Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-29. Anak laki-laki di Kota Labirin (2)

"aku orang yang hebat"

Tak lama setelah berpisah dari Jel, Great Shield, kami tiba di gedung putih-West Explorer Guild.

Ada banyak orang di sini, dan aku pikir ada dua kali lebih banyak orang di sini daripada jumlah orang di desa kami.

Kami berbaris mengikuti calon penjelajah yang berjalan di depan kami.

"Apakah pendaftaran benar-benar ada di baris ini?"

"Kau benar. Zaki khawatir."

"Karena, kamu tahu. Orang-orang di depanmu–"

"Pakaiannya berlumuran darah. Bukankah itu orang yang kembali dari labirin?"

Gon dan Zaki, yang mendengar maksudku, saling memandang dan berlari ke awal baris sambil berkata, "Aku ingin bertanya…"

"Aku sudah mendengarmu. Pendaftaran baru ada di sana."

"Nah, arak-arakan apa ini?"

"Ini adalah aplikasi untuk kelas penjelajah pendatang baru."

aku tahu nama kelas penjelajah baru.

Itu yang kakak aku suruh aku ambil.

"Ayo pergi, Sharon"

"Tunggu, aku ingin naik kelas"

"Hei, kita di sini untuk menjadi penjelajah? Bukankah pelatihan pemula? Itulah yang harus dilakukan oleh putra walikota atau magang apoteker."

Gon berkata begitu dan menarikku dengan paksa.

"Bukankah itu benar-benar masalahnya?"

Kami terkejut dengan suara yang tiba-tiba itu dan melompat menjauh.

Melihat ke belakang, ada seorang pria anjing raksasa yang mengenakan jubah biru.

"Hei, lihat itu"

"Jubah biru-" itu Pendora "!"

"Itu Gaugal, Pedang Badai. Lihat, ada Pedang Gale dan Rabi Busur sihir di sana."

"Apakah semua anggota untuk periode pertama?"

“Mereka adalah party yang mengincar Area Master. Maukah kamu memburunya?”

"Serius. Meskipun mereka jenius, mereka sudah sampai ke" Master Area "!"

Penjelajah veteran di guild berdengung.

"Ini berisik, gau. Bagaimanapun, seseorang harus selalu mengikuti pelatihan pendatang baru. Itu meningkatkan kemungkinan bertahan hidup, gau."

Pria anjing itu berkata begitu dan berjalan menuju kumpulan orang berjubah biru.

Di luar itu, pintu masuk menjadi lebih ribut.

"-Ini" Taring Api ""

Orang-orang kuat muncul, membelah kerumunan ke kiri dan ke kanan seolah-olah penjelajah yang tegap takut untuk bertarung.

"Pertama-Ini Zarigon"

"Ada semua anggota utama Fang of Fire".

Seorang pria dari ras manusia bernama Zarigon pergi ke jubah biru.

Seperti yang aku dengar kemudian, yang pertama adalah penyelenggara terbesar di antara para penjelajah. Tampaknya pemimpin pendahulunya, Asaku atau Yasek, pensiun dan dia mengambil alih.

"Bagus, Usasa"

"Aku mau tidak mau menerima undangan Zarigon."

Zarigon dengan ringan mengenai kulit kelinci di pipi yang terluka.

"–Dengar, ya ya!"

Zarigon berbalik bahu-membahu dengan kulit kelinci dan berteriak pada orang-orang di guild.

"Kami, 'Fang of the Fireworks' dan 'Pendora' dipimpin oleh Usasa-"

"' Tuan Lantai Tuan) Kami menyatakan dimulainya penaklukan!"

Ketika mereka menyatakan demikian, orang-orang dari guild berdiri, mengangkat tinju mereka dan bersorak.

Kami dan mungkin pendatang baru di sekitar kami tertelan oleh suasana tempat itu dan berteriak bersama tanpa tahu alasannya.

Meninggalkan dirinya pada jeritan para penjelajah yang membengkak, nyala api berhamburan dengan suara menderu.

Tampaknya bola api meledak di dekat langit-langit tinggi guild.

Para penjelajah menatap wanita tua yang akan menembakkan bola api itu.

"Wah, ketua serikat."

"Seperti biasa, aku seorang wanita tua."

Penjelajah veteran melihat wanita tua itu dan berkata dengan nada kecewa.

"Anak-anak berisik, sama sekali"

"Kamu juga berlebihan. Bagaimana jika terbakar?"

"Aku tidak akan membuat kesalahan seperti itu."

Seorang gadis lembut keluar dari belakang wanita tua itu.

Penjelajah veteran di sekitarku bergegas pergi, berkata, "Ya, ada Severkea," "Lari, hukuman Severkea seharusnya tidak baik."

aku sedikit khawatir tentang gadis yang lebih takut daripada wanita tua gila yang menembakkan bola api di gedung, tetapi itu pasti sesuatu seperti "bahaya untuk disentuh" ​​seperti saudara perempuan aku, jadi menjauhlah dari terlibat.

"Zarigon, kamu merasa ingin mencoba untuk pertama kalinya dalam empat tahun."

"Oh, aku harus membalas dendam dengan benar sebelum orang-orang baru menyusul."

"Kali ini, Kajiro-san juga akan membantuku, hei, Usasa."

"Oh, itu benar. Ayaume menolak karena pola asuh, tapi Kajiro dengan baik hati menyetujuinya."

Saat aku mendengarkan percakapan para ketua guild, seseorang menarik lengan bajuku.

"Ayo pergi"

Diminta oleh Lhasa yang tenang, kami menyelesaikan pendaftaran penjelajah di konter tempat penjelajah itu pergi.

"Pendaftaran selesai. Tuan Sharon, kamu adalah penjelajah mulai hari ini."

aku mengambil sertifikat kayu yang aku terima dari staf.

Petualanganku akan segera dimulai.

"Apakah ini kartu pencari … Ini sepotong kayu."

"Itu benar. Hanya ada beberapa angka yang tertulis di sana."

Tidak seperti aku yang terkesan, Keros dan Gon tampaknya tidak puas dengan sertifikat kayu yang mereka terima.

"Sertifikat kayu adalah sertifikat penjelajah sementara, jadi mau bagaimana lagi. Pertama, kalahkan monster dan kumpulkan lima inti iblis pada akhir bulan depan."

Zaki menasihati Keros dan Gon.

"Ayo pergi ke lokasi selanjutnya"

Melalui gerutuan seperti itu, Lhasa menarik kami.

aku dapat segera mendaftar untuk kelas pendatang baru, tetapi tampaknya aku dapat mengambilnya tiga hari sebelumnya karena fakta bahwa reservasi sudah penuh.

aku juga mendaftar di rumah petak yang hanya bisa digunakan oleh penjelajah baru. Hanya ada satu kamar untuk setiap party, tetapi komandan tentara dan bangsawan kota labirin akan menanggung biayanya, jadi sepertinya kamu bisa tinggal secara gratis.

"aku pikir bangsawan hanya pelit."

"Sudah enam atau tujuh tahun sejak Jenderal-sama Angkatan Darat mulai berinvestasi. Mungkin pengaruh Yang Mulia Pendragon, yang pertama kali menginvestasikan banyak uang."

Staf yang mendengar gumaman yang dibocorkan oleh Keros memberitahuku dengan senyum pahit.

"Ayo pergi. Selanjutnya ada di atas"

Gon dan Keros masih ingin mendengar kabar dari ketua guild, tetapi Zaki dan Lhasa bersikeras untuk bertindak tanpa kehadiran orang dan menuju ke atas di guild. Sepertinya ada peta guild di sini.

"Ini adalah peta bagian pertama. aku memilikinya karena aku mengambilnya sebelumnya, tetapi semua orang harus melihatnya sekali dan melihat tempat seperti apa itu."

"Ini labirin–"

Jauh lebih luas dari yang aku bayangkan.

"Lihat! Ada boneka monster!"

Bosan menatap peta, Gon berlari menuju boneka binatang di pojok pameran.

"Ini kuat"

"Oh, aku pernah melihat Gob, tapi aku pernah melihat orang lain untuk pertama kalinya."

Bahkan semut sangat besar di labirin.

"Mulai sekarang, kita akan mempertaruhkan hidup kita dengan monster-monster ini."

"Ya, jadi penting untuk mengetahui kelemahanmu."

Lhasa menunjuk ke papan alas.

Kebiasaan dan kelemahan monster tertulis di sana. Semut labirin yang aku lihat memiliki cangkang yang keras, dan tampaknya pedang biasa akan ditolak kecuali jika ditebas dengan pisau tajam. Tampaknya lebih baik membidik sendi cangkang dan menusuknya.

"Ya! Aku akan melakukannya! Ayo pergi ke labirin!"

Gon, yang senang melihat boneka monster itu, mengundang semua orang untuk mengatakannya.

"Tapi ambil kelas pendatang baru sebelum memasuki labirin–"

–begitu kata adikku.

"Bagaimana kamu bisa menunggu selama tiga hari! Kamu harus pergi ke belakang! Ini baru pertama kalinya!"

"Itu benar! Seperti yang dikatakan Gon!"

"aku tidak punya banyak uang setelah bepergian ke sini, jadi aku harus mencari uang untuk makan?"

"Ya, nasi itu penting"

"Betul sekali …"

Kami menuju labirin untuk tersapu oleh momentum Gon dan Keros, yang mengatakan hal-hal seperti orang dewasa yang buruk di desa.

Seperti aku, sepertinya Sina, Lhasa, dan Zaki tidak bisa mengendalikan ketertarikan mereka pada labirin.

"Bagaimana dengan senjata?"

Selain Keros yang lengkap, yang lain hanya memiliki belati, kecuali Zaki yang memiliki kapak. Sina adalah pisau kecil untuk memasak, jadi akan sedikit berguna dalam pertempuran.

"Kalau begitu aku punya tebakan. Ayo."

Mengikuti Zaki, ada beberapa keranjang di tepi pusat pelatihan di belakang guild. Isinya kosong.

"Aneh. Dulu aku punya senjata di sini sebelum dihancurkan."

Menurut Zaki, ada senjata yang rusak selama pelatihan, dan ada baiknya orang yang menginginkannya bisa membawanya.

"Karena berbahaya bagi pendatang baru, guild sedang mengumpulkannya saat ini."

Orang gemuk seperti pedagang yang lewat akan memberi tahu kamu.

"Aku tidak bisa menahannya, aku bisa melakukan sesuatu hanya dengan belati! Ayo pergi!"

"Tunggu sebentar"

Pedagang itu menghentikan Gon yang mencoba pergi.

"Jika kamu seorang veteran, kamu dapat menggunakan belati, tetapi jika kamu seorang amatir, itu berbahaya. Mau bagaimana lagi.

Ekspresi itu? Apakah dari negara lain? aku merasa itu mirip dengan bahasa saudara perempuan aku.

"Tolong ambil ini. Ini adalah tombak pendek cakar semut. Ini dirancang oleh murid dari Perusahaan Echigoya, dan meskipun tidak terlalu kokoh, itu bisa digunakan oleh lawan seperti Demigoblin."

"Apakah kamu benar-benar memberikannya kepada aku? Kami tidak punya uang?"

"Tentu saja, kami akan memberikannya kepada kamu secara gratis."

"Ya! Sekarang kamu bisa pergi ke labirin!"

"Terima kasih, apakah kamu benar-benar baik-baik saja?"

"Terima kasih paman"

"Menghargai itu"

"Terima kasih, gunakan dengan hati-hati"

"Aku tidak menyukainya karena aku memiliki perisai dan pedang yang bagus."

Hanya Keros yang menolak, tapi kami berterima kasih padanya dan menerima tombak pendek.

"Katakan namamu padaku"

"Kau ingin namaku?"

"Ya. Aku ingin berterima kasih jika aku menjadi lebih kuat di masa depan."

"Aku juga ingin tahu"

"Gerakan mengungkap kekerasan s3ksual demi menghapuskannya"

Lhasa menjelaskan, dan saat aku dan Sina mengulangi kata-kata, pedagang itu membuka mulutnya dengan wajah tersenyum.

"aku Akindo, seorang pedagang. Di guild atau di cabang Echigoya Shokai di Chuo-dori. Mintalah aku jika kamu berkunjung, dan jika aku bisa, aku akan menemui kamu."

Tuan Akindow berkata begitu dan pergi di depan kami.

Aku sadar bahwa kami lupa memberikan nama kami, setelah dia menghilang di balik gedung, aku buru-buru mengejarnya, tapi dia sudah tidak ada dan aku menyerah.

Kami menguatkan pikiran kami dan menuju labirin.

"Ini labirin!"

Ketika aku memasuki pintu yang berat, aku keluar ke sebuah lorong seperti semi-bawah tanah.

Ada jendela untuk cahaya secara berkala di dekat langit-langit, dan lorong itu dapat dilihat oleh cahaya yang jatuh dari sana.

Ada banyak penjelajah baru seperti kami di depan.

"Ini belum labirin. Ini adalah lorong menuju labirin yang disebut" The Passage of Death"."

"Hei, itu nama yang mengganggu."

Gon terlihat merinding mendengar ucapan Zaki.

aku setuju. Ketika kamu mengatakan kamu akan pergi ke labirin, jangan berikan nama yang sial.

"Tapi ya ya ya!"

Aku mendengar suara marah dari depan.

Langkah kaki yang terburu-buru semakin dekat dan dekat.

Para pendatang baru yang berjalan di depan terbelah kiri dan kanan, dan para penjelajah bergegas ke tengah.

Jika kamu melihat lebih dekat, itu penuh dengan darah, dan sepertinya ada seseorang yang menggunakan sesuatu seperti tandu.

Ketika mereka melewati kami, aku melihat kain yang melilit tubuh orang yang terbaring di tandu berwarna merah cerah, dan melihat darah menetes di tanah lewat.

-Itu tidak membantu lagi.

aku tahu dari banyak kali aku melihat orang dewasa yang terluka dalam perburuan mati.

"Berhenti!"

"Jangan mengganggu kami!"

Aku mendengar suara pertengkaran di belakangku.

"Kalau begini terus, aku tidak bisa menyimpannya sampai di luar. Gunakan ini."

"Obat sihir? Sayang sekali tapi aku tidak punya uang"

"Aku tidak keberatan. Aku tidak perlu membayarnya, gunakan saja."

"Balaskan saja kebaikannya"

Obat sihir yang diberikan oleh seorang penjelajah veteran sepertinya menyembuhkan luka yang terluka, dan sejauh ini aku mendengar sorakan.

"Terima kasih, aku diselamatkan. Beri tahu kami nama dermawan kami."

"Aku Jeje dari Es Merah'"

"Aku pasti akan membalas budi ini"

"Jangan khawatir. Kami telah dibantu dengan cara yang sama. Sekarang kamu dapat membantu seseorang."

Seorang penjelajah yang menyebut dirinya Jeje pergi sambil berkata begitu, menyusul kami yang tercengang melihat, dan pergi ke labirin.

"Kake, aku juga ingin mengatakan itu suatu hari nanti."

"Ya, itu layak dihormati."

Gon dan Zaki menatap wajah Jeje yang menghilang dengan wajah terkesan.

aku ingin menjadi orang yang bisa membantu orang seperti dia.

Penjelajah lain berpikir demikian, dan ada beberapa pasang penjelajah yang membicarakan hal serupa.

Kami berjalan menyusuri lorong untuk mengikuti Jeje, tetapi tidak bisa mengejar dan berakhir di Gerbang Labirin.

"Apa itu?"

Anak-anak yang lebih muda dari kami duduk di area yang sedikit lebih luas di depan gerbang labirin.

Setiap orang memiliki keranjang kosong dan proporsi perempuan tinggi.

"Ini pembawa anak-anak. Kamu tidak bisa membawa barang rampasan hanya dengan penjelajah, jadi kamu menyewa pembawa."

Zaki memberitahuku.

"Jika kamu pergi ke labirin, nyatakan nomor ID pencari dan periode pencarianmu di sini!"

Staf guild di depan gerbang labirin berkata demikian dan memanggil kami.

Kami menunjukkan sertifikat kayu secara bergantian, memberi tahu kami bahwa kami akan kembali dalam perjalanan sehari, dan menerima catatan singkat dari staf.

"Dozon-sama!"

"" Dozon-sama! ""

Melihat kembali kekacauan kapal induk, para penjelajah raksasa baru saja kembali dari Gerbang Labirin.

"Apakah dia seorang selebriti?"

"Ya, itu adalah penjelajah nomor satu dalam kemanusiaan."

Apakah ini lebih populer daripada yang pertama?

Rekan Dozon-sama meletakkan keranjang belakang besar di lantai dan melaporkan inti iblis dan jarahan.

"Ayo pergi"

Lhasa mendesak kita untuk melihat entah bagaimana dan pergi ke gerbang labirin.

"Hari ini adalah anjing rakus Gratney Hound, aku kembali dengan dagingnya!"

"" Wow! Daging! ""

Menyelam ke gerbang labirin sambil mendengarkan sorak-sorai di belakang.

Itu sedikit menarik, tetapi keinginan untuk memasuki labirin menang dan kami melanjutkan.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar