Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

2-8 . Labirin Setan (1)

Satou di sini. Sambil berpikir bahwa itu akan menjadi petualangan kota, tiba-tiba itu menjadi serangan bawah tanah, aku tidak dapat mengikuti situasinya, Satou.

Labirin itu mudah dibuat tapi aku ingin tahu apakah pintu keluarnya ada di pusat kota?

Guild petualangan mungkin bisa dibentuk setelah beberapa tahun.

Saat aku mengkonfirmasi peta, (Labyrinth of Demon, Bottom Layer), ditampilkan, jalan lintas tidak ditampilkan.

. . . Ini tidak akan senyaman itu, bukan?

Gadis-gadis beastkin terlihat cemas.

Pertama-tama, mari kita merawatnya.

"aku Satou. Seorang penjaja"

"Kucing nyesu"

"anjing nanodefu"

"Kadal"

Gadis kucing dan anjing itu tersedak kata-kata mereka. Sementara suara gesekan bisa terdengar di tengah kata-kata gadis kadal itu.

Bukan hanya Uusu yang melakukannya, bahkan tuan mereka sebelumnya memanggil mereka seperti itu. Gadis kucing dan anjing adalah budak sejak lahir tetapi gadis kadal tidak dan dia tampaknya memiliki nama sebelum menjadi budak. Namun, itu adalah nama panjang yang dicampur dengan suara yang tidak dapat diperbaiki yang sulit untuk diucapkan.

Pada akhirnya, karena mereka meminta aku untuk memberi mereka nama yang mudah untuk dipanggil, aku memberi mereka nama "Pochi", "Tama", dan "Liza". Jangan perlakukan mereka seperti hewan peliharaan! kamu mungkin marah seperti itu, tetapi aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengingat mereka dengan nama normal jadi tolong maafkan aku, setidaknya sampai kita keluar dari labirin ini.

Liza bukan dari Lizard tetapi dua kata dipotong dari nama aslinya.

Nah, sebelum kita memulai pelarian, mari kita obati gadis-gadis beastkin terlebih dahulu.

aku mengeluarkan kain, botol air, dan salep dari tas. Salep adalah produk sampel dari set alkimia. Karena ini hanya sampel, aku tidak punya banyak tapi mungkin cukup.

"Disinfeksi lukamu dengan kain yang dibasahi dengan air dari botol ini. Setelah itu oleskan salep pada luka dan gulung dengan kain. Jangan gunakan kain yang kamu gunakan untuk disinfeksi oke?"

Gadis-gadis beastkin bingung ketika aku menyerahkan kain baru kepada mereka.

Mereka mungkin bingung untuk diucapkan bukan dengan kata-kata memerintah untuk pertama kalinya, ya. aku merasa seperti aku kembali menyusui kerabat aku yang lebih kecil di masa lalu.

"Ada apa? Aku akan menghadap ke arah lain saat kalian merawat lukamu, jadi jangan khawatir."

Rupanya itu bukan karena mereka malu, tetapi karena mereka jarang mendapatkan kain dan salep yang bagus sebagai budak.

"Terima kasih, nanodesu. Kamu tidak harus menghadap ke arah lain nanodesu."

"Kain yang indah. Aku senang~."

"Karena tuannya sudah mati, kami tidak mungkin membayarmu kembali. Lebih baik mengesampingkan air dan perawatan medis sampai setelah kita keluar dari labirin. . . . . . .

Kata-kata yang tidak dapat dipahami diubah menjadi kalimat yang tepat di otak. Ini bagus bukan?

Pochi dan Tama melepaskan tali yang mengikat pakaian sederhana yang mereka kenakan dan menanggalkan pakaian tanpa ragu-ragu untuk mulai mengobati luka mereka.

Liza-san tampaknya tipe yang bijaksana dan sedikit ragu, tapi aku (Memerintahkan) dia untuk tidak keberatan jadi dia juga memulai perawatan.

Ketika perawatan mereka selesai, aku membagikan manisan panggang kepada ketiganya. aku memberi mereka masing-masing 3 permen seukuran telapak tangan. Seharusnya cukup untuk saat ini. Permen adalah sisa dari saat aku pergi ke berbagai kios dengan Zena-san. Itu bukan sisa makanan yang digigit.

Pochi meneteskan air liur di seluruh wajahnya, semua orang menatap manisan itu, tetapi tidak ada yang makan.

"Tidak ada racun di dalamnya, jadi makanlah dengan baik."

Apakah mereka tidak boleh makan tanpa perintah? Budak

pasti tertindas~ Pochi tersedak makanan jadi aku memberikan botol air padanya.

"Aku tidak akan mengambilnya, memakannya perlahan."

aku merasa seperti baby-sitter sebentar. . .

aku mengkonfirmasi peta sekali lagi. Masih hanya menampilkan ruangan ini.

. . . Apakah sihirnya tidak efektif, atau dihilangkan. . .

aku membuka menu dan menggunakan sihir (Semua Eksplorasi Peta). Meskipun sihir khusus ini mudah digunakan~ .

<TLN: Dia berbicara tentang bagaimana dia tidak dapat menggunakan sihir lain lol>

Seluruh gambar (Labyrinth of Demon) ditampilkan. Mode mudah terlalu bagus!

Ini terlihat seperti sarang semut, bukan labirin.

Lorong dari sini ke kamar sebelah menyimpang seperti akar pohon, dari ruangan itu ke yang lain lorong-lorong itu menyimpang lagi seperti sebelumnya. Dalam mode seperti labirin, ada juga jalan rahasia yang saling terkait yang menghubungkan kamar.

Mencari melalui peta, ada 109 manusia di sini. Di mana 7 adalah demi-human. Sisanya 102 adalah kerabat manusia dengan sekitar seperempat dari mereka menjadi budak.

Pendeta Garleon paruh baya yang tampan berada dalam posisi yang cukup jauh. Jika kita bisa bertemu dengannya, itu pasti sudah dekat pintu keluar ya? aku pribadi tidak ingin dia berakhir mati, menjadi orang yang cakap, meskipun dia mungkin tidak akan mati dengan mudah jadi aku akan menganggapnya beruntung jika kita bisa bertemu dengannya.

aku mencoba mencari iblis lengan tetapi aku tidak dapat menemukannya. Ada ruangan tertentu yang terletak di bagian terdalam, dia mungkin ada di sana. . .

Jika aku dengan ceroboh memukulinya, labirin itu mungkin runtuh, mari kita tinggalkan dia sendiri untuk saat ini.

Musuh berada di sekitar level 10-20 monster serangga. Ada sekitar 20 ketika aku pertama kali mencari, tetapi sekarang, ada lebih dari 100. Selain itu, monster ular dan katak juga muncul.

Mari beri gadis-gadis beastkin beberapa senjata karena itu bisa menjadi buruk jika kita terjepit di antara lorong.

Oke, mari kita cari beberapa lokasi tersembunyi yang cocok di lorong untuk mengambil beberapa tombak dan pedang dari penyimpanan.

Setelah memutuskan apa yang harus dilakukan, aku mencoba pergi ke lorong tetapi aku dihentikan oleh gadis-gadis beastkin dengan tergesa-gesa.

"Tolong jangan buang aku! Aku akan melakukan apapun!"

"Tolong jangan tinggalkan aku!"

"Tuan, aku tidak keberatan menjadi korban tapi tolong bawa aku. Tolong."

Mereka mati-matian mencoba menghentikan aku. Masih tidak ada yang mencoba menarik pakaianku, apakah karena pengalaman mereka sebagai budak atau pelatihan?

"Jangan khawatir. Aku hanya akan melihat keadaan lorong. Aku tidak akan meninggalkanmu, jadi tolong tenanglah."

aku berbicara selembut mungkin. Meskipun aku tidak berpikir itu akan sepenuhnya meringankan mereka, itu lebih baik daripada tidak mengatakan apa-apa.

Setelah ketiga gadis itu selesai makan, aku mengeluarkan belati dan senjata sihir dari tas dan melengkapinya (untuk dirinya sendiri dan para gadis).

Hanya Liza yang memiliki keterampilan terkait pertempuran, (Tombak). Karena aku tidak bisa mengeluarkan tombak dari tas, aku mengambil belati lain dan memberikannya kepada Liza. Mungkin karena budak tidak biasa memiliki senjata, dia ragu-ragu tetapi aku mendorongnya padanya.

aku mengambil posisi garda depan, Liza bertanggung jawab atas serangan mendadak dari belakang. Liza ingin melakukan pertempuran sendiri tetapi aku memintanya untuk berada di belakang.

Karena aku memiliki radar, tidak ada kemungkinan serangan mendadak, tapi aku memberinya peran untuk sedikit meredakan kegelisahan para gadis.

Urutannya adalah aku, Tama, Pochi, dan Liza. aku (Memerintahkan) mereka dengan nada yang kuat untuk tidak berpartisipasi dalam pertempuran. Karena level mereka hanya sekitar 2-3, jika mereka sembarangan menerima serangan mereka bisa mati.

Ini benar-benar misi pengawalan.

Lantai di lorong menjadi batu. Karena tidak ada lagi batu beraspal yang memancarkan cahaya, itu menjadi gelap. Hal yang beruntung? Ada beberapa pilar batu yang bersinar setiap beberapa meter jadi, meskipun terlihat menakutkan, setidaknya kita bisa berjalan.

Pilar batu setinggi pinggang. Karena cahaya hanya mencapai sekitar area payudara kita, langit-langitnya gelap gulita, itu tidak menyenangkan.

Itu mungkin dibuat untuk memicu kecemasan.

Hal seperti iblis yang menjijikkan untuk dilakukan.

Ketika seseorang masuk ke sebuah ruangan, lorong-lorong itu akan menjadi gelap gulita untuk mengurung mereka di dalam, mungkin ada hal seperti itu yang disiapkan.

"Tama, jika kamu melihat sesuatu di lorong di depan, beri tahu aku dengan suara rendah. Pochi, jika kamu mencium atau mendengar sesuatu yang aneh, beri tahu aku tentang itu. Liza, harap waspada dari belakang. Tapi tolong jangan fokuskan semua perhatian di belakang dan terlambat mengikuti kita."

"""Ya"""

aku masih agak gelisah, tetapi ini adalah jawaban yang bagus.

>(Keahlian Kepemimpinan Diperoleh)

> (Keterampilan Formasi Diperoleh)

Tanda musuh terdeteksi di radar. Ini agak jauh di depan.

"Aku bisa mencium bau darah dari sisi lain lorong, nanodesu."

Pochi mengatakan itu.

Ini garis lurus dari sini, tapi masih 500 meter jauhnya.

Aku memuji Pochi sambil mengelus kepalanya. Perlakuan ini seperti apa yang kamu lakukan pada hewan peliharaan, tetapi ekornya mengibas-ngibas dengan pitter-patter, dia mungkin senang karenanya.

aku menyelidiki musuh sambil berjalan lebih dekat. Levelnya adalah 20, tidak ada kemampuan khusus. Metode serangan adalah serudukan dan menggigit. Tampaknya hanya ada satu monster di kamar sebelah.

aku hanya mengingat sesuatu dan mencatat status dan kemampuan saat ini dari ketiganya, karena mereka juga memiliki kolom nilai pengalaman, aku menggambar sebuah rencana. . . Ini benar-benar terasa seperti permainan.

Karena nilai pengalaman ditampilkan sebagai persentase, aku tidak tahu angka konkretnya, tetapi masih sangat nyaman ketika mendapatkan level. Karena aku tidak dapat melihat nilai pengalaman orang lain di peta, aku ingin tahu apakah ini terbatas pada anggota party? Atau ada syarat lain yang harus diikuti?

aku melihat cahaya bocor dari ruangan.

aku menginstruksikan ketiganya untuk menunggu dan mengintip kamar. Musuh berbentuk serangga sedang makan (Sesuatu), tidak memperhatikan di sini. Seperti yang aku katakan . . . Aku lemah terhadap gore, kau tahu.

aku menunggu sampai suara mengunyah berhenti, lalu menembaknya dengan pistol sihir.

Tembakan tunggal pukulan melalui sendi kaki belakang. Bagian yang rusak terbang.

aku tidak memberikan ruang bagi jangkrik besar itu untuk melakukan serangan balik, membunuhnya dengan tembakan cepat.

Astaga, mengapa jangkrik raksasa ini muncul di mana saja kecuali gurun. . .

<TLN: Apakah ini referensi ke Haruhi?>

"Luar biasa, nanodesu."

"Luar biasa . "

"Tuan, apakah kamu seorang penyihir?"

Pochi dan Tama sangat bersemangat, tetapi Liza memiliki pertanyaan.

"Ini adalah senjata sihir lho. Jangan beritahu ini pada siapapun!"

aku memberi peringatan sambil menyeringai buruk. aku tidak lupa berpose dengan pistol sihir.

Pochi dan Liza mengangguk dengan serius, tetapi Tama berkata "Ay", sambil terlihat sangat bahagia. aku akan memberikan peringatan lain begitu kita keluar dari labirin.

Rantai di kerah obstruktif. Tama sudah kenyang hanya dengan memegang rantai di tangannya.

Itu benar, aku bisa memotongnya dengan ini.

aku memanggil Liza dan memintanya untuk menarik rantai secara horizontal, lalu aku menembaknya dengan pistol sihir.

aku melakukan hal yang sama pada Tama dan Pochi. . . tetapi mereka mungkin takut, telinga mereka rata.

aku memasukkan rantai ke dalam tas dan memberikannya kepada Pochi untuk dipegang.

Karena kaki sobek dari jangkrik raksasa itu panjangnya 2 meter, aku membuat tombak dadakan darinya.

aku menaikkan skill pembuatan senjata ke level 1 terlebih dahulu.

Bagian kuku di jari kaki longgar, jadi aku memperbaikinya dengan sepotong kayu dan tali kulit. Karena cairan hijau mengalir dari bagian yang dipotong, aku membungkusnya dengan kain bekas dari perawatan sebelumnya.

Saat aku akan memberi Liza tombak jangkrik. . . Dia saat ini sedang memotong bagian sendi kepala jangkrik, mengerjakan sesuatu.

Apakah dia lapar?

"Liza, jika kamu makan hal semacam itu, kamu akan sakit perut."

"Y, Kamu salah. Karena itu monster, seharusnya ada inti sihir di dalamnya, jadi aku mengambilnya…"

Inti sihir?

>Judul (Pembunuh Serangga) Diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar