Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-25. Bintang jatuh (2)

* Tak perlu dikatakan, karya ini adalah fiksi.

Ini tidak ada hubungannya dengan orang, kelompok atau penyakit menular yang nyata.

Rumah sakit sementara di Kerajaan Norrowk tampak seperti medan perang.

"–Sensei! Tuan Gleb dari Ishiya muntah darah."

"Sial, tidak ada obat untuk kecanduan racun"

Dua desa terpencil telah dihancurkan oleh penyakit aneh, dan kota Noromos telah meninggal karena penyakit yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Influenza, demam hutan, keracunan miasma, penyakit goblin, penyakit fisura monyet… penyakit aneh yang mirip dengan penyakit apa pun tetapi berbeda dari penyakit apa pun. Obat apa yang harus digunakan untuk menyembuhkannya!"

Dokter membalas perasaan tidak berdaya dan tidak sabar yang mengguncang hatinya dengan memukul meja di ruang tunggu.

Gejala awalnya seperti demam hutan, yang biasa terjadi di Kerajaan Norrowk. Jadi awalnya dikira demam hutan atau penyakit turunan dari demam hutan karena menyerupai itu.

"Ya, Mr. Cooper! Apakah Mr. Cooper baik-baik saja? Pasien itu harusnya sudah pada batasnya."

"Dia dalam jeda. Gejalanya belum membaik, tetapi tidak memburuk."

(…Apa maksudmu? Meskipun obat miasma langka tidak bekerja, apakah perawat salah memberikan obat anthelmintik kepadanya?)

Laporan yang diberikan asisten itu memperdalam kerutan di antara alis dokter.

(… Tidak, tidak mungkin ada kesalahan bodoh seperti itu. Lebih baik berpikir bahwa versi perbaikan dari obat demam hutan yang diberikan sebelum obat penghilang parasit bekerja.)

"Gunakan versi perbaikan dari obat demam hutan yang harus diberikan kepada orang muda yang cenderung sehat secara fisik."

"Obatnya hanya cukup untuk lima orang …"

"Aku serahkan pilihan padamu"

"Baiklah …"

Asisten lutut yang lemah berdiri dengan wajah biru tua.

(Apakah kamu ingin bertanggung jawab untuk menimbang hidup mereka …)

"Ubah instruksinya. Gunakan obat yang ditingkatkan dalam urutan dari yang paling dekat dengan usia dewasa."

"Oke, aku akan segera memulai perawatan."

"Dan tingkatkan produksi obat-obatan yang lebih baik!"

"Oke!"

Asisten melompat keluar dari ruang tunggu.

"Apakah tidak apa-apa, direktur?"

Itu adalah pendeta dari Kuil Heralon yang datang untuk menghibur dari kerajaan Saga yang berdekatan untuk menggantikan asistennya.

"Priest! Jadi bagaimana sihir sucinya?"

"Tenang, direktur"

Dia mengendalikan dokter yang hanya melompat dengan satu tangan.

"Mari kita mulai dengan kesimpulan. Pasien yang menggunakan sihir penyembuhan tingkat lanjut benar-benar sembuh."

"Betulkah!"

Kabar baiknya setelah sekian lama muncul warna cerah di wajah dokter yang kelelahan akibat kerja keras.

"Tapi aku hanya bisa melakukan sihir penyembuhan tingkat lanjut tiga kali sehari."

"–Chu, dan di tingkat menengah?"

"Untuk sementara gejala mereka membaik, tapi hanya itu."

"Itu …"

Tentu saja, ada banyak pendeta dan pendeta di kota Noromos ini.

Namun, tidak ada pendeta yang cukup berbudi luhur untuk menggunakan sihir suci tingkat lanjut.

Tepatnya, hanya ada satu orang, tetapi ketika penyakit aneh itu dianggap demam hutan, dia jatuh sakit dan mati tanpa kesempatan.

"Tiga orang sehari itu seperti air di atas batu yang terbakar, tapi itu lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa."

"Terima kasih, pendeta"

"Tidak perlu berterima kasih. Mintalah obat sesegera mungkin."

"aku mengerti."

"Kumpulkan obat pemulihan sihir sebanyak yang kamu bisa, dan dengan itu kamu dapat meningkatkan kelangsungan hidup beberapa orang setiap hari."

"Tapi kemudian, kesehatan pendeta–"

"aku tidak keberatan. Bagaimanapun, aku tua dan pendek. Ini adalah kehendak Dewa untuk menggunakannya untuk orang-orang muda di masa depan."

Dokter membungkuk dalam-dalam ke belakang pendeta meninggalkan ruang tunggu.

Sudah menjadi rahasia umum di kalangan dokter bahwa overdosis obat sihir tidak sedikit berbahaya bagi kesehatan.

Itu juga memperpendek umur seorang pendeta tua.

Seorang asisten yang berisik bergegas ke ruang tunggu yang sunyi.

"Guru! Ini adalah laporan dari kantor medis ibukota kerajaan!"

"-Berikan padaku!"

Dokter dengan cepat membaca laporan itu.

"Tidak ada informasi baru"

"Itu bukan masalah besar bagi pria hebat yang berasal dari kerajaan Shiga."

"Jangan katakan itu. Menurut seorang teman di ibukota kerajaan, para menteri dan bangsawan akan dikunci dan tidak akan pergi ke tempat kejadian."

"Mungkin ada penyakit aneh di ibukota kerajaan?"

Dokter mengangguk pada pertanyaan asisten.

Banyak orang dari kota Noromos ini pergi ke ibukota kerajaan untuk menghindari epidemi penyakit aneh.

"Hal yang sama berlaku untuk pendeta tingkat tinggi, yang dapat menggunakan sihir suci yang lebih besar di ibukota kerajaan. Akan sangat membantu jika setidaknya obat mujarab yang disediakan oleh Kerajaan Shiga dapat dikirim ke sini …"

Dokter itu menurunkan bahunya dan menggerutu.

Udara berat terganggu oleh suara sesuatu yang menghancurkan.

"–Tolong hentikan! Ini adalah pusat perawatan!"

"Apa?"

"Sekarang adalah suara Perawat Chulu!"

Suara yang tidak biasa terdengar dari aula rumah sakit sementara.

"Aku akan pergi melihat juga"

"Mohon tunggu"

Asisten menghentikan dokter yang mencoba melompat keluar.

"Mungkin fundamentalis termal hutan."

"Apa itu?"

Dokter menatap asisten dengan wajah misterius.

"Tidak ada penyakit aneh. Pasien terkena kelompok yang mengatakan itu hanya demam hutan."

"Kalau demam hutan, tidak mungkin ada pasien yang mati karena hematosis!"

"aku tahu. Mereka percaya itu. Pasien meninggal karena menggunakan obat lama yang sudah kadaluwarsa. Kami, orang-orang di klinik, melakukannya demi keuntungan. Itulah yang menghasut orang-orang di kota."

"Grup yang menyebalkan"

"Orang-orang berbahaya. Tolong tetap di sini. Aku pergi ke pos jaga–"

Di tengah kata-kata asisten, pintu ruang tunggu ditendang dan seorang preman berpakaian berdarah melompat masuk.

Sebelum penyakit aneh itu, manusia yang sama tampaknya menghalangi.

◆◆ ◇ ◆ ◇◇

"– Hippocrates?"

Setibanya di Kerajaan Norrow, kami menyamar dan menuju istana kerajaan untuk menghubungi orang-orang yang terlibat.

Tentu saja, aku mengenakan pakaian kosong yang dibuat khusus.

aku tidak berpikir itu eksentrik seperti topeng wabah, tetapi helm yang terlihat seperti mangkuk ikan terbalik menyambut mereka yang melihat.

kamu dapat menipu dengan mengenakan jubah atau jubah di atas, tetapi kamu tidak bisa memakai helm.

"Umu, aku menerima permintaan dari Yang Mulia Metia. Ini adalah surat permintaan."

Kami lebih mungkin tiba lebih awal daripada surat dari Putri Metia, jadi kami mendapatkannya sebelum kami pergi.

"Pakar pestisida? Meragukan itu—apakah pakaian aneh untuk itu?"

"Yah, kelihatannya aneh, tapi maafkan aku. Di sekolahku, aku seharusnya memakai pakaian ini untuk penyelidikan."

Orang yang mirip menteri itu menjawab, "Ya," seolah-olah dia berada di bawah tekanan, dan memerintahkan salah satu bendaharanya untuk membimbing aku ke gedung tempat pasien wabah berada.

Tertulis di wajah menteri bahwa aku "tidak dapat dipercaya" dan "ini adalah seniman scam", jadi aku pikir aku akan diperlakukan dengan kasar, tetapi dia tampaknya memberikan prioritas utama untuk menghadapinya karena ada hal terpenting dalam negara.

"Apakah kamu akan keluar dari ibukota kerajaan?"

"Yah, aku akan pergi ke kota Noromos. Pasien dikumpulkan di pinggiran kota di sana."

"Kamu diasingkan"

"Aku tidak bisa memasukkan wabah lagi ke ibukota kerajaan."

Sejauh yang aku cari di peta, ada banyak orang di ibukota kerajaan yang ditampilkan sebagai "penyakit aneh" di kolom status.

Yang terbaik untuk dikarantina, tetapi jika aku mencoba untuk mengkarantina tanpa alasan, aku akan ditolak.

aku berharap aku telah membuat semacam alat sihir seperti detektor.

Ketika aku memikirkan hal itu, aku mendengar suara aneh dari luar kereta.

"Penyakit aneh itu bohong!"

"Jangan tertipu oleh konspirasi pusat perawatan yang berpura-pura menjadi penyakit aneh!"

Melihat ke luar jendela, orang-orang dari berbagai kelas berkumpul untuk melakukan sesuatu seperti demonstrasi.

Tampaknya ada yang lebih tua dan ada yang lebih muda.

"Tolong jangan khawatir"

"–Itu adalah?"

“Teori konspirasi penyakit aneh. Demam hutan biasa terjadi di wilayah ini. Namun, gejala awalnya mirip dengan penyakit aneh.”

Mereka begitu takut dengan penyakit aneh sehingga mereka mengatakan bahwa itu bukan penyakit aneh tetapi hanya demam hutan, dan mengklaim bahwa jumlah kematian adalah karena penggunaan obat kadaluarsa oleh klinik pengobatan yang telah diberikan oleh bangsawan.

"Apakah itu benar?"

"Itu bohong. Umumnya, mereka yang minum obat dan mereka yang tidak meminumnya sama-sama mati. Klaim mereka penuh lubang."

"Hmm, memang ada orang yang bertingkah seperti film panik dan hal-hal pandemi."

Arisa membuat kesan aneh.

"–Ini buruk"

Tampaknya orang-orang selain kelompok sebelumnya bertindak kasar di rumah sakit sementara yang akan kita kunjungi.

"Apa yang salah?"

"Ini gerombolan. Lurus ke depan–"

Aku berhenti di situ dan melompat keluar dari kereta.

Tim pelopor mengikuti aku dengan Liza memimpin.

Setelah meninggalkan kereta, kami tiba di suatu tempat seperti kamp pengungsi dan melompat ke dalam apa yang tampak seperti rumah sakit sementara di pinggirannya.

Itu dikelilingi oleh orang-orang seperti massa.

"Apa? Kepala kaca?"

Seorang pria dengan senjata mengarahkan pedangnya ke arahku.

aku menggunakan "Tangan sihir" untuk membuang pria itu dan menjatuhkan si idiot yang mencoba membakar gedung rumah sakit.

"Liza! Aku serahkan gerombolan itu padamu!"

"Dimengerti! Tama, Pochi, ikuti aku. Nana mengamankan pintu masuk."

"Ai Ai tuan~"

"Rodja, nanodesu! Pochi adalah pemusnahan penjahat profesional, nanodesu!"

"Liza-dono. Tidak ada yang akan lewat di sini, jadi aku nyatakan."

Gadis-gadis buas menyerang massa dengan kekuatan luar biasa, dan Nana menghentikan massa yang mencoba mengejar aku dengan pertahanan tembok besi.

aku merobohkan massa di rumah sakit dan melompat ke ruangan yang terlihat seperti gudang obat dan kantor medis.

Di luar gerombolan itu ada dokter, pendeta, dan beberapa staf yang dijaga oleh penghalang magis suci.

Dokter dan pendeta berdarah, tetapi mereka tampaknya masih hidup.

"Bantu-monster?!"

aku dipanggil monster oleh penyelamat, tetapi aku mungkin tidak punya pilihan selain mengenakan pakaian ini.

Massa juga berhenti mencoba mendobrak penghalang dan mengawasiku.

"Apakah kamu!"

"Orang yang tidak cocok untuk rumah sakit akan dikeluarkan."

aku tidak ingin mengajukan pertanyaan dari massa, jadi aku memerintahkan mereka untuk pergi saat datang dari jendela.

Tentu saja, semua orang menyerang aku, tetapi mereka tidak memiliki keterampilan khusus, jadi itu segera berakhir.

"aku Hippocrates. aku seorang dokter yang berkunjung atas permintaan Raja Norrowk."

aku memberi tahu dokter dan pendeta yang kecewa itu.

"Aku diselamatkan!"

"aku pikir aku akan mati."

Staf dengan senang hati saling berpelukan.

"Terima kasih untuk bantuannya"

"Bantu sensei! Kita harus mengobati lukanya"

"Sepertinya lukanya dalam. Gunakan obat sihir ini."

aku memberinya obat pemulihan kesehatan dan bertanya bagaimana dia diserang oleh massa.

Ternyata, kubu radikal para demonstran baru saja menyerang.

"Tiang…-Hippocrates"

Liza keluar dari jendela untuk melaporkan bahwa massa telah diarahkan.

"Massa di luar telah ditundukkan. Semua telah ditangkap dan diikat."

"Bagus. Poskan pengintaian sampai kereta tiba."

Bagaimanapun, Liza dan yang lainnya dapat diandalkan.

Massa diisolasi ke dalam lubang besar yang dibuat oleh "Pit" sihir pada saat kereta yang membawa bendahara dan Arisa akhirnya tiba.

Kami meminta orang-orang yang datang untuk melihat situasi dari kamp pengungsi di luar rumah sakit sementara untuk memanggil penjaga ke kota Noromos.

Menurut dokter, kamp-kamp pengungsi diisi oleh orang-orang yang melarikan diri dari wabah dari desa-desa dan kota-kota terpencil.

"Wow, sepertinya kecelakaan Nightingale, tapi tidak." (TR: dongeng, mungkin.)

Begitu dia turun dari kereta, Arisa menghela nafas dengan keras.

Apakah ini kisah Nightingale, atau kisah rumah sakit medan perang sebelum dia tiba?

Ups, bukan itu yang perlu dikhawatirkan.

Jika kamu melihatnya dengan tenang, jendela kamar rumah sakit tertutup, dan semua lantai tanah, tempat tidur, dan mayat ditumpuk di luar dan dibakar.

Seperti yang diharapkan, tidak higienis di sini, dan sangat tidak baik untuk kesehatan mental.

aku ingin kamu memikirkan perasaan pasien, yang terlihat membakar tubuh melalui celah di kamar rumah sakit.

"Itu tidak baik seperti itu. ……"

Sambil meniru nyanyian dalam bisikan, aku menggunakan sihir bumi " Tembok dinding bumi. aku membuat layar antara krematorium dan bangunan.

Lanjutkan dengan memberikan ventilasi.

"Mia memanggil Sylph dan meminta ventilasi di dalam gedung."

"Hmm, serahkan padaku. ……"

Berikutnya adalah kebersihan.

"Minta Liza dan Nana untuk berganti pakaian dan tempat tidur."

aku mengeluarkan sejumlah besar tempat tidur dan kain dari penyimpanan melalui kotak barang.

"aku mengerti."

"Terima perintahnya, jadi aku nyatakan."

"Bantuan ~?"

"Rodger, nanodesu!"

aku menyerahkan pasien kepada gadis-gadis beastkin dan Nana.

Yang terakhir adalah nutrisi.

"Lulu, bekerja sama dengan orang-orang di sini untuk menyiapkan makanan yang mudah dicerna."

"Ya aku mengerti"

"Apakah kamu juga membuat larutan rehidrasi oral?"

"Perlukah kamu bertanya?"

"Biarkan aku yang melakukannya!"

aku kemudian menyerahkan Arisa masker buatan tangan dan larutan antiseptik untuk memberi tahu staf medis setempat – atau lebih tepatnya, keluarga pasien dan bawahan yang dikirim dari kuil untuk mengajarkan dasar-dasar pencegahan epidemi.

"Dokter, di mana yang sakit parah?"

"Itu saja. Hanya mereka yang hampir muntah darah yang datang ke sini."

"Aku akan menemui pasiennya, apa tidak apa-apa?"

"Mungkin .– ini. Aku tidak banyak menulis, tapi ini catatan perawatan di sini."

"Itu akan membantu"

Saat membaca buku pemeriksaan kesehatan yang aku terima dari dokter, aku menuju ke anak laki-laki dengan kekuatan fisik paling sedikit.

"Jaji! Buka matamu! Beri nama bayi kambingmu!"

Seorang wanita yang tampaknya menjadi seorang ibu putus asa memanggil nama anak laki-laki itu.

Anak laki-laki itu sepertinya sudah koma.

"aku datang untuk berobat"

Karena itu adalah situasi persaingan waktu, " Tangan sihir" digunakan untuk menarik wanita itu menjauh dari anak laki-laki itu dan menuangkan ramuan yang lebih rendah ke dalam mulut anak laki-laki itu.

aku membantu dengan "Tangan sihir" agar tidak secara tidak sengaja masuk ke saluran napas.

Lingkaran sihir biru bersinar muncul dari dada anak itu dan menyembuhkan tubuhnya dengan cepat.

Sambil menonton, kulit anak laki-laki pucat itu kembali menjadi kemerahan yang sehat.

Anak laki-laki itu perlahan membuka matanya.

"–Ini keajaiban."

Gumam dokter tercengang.

"Jiji, apakah kamu mengerti aku?"

"… Mama?"

"Jaji! Dewa yang pengasih! Terima kasih, sensei!"

"Dia belum pulih. Biarkan dia berbaring sedikit lebih lama."

Elixir, ramuan serba guna, tampaknya bekerja untuk penyakit aneh yang tidak teridentifikasi, meskipun pada tingkat yang lebih rendah.

"Tuan Hippocrates! Obat macam apa ini? Jika kamu memiliki ini–"

"Ini ramuan tingkat rendah"

"Elixir? Legenda yang dibuat elf itu? Lalu nomornya…"

Aku menggelengkan kepala mendengar pertanyaan dokter.

Tidak banyak obat mujarab yang tersisa.

Seseorang mendorong dokter itu dan dikutuk oleh keluarga pasien yang merawat bocah itu.

"Guru, tolong beri aku anak aku juga."

"Suamiku juga!"

"Istriku juga!"

"Aku akan memutuskan perintahnya. Jangan menghalangi dan jaga keluargamu."

Selanjutnya, mari kita gunakan obat mujarab.

"Dia sudah sembuh!"

"Terima kasih sensei!"

Seseorang dengan keterampilan penilaian berteriak, dan keluarga pasien juga mengungkapkan kegembiraan.

Obat mujarab menyembuhkan baik yang sakit parah maupun mereka yang baru saja dibawa masuk tanpa masalah.

"Tuan Hippocrates, botolnya berbeda, apa sekarang?"

"Ini obat mujarab"

"Hal yang sangat langka!"

"Meskipun ini tidak berarti bahwa ada perbedaan dalam jumlah–"

Ekspresi wajah dokter menjadi gelap di tengah kata.

"Jangan salah paham. Ada cukup untuk menjangkau pasien di rumah sakit ini."

Dokter itu tersenyum dan pendeta itu duduk dengan wajah lega di kursi terdekat.

Dia pasti telah bekerja dengan setia tanpa adanya obat yang efektif. Pendeta itu overdosis dengan obat sihir. Tampaknya dia terlalu memaksakan diri meskipun dia sudah tua. Terima kasih atas kerja keras kamu. Aku ingin kamu istirahat.

Namun, pada tingkat ini, obat mujarab akan segera habis.

Jumlah pasien di negara ini jauh lebih tinggi.

"Jika kamu datang satu hari lebih awal, anak aku akan diselamatkan …"

"aku menyesal"

Sambil menghibur keluarga yang berduka yang mau tidak mau memiliki dendam, pasien sekarat yang bersaing nyaris tidak hidup berkat upaya dokter diberikan obat mujarab terakhir.

"Ini akan memberiku waktu. Selanjutnya adalah…"

Selidiki penyebab penyakit aneh itu.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar