Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

2-7 . Setan Kembali

Satou di sini. "Aku harus memperhatikan lengannya", bahkan setelah aku menggumamkannya, aku benar-benar melupakannya di tengah jalan.

Namun, itu hanya sebuah lengan. Mari kita hancurkan dan segera akhiri.

"Apa-apaan lengan itu?!"

Pendeta gemuk yang organ dalamnya terkoyak oleh cakar tajam itu mati seketika.

Dan, Uusu yang menggunakan cakar beracun itu sepertinya tidak mengerti apa yang terjadi. . . .

"T, lengan itu!"

"Dari kemarin, bukan?"

Zena-san mengangguk.

"Apakah kamu tahu sesuatu?"

"Itu adalah lengan iblis berperingkat lebih tinggi yang menyerang kastil tuan kemarin."

Zena-san dengan patuh menjawab pertanyaan pendeta paruh baya yang tampan itu.

. . . Situasi macam apa ini.

Uusu tidak terlihat seperti iblis sejak awal.

Kemudian, dia mungkin adalah inang parasit iblis, meskipun aku tidak tahu mengapa atau bagaimana.

Mari kita periksa informasi Uusu sekali lagi.

. . . Di sana, (Status Abnormal: Kerasukan Iblis). Andai saja aku melihatnya lebih awal!

Meskipun aku memiliki cheat, jika aku tidak menggunakannya dengan terampil maka itu tidak ada artinya. . . aku harus merenungkannya.

Masalahnya adalah bagaimana cara mengalahkannya.

"Jika aku mencoba menariknya dengan paksa, pria itu mungkin akan mati, apa yang harus kita lakukan?"

"Kami tidak memiliki waktu luang untuk hal-hal seperti itu, ayo segera panggil penguatan!"

"Aku akan mencoba membatasinya! ■■■■■ ■■ . . . "

Nyanyian pendeta terlalu panjang.

"Zena-san, tolong panggil bantuan. Mungkin yang tercepat untuk memanggil pusat dengan bantuan sihir angin."

Untuk saat ini, mari kita simpan Zena-san di zona aman.

Setelah ragu-ragu sebentar, Zena-san berlari sambil berkata "Aku akan kembali secepatnya".

Cakar beracun mencoba menyerang di sini, tetapi Uusu tidak bisa bangun sehingga tidak mencapai.

Lengan tumbuh dari daerah sekitar dada Uusu.

Pada awalnya, lengan itu panjangnya sekitar 1 meter tetapi terus bertambah panjang sedikit demi sedikit.

Apakah itu tumbuh?

Sebuah batu yang dilempar dari kerumunan mengenai sisi kepala Uusu. Itu memukul dengan cukup suara.

Kali ini, panah yang terbang dari belakang menembus leher Uusu. Ketika aku tercengang, tiga panah lainnya mengenai berturut-turut.

Ketika aku melihat ke belakang, dua pemburu muncul dari bayangan.

"… Kami menjatuhkan mangsa ketika kami diberi kesempatan untuk."

Sejak kapan kalian disini.

Namun, ini adalah dunia yang memperlakukan kehidupan dengan murah. Untuk saat ini, kami diselamatkan tanpa intervensi dari aku. aku mungkin menjadi idiot yang cinta damai.

Uusu yang seharusnya sudah mati, bangun dengan postur lurus dan sendi tidak bengkok, terlihat seperti Kyonshii (vampir Cina). Dari tubuh itu, cahaya hitam(?) muncul.

“Kamu cacing, karena telah menghancurkan otak tuan rumah yang menyebalkan ini. Terima kasih.”

. . . Setan-kun, aku lebih menyukaimu ketika kamu tidak berbicara.

" . . . <<Lingkaran Anti-Kejahatan>>!"

"Betapa kurang ajarnya. Aku tertawa."

Iblis itu tampak tidak tertarik, pendeta paruh baya yang tampan memanggil mantra yang menyegel tangan iblis dengan kotak sihir cahaya.

Meskipun iblis itu menertawakannya, kotak sihir itu tetap ada.

"Gunununu. Ini bukan sihir yang seharusnya bisa digunakan oleh manusia! Aku salah hitung"

Pendeta paruh baya yang tampan telah mulai menggunakan mantra lain.

Para pemburu mundur, mengetahui bahwa itu bukan lawan yang bisa dikalahkan dengan panah.

Orang-orang yang tetap berada di alun-alun ini hanyalah aku, pendeta paruh baya yang tampan, dan tiga gadis kerabat binatang.

Mungkin tertarik dengan situasinya, beberapa orang mengintip dari bayangan atap di sekitar alun-alun.

Semua orang pasti bisa berlari cepat~

Tiga putri kerabat binatang dirantai bersama ke sebuah tiang yang tertancap di alun-alun, sehingga mereka tidak bisa melarikan diri.

Untuk saat ini, mari kita singkirkan putri-putri beastkin dari bahaya. aku seharusnya tidak kehilangan alasan sebenarnya mengapa aku mendapat masalah dengan pendeta gemuk itu.

Merobek rantai akan terlalu mencolok, jadi aku mencabut pasak. Karena aku tidak terlihat menggunakan terlalu banyak kekuatan, bahkan jika seseorang melihatnya, mereka akan berpikir bahwa tanahnya longgar.

"Di sini berbahaya, cepat pergi. Karena aku tidak bisa melepas rantai, bersembunyilah di balik bayang-bayang bangunan kokoh bersama-sama."

"Tidak mungkin, nyesu"

<TLN: Nyaa+Desu>

Gadis kucing itu dengan malu-malu berbicara sambil sesekali tersedak kata-katanya. Tampaknya Uusu memerintahkan mereka untuk "Jangan menjauh dari tempat ini", dan jika mereka menentangnya, kalung itu akan membuat mereka mati. . . Ini merepotkan.

aku tidak sabar menunggu tentara tiba di sini. Potensi perang mereka telah turun dari kemarin, dan tidak ada cukup ruang jalan untuk membawa meriam ke sini. Tidak ada ruang untuk kavaleri juga. Jumlah penyihir juga menurun tajam.

Jika seperti ini, jika aku bermain-main, korban hanya akan bertambah. aku tidak ingin Zena-san dan tiga gadis beastkin mati di sini.

Mari menyamar menjadi pahlawan bertopeng, dan menghabisi iblis ketika pendeta paruh baya yang tampan mengeluarkan sihir sucinya.

aku berubah (lol) sebelum iblis mulai melakukan sesuatu yang merepotkan.

"Bajingan itu di sana. Cacingmu berani mengabaikanku, aku marah!"

aku menghadapi iblis lengan. Indikasi AR telah berubah dari Uusu menjadi Demon kin. Di ruang untuk nama, simbol fonetik berjajar alih-alih huruf biasa .

Apakah Uusu telah ditelan sepenuhnya?

Memeriksa AR sambil menjaga iblis tetap terlihat, status gadis kerabat binatang juga telah berubah menjadi (Guru: tidak ada).

"Kamu bajingan, siapa kamu? Aku tidak nyaman."

"Konfirmasi untuk saat ini, kamu bukan Uusu tapi iblis kan?"

"Wa, tunggu! Aku Uusu! Tolong lepaskan tangan ini, aku tidak mau mati! Tolong bantu!!"

Hah? Apakah kesadarannya utuh?

Ketika aku memikirkan itu sejenak, iblis lengan (meluncurkan) tiga paku beracun.

"Mufufufufu~. Manusia selalu bereaksi seperti ini~ aku senang."

aku memblokir paku beracun dengan pasak tepat pada waktunya. Pancang berubah warna dan hancur dalam sekejap.

"Unununu, kamu memblokir itu, aku heran!"

aku mengambil batu suci di tanah. Haruskah aku melemahkannya dengan ini?

Rahang pria itu mulai berubah menjadi seperti serigala.

Sebelum transformasi selesai, aku melempar batu ke arahnya tetapi diblokir dengan cakar beracun.

"Fushurururu~. Bicara lebih mudah sekarang. Aku senang "

Di sini, sangat menyakitkan mendengar caramu berbicara.

"■■■ << Lembing Suci>> ."

Tombak cahaya yang terbentuk dari udara tipis terbang dari pendeta paruh baya yang tampan.

"Aku mengejek."

Lengan iblis mengaum, dinding kegelapan meletus dan mengalihkan arah tombak cahaya.

Seperti yang kupikirkan, dia tidak hanya bisa berbicara lebih mudah tetapi juga bisa menggunakan sihir sekarang.

"Semuanya, tolong cepat pergi dari alun-alun ini! Sihir serangan masuk!!!"

aku mati-matian mengangkat suara aku untuk memberi tahu orang-orang yang mengintip alun-alun!

>(Keahlian Loudspeaker Diperoleh)

“Semua kepanikan, ketakutan, kecemasan, prasangka, kesombongan sejak tadi benar-benar luar biasa! aku puas.”

Aku akan baik-baik saja, tetapi pada tingkat ini, gadis-gadis beastkin akan mati jika dibiarkan sendiri.

Raungan panjang yang sangat besar keluar dari lengan iblis.

"Karena itu, biarkan tempat ini menjadi tempat bersarangku. Apakah kamu tidak senang? aku melayani!"

Haruskah aku membawa gadis-gadis beastkin di bahu aku dan lari? Mau bagaimana lagi jika aku menarik perhatian.

Akibatnya, sementara memiliki kekhawatiran yang tidak perlu, situasinya berubah dengan cepat.

Tanah di bawahnya melengkung seperti efek khusus dari pertunjukan era Showa. Meskipun tanahnya keras, itu memancarkan cahaya ungu gelap, melengkung, memutar, meregang. . . dan lampu kilat (Gelap).

Ketika cahaya mereda, aku berada di tempat yang terlihat seperti gua. Di samping tanah yang tidak berubah, segala sesuatu yang lain terlihat seperti batu gundul. Dalam jarak sekitar 10 Meter dalam radius, aku melihat pintu keluar di salah satu dinding.

Aku entah bagaimana bisa melihatnya berkat cahaya ungu samar yang datang dari lantai.

Orang-orang yang ada di sini termasuk aku, gadis anjing dan kucing yang masih dirantai yang aku bawa di tangan aku dan gadis kadal di bahu aku.

Pendeta paruh baya yang tampan dan iblis lengan yang ada di dekatnya sebelumnya, tidak ada di sini.

"Selamat datang di Labyritnth moi. Itu masih belum memiliki nama, dan monster sedang dibuat sekarang, kamu dapat berterima kasih kepada aku untuk itu. aku rajin!"

Suara iblis lengan itu datang dari suatu tempat. Sepertinya bukan telepati.

Gadis anjing itu menunjuk ke sudut langit-langit. Sepertinya suara itu berasal dari lubang udara disana.

"Demi kebangkitan total diriku, alami ketakutan sepuasnya. Bunuh satu sama lain! Rebut semuanya. Aku mendorong!"

Setelah berhenti sebentar, iblis lengan itu melanjutkan.

"Jiwa orang-orang yang mengundurkan diri itu tipis, aku benci."

"Karena itu, setiap kamar terhubung ke pintu keluar dan kamarku. Aku adil."

"aku mengharapkan keputusasaan yang datang setelah harapan. Berusahalah, makanan ternak! aku mendorong!"

. . . Jadi begitu .

Ini seperti acara paksa (Escape from the Labyrinth Mission) di video game. Kejadian luar biasa! Perasaan seperti itu.

Fiuh.

>Judul (Penjelajah Labirin) Diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar