Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

2-11 . Labirin Setan (4)

Satou di sini. Labirin dari seri klasik biasanya memiliki harta karun, monster, dan jebakan misterius.

Meskipun bahayanya sangat besar, pengembalian yang kamu dapatkan dari naik level dengan mudah juga sangat besar, ini dapat dikatakan sebagai sensasi labirin yang sebenarnya.

Sebuah party yang hanya terdiri dari warrior pasti memiliki keseimbangan yang sangat buruk bukan?

Setelah dua istirahat lagi di sepanjang jalan, kami akhirnya sekitar 80% dari jalan keluar dari labirin.

Sejak sisa sebelum yang terakhir, kami belum melihat mayat korban lagi.

Peralatan Pochi dan Tama telah berubah menjadi pedang pendek hias. Itulah sejauh mana perubahan peralatan, tetapi ketiga orang itu sekarang level 13. Tampaknya statistik mereka sekitar 3 tingkat lebih tinggi dari rata-rata kerabat manusia.

Pochi memiliki skill (Pencarian Musuh), (Melempar), (Membongkar), dan (Pedang Pendek), Tama memiliki (Membongkar), (Mengumpulkan) dan (Pedang Pendek), Liza memiliki (Memasak), (Membongkar), (Tombak) dan (Mendorong) keterampilan.

Dapat dikatakan bahwa kekuatan mereka sekarang jauh berbeda dari ketika aku pertama kali bertemu dengan mereka.

Jika musuh tidak memiliki serangan status abnormal maka meskipun level 20, ketiganya dapat menanganinya. Meskipun bisa berbahaya untuk melawan beberapa musuh dengan level yang sama karena tidak ada pengguna perisai. . .

"Dinding itu~ aneh?"

Tama merasakan sensasi aneh dari dinding di dalam ruangan.

Ketika aku menatapnya, aku menemukan (Pintu Tersembunyi). Memeriksa peta, pasti ada lorong di belakang.

Namun . . .

aku mengubah titik tampilan peta menjadi mata burung.

Sekitar 5 meter dari ruangan ini, ada bentuk tegak lurus dengan diameter 100 meter tepat di bawahnya. Sebuah lubang, atau lebih tepatnya, karena kedalamannya 3 meter, perangkap perangkap?

aku memperingatkan Tama dan rekannya untuk tidak mendekatinya.

Ada persimpangan jalan setelah ini, di luar itu, sepertinya ada ruangan dengan 3 orang yang selamat di dalamnya. Karena mereka sudah beristirahat selama 1 jam, itu mungkin zona aman di sana.

Meskipun hanya ada 5 kamar tersisa sebelum pintu keluar, karena mereka tidak memiliki peta, mau bagaimana lagi.

"Semuanya, berhenti!"

Radar menunjukkan titik merah yang menunjukkan musuh mendekat dengan kecepatan tinggi. Karena hanya 1 musuh, aku ingin tahu apakah itu menyerang ruangan lebih awal?

Sambil mundur aku memeriksa info musuh.

Binatang Undead, kerabat mayat hidup, panjang 5 meter, tinggi 2 meter. Gigitannya bisa melumpuhkan, serangan termasuk cakar. Sangat gesit. Kelemahan: Elemen suci.

"Levelnya… 40 katamu?"

Penyapu labirin ya. . .

Ini benar-benar terasa seperti permainan zaman dulu. Musuh yang sangat kuat akan muncul untuk membunuh pemain yang kehabisan waktu.

Sebelum kita bersentuhan dengan musuh, kita kembali ke kamar.

Aku mengevakuasi Pochi, Tama, dan Liza ke sudut ruangan. Seperti yang diharapkan, musuh berbahaya. Jika mereka ceroboh, satu pukulan bisa membunuh mereka.

Musuh dengan santai muncul dari lorong. Mengerahkan kekuatan hanya saat diperlukan ya. . .

Itu adalah binatang seperti macan kumbang hitam legam dengan tanduk merah di dahinya.

The Undead Beast menghilang dari pandangan!

aku buru-buru melihat radar, tetapi posisinya tidak berubah. . .

Musuh menyerang dari atas!

Ia melompat dan menendang langit-langit untuk menjatuhkan tubuhnya!

Di belakangku, aku merasa lantai di bawah retak.

Menjadi begitu cepat meskipun itu adalah undead. . . Jika mulai melompat-lompat, tiga gadis beastkin bisa dalam bahaya.

Melawannya secara frontal tidak baik.

Tampaknya untuk menggangguku, binatang undead itu membuka rahangnya sebelum memulai serangan gigitannya dan membiarkannya terbuka.

aku di atas melemparkannya ke dinding.

The Undead Beast mendarat di dinding,

aku menaruh kekuatan di kaki aku dan menyerang,

. . . Kemudian menembus dinding dan jatuh (ke lubang). Amin~ .

Nah, mengapa kita tidak bergabung dengan para penyintas?

Di luar persimpangan jalan, lantainya diplester dengan benang putih yang lengket.

"Tongkat tongkat~"

"Kakiku lengket~ tidak desu."

"Aku ingin tahu apakah itu sutra laba-laba?"

Tama dan Pochi membersihkannya dengan pedang pendek.

Di dalam kamar, ada 7 kepompong. 3 yang selamat termasuk di antara mereka. Kita harus menyelamatkan mereka saat laba-laba itu pergi.

Ketika orang di dalam kepompong menyadari bahwa kita sedang menutup, mereka mulai menggeliat.

Untuk jaga-jaga, aku memeriksa isi di dalamnya sebelum kami membantu mereka.

Nidoren. Pedagang budak, 40 tahun, level 11, (Negosiasi), (Penyiksaan), dan (Aritmatika) keterampilan.

Viscount Jin Belton. Keterampilan Mulia, 33 tahun, level 15, (Sihir Api), (Sihir Api), dan (Sosial).

Putri Viscount, Tana Belton. Mulia, 14 tahun, level 3, (Sosial), (Etiket) keterampilan.

Viscount adalah kekuatan potensial yang baik.

Meski begitu, mengapa ada bangsawan di alun-alun itu?

Kami membagi pekerjaan untuk menyelamatkan mereka.

aku menangani viscount, Liza putri, Pochi dan Tama bertanggung jawab atas pedagang.

Di tengah jalan penyelamatan, seekor laba-laba yang datang dari bawah ditangkap oleh radar. Sama seperti dengan binatang undead tadi, sepertinya ada lubang di sini juga.

"Itu musuh! Pochi, Tama, Liza, hentikan penyelamatan untuk saat ini dan bersiaplah untuk mencegat!"

Gadis-gadis beastkin menyiapkan senjata mereka untuk intersepsi.

Setelah serangkaian pertempuran, kerja sama ini diharapkan.

Untungnya mulut korban tersumbat, berkah tersembunyi. Tidak ada hal-hal yang berisik itu baik.

Seekor laba-laba merangkak keluar dari lubang di lantai.

Pertama aku memukul kepalanya dengan batu untuk menghilangkan kesadarannya. Kemudian Liza menusuk kepalanya dengan tombaknya, sementara Pochi dan Tama mengiris sendi tubuhnya.

aku pikir itu akan mati dengan serangan pertama tetapi. . . Untuk tidak mati bahkan setelah kepalanya tertusuk, benar-benar monster.

Liza menerima sapuan atas kaki laba-laba, Pochi dan Tama mengiris dan memotong dengan pedang pendek selama celah itu, mengurangi kesehatan laba-laba.

Karena tampaknya akan memakan waktu, aku melempar kerikil secara rahasia untuk memberikan pukulan terakhir.

aku menyerahkan pemulihan inti sihir ke Tama, dan kembali menyelamatkan dengan anggota lain.

"aku selamat. aku berasal dari keluarga terhormat pendiri Yamato-sama, kepala Belton Viscount saat ini, Viscount Jin Belton. Harapkan hadiah setelah kita keluar dari sini!"

“Terima kasih banyak, Viscount-sama. aku Satou, seorang pedagang.”

Sama seperti kami menyelesaikan perkenalan, penghematan viscount selesai. Viscount pergi ke tempat putrinya, mengambil pisau dari Liza dan melanjutkan penyelamatan sendiri.

Apakah karena dia tidak ingin demi-human menyentuh putrinya, atau karena dia berpikir untuk menyelamatkannya sendiri.

“Terima kasih telah menyelamatkanku, aku Nidoren, seorang pedagang. Aku tidak disukai oleh para gadis, karena aku berurusan dengan perdagangan budak.”

"Aku pedagang pemula, Satou."

"Seorang pedagang … kan? aku pikir kamu pasti seorang petualang."

Sambil mendengarkan Nidoren-shi, aku memberinya air dingin.

"Apakah kamu tahu tentang petualang?"

"Ya … ah! Ini penjelajah di kerajaan Shiga bukan. Membunuh iblis di labirin, menyelamatkan inti sihir dan harta karun, itu adalah pekerjaan berisiko tinggi dengan pengembalian tinggi."

Tama kembali dengan inti sihir dan aku menerimanya.

"Mengesampingkan ukuran inti sihir di sini, mungkin karena labirin masih muda, kemurniannya rendah."

Menurut Nidoren-shi, inti sihir yang disempurnakan digunakan dalam pembuatan alat sihir, dan semakin tinggi kemurniannya, semakin efisien operasi sihirnya menghasilkan pembuatan alat sihir yang lebih canggih.

"Tetap saja, itu adalah kerja sama yang brilian, pelatihannya tentu lama bukan? Budak yang baik seperti itu dapat dengan mudah mengambil masing-masing 20 koin emas. Aku ingin berurusan denganmu sekali pun."

Tampaknya lebih baik untuk tidak memberitahunya bahwa mereka secara resmi bukan budakku. Karena kelihatannya itu akan kembali padaku.

aku meninggalkan kenang-kenangan pemulihan dari kepompong kepada gadis-gadis beastkin.

aku memberikan makanan ke

viscount Belton dan Nidoren. Tentu saja, itu bukan daging katak. Viscount dengan sungguh-sungguh makan bahkan sambil mengeluhkan makanan yang buruk. Putri viscount hanya makan keju, dan menyesap airnya. Pasti, dia kelelahan.

3 kamar tersisa sebelum pintu keluar. Viscount telah memanggul putri viscount selama ini. Haruskah aku menggendongnya di punggungku? aku menyarankan itu, tetapi ditolak.

Masalahnya adalah kamar sebelah. Seperti penjara bawah tanah yang dibuat oleh GM yang buruk, yang terletak di posisi yang tidak dapat dihindari adalah rumah monster.

Yang memimpin paket adalah iblis level 35, lalu level 30 Skeleton Knight, Skeleton Deathschyte dan Skeleton Warrior. Yang lainnya adalah Skeleton Soldier biasa level 10-15.

Haruskah aku mengubah pekerjaan menjadi pahlawan bertopeng?

Memeriksa di peta, pendeta paruh baya yang tampan berjarak 10 kamar dari sini. aku bermaksud untuk bergabung dengannya, tetapi kelelahan putri viscount sangat ekstrem. Selanjutnya, setiap kamar dihuni oleh 3 monster dari tipe undead. Jika kita bergabung maka terobosan itu mungkin membutuhkan waktu 2-3 jam.

Jika kita berhasil menembus ruangan berikutnya maka selanjutnya adalah ruangan kosong tanpa musuh kecuali. . .

Liza dan Tama yang dikirim untuk pengintaian kembali.

"Banyak tulang~"

"Sesuatu berbentuk bola dengan sayap terbang di dalam ruangan. Yang lain kira-kira 20 monster kerangka. aku pikir lebih baik mencari jalan memutar …"

Ini penilaian yang bagus, tapi pintu keluarnya ada di depan~

Kalau begitu, ini waktunya untuk menunjukkan keahlian tipuan khususku! . . . orz.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar