Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-4 . Kisah Pahlawan Hayato (1)

"Masaki-kun, bisakah aku mengandalkanmu untuk itu?"

Ditanya oleh teman masa kecilku, Tachibana Yumiri, aku–Masaki Hayato pergi ke kuil dekat sekolah kami.

aku harus mengambil jimat untuk OSIS.

Tidak tahu mengapa mereka membutuhkannya sekarang setelah semester ketiga berakhir, tetapi aku tidak bisa mengatakan tidak kepada teman masa kecil aku, tidak ketika dia sudah memiliki begitu banyak di piringnya.

"Kamu anak laki-laki di sana, tolong beri tahu bisnis apa yang kamu miliki di sini?"

Seorang gadis imut dengan rambut berwarna-warni memanggilku.

Dia punya cara bicara yang aneh, mungkin meniru semacam anime atau manga.

"Oh, aku di sini untuk mendapatkan jimat."

"Umu, itu hal yang bagus. Kamu terlihat seperti memiliki masa depan yang menyiksa, bawalah banyak bersamamu."

menyiksa. . . Sungguh anak yang lucu.

Bertanya-tanya apakah aku hanya membayangkan sesuatu atau warna rambutnya berbeda dari sebelumnya.

"Maaf, ini sebenarnya untuk orang lain."

Aku bisa saja bermain-main dengan gadis kecil yang berpura-pura miko, tetapi akhirnya mengungkapkan tujuanku yang sebenarnya.

"Fumu, baiklah. Jimat kuil ini memiliki kualitas sihir bagi mereka, gunakan hanya ketika dibutuhkan benar-benar membutuhkannya. Itu akan menghapus masalahmu, meskipun hanya sekali."

"Apakah itu hanya sekali?"

Bukankah seharusnya sudah tiga kali dalam kisah lama itu?

"Itulah yang terjadi dengan tiga jimat. Satu jimat untuk satu penyelamatan, begitu."

Coba dipikir-pikir.

Aku berjalan menuju kantor kuil sambil berbicara dengan gadis itu.

"Beri anak ini jimat."

"Nn."

Seorang gadis kecil dengan rambut berwarna hampir biru muda mengangguk, bertanya-tanya apakah dia adalah adik perempuan gadis itu.

Mataku tertarik pada silinder selip keberuntungan sambil menunggu.

Itu mengingatkan aku, aku selalu mengambil kekayaan aku setiap kali aku datang ke sini bersama Yumiri ketika kami masih kecil.

"Gambar satu."

aku menaruh uang receh serta biaya untuk jimat di piring dan menarik keberuntungan aku.

Tongkat keberuntungan yang aku gambar memiliki angka 77 yang tampak beruntung.

“Fumu, 77 kan—angka yang memang menandakan nasibmu.”

Gadis itu bergumam sambil mengintip dari sisiku.

"Ini dia, ke-77."

"Terima kasih . "

aku membaca slip keberuntungan yang diberikan gadis itu kepada aku.

(Hit) ditulis di tempat di mana Good Luck atau Bad Luck seharusnya berada. Oh mereka punya sesuatu seperti ini saat ini ya.

Orang menunggu, datang.

Perjalanan, kesulitan di depan. Konsultasikan dengan teman.

Dicari, rintangan. Lebih baik tidak bingung.

Keterlibatan, di sisi itu. Jawab dengan tulus.

Itu pasti banyak kata-kata yang tidak bisa dipahami di slip keberuntungan ini.

"Jimat."

"Ou, terima kasih banyak. Apakah kamu membantu? Gadis yang baik."

aku mengambil jimat yang diberikan gadis kecil itu.

Mendapatkan pujianku, gadis kecil itu mengangguk sambil membusungkan dadanya, "Aku, gadis baik". Gadis-gadis kecil itu lucu. Hanya adik perempuanku atau bayi berwajah Yumiri yang bisa menandingi kelucuan ini.

"Fumu, (Kesulitan di depan) itu — pergi bersihkan dirimu di kuil."

Gadis yang sekali lagi memiliki rambut berwarna baru menunjuk ke kuil depan.

Aku ingin tahu apakah gadis ini menyembunyikan banyak wig di bawah lengan bajunya atau semacamnya.

Karena aku di sini dan semuanya, aku memberi tahu dia, "Ya, aku akan melakukannya." setelah mengikat slip keberuntungan aku di cabang dan pergi untuk berdoa di kuil depan.

Sudah lama sejak aku menyatukan kedua tanganku di kuil yang sepi seperti ini.

–Hayato-chan, kamu ingin menjadi seperti apa ketika kamu sudah dewasa?

aku memiliki kilas balik masa kecil aku dalam pikiran aku.

–Aku? aku ingin menjadi orang dewasa yang menyelamatkan mereka yang dalam kesulitan!

Bahkan hari ini, aku menjalani hidup aku dengan benar dengan kata-kata yang aku nyatakan di masa kecil aku.

"Umu umu, itu adalah hati yang baik, jarang di kalangan anak muda akhir-akhir ini."

"Nn, lulus."

Aku bisa mendengar gadis warna-warni dan gadis kecil berambut biru melakukan percakapan itu seperti mereka bisa membaca pikiran.

Sesaat kemudian, cahaya muncul di bawahku.

aku melihat lingkaran sihir langsung dari anime di bawah cahaya yang menyilaukan.

–Oh sial .

Naluri aku mendorong aku untuk pergi tetapi tubuh aku menolak perintah aku dan tidak mau bergerak sedikit pun.

"Jaga jimat itu dekat denganmu."

Kesadaranku tertelan dalam cahaya lingkaran sihir dengan kata-kata gadis itu sebagai hal terakhir yang kudengar.

Ketika aku sadar, aku mengambang di ruang biru muda.

Kata-kata yang terasa seperti gumpalan konsep bergema di kepalaku.

Sepertinya itu berasal dari bola biru yang mengambang di ruang biru muda ini.

Gambarnya sedikit berubah.

Rupanya aku dipanggil sebagai pahlawan.

Pikiranku kabur, aku tidak bisa berpikir jernih.

Gambar seorang gadis kecil yang membuat permohonan dikirimkan kepada aku.

Gadis ini sepertinya adalah dewi kecil yang memanggilku.

Rupanya dewi kecil telah mengangkatku sebagai pahlawan.

aku berusaha untuk tidak meninggalkan mereka yang membutuhkan dan menjangkau mereka yang tampak bermasalah, tetapi aku tidak menganggap diri aku mendekati level pahlawan.

Sebuah keinginan yang tajam melompat ke kepalaku.

Ingin aku percaya pada dewi kecil.

Dia ingin aku menjadi pahlawan dan menyelamatkan dunia.

Meskipun begitu, dia masih memberiku pilihan terakhir.

Tapi aku tidak bisa begitu saja menolak permohonan seorang gadis kecil yang polos.

Tidak tahu apa yang bisa aku lakukan untuk membantu, tetapi aku pasti akan memberikan semuanya.

Gambar dewi kecil yang tersenyum lebar ditransmisikan kepadaku.

Ya ampun, sekarang kau membuatku tersipu karena terlihat begitu bahagia.

Begitu, dia meminjamkanku kekuatan untuk menyelamatkan dunia sebagai pahlawan.

aku memegang tangan aku di atas cahaya biru saat gambar yang disampaikan kepada aku menyuruh aku melakukannya.

Pertama-tama—kekuatan untuk mengalahkan musuh yang perkasa.

Sebuah fragmen kecil melayang keluar dari cahaya dan melompat ke dadaku.

–Pike Terkuat (Tidak ada yang tidak bisa ditusuk)

Tampaknya menjadi kekuatan untuk menembus segalanya.

Kemudian kekuatan berikutnya diputuskan.

Sama seperti sebelumnya, fragmen kekuatan kedua datang untuk tinggal di dalam diriku.

–Invincible Shield (Tidak ada yang bisa menembus)

Perisai terkuat yang bisa menjaga dari serangan apapun.

Kekuatan yang aku butuhkan untuk menyelesaikan misi aku dan untuk bersatu kembali dengan adik perempuan aku dan Yumiri.

Dewi kecil mendesakku.

Sepertinya aku masih bisa memilih otoritas lain.

Dia cukup murah hati.

Wah, aku tidak bilang gendut.

Itu seharusnya berarti murah hati.

Apakah dewi kecil itu terganggu oleh fisiknya?

Aku menahan tawaku sambil bersenang-senang.

Dewi kecil mendesakku sekali lagi.

aku memilih aku setelah merenungkan sedikit.

Beberapa fragmen melayang di sekitar cahaya biru sebelum satu melompat ke dadaku.

–Regenerasi Tanpa Batas (Endless Heal) .

Sebuah otoritas yang secara otomatis dapat memulihkan segala macam luka bahkan kehilangan anggota tubuh tanpa sihir.

aku telah mempertimbangkan untuk menempatkan segalanya ke dalam pertahanan karena aku tidak suka rasa sakit, tetapi karena serangan yang bisa menembus (Perisai Tak Terkalahkan (Tidak ada yang bisa menembus)) tidak akan meninggalkan aku tanpa cedera tidak peduli berapa banyak pertahanan yang aku lakukan, atau begitulah otoritas memberi tahu aku, aku memilih cara untuk memulihkan diri sendiri.

Dewi kecil memuji pilihanku.

Dewi kecil berharap aku menguasai Otoritas yang dia pinjamkan kepada aku dan menyelamatkan dunia.

Gambar itu muncul di benak aku.

Ya, serahkan saja padaku. Aku akan pergi menyelamatkan dunia.

Rupanya aku tidak boleh terlalu sering menggunakan Otoritas.

Pasti terlalu kuat untuk manusia karena mereka pada awalnya adalah kekuatan dewa dan semuanya.

Masuk akal, bahkan obat menjadi racun jika tidak mengikuti dosis.

aku meninggalkan ruang biru muda saat dewi kecil memberikan restunya kepada aku.

"Kami berhasil, pahlawan-sama telah dipanggil!"

Kesadaran kabur aku dibangkitkan oleh suara tua yang terdengar dan sorakan besar.

"Dimana aku?"

aku mengingat percakapan aku dengan dewi kecil di ruang biru muda saat aku bergumam.

aku telah dipanggil ke dunia lain sebagai pahlawan.

Aku bangkit kembali dan melihat sekeliling dengan baik.

Mensurvei lingkungan sekitar. Ada lingkaran sihir raksasa yang digambar denganku di tengah di dalam aula besar seperti kuil yang khusyuk, dengan pria dan wanita dengan pakaian pendeta di luar lingkaran menatapku. Para pendeta itu terlihat sangat lelah seperti mereka akan jatuh kapan saja.

Kemudian, sekelompok orang yang mempesona membuka jalan di antara para imam itu.

Seorang gadis cantik seusiaku, seorang pemuda tampan mengenakan baju besi perak full plate seperti dia adalah pelindung gadis itu, diikuti oleh seorang pendeta berdada besar yang sedikit lebih tua dariku, dan seorang wanita tua dengan tatapan tajam dalam seragam militer. Adapun pria berpenampilan resmi di sekitar mereka, coba tebak fakta bahwa banyak dari mereka memiliki janggut adalah satu-satunya hal yang layak disebut?

Tiba-tiba, beberapa informasi muncul di pikiranku sebelum menghilang.

"Pahlawan-sama, kamu memiliki rasa terima kasih kami yang paling tulus karena telah menjawab doa kami."

Gadis cantik itu berlutut dan menyapaku seperti adegan dalam fantasi.

aku menemukan gadis cantik itu bernama Maryest, seorang putri Kerajaan Saga, dia setahun lebih tua dari aku pada usia 16 tahun.

Ksatria itu adalah rumah Jerid dari Duke Orisagas, 22 tahun. Terlihat kuat — saat aku memikirkan itu, informasi tentang bagaimana dia level 44 dan semua keterampilan yang dia miliki dengan cepat mengalir seperti reaksi berantai.

Tidak yakin apa yang terjadi di sini, tetapi memiliki informasi yang seharusnya asing bagiku terbang ke kepalaku terasa menjijikkan.

Pendeta berdada besar di belakang sang putri juga menyambutku. Dia memiliki aura keagamaan formal yang sangat kuat padanya.

Ksatria dan wanita tua militer itu terdiam. Atau lebih tepatnya, tatapan mereka menakutkan. Mata mereka yang melotot terasa seperti sedang mengevaluasiku, sangat tidak menyenangkan.

Didesak oleh sang putri, aku dibawa ke ruang tamu di dalam kuil.

Beberapa lelaki tua yang terlihat seperti menteri dan pejabat kabinet juga akan menemani kami, tetapi sang putri memerintahkan mereka untuk bubar. Dia sepertinya gadis yang berkemauan keras.

"Aku adalah putri ke-21 Kekaisaran Saga, Saga Maryest. Atas perintah Yang Mulia, kami telah melakukan (Ritual Pemanggilan)."

Pada awalnya aku pikir dewi kecil memanggil aku, tetapi tampaknya orang-orang ini adalah orang yang melakukan ritual pemanggilan pahlawan.

Jika dilihat lebih dekat, rambut pirang cantik sang putri berwarna emas.

aku belum pernah melihat keindahan yang begitu fantastis dalam kehidupan nyata.

Akan sempurna jika dia sedikit lebih ramah.

"Pria ini di sini adalah ksatria perak Jerid Orisagas. Dia adalah master pemain anggar terkemuka di Saga Empire, serta calon pelayan Pahlawan-sama. Di sebelahnya adalah Pedang Saint Burume Julberg-dono. Dia adalah mantan pelayan pahlawan sebelumnya. , dia akan bertanggung jawab atas pendidikan Pahlawan-sama dan pelayan kamu. Terakhir, wanita di sini adalah pendeta Kuil Parion Loreiya. Dia mungkin tidak memiliki pangkat pengadilan tinggi, tapi dia adalah krim tanaman dalam sihir suci di antara para imam. "

Sang putri memperkenalkan aku pada tiga orang di ruangan itu.

Tapi tetap saja, Loreiya yakin punya rak besar. Karena aku lebih suka yang lebih muda, (itu sangat besar) atau (dia mungkin memiliki bahu yang kaku) adalah satu-satunya hal yang muncul di pikiranku, tetapi orang-orang di kelasku akan membuat keributan besar jika mereka melihatnya.

"Apakah bisa diterima jika aku bisa memiliki nama Pahlawan-sama?"

"Ah, permisi. Nama aku Masaki Hayato. Oh tapi aku kira Hayato Masaki di sini?"

aku lupa memperkenalkan diri sampai sang putri menunjukkannya.

"Masaki? Apakah itu ditulis seperti 'Ripping Evil Apart'?"

"Oh tidak, itu Ma dari kebenaran, dan Saki seperti Nagasaki–tidak seperti yang kamu dapatkan, itu ditulis seperti ya-Masa dan Ki dari Kiseki–Putri-sama, apakah kamu tahu Kanji?"

"Ya, kami memiliki beberapa buku tentang bahasa Jepang yang ditinggalkan oleh pahlawan generasi sebelumnya di bagian Studi Pahlawan di perpustakaan."

Kalau dipikir-pikir, kita berbicara satu sama lain tetapi tidak dalam bahasa Jepang.

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku berbicara–"

"Bahasa Nasional Saga yang biasa digunakan oleh penduduk Kekaisaran Saga. Dengan karunia Dewa Parion, Pahlawan-sama dapat berkomunikasi dengan semua orang di setiap negara, tolong jangan khawatir."

Itu berguna.

Dewi kecil, terima kasih.

Sang putri juga berkata, "Aku yakin kamu juga bisa membaca kata-kata." dan membawa seikat dokumen bersamanya.

Semuanya terlihat seperti curriculum vitae atau riwayat pribadi. Ada lebih dari 100 buah.

"Ini adalah kandidat untuk pelayan Pahlawan-sama. Mereka semua telah dipilih dengan cermat, kami ingin pahlawan-sama memilih di antara mereka. Silakan berkonsultasi dengan aku atau Burume-dono."

"–Yang mulia . "

Wanita tua militer – Burume-san menyela penjelasan putri kekaisarannya.

“Yang Mulia akan sibuk dengan kuliah untuk sementara waktu, kan? Sekarang kita sudah saling menyebutkan nama, aku akan pergi dari sini. Harus melatih anak-anak ayam itu sebelum mereka bisa berguna bagi pahlawan-sama sebagai pelayannya. "

"Aku mengerti. Mereka akan berada dalam perawatanmu."

Burume-san ini luar biasa. Levelnya adalah yang tertinggi di 52 di antara semua orang di sini, dan dia bergerak seperti seseorang berusia 20-an meskipun berusia 83 tahun. Dia tidak terlihat seperti seseorang yang lebih tua dari nenekku.

"Kamu ikut denganku."

"Burume-dono, misiku menjadi pengawal untuk Yang Mulia berarti–"

"Pahlawan kali ini cukup baik. Pengawalmu tidak diperlukan. Dan Yang Mulia sudah dipertimbangkan, apa aku salah?"

Ksatria itu marah, "Betapa tak tahu malu!", Tetapi sang putri tidak berkomentar, hanya tersenyum ringan.

"Selain itu, mereka tidak akan sendirian. Loreiya juga ada di sini. Seorang perawan tidak punya nyali untuk langsung melakukan threesome."

Meskipun dia mengatakan yang sebenarnya, harga diriku dipukuli karena diberitahu itu di depan gadis-gadis cantik, tetapi karena itu adalah caranya menunjukkan kepercayaannya kepadaku, aku tidak membalas.

Sepertinya kehidupan pahlawan dunia lain sedikit lebih dari yang aku tawar-menawar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tips: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A, dan D untuk menelusuri antar bab .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar