Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-21. Desa Tersembunyi Kurcaci

* Ini adalah cerita sesaat sebelum "13-17. Mengunjungi Kota Kerajaan, Edisi Shitamachi (3)".

Ini adalah Satou. Berbicara tentang melihat bunga sakura, ada gambar meletakkan seprai dari pagi untuk mengambil tempat, dan mengumpulkan teman-teman yang mau tidak mau menikmati makan siang dan sake yang lezat sambil menikmati bunga sakura. Terkadang, seperti kakek-nenek aku, aku menyukai bunga sakura saat berjalan-jalan bersama mereka. Mungkin menyenangkan untuk menikmati dunia.

"Kalau begitu, itu bersulang!" "" Bersulang ""

Di taman ibukota kerajaan dimana bunga sakura bermekaran, Arisa dengan riang mengangkat gelas dan bersulang. Tentu saja, untuk member selain aku bukanlah alkohol, melainkan air buah berwarna ceri dan minuman manis berkarbonasi.

Korps Zena, yang selalu berfungsi sebagai pengawal, telah dipanggil ke rumah ibu kota kerajaan Count Saleu sejak pagi dan tidak ada di sini. Nona Karina tidak bisa keluar dari pelajaran sosial untuk menghadiri pesta malam besar yang akan segera diadakan, jadi hanya ada anggota biasa sekarang.

"Ini bunga sakura yang indah." "Tampaknya jumlah bunga sakura di ibukota kerajaan telah meningkat dengan mencangkok cabang bunga sakura kerajaan di istana kerajaan."

Bunga sakura di istana kerajaan, yang dapat dilihat di kejauhan, belum mekar, tetapi bunga sakura di taman sedang mekar penuh. Beberapa kelompok di sekitar aku berbaring santai di tempat favorit mereka dan mengadakan pesta melihat bunga sakura.

"Pochi memilih ayam goreng!"

"Pochi, Berhenti ~?"

Tama dengan cepat menghentikan Pochi dari mencoba memeras lemon pada ayam goreng.

"Apakah itu tidak baik?" "Lemon dilarang karena tertulis 'Nyu!'" "Tapi kalau ditaburkan lemon, rasanya segar dan enak, kan?"

Tama dan Pochi sedang mengobrol seperti "cara membumbui ayam goreng" di izakaya. Tampaknya Tama tidak cocok dengan jeruk pada umumnya.

"Pochi, untungnya lemonnya banyak. Peras ke ayam goreng di piringmu." "Ya."

Pochi, yang disarankan oleh Liza, menumpuk ayam goreng di piring dan kemudian memeras lemon. Saat lemon diperas, Tama mengungsi ke bayangan.

"Ayam gorengnya enak, tapi bola nasinya paling enak, kan?"

Arisa mengambil bola nasi besar yang dibungkus rumput laut dan membawanya ke mulutnya. Mengapa memilihnya ketika ada ukuran gigitan normal?

"Makanan rebus, enak"

"Jamur shiitake ini adalah karya seni yang pasti."

"Hm, makanlah"

Mengambil olesan jamur shiitake yang direbus menggunakan sumpitku seperti yang direkomendasikan Mia. Makanan rebusan Lulu memang enak.

"Tuan, aku menyatakan bahwa sandwich juga enak." "Ada berbagai jenis, dan aku bingung mau makan yang mana."

Nana sedang memilih sandwich sambil memegang segelas fruit punch di tangannya.

"Udang Barima ~?"

" Ashpara ・ Daging gulungnya juga enak!"

"Tidak, kedalaman yakitori tidak ada bandingannya."

"aku menyatakan bahwa sayap ayam dan tulip juga lezat."

Tulip Nana bukanlah bunga melainkan sayap ayam goreng.

"aku akan makan dengan organisme muda, jadi aku menyatakan."

–E?

Itu berbeda ketika aku berpikir bahwa anak-anak dari kelompok lain bercampur.

"Peri pohon?" "Yah"

Seorang gadis kecil hijau melambaikan tangannya di atas cabang bunga sakura.

Tampaknya tidak terlihat oleh kelompok di sekitarnya.

"Selamat datang. Maukah kamu makan bersama kami?" "Hmm, aku tidak butuh makanan manusia"

Sebuah dryad yang melompat dari cabang ditutupi dengan ilusi untuk membuatnya terlihat seperti anak normal.

"Lebih dari itu–"

Dryad memelukku dan berkata "Mutchu", menjulurkan bibirnya seperti gurita dan mendekati wajahnya.

"Arisa-chan, jaga menggunakan dinding besi!"

"Penjaga"

Sepasang dinding besi dari Arisa dan Mia mendobrak dan menghentikan upaya dryad.

"aku diblokir"

Dryad melambai ke Mia dengan "Yaho, Infant-chan".

"Larva aku menyatakan bahwa lutut aku bebas."

Nana menarik dryad dariku dan membiarkannya duduk di pangkuannya.

"Apa yang terjadi tiba-tiba hari ini?" "aku mengkonfirmasi bahwa pesta itu tampaknya menyenangkan." "hmm beda"

Dryad menggelengkan kepalanya dalam menanggapi pertanyaan Arisa dan harapan Nana.

"Hei, aku ingin anak itu membantuku."

Dryad berkata dengan wajah santai, seperti itu masalah orang lain. Tergantung pada kontennya, aku mungkin harus menyela menonton bunga sakura.

"Desa tersembunyi dalam bahaya binasa?" "Sepertinya cerita di sana."

Dryad menjalin jari-jarinya di tanganku dan menyerap kekuatan magis sambil menggosok pahaku. aku bisa melawan, tetapi karena aku harus pergi ke Desa Tersembunyi melalui Jalan Peri yang membutuhkan kekuatan magis untuk membuatnya", aku memberikan kekuatan magis dengan patuh.

"Karena itu dari dunia yang berbeda dengan mana yang tipis, aku tidak mendapatkan banyak detail." "Hmm, apakah ini dunia yang berbeda? Apakah ini tempat seperti desa youkai Tono?"

Arisa, yang mendengar cerita tentang Dryad, menoleh ke belakang dengan wajah penasaran. Tampaknya paruh terakhir dari baris itu adalah kata baru bagi aku.

"Apa yang akan kamu lakukan, tuan?"

"Aku akan pergi"

Dryad telah membantu aku berkali-kali.

"Tama, Pochi, cepat dan selesaikan makannya." "Wow?" "Ya, nanodesu. Lihat gi, sei itu daging!" (TR: Tidak tahu apa idiomnya.)

Gadis-gadis binatang berdiri dengan wajah antusias. Kata-kata Pochi aneh dalam perjalanannya, tapi itu adalah hal yang biasa, jadi aku melewatinya. aku akan memberi tahu kamu kata-kata yang benar nanti.

"aku menyatakan bahwa ketahanan pangan itu penting." "Ufufu, aku akan menyimpan sisa makan siangnya." "Hmm, akan membantu"

Diminta oleh Nana, Lulu dan Mia memasukkan makan siang ke dalam tas peri.

"Kalau begitu, bolehkah aku membukanya?" "Tunggu, disini buruk"

Di sini, kamu dapat melihat seluruh pemandangan dari sekitarnya, jadi setelah memasuki bagian belakang hutan sedikit, kamu dapat mengatakan "Jalan Peri terbuka". Jamur tumbuh dari tanah membentuk lingkaran dengan momentum yang seolah-olah membuat suara letupan, dan partikel cahaya yang berkilauan berkumpul.

"Katakan padaku kapan kamu ingin pulang."

Kami diusir oleh dryad yang melambai. Jalan Peri. aku melewati dan pindah ke Desa Tersembunyi.

"Ini sedikit dingin"

Suhu di pintu masuk Desa Tersembunyi seperti pagi di akhir musim gugur. Tampaknya ini adalah cekungan, dan kamu dapat melihat serangkaian gunung dan tebing di kedua arah.

" butterbur, butterbur Jepang" (TR: Petasites) "Happa?" "Pochi tahu! Kamu bisa memakan batangnya, nanodesu!"

Mia menunjuk ke butterbur yang tumbuh berkelompok, dan Pochi mengungkapkan pengetahuannya sebagai pelahap.

"Ufufu, daun butterbur. bisa dimakan"

Direbus dengan miso atau tsukudani adalah pendamping yang baik untuk nasi.

"–menguasai"

Liza, yang waspada terhadap daerah sekitarnya, memanggilku.

"Tidak apa-apa, kami disambut."

Aku menghentikan Liza dari mencoba menyiapkan tombaknya.

"●●, ●●●! )

> Memperoleh keterampilan "Bab Kuno".

Segera setelah aku mendengar suara dari sisi lain semak, aku mendapatkan keterampilan. Setelah mengalokasikan poin keterampilan, aku menemukan bahwa pernyataan sebelumnya adalah "Di mana para tamu!".

Yang muncul setelah memecahkan semak butterbur setinggi kepalan tangan. Itu adalah anak Dwarf. Mereka lebih tinggi dari peri sayap, tetapi mereka memiliki bentuk tubuh yang sedikit lebih tebal.

"Organisme muda!"

"Tunggu"

Saat dia memperhatikan suara Pemimpin mereka, Mia menghentikan Nana untuk melarikan diri.

"Selamat datang, tamu! aku seorang prajurit dari Chapter Clan, Chipita Chopeta" Senang bertemu dengan kamu, Warrior Chipita Chopeta. aku Satu”

Chipita Chopeta hanya menyebut dirinya seorang pejuang, mengenakan baju kulit dan membawa tombak dengan beberapa duri. Para prajurit di belakangnya dilengkapi dengan perlengkapan yang mirip dengannya.

"Ayo pergi ke desa. Ikuti aku"

Mungkin Chipita Chopeta sudah tidak sabar, dia mulai berjalan sebelum memperkenalkan teman-temannya.

Berjalan di belakang mereka membuatku merasa seperti raksasa.

"Entah bagaimana, orang-orang menyukai Koropokuru." (TR: Korpokkur tunggal)

Arisa menamai kurcaci yang muncul dalam dongeng Hokkaido. aku ingat pernah melihat patung daun butterbur sebagai payung di suatu tempat.

Untuk sementara, sangat menyenangkan untuk berbicara dengan Arisa tentang Koropokuru, tetapi para prajurit selain Chipita Chopeta menatap kami dengan wajah cemas, jadi kami memeriksa diri kami sendiri. Akan menakutkan jika raksasa yang bisa menginjak-injak mereka berbicara sesuatu dalam bahasa yang tidak mereka ketahui.

"aku mendengar bahwa kamu berada dalam situasi yang sulit, tetapi apa yang terjadi? )

Sepertinya masih akan mencapai desa, jadi aku memanggil Chipita Chopeta.

"Teratai kehidupan telah berhenti tumbuh" "Apakah itu penyakit tanaman?"

Arisa, dilengkapi dengan cincin terjemahan elf, masuk.

"Salah. Wu Kannagi bilang itu kutukan."

Apakah kuil itu lebih seperti dukun suku daripada gadis kuil?

"Bagaimana dengan dryadnya?" "Kering? Siapa itu? )

Mendengar pertanyaan Mia, Chipita Chopeta memberikan tatapan curiga.

–APA?

"Kami dipanggil oleh Dryad, tapi siapa yang menyuruhmu menemui kami? ) " Wu Kannagi. Betul sekali. Tampaknya "gadis yang tidak berubah" yang tinggal di Shinboku berkata demikian. "

Sebuah kata baru telah keluar.

"Gadis yang tidak berubah" itu adalah dryad lokal.

"Apakah" gadis yang tidak berubah "seorang gadis dengan kulit hijau? ) "Salah. "Gadis yang tidak berubah" terlihat seperti seorang wanita yang muncul dari pohon suci. " "Polanya berbeda" "Gadis itu adalah pria hebat yang mengawasi kita"

Pada saat Chipita Chopeta mengatakan "pola", beberapa prajurit kurcaci lainnya tidak setuju. Untuk beberapa alasan, kurcaci hanyalah sebuah kata. Mungkin ada bahasa yang berbeda untuk penggunaan sehari-hari, dan "bab kuno" yang digunakan oleh Chipita Chopeta mungkin merupakan bahasa khusus yang digunakan oleh para penguasa.

Sebagai bukti, dicatat bahwa dia telah memperoleh skill "Dechapta".

"Oke, diam. Orang suci seperti Wu Kannagi mengatakan "gadis yang tidak berubah" adalah dewa penjaga desa. "

Tidak dapat dihindari bahwa ada orang yang tampaknya bukan dewa penjaga ketika mereka melihat dryad yang berantakan.

Setelah itu, aku mengajukan beberapa pertanyaan, tetapi apakah Chipita Chopeta benci berbicara panjang lebar? Dia berkata "Dengarkan aku" dan percakapan terputus.

Desa tempat aku tiba berada di belakang pohon besar, dan merupakan tempat di mana jamur besar yang tampaknya selutut tumbuh di pangkal pohon. Sesuatu seperti rebung tumbuh, tetapi menurut tampilan AR, itu juga sejenis jamur.

"penuh" "Jamur mendominasi?" "Rebung tidak terkalahkan!"

Mia bersinar di matanya ketika dia melihat kawanan jamur, dan Tama dan Pochi mulai mengatakan sesuatu seperti perang proxy untuk permen cokelat, tapi aku lebih peduli tentang itu, jadi aku akan memperhatikannya.

"Tuan, apakah kamu melihat jendela atau pintu pada jamur?"

Seperti yang dikatakan Lulu, ada hal-hal yang terlihat seperti jendela dan pintu di jamur yang tumbuh berkelompok. Mungkin jamur itu adalah tempat tinggal para kurcaci.

"Guru! aku memberitahu kamu bahwa ada banyak larva larva."

Pada titik di mana Nana melihat dengan tangan ke samping, ada anak-anak kurcaci yang melihat kami dari balik rerumputan.

Salah satunya berkeliaran di sekitar sini. Ini adalah gadis yang merasa sakit. Meski tubuhnya bulat.

"Apakah kamu melihat Topto kami, Tuan Chipita Chopeta? ) "Entah"

Mendorong betina pergi, Chipita Chopeta terus berjalan.

"aku menyatakan bahwa kekerasan terhadap yang lemah dilarang."

Bahkan jika Nana memprotes, Chipita Chopeta tidak melawan, dan sebelum kami membantu, para dwarf, yang terlihat seperti bawahan, kembali ke kerumunan bersama gadis itu.

"Topto Tapeta Pengecut" "menghilang" "Satu bulan yang lalu" "Aku yakin aku akan mati di alam liar"

Mendengar para prajurit berbisik, keterampilan telinga meningkat. Tampaknya ada berbagai hal di desa kurcaci yang santai.

"Ayo. Ini dia"

Chipita Chopeta memanggil kami yang telah berhenti. Ketika Nana mencoba berlari ke arah para kurcaci dan mengejarnya, dia tiba di tempat di mana jamur yang tumbuh dari batang pohon besar berlapis-lapis.

Ini Wu Kannagi dari Company Palm sepertinya.

"Satu"

Mia sedang berpose untuk dipeluk, jadi aku akan menjemputnya seperti yang diminta.

"Ah! Ini hanya Mia! Aku ingin tuan memegang Pochi juga, nanodesu!"

"Tama juga"

Pochi melompat-lompat, dan Tama duduk di bahu seberang Mia dengan gerakan licin. Liza mengumpulkan Pochi yang hendak memanjat, sambil berkata, "Tunggu giliranmu," dan mendengarkan cerita Mia.

"itu" "Apakah itu bagasi?" "jadi"

Ketika aku menatapnya sebentar, kulit kayu yang tidak rata itu tampak seperti seorang wanita.

"Mungkin dryad?" "Hmm"

Mia mengangguk dengan matanya berubah menjadi perak. Ketika aku juga mengaktifkan penglihatan spiritual, aku bisa melihat dryad tidur lebih jelas daripada mata telanjang.

"Apa kau tidur?" "Hmm"

Mia mengangguk pada kata-kata Arisa.

Aku ingin menyentuh belalainya dan memberinya kekuatan magis, tetapi bahkan jika aku meregangkannya, aku tidak dapat mencapainya. Jamur yang tumbuh di latar depan menghalangi.

"Mole! Tahi lalat keluar" "" Tahi lalat?! "" "Ayo pergi, orang-orang! Berburu tahi lalat!"

Ketika Chipita Chopeta mengeluarkan perintah, para prajurit bergegas. Tama dan Pochi juga tampaknya khawatir tentang berburu, dan mereka gelisah.

"Laki-laki seperti anak-anak meninggalkan tamu."

Melihat kembali ke arah suara itu, Perusahaan Palm Seorang wanita kurcaci yang mengenakan gaun gadis kuil seperti dukun dari kain tipis hendak keluar dari belakang.

"Senang bertemu denganmu, orang besar. aku Wu Kannagi Tsurirururi. Orang yang memberikan suara "gadis yang tidak berubah". "

Seorang gadis kecil yang cantik, Turil Fururi, membungkuk dengan anggun. Mungkin, karena kerahnya longgar, belahan dada yang ditekankan terlihat menarik.

"The" Unchanged Maiden "telah mengatakan bahwa dia akan membawa seseorang yang dapat mematahkan kutukan dari" Lotus of Life. "Aku akan menyerahkan nasib desa padamu."

aku telah dipercayakan.

"Tidak apa-apa untuk mempercayakannya, tapi aku ingin sedikit penjelasan lagi."

Arisa tampil sebagai wajah seorang negosiator. Mungkin dia berpura-pura menjadi negosiator yang tangguh, dia menatap perusahaan itu dengan ekspresi dan pose tersenyum.

"Apakah itu benar-benar kutukan?"

"Ya," gadis yang tidak berubah "juga berkata begitu."

"Siapa yang mengutuknya?"

"Aku tidak tahu"

"Bagaimana itu dikutuk?"

"" Teratai kehidupan "telah menjadi gelap dan berhenti tumbuh."

"Apakah kamu mengetahui bahwa itu bukan penyakit lotus?"

"Apa maksudmu? Penyakit juga disebabkan oleh kutukan, kan?)

Tuan Turilfururi mengajukan pertanyaan. Tampaknya "penyakit" dan "kutukan" disetarakan di antara mereka.

"Ayo mulai dari awal"

"Ayo pergi ke asal untuk saat ini"

"Ya, sebelum itu—kapan kutukan itu dimulai?"

"Pertanda pertama adalah di awal musim panas, sekitar sebulan yang lalu. Ketika "bos teratai" khawatir tentang pertumbuhan mereka yang buruk, daun teratai Rash Mottled mulai menjadi gelap. "

Setelah mendapatkan informasi yang diperlukan, kami dibawa ke kolam teratai oleh seorang lelaki tua bernama "Lotus Lord".

"hitam" "

Mia bilang itu hitam pekat."

"Teratai Hitam. Kurasa aku bisa mendapatkan banyak mana hitam."

Arisa mengguncang kisah kartu langka yang sangat terkenal dari permainan kartu populer, tapi itu bukan situasi yang menyenangkan, jadi dia melewatinya.

"Untuk saat ini, apakah kamu mencoba untuk melihat apakah obat sihir itu bekerja, dan kemudian menyelidiki apakah ada kelainan pada sihir luar angkasa?" "Tidak Arisa. aku berpendapat bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah mengambil sampel dan memeriksa anomali."

Arisa dan Nana mengadakan pertemuan serius. Nana seperti biasa tanpa ekspresi.

"Satu"

Mia menarik lengan bajuku.

"Miasma"

"–Adalah benar"

Ketika racun diaktifkan, "teratai kehidupan" diwarnai hitam dengan racun. Rupanya, itu tidak benar-benar sakit. Tidak, apakah ada garis yang sakit karena miasma?

"Menjadi cantik"

Seperti yang diminta oleh Mia, cahaya roh yang biasanya ditekan terbuka penuh.

"Wandaho~?"

"Ini Torebianda Furu!"

Racun yang bermandikan cahaya roh memudar, dan "teratai kehidupan" kembali ke warna hijau aslinya. Ini reaksi yang cukup fantasi.

"Ah, benarkah!"

"aku menyatakan itu adalah perubahan dramatis."

Arisa dan Nana terkejut.

"Lotus! Teratai kehidupan akan kembali! ) "Gadis! Utusan gadis! Persembahkan rasa terima kasih kami”

Orang-orang tua berlutut di tepi kolam dan meneteskan air mata. Senang rasanya terkesan, tapi aku takut aku akan kewalahan. Jadilah moderat.

Yah, tampaknya lebih mudah dari yang aku harapkan, dan di atas segalanya.

"Seperti yang diharapkan, itu tuan."

"Ya, ya, itu luar biasa. Itu masih curang, bukan?"

Arisa mengerikan.

"Nyu?"

"Tuan, ada yang aneh."

Tama dan Lulu melihat-lihat bunga teratai yang mengambang di kolam.

"Tuan, ke arah itu, melaporkan bahwa teratai terdalam itu aneh."

Teratai, yang seharusnya kembali menjadi hijau, berubah menjadi hitam kembali seperti air dengan tinta.

"Itu … teratai …"

Pochi dan Tama yang bergegas untuk mendukung orang tua yang akan jatuh dengan tangan mereka.

"Muu"

"Sepertinya kamu harus mencari penyebabnya dulu."

Rupanya, pencarian "Lotus of Life" akan berlanjut sedikit lebih lama.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar