Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-30. Anak laki-laki di Kota Labirin (3)

"Gelap …"

Sisi lain dari gerbang labirin redup.

Ada beberapa lampu di dinding, tapi itu berbeda dari yang sebelumnya di mana ada cahaya dari luar.

Kami menahan ketidaksabaran kami, menunggu mata kami terbiasa, dan kemudian melanjutkan.

"Ada seseorang di sini!"

"Mereka adalah tentara dari Tentara Labirin. Maaf atas kebisingannya."

Zaki menjelaskan kepada Sina, yang terkejut, dan meminta maaf kepada para prajurit.

Ada banyak jepit di tangga zig-zag, dan jepit itu dilapisi dengan beberapa tentara dan busur besar.

Menurut Zaki, ini sepertinya mencegah monster melarikan diri dari labirin.

Di bawah tangga ada pintu besi tebal, dan di balik itu ada ruangan luas yang penuh dengan fasilitas seperti benteng dengan banyak tentara.

"Kamu bisa melihat, tapi jangan berhenti. Jika kamu pendatang baru, aku merekomendasikan lorong di sebelah kiri."

Seorang petugas rubah mendesak kami.

Sebuah tinju besar diayunkan ke bawah di atas kepala rubah.

"–Gehya"

"Jangan mengatakan hal-hal yang tidak perlu. Terserah mereka untuk memutuskan jalan mana yang akan diambil oleh setiap penjelajah."

"Kamu mengerikan, kapten. Katakan dengan kata-kata."

Seseorang seperti orang barbar dengan lengan yang kuat tampaknya menjadi seorang kapten.

"Jika kamu bisa mengingatnya sendiri. Juga, kamu adalah kapten saat ini."

"Aku hanya mengatakannya karena kebiasaan. Sebaliknya, mengapa Asisten Jenderal ada di tempat seperti itu?"

"Kadang-kadang aku merasa sakit ketika aku tidak bisa menghirup udara di bagian depan."

"Kamu lolos dari dokumen lagi. Aku akan memberi tahu sekretaris–"

Petugas rubah mengambil langkah tajam untuk menghindari tinju yang diayunkan ke bawah lagi.

"Kekerasan"

Tinju asisten jenderal mengejar petugas rubah yang mengolok-oloknya.

"Ayo pergi, dramanya meningkat"

Lhasa benar, jadi kami mengikuti jalan di sebelah kiri seperti yang direkomendasikan oleh petugas rubah.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Saat aku membungkus kain di sekitar mulut aku, Lhasa memperhatikan dan bertanya.

"Kakakku memberitahuku. Di labirin, bungkus kain di sekitar mulutmu sampai kamu terbiasa."

Apakah kakak aku mengatakan untuk menggunakan masker?

"Apakah itu adikmu lagi?"

"Kamu tidak berpikir aku kakak laki-laki?"

"Itu tidak cocok untukmu, kan?"

Aku malu diejek oleh Gon dan Keros dan dihina oleh Sina, tapi aku menyimpan kain itu apa adanya, karena selalu masuk akal setelah kakakku bersikeras.

"Ada monster!"

Gon berteriak dan kami bergegas ke monster itu dengan sekuat tenaga.

Dari depan, pihak lain bergegas menuju tikus monster.

Kami tidak pergi ke sana cukup cepat, dan sebelum Gon tiba, sekelompok dari depan melemparkan batu untuk mendapatkan perhatian tikus dan mulai bertarung terlebih dahulu.

"Sial! Kami menemukannya lebih awal!"

Gon melangkah maju dengan agresif.

aku memiliki perasaan yang sama, tetapi aku tidak dapat menyuarakannya karena aku tercekik karena aku berlari dengan kain yang melilit mulut aku.

Ini lebih sulit untuk bernafas daripada yang aku harapkan. Mari kita kendurkan sedikit.

"Di sana!"

Keros berjalan.

"Dimana?"

"Ke atas"

Monster raksasa seperti ngengat terbang di sekitar langit-langit.

"Aku datang ke sini!"

Gon berteriak dan memegang tombaknya.

Kami juga berbaris di Gon dan menunggu monster ngengat datang.

"–sekarang!"

Gon mendorong tombak ke atas, dan kami juga menusuknya dengan tombak agar bisa ditangkap.

Itu sedikit terlalu cepat dan menghindari serangan itu. Ngengat berhenti di udara dengan sayapnya mengepak tidak jauh dari tombak.

Sisik tersebar dari sayap dengan pola aneh pada ketukan yang dihentikan.

–Itu buruk.

Aku melepaskan tombak dan menempelkan kain di sekitar mulutku.

Mungkin Gon menghirup sisiknya, dia batuk dan berguling-guling di lantai.

Ikuti keberadaan ngengat dengan mata menyipit agar sisik tidak masuk.

Aku tidak bisa berhenti menangis bahkan dengan mata setengah tertutup.

"Itu datang!"

Bahkan dengan kain, sisik yang masuk melalui celah membakar paru-paru.

Ayunkan tombak untuk mengusir ngengat yang jatuh. Tombak itu mengenai sayap, tapi itu hanya didorong dengan ringan.

aku melihat sekeliling, anehnya berpikir bahwa tidak ada seorang pun kecuali aku yang melakukan sesuatu, dan aku melihat teman-teman aku berkedut sambil berbaring di tanah. Itu adalah kelumpuhan. aku pernah melihat kambing yang diberi makan licorice lumpuh terlihat seperti itu.

Ngomong-ngomong, adikku yang memberi makan kambing. Dia berkata, "Untuk memahami kondisi abnormal."

Saat aku memikirkan itu, ngengat yang berputar-putar di dekat langit-langit jatuh lagi.

Tujuan ngengat tampaknya adalah Lhasa kecil.

–Tidak kali ini.

Aku membidik dan menusuk ngengat dengan seluruh kekuatanku.

Ngengat telah menembus tubuhnya, tetapi belum mati.

aku meletakkan berat badan aku di atasnya dan menusukkan ujung tombak ke celah di lantai, mengangkangi punggungnya dan menahannya, dan dengan belati di tangan aku, aku memotong leher ngengat yang tipis.

Seperti aku sedang bermain pura-pura. Meninggalkan perasaan seperti itu di telapak tanganku, belati memotong leher ngengat.

aku telah membantu membongkar ternak, tetapi aku tidak pernah memotong dengan mudah.

Belati yang diberikan kakakku padaku sepertinya adalah hal yang hebat.

Tak lama kemudian, kelumpuhan teman-temanku mereda.

aku sendiri waspada, dan akhirnya aku merasa bahu aku rileks, dan aku menghela nafas berat.

"Hmm, aku punya pengalaman yang mengerikan."

"Menggunakan kelumpuhan adalah pengecut"

Keros dan Gon bingung.

"Aku senang Sharon ada di sana."

"Maaf. Kain itu masuk akal."

Zari memujiku dan Sina meminta maaf.

"Sharon, apakah kamu tahu cara membongkar?"

"aku tahu tentang ternak, tetapi aku tidak tahu bagaimana melakukan serangga."

aku perlu mengeluarkan inti monster dari mayat, tetapi aku tidak tahu cara membongkarnya dan aku menunggu semua orang bergerak.

"Apakah ada yang tahu?"

Teman-temanku menggelengkan kepala atas pertanyaanku.

"Kamu harus memotongnya, kan?"

"Itu tidak bagus. Juga, sisiknya berserakan dan kamu tidak akan bisa bergerak."

Lhasa menghentikan Gon mendekat dengan pisau.

"Kalian! Ada apa?"

Aku mendengar suara wanita dari kejauhan.

Melihat ke belakang, ada seorang wanita yang sangat cantik ke arah kami datang. Di belakangnya ada banyak anak laki-laki dan perempuan setua kita.

"Ini Labirin Labirin Ngengat. Apakah kamu dalam masalah karena kamu tidak tahu cara membongkar?"

"Ya itu betul."

"Nah, aku akan memberitahumu. Jaga lehernya ke bawah, jadi aku akan memotongnya di tengah punggungnya. Itu semacam itu. Jika kamu melakukannya terlalu keras, sayapnya akan bergerak dan sisiknya akan terbang. "

Ketika Zaki menjawab, wanita cantik itu mengajari kami cara membongkarnya.

"Sepertinya kamu telah membunuhnya dengan tombak, tetapi jika kamu tidak memiliki misil, kamu tidak boleh menyentuh ngengat labirin. Saat kamu bertarung, lempar batu. Jangan pukul temanmu atau penjelajah lain. kamu dengar"

Si cantik menyarankan itu dan pergi sambil tersenyum.

"Akhirnya satu…"

"Meski begitu, sebenarnya tidak ada monster."

"Ya, aku terkejut"

"Yah, jika ada begitu banyak penjelajah yang berkeliaran, mereka akan memburu semua monster."

Kami menyusuri lorong tanpa bertemu monster.

Anak-anak kecil berjalan di depan kami.

"Bisakah kita makan daging hari ini?"

"Tentu saja! Jika kamu berburu banyak kacang dan kentang, kamu bahkan bisa membeli sate daging!"

"Menyenangkan ~"

Ada sekitar sepuluh anak yang membawa keranjang besar di punggung mereka. Ada banyak beastmen, termasuk anak anjing terkemuka.

Ada beberapa anak dengan senjata, tetapi semuanya adalah anak-anak berusia sekitar sepuluh tahun.

"Bahkan anak kecil seperti itu …"

"Itu adalah" Bounce potato Melompat kentang dan Walking beans. Bukankah anak-anak yang pergi berburu? Itu pasti pekerjaan yang bernilai beberapa koin perunggu untuk satu keranjang penuh. "

Zari menjawab gumaman Sina.

"Dengan kata lain, tidak ada cukup monster untuk berkeliaran hanya dengan anak-anak itu, kan?"

Gon mengatakan sesuatu yang tajam.

Itu benar.

"Haruskah kita mengubah rute sedikit?"

Atas saran Zari, kami meninggalkan koridor utama yang lebar dan dialihkan ke cabang yang sempit.

Saat ini, para penjelajah yang berjalan di depan dan di belakang kami juga berada di cabang, jadi aku rasa pilihan ini tidak salah.

"Aku bisa mendengar suara pertempuran dari depan"

kata Lhasa.

Setelah beberapa saat, di persimpangan tiga arah, penjelajah sebanyak kami melawan beberapa goblin.

"orang itu–"

Ada juga wanita cantik yang mengajari kami cara membongkar.

Hanya anak laki-laki dan perempuan yang melawan goblin, dan gadis cantik hanya menonton dari kejauhan.

"Datang dari sisi lain"

Seorang wanita keren seusia dengan wanita cantik memimpin anak laki-laki dan perempuan dengan wajah tak kenal takut.

"–Iruna!"

Seorang wanita cantik memperhatikan seorang wanita keren dan memanggilnya.

"Ya, Jenna. Melatih pendatang baru, itu kerja keras"

"Bukan masalah besar. Sudah waktunya pulang? Bukankah ini sedikit lebih awal?"

"aku berhenti karena labirin terlihat sedikit aneh. Semut Labirin Labirin Semut telah keluar dari sarangnya dan aku juga melihat Semut Penjaga."

"Apakah kamu melihat sarang mereka?"

"Mungkin. aku melihat blok berikutnya, jadi aku tidak berpikir itu akan datang ke sini, tapi hati-hati."

"Terima kasih, Jenna"

"- Waktu itu seperti, Mantis Soldier Mantis keluar"

"Oh, itu terjadi."

Wanita cantik terlihat bernostalgia.

Saat aku ragu untuk lewat, seorang wanita keren melewati kami dengan anak laki-laki dan perempuan.

Pada saat itu, dia dengan ramah memanggil, "Kalian juga harus berhati-hati."

"Apa yang harus kita lakukan?"

aku penasaran dengan cerita yang aku dengar, dan aku meminta pendapat teman-teman aku terutama Zari.

"Semut labirin memiliki cangkang keras. Mungkin sulit dengan senjata kita."

"Mengapa kita tidak pergi ke arah yang berbeda?"

Zari menjawab, dan Lhasa menunjuk ke lorong yang berbeda dari wanita keren yang muncul.

"Betul sekali"

"Ayo lakukan"

"Ya"

Gon setuju, jadi kami menuju ke sana.

"Monumen! Labirin Labirin tikus!"

Lhasa berbalik untuk melarikan diri dari tikus besar yang akhirnya dia temui, dan membuat tusukan di tempat kakinya berhenti dengan tombak semua orang.

aku melakukan serangan berlebihan hanya pada satu tikus besar dan mampu mengalahkannya dalam sekejap mata.

Sebaliknya, pengelasan pedang Keros adalah yang paling berbahaya.

Kulitnya penuh goresan, dan bahkan jika terkelupas, tidak mungkin bisa digunakan.

"Saatnya membongkar. Seseorang tolong aku."

"Serahkan padaku"

Itu tikus besar, kira-kira seukuran anjing berukuran sedang, jadi aku meminta Gon untuk memegang kakinya dan membongkarnya.

Berbeda dengan ngengat labirin, itu sama dengan pembongkaran ternak, jadi cepat.

"Bagaimana dengan daging?"

"Apakah kamu makan daging tikus?"

Melihat Gon bertanya dengan mata penuh tuduhan terhadap Keros.

"Kenapa kamu tidak memakannya di kota?"

"Yah, apakah kamu makan di pedesaan!"

"Aku akan memakannya seperti biasa"

Dengan biaya makan biji-bijian, aku memiliki tikus dan teman-temannya menjadi makanan aku.

Ngomong-ngomong, aku ingat bahwa saudara perempuan aku dengan keras kepala tidak memakan tikus dan serangga.

"-Ada. Itu adalah inti iblis kecil."

Dan itu putih.

"Maaf, tapi mari kita buang dagingnya."

"Jika kamu memasukkannya ke dalam ransel kamu, hal-hal lain akan berlumuran darah."

Kalau dipikir-pikir, aku sudah siap untuk perjalanan hari ini.

"Ayo pergi selanjutnya, selanjutnya!"

"Wah, ada pihak lain"

"Dua pasang-yaitu, ada banyak tikus di sini."

Kami masuk lebih dalam dan lebih dalam sambil bersaing dengan pihak lain untuk mendapatkan tikus.

"Masuk lagi! Kali ini ada dua!"

"Mengenakan biaya!"

Itu diambil beberapa waktu yang lalu, jadi aku harus mengambilnya kali ini.

"Tunggu, kita harus segera keluar."

Zari menghentikan kami dengan putus asa mengejar tikus itu.

"Hanya empat yang diburu."

"Itu benar. Kamu datang ke tempat di mana kamu bisa berburu monster, kan?"

Gon dan Keros protes.

"Aku sudah di belakang. Jika aku terus melakukan ini, kita akan keluar dari bagian pertama."

"Ya, mari kita kembali ke pihak lain."

Omong-omong, pihak lain yang bersaing hilang.

"Aku punya firasat buruk"

Firasat Lhasa tidak bisa dianggap remeh.

aku dapat menghindari batu yang jatuh dan hujan tiba-tiba beberapa kali dalam perjalanan aku ke kota labirin.

"Apa yang harus kita lakukan?"

Sina bertanya.

"Ayo berburu setidaknya jumlah orang"

"… Itu benar. Apakah aku akan pulang jika aku berburu hanya dua lagi?"

"Ini tikus besar terakhir"

Katakan itu dan lanjutkan pelacakan.

"Ini jalan buntu!"

Tikus-tikus yang gelisah mendekat, tetapi kami menikam mereka dengan tombak dan mengalahkan mereka.

Keluarkan inti iblis dengan tangan menggunakan Gon.

"Ya, sekarang kita punya cukup untuk jumlah orang!"

Itu akan cukup untuk hasil hari ini.

Dikatakan bahwa sertifikat kayu akan kedaluwarsa jika kamu tidak mengumpulkan lima inti iblis per orang pada bulan berikutnya, tetapi tampaknya itu akan dikumpulkan dalam waktu kurang dari sepuluh hari, apalagi bulan ini.

"Ayo, oh oh oh"

Terdengar suara seorang pria dari belakang.

Suara tepuk tangan bergemuruh turun.

"–Siapa?"

Melihat ke belakang, pria berpenampilan buruk menghalangi lorong.

Melihat ke sekeliling, sejumlah pria sedang melihat ke bawah melalui lubang di dekat langit-langit. Semua orang di sini adalah penjahat.

"… Pencuri yang hilang"

Zari bergumam.

"Benar. Oh ya. Ooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo

Seorang pencuri berteriak.

"Ayo bunuh anak-anak dan culik wanita itu."

"Tunggu, tunggu, aku baik-baik saja jika seorang pria adalah anak kecil dengan tubuh kurus. Jika kamu ingin membunuhnya, lakukan saja dengan cara yang sulit."

Dari belakang pencuri yang disebut kepala, pria yang membawa pedang melengkung muncul dan tersenyum vulgar.

…… Jika aku tidak melawan, itu akan lebih buruk daripada dibunuh.

Kata-kata kakakku muncul kembali di pikiranku, menyilaukan putus asa.

–Saudara laki-laki. Jangan menyerah. Menggaruk sebanyak ketika aku putus asa. Tidak pernah mati.

Itu dia. Aku tidak bisa dibunuh di tempat seperti ini.

Aku mengeraskan hatiku yang gemetar dan menarik napas dalam-dalam.

Saat aku menarik napas lebih banyak, aku bisa melihat sekeliling sedikit.

Kita hanya bisa mengambil satu cara.

"Terobos bagian tengahnya. Aku beri tanda, lari dengan sekuat tenaga."

Aku memberitahu teman-temanku dengan berbisik.

Ini taruhan yang buruk, tapi lebih baik daripada berada di sini.

Selain itu, aku punya satu ace. Ini adalah kartu as yang tidak dapat diandalkan, tetapi seharusnya lebih baik daripada tidak sama sekali.

Aku menaruh sedikit harapan padanya, dan menaruh kekuatanku di tangan yang memegang tombak.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar