Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-15. Toko Umum Satou [2]

"Ah hei kamu, apa yang kamu maksud dengan pedesaan?"

Arisa-lah yang membalas gadis berambut pirang twintail yang tampak tidak ramah itu.

"Ada apa dengan gadis ini? Apa menurutmu beberapa petualang rendahan memiliki hak untuk berbicara santai denganku, Kerinagure, putri tertua dari Perusahaan Ussha, toko terbesar di Dungeon City Akatia? Tahu p–"
"Kerunaguru? Oh, aku melihat CM semacam itu dulu."

Maaf, Aris.
aku tidak tahu CM semacam itu. Mungkin sesuatu dari Showa atau awal era Heisei.

"Jangan salah paham! Nama aku Kerinagure! Itu adalah nama terhormat yang diberikan kepada kakek buyut aku dari Rumah Tangga Ussha dari Kerajaan Braibolga!"

Arisa dengan ringan meminta maaf, 'burukku, burukku', kepada gadis yang kesal.

Telinganya yang agak runcing menggelitik rasa ingin tahu aku, dan mengkonfirmasi pada pembacaan AR, dia tampaknya seorang leprechaun.
Jika aku tidak salah, mereka adalah peri yang suka lelucon dalam legenda bumi.

"U-um! Jadi Kerenaguri-san, kamu di sini untuk–"
"Ini, Kerinagure! Namaku Kerinagure!"

Gadis itu membentak Lolo yang juga salah menyebut namanya.
Dia mulai berlinang air mata, merasa agak buruk untuknya.

Dia agak mengingatkan aku pada [Peri Rumah] Leriril dari [Mansion of Ivy] di Labyrinth City Selbira.

"Halo, lindungi."
"Halo, tidak salah."
"Halo, tepuk."

Anak-anak hamkin melakukan pose bertarung yang lucu di depan Lolo seolah-olah mereka bertindak sebagai ksatrianya.

"Apa yang diinginkan wanita cantik dari Perusahaan Ussha dengan Toko Pahlawan kita yang sederhana?"

aku berdiri di depan anak-anak itu dan menanyakan bisnis gadis itu.
Oh ya, Perusahaan Ussha adalah perusahaan yang sama yang memburu alkemis Hero Store, bukan.

"H-hmph! Itu yang seharusnya kamu lakukan sejak awal!"

Gadis itu menyeka air mata di sekitar matanya dan berteriak, "Ini duel desuwa!" sambil menunjuk ke arahku.

"Ap, ada apa dengan manisan panggang ini? Bagaimana bisa ada yang enak seperti ini?"

Gadis berambut pirang twintail memasukkan kue ke mulutnya dengan kecepatan luar biasa sambil mempertahankan gerakan elegannya.
Dia pasti sangat menyukai kue ini.

Di bawahnya, anak-anak hamkin juga makan kue bagian mereka.
Tama dan Pochi juga ikut menikmati jajanan seperti di habitat aslinya.

[–Bukankah ini seharusnya duel?]
[Akan lebih baik jika dia melupakan semua urusan duel ini dan pulang.]

aku memiliki pembicaraan rahasia dengan Arisa menggunakan sihir luar angkasa [Telepon].

Karena berbicara di depan toko akan mengganggu pelanggan lain, aku membawa gadis itu ke dalam dan menyajikan tehnya dengan kue yang memikatnya.
Kue-kue ini adalah hasil sampingan aku mencoba resep makanan ringan baru menggunakan bahan-bahan lokal setiap kali aku punya waktu luang merawat toko.

"Nona muda, aku mencari kamu di mana-mana, apakah kamu mengadakan pesta teh?"
"Tomari!"

Suara cantik memanggil dari arah toko.
Sepertinya dia tidak bisa masuk ke sini dengan Liza mencegah kemajuannya.

Saat aku menyuruh Liza untuk membiarkannya lewat, seorang wanita cantik dengan perawakan pendek muncul.
Dilihat dari telinganya yang runcing, dia pasti seorang leprechaun juga.

"Senang bertemu dengan kalian semua, aku sekretaris Lady Kerinagure, pegawai Perusahaan Ussha, Tomaritorore."

Apakah semua leprechaun mendapatkan nama yang membingungkan ini atau semacamnya?

"Nona, kita harus kembali jika kamu sudah selesai dengan obrolanmu. Petualang peringkat Gold Lion, pihak Tiga, semuanya menunggu kepulanganmu."

Arisa memiringkan kepalanya sambil berbisik, 'Ini singa tapi harimau?', kupikir itu hanya pengucapan yang mirip.

"Ha! Oh ya itu benar, kita belum selesai di sini! Terkutuk perangkap kue ini, aku hampir kembali begitu saja."

Malu. Gadis itu ingat mengapa dia ada di sini.

"Ini duel desuwa!"

Gadis itu berteriak keras sambil berdiri dari kursinya.

"aku akan mengizinkan kamu untuk mengambil bagian dalam permintaan Grand Witch-sama! Jika kamu dapat menyelesaikan permintaan ini, kamu akan diberikan referensi Grand Witch-sama!"
"Referensi Grand Witch-sama!"

Lolo berteriak keras, tidak biasa baginya.
Sepertinya itu sesuatu yang sangat menakjubkan.

Ini [Referral] dalam keterampilan Bahasa Akatia diterjemahkan menjadi kata-kata bertele-tele dari [Sebuah kehormatan yang dihiasi dengan jimat resmi dan segel untuk menandakan perusahaan yang diakui oleh Grand Witch-sama] dalam bahasa Jepang.

"Nona, itu mungkin permintaan kompetitif yang dikirim ke beberapa perusahaan, tetapi aku tidak tahu tentang menambahkan pesaing lain ke keributan dengan bercanda."
"Tidak apa-apa! kamu akan memberi tahu aku rute perdagangan kamu untuk [Makanan Diawetkan Khusus Toko Pahlawan] jika kamu kalah! Itu akan menjadi taruhannya jika kamu berpartisipasi dalam permintaan ini!"

Begitu, jadi kita mendapatkan [Referensi Penyihir Agung] jika kita menang dan mengungkapkan informasi tentang [Rute Perdagangan Makanan Diawetkan Khusus] jika kita kalah.
Ya, tidak ada ruginya bagi kami. Maksudku aku jalur perdagangan.

"Beri tahu kami apa permintaannya sebelum kami menyetujuinya? Kamu tidak mungkin sudah mengumpulkan semua item, kan?"
"Tapi tentu saja! Permintaan itu datang pagi ini! Tidak ada perusahaan yang memiliki persediaan barang-barang ini!"

Gadis itu menjadi marah seperti dia tersinggung oleh kecurigaan Arisa.

"Apa barang yang diminta?"
"Mereka ditulis di sini."

Ada tiga bahan pada gulungan yang dibuka gadis itu.
Lidah Katak Massar, Umbi Lili yang Merangkak, dan jamur parasit yang tumbuh di punggung kulit naga purba raksasa.

Menurut Pencarian Peta, tidak satupun dari mereka dapat ditemukan di kota penjara bawah tanah.
Gadis itu tidak berbohong.

Menurut pencarian aku di Rampaging Evil Dungeon, katak berada di wilayah selanjutnya [Reruntuhan Lumpur Kotor] di sebelah barat lautan pohon, umbi bunga lili berada di wilayah tengah kemudian [Lahan Basah Penghisap Darah] ke selatan, dan jamur parasit berada di zona bahaya tingkat tertinggi, [Castle].
Bola lily terlihat paling mudah untuk dilihat sekilas, tetapi karena ia merangkak di area sepanjang beberapa meter di bawah tanah wilayah yang luas, mendapatkannya hampir tidak mungkin kecuali kamu tahu cara mendapatkannya atau seorang praktisi bumi. atau sihir luar angkasa.

Seperti yang diharapkan dari permintaan dari Penyihir Agung-sama, [Benteng Pinchusion] dan [Distrik Ogrekin] yang cocok untuk level pemula dan menengah tidak akan mendapat giliran kali ini.

"Belum pernah dengar tikar ini. Lolo, tahu?"

Arisa bertanya pada Lolo.

"Aku pernah mendengar tentang katak dan bunga lili. Penyihir Tia-san menyebutkan bagaimana dia kesulitan mendapatkannya. Aku yakin Tia-san akan tahu tentang jamur parasit juga."
"Bagus, kalau begitu kita bisa mencari Tia-san ini."
"aku ingin sekali…"
"Ada masalah?"
"Dia belum datang ke toko ini dalam setengah bulan terakhir, mungkin dia pergi ekspedisi."
"Tidak apa-apa. Setidaknya aku tahu di mana menemukannya."

aku baru saja mencari di peta dan semuanya.

"Tidak ada masalah kalau begitu aku percaya. Apakah kamu memerlukan surat pengantar untuk Guild Petualang?"
"Tidak, tidak perlu untuk itu. Lolo menangkap kita!"
"Kamu banyak? Dan pangkatmu?"
"Masih Macan Perak karena kita baru saja tiba di Akatia baru-baru ini, tetapi kamu bertaruh kami tidak akan kalah dari peringkat Singa Emas!"
"Ah, benarkah?"

Gadis itu menatap Liza dan Nana dengan pandangan menyelidik sebelum mengatakan 'Semoga beruntung untukmu' dari balik bahunya dan meninggalkan toko. Sekretaris-san telah mendesaknya selama ini.

"Maaf. Aku telah melibatkan Satou-san dalam hal ini tanpa bertanya terlebih dahulu."
"Oh, tolong jangan khawatir tentang itu. Toh kita tidak akan rugi apa-apa, dan gadis-gadis ini juga tidak akan rugi."

Gadis-gadis itu tersenyum bangga ketika aku mengatakan itu.
aku meninggalkan toko ke Lolo dan memberikan pengarahan kepada para gadis di mana menemukan bahan-bahan di ruang belakang.

"Barang seperti apa yang dia inginkan?"
"Tunggu sebentar."

aku berkeliling dengan Gates untuk mengumpulkan sampel menggunakan semua jenis sihir. Butuh sekitar tiga menit total.

"Mereka terlihat seperti ini. Katak-katak itu semua terperangkap dalam es dan tidak bergerak, tetapi mereka semua akan lari ke lumpur jika mereka melihatmu, hati-hati di sini."

aku menunjukkan beberapa sampel dan memberikan petunjuk apa yang harus diwaspadai.

"Ah! Tia-san!"
"Halo~."

Aku bisa mendengar suara gembira Lolo dan suara lesu gadis Tia dari arah toko.
Lolo menjelaskan kepadanya tentang kompetisi dan meminta kerja samanya. Sepertinya dia penyihir Tia yang kita bicarakan sebelumnya.

"Satou-san, ini Tia-san!"

Lolo membawa seorang gadis berwajah polos mengenakan topi besar dengan pinggiran lebar.
Gadis itu tampak terkejut saat melihat wajah Lulu yang identik dengan Lolo.

–Geh.

Pembacaan AR memberi tahu aku identitas sebenarnya dari Tia-san ini.
Karena Lolo sepertinya tidak sadar dan gadis itu sendiri sepertinya menyembunyikannya, aku tidak akan mengatakan apa-apa di sini.

"Ah! Lidah Katak Massa, Bohlam Lily Undercrawling, dan Jamur Parasit tumbuh di punggung kulit naga kuno raksasa! Kenapa kamu mendapatkan semuanya di sini?!"

Tia-san berteriak.

"Ini adalah sampel."

aku membuka Item Box dan menyimpan buktinya.

"Ah, aaah."

Tia-san mengulurkan tangan saat au-au-ing, tapi lengannya tidak pernah menyentuh ketiga benda itu pada akhirnya.

"Nah, sekarang setelah kita selesai dengan pengarahan, mari kita kumpulkan, ya?"
"Kenapa! Tidak bisakah kamu mengirim itu saja ?!"

Tia-san membalas dengan logis.

"Kita tidak boleh menipu."
"Kamu benar! Harus melakukan semua pengumpulan sendiri dalam duel!"
"Yah, kurasa, kau benar, tapi kau tahu."

Tia-san terlihat tidak yakin dengan kata-kataku dan Arisa.

"Harus pergi ke [Kastil], ada beberapa bahaya dalam membagi menjadi tiga kelompok. Tapi pergi ke sana satu per satu terlalu lama … Mungkin kita bisa meninggalkan lahan basah atau reruntuhan ke kelompok Karina-tan? Hikaru-tan dapat memilih mana saja karena dia membawa pengamat bersamanya."
"Kalau begitu kita akan menghadapi reruntuhan lumpur yang kotor. Mengingat luasnya lahan basah, kurasa kita tidak bisa mencapai bola lampu tanpa sihir Arisa atau Mia."

Karena bohlam terletak di bawah tanah, sihir angin Zena-san tidak cocok untuk itu.
Dan sihir bumi Putri Sistina tidak dapat mencakup jarak sejauh itu.

"Oke kalau begitu kita menuju [Kastil]! Bisakah aku menyerahkannya kepada kamu untuk menghubungi Hikaru-tan, tuan?"
"Ya, andalkan. Hati-hati jangan sampai terluka, oke."
"""BAIK."""

Gadis-gadis itu pergi dengan semangat tinggi.

"T-tunggu."

Tia-san meraih bahuku.

"Apa yang bisa aku bantu?"
"Kamu harus menghentikan mereka! Kamu tidak bisa membiarkan mereka mendekati [Castle], bahkan ada anak kecil bersama mereka. Apakah kamu sadar betapa berbahayanya tempat itu? Ada banyak sekali monster level 50, tahu."
"Oh, mereka akan baik-baik saja."

Monster-monster itu tidak lebih dari mangsa [Lezat] bagi gadis-gadis itu.

"Baik katamu, apakah kamu tahu bahwa bahkan peringkat teratas Gold Lion, kelompok Tiga mengalami kesulitan di sana?"
"Aku tidak akrab dengan Tiga-san ini, tapi gadis-gadis itu lebih kuat dari siapa pun di kampung halaman mereka, mereka akan baik-baik saja."
"Yah, kurasa tidak apa-apa kalau begitu–"

Lagipula, aku selalu mengawasi mereka dengan [Clairvoyance] dan [Clairhears].

"–Atau seperti, siapa kamu lagi? Kamu bahkan tidak ada di sini dua minggu yang lalu, tetapi kamu memiliki ini, [aku sudah menjadi pegawai di sini selama bertahun-tahun] menghadapimu."

Tia-san pasti bisa melempar bola yang keras dan cepat.

"Oh, aku hanya pembantu kecil di toko ini. Temanku, Lulu adalah [Sepupu Kedua] Lolo-san, lihat."
"Sepupu kedua, maksudmu dia keturunan Pahlawan Watari?"
"Itu benar. Bukankah itu gambar yang membelah?"

Dia bahkan terkejut saat melihat Lulu tadi.

"Oh, dan di mana Seiko?"

Tia-san bertanya pada Lolo, mengubah topik pembicaraan.

"Aku melihat sekilas ramuan sihir di toko, dia benar-benar meningkatkan keterampilannya. Aku hanya mengajarinya sedikit tentang beberapa hal, tapi aku masih ingin memberikan pujian atas kerja kerasnya."
"Seiko-san telah mengundurkan diri."
"Nyata?"
"Ya, toko lain memburunya."
"Si kecil yang tidak tahu berterima kasih itu."

Tia-san sepertinya marah dengan pengkhianatan Seiko.

"Lalu, apakah kamu menyimpan ramuan itu dari alkemis lain? Mempertimbangkan kualitasnya, itu pasti mahal."
"Satou-san membuat ramuan itu."
"Eeh? Kamu melakukannya? Kamu jenius?"

Tidak, hanya penipu.

“Satou-san benar-benar luar biasa, tahu! Makanan yang dia buat rasanya sangat enak dan dia bahkan mengembangkan makanan yang diawetkan! Dia bahkan melakukan perawatan pada senjata dan armor. Dia memperbaiki sampah yang kami bawa di bazaar dan mengubahnya menjadi toko -barang yang layak! Ini seperti sihir!"

Lolo membual pada Tia-san dengan mata berbinar.
Astaga, kau membuatku merona.

"Siapa kamu sebenarnya?"
"Hanya seorang bangsawan dari negeri yang jauh. Aku menendang kembali ke sini untuk melarikan diri dari beberapa situasi yang menyiksa di tanahku."

Sepertinya permohonanku untuk tidak mengorek disampaikan padanya.

"Aku mengerti. Aku akan menahan diri untuk tidak mengorek lebih jauh. Tapi setidaknya berjanjilah padaku. Jangan pernah membuat Lolo menangis! Kamu akan menjadikannya istrimu jika kamu meletakkan tanganmu di atasnya!"

Tia-san, itu dua.

"Kamu berjanji di sana! Lindungi dia, oke!"

Tia-san pergi setelah mengatakan itu.
Dia mengisi tasnya penuh dengan kue, sepertinya itu sesuai dengan keinginannya.

"Satou-san, apakah Lulu-san dan yang lainnya akan baik-baik saja sendiri?"
"Oh mereka baik-baik saja. Mereka masuk ke dalam [Castle] sambil bersenandung bahkan saat kita berbicara."

Sepertinya mereka juga menyelamatkan beberapa kelompok petualang dalam perjalanan mereka ke [Castle].
Melihat grup Lulu baik-baik saja, kurasa aku harus menghubungi grup Hikaru sekarang juga.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar