Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

2-3 . Nyanyian, Prajurit, dan Sore yang Bising

Satou di sini. Melambaikan tongkat pendek, daripada seorang Penyihir, aku merasa seperti seorang konduktor.

Keterampilan konduktor tidak muncul. Aku sedikit kecewa Satou.

Bendera harem tampaknya masih sangat jauh.

Setelah aku kembali ke hotel, aku menyimpan set alkimia.

aku ingin memasukkannya ke dalam <<Thirty Holding Bag>>, tetapi dari apa yang aku dengar dari Nadi-san selama tur, item itu populer untuk orang kaya di era raja leluhur Yamato, namun, saat ini itu hanya bisa dicapai oleh tentara, bangsawan berpangkat lebih tinggi, atau pedagang yang sangat makmur.

Karena seperti itu, aku tidak bisa menggunakannya dengan santai. Tidak masalah jika beberapa pencuri menarik perhatian mereka, tetapi jika itu adalah seorang bangsawan maka menjadi tidak mungkin untuk terus berkeliling kota ini.

Mengikuti instruksi dari Nadi-san kemarin, aku mengisi ember penuh air dari Kendi Air Neraka. aku mencelupkan kain ke dalam air dan memerasnya. aku mengeluarkan pot yang aku beli kemarin dan meletakkan kain di sana.

Baiklah, persiapan selesai!

Saatnya nyanyian untuk Kering!

"Lu lula la li lu… la?"

Meskipun aku bisa membaca kata, aku tidak bisa mengucapkannya! Apakah aku perlu membaca 100 karakter dalam satu menit dengan cepat?

Permainan mustahil macam apa ini?

Kemudian, aku terus berlatih chanting sambil merasa putus asa tetapi pada akhirnya aku tidak bisa. Kain akan menjadi kering bahkan jika aku tidak menggunakan sihir tetapi aku tidak senang dengan ini sama sekali.

"Oke! Ayo minta bantuan!!"

Aku bangun mengepalkan tanganku!

Saat dalam masalah itu Nadi-san! Mari kita meminta beberapa saran dari Nadi-san.

"Nadiemo~n, tolong bantu aku~."

Bahkan saat merasa ingin berpegangan pada sedotan, aku menuju ke Serikat Pekerja.

. . . Namun sayang, Nadi-san tidak ada.

Karena Nadi-san tidak kembali bahkan sampai malam, aku akan pergi ke toko buku di distrik pusat. Seharusnya ada buku lain tentang Life magic selain yang aku beli.

Dalam perjalanan ke sana, aku dipanggil ke toko pakaian. Ternyata, pesanan aku sudah selesai lebih awal.

aku ingin tahu apakah penjaga toko ingat ketika aku mengatakan bahwa aku tidak punya baju ganti, jadi dia bergegas memesan.

Mari kita menerimanya setelah banyak masalah.

"Itu sangat cocok untukmu."

"Ya, kamu terlihat seperti pewaris perusahaan besar atau bangsawan."

Penjaga toko dan istrinya sangat memuji aku.

Untuk memastikan ukurannya, aku berpose di depan cermin lantai ukuran penuh.

Namun bukankah ini lebih baik daripada sampel saat itu? Tidak, itu bukan pujian untuk diri sendiri.

"Memang, dan itu lebih baik daripada sampel."

"Itu benar! Karena ini pesanan terburu-buru, aku meminta penjahit yang berbeda dari biasanya, tetapi garis halus dan jahitan ini dilakukan dengan baik, benar-benar bagus! Sungguh~ terima kasih kepada pelanggan, aku menemukan penjahit yang bagus."

Bagaimana aku mengatakannya, aku merasa ingin meminta maaf.

Setelah ini, mari kita bungkus kain aku lebih awal dan pakai yang baru ini sekarang.

Ketika aku sampai di gerbang aku diminta untuk menunjukkan kartu identitas. Menurut prajurit gerbang, tampaknya beberapa pencuri masuk setelah gangguan, jadi sekarang diperlukan untuk menunjukkan identitasmu.

Di alun-alun, sebagian besar toko di sepanjang jalan utama buka . Karena sebagian besar pertarungan terjadi di depan gerbang kastil, di samping beberapa toko sial, sebagian besar tidak terluka.

aku membeli daun teh di toko spesialis yang menghadap ke alun-alun yang ditunjukkan oleh Nadi-san kemarin, aku juga membeli beberapa rempah-rempah dari toko rempah-rempah.

Di toko makanan mewah aku membeli nasi, miso, kecap. Seperti yang aku katakan, mengapa fantasi ini- (disingkat)?

Di depan sebuah kedai di alun-alun, seorang penyair menyanyikan puisi tentang iblis kemarin dan para ksatria dengan perasaan penuh realitas.

. . . Bukankah topeng perak misterius itu adalah anak haram dari sang earl? Lagu-lagu seperti itu dinyanyikan. Topeng itu sebenarnya timah tetapi telah dipromosikan menjadi perak.

Karena aku relatif menikmatinya, aku memberinya koin perak. . . . Aku agak malu meskipun!

Berapa banyak jalan memutar yang bisa dilakukan hanya untuk pergi ke toko buku.

"Satou-san, terima kasih banyak untuk kemarin!"

Semone-san menyapaku dengan senyum di dalam toko buku. Rupanya, hari ini adalah gilirannya untuk menjaga toko.

"Halo Semone-san. Bagaimana kondisi orang tua itu?"

"Ya, dia disembuhkan dengan sihir, tetapi karena dia sudah dewasa, nenekku mengawasinya untuk beristirahat selama 2-3 hari."

Pak tua, kamu punya cucu yang baik, aku iri.

aku menggosipkan beberapa hal lain-lain untuk meredam pembicaraan yang sebenarnya.

"Kamu sedang mencari buku tentang cara berlatih melantunkan sihir kehidupan?"

"Ya, aku bisa memahami penjelasan di buku yang aku beli sebelumnya, tetapi aku berjuang untuk benar-benar mengucapkannya …"

“Umm, Satou-san, Life magic skill relatif mudah diingat, tapi biasanya kamu membutuhkan 3-5 tahun pelatihan untuk menguasainya. Apalagi, bahkan dengan pelatihan sebanyak itu, 80% orang biasanya berakhir dengan kegagalan.”

Tapi aku mendapatkan skill itu setelah menerima life magic sekali? Ini adalah cheat setelah semua. . .

"Umm, bahkan jika kamu sudah memiliki skill Life magic sejak awal, orang yang bisa mengingat mantranya adalah…"

Mari kita dengarkan karena aku tidak akan rugi apa-apa.

"Seseorang yang memiliki hadiah? Benar, ada orang yang berasal dari keluarga penyihir yang memiliki keterampilan sihir sejak lahir, tapi orang seperti itu biasanya memiliki anggota keluarga yang bisa menggunakan sihir…"

Tidak perlu belajar dari buku pelajaran. . . adalah apa yang ingin dia katakan, eh.

Mau bagaimana lagi, aku hanya akan membeli buku pelatihan vokal dan akting.

Mari kita mulai meningkatkan aliran bicara aku.

Toko sihir yang menghadap ke jalan utama ditutupi dengan sesuatu yang terlihat seperti terpal. Itu ditutup seperti yang aku kira.

"Halo, onii-san yang gesit."

Memutar kepalaku, di sana, seorang gadis yang mengenakan pakaian one piece yang polos namun elegan memiringkan tubuhnya ke depan sambil menatapku dengan mata terbalik. Dengan tubuh ramping dan rambut bob lurus panjang, dia adalah gadis cantik yang menawan.

"Halo prajurit-san, kamu mengenakan gaun yang indah hari ini."

>(Keterampilan Lip Service Diperoleh)

Tolong jangan potong pembicaraan aku. . .

"Ehehe~, karena kita jarang istirahat, tidak banyak kesempatan untuk memakai ini~"

"Tentang kemarin, apakah patah tulangmu sudah sembuh?"

"Ya! aku ingin mengatakan itu, tetapi tempat patahnya kadang-kadang masih sakit jadi aku berpikir untuk pergi ke kuil."

Hanya untuk memastikan, dia adalah prajurit yang aku selamatkan dari pohon kemarin.

"Tidak bisakah kamu menyembuhkan dirimu sendiri?"

"Tidak ada metode penyembuhan dalam sihir angin lho."

Begitu ya, setiap elemen memiliki keahliannya sendiri.

"Ah~ Zena sedang berburu bocah~~!!"

"Oh, itu benar, Mengesampingkan wajahnya, dia berpakaian bagus, apalagi dia lebih muda! Kamu baik, Zena."

"Kalian para gadis, tolong jangan mengolok-oloknya. Meskipun dia terlambat berkembang, gadis itu bekerja keras, mari kita awasi dia dengan hangat."

Aku ingin tahu apakah mereka teman tentara-san, beberapa gadis berisik berdiri di depan pintu masuk toko sambil saling berbisik erat. Ada penghinaan halus bercampur oi .

Nama Prajurit-san adalah Zena eh, itu nama yang terdengar bergizi.

Zena-san membuka dan menutup mulutnya diam-diam dengan wajah merah. Reaksi seperti ini lucu~

"Y, kamu salah. Aku hanya berterima kasih padanya karena telah menyelamatkanku kemarin."

Ketiga gadis itu sedikit mengeras setelah mendengar itu.

"Dengan menyelamatkanmu, jangan bilang!!"

"Pahlawan-sama bertopeng perak itu?!"

"Tidak mungkin! Dia mengacungkan palu godam dan kapak dua tangan bersama-sama, tahu? Bocah yang tampak halus ini tidak mungkin melakukan itu."

"Tidak … bukan itu."

Kata-kata Zena-san tidak mencapai ketiga gadis itu.

"Tapi bukankah tinggi badannya cocok?"

"Bukankah warna rambutnya berbeda? Pria itu berambut pirang."

"Dan dia tidak menggunakan topeng."

"Mou, tolong dengarkan aku!"

Zena-san berteriak dengan seluruh tubuhnya!

Ketiga gadis itu akhirnya memperhatikannya.

"Pria ini menggendongku yang tidak bisa bergerak karena cedera pada stasiun bantuan kemarin!"

"Ah, maksudmu semacam itu ((membantuku))."

"Tapi kalau begitu, itu kesempatan emas di satu sisi!"

"Jangan samakan dia denganmu, Zena tidak memiliki banyak akal dalam dirinya."

Iya, berisik. Ini untuk Zena-san untuk ikut campur. Mereka bertiga merasa seperti mereka bersorak untuknya tanpa kebencian atau sarkasme, mereka mungkin menghargainya.

Aku ingin tahu apakah ini saat yang tepat untuk menyela mereka.

“Senang bertemu denganmu, aku Satou, seorang pedagang keliling. Aku berencana untuk tinggal di kota ini sebentar, senang berkenalan denganmu.”

"Onii-san, kamu benar-benar bukan pacar Zena-cchi?"

"Aku baru bertemu dengannya kemarin. Terlebih lagi, aku hanya tahu namanya setelah semua orang di sini memanggilnya seperti itu."

"Tapi tapi, untuk Zena memakai rok dan pergi berkencan!"

"Ini bukan kencan." (Zena) <TLN: Karena terkadang ada kata-kata bernuansa yang tidak mungkin diterjemahkan dalam bahasa Inggris untuk menunjukkan siapa pembicaranya dalam bahasa Jepang, aku hanya akan melakukan ini setiap kali aku merasa itu ambigu. Meskipun sebenarnya tidak diperlukan di sini karena paragraf di bawah ini. >

"Tapi kamu tidak pernah memakai rok, bahkan pada hari libur sebelumnya."

Zena-san dan ketiga gadis yang terlihat seumuran dengannya sedang bertukar kata dengan hidup.

"Aku ingin kamu berkencan dengan Zena-san. Gadis ini, bahkan dengan usianya, tidak pernah jalan-jalan dengan lawan jenis, apalagi pacar."

"Ya, bahkan jika dia seorang bangsawan yang jatuh tanpa emas atau status, dia gadis yang baik. Dia berdada rata tapi dia pengguna angin yang mahir dengan masa depan yang menjanjikan sebagai seorang prajurit."

Dua sisanya juga merekomendasikan Zena-san.

aku suka kepribadiannya. Dalam lima tahun, setelah dia menjadi sedikit berpengetahuan, aku ingin membuat kemajuan ~

Zena-san menghentikan pertengkarannya dan kembali ke sini.

"Kami tidak jatuh!! Adik laki-laki aku mewarisi pangkat dengan benar. Meskipun benar bahwa kami tidak memiliki emas atau status di pemerintahan …"

Jadi Zena-san adalah bangsawan yang lebih rendah.

. . . Dia tidak keberatan tentang dada rata.

"Mari kita berhenti bermain-main dengan Zena-san dan kembali ke kastil. Jika kita terlambat untuk shift, pelatihan khusus komandan menunggu."

"Nanti~ter~ kalau begitu, Zena-cchi. Mari kita dengar tentang berbagai hal nanti~"

"Zena, dorong dengan daya tarik S3ks dan ketidakberdayaan! Tunjukkan nyalimu!"

Ketiga gadis itu dengan enggan kembali ke kastil.

Zena-san merasa lega sambil terlihat sedikit malu.

Hmm? Seorang gadis kembali ke sini dengan berlari dan memberi Zena-san sesuatu.

Zena-san awalnya memiliki pandangan kosong, tetapi setelah dia mengerti apa yang diserahkan, wajahnya menjadi merah padam. Mungkin mengharapkan reaksi ini, gadis itu akan kembali ke teman-temannya sambil mengatakan "Semoga berhasil~" .

Zena-san diam-diam memasukkan barang yang dia dapatkan ke dalam sakunya, dan aku tidak berniat mengejarnya.

Karena aku sudah dewasa, ya.

Diedit oleh: Fate Trooper

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar