Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 18 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

18-6 . Kisah Pahlawan Hayato (3)

"Wah, ini sangat luar biasa. Pasti akan mendapat tempat di daftar Warisan Dunia."

Setelah kami mengatasi kursus pelatihan khusus master Burume, kami pergi ke (Dungeon of Heroes) yang terletak di dekat (Temple of Heroes) tempat aku dipanggil.

aku tidak menggunakan pedang kayu kali ini, melainkan pedang suci Arondight yang telah tergeletak di (Inventaris) aku sejak pemanggilan aku ada di tangan aku.

Sama dengan perlengkapan lainnya, aku memakai baju zirah suci dan perisai suci yang aku kumpulkan dengan pedang suci alih-alih perlengkapan latihan.

Merasa seperti aku akhirnya dipromosikan dari prajurit-dalam-pelatihan menjadi pahlawan sekarang setelah aku memakai perlengkapan pahlawan ini.

"Warisan Dunia?"

"Apa itu?"

“Jangan salah, Hayato. Ini adalah milik Saga Empire yang dianugerahkan oleh Parion-sama.”

Subac dan Zayan menjawab dengan apa pun, sementara ksatria yang serius Jerid mengoreksi aku dengan wajah seriusnya.

Orang ini adalah putra ketiga dari keluarga bangsawan, dia memiliki jalan beraspal emas di depannya namun dia memilih untuk berada di garis depan dan mengajukan diri sebagai petugas pahlawan.

Sesuai dengan seseorang yang mengajukan diri untuk pekerjaan berbahaya seperti itu, dia adalah model ksatria yang unggul dalam serangan dan pertahanan, aku telah banyak mencuri seni perisai orang ini.

Adapun ilmu pedang, aku mempelajari sekolah formal Saga Empire orang ini dan gaya pedang tempur praktis Zayan.

"Jangan ribut sekarang guys. Tempat ini bukan tempat latihan, kau dengar aku?"

Tuan Burume membawa kembali kecantikan yang ramping, seorang lelaki tua yang keras, dan seorang gadis yang tampak nakal.

"Orang-orang ini ikut denganmu dalam ekspedisi penjara bawah tanahmu hari ini. Ayo sekarang, perkenalkan dirimu."

"Senang bertemu denganmu pahlawan-sama, aku seorang pemanah bernama Shyaryi–"

"Geh, ini Ogre Bow."

"Fer 'real, bukankah dia pergi ke suatu tempat mencari ikan paus atau sesuatu?"

Subac dan Zayan memalingkan wajah mereka sambil bersiul ketika kecantikan itu memelototi mereka.

aku memperhatikan sesuatu ketika aku melihat wanita terkenal itu.

"Telinga panjang—apakah kamu peri!?"

"Tidak, aku tidak. aku seorang longearkin (Booch)."

Shiaryi tersenyum kecut saat dia mengoreksiku.

Rupanya, elf di dunia ini memiliki telinga yang sedikit runcing, tidak seperti citra elf sebagai gadis kecil dengan telinga runcing panjang yang lazim di Jepang, itu akan menjadi kerabat telinga panjang, ras yang sama sekali berbeda dari elf.

"Bertanya kepada elf-sama, 'Bukankah elf seharusnya memiliki telinga yang panjang?', adalah tabu tertinggi bagi mereka, jadi harap berhati-hati. Mereka jarang meninggalkan (Hutan), tetapi selalu ada pengecualian, seperti Diva Shiriltoa dari Shiga Ibukota Kerajaan, dan Sebelkea-sama sang (Penghancur Gunung), yang mengambil posisi sebagai pelayan pahlawan sebelumnya."

Sang putri memperingatkan aku.

"Aku Rokos. Seorang petualang kelas A yang bekerja sebagai pengintai. Dan gadis ini–"

"Aku Seina! Seorang petualang kelas B, juga seorang pengintai!"

Pria tua yang seksi berusia 44 tahun, di level 42.

Gadis boku Seina berada di sisi pendek untuk anak berusia 18 tahun, tetapi payudaranya di atas rata-rata. Dia cukup tinggi di level 39 untuk seseorang yang begitu muda.

"Kelas B? Apakah kamu yakin kita harus mengambil kelas dua di sini?"

"Murid kamu Rokos, bukan? tempa dirimu sendiri dulu."

"Apa katamu! Jangan membodohiku!"

"Berhenti, Seina!"

Seina yang mendengar keluhan Subac membentak, Rokos menghentikannya dengan meraih tengkuknya.

"Gadis ini mungkin kelas B, tapi itu bukan karena kurangnya pengalaman atau keterampilan. Ini usianya. Guild Petualang tidak menerima petualang kelas A di bawah 20 tahun."

"Oh benar, menurutmu mereka punya aturan itu atau apa?"

"Ya! Itu karena pahlawan-sama pertama mengatakan hal-hal seperti (Kelas A dimulai setelah kamu dewasa), mereka mengubah aturan menjadi 20 tahun, dan itu masih berlaku sampai sekarang!"

Seina melolong.

aku setuju, dilarang karena batasan usia menyebalkan.

Subac tampak bingung, "Bukankah dewasa 15?", Tapi pahlawan pertama mungkin menetapkannya pada standar Jepang.

"Aku mengerti. Aku tidak masalah jika dia bisa menangani dirinya sendiri. Selamat datang di grup kami."

Man, tidak bisa terbiasa dengan cara berbicara ini.

Tidak sabar untuk menumpuk prestasi dan kembali ke gaya aku yang biasa.

"Lift di penjara bawah tanah?!"

Ada lift gaya lama di ujung lorong yang diterangi lampu gas.

"Elevator ada di mana-mana di dunia pahlawan-sama, bukan?"

"Mereka, Loreiya-san."

Pendeta Loreiya berkata dengan suara lembut.

Tampaknya langka di dunia ini, semua orang selain sang putri dan ksatria Jerid tampak gugup saat mereka naik. Guru Burum? Nenek itu sama seperti biasanya.

"Cukup, dalam."

Lift membawa kita ke lantai yang dalam.

"Itu karena lantai hingga lantai 20 di (Dungeon of Heroes) dimaksudkan untuk memelihara kandidat petugas. Pahlawan-sama dan kandidat petugasnya akan menggunakan lantai 21 dan di bawahnya."

"Baik aku dan Maryest-sama telah memiliki pengalaman di lantai atas untuk tujuan pelatihan ksatria selama musim pertanian kendur musim dingin."

Knight Jerid melengkapi sang putri.

"Musim bertani kendur? Apa hubungannya dengan bangsawan dan bangsawan?"

"Yah. Dungeon ini diciptakan oleh keajaiban dewa Parion, namun monster yang berkeliaran di dalamnya diciptakan oleh kelebihan mana yang dikumpulkan dari kota-kota. Itu hanya dapat digunakan pada saat-saat ketika ada tambahan mana untuk digunakan seperti selama musim pertanian yang sepi."

aku sendiri tidak begitu mengerti, tetapi tampaknya cukup menarik bagi semua orang karena mereka mendengarkan dengan penuh perhatian.

"Sekarang bukan musimnya kan?"

"Itu karena pahlawan-sama hadir. Yang Mulia kaisar telah mengumpulkan mana dari kota kekaisaran hanya cukup untuk menjalankan lantai yang dalam."

Apakah kaisar seperti bos para penyihir atau semacamnya?

aku membayangkan dia seperti kaisar Romawi atau presiden Amerika sendiri.

"Waktu untuk berbicara sudah berakhir."

Seperti yang dikatakan tuan Burume, lift juga berhenti.

"Oh lihat, pesta penyambutan kita sudah datang."

Sekelompok makhluk aneh berhidung babi dengan mata merah yang berkilauan dalam kegelapan berkerumun di seberang aula tempat lift membawa kami keluar.

Keterampilan analisis aku memberi tahu aku bahwa mereka adalah monster yang disebut Demi-Orc.

“Orc ya – eh hanya goreng kecil.”

"Jangan lengah. Kami berada di lantai 30. Itu pasti varian orc yang lebih besar."

Subac dan Zayan bercanda sambil menyiapkan senjata mereka.

aku juga mengambil senjata aku dan melanjutkan ke depan dengan keduanya.

Level demi-orc ini berkisar dari 28 hingga 31.

Penomoran lebih dari 10 dari apa yang aku lihat.

"Ini adalah kelompok campuran Demiorc Butchers dan Demiorc Berserkers. Tukang jagal akan melemparkan pedang berbentuk pisau dapur mereka ke arahmu, hati-hati. Berserker akan datang menebasmu dan sekutu mereka. Jangan menyerah sekarang."

Scout Rokos dan pendeta Loreiya menempatkan diri mereka dalam formasi untuk melindungi sang putri.

"Subac, Zayan, masuk ke demi orc itu dan pastikan hero-sama hanya berurusan dengan satu! Yang Mulia, jangan menggunakan sihir, Loreiya hanya menggunakan pemulihan. Shyaryi, hentikan orc yang lolos dari Subac dan Zayan untuk mendekati sang pahlawan! "

Dengan perintah tuan Burume, kami pindah.

Dimanjakan itu memalukan, tapi aku tidak cukup kekanak-kanakan untuk mengeluh di sini.

aku akan mengatasi cobaan ini dan membuat mereka tahu bahwa perawatan semacam ini tidak perlu.

Jadi bagaimana aku diam-diam membuat diri aku bersemangat saat aku meminum air liur aku untuk memuaskan tenggorokan aku yang kering.

"Ayo pergi!"

Aku berlari ke depan sebagai garda depan setelah meneriakkan itu.

Setelah aku cukup dekat, aku mengaktifkan keterampilan yang baru aku pelajari (Langkah Berkedip) dan menutup jarak ke demi orc, menyergapnya.

–Uwoo.

Pedang kapaknya menyerempet wajahku saat mulai berayun tanpa peringatan.

aku secara refleks melompat terlalu jauh ketika aku menghindari serangan itu, Tuan Burume menegur aku.

"Jangan kencing di celanamu sekarang, pahlawan!"

"Aku tidak akan!"

Mengendarai momentum teriakanku, aku mengayunkan pedang suciku secara diagonal dari bahu ke bawah.

Setelah sensasi aneh memotong baja dengan paksa, perasaan kasar memotong daging datang berikutnya. aku diserang oleh dorongan tiba-tiba untuk membuang pedang suci, tetapi aku menempatkan lebih banyak kekuatan ke pusar aku untuk menanggungnya.

Darah merah hangat tumpah dari orc yang dipotong, memercikkan wajahku, mewarnai penglihatanku menjadi merah.

"Jangan biarkan darah itu menyerangmu! Banyak darah monster beracun. Hindari tumpahan darah itu seolah-olah mereka sedang menyerangmu!"

"Tuan… Tidak ada satu kata pun pujian untuk kampanye pertama murid kamu?"

"aku melihat kamu baik-baik saja jika kamu dapat berbicara kembali. Adapun Subac dan Zayan yang tidak perlu mendapatkan darah pada mereka, nantikan kursus khusus ganda begitu kita kembali."

"Menguasai?!"

"Dangit, aku akan membawa Jerid dan Hayato bersamaku!"

Subac dan Zayan berteriak seolah mereka akan menangis mendengar ultimatum tuan Burume yang tidak berperasaan.

Adegan itu begitu akrab sehingga aku akhirnya tersenyum dengan air mata di mata aku.

"Pahlawan-sama, tolong jangan menekan perasaanmu. Keluarkan semuanya saat kamu perlu."

Dada pendeta Loreiya yang melimpah memeluk kepalaku.

Perasaan lembut membungkus kepalaku. Subac dan Zayan meratap dengan berisik, tetapi bagiku pelukannya memberiku rasa lega yang misterius seperti pelukan ibu daripada apa pun yang mesum.

"Maaf tentang ini, Loreiya-san. Aku baik-baik saja sekarang."

"Ya, Hayato-sama."

Loreiya akhirnya memanggilku dengan nama seperti para lelaki.

aku merasa sedikit malu tetapi dia mungkin merasa lebih dekat dengan aku setelah aku menunjukkan momen yang lemah.

"–Tubuh monster itu menghilang?"

Senjata yang dibawa monster juga lenyap.

Hanya darah yang tersisa di tanah yang meyakinkan aku bahwa itu bukan ilusi.

"Penjara bawah tanah ini adalah kasus khusus."

"Monster di luar dan di ruang bawah tanah lain biasanya meninggalkan tubuh dan barang-barang mereka."

Sang putri dan Loreiya mengajariku.

"Apakah kamu tidak mengajarinya selama kuliah?"

"Maaf. Aku lupa memberi kuliah itu."

Sang putri menundukkan kepalanya ketika tuan Burume bertanya padanya.

Yah, itu sudah jelas secara sekilas, tidak ada masalah sama sekali.

"Burume-dono, kelompok monster berikutnya mendekat."

Rokos yang pergi untuk mengintai di depan memperingatkan.

"Baiklah, untuk selanjutnya, bertarung saja seperti biasa."

Perintah serampangan Tuan Burume menandai dimulainya pertarungan.

Pertarungan pertamaku menyedihkan, tetapi sejak pertarungan ini aku mengingat kembali waktuku dalam latihan keras master Burume dan melakukan lebih baik dari sebelumnya.

Dengan pertarungan kelima aku, aku bisa dengan mudah menebas musuh.

Pada tanggal sepuluh, aku akhirnya memiliki cukup waktu untuk mengamati sekeliling.

–Serius, kandidat petugas ini semuanya sangat mengerikan.

Shiaryi longearkin secara akurat menembak melalui mata monster di panasnya pertempuran, sihir kilat sang putri merobohkan kelompok monster, pengintai Rokos menemukan setiap jebakan tanpa gagal dan melihat semua kemajuan musuh.

“Terasa seperti Seina dan aku adalah satu-satunya orang normal di sini di pesta ini.”

“Hei, Pahlawan-kun. Jangan samakan aku denganmu, oke.”

Seina tampak kesal padaku dengan ringan memukul kepalanya, dia menepis tanganku saat dia memprotes.

Gadis ini baru saja membuat kesalahan dengan membawa sekelompok besar musuh selama pengintaiannya.

Aku mencoba menghiburnya karena dia tampak sedih karena omelan Rokos, tapi sepertinya itu tidak beralasan.

Setelah beberapa kegagalan dan momen belajar, aku mengalami kenaikan level pertama aku pada saat kami menyelesaikan lantai pertama.

"Tubuhku terasa agak geli."

"Itu naik level."

"Kamu sudah mendapatkannya? Seperti yang diharapkan dari pahlawan-sama."

Aku hanya bisa tersenyum malu-malu pada semua orang yang memberi selamat padaku.

Peningkatan level yang menggelitik ini meningkatkan poin stat dasar dan poin keterampilan kamu, tetapi tidak seperti orang-orang di dunia ini, para pahlawan dapat memilih tempat untuk mengalokasikan poin-poin itu.

Karena tuan Burume memperingatkan aku untuk menunda itu sampai setelah kita keluar dari penjara bawah tanah, naik level tidak terlalu terasa nyata bagi aku.

Kami membersihkan lantai 31, lalu aku naik level kedua setelah lebih banyak pertarungan di lantai 32.

Karena level dasar aku adalah 50, naik level tidak sering terjadi.

Tapi tetap saja, aku tidak bisa melupakan bagaimana bar exp aku begitu mudah terisi hanya dengan mengalahkan monster ketika melakukan latihan ekstra keras itu hampir tidak menambah .

Pelatihan yang aku lakukan di bawah master Burume dan pertandingan sparring dengan orang-orang seharusnya lebih kaya pengalaman.

"Selamat, pahlawan-sama."

"Kamu luar biasa, Hayato-sama. Ya Dewa Parion, pahlawanmu tumbuh dengan baik."

Sang putri dan Loreiya-san adalah orang pertama yang memberi selamat kepadaku atas kenaikan levelku diikuti oleh semua orang. Termasuk Guru Burume.

Kecuali satu orang.

"Aku tidak bisa menerima ini! Bagaimana bisa hero-sama naik level dua kali ketika levelku lebih rendah darinya! Bukankah orang yang levelnya lebih tinggi membutuhkan lebih banyak pengalaman untuk naik level?!"

Seina si pramuka cemberut.

"Kamu tidak bisa menerimanya, Seina?"

"Rokos, apakah kamu tidak menjelaskan tentang pahlawan-sama kepada gadis ini?"

"Tidak, aku melakukannya. Muridku yang bodoh ini melupakannya begitu saja."

Scout Rokos dan master Burume saling memandang.

"Dengar baik-baik, Seina. Pahlawan dicintai oleh dewa Parion yang mempercepat kenaikan level mereka dibandingkan dengan orang biasa. Bahkan kita orang biasa memiliki tingkat pembelajaran yang berbeda antar individu, bukan? Prinsipnya sama."

"Tuan Burume, orang biasa?"

"Pasti jenis lain yang biasa dari yang aku tahu."

"Aku bisa mendengar kalian!"

Kesan jujur ​​​​Subac dan Zayan mengangkat alis tuan Burume.

Karena aku memiliki kesan yang sama di kepala aku, aku membungkuk bersama mereka.

“Peningkatan level untuk pahlawan-sama dikatakan tiga kali lebih cepat dari rata-rata. Sebagai gantinya, dibutuhkan banyak korban di tubuh mereka, jadi tolong beri tahu aku segera jika kamu merasa tidak enak badan, Hayato-sama.”

Loreiya mengatakan itu dengan senyum keibuan.

Kami terus membuat kemajuan yang baik di ruang bawah tanah dan pada serangan ketiga pada bulan ketiga, kami akhirnya tiba di dekat lantai terakhir.

Maryest-sama, Shiaryi dan anggota lainnya bahkan memanggilku dengan nama sekarang.

Semua itu berkat kapasitas hero (Inventory) yang sangat tinggi.

Bahkan aku tidak bisa mempercayai mata aku ketika makanan dan air senilai sepuluh bulan untuk 10 orang masuk ke dalamnya begitu saja.

Hari-hari kami di ruang bawah tanah akhirnya berakhir ketika aku mencapai level 60.

"Itu harus dilakukan selama kamu tidak melawan iblis yang lebih besar atau raja iblis secara langsung."

Tuan Burume memberikan persetujuannya.

“Dan karena anggota lain telah menembus level 50 juga, saatnya untuk melanjutkan ke fase berikutnya.”

Master Burume menyatakan demikian dan membawa kami ke Kuil Parion.

"Miko-dono, kami di sini untuk ritual."

"Dimengerti. Pahlawan-sama dan para pelayannya, tolong masuk ke garis lingkaran di lingkaran sihir ini. Semua orang terhubung dengan lingkaran itu."

Didesak oleh oracle miko, kami mendapatkan lingkaran seperti yang ditunjukkan.

"O dewi kecil yang agung. Berikan berkahmu kepada pelayanmu, pahlawan keselamatan dan pelayannya."

Cahaya biru muda yang turun dari langit menyelimuti aku dan teman-teman begitu doa dibacakan.

Orang-orang itu mengulurkan tangan mereka, lalu jimat muncul di tangan itu.

Keterampilan analisis memberi tahu aku bahwa itu adalah (Divine Talismans).

“Selamat. Dewa Parion telah mengenali kalian semua sebagai pelayan pahlawan Hayato-sama.”

Dengan ini, 'kandidat' akhirnya dikeluarkan dari gelar mereka, dan kami mengadakan upacara resmi untuk meresmikan mereka di Kuil Pahlawan.

aku tersenyum pada teman-teman yang akan aku percayakan mulai sekarang.

"Kita semua bersama-sama sekarang!"

Dengan mereka, aku bahkan bisa melawan raja iblis.

Pada saat itu, aku sama sekali tidak meragukan keyakinan itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tips: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A, dan D untuk menelusuri antar bab .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar