Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12: 12

2-12 . Labirin Setan (5)

Satou di sini. Sulit untuk membuat orang percaya sesuatu yang aku sendiri tidak percaya.

Sedikit lagi sampai pintu keluar.

aku ingin kembali ke kehidupan sehari-hari secepatnya.

“Keluarnya mungkin setelah ini. Aku punya dua alasan, pertama, ada iblis yang, sampai sekarang, tidak terlihat di mana pun. Yang lain, jumlah musuh jelas berbeda dari sebelumnya.”

Alasan itu pasti lemah eh ~

"… Mengapa alasan itu berarti pintu keluar ada di depan, aku tidak mengerti."

"Bagaimana kalau kita mengambil jalan memutar seperti yang disarankan oleh demi-human itu?"

kamu benar sekali. . . Namun! Giliranku sekarang!

"Viscount-sama, apakah kamu lupa? Ini adalah labirin yang dibuat oleh iblis. Mereka akan menempatkan jenis mereka di tempat di mana mereka tidak ingin membiarkan orang lewat."

Sial, aku seharusnya menggunakan alasan ini sejak awal.

"Tapi kita benar-benar kalah jumlah. aku tidak berpikir kita bisa mengalahkan kerumunan sebesar itu sendirian."

aku tahu benar ~

"Tentu saja kita punya kesempatan… Itu dengan sihir viscount-sama."

aku belum pernah melihatnya menggunakannya sekali pun, tetapi badai api yang digunakan pada iblis di alun-alun saat itu sangat mencolok. Seharusnya cukup sebagai perisai.

Ups, aku seharusnya tidak tahu tentang keajaiban viscount.

"Seperti yang mungkin kamu ketahui, kerabat mayat hidup lemah untuk menembak. Terlebih lagi, aku pernah mendengar desas-desus yang mengatakan viscount-sama adalah penyihir api terbaik di earldom."

“Umu, karena meski seperti ini, aku adalah wakil kapten pasukan prajurit sihir.”

Viscount tampaknya tidak sepenuhnya menentang gagasan itu. Jadi dia atasan Zena-san ya?

"Viscount-sama, aku punya pertanyaan demi perencanaan strategi, berapa kali kamu bisa menggunakan badai api?"

"Batas badai api adalah satu penggunaan. Setelah melemparkan badai api, kita dapat memblokir pintu masuk dengan pilar api dan menunggu."

Fumu, apakah ini keajaiban dengan konsumsi bahan bakar yang buruk?

Lebih mudah bahwa pembicaraan tiba-tiba berkembang menjadi pertempuran.

Ketika pandangan terhalang oleh badai api, aku baru saja memusnahkan musuh dengan serangan koin.

>(Keahlian Strategi Diperoleh)

Badai api Viscount Belton mengamuk.

Bola mata bersayap itu mengucapkan sesuatu di kejauhan tetapi pertempuran dimulai tanpa ada yang mendengarnya.

Serangan kejutan adalah dasar.

"Pochi, Tama, lempar batu ke musuh yang mendekat. Liza, dorong musuh yang melewati lemparan batu."

aku memberikan perintah kepada gadis-gadis beastkin.

Sekarang, ayo hancurkan mereka sebelum badai api menghilang.

aku memukul bagian tengah bola mata dari bola mata bersayap dengan potongan terakhir dari batu suci. aku tidak tahu harus berkata apa pada titik lemah besar yang terbuka itu. Batu suci menembus iblis, menghancurkan tulang belakang, menabrak dinding. Suara menderu ditutupi oleh suara badai api.

Satu set beberapa koin tembaga digunakan untuk menghancurkan 3 monster kerangka tingkat tinggi. Senapan koin itu.

Ketika badai api mereda, hanya 7 monster kerangka goreng kecil dengan setengah poin kesehatan mereka yang tersisa.

Untuk saat ini, mari kita dorong pencapaiannya.

"Viscount-sama yang luar biasa. Dilemahkan oleh badai api, kerangka menjadi rapuh dan dihancurkan satu per satu dengan lemparan batu."

"Fumu, monster undead kotor dimurnikan dengan sihir apiku."

"Itu benar sekali, ini pertama kalinya aku melihat sihir yang begitu besar, kekuatan api yang luar biasa!"

Viscount dengan tampilan penuh kemenangan bersama dengan Nidoren-shi dan pujiannya. aku meninggalkan dia untuk menghadiri suasana viscount, dan mengikuti setelah pembersihan kerangka goreng kecil (selanjutnya, zako) dengan gadis-gadis beastkin.

Liza menyerang kaki kerangka zako untuk menghancurkan keseimbangannya, kemudian Pochi dan Tama menyerang bersama untuk menghancurkannya. Bersembunyi di balik api yang tertinggal di tanah, aku menghancurkan kerangka dengan koin tembaga. aku pikir itu karena keterampilan melempar, kesehatan kerangka zako mudah terkuras hanya dengan menjentikkan koin tembaga dengan ibu jari aku. . . Apakah tidak ada skill penolakan (Shidan) . Meskipun itu keren.

>Judul (Pembunuh Mayat Hidup) Diperoleh

>Judul (Pembunuh Iblis) Diperoleh

Segera pembersihan kerangka zako berakhir, kami menuju pintu keluar. Karena akan merepotkan jika penguatan monster datang, aku meninggalkan inti sihir.

Lorongnya berbeda dari yang kita lewati selama ini, lantainya terbuat dari batu paving seperti yang ada di dalam ruangan. Lorong itu lebarnya 4 meter, tinggi 3 meter. Berkat itu, itu cerah. Bagian itu berlanjut dalam garis lurus untuk sementara waktu, dan berbelok ke tikungan di depan ruangan terakhir.

"Bau luar, nano desu~"

Pochi melaporkan dengan gembira sambil berlari mengelilingiku.

aku sudah menjadi sangat terbiasa dibandingkan dengan yang pertama kali.

"Ayo makan sesuatu yang enak saat kita keluar."

"Daging~"

"Daging daging~"

Karena Liza ada di belakang, dia tidak masuk ke dalam percakapan, tetapi Pochi dan Tama terlihat sangat bahagia.

Tercermin di radar, banyak cahaya muncul berturut-turut di ruang terakhir.

Namun, bukan lampu merah yang menunjukkan musuh tetapi lampu putih yang menunjukkan posisi netral.

Itu mungkin tentara wilayah itu.

Pendeta paruh baya yang tampan telah mencapai ruang kerangka lebih awal juga sebelum aku menyadarinya. Trik macam apa yang dia gunakan?

Yah itu bagus.

aku merasa ingin minum bir dingin dan mandi sekarang. Meskipun itu mungkin tidak dapat direalisasikan.

"Ada suara orang~"

Pochi mengatakan itu sambil menunjuk ke depan.

Giliran lorong mulai terlihat. Setelah 3 belokan dari sini, itu adalah pintu keluar.

"Dinding di depan~ aneh?"

Tama melaporkan. aku mengkonfirmasi dari peta bahwa ada lubang di balik dinding. Mungkin itu seperti gimmick jalan pintas labirin dalam sebuah game.

"Ada pintu tersembunyi di sini juga. Jangan menyentuhnya."

"Ay!"

"Ya! nano desu~"

Saat kita melewati pintu tersembunyi. . .

Lengan binatang menerobos pintu tersembunyi!

Aku menendang bagian pintu yang terfragmentasi sementara tubuh besar terlihat!

Aku mendorong Pochi dan Tama ke tepi lorong.

aku juga ingin melompat keluar tetapi jika aku sembarangan menghindari, sudah pasti ketiganya di belakang akan menemui jalan yang celaka. aku menangkap binatang itu, membunuh momentumnya, lalu menendang lantai. Kekuatan lompatan binatang itu berat dan kuat, ia dengan cepat melewati ketiganya untuk mendarat di belakang mereka.

Mereka akhirnya mengejar ketinggalan dengan acara berlangsung.

Jeritan meninggi. Suara-suara rintihan. Semua ditimpa oleh auman binatang itu.

Ini adalah kemunculan kembali Undead Beast yang dianggap telah ditangani.

Tidak, ia memiliki dua tanduk, binatang yang berbeda ya.

Mengesampingkan itu, apa yang harus dilakukan?

Itu naik sampai ke lubang, tidak mungkin untuk menghadapinya seperti sebelumnya.

Karena ada perbedaan level, jika aku meminta kerja sama dari gadis-gadis beastkin, mereka bisa mati.

aku ingin meminta bantuan sihir viscount seperti di aula tulang, tetapi kekuatan sihirnya tidak mencukupi. . .

Pikiranku berpacu sambil menghindari serangan gigitan dari Undead Beast.

"■■■■ Palu Udara"

Massa udara terkompresi yang tak terlihat datang dari arah pintu keluar memaksa Undead Beast untuk mundur.

aku digulung dengan itu.

Undead Beast, tampaknya dalam upaya untuk mengurangi kekuatan sihir, melompat kembali ke dekat pintu masuk ruangan di belakang.

Pintu di sana terbuka, dan pendeta paruh baya yang tampan keluar dari sana.

Waktu yang buruk.

"Kembalilah ke kamar, itu adalah Undead Beast!"

Berkat keterampilan Loudspeaker dan gema di bagian itu, suara lebih keras dari yang aku kira keluar.

Pendeta paruh baya yang tampan mulai mengucapkan mantra tanpa panik.

Konyol!

kamu akan mati dalam sekejap mata bahkan sebelum kamu menyelesaikan casting.

The Undead Beast berbalik setelah mendengar nyanyian itu.

Mau bagaimana lagi, mari kita ubah targetnya menjadi aku dan mainkan menghindari perang. Kalau begitu mari kita kalahkan dengan serangan kuat yang menyelinap di tengah sihir pendeta.

"■■ Pemurnian (Mengubah Mayat Hidup)!"

Pendek . Apa itu .

Binatang undead itu berhenti bergerak, dan kembali menjadi boneka binatang.

Itu bahkan tidak bisa berdiri sendiri, ancamannya hilang.

GJ, pendeta paruh baya yang tampan.

"Satou-zannn~~~~"

Sebelum aku menoleh ke arah suara itu, aku dengan cepat didorong. Oleh Zena-san dilengkapi dengan armor kulit.

"Bagus kalau kamu kuat~~~~ Bagus~~~~"

Menggosok kepalanya di dadaku, dia senang untuk reuni.

Keajaiban sebelumnya adalah milik Zena-san. Dari sisi lain, tentara mulai muncul, membantu menyelamatkan viscount.

Gadis-gadis beastkin datang ke sisiku, tetapi mereka berdiri di tempat yang agak jauh. Liza mengatur Pochi dan Tama yang mencoba datang ke sini.

"Aku pulang, Zena-san."

Lulur Zena-san mendengar air mata dan mengangkat wajahnya.

"Selamat datang kembali, Satou-san."

Senyum Zena-san yang penuh air mata terlihat sangat menarik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar