Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-17. Saintess of the Great Sea of ​​Trees

Satou di sini. aku pernah mendengar bahwa hal-hal yang berhubungan dengan Saintess populer untuk konten yang berorientasi pada wanita, tetapi bukankah hal Saintess yang normal merupakan kasus yang jarang terjadi?
Terasa seperti banyak dari Orang Suci itu melakukan banyak hal yang berada di luar pembuatan item atau pekerjaan seperti Orang Suci.

"Apakah ini semua barang untuk dijual?"

Aku memeriksa Lolo yang berjalan di sampingku sambil melirik deretan memo pada pembacaan AR Menu.

"Ya, Satou-san."

Lolo menegaskan dengan wajah cantik yang tidak akan kalah dengan wajah Lulu.
Kecantikannya adalah salah satu dari jenis bahkan di benua, tapi karena hampir tidak ada manusia di Akatia Kota Dungeon ini, kamu akan sulit sekali menemukan seseorang yang akan setuju dengan sentimen itu.
Yah, dia mungkin akan menjadi sasaran ejekan bahkan jika ada banyak manusia di sini karena rasa kecantikan tampaknya cocok dengan Kerajaan Shiga, jadi mungkin lebih baik jika Lolo tinggal di tempat yang tidak membuatnya terlibat dengan manusia.

"Kau terkutuk keji!"

aku dikejutkan oleh ejekan yang tiba-tiba, tetapi sepertinya itu tidak ditujukan kepada aku.

"Di sana, Satou-san."

Saat aku mengarahkan pandanganku ke arah Lolo menarik lengan bajuku, aku melihat sekelompok pria yang tampaknya adalah ahli nujum bertengkar dengan sekelompok pendeta yang dipimpin oleh seorang menteri.

"Kalian para necromancer pencemar yang sudah mati!"
"Katakan apa?! Kami hanya mempekerjakan kerangka yang telah bertukar kontrak dengan kami selama hari-hari hidup mereka!"
"Hmph! Kontrak apa? Menolak perdamaian bahkan dalam kematian dan menempatkan mereka dalam perbudakan, tindakan keji yang tak termaafkan!"
"Siapa yang butuh pengampunanmu! Apakah maksudmu menyangkal orang miskin yang ingin menjadikan diri mereka berguna setelah kematian dan memperbaiki kehidupan orang-orang yang mereka tinggalkan!"
"Kamu terkutuk kultus jahat yang memangsa orang miskin!"

Pertengkaran antara pendeta dan ahli nujum ini semakin tak terkendali.

"Aku akan membebaskanmu dari ahli nujum jahat ini! –"
"Berhenti!"

Sebuah benda seperti lumpur yang dilemparkan oleh seorang anak mengenai wajah pendeta di samping tepat saat dia mulai melantunkan mantra.
Tidak ada hujan selama berhari-hari di sini, itu pasti karena Raptor jatuh atau apa.

"Apa yang sedang kamu lakukan!"
"Jangan bunuh ayah kita lagi! Ibu dan adikku yang sakit bisa makan sekarang karena ayah tetap bekerja bahkan setelah kematian!"
"Katakan pada mereka nak! Kota kita didukung oleh kerangka yang dikendalikan oleh ahli nujum yang melakukan semua pekerjaan kotor!"
"Mengubah tulang dan taring menjadi senjata akan merepotkan tanpa adanya ahli nujum."
"Ya, senjata akan melonjak harganya karena kamu tidak bisa menambang logam di sekitar bagian ini."

Mengikuti anak itu, para petualang di sekitarnya menyuarakan dukungan mereka untuk ahli nujum.

"Gununu, ini sungguh tidak masuk akal. Memikirkan tangan jahat para ahli nujum telah menyebar sejauh ini."

Menteri mengerang dengan ekspresi marah di wajahnya.

"Sekarang setelah sampai pada ini. aku akan berbicara dengan kepala kuil dan memulai crusa–"
"Maroko-dono! Jadi kamu ada di sini!"

Seorang wanita berjubah menyela tepat ketika menteri menggumamkan sesuatu yang tidak menyenangkan.

"–Tia-san? Satou-san, itu Tia-san."

Seperti yang Lolo-san katakan, wanita berjubah itu adalah utusan Penyihir Agung–, Tia-san.
Tia-san memprotes orang-orang di sekitar tanpa perasaan keras, dan membawa para pendeta ke menara Penyihir Agung. Itu dilakukan dengan baik.

"Kami kembali~"
"Halo, selamat datang."
"Halo, kesepian."
"Lolo, suvenir?"

Saat Lolo membuka pintu ke toko yang dia kelola, (Toko Pahlawan), penjaga toko anak-anak Cuju Tikus atau Hamkin setinggi lutut yang mirip hamster datang berlari.
Yang termuda jatuh langsung ke pangkuan Lolo.

aku meletakkan kantong kertas di konter toko, dan mengambil ketimun cabang busuk yang kami terima di pasar.
Mentimun cabang seperti namanya, mereka seperti kombinasi mentimun dan cabang pohon, tampaknya sayuran yang dibawa ke penjara bawah tanah.

"Satou, mentimun."
"Satou, beri aku."
"Satou, cepat."

Anak-anak hamkin yang bertingkah seperti anak manja di sekitar Lolo berbondong-bondong ke arahku dengan kilau di mata mereka.

"Tunggu sebentar–"

Ketimun cabang yang kami dapatkan memiliki ujung yang rusak jadi aku memotong ujung itu dengan ujung sihir ujung jari.
Anak-anak hamkin mengambil mentimun dan langsung menggigitnya.

Rakus banyak dari mereka, mereka semua mencoba mengambil tip manja yang aku potong.

"Tidak, tidak, kamu tidak boleh memiliki ini."

aku mengambil tips manja segera.
Anak-anak hamkin menatapku dengan wajah yang berkata, "Kenapa?"

"Karena kamu akan sakit perut."

Mereka dengan enggan menyerah ketika aku memberi tahu mereka alasannya.
Tentu saja mereka tidak pernah berhenti menggigit ketimun cabang sementara itu.

"Halo, kamu di sini~?"

Kami sudah mendapat tamu bahkan sebelum kami membalik tag toko menjadi 'Buka'. Itu pelanggan tetap kami, Nona-san.

"Selamat datang, Nona-san."
"Maaf sudah datang sebelum kamu buka, tapi aku ingin mendapatkan tiga Lost-less Candles, dan dua porsi jatah yang lezat. Oh dan juga Pengusir Serangga seperti percobaan yang diberikan seorang tuan muda kepada aku satu kali."
"Teman-teman, pergi ambil jatah dari gudang. Baunya enak oke?"
"Kena kau."
"Baunya enak."
"Bawa kembali."

Anak-anak hamkin berlari ke gudang seperti yang diperintahkan oleh Lolo.

"Berapa banyak penolak yang kamu inginkan?"

Bagian yang baik dari penjara bawah tanah ini adalah hutan dalam seperti hutan, pengusir serangga adalah suatu keharusan.

"Oh, kamu di sini juga tuan muda. Berapa banyak tergantung pada harganya. aku paling tidak ingin satu, terlalu mahal dan aku harus menyerah."

Repellent ini adalah kreasi asli aku, sepertinya mendapat sambutan yang baik.

"Harganya sama dengan Lost-less Candles, tahu?"
"Eh? Semurah itu? –Tidak, bukankah itu terlalu murah? Tapi itu sangat efektif untuk sesuatu yang begitu murah–dibeli. Beri aku tiga–tidak, lima! Tolong lima dari Penolak Serangga itu!"

Marginnya tidak terlalu tinggi tapi bukan berarti aku menggunakan tikar mahal untuk membuatnya, jadi harga ini seharusnya tepat.
Mendapat Hero Store hak cipta untuk resepnya, dan kami berencana untuk mengungkapkannya ke guild alkimia.

"Terima kasih atas perlindungan kamu. Apakah kamu ingin mencoba keranjang pengusir ini juga? Jangan ragu untuk mengambilnya karena ini masih prototipe."
"Biarkan aku! Kamu yang terbaik, tuan muda!"

Aku membalik label toko menjadi 'Buka' sambil melepas Nona-san yang menempel.

"Astaga! Nona-san! Tidak ada perasaan sensitif di toko kami!"
"Ahaha, maaf maaf. Aku tidak akan merebut kekasihmu, Lolo."
"L-kekasih, oh tidak …."

Lolo menunduk dengan wajah memerah.

"Nona-san, tolong jangan terlalu menggoda manajer murni kami."
"'Kaay."

Anak-anak hamkin membawa jatah yang diminta saat aku memberi tahu Nona-san.
Yang termuda jatuh lagi seperti biasa, tetapi dua lainnya membantu membawa kembali ransum dalam keadaan utuh.

"Yo, kamu sudah selesai mengasah senjataku?"
"Kudengar kau mulai menjual jatah baru, ada yang tersisa?"
"Pengusir serangga! Berikan pengusir nyamuk! Yang tanpa bau aneh!"

Pelanggan datang bergegas saat kami menagih Nona-san.
Sangat menyenangkan bahwa bisnis berkembang pesat, tetapi sepertinya hari ini akan sibuk lagi.

"Lolo, kamu masuk~?"

Tia-san yang tampak lelah datang tepat saat kesibukan mereda.

"Selamat datang, Tia-san. Oh, sepertinya kamu sangat lelah."
"Uu, aku sangat terpukul~. Aku tidak bisa lagi dengan para pendeta keras kepala itu. Aku sangat berhak menolak izin untuk membangun kuil di kota penjara bawah tanah ini."

Tia-san, Tia-san, Lolo akan tahu jika kamu mengatakannya dengan keras.

"Tapi apa yang dilakukan para pendeta itu di kota penjara bawah tanah ini?"
"Nn, kami mendapat laporan saksi dari undead berpangkat tinggi di (Kuil)."

(Kuil) yang disebutkan Tia-san ini mengacu pada konstruksi seperti kuil yang ditemukan di Penjara Bawah Tanah Jahat yang Merajalela ini.
Ini adalah tempat yang berbeda dari Kuil Distrik Ogrekin di mana (Palm of Demon Lord) dibawa oleh Sekte Jahat itu.

"Tempat itu adalah tempat berburu undead yang lebih rendah untuk petualang pemula, jadi kita harus memusnahkan mereka secepatnya~"
"Tidak bisakah kita mengandalkan penyihir atau pendekar pedang sihir untuk memusnahkan undead?"
"Mereka pasti bisa mengalahkan mereka dengan baik~ tapi kamu harus memurnikan undead itu agar mereka tidak muncul lagi~"

Aku meletakkan minuman energi di meja tempat Tia-san menjatuhkan diri.

"Ah ini barangnya~ akhir-akhir ini aku tidak bisa melanjutkan tanpa ini lagi~"

Tia-san langsung bangun dan dengan cepat membuka botol minuman energi itu.

"Kamu tidak memasukkan beberapa bahan aneh di sini, kan?"

Tia-san bercanda sambil meminumnya dengan satu tangan di pinggangnya.

"Satou-san tidak akan pernah melakukan itu!"

Lolo langsung marah.
Sepertinya dia menganggap lelucon itu serius.

"Maaf maaf, aku hanya bercanda."

'Benar?' Tia-san meminta bantuanku, jadi aku mengangguk.
Tia-san tidak bisa menang melawan Lolo.

"Tia-sama!"

Pintu Toko Pahlawan terlempar terbuka, dan seorang wanita mengenakan jubah yang sama dengan Tia-san berlari masuk.

"Tia-sama, Moroc-dono menyebabkan keributan lagi."
"Eh, lagi~."

Tia-san mengerang jijik.

"Maaf, Lolo. Aku akan mampir lagi nanti."

Tia-san meneguk sisa minuman energi dan meninggalkan toko sambil melambai pada kami.

"Satou-san, kita kembali!"
"Ekspedisi itu sukses besar desuwa!"

Beberapa hari setelah kunjungan terakhir Tia, anggota perak yang telah melakukan ekspedisi kembali.
Memimpin kelompok itu adalah prajurit sihir Zena-san yang tersenyum seperti matahari, diikuti oleh nona Karina, putri Sistina dan Sera.

"Selamat datang kembali, ini handuk basah untukmu."
"Sangat hangat – terima kasih, Lolo-san."

Sera mengucapkan terima kasih untuk handuk dan menyeka tangan dan wajahnya dengan itu.
Bahkan jika mereka dapat menggunakan sihir Mata Pencaharian, hal-hal semacam ini masih terasa menyenangkan setelah ekspedisi yang panjang.

Dan aku hanya bisa mengagumi bagaimana Lady Karina bisa menjaga gulungan rambutnya tetap murni bahkan setelah ekspedisi seperti itu.

"Satou, kami melihat pasukan besar yang sebagian besar terdiri dari pendeta dan ksatria kuil yang sedang menyortir. Apakah sesuatu terjadi di kota penjara bawah tanah?"

Putri Sistina pasti melihat kelompok menteri Moroc, kelompok yang berselisih dengan ahli nujum.

"Itu pasti para Priest yang diundang oleh Grand Witch-sama di sini. Rupanya mereka telah diminta untuk menggunakan (Pemurnian) untuk memusnahkan undead tingkat tinggi yang terlihat di (Kuil)."

Ini akan mengurangi kesulitan Tia-san.

Tidak ada hari kami tidak akan mendengar tentang masalah yang disebabkan oleh kelompok menteri Moroc, dan asisten Tia-san akan datang ke sini untuk mengambil minuman energi setiap hari, Lolo dan aku mengkhawatirkannya.

"Pemurnian itu… Aku tidak keberatan membantu jika saja mereka memintaku."
"Kami tidak perlu khawatir jika Sera-san yang mengurusnya."

aku menawarkan teh hijau yang diseduh dan kue yang terbuat dari biji dungeon ke Sera yang tampak sedikit kecewa. Tentu saja, untuk anggota lain juga.

"Sangat enak. Permen panggang yang dibuat Satou benar-benar tidak ada bandingannya dengan desuwa."
"Karina, enak."
"Karina, tolong satu lagi."
"Karina, bawa."

Anak-anak hamkin tampaknya menyukai wanita Karina, mereka naik ke pangkuannya meminta untuk berbagi kue.

"Kalian para gadis akan istirahat kan?"
"Ya, rencananya adalah istirahat tiga hari."

Zena-san menjawab pertanyaanku.

"Kalau begitu, bisakah aku mengandalkanmu untuk berjaga-jaga di toko sebentar?"
"Ya, itu tidak akan menjadi masalah–"
"Aku sedang berpikir untuk mengambil bahan yang dibutuhkan untuk membuat obat nyamuk, kau tahu."

Aku menceritakan alasannya kepada Zena-san yang memiringkan kepalanya.
aku telah meminta para petualang yang datang ke sini untuk mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat repellent, tapi aku kehabisan tikar khusus ini yang dibutuhkan dalam jumlah besar.

"Mau kemana kamu?"
"Itu adalah tempat di dekat (Kuil) yang kita bicarakan sebelumnya."

Aku menjawab pertanyaan Sera.

"Kalau begitu, apakah kamu keberatan jika kita pergi bersama anak-anak panti asuhan? Hanya ada monster lemah di sekitar itu, kan?"
"Tentu, aku tidak keberatan."

Ada hal-hal tentang undead berpangkat tinggi di Kuil, tapi mereka tidak sekuat itu, dan monster tipe undead pada dasarnya terikat dengan tanah, mereka tidak bisa keluar dari wilayah mereka, jadi seharusnya tidak apa-apa.

Selain itu, semakin banyak tenaga kerja yang kita miliki, semakin mudah pekerjaan tikar kumpul ini.

"Kalau begitu aku akan mengirim golem pengawalku."
"Kalau begitu, aku juga–"
"Karina, pergi?"
"Karina, mari kita jaga toko?"
"Karina, bulu."

Mengikuti putri Sistina, Lady Karina juga akan mengatakan dia akan ikut, tetapi dengan anak-anak hamkin di sekelilingnya, dia tidak bisa melanjutkan.
Agak iri dengan anak-anak ini yang memposisikan diri di antara asetnya.

"Karena keberangkatannya untuk besok, mari kita semua berpesta untuk merayakan kepulanganmu yang aman hari ini."

Anggota perak sangat gembira dengan makanan yang aku masak dengan susah payah.
Dalam kasus keempat ini, makanan mereka biasanya berpusat di sekitar ransum umur simpan yang panjang.

Lady Karina fokus pada daging, Putri Sistina pada manisan, sementara Zena-san dan Sera menjalani diet seimbang.
Konon, Zena-san biasanya lebih suka yang isian, sedangkan Sera lebih suka yang lebih ringan.

"Sera, seledri."
"Sera, ambil."
"Sera, seledri."

Selama waktu makan, anak-anak hamkin yang biasanya menempel di sekitar Lady Karina mengikuti Sera ke mana-mana, menggigit seledri yang mereka dapatkan darinya. Entah aku sedang membayangkan sesuatu, atau nona Karina terlihat sedikit kesepian di sana.

"Satou-san, aku senang kita memiliki cuaca yang bagus hari ini."
"Ya, dan kami juga belum bertemu monster, mungkin pasukan penekan yang menangani mereka."

Keesokan harinya, aku, Sera, dan putri Sistina telah membawa anak-anak panti asuhan untuk mengumpulkan tikar.

"aku telah menerima laporan rutin dari Kera Batu dan Serigala Batu tentang monster yang mereka kalahkan, pastikan anak-anak tidak lengah."
"Ya, Yang Mulia."

Setelah mendapat peringatan dari putri Sistina yang telah mengerahkan unit golemnya di sekitarnya, Sera pergi untuk memperingatkan anak-anak.

"Area ini dipenuhi dengan cukup banyak undead sesuai laporan."
"Ya, beberapa musuh yang dikalahkan oleh unit golemku semuanya juga kerangka."
"Yah, kita sudah dekat (Kuil) di sini."

Radarku menangkap kerangka itu juga, tapi karena golem putri Sistina cukup bagus dalam pekerjaan mereka, tak satu pun dari kerangka itu bisa mendekati anak-anak bahkan tanpa aku ikut campur.

"Semoga kamu beristirahat dengan tenang. Istirahat Pemurnian Jiwa."

Sera menggunakan sihir suci pada sisa-sisa kerangka yang dikalahkan golem.
Anak-anak berdoa di sebelah Sera.

aku telah membawa item anti-undead, (Lilin Pemurnian), bersama aku, sepertinya mereka tidak akan mendapat giliran.

–Persepsi Krisis.

Kehadiran samar melayang dari jauh.
Meskipun tidak pada level Greater Demons, makhluk berbahaya tampaknya mengamuk di suatu tempat.

Suara ledakan bergema di beberapa lokasi yang jauh, kemudian awan debu besar membubung di balik pepohonan.

"Satou-san."
"Itu dari arah (Kuil)."

Karena berada di luar jangkauan Radar, aku membuka Peta aku.

Sepertinya Wraith Lord dan Wraith Bishop telah muncul di tengah (Temple). Mereka tidak begitu kuat. Hanya tentang level Mid Demons. Bahkan Anggota Perak dapat dengan mudah mengalahkan mereka.

Mungkin terlalu berlebihan untuk kelompok pendeta Moroc, tapi itu bisa dilakukan jika mereka memanfaatkan penghalang suci dengan baik.
aku akan membantu mereka jika mereka mengalami kesulitan.

Pertama-tama–.

"Mari kita bawa anak-anak ke tempat yang aman dulu."

Setelah mengatakan itu, kami memindahkan anak-anak ke tempat lain.

"aku telah menerima laporan dari golem pramuka aku. Mereka menuju ke arah kita."

Lebih cepat dari yang diperkirakan.
Kelompok Menteri Moroc tampaknya telah membuat kesalahan, mereka semakin hancur.

"Satou-san, anak-anak semakin sulit. Kita harus menyerahkan evakuasi mereka pada Yang Mulia dan membasmi monster itu sendiri."
"Benar–."

aku melemparkan (Buat Golem) untuk membuat golem berkaki empat untuk ditunggangi anak-anak, serta golem berbentuk kuda untuk putri Sistina.

"Tidak mungkin mereka bisa mengejar sekarang."
"Yang Mulia, tolong jaga anak-anak."
"Ya, baiklah. Kalian berdua berhati-hatilah agar tidak terluka."

aku menjawab dengan, "Jangan khawatir" kepada Putri Sistina yang cemas, dan pergi ke arah menteri Moroc bersama dengan Sera.
Stamina dan kecepatan lari Sera tampaknya telah meningkat, mungkin berkat pelatihan yang dia lalui di Rampaging Evil Dungeon tipe lapangan ini.

"Touchdown dalam beberapa."

Aku memberi tahu Sera sambil melirik titik-titik informasi yang ditampilkan di Radar.
Ruang dibelokkan di Rampage Evil Dungeon, jadi apa yang dilihat mata kamu tidak selalu benar.

"Itu dia! Para petualang itu terlihat familier."
"Oi, pergi dari sini!"
"Benda itu mengerikan! Yang benar-benar buruk datang!"

Para petualang memperingatkan kami saat Sera berbicara.

Wight tembus pandang ditolak oleh penghalang suci saat mencoba menyerang seorang pendeta dari atas.
Sepertinya mereka menggunakan penghalang suci dengan benar.

Wight itu tampak sebagai garda depan, semakin banyak undead bertipe inkorporeal muncul dari antara pepohonan, mengelilingi para Priest.
Para petualang dan ksatria kuil hanya bisa menjaga undead inkorporeal itu pergi, dan sementara para pendeta melawan (Turn Undead), undead itu tampaknya menentangnya.

Turn Undead dari Minister Moroc tampaknya berhasil, tetapi hanya mencakup area kecil dan tidak memiliki kekuatan untuk menghapus undead kelas Wight dan Wraith peringkat tinggi dalam satu cast.

"Sera-san."
"Ya! Pemurnian (Turn Undead)!"

Sihir suci Sera menyebar seperti riak disertai dengan cahaya suci.

"Wights dan Hantu itu!"
"Mereka menghilang!"

Mayat hidup yang datang pada kami dengan ekspresi sedih di wajah mereka naik dengan tatapan tenang saat riak pemurnian Sera menyentuh mereka. Sama dengan Wights dan Wraiths juga.

Sesuai dengan Saint berikutnya dari Kuil Tenion Kadipaten, sihir suci Sera sangat kuat.

(Kukakakaka! Pelayanku–)
"■■ Hidupkan Mayat Hidup!"

The Wraith Lord hendak mengatakan sesuatu ketika Sera melemparkan Turn Undead tanpa peduli.
Itu berhasil menahan sihir, tetapi hal-hal seperti asap naik dari seluruh tubuhnya.

"Ooh! Dia berhasil merusak Wraith Lord itu!"

Menteri Moroc sangat terkejut sehingga bola matanya tampak akan jatuh dari rongga mata menatap Sera.

"■■ Hidupkan Mayat Hidup!"

Sera tidak memedulikannya dan terus menggunakan Turn Undead untuk memurnikan undead bawahan.
The Wraith Lord tampaknya memiliki semacam perlawanan, itu bertahan bahkan setelah beberapa tembakan.

Oh benar, ke mana Uskup Wraith itu pergi.

"Kalian semua! Lindungi Miko-dono!"

Menteri Moroc menyihir senjata para ksatria kuil dan para petualang dengan sihir suci.

(Pelayanku!)

Saat Wraith Lord berteriak, semakin banyak undead muncul dari antara pepohonan.
Sepertinya itu mengumpulkan semua mayat hidup di sekitar kuil di sini.

Pertarungan sengit antara ksatria kuil dan petualang melawan undead yang dipanggil oleh Wraith Lord pun terjadi.
aku diam-diam melindungi mereka dari belakang garis agar tidak merebut prestasi mereka.

"Tidak ada akhir bagi mereka. …"

Sera mulai melantunkan sihir suci tingkat lanjut.

"….■■■■ <<Sacred Turn Undead>>!"

Riak cahaya menyebar dari Sera.
Kemudian riak baru menyebar setiap kali riak itu memurnikan undead, akhirnya memurnikan semua undead yang dikumpulkan oleh Wraith Lord di sekitar (Kuil) sekaligus.

Dan bahkan Wraith Lord yang tahan Pemurnian tidak terkecuali…

(Wowowow…)

Aura jahat lolos dari Wraith Lord yang tampak marah saat tubuhnya hancur menjadi pasir.
Bahkan kemudian, itu tidak akan hilang sepenuhnya.

Sera berjalan ke Wraith Lord.

"Mari kita akhiri ini. Buang dendam yang mengikatmu di dunia ini dan ambil langkah pertamamu menuju dunia berikutnya."

Sera diam-diam berbicara kepada Wraith Lord di depannya.
Dia menyatukan tangannya dan melemparkan Turn Undead sekali lagi, membungkus Wraith Lord dalam cahaya.

(Saint, kamu, kebajikan, terima kasih …)

The Wraith Lord naik menuju cahaya setelah berterima kasih pada Sera.

"Itu Orang Suci …"

Menteri Maroko bergumam.

Sesuai permintaan Sera, Moroc yang bertingkah aneh seolah-olah dia adalah pelayannya membawanya ke kuil tempat dia melakukan pemurnian, setelah itu, kami bergabung dengan putri Sistina dan anak-anak sebelum kembali ke Kota Bawah Tanah Akatia.

"Ya ampun, kamu benar-benar menyelamatkan kami di sana."

Keesokan harinya, Tia-san mampir ke Hero's Store.
Rupanya, mereka berhenti mendapatkan pembaruan rutin dari kelompok Menteri Moroc selama misi, sehingga mereka akan mengirim unit penyelamat karena takut akan yang terburuk ketika mereka mendapat pembaruan tentang Misi Dicapai.

Dia menggigit Acorn Cookies yang baru dikembangkan sambil menikmati teh yang diseduh Lolo.
Tidak yakin apakah dia kekurangan gula, atau stresnya menumpuk, tetapi melahap sebanyak itu akan kembali sulit bagi kamu nanti, kamu tahu.

"Aku mendengar dari kakek Maroko itu. Seperti betapa hebatnya Sera-san?"
"Ya, bagaimanapun juga, dia adalah Miko yang luar biasa di Kerajaan Shiga."

Itu pasti membuat kamu bangga mendengar teman kamu dipuji.

"Aku tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa Sera-san ada di sini dari semua tempat."
"Oh, dia di sini untuk berlatih."
"Jangan berpikir kamu membutuhkan pelatihan lagi dengan pemurnian luar biasa yang kamu inginkan …"

Tia-san mengerang sambil terlihat tidak yakin.

BAM, pintu terlempar terbuka lalu Sera masuk.

"Apa masalahnya?"
"W-yah err …"

Seorang pria yang mengenakan pakaian menteri datang ke pintu Toko Pahlawan mengejar Sera.

"Ini dia, Saintess-sama!"

Ini menteri Maroko.

"Seperti yang telah aku nyatakan sebelumnya, aku tidak dapat menerima gelar itu. aku adalah seorang miko dari Kuil Tenion."
"Aksesoris belaka seperti gelar bisa menyusul. Kamu tidak diragukan lagi, Saintess! Aku, Moroc! Telah membuang posisi menteriku dan beralih ke agama dewa Tenion sebagai gantinya!"

Pertobatan di dunia di mana dewa benar-benar ada… Orang ini membuat kerusuhan.

"Selanjutnya aku akan mengabdikan segalanya untuk melayani sebagai pelayan Saintess Sera-sama."
"Aku tidak mencari pelayan pria."
"Tolong jangan bicara tentang itu! Ayo, mari kita bersama-sama menyebarkan ajaran Kuil Tenion kepada massa dan petualang yang belum tercerahkan!"

Menteri Moroc – aku kira dia pendeta Moroc sekarang? –bersandar ke Sera saat dia terlihat bingung.

"Satou-san, selamatkan aku~e~e."

Dengan air mata di matanya, Sera berlari dan memelukku.

"Se-Sera-san! Kamu mengganggu Satou-san!"
"Zena! Ini darurat desuwa! Satou-san dibujuk desuwa!"
"Satou-san! Penghinaan adalah tidak, tidak!"
"Ufufu, mungkin aku akan membuat Satou memanjakanku juga?"

Wajah Lolo memerah, nona Karina dan Zena-san keberatan, putri Sistina mengambil kesempatan untuk meluncur ke arahku di sebelah Sera.

"Saintess-sama, izinkan orang Maroko ini membesarkan anak-anakmu! aku akan memastikan aku akan membesarkan Saintess generasi berikutnya."

Menteri Maroko bereaksi dengan cara yang tidak terduga.

"Aku tidak bisa menerima ini lagiuuuu."

Aku menenangkan Sera yang panik luar biasa.

Nah, tebak hari penuh warna seperti ini baik-baik saja sesekali?

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar