Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-23. Penyihir dan Menara

[Untuk jaga-jaga] Identitas pedagang Akindo adalah Satou.

"Tuan adalah penyihir terhebat di dunia! ]

Pada hari pertama aku melihat sihir master, aku memujinya dengan penuh semangat.

Namun, guru menatapku dengan wajah sedikit malu.

"Bukan itu masalahnya, Thalberg"

"Apakah itu berbeda? Hanya tuanku yang tahu seorang penyihir, yang bisa menggunakan sihir yang begitu hebat."

"Ukuran sihir adalah masalah sepele."

Dengan mengatakan itu, guru itu mengelus kepalaku.

"Diketahui bahwa setiap orang dapat melakukannya dengan kekuatan magis mereka."

"Itu sebabnya kamu memperkuatnya dengan alat sihir dan lingkaran sihir, kan?]

"Ya. Itulah batas manusia."

aku tidak bisa menganggap tuan sebagai manusia, tetapi aku tidak bisa mengatakan itu ketika aku melihat matanya dipenuhi dengan pengunduran dirinya.

"Penyihir sejati adalah orang yang membangun menara dan menguasai sumbernya."

Guru berkata demikian dan menceritakan kisah "Penyihir Hutan Ilusi" dan Penguasa "Menara Orang Bijak".

Kisah penyihir sejati yang menyebabkan keajaiban seperti dongeng dengan kekuatan magis yang sangat besar yang diambil dari sumbernya.

"Tuan Thalberg! Apakah kamu tidur? Seorang pelanggan telah datang!"

Suara March yang hidup membangunkan aku dari tidur nyenyak.

Sepertinya aku memiliki mimpi nostalgia untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

Itu 20 tahun yang lalu aku lulus dari sekolah swasta guru aku.

Setelah melayani berbagai bangsawan dan bangsawan, dia sekarang menjelajahi wilayah monster yang berdekatan di desa ini di pinggiran Marquis of Elouette, melakukan sesuatu seperti apoteker.

"Siapa yang datang?"

"Akindo-san! Pochi-chan dan Tama-chan datang! Kincir Angin Dan mainkan ~ "

–Kincir angin besar?

aku tidak yakin tentang mainan anak-anak sekarang.

Di belakang Maret, yang mulai berlari, aku mengatakan kepadanya untuk tidak terluka, dan aku menyiapkan jumlah minimum pakaian untuk bertemu dengan Pak Akindo.

Jika dia tidak baik-baik saja, dia seharusnya menungguku minum teh di rumah walikota desa.

Ketika aku membuka pintu berderit dan meninggalkan rumah Boro, angin kering berpasir mengguncang rambut aku.

"Apakah musim ini sudah?"

Di ujung barat daya Marquis de Elouette, pasir dari gurun besar mengalir di atas pegunungan, tergantung pada arah angin.

Sementara aku memikirkan hal itu, aku bisa melihat rumah walikota desa.

Memang luar biasa megah dibandingkan dengan rumah-rumah di sekitarnya, tapi itu bukan karena kesombongan walikota desa karena berfungsi ganda sebagai tempat berteduh.

"Halo Tuan Thalberg, aku telah mengumpulkan rumput Charmant yang diminta."

"aku akan diselamatkan, Pak Akindo"

Ketika aku memasuki ruang tamu rumah walikota desa, Pak Akindo mengatakan sesuatu seperti itu sebagai salam.

aku tidak suka Epidemi musim ini. Rumput apik yang berfungsi dengan baik, sehingga diminati di setiap desa. Itu dapat dikumpulkan di area ini, tetapi jumlah yang dikumpulkan oleh aku dan penduduk desa tidak cukup.

"Segar seperti baru dipetik."

"Ya, itu rahasia klan aku."

aku bertanya-tanya rahasia macam apa yang bisa digunakan untuk menjaga kesegaran sejauh ini, tetapi aku tidak bisa begitu saja meneliti rahasia bisnis Akindo, yang tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk menjangkau daerah terpencil seperti itu.

"Tuan Thalberg, apakah epidemi tahun ini baik-baik saja?"

"Oh, walikota desa. Sepertinya tidak ada yang akan mati tahun ini."

aku berjanji kepada walikota desa sebagai konfirmasi.

"Setelah kamu baru saja menyiapkan rumput Charmant, kumpulkan bahan-bahan lainnya dan segera campurkan."

"Apakah pengumpulan material ada di area monster?"

"Ya, itu tempat seperti tamanku."

Jawab Pak Akindo yang menunjukkan minat.

"Bolehkah aku menemanimu?"

"Tidak apa-apa, tapi meskipun aku mengawal, wilayah monster itu berbahaya, kan?"

Tidak ada waktu untuk membuat daftar semua makhluk berbahaya yang terlihat tidak berbahaya.

"Aku masih punya sedikit pengetahuan."

Pak Akindo menjawab dengan percaya diri.

"Pak Akindo menjajakan ke daerah terpencil seperti itu tanpa pengawalan."

"Itu benar……"

Walikota desa mendukung kata-kata Pak Akindo.

Meskipun jalannya terawat dengan baik, ada ancaman goblin dan monster terbang yang bermunculan di mana-mana.

Setelah bepergian ke sana, dia tidak bisa mengabaikan pertempuran.

"Oke. Ini bukan tempat yang sangat menyenangkan, tapi mari kita memandumu."

"Terima kasih, Tuan Thalberg"

Malam itu, pesta diadakan di rumah walikota desa untuk menyambut kunjungan Pak Akindo, dan dia menghabiskan malam yang meriah dengan semua orang di desa yang telah berkumpul.

Tampaknya para pemburu melakukan yang terbaik, dan hari ini berbagai hidangan daging berbaris untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

"Pochi melakukan yang terbaik, nanodesu!"

"Tama juga~?"

aku melihat Tuan Akindaw membelai kepala anak-anak beastkin.

Ini adalah anak-anak yang dia bawa saat dia menjadi pedagang keliling. aku pikir dia berbicara tentang bermain dengan kincir angin besar.

"Tuan Thalberg harus makan lebih banyak."

"Terima kasih, March. Aku baik-baik saja, jadi makanlah bersama anak-anak."

"Tidak apa-apa? Aku berhasil! Semuanya, Tuan Thalberg bilang kita bisa makan!"

March dengan nampan daging di atasnya melompat ke dalam lingkaran anak-anak desa.

Anak-anak seusia itu harus bisa makan sebanyak yang mereka mau.

"Bagaimana dengan anggur?"

"Itadakimasu"

Bawa anggur yang dibawa oleh walikota desa ke mulutku.

"Ini anggur yang enak."

"cinderamata Akindo"

Sungguh orang yang misterius. Jika kamu memberi aku suvenir seperti itu, kamu tidak akan menghasilkan uang.

"Tuan Akindow, tunjukkan trik sihir! Trik sihir!"

"Apakah itu trik sihir?"

"Tidak apa-apa karena kamu menunjukkannya padaku sebelumnya!"

"Kalau begitu, ayo singkirkan matamu–"

Pak Akindou akan menunjukkan trik sihir menggunakan kartu.

Pekerjaan awal seolah-olah kamu menggunakan sihir luar angkasa.

"–Sepertinya sihir!"

Seperti yang dikatakan March dengan suara berteriak, itu tidak terlihat seperti trik sihir dengan rahasia atau tipu muslihat

Aku tidak merasakan kekuatan sihir, jadi dia seharusnya tidak menggunakan sihir, tapi teknik seperti apa yang dia gunakan? Dia adalah orang yang sangat menarik.

"Hei, bisakah Tuan Thalberg melakukannya?"

March memberi aku setumpuk kartu dengan wajah penasaran.

"Aku tidak bisa melakukan ini banyak"

Paling-paling Thread of reason Magic string. Ini tentang mengambangkan kartu dengan keajaiban.

Tetap saja, March dan anak-anak lain senang melihatnya.

"Tuan Thalberg juga menggunakan sihir."

"Ya, aku belajar di bawah guruku."

-Seorang penyihir, tanpa mengetahui alasan sihir, cara untuk menjadi penyihir tidak dapat diungkapkan.

Guru selalu mengatakan itu.

Spesialisasiku adalah sihir tanah dan alkimia, tapi berkat tuanku Kaoru, aku bisa menggunakan sihir sihir hingga tingkat menengah.

"Tuan Akindo, silakan mencicipi sake ini."

"Suatu hari, aku mengetahui dari Pak Akindo bahwa dia menggunakan ikan kering."

Gadis-gadis muda di desa berduyun-duyun ke Akindo.

Karena dia masih lajang, putrinya pasti mengincar posisi istri.

Tidak baik mengganggu anak muda, jadi aku akan berbicara dengan kepala desa tentang hasil panen dan menikmati sake yang lezat.

"Guru, apakah menaranya berfungsi dengan baik?"

"Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha

Kata-kata pemburu Gonza membuatku garuk-garuk kepala.

aku tidak tahu apakah aku merasa rendah diri, tetapi kata-katanya tampak agak berduri.

"Bisakah Tuan Thalberg membangun menara?"

Akindo, yang telah melarikan diri dari putri desa bertanya.

Mungkin dia memiliki gadis favorit di kampung halamannya, karena dia memiliki tubuh yang kokoh.

"Ya, baik–"

"Jika kamu suka, kami akan melakukan pengaturan bahan bangunan."

Akindo mengatakan bahwa salah mengartikan kata-katanya.

"Ini adalah mimpi masa depan."

"Pak Akindo, guru akan membuka alam monster dan membangun menara di sana."

"Gonza! Itu tidak sopan bagi Tuan Thalberg!"

"Hei, aku minta maaf, walikota desa."

Walikota desa mendengarkan nada Gonza yang sedikit tidak sopan saat dia mencoba menghidupkan tempat itu.

"Alam setan berarti kamu akan membangun" Menara Penyihir "yang mengendalikan sumbernya."

–Akindo-san?

"… Apa kamu tau bagaimana caranya?"

Pak Akindo memiringkan kepalanya ke pertanyaan aku.

Seolah-olah aku mengatakan sesuatu kepada kamu tentu saja.

Dari mana pengetahuannya tentang sihir yang tidak seperti pedagang itu berasal?

aku terus berbicara dengan Pak Akindo tentang "Menara Penyihir" sampai pesta diadakan.

"Apakah anak-anak juga ikut?"

Keesokan paginya, aku menggunakan obat untuk menjernihkan kepala, yang sakit karena minum dalam waktu lama. Epidemi aku tidak menyukainya. Ketika aku hendak keluar untuk mendapatkan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk obat, Pak Akindo muncul dengan anak-anak beastkin.

"Pochi adalah seorang profesional koleksi, nanodesu!"

"Tama juga berguna ~?"

Anak-anak dengan sabit pemotong dan kapak di pinggul mereka bersikeras dalam pose yang tidak biasa.

"Anak-anak ini mungkin terlihat seperti ini tapi kuat, jadi jangan khawatir. Mereka tidak akan menghalangimu."

"Kalau Pak Akindo bilang begitu…"

kamu tidak perlu terburu-buru untuk mengumpulkannya, dan jika anak-anak dalam bahaya, kamu dapat kembali.

Kami memasuki gunung yang mengarah ke alam iblis sebelum ditemukan oleh anak-anak desa.

"Kyupin~"

Seorang anak kucing dengan mata cerah melompat dari cabang ke cabang, menghilang di suatu tempat, dan kembali dengan ekspresi tidak berubah.

"Hidung Pochi tidak bisa ditipu, nanodesu!"

Seekor anak anjing berwajah penuh kemenangan menendang semak-semak dan menghilang ke dalam hutan, kembali dengan wajah puas.

Kesamaan mereka berdua adalah jeritan setan dan bau darah.

"Mungkin monster mendekat?"

"Ya, anak-anak ini luar biasa."

Ketika aku bertanya kepada Pak Akindo dengan suara tegang, aku mendapat jawaban yang menguatkan pikiran aku.

Monster di sekitar sini tidak terlalu kuat, tetapi mereka masih sangat berbahaya sehingga tentara biasa tidak tahan. Jika kamu memiliki keterampilan untuk mengalahkan satu dengan kekuatan serangan armor piercing tanpa kerusakan apapun, dianggap bahwa kamu memiliki kekuatan kapten ksatria yang sangat baik daripada seorang ksatria penuh.

Sepertinya anak-anak ini punya rahasia agar Akindo bisa pergi ke perbatasan tanpa pengawalan.

"Banyak ramuan obat ~?"

"Ini tanah Gunse, nanodesu!"

Setibanya di koloni herbal, anak-anak melompat dan senang.

Cukup dapat diandalkan untuk mengetahui bahwa itu adalah ramuan obat secara sekilas.

"Kumpulkan hanya akar untuk rumput bermutu tinggi dan hanya jamur bintik merah kecil untuk jamur Rimon."

"Ai Ai tuan ~?"

"Itu bagus, nanodesu"

Kebanyakan herbal memiliki kegunaannya, tetapi jika kamu tidak berhati-hati dengan kedua jenis ini, kamu akan merusak bahan lainnya.

"Tampaknya semua herbal sangat efektif, mungkin karena mereka penuh dengan kekuatan magis."

"… Apakah kamu merasakannya?"

aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutan aku dari kata-kata sederhana Pak Akindo.

"Apakah itu sihir?"

"Ya"

Hanya sedikit orang dalam ras manusia yang mengetahuinya.

"Ini seperti keahlian khusus dari klan kami. Ketika aku bepergian, aku kadang-kadang menemukan tempat-tempat seperti itu."

Tuan Akindou berkata, "Ini adalah" kolam roh "atau" kolam monster ", bukan?"

Bahkan di antara para penyihir seharusnya hanya ada beberapa orang, yang bisa mendeteksi sumber kecil seperti ini.

Tidak heran jika Akindo tahu tentang "Menara Penyihir".

Ya, ini adalah sumbernya.

Ada beberapa sumber serupa di daerah ini.

Namun, tidak ada gunanya membangun menara dengan sumber yang begitu lemah dan kecil.

Paling-paling, pemulihan kekuatan magis akan sedikit lebih cepat.

"–Tuan Thalberg"

Pak Akindo memanggil aku yang sedang melamun.

"Haruskah kita menghentikan mereka sekarang?"

"–e?"

Didorong oleh tatapan Pak Akindo, ketika aku melihatnya, kedua anak itu mengumpulkan lebih dari cukup ramuan.

"Ya, itu sudah cukup."

Ketika aku mengatakan demikian, Pak Akindo mengingat mereka.

"Tama, berguna ~?"

"Aku melakukan yang terbaik dengan banyak tanaman, nanodesu!"

"Keduanya hebat"

"nihhe"

"Bisakah kamu membelai kepalaku lagi, nanodesu?"

Anak-anak yang dibelai Pak Akindo menyipitkan mata senang.

"Terima kasih, kalian berdua. Setelah mengumpulkan rumput compang-camping, semuanya berakhir."

"Ai"

"Bukankah di sini, nanodesu?"

"Rumput compang-camping ada di tempat yang gelap."

Ramuan obat yang tumbuh di apa yang disebut kolam monster-atau lebih tepatnya ramuan beracun.

Peluru perak untuk epidemi hanya membutuhkan sedikit rumput compang-camping ini.

"Aku tidak bisa pergi tanpa melalui tempat yang sedikit berbahaya, jadi bisakah kamu kembali dulu atau menunggu di sini?"

"Apakah itu tempat yang berbahaya?"

"Ya, di area ini utama. Kita harus menyeberangi parsel yang mengembara."

"Apakah Tuan Thalberg baik-baik saja?"

"Tidak apa-apa"

-Jika kamu hanya melarikan diri.

Suatu hari nanti aku ingin mengalahkan Dewa dan mendapatkan sumber yang dia kendalikan, tetapi itu adalah monster perkasa yang tidak dapat aku tandingi saat ini.

Seorang pria pemberani atau leluhur legendaris akan dapat melakukannya, tetapi bahkan dengan persiapan yang matang, beban yang dibutuhkan untuk menang terlalu berat bagi aku.

"aku akan kembali sekitar satu jam. Jika tidak kembali setelah itu, tolong laporkan ke walikota desa bahwa ada yang tidak beres dengan hutan."

"Aku mengerti. Harap aman."

aku diberangkatkan oleh Pak Akindo dan menuju tujuan aku.

"–Ku, …… Tembok Dinding Bumi"

Dinding tanah liat yang aku buat dihancurkan oleh peluru kuning.

Dalam sihir tingkat rendah yang aktif dengan cepat, He Sepertinya itu tidak dapat mencegah serangan.

Lemparkan bola layar asap ke dalam sakuku dan jalankan dengan sekuat tenaga.

–SZPAAAAAIDYR.

Raungan menggelegar terjadi di balik asap putih, dan asap putih menghilang seolah-olah didorong oleh suara.

Itu adalah monster laba-laba yang muncul.

Dominasi wilayah ini Curse King Poison Spider – Ruin King Spider.

aku juga kurang beruntung untuk bertemu di kolam monster yang aku kunjungi untuk dikumpulkan.

aku tidak memiliki keterampilan penilaian, tetapi legenda mengatakan bahwa itu level 40 atau level 50.

Jika kamu seorang penjelajah Mithril yang diberitahu oleh pedang dan desas-desus, kamu mungkin dapat mengembalikannya, tetapi aku tidak bisa.

Yang bisa aku lakukan hanyalah menggunakan bola asap untuk melarikan diri.

Sambil bergerak, aku mencari kantong di pinggangku.

–Hilang.

Ketika aku membawa kantong di depan aku dengan firasat, ada lubang di bagian bawah.

Itu dimakan cacing.

Tampaknya bola asap tali ketergantungan telah jatuh dari lubang cacing.

"… aku terpojok"

Mustahil untuk melarikan diri darinya tanpa bola asap.

Tidak ada pilihan selain menghadapinya apa pun kemungkinannya.

"■ ……"

aku bertaruh pada kemungkinan untuk hidup dan mulai melantunkan mantra tanpa henti.

Aku kehabisan napas.

Tidak boleh kehilangan fokus pada teknik.

aku tersandung pada akar pohon dan mati-matian mencoba melakukan teknik tumbling.

Sedikit setelah–.

–SZPAAAAAIDYR.

Raungan monster yang bisa didengar dari dekat.

Harap tepat waktu.

Mengundang frase–.

-Untuk membidik, kepala monster besar yang menyebar memenuhi bidang pandang.

Racun yang menetes dari taringnya seperti air liur hewan karnivora di depan mangsanya.

Kematian tidak bisa dihindari lagi.

Kalau begitu, setidaknya gunakan sihir dengan menghabiskan hidupku untuk melukai monster ini!

"- Stalagmit pilar hijau Aduk beryl"

aku mengucapkan kalimat doa dengan sepenuh hati.

Pilar kristal berwarna zamrud memanjang dari bawah dagu monster itu mengenai kepala monster itu.

–SZPBBBBBB.

Jeritan itu seketika memercikkan cairan tubuh, dan monster itu mengayunkan kaki depannya dengan cakar yang tajam.

Dan sekarang–.

Suara menderu mengayunkan kaki depan aku ke bawah di telinga aku, berpikir dan menutup mata aku berhenti?

"Magic Blade Twin Fang Vanquish Fang~?"

Pada saat yang sama dengan suara anak yang tidak pada tempatnya, aku menemukan sosok kecil berlari ke atas monster sambil berputar seperti gasing.

–Seorang kucing?

Apakah itu anak bernama Tama?

"Sekarang mematikan– Pedang sihir menusuk Vorpal Lance nanodesu!"

Sinar cahaya merah menembus kepala monster itu.

Bahkan stalagmit pilar hijau aku hanya mengenai menggaruk kepala yang keras.

Saat cahaya mereda, anak manusia-anjing memegang pedang sihir—mungkin yang disebut Pochi.

"Tuan Thalberg, apakah kamu terluka?"

Melihat ke belakang, Pak Akindo ada di belakang aku.

"Akindo-san?"

Kenapa dia disini?

"Karena hutannya sedikit bising."

"Apakah begitu……"

aku pikir dia terlalu percaya diri dan sembrono, tetapi aku berkecil hati ketika aku melihat anak-anak secara sepihak menyerbu Penguasa wilayah di depan aku.

Dia tidak sembrono atau apa pun.

"Terima kasih. Berkatmu, aku mendapatkan hidupku."

"Ini berguna dan di atas segalanya. Tuan Thalberg adalah orang yang harus dimiliki di desa itu."

Pak Akindo mengawasi pertempuran bahkan tanpa berusaha memberikan bantuan.

"Berhasil atau gagal, nanodesu?"

"Ini Zazan instan yang jahat!"

Anak-anak berpose untuk kemenangan di atas mayat.

"Pochi, inti iblis ~?"

"Itu benar, Arisa juga mengatakan bahwa proses pengumpulan setelah ditundukkan!"

"Inti iblis laba-laba ada di kepalanya ~"

"Ya, nanodesu!"

Setelah beberapa saat, mereka menghilang di belakang kepala dan kembali dengan inti iblis besar sambil menjadi berlumpur dengan cairan tubuh.

"Tarama"

"Ini adalah inti sihir, nanodesu."

"Terima kasih, kalian berdua"

Tuan Akindou menggunakan sihir kehidupan untuk membersihkan keduanya bersama dengan inti iblis mereka.

Ini bukan pertama kalinya aku melihatnya menggunakan sihir kehidupan, tapi dia cukup bagus dalam hal itu. Dengan keahliannya, tuan dan bangsawan besar cenderung membayar banyak uang untuk mempekerjakannya.

"Tuan Thalberg, silakan ambil.

Saat aku menatap inti iblis yang indah, Pak Akindo menawarkannya kepada aku.

Apa aku terlihat begitu serakah?

"Aku tidak bisa menerimanya. Ini milikmu, anak-anak ini dan tuan mereka."

Yah, memang benar aku sangat menginginkannya sehingga aku bisa mencakar tenggorokanku sendiri.

"Ini adalah investasi di muka. Sekarang penguasa wilayah telah ditaklukkan, bisakah Tuan Thalberg mengendalikan sumbernya dan membangun" Menara Penyihir "?"

aku setuju dengan pertanyaan Pak Akindo.

Laba-laba itu bukan tipe kawanan.

Sekarang sumbernya harus berupa area kosong.

"Jika kamu ingin membangun menara, kamu pasti membutuhkan inti sihir ini. Atau apakah kamu sudah mendapatkannya?"

"Tidak, itu tidak benar, begitu. Mari kita ikuti kemurahan hati Akindo."

Jika dia mengatakan investasi di muka, aku akan menerimanya.

"Begitu kamu membangun menara, aku akan menyiapkan obat sihir apa pun yang dibutuhkan Akindo."

"aku tidak akan menuntut sebanyak itu. aku hanya ingin membantu Tuan Thalberg."

Aku berjabat tangan erat dengan Pak Akindo dan mengambil alih inti iblis darinya.

Bahkan jika itu didirikan sejauh ini, tidak mudah untuk membangun menara di dunia monster, dan butuh tiga tahun untuk membangun menara.

Sementara itu, dunia telah mengalami bencana alam, tetapi aku tidak mengetahuinya lama setelah semuanya berakhir.

aku Thalberg, penguasa menara yang mengontrol sumbernya, dan salah satu penyihir sejati.

Sekarang kami telah memperoleh kekuatan magis tak terbatas yang telah dilewati oleh manusia, sebagai penjaga perbatasan, kami mengancam orang-orang dengan monster. Epidemi aku tidak menyukainya. aku menghabiskan hari-hari aku untuk melindunginya.

"Guru! Ini pelanggan."

"Terima kasih, Maret"

Mulai sekarang, kami akan menyambut murid dan membesarkan generasi muda.

"Halo Thalberg"

"Selamat datang di Pak Akindo"

Untuk menjadi kebanggaan teman-teman aku.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar