Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 16 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-16. Toko Umum Satou [3]

"Pengumpulan selesai, kemenangan besar~"
"Pemenang~?"
"Ini kemenangan Pochi dan rekannya nanodesu!"

Saat Arisa menyatakan kemenangan mereka, Tama dan Pochi melakukan pose shupin.

"Ya ampun! Aku tidak percaya kamu tidak hanya punya satu, tapi semuanya!"

Lady Kerinagure melakukan tindakan menginjak kaki dalam kehidupan nyata untuk menunjukkan kekesalannya.
Pasti karena dia tidak punya alasan untuk berbicara kembali dengan sertifikat Pengiriman Lengkap yang kami dapatkan dari Penyihir Agung sendiri.

Bahkan jika bukan kami yang mengirimnya lebih dulu, penyihir itu tampaknya akan membeli barang-barang itu kapan saja sehingga tidak akan sia-sia.

"Selamat sudah beres, Toko Pahlawan. Ini adalah hadiah perayaan dari kami, Perusahaan Ussha, untukmu, terimalah."
"T-terima kasih banyak."

Sekretaris wanita muda, Tomaritorore–Toma-san menyerahkan tas kepada pemilik toko, Lolo.

"Jadi, di mana kita harus meletakkan hadiah ini?"

Agen pengiriman, Ratkin dan tubuh kecil mereka membawa beberapa barang bawaan besar.
Ini adalah kelompok besar yang terdiri dari sekitar 20 orang menurut Radar.

"Baunya bagus, nodesu."
"Ya~?"

Tama dan Pochi mengendus-endus.
Begitu pula ketiga anak hamkin.

"Lolo-san?"
"Erm, kurasa itu tidak akan muat di sini, bisakah kamu pergi ke belakang?"

Ditanya oleh sekretaris-san, Lolo membalas.

"Whiz! Tinggalkan kami!"
"Oh, aku akan pergi melihatnya."

Lolo meninggalkan toko dan pergi ke gudang di halaman belakang.

"Halo, tolong."
"Lo, tunggu."
"Halo, tepuk."

Anak-anak hamkin dengan penuh semangat mengejar Lolo.
Bersama Nana yang berbisik, 'Organisme muda', entah kenapa.

Setelah mengantar mereka pergi, Sekretaris-san juga pergi, "Kami akan pergi sekarang." menyeret wanita muda itu bersamanya.

"Satou-san! Kawan! Silakan datang ke sini!"

Suara hidup Lolo memanggil kami.
Sepertinya agen pengiriman membawa beberapa barang bagus.

"Terima kasih atas suguhannya~?"
"Nanodesu!"
"Semuanya terlihat sangat enak desuwa!"

Gadis-gadis, baik anggota perak dan emas – sedang menunggu dengan penuh harap di depan masakan asing yang diletakkan di atas meja di taman Toko Pahlawan.

"Terima kasih telah menunggu."

Lolo kembali dari toko.

"aku sudah memasang tanda tutup di pintu depan."
"Lolo-tan, kamu adalah aktor utama hari ini, bisa saja meminta orang lain melakukan itu."
"Oh tidak, itu pekerjaanku sebagai penjaga toko."

Hero's Store tutup lebih awal hari ini.
aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan mengunci pintu untuknya, tetapi dia menolak, mengatakan itu adalah tugasnya. Pasti ada alasan untuk itu.

"Oke sekarang setelah Lolo-san kembali, waktunya untuk memulai pesta~!"

Hikaru memulai pesta dengan bersulang.

Hadiah ucapan selamat dari Perusahaan Ussha sebagian besar adalah hidangan daging, jadi tentu saja para gadis yang sebagian besar adalah penggemar berat mereka sangat senang.
Liza dan Tama berada di cloud sembilan pada seri [Daging Padat] dan [Crustacean] khususnya.
kamu tidak melihat Liza terlihat begitu bersemangat setiap hari.

"Brokoli, enak."

Di area sayuran, kami memiliki brokoli rebus raksasa dengan berbagai bumbu yang diletakkan di sebelahnya.
Mia dan anak-anak hamkin memiliki monopoli atas wilayah ini.

aku mencoba beberapa seperti yang direkomendasikan oleh Mia, dan mereka enak, kamu tidak bosan mencicipinya dengan semua jenis saus yang tersedia.

Anak-anak hamkin bahkan berguling-guling sambil menggigit brokoli.
Nana begitu fokus mengawasi mereka sampai-sampai dia lupa makan sendiri.

Mia kadang-kadang mengingatkan Nana untuk makan jadi tidak apa-apa.

"Apakah kamu bersenang-senang?"
"Ya, Satou-san! Ada begitu banyak jenis masakan asing di sini."

aku berbicara dengan Zena-san.
Dia bekerja keras dengan anggota perak lainnya meskipun permintaan itu mendorongnya entah dari mana.

"Sera-sama, lihat, daging ini sangat enak."
"Oh maaf, aku tidak baik dengan makanan berminyak."
"Pochi menganggap daging yang dilumuri minyak adalah nodesu yang baik."

Lady Karina menawarkan steak tebal kepada Sera yang merasa terlalu banyak.

"Kalau begitu, bagaimana kamu ingin hidangan di sana? Mereka harus mudah di mulut seperti sayuran."
"Oh, itu terdengar seperti sesuatu yang bisa aku tangani."
"Daging-san tidak punya nodesu peringkat tinggi atau rendah. Pochi akan bersama mereka di setiap langkah nodesuyo."

Sera mengambil kesempatan yang diberikan oleh putri Sistina untuk melarikan diri dari area hidangan berminyak.
Pochi tampaknya mati untuk menaklukkan semua hidangan, dia melanjutkan tantangannya meskipun perutnya membuncit.

"Apakah kamu menemukan hidangan itu sesuai dengan keinginanmu Lulu-san?"
"Ya, kelihatannya agak sederhana tapi sangat mengenyangkan dan enak."
"Oh, kalau begitu, maukah kamu belajar cara membuatnya? Itu adalah hidangan khas Akatia, tahu."

Lulu dan Lolo rukun dalam diskusi resep.

"Ya ampun, quest kali ini sangat sulit."

Arisa yang sudah kenyang datang dengan secangkir jus sirup spesial Akatia di tangannya. Dia pasti ada di sini untuk membicarakan tantangan yang mereka hadapi selama quest.

"Bagaimana itu sulit?"
"Kastil yang satu adalah jalan-jalan di taman. Kita bisa saja menerobos dengan paksa dan tidak seperti ada banyak musuh. Lahan basah itulah yang paling sulit. Benar, Mia."
"Nn, kutu."

Mia membuat tanda x di depan wajahnya.

"Kutu-kutu? Apakah ada monster tipe serangga?"
"Bukan itu. Ada banyak benda mirip nyamuk."
"Apakah kamu tidak membawa obat nyamuk?"
"Beberapa dari mereka benar-benar kebal terhadap sihir pengusir serangga atau pestisida."
"Nn, sakit."
"Ya, Mia. Fakta bahwa mereka adalah undead tidak pernah terlintas dalam pikiranku jadi aku memberitahu."

Begitu, tidak heran penolak tidak akan bekerja.

"Oh oh, biarkan aku ikut dalam pembicaraan ini juga."
"Ini dia, pemabuk itu datang."
"Ichirou-nii jahat sekali~"

Hikaru yang memiliki cangkir anggur di satu tangan memelukku, mendorong pasangan benteng yang tak tertembus itu untuk melepaskannya.

"Berjalan-jalan di Reruntuhan Lumpur Kotor adalah cobaan tersendiri."

Sera berbicara dengan sungguh-sungguh.

"Membuat kakimu tersangkut di lumpur terdengar seperti waktu yang buruk."
"Ya, itu sebagian alasannya, tapi…"
"Baunya adalah yang terburuk."
"Bahkan jika kita menggunakan sihir angin untuk menghilangkan baunya, baunya akan muncul kembali dari lumpur di bawah, bahkan pewangi tidak bertahan lama sama sekali."

Putri Sistina, Zena-san, dan Sera semuanya memiliki kesan yang sama.
Lady Karina telah bergabung dengan gadis-gadis beastkin untuk mencari dan menghancurkan sisa-sisa pasukan makanan, jadi dia tidak ada di sini, tapi aku tahu bagaimana dia melompat langsung ke lumpur ketika dia mencoba menangkap katak saat itu melalui sihir Teleskop. Aku akan membawa berita gembira ini ke kuburan demi dia.

"Apakah kalian berencana pergi ke Distrik Onikin lagi setelah ini?"
"Nn, kita bisa menaklukkannya jika kita menekan sedikit lebih jauh, tapi semua orang bosan~."

Distrik Onikin persis seperti namanya, distrik luas tempat Demi Goblin dan Demi Ogre, semua jenis monster oni berkeliaran. Banyak ikan kecil di sekelilingnya, menjadikannya tempat berburu yang baik bagi petualang pemula hingga menengah.
Jika jumlah monster itu bertambah terlalu banyak, Stampede akan terjadi di Kerajaan Ruinberia Hole-Ratkin, dengan demikian kerajaan memberikan hadiah untuk membuat sejumlah petualang memusnahkan mereka.
Area terdalam di mana kelompok Hikaru bekerja untuk menaklukkan cocok untuk petualang peringkat menengah hingga lanjutan, zona bahaya yang biasanya tidak berani diinjak oleh siapa pun.

"Kastil ini terlalu dini, jadi mungkin kita harus pergi ke bagian dalam Benteng Pincushion saja?"
"Itu ide yang bagus. Bagaimanapun juga, tempat itu berada di ambang Stampede."

aku memberikan penegasan kepada Hikaru.

Ada area yang disebut [Benteng Pincushion] tepat di sebelah Kerajaan Mashioku Hutan Ratkin. Itu penuh dengan monster bercangkang keras, yang semakin besar dan kokoh semakin dekat mereka ke benteng.
Benteng dipenuhi dengan banyak monster yang mampu melakukan serangan jarak jauh, dan mereka tidak akan ragu untuk menyerang siapa pun yang mendekati benteng meskipun ada tembakan ramah, jadi tidak banyak orang yang cukup berani untuk menyerang benteng. .

Benteng memiliki monster dinosaurus mirip Raptor di dalamnya, dengan varian tipe pekerjaan yang tidak berbeda dengan pejuang dan penyihir demi goblin.
Rumor mengatakan bahwa ada artefak yang ditinggalkan oleh raja iblis kuno jauh di dalam benteng.

"Bukankah [Reruntuhan Lumpur Kotor] di mana kamu berburu katak lebih cocok dari segi level?"
"Benar, tapi kau tahu …"
"Bau di tempat itu…"

Atas pertanyaan Arisa, anggota silver mulai dari Hikaru menyatakan ketidaksetujuan mereka.

"Tapi aku punya topeng bahaya di sini?"
"–Ichirou-nii."

Hikaru menatapku dengan senyum berkedut.

"Apakah ini mulut yang kamu gunakan untuk mengucapkan kata-kata itu, huh!"

Hikaru menarik dan bermain-main dengan mulutku sebelum mendorongku ke bawah di taman.

–Ini pemabuk dang.

"Bersalah!"
"Ah, hei, pergi sekarang!"
"Itu benar! Lepaskan, sekarang!"

Pasangan benteng yang tak tertembus dan Sera mencoba melepaskan Hikaru dariku, tetapi Hikaru yang mabuk tidak mau melepaskan leherku. Entah apa aku sedang membayangkannya tapi Sera yang seharusnya menariknya menjauh malah malah mendorong tubuhnya ke tubuhku.

"Lulu-san, itu?"
"Ini seperti semacam rekreasi, kurasa?"

Lulu hanya bisa tersenyum kecut pada Lolo yang bertanya dengan bingung.
Anak-anak hamkin perut penuh tidur di sebelah Lolo dengan perut terbuka.

Nah, melihat ini bukan pendidikan yang baik untuk anak-anak, kira sudah waktunya untuk menidurkan pemabuk ini dan membubarkan pesta?

"Kita berangkat sekarang! Tunggu saja oleh-olehnya!"
"Ichirou-nii, kita akan pergi juga. Nantikan artefak raja iblis."
"Hati-hati jangan sampai melukai dirimu sendiri oke."

Keesokan paginya, kelompok Arisa dan Hikaru berangkat untuk pelatihan mereka.
Hikaru tampaknya menderita sedikit mabuk, tetapi dia segera bangkit kembali dengan Ramuan Sihir Hangover.

Toko mendapatkan pelanggan pertamanya tepat setelah Lolo membuka tanda Buka.

"Hai hai, lima makanan yang diawetkan, yang enak, dan dua Lilin Tanpa Hilang."
"Dua makanan yang diawetkan dan ramuan sihir yang lezat untuk kita, tolong."

Petualang tingkat Serigala Lapar yang telah lulus dari pemula membeli bahan habis pakai sebelum berangkat.
Kebanyakan orang beastkin di kelas ini memiliki tubuh yang besar, tetapi yang paling banyak masih variasi orang ratkin, ras terpadat di sekitar bagian ini.

"Yang enak atau yang mengenyangkan, itu pertanyaannya."
"Kemewahan adalah musuh! 'Tentu saja itu yang mengisi!"
"Aw snap, kau benar. Bagaimanapun juga, tidak bisa pergi ke hutan tanpa Lostless Candle."

Petualang Rookie Field Mouse-rank berhasil mengikis dengan anggaran mereka yang ketat.
Ini akan menjadi bagian yang paling menarik dalam sebuah game, tapi yang paling sulit dalam kehidupan nyata aku percaya.

Yang mengisi di sini mengacu pada masalah standar makanan yang diawetkan Lolo yang ditebar dari Food Guild.
Itu bertahan lama dan serangga biasanya menetas dari telur yang tersisa di gandum, tetapi yang dijual oleh Hero's Store bebas dari serangga berkat Penyimpananku yang menghilangkannya. Yah, kebanyakan petualang tidak akan peduli bahkan jika itu punya belatung sekalipun.

"Tuan muda, bisakah kamu mengasah pedangku."
"Akan lebih mahal untuk pedang yang terbuat dari tulang, tidak apa-apa?"
"Tentu saja. Memiliki tuan muda yang menajamkan pedangku membuat dunia berbeda dalam berburu, lihat."

Ada lebih banyak petualang peringkat Harimau Perak, peringkat yang sama dengan para gadis, datang ke sini untuk mengasah.

aku mengasah pedang tulang dengan sihir jiwa [Bone Craft] untuk memproses ulang bagian bilahnya. Untuk senjata tulang terkutuk atau pedang sihir semu, membatalkan kutukan bisa berisiko mengubahnya menjadi pedang sihir sungguhan, jadi itu tidak tercakup oleh layanan [Menajamkan]ku.

aku mengalami kesulitan mencoba mencari jalan keluar ketika aku secara tidak sengaja mengubahnya menjadi pedang sihir saat itu.
[Penipuan]-skill sensei menang pada akhirnya.

Seorang petualang peringkat Singa Emas bergegas ke toko sambil terengah-engah.

"Apakah kamu punya pedang tulang, pedang yang memotong ssuka dengan sangat baik?! Kanji-san memberitahuku bahwa toko ini menjual satu ssuyo!"
"Maaf. Kami mendapatkan yang itu secara kebetulan, tidak ada yang tahu kapan kami akan mendapatkan yang lain seperti itu."
"Malu ssu. Tolong sisihkan untukku jika kamu mendapatkannya, pasti ssu!"
"Aku mengerti. Jika kita mendapatkannya."
"Kamu benar-benar berjanji!"

Namun kami terus mendapatkan pelanggan seperti ini.
Kurasa itu sebagian karena tempat ini adalah kota penjara bawah tanah, orang-orang di sini sangat membutuhkan kekuatan.

Hero's Store secara bertahap mengumpulkan lebih banyak pelanggan bahkan mengesampingkan orang-orang itu.
Mungkin sudah waktunya untuk mendapatkan lebih banyak personel karena terlalu banyak yang harus ditangani hanya oleh Lolo dan anak-anak hamkin.

Beberapa hari setelah gadis-gadis itu pergi dalam ekspedisi mereka–.

"Menurutmu kita sudah berhasil melewatinya?"
"Terima kasih atas kerja bagusmu. Ayo minum teh."

Setelah kesibukan pagi, aku menikmati waktu minum teh santai bersama Lolo.
Anak-anak hamkin yang jatuh karena terburu-buru sudah bangun terlalu menggigit kue mereka.

"Nona-san membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya kali ini."
"Aku yakin dia baik-baik saja. Bagaimanapun juga, dia pergi dalam kelompok besar."

Lolo mengkhawatirkan sahabatnya.

Dia seharusnya kembali kemarin jika semuanya berjalan sesuai rencana, tetapi ekspedisi dengan banyak orang cenderung menghadapi masalah, jadi penundaan bukanlah hal yang aneh.

"Jangan khawatir. Bukankah dia dalam ekspedisi bersama dengan Jami peringkat Harimau Perak? Tidak mungkin bagi Jami yang berhati-hati itu untuk membunuh diri mereka sendiri."

Kami punya tamu lain sebelum kami menyadarinya.

Terpesona oleh kue, Lady Kerinagure akan selalu muncul entah dari mana selama waktu minum teh akhir-akhir ini.

Tempat ini bukan kafe?

Aku sudah bosan mengatakan itu padanya sekarang.
Meskipun karena dia suka berbicara tentang barang-barang yang ditebar oleh Perusahaan Ussha kepada Lolo akhir-akhir ini, aku sebenarnya tidak keberatan dia datang sama sekali.

"Lo, kamu di sini?"
"Selamat siang, Tia-san. Mau teh Tia-san?"
"Terima kasih, Lolo. aku suka betapa enaknya teh dan kue di sini, ini adalah oasis aku di antara tugas aku yang melelahkan – bukan itu! Lolo, berita buruk."

Sepertinya kita punya masalah.

"–Tidak! Bagaimana dengan Nona-san? Apakah dia aman, apakah dia hidup?"

Lolo mengguncang bahu Tia.

Menurut Tia, tim razia yang sedang melakukan ekspedisi ke Distrik Onikin mengalami kerusakan yang cukup parah, nyaris musnah total.
Dari segi waktu, dan tempat, tidak diragukan lagi ekspedisi yang diikuti Nona.

"…Nama Nona tidak ada dalam daftar petualang yang berhasil kembali."
"Tidak…"

Wajah Lolo diwarnai putus asa mendengar Tia.

"Halo, oh tidak."
"Lo, tenang."
"Lo, buat apa."

Anak-anak hamkin bergerak dengan bingung di sekitar Lolo.

Aku meletakkan tanganku di atas Lolo yang cemas.

"Tidak apa-apa, Lo."

Pencarian Petaku mengkonfirmasi keamanan Nona.

"Tapi, Satou-san."
"Dia akan berhasil jika kita mengirim pesta bantuan."
"T-tapi… Lulu-san dan para gadis sedang dalam ekspedisi sendiri, itu akan memakan waktu berhari-hari sebelum mereka kembali."

Wajah cantik Lolo mendung.

"Guild juga telah mengirim regu penyelamat, jangan khawatir."

Tia mencoba menghibur Lolo juga.

"Tia-san, bisakah kamu merawat Lolo sebentar."
"Kemana kamu pergi?"
"Kita kehabisan herbal, aku hanya akan membeli beberapa."

Tentu saja, aku berbohong.

"Pastikan untuk kembali ke sini dengan cepat, jangan membuat Lolo khawatir sekarang."
"Ya, aku mendapatkanmu."

Tia-san mengatakan itu setelah tertawa ringan.
Dia melihat melalui kebohongan aku tampaknya.

"–Sekarang."

aku berbelok ke Distrik Onikin, dan kemudian memeriksa rute pelarian sambil juga memastikan monster onikin abnormal yang menghancurkan tim penyerang.

–Begitu, ini mengerikan.

Ada ledakan jumlah Demi Goblin dan Demi Ogres. Baik subspesies dan varian yang lebih besar disertakan.
Terutama yang brutal seperti Demi Ogre Lords dan Demi Goblin Mutants. Bahkan ada beberapa Algojo Demi Troll. Monster level 40-an yang bertelur di tempat level 30-an secara alami akan mendatangkan malapetaka.

aku ingin menyelamatkan Nona segera, tetapi ada banyak petualang yang sekarat bahkan sekarang, akan ada lebih banyak korban jika aku tidak memikirkan prioritas dan rute pelarian dengan baik di sini.

aku telah memutuskan untuk mengenakan armor emas versi eksperimental untuk memastikan aku dapat terus bekerja di Hero's Store.
Ada helm tipe full face, jadi aku hanya perlu mengubah suaraku dengan skill ventriloquism sekarang.

"DAMMIIIIIIIIIIIIIT!"
"AKU TIDAK AKAN MATI HEEEEEEEEEEE!"

aku membuat Perisai Fleksibel di depan seorang petualang cowkin dan horsekin yang melindungi teman mereka meskipun mereka sendiri terluka parah dan menyembuhkan mereka semua bersama dengan sihir pemulihan.
Aku mengabaikan para petualang yang tercengang, memenggal kepala Demiogre Berserker yang mereka lawan, dan pergi ke yang berikutnya. Ini adalah pertempuran melawan waktu.

Setelah menyelamatkan beberapa petualang lain dalam situasi dan cara yang sama, aku akhirnya tiba di tempat yang menarik.

"Aku tidak ingin mati, aku tidak ingin mati, aku tidak ingin mati… aku tidak ingin matieeee"
"Semuanya baik-baik saja sekarang."

aku menyelamatkan Nona yang bersembunyi di balik kayu bekas, menyatukannya kembali dengan petualang yang disembuhkan lainnya dan menunjukkan kepada mereka rute pelarian yang aman.

Mereka terus berterima kasih dan menanyakan identitas aku, tetapi aku berhasil keluar hanya dengan satu atau dua kata dan melanjutkan upaya bantuan.

aku menyelamatkan 25 orang, menyisakan tiga.

Ketiganya sepertinya telah diculik oleh monster ke kuil di bagian dalam Distrik Onikin.
Kuil itu dipenuhi monster, aneh bagaimana mereka masih hidup.

"Bagaimana ada begitu banyak Demi Goblin?"

Ada ratusan Demi Goblin yang mengelilingi kuil.
Bahkan Demi Ogre dan Demi Troll, meski dalam jumlah yang lebih sedikit.

–Apa itu?

Demi Goblin yang berdiri tepat di sebelah kuil terbungkus dalam kegelapan sebelum berubah menjadi Dewa Demi Goblin.
Bahkan saat aku menonton itu, beberapa Demi Goblin lainnya berubah menjadi varian dan subspesies yang lebih besar.

Sepertinya ada sesuatu yang mencurigakan di dalam kuil.

aku mendekatinya dengan Sky Drive.
Setengah dari langit-langit telah runtuh, kamu dapat melihat bagian dalamnya.

Beberapa Imam Demigoblin dan Uskup Demigoblin yang mengenakan pakaian pendeta sesat sedang melakukan semacam ritual di depan altar yang tampak mencurigakan.
Tiga petualang terikat berada di altar, dengan monster mati berserakan di sekitar mereka, tampaknya sebagai persembahan.

–Apa itu?

Saat aku turun dan menyelinap ke dalam kuil, sebuah pohon palem raksasa yang tergantung di atas altar muncul dalam pandangan aku.

Aku bilang telapak tangan, tapi itu lebih besar dari seluruh tubuhku.
Tidak, ukuran bukanlah masalah di sini. Pembacaan AR memberi tahu aku warna aslinya.

–Itu adalah telapak tangan Raja Iblis.

Apakah demi goblin ini menggunakannya sebagai katalis untuk menyublim menjadi bentuk yang lebih tinggi?

"Uwaaaa, uwaaa, uwaaaa."
"Pergi, pergi yyyyyyy."
"Kegelapan, kegelapan, gelap gelap gelap."

Ups, ini bukan waktunya untuk merenung.

Benda seperti tentakel yang terbuat dari kegelapan mendekati ketiga petualang itu.

Mari kita selesaikan ini dengan sangat cepat–.

Aku melompat dengan Flash Drive, menyelinap melewati penghalang yang melindungi altar, dan membersihkan kegelapan dengan sihir cahaya.

Para pendeta demigoblin sedang gugya gugyaing dan gugegugeing sesuatu, tapi aku tidak memedulikan mereka dan membuat ketiga petualang itu mendekati petualang lain yang sedang dalam perjalanan keluar dari distrik.

"Harus memastikan untuk mengurus hal-hal di sini."

Aku membakar kuil, telapak tangan, dan semua monster bersama-sama dengan sihir api tingkat menengah.
Hampir membuat diriku terbakar bersama mereka, tapi aku keluar dari api tanpa masalah dengan Pengaturan Unit berbasis penglihatan.

aku pikir telapak tangan Raja Iblis akan tetap utuh, tapi itu terbakar habis.
Abunya terbawa angin yang diciptakan oleh nyala api yang berhamburan kemana-mana, aku yakin itu tidak bisa lagi melakukan tindakan jahat sekarang.

Aku melenyapkan semua monster kuat yang mendekati petualang yang melarikan diri dengan Remote Arrows dan mengawasi mereka dari langit di atas.
Sejauh ini berjalan dengan baik, mereka harus tiba di kamp petualang di dekat Distrik Onikin sebelum malam tiba dengan kecepatan seperti ini.

"Ups, hampir lupa."

aku mencari herbal di Peta dan mengumpulkan beberapa yang dapat ditemukan di mana-mana di Rampant Evil Dungeon.

Maksud aku, aku memang mengatakan bahwa aku akan mencari herbal.

"aku kembali."
"Selamat datang kembali, Satou-san!"

Lolo dan wajahnya yang energik menyambutku di toko.

"Seekor merpati pos baru saja datang dari Tia-san, katanya Nona-san tidak terluka!"
"Halo, senang."
"Lo, senang."
"Halo, tepuk."

Anak-anak hamkin sangat senang melihat Lolo yang ceria.

"Harus mengadakan pesta kembali yang aman begitu Nona-san kembali saat itu."
"Ya!"

Aku menepuk Lolo yang berseri-seri dan membawa ramuan ke area pemrosesan ramuan.

"Kalian sudah makan malam belum?"
"Ah, tidak, kami belum."

Seolah menunggu itu, trio hamkin menyanyikan lagu kelaparan.

"Halo, perut lapar."
"Lo, makan sesuatu."
"Lolo, sayurnya enak."
"Aku akan menghangatkan sup sayuran. Pikir kita masih punya daging asap, ayo kita panggang."
"Oh, kalau begitu aku akan memotong roti. Kalian bisa mengambilkan makanannya."
"Halo, tolong."
"Halo, ambil."
"Makanan, ambil."

Setelah beberapa persiapan yang meriah, kami semua makan malam bersama.
Saat kami berdiskusi tentang pesta, bagaimana cara menyimpan barang yang terjual dengan baik, dan permintaan dari pelanggan, waktu tidur segera tiba.

Aku menidurkan anak-anak hamkin bersama Lolo, lalu meyakinkan Lolo yang masih ingin berbicara tentang pentingnya tidur, setelah itu aku menyelinap ke ruang kerja.

Nah, kita akan kekurangan barang untuk dijual besok jika aku tidak menyimpannya sekarang.
Setelah berbicara dengan Lolo tentang pentingnya tidur dan sebagainya, setidaknya aku harus benar-benar tidur hari ini.

Oh sayang, menjalankan toko umum pasti membuat kamu sibuk eh.

Pembaruan berikutnya direncanakan mulai bulan depan dan seterusnya.
Seri General Store sudah selesai untuk saat ini. Mungkin terus tergantung pada resepsi.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar