku mendapatkan Keterampilan Bahasa Nasional Akatia, aku mengalokasikan beberapa poin dan membuatnya Aktif.

"Mereka punya Zans! Nona, beri kami waktu!"
"Kau menanyakan hal yang mustahil! Bagaimana bisa seorang light warrior melawan Thorn Pricks sendirian!"
"Diam! Jangan berani-beraninya memerintah kami di sekitarmu Furless rendahan! Kalian seharusnya senang bekerja sebagai perisai daging kami!"

Para petualang datang ke arahku bersama dengan bau darah.

Tanuki-kin dan beastmen bearkin melompat keluar dari semak yang tinggi.

"Tidak berbulu lagi."
"Bagus, mari kita manfaatkan dia dengan baik sebagai pengorbanan juga."

Pria kulit beruang itu mengayunkan pedang putihnya yang liar sambil tersenyum jijik.
Aku menangkap pedang itu dan melemparkannya tanpa perlu bantuan skill Bela Diri atau Evasion.

–Pedang liar ini terbuat dari tulang.

Aku pergi ke arah teriakan sambil mengenal hal-hal sepele yang tidak berguna itu.
Petualang yang dikorbankan berada dalam bahaya.

"Sial, bagaimana ini begitu sulit. Aku bersumpah aku akan mengalahkan Tobi dan Higua menjadi bubur jika aku keluar dari ini."

Oh bagus, dia masih hidup.

Petualangan itu masih berlangsung sambil mengutuk meskipun tubuhnya berlumuran darah.
Semua sambil melindungi seorang petualang kulit kadal yang pingsan di belakangnya.

"Aku akan membantu."

aku berbicara dengannya, mengambil pedang tergeletak di tanah dan pergi ke arah monster.

"H-hei bodoh! Kenapa kau menyerang Thorn Prick tanpa armor!"

Thorn Prick, alias monster Ankylosaurus memutar tubuhnya dan menggunakan momentum untuk mengayunkan ekor embel-embel durinya ke arahku.

Aku menghindarinya dengan melompat ringan, menendang sayapnya yang tak berdaya untuk membalikkannya dan menusuk perutnya yang tampak lembut dengan pedang yang kuambil.
Monster kokoh tak berguna semacam ini akan mengamuk untuk sementara waktu bahkan setelah jantung mereka ditusuk tapi itu dihentikan saat aku memotong monster lain, kepala Bloom Naga.

"Zans! Oy, jangan kamu mati di aku Zans!"

Aku berbalik ke pemandangan petualang pingsan lainnya yang jatuh ke dalam kondisi kritis.
Sepertinya darah membeku di tenggorokannya, dia tidak bisa bernapas.

Akan terlambat jika aku melantunkan mantra di sini sehingga aku mengambil keterampilan penyembuhan di Daftar sihir dan menyembuhkan mereka berdua. Harus mengandalkan skill Penipuan sensei jika mereka menyadari aku mengucapkan mantra.

"Oooh? Wazzat sihir?"

Saat petualang mengungkapkan keterkejutannya, petualang lain di belakangnya terbatuk dan menarik napas.

"Sepertinya kamu akan baik-baik saja sekarang. Aku menuju Akatia, kalian mau ikut?"
"Y-Ya, tentu saja. Seharusnya aku yang bertanya sebenarnya."

Saat aku menanyakan itu padanya, petualang itu langsung menjawab.

"Dan selain itu, Sea of ​​Trees tampak aneh hari ini. Thorn Prick dan Bloom Naga adalah monster yang seharusnya hanya muncul di dekat [Castle]."

aku tidak tahu di mana ini [Kastil] yang dia sebutkan, tetapi aku tahu alasan untuk kondisi yang tidak biasa di sekitar sini.

"Syukurlah aku mendapat ramuan yang diminta Lolo, kita bisa segera kembali."

Petualang pergi ke semak-semak untuk mengambil tas kain besar yang mereka buang sebelumnya.

"Nona, bagaimana dengan Tobi dan yang lainnya?"

Petualang kulit kadal yang akhirnya datang untuk memanggil petualang.

"Orang-orang itu lari saat melihatmu pingsan. Meninggalkanku sebagai umpan."
"Untuk berpikir mereka akan meninggalkan rekan-rekan mereka! Bodoh banyak dari mereka!"

Yah, kemarahannya bisa dibenarkan, tapi tolong tunggu sampai kita berada di dalam kota.

"Ayo pergi. Siapa yang tahu jika lebih banyak monster datang."
"T-tunggu sebentar."

Saat aku berjalan pergi sambil mendesak keduanya, petualangan itu menghentikanku.
Ketika ditanya mengapa, dia bilang dia ingin mengumpulkan bagian dari monster yang bisa dijual.

aku lupa karena biasanya aku langsung menyimpannya di Storage.

"Jangan khawatir tentang itu. Tidak ada masalah dengan meninggalkan ini di sini kan?"
"Tolong tunggu sebentar. Setidaknya biarkan aku mengambil batu sihir mereka, tanduk keras Bloom Naga dan ekor Thorn Prick. Keduanya benar-benar harta karun berupa tikar, tapi aku tidak berencana karena keserakahan di sini."

Kedua petualang dengan terampil mengumpulkan tikar.
Mereka kesulitan mengumpulkan batu sihir jadi aku membantu mereka di sana.

Setelah kami mendapatkan tikar, kami menuju kota penjara bawah tanah.

"Tuan muda, apakah kamu seorang bangsawan?"

Petualang itu dengan jujur ​​​​berbicara kepadaku saat kami berjalan.

"Ya, seorang bangsawan dari negara yang jauh."
"Mengapa seorang bangsawan pergi jauh-jauh ke sini?"
"Yah, ada sedikit situasi di sana."
"Ah, maaf. Kurasa kau tidak akan berada di tempat yang berbahaya jika tidak."

Tebakannya mungkin benar-benar meleset, tapi sebaiknya aku naik untuk menghindari pertanyaan asing.

aku mengubah topik dan membuatnya memberi tahu aku tentang Dungeon City.
Kota penjara bawah tanah disatukan oleh Penyihir Agung bernama [Master of Source]. Kota penjara bawah tanah ini mungkin tidak memiliki Inti Kota.

"Itu benteng. Kita beruntung. Aku melihat menara pengawas, seharusnya ada gerbang di dekatnya."

Relief melayang bahkan di wajah petualang kulit kadal yang diam.

Gerbang mulai terlihat setelah berjalan sedikit lagi.
Dengan penjaga di baju besi kulit memegang tombak tulang putih.

Prajurit di atas benteng dan di menara benteng tegang ketika mereka melihat kami.

"Yo, Nona. Pertandingan besar hari ini eh."
"Sayang sekali itu bukan milikku. Tuan muda ini ada di sini."
"Hee, kamu wajah yang tidak dikenal."
"Aku bisa menjamin tuan muda. Dia menyelamatkan kita ketika kita akan dihabisi oleh Naga Mekar dan Tusuk Duri."
"Itu mengesankan—tunggu, kamu mengatakan yang sebenarnya? Lupakan armor, aku bahkan tidak melihat pedang di tubuhnya?"

Oh benar, aku menyingkirkan pedang peri karena itu menghalangi.
Petualang berbicara tentang prestasi aku secara berlebihan dan penjaga pembawa [Judge Eye] membiarkan kami lewat tanpa aku berbicara.

"Selamat datang di kota bawah tanah Akatia. Semoga kamu mendapat berkah dari rahmat Penyihir Agung-sama."

Penjaga meninggalkanku dengan itu saat aku berjalan di Kota Dungeon.

<TLN: Dapatkan pembaruan dan pengeditan terbaru di Sousetsuka .com >

"Tuan muda, keberatan jika aku mampir ke toko Lolo sebelum kita menjual tikar ini? aku ingin memberikannya padanya sebelum kedaluwarsa."
"Ah, tentu saja."

Lagipula aku tidak punya urusan apapun.

Kami bertiga masuk ke gang yang agak jauh dari jalan utama.
Banyak bangunan di kota ini memiliki tanaman ivy yang melingkar di sekelilingnya.

"Lihat itu, itu toko Lolo."

Toko yang relatif besar di sudut gang.
Ini adalah bangunan yang cukup tua, tetapi etalase dan sekitarnya tertata rapi.

"Ya ampun, apakah kamu melalaikan tugas membayar hutangmu, zansu?"

Aku bisa mendengar suara yang terdengar sarkastik dari dalam toko.

"Itu suara Babbus, penagih utang!"

Tepat setelah petualang mengatakan itu, sebuah teriakan terdengar.

Petualang itu memasukkan barang bawaannya ke kulit kadal dan bergegas ke toko.
Kulit kadal membawa koper besar di punggungnya, dia tidak bisa pergi ke toko, jadi aku menggantikannya.

"Lo, jangan ganggu."
"Halo, lindungi."
"Halo, penting."

Anak-anak seperti hamster dengan tangan terbuka lebar berdiri untuk membela seorang gadis manusia yang berjongkok bahkan sambil gemetar dan goyah.
Petualangan itu ditembaki oleh seorang pria kulit harimau besar yang tampaknya bekerja sebagai pengawal penagih utang.

Ada alkemis kuda lain di toko ini, tapi dia tidak bergerak sedikit pun di belakang pintu di belakang.

"Ya ampun, pasti ada banyak idiot yang tidak tahu apa-apa hari ini."

Pengawal kulit beruang lainnya berjalan maju dari pria kulit rusa yang menyindir dengan pakaian mencolok.
Dia meretakkan buku-buku jarinya, tampaknya dalam upaya untuk mengintimidasi aku.

Lebih penting lagi, HP gauge dari gadis yang berjongkok di ARku berkurang.
Darah tumpah dari pipi yang dipegang tangannya.

"Bersihkan darahmu dengan sapu tangan ini."

aku membagikan saputangan yang direndam ramuan sihir kepada gadis itu.

"T-terima kasih banyak."

Aku menahan napas saat melihat wajah gadis itu.

–Lulus?

Kecantikannya yang tidak nyata persis seperti kecantikan Lulu.

"Lulu? Oh, namaku Lolo."

Sepertinya aku menyebut nama Lulu dengan keras karena shock.

"Maaf. Kamu sangat mirip dengan kenalanku, aku mengabaikannya."

Satu-satunya perbedaan adalah warna rambutnya dan dadanya yang terlalu ramping.

"Seberapa bodohnya kamu bisa menjadi zansu? Kamu pasti sangat kelaparan karena wanita sejenismu pergi dan merayu zansu manusia yang jelek seperti itu."

Si kulit rusa menyentakkan dagunya, mendorong pria kulit beruang besar itu untuk mengangkat bahunya sebelum mengayunkan tinjunya.
Anak-anak hamster jatuh ke belakang dengan tangan di atas kepala karena ketakutan.

aku pindah dengan Ground Shrink ke tempat di depan anak-anak, dan melemparkan pria besar itu ke udara sebelum menjepitnya sambil berhati-hati agar tidak merusak toko.
Perbedaan berat badan tidak berarti apa-apa sebelum keterampilan bela diri sensei. Atau mungkin karena perbedaan level?

"K-kau zansu yang cukup bagus. Lihat kontrak ini di sini zansu? Ini kontrak formal yang dibuat oleh Grand Witch-sama zansuyo?"

Kontrak yang dipamerkan oleh pria itu digambar dengan lingkaran sihir, dengan semacam batasan mental yang tidak tertulis.
Isi kontrak itu sendiri sama sekali dan sepenuhnya tidak adil.

"aku melihat itu adalah hutang obligasi, tetapi bukankah dia masih punya tiga hari lagi?"
"Di mana dia berencana untuk mendapatkan 3000 silinder koin tembaga hanya dalam tiga hari zansu?"

–Silinder?

aku tidak mendapatkan unit ini.

"Berapa itu dalam koin emas?"
"–Koin emas? Kamu terlihat asing, apakah kamu bangsawan dari Mashioku atau Ruinberia zansu? Rakyat jelata tidak menggunakan koin emas di sini zansu. Secara nilai, kira-kira 230 koin emas zansu?"

Eh, itu seperti nilai satu atau dua Pedang sihir.

"aku tidak memiliki koin emas lokal, apakah kamu menerima Shiga Kingdom?"

aku tidak punya niat untuk ikut campur di sini, tetapi mengingat kesamaannya dengan Lulu, aku harus diizinkan untuk ikut campur sedikit di sini.

"Apakah kamu buta huruf selain zansu yang tidak tahu apa-apa? Rakyat jelata Akatia dilarang melakukan transaksi dengan koin emas dan perak zansu. Jika kamu tidak bisa membayar dengan koin tembaga, bawakan aku permata zansu."
"Apakah ini cukup?"

aku mengambil ruby ​​buatan yang aku buat selama percobaan alkimia aku.
Keterampilan pasar memberi tahu aku bahwa itu harus bernilai sekitar 400 koin emas di sekitar sini.

"Oooh. –A-Ini agak kurang zansu, t-tapi aku akan melepaskanmu kali ini zansu."

Tangan kulit rusa meraih batu delima sambil gemetar.
Dia berusaha keras untuk menyembunyikan kegembiraannya, dan gagal keras.

"Jangan tertipu! Permata itu jauh lebih berharga dari itu!"

Petualangan datang dengan nasihatnya bahkan ketika sedang ditembaki.

"Diam zansu! Para petualang yang tidak bisa membedakan zilch sebaiknya diam saja zansu!"

Si rusa dengan panik mencoba membujuknya dengan air liurnya yang berhamburan ke mana-mana.

"Berikan padaku zansu cepat."
"Untuk ikatan itu pasti."

Si rusa menempelkan ikatan itu ke tubuhku, menyambar rubi itu, dan berlari keluar toko karena takut aku akan berubah pikiran. Orang-orang besar mengikuti kulit rusa dengan tergesa-gesa.

"U-um! aku akan bekerja keras untuk membayar kamu kembali! Jadi tolong biarkan aku terus menjalankan toko ini."

Si cantik–Lolo membungkuk di depanku.

"Aku hanya melakukannya sendiri, luangkan waktumu untuk membayarnya kembali."
"Terima kasih."
"Diselamatkan."
"Menepuk?"

Anak-anak hamster berbaris di sebelah Lolo dan membungkuk.
Salah satu dari anak-anak itu akan jatuh karena keseimbangan tubuh bagian atas yang buruk. Sedikit lucu.

"Lolo, ini ramuannya."
"Terima kasih, Nona-san. Apakah kamu terluka di mana saja?"
"Tidak, aku baik-baik saja."

Lolo mengambil herbal dan membayar petualangan untuk layanan tersebut.

"Seiko-san, kita punya ramuan di sini! Kita bisa mulai membuat obat untuk Grand Witch-sama sekarang."

Saat Lolo mengatakan itu di bagian dalam toko, seekor kuda yang tampak pemalu muncul.

"O-oh tidak, mereka mendapatkan jamu tepat waktu–"

Skill Eavesdrop-ku menangkap bisikan yang dikeluarkan oleh keluarga kuda itu.

"Maaf, Lolo. Aku sudah diintai oleh Perusahaan Ussha. Maaf, aku harus pergi!"
"Oi, Seiko!"

Pemuda penunggang kuda itu melepaskan petualangannya dan langsung kabur, menghilang di balik gang.

"T-tidak… Tidak mungkin kita bisa membuat obat untuk Grand Witch-sama tanpa Seiko-san…"

Tidak mungkin semangat campur tangan aku tidak akan menyala ketika seseorang yang terlihat seperti Lulu menunjukkan ekspresi khawatir itu kepada aku.

"Kalau begitu, keberatan jika aku membuatnya? Aku mencoba sedikit dalam alkimia jika kamu bisa mempercayainya."
"Maukah kamu benar-benar?! Tolong dengan segala cara!"

Lolo mengambil tanganku secara tiba-tiba, lalu dia tersipu dan mulai panik ketika dia menyadari, terlepas dari semua itu, kami berhasil tepat waktu untuk mengirimkan ramuan sihir yang diminta pada akhirnya. Kami memiliki memo resep yang ditinggalkan oleh kuda dan semuanya.

aku mengenal Lolo berkat kejadian ini, dan dengan demikian memulai kehidupan menyenangkan aku sebagai pengawal sekaligus penjaga toko di Dungeon City Akatia.

◆◆◆ ◇ ◆ ◇◇◇

"Satou-san, aku membawakan teh untukmu."
"Oh, kalau begitu, bisakah kamu menyiapkan tujuh porsi tambahan?"

BAM, pintu toko terbuka saat aku mengatakan itu.

"Kami kembali!"
"Kembali~"
"Kembali kita nanodesu!"

Arisa diikuti oleh gadis-gadis lain menerobos masuk dengan penuh semangat.

"Sesuai permintaanmu, kami telah mengamankan beberapa jenis Master taring Dragoon Kuno."
"Terima kasih, Liza."

Oh ya, aku meminta mereka untuk mengumpulkan bahan-bahan dari sekitar area ini.

"Organisme muda, suvenirmu, Brokoli Jahat jadi aku informasikan."
"Nana, terima kasih."
"Nana, senang."
"Nana, tepuk tepuk."

Nana menghasilkan brokoli pra-rebus raksasa, anak-anak hamster lari untuk menggerogotinya. Ini favorit anak-anak ini.

"Nn, brokoli enak."

Mia yang menyukai sayuran juga tampak senang.

Nana dengan hangat mengawasi anak-anak hamster yang mengunyah brokoli dengan sungguh-sungguh.

"Lolo-san ini ramuan yang kamu cari."
"Terima kasih Lulu-san."

Ketika Lulu dan Lolo berdampingan seperti ini, mereka terlihat seperti saudara kembar.
Sungguh kolaborasi yang sihir.

"Ya ampun? Ini cukup ramai untuk toko sederhana seperti itu."

Seorang gadis berambut pirang berekor kembar mengatakan kalimat yang sama sekali tidak ramah saat dia masuk untuk memecah suasana damai di toko.

Sepertinya General Store [Hero Store] akan semeriah biasanya hari ini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar