Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-20. Perjuangan Perusahaan Echigoya

"Tifaliza, Nell, ini dia."

Kuro-sama membawa kami ke sebuah rumah mewah yang terletak di distrik bangsawan ibukota kerajaan.

"Hh-sini fer'real?! Ini praktis istana kan?"

Nell menyuarakan keterkejutannya sambil mengacak-acak rambut merahnya yang acak-acakan.

aku tidak menyalahkan keterkejutannya.
Kelihatannya jauh lebih mewah daripada kastil Earl Leseu tempat kami bekerja. Yang satu itu lebih besar dari segi ukuran.

"Jangan khawatir tentang itu. Ini hanyalah rumah besar yang dipaksakan raja pada tuanku."
"B-dari raja! Itu gila!"

Ada orang-orang bersenjata yang menjaga gerbang.

"Tifa-san, ini ksatria-sama ssuyo! Ksatria-sama menjaga gerbang ssu!"
"Itu adalah baju besi hidup."
"Armor hidup ssuka! Belum pernah melihatnya sebelumnya ssu!"

Mendapatkan Living Armor untuk menjaga gerbang terdengar seperti kisah penyihir yang aku baca di masa kecilku.

"Ayo pergi Nell. Kamu bisa menatap mereka semua yang kamu mau nanti."
"Y-yaissu!"

Kuro-sama menegur Nell yang akan mengintip ke dalam pelindung Living Armor.

Kami memasuki mansion dengan Kuro-sama yang memimpin.

"Kebun juga gila!"

Taman depan tampaknya dirawat dengan baik oleh tukang kebun yang terampil, pagar tanaman telah dipangkas dengan baik menjadi lorong-lorong.
Bunga-bunga cerah bermekaran di atas pagar tanaman. Karena semuanya bermekaran, bunga yang akan mekar harus ditempatkan dengan hati-hati agar lebih menonjol. Itu pasti banyak pekerjaan.
Itu cantik, tetapi apakah aku seorang wanita yang membosankan karena berpikir itu agak konyol?

— Tatapan.

Aku bisa merasakan banyak tatapan mengalir ke arahku saat aku mengagumi taman depan.
aku mengalihkan pandangan aku sambil berhati-hati untuk tidak menggerakkan wajah aku dan menemukan banyak wanita muda melihat ke bawah sini dari lantai atas.
Mereka pasti menilai kita, orang-orang baru yang dibawa Kuro-sama.

"Tifa-san, lihat ke sana ssu."

Saat aku berbalik ke arah yang ditunjuk Nell, sebuah pintu yang tampak berat dengan ukiran yang rumit dibiarkan terbuka saat seseorang keluar darinya.

–Wanita yang cantik.

Rambut emas bergelombangnya yang dirawat dengan baik akan berkilau setiap kali dia melangkah.
Gaun yang dia kenakan juga harus disesuaikan oleh penjahit kelas satu. Dilihat dari mesin bubut halus di gaunnya, dia pasti memiliki kedudukan yang jauh lebih tinggi daripada kita para pejabat sipil.

Seorang putri bangsawan berpangkat tinggi.

Tidak, dari sikapnya yang tenang dan penampilannya yang percaya diri, dia pastilah pemilik mansion ini. Kami akan melayani di bawah dia mulai sekarang.

aku pikir aku tidak tahu malu karena ingin bekerja di bawah Kuro-sama meskipun menjadi budak.
Bertanya-tanya apakah memiliki keinginan itu adalah dosa?

"Kuro-sama! Selamat datang kembali."
"Umu. Terima kasih sudah menjemput kami."

Wanita itu berseri-seri saat dia melihat Kuro-sama.
Hanya Kuro-sama yang terpantul di matanya, bahkan pandangan sekilas pun tidak untuk kami. Tentunya budak tidak berharga baginya. aku pernah mendengar Earl Lesseu menyebut budak tidak lebih dari alat untuk bangsawan.

"""Kuro-sama! Selamat datang kembali."""

Saat wanita itu memimpin jalan di dalam mansion, wanita lain yang berada di dekat jendela sebelumnya semuanya berbaris di aula besar dengan lampu gantung besar, semuanya menyambut Kuro-sama. Sejumlah besar pelayan berdiri di belakang mereka.

"Kamu belum punya seragam?"
"Ya, penjahit sedang mempercepatnya, tetapi itu hanya akan siap paling lambat lusa."
"Jadi begitu."

–Seragam?

aku bingung dalam hati ketika aku mendengarkan percakapan mereka.
Aku memberi isyarat kepada Nell yang akan berbicara di sebelahku, untuk tetap diam. Tidak ada yang tahu hukuman yang akan kamu dapatkan dari mengganggu percakapan antara bangsawan.

"Izinkan aku untuk memperkenalkan keduanya. Mereka adalah Tifaliza dan Nell, mereka akan bekerja dengan kamu mulai sekarang."

Kuro-sama memperkenalkan kami.

"Senang bertemu denganmu. aku bertanggung jawab untuk mengelola Perusahaan Echigoya, Elterina. aku telah mendengar tentang masalah ini dari Kuro-sama. Tifaliza-san akan bertanggung jawab atas dokumen dan akuntansi, sementara Nell-san akan bekerja sebagai bawahan manajer bengkel Porina yang akan kami perkenalkan nanti."

–San?

Bertanya-tanya apakah Kuro-sama tidak pernah memberitahunya status kita.

"Elterina-sama, kita berdua adalah budak Kuro-sama. Tolong jangan khawatir tentang menggunakan gelar kehormatan."
"Kuro-sama–."

Elterina kehilangan kata-kata begitu dia mendengarku.
Kebanggaan bangsawannya harus terluka karena telah berinteraksi secara setara dengan seorang bangsawan.

Tapi sepertinya Elterina-sama cukup ahli.

Dia hanya menunjukkan sifat aslinya untuk sesaat.
Setelah itu, dia tersenyum pada kami tanpa terlihat marah sedikit pun.

Dia mungkin hanya berpura-pura di depan Kuro-sama, tapi pengalamanku memberitahuku bahwa dia bukan tipe orang yang akan melakukan itu. Aku yakin dengan penilaian itu setelah melihat banyak orang dengan tipe persis seperti itu menjaga penampilan hanya untuk posisi senior dan lawan jenis di kastil Earl Lesseu.

"Tifaliza-san, aku tahu kalian berdua adalah budak. Namun, aku telah diberitahu bahwa itu dilakukan karena kebutuhan untuk melindungi rahasia Kuro-sama."

Rahasia Kuro-sama?
Apakah dia berbicara tentang nama palsu yang aku masukkan dengan keterampilan Penamaan aku?
Tidak, yang dia maksud pasti adalah sihir teleportasi dan casting tanpa mantra.

"aku juga telah diinstruksikan untuk memperlakukan kamu seperti rekan kerja aku yang setara. aku merekomendasikan penggunaan kesopanan dalam lingkungan profesional, tetapi aku tidak keberatan jika kamu bertindak seperti diri kamu sendiri di luar itu."
"Aku mengerti ssu!"

Nell-san berbicara dengan keras sebelum aku bisa menghentikannya.
Atau mungkin dia tidak memiliki konsep lip service.

"Apakah kamu baik-baik saja Tifaliza-san?"
"Ya, Elterina-sama. aku benar-benar berterima kasih atas kebaikan kamu."

Elterina-sama yang terlihat sama sekali tidak terpengaruh oleh kekasaran Nell sedikit mengernyit mendengar kata-kataku.
Apakah aku membuat kesalahan di suatu tempat?

"Kalau begitu, aku akan menyerahkan sisanya padamu."

Bahkan setelah Kuro-sama berteleportasi, sikap gadis-gadis itu tidak berubah sedikit pun.

–Tidak, memang.

"Jadi, apakah kalian berdua diselamatkan oleh Kuro-sama juga?"
"Mengapa kamu bekerja secara terpisah sampai sekarang?"
"Apakah Kuro-sama meminta temanmu?"
"Apakah kamu pernah bertemu dengan pahlawan-sama yang bekerja di bawah Kuro-sama?"

Wanita bangsawan ini membanjiri kami dengan pertanyaan.

"Berhentilah mendorong ssu. Aku akan menjawabmu satu per satu ssuyo."

Aku membeku karena kaget tapi Nell mengambil peran untuk memuaskan keingintahuan para gadis.
aku menegurnya ketika dia terbawa suasana dan mulai berbicara beberapa hal yang tidak berdasar, namun gadis-gadis itu hanya menertawakannya, tidak ada yang marah.

"Tifaliza, aku akan mengharapkan kerja bagus darimu."
"Ya, Elterina-sama. Aku akan memberikan segalanya untuk memenuhi tugasku."
"Itulah semangatnya. Mari kita jadikan Echigoya Firm yang terbaik di kerajaan ini untuk membayar hutang besar kita pada Kuro-sama."

Kata-kata kepala eksekutif menghangatkan aku.

aku bingung dengan betapa berbedanya suasana di sini dibandingkan dengan sekolah pelatihan pejabat sipil aku dan tugas aku di kastil Earl Lesseu, tetapi aku menyadari betapa menyenangkannya setelah aku terbiasa.
Karena tidak ada yang akan menemukan kesalahan dengan penampilan aku, tidak ada yang memaksakan beban kerja mereka pada aku, tidak ada yang menjelek-jelekkan aku dengan berbisik di belakang aku, dan tidak ada yang akan mendapatkan kekerasan di sini.

"Tidak…"

aku putus asa sendirian di kamar pribadi yang diberikan kepada aku.

Setelah aku selesai memilah kwitansi yang berantakan ke dalam buku besar – jelas bahwa Perusahaan Echigoya berada di ambang kebangkrutan, tidak, lebih seperti kita pasti akan bangkrut dengan semua hutang.

Mungkin aku salah perhitungan di suatu tempat.

Dengan pemikiran itu, aku memeriksa dan memeriksa ulang berkali-kali.
Setelah memastikan bahwa itu benar, aku melihat-lihat slip penjualan dan pembelian dan menemukan lebih banyak lagi, mendorong aku lebih dalam ke dalam keputusasaan.

aku bisa melaporkan apa adanya, tetapi itu hanya akan memperluas keputusasaan.

aku harus mencari tahu di mana masalahnya dan menyiapkan rencana reorganisasi untuk Elterina-sama.
aku memilah semua masalah yang ditemukan di buku besar dan membandingkannya dengan rencana bisnis di rak untuk mencari perbedaan.

Pertama-tama, ada dua poin utama yang membuat banyak pengeluaran.

Poin pertama adalah kerja filantropi distribusi pangan darurat. Rencananya 300 porsi sehari, tapi sekarang membengkak menjadi 900 porsi sehari. Tiga kali lipat dari rencana semula.
aku pergi ke tempat distribusi makanan karena mencurigai adanya penggelapan, tetapi sebenarnya ada hampir 1000 orang yang hadir. Mungkin ada lebih banyak lagi.

Poin kedua adalah biaya menjalankan bengkel. Rencana bisnis hanya memiliki 50 karyawan, namun perhitungan aku untuk biaya personalia mengungkapkan ada 200 karyawan. Memeriksa di situs ada 300 karyawan. aku takut untuk memeriksa biaya tenaga kerja berikutnya.

Di samping usaha nirlaba, pendapatan kami akan terlihat berbeda seandainya barang-barang yang diproduksi di bengkel terjual. Harus ada lebih banyak barang yang diproduksi dengan enam kali jumlah personel yang tersedia.

Namun, pendapatan bengkel telah dihapuskan.

Ini tidak menjual.

Barang-barang kecil yang dibuat di bengkel telah menumpuk di gudang yang berdekatan dengan bengkel.
Biasanya, bengkel tersebut akan berhenti beroperasi, tetapi karena itu tampaknya merupakan usaha sosial untuk membantu para janda dan orang miskin yang hampir menjual diri, skalanya tidak dapat dikurangi.

Masih ada dana yang cukup dari pendanaan awal, tetapi menyusut dengan cepat dari pengeluaran personel yang pada tingkat ini, tidak ada cara untuk membayar hutang seperti bahan baku untuk bengkel dan distribusi makanan pada akhir bulan ini .

Kami mungkin berhasil jika hanya seluruh inventaris kami yang dapat dijual, tetapi kecuali jika terjual 100 kali lipat dari harga saat ini, itu tidak akan mencapai batas waktu.
Memeriksa barang, mereka tidak terlalu menarik atau murah, itu hanya barang biasa sehari-hari kamu.

Tidak mungkin mereka bisa dijual secara massal.

"…Tidak mungkin."
"Tidak mungkin, tentang apa?"

Aku melompat untuk melihat suara yang tiba-tiba itu.

Kepala eksekutif, Elterina-sama ada di sana.
Dia mendengarku menggerutu tanpa berpikir.

"Oh maafkan aku, aku tidak bermaksud mengejutkanmu. Aku mengetuk pintu tetapi kamu tidak pernah menjawab kembali, lalu aku khawatir jika kamu merasa tidak sehat ketika mendengar erangan dari dalam."

Erangan… Aku mengendalikan diriku untuk tidak menunjukkan rasa maluku secara lahiriah.

"Tolong maafkan aku, Elterina-sama."
"Oh, tidak ada yang perlu dimaafkan. –Oh, tunggu, apakah kamu sudah selesai dengan buku besar?"
"…Ya."

Dia melihat buku rekening terbuka.

aku tidak punya pilihan.
aku masih belum menemukan rencana atau ide apa pun, tetapi aku akan melaporkan situasi kami saat ini.

"Elterina-sama, aku sudah selesai memilah buku besar. Seperti yang kamu lihat sendiri di sini, kami sangat bingung."
"Ya ampun, itu buruk."

Chief Executive Elterina hanya bisa memiringkan kepalanya pada krisis besar yang dihadapi Perusahaan Echigoya.
aku kira krisis keuangan tidak terasa nyata bagi seorang wanita bangsawan seperti dia.

"Kami tidak akan bisa melunasi hutang kami kepada mitra kami."

Hutang dari bulan lalu akan ditagih pada akhir bulan ini.
Ini akan menjadi non-pembayaran tertentu pada tingkat ini akan.

"Oh itu tidak akan berhasil. Ayo berkonsultasi dengan Kuro-sama."

Elterina-sama berjalan ke ruang komunikasi sambil terlihat ceria.
Kamar itu menampung beberapa merpati pos yang diberikan Kuro-sama kepada kami.

Sehari setelah seekor merpati dilepaskan, Kuro-sama datang.

"aku melihat bahwa kamu kekurangan modal."

Saat dia mengatakan itu, Kuro-sama mengambil beberapa tas yang terlihat berat dari (Item Box) miliknya.
Koin emas berkilauan bisa dilihat di dalam tas. Seharusnya ada sekitar 1000 koin emas secara total.

"Fumu, sepertinya kita kekurangan kunjungan pelanggan."

Setelah menunjukkan buku rekening kepada Kuro-sama, dia dengan cepat menemukan poin-poin bermasalah tanpa ada yang menjelaskannya.

aku mengangkat masalah ini setiap kali aku berpartisipasi dalam rapat dewan sebagai pencatat, dan kami semua mencapai kesepakatan bahwa itu karena kami tidak memiliki barang yang menarik perhatian.

Perusahaan Echigoya terutama menjual kebutuhan sehari-hari yang diproduksi di bengkel, dengan sedikit ramuan sihir dan obat sihir yang dibuat oleh alkemis dan apoteker.
Yang terakhir ini laris manis, tapi untuk yang pertama, karena barangnya tidak berkualitas tinggi atau baru, mereka baik-baik saja.

"Kami membutuhkan semacam produk penangkap mata."
"Seperti yang diharapkan dari Kuro-sama! Aku juga berpikiran sama."

Elterina-sama setuju dengan Kuro-sama.
Karena aku juga setuju, aku menunggu Kuro-sama melanjutkan.

"Tidak bisakah ini menjadi satu?"
"Sebuah pedang?"

Kuro-sama mengambil pedang panjang yang terlihat sangat berguna.
Hanya pedang modis untuk bangsawan dan pedang bagus untuk pengawal karavan dan ksatria yang dijual di ibukota kerajaan. Karena yang pertama membutuhkan penampilan untuk dijual, pedang yang tampak berguna seperti ini tidak akan berguna. Adapun yang terakhir, jika pedang tidak dibuat oleh pandai besi terkenal, bahkan mengambilnya oleh klien hampir tidak mungkin.

"Ya, pedang sihir."
"""Pedang sihir!"""

Itu adalah senjata yang jarang dapat ditemukan di peti harta karun di dalam ruang bawah tanah yang akan bersaing dengan prajurit mana pun untuk mendapatkannya.
aku bahkan pernah mendengar ada yang menjual ratusan koin emas.

"Ku-Kuro-sama! Bolehkah aku menggambarnya sebentar?"
"Ya, tentu."
"Aku selanjutnya! Aku."
"Tidak, itu aku."

Para eksekutif berebut untuk mendapatkan pedang sihir itu.
Kalau dipikir-pikir, tampaknya sekitar setengah dari eksekutif adalah mantan penjelajah di Kota Labirin Selbira bersama dengan Elterina-sama.

…Lebih tepatnya, kamu salah satunya, Elterina-sama.

Saat Elterina-sama mengambil pedang sihir dengan senyum di wajahnya, cahaya merah mengalir dengan lancar melalui pedangnya.
Ini adalah pedang sihir. Ini adalah pertama kalinya aku melihatnya, aku tidak tahu itu seindah ini.

"Tidak mungkin, mana mengalir begitu lancar."
"aku merasa seperti aku bisa menghasilkan keunggulan sihir sekarang."

Para eksekutif semakin bersemangat.

"Jadi semua pedang sihir ini luar biasa."
"Tentu saja tidak. Pedang sihir pusaka keluargaku akan membutuhkan 20-30 kali lebih banyak mana untuk mengisi bilahnya sampai ke ujung dibandingkan dengan yang ini. Pedang sihir ini memiliki kualitas yang sangat tinggi."

Elterina-sama mengoreksi salah satu eksekutif.

"Kuro-sama, bukankah seharusnya pedang sihir yang luar biasa ini dipersembahkan kepada Yang Mulia raja daripada dijual?"
"Jangan khawatir. Tuanku telah mempersembahkan 100 pedang sihir ke negara ini. Ini adalah katalog. Semua pembayaran jatuh tempo untuk Perusahaan Echigoya, gunakan sebagai dana. kamu akan bertanggung jawab atas penggunaan dan pemrosesannya."

Kuro-sama memberiku sebuah dokumen.

-100 pedang sihir?

Bukankah dungeon hanya menjatuhkan beberapa dari mereka dalam setahun?

"–I-ini!"

Saat aku membaca sekilas dokumen itu, aku menemukan sesuatu yang benar-benar menarik perhatian.

"Ada apa? Tifaliza."
"Elterina-sama, tolong lihat ini."
"Kapal udara?!"

Elterina-sama berteriak.
Ya. Katalog tidak hanya memiliki 100 pedang sihir tetapi juga 200 tombak sihir dan kapal udara besar serta mesin angkatan udara untuk penggunaan kapal udara.

–Dan semuanya telah dikirim.

Kerajaan mengadopsi pembayaran yang ditangguhkan ke Perusahaan Echigoya, 1500 koin emas setiap bulan selama lebih dari setahun.

Tidak ada kekhawatiran bahwa Perusahaan Echigoya akan terkena zona merah untuk saat ini.
Ini agak kasar, tapi itu seperti Kuro-sama.

"Dan aku juga punya ini. Buat mereka dijual."
"–Ini adalah?"

Ini adalah papan dengan tiang dan beberapa roda.
Mungkin bisa digunakan sebagai gerobak jika papannya sedikit lebih lebar, tapi tidak seperti ini.

"Itu disebut papan kickboard."
"""Papan kue?"""

Semua eksekutif berbicara serempak.
Sepertinya aku bukan satu-satunya yang tidak terbiasa dengan kickboard.
Rupanya kamu meraih (Pegangan) yang terhubung ke papan, meletakkan salah satu kaki kamu di papan dan kaki lainnya untuk menendang tanah untuk mempercepat.

Kuro-sama menunjukkan demonstrasi.
Ini lebih cepat dari yang aku kira.

"Ini akan laku! Aku sangat yakin."

Elterina-sama dengan berani menyatakan setelah dia mencobanya mengikuti Kuro-sama.

…Apakah itu benar-benar? Padahal menurut aku pribadi tidak.

"Tifaliza, cobalah juga."

Elterina-sama mendorong aku untuk mencoba, tetapi sebagai seseorang dengan kemampuan atletik nol aku langsung jatuh.
Kelihatannya seperti permainan anak-anak bagi para eksekutif ini, mereka adalah mantan petualang, tetapi hal itu menuntut beberapa saraf motorik.

"Ini akan terjual!"
"""OOOO!"""

Para eksekutif mengepalkan tinju mereka dengan semangat setelah uji coba.
Rupanya sudah diputuskan bahwa kami akan mendorong item ini dengan keras.

aku pada saat itu tidak menyadari bahwa ini akan menjadi awal dari mimpi buruk baru.

"Kami terjual habis!"

Nell yang bekerja sebagai gadis penjualan temporer datang melaporkan dengan senyuman.

Terjual habis ya…

"Oh dan mereka menyuruh aku untuk bertanya kapan pengiriman berikutnya untuk stok."
"Paling lambat lusa."
"Penomoran di–."
"Paling banyak 30."
"Itu terlalu sedikit Tifa-san! Itu akan terjual habis saat kita membuka pintu ssu!"
"Ya aku tahu."

Siapa sangka kickboard akan sepopuler ini.

Pada awalnya itu tidak menjual sama sekali, tapi kemudian Elterina-sama menyarankan agar kami menyumbangkan beberapa ke Sekolah Anak Akademi Kerajaan.
Kemudian lusa, kami mendapat pesanan pertama kami, yang terus meningkat dari hari ke hari, sampai-sampai produksi tidak bisa mengikuti lagi sekarang.

Pesanan baru tidak akan berhenti bahkan setelah kami beralih ke model made to order.
Seiring dengan peningkatan pertanyaan yang kuat.

"Laporan dari kepala bengkel Porina! Kami kehabisan bahan baku untuk roda dan bantalan lebih cepat dari yang diperkirakan."
"Tidak mungkin! Daftar tunggunya dua bulan penuh lho? Akan ada kerusuhan jika kita menunda lebih jauh!"
"Oh tidak."

Eksekutif Merina berteriak dengan wajah pucat mendengar laporan itu. Eksekutif Rouna tampak tidak peduli.
Kepala eksekutif Elterina memberi tahu Merina, "Ini akan baik-baik saja", sebelum menoleh ke aku.

"Tifaliza, bagaimana dengan permintaan peningkatan produksi?"
"aku sudah mengajukannya. Mereka membalas dengan mengatakan bahwa mereka sudah mencapai batas kecepatan pembuatan."
"Kapan tanggal pengiriman berikutnya?"
"Itu jatuh tempo dalam 90 hari."
"Mereka bilang mereka melakukan inspeksi sepanjang waktu, bukan?"
"Ya, itulah yang kami diberitahu."
"Kalau begitu beri tahu mereka untuk mengirim tepat setelah setiap pemeriksaan."
"Transportasi personel di bengkel–"
"Kami tidak memiliki tenaga tambahan di bengkel."
"Kalau begitu para eksekutif akan pergi. Rouna, kamu pergi."
"Ya, aku akan pergi!"

Eksekutif yang tampak muda, Rouna, pergi sambil memegang papan luncurnya sendiri di bawah ketiaknya.
Dia biasanya tidak mau ketika diminta untuk menjalankan tugas, tetapi tidak ketika itu melibatkan pergi keluar. Pasti karena dia bersenang-senang dengan kickboard-nya.

“Itu masih tidak akan membantu tingkat produksi. Merina, pergi membangun bengkel baru untuk produksi bantalan! Kostona, kamu bertanggung jawab atas roda. Coba cari bengkel untuk pegangan dan papan juga jika kamu bisa. Dapatkan Sumina-san dan yang lainnya di Divisi Penjaga untuk membantu toko dan bengkel."

Setelah menerima laporan, Elterina-sama membagi pekerjaan di antara para eksekutif tanpa berpikir.

–Aku sudah pernah.

Gadis yang terlihat seperti wanita bangsawan yang tenang di masa biasa ini akan menunjukkan bakatnya yang sebenarnya di saat krisis.
Dia akan membaca ke depan dan dengan berani memperluas bisnisnya.

Dan dia sama sekali tidak keberatan mengerjakan situs itu sendiri.

Semua eksekutif termasuk Elterina-sama akan mengerjakan produksi kickboard bersama dengan tenaga kerja sewaan lainnya di bengkel sampai kami menyelesaikan semua personel. Mereka terus melakukannya tanpa mengeluh meskipun melukai kulit dan kuku mereka dengan pekerjaan yang tidak mereka kenal.
Ini tidak lebih dari kenangan yang baik sekarang bahwa kita memiliki personil, tetapi bahkan itu bukan akhir dari itu.

"Tifaliza, dokumen untuk Woodowork Guild dan Trade Guild adalah–"
"Aku sudah menyiapkannya di sini."
"Bagus sekali. aku sangat senang kamu ada di sini."

Elterina-sama mengatakan itu saat dia memindai dokumen.

"Ayo pergi, Tifaliza."

Elterina-sama memiliki tampilan seorang ksatria menuju medan perang di wajahnya saat dia menepis rambut pirang sebahunya yang mewah.

"Ya, Elterina-sama."

Kami akhirnya akan mendapatkan sedikit istirahat dari hari-hari yang sibuk ini jika saja kami bisa mendapatkan kerja sama dari kedua guild.
Ini adalah perintah yang tidak diragukan lagi tinggi, tapi Elterina-sama pasti akan mewujudkannya. Bagaimanapun, dia memiliki disposisi alami untuk menarik orang lain.

Dan seperti yang diharapkan, kedua guild menawarkan kerja sama mereka, dan Echigoya Firm membuat lompatan besar lainnya.
Meskipun itu akan memakan waktu cukup lama sebelum jumlah penjualan bisa menyamai barang-barang Kuro-sama.

Pemulih rambut yang sangat efektif dan minuman energi yang dibawa Kuro-sama dijual di atas papan kickboard untuk bangsawan dan orang kaya.
Sampai-sampai mereka telah menjadi salah satu produk paling terkenal dari Perusahaan Echigoya bersama dengan pedang sihir (Pedang Pahlawan).

aku harus menanyakan sejauh mana pengetahuan Kuro-sama lain kali–tidak, ada pepatah dari Raja Leluhur-sama, (Keingintahuan membunuh kucing). Keingintahuan asing hanya akan membawa hal yang sama (Death March) yang kami alami dengan bencana kickboard.

"Tifa, mari kita pikirkan usaha kita selanjutnya."
"Ya, Elterina-sama."

aku memanggilnya dengan namanya karena dia akan cemberut jika aku memanggilnya 'manajer'.

"Kami pasti akan mengejutkan Kuro-sama kali ini. Tidak menyenangkan selalu berada di pihak penerima."

Aku tidak bisa membayangkan Kuro-sama terkejut, tapi aku ingin melihatnya.

"Kedengarannya menyenangkan, Elterina-sama."
"Bukan?"

Aku bertukar senyum seperti antek dengan Elterina-sama sebelum menuju ke ruang pertemuan dengan seikat dokumen di belakangnya.
Hari ini sedang mencari untuk menjadi hari lain yang memuaskan.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar