Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 2 – Chapter 9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 9: 9

2-9 . Labirin Setan (2)

Satou di sini. aku sudah menyerah pada gagasan bahwa ini adalah mimpi, tetapi sekarang aku berpikir bahwa ini mungkin bukan kenyataan tetapi di dalam permainan, aku memiliki keraguan seperti itu setelah bingung. Jika seperti itu aku lebih suka dunia eroge saja, Satou.

Hanya keberuntungan aku untuk memiliki jangkrik sebagai musuh pertama di labirin, meskipun aku berharap itu membuat keluar dari labirin hidup lebih mudah.

Tanpa menarik perhatian yaitu.

"Apa itu inti sihir?"

"Inti sihir bisa menjadi uang. Jika kamu memberikan barang-barang dari monster ke penjaja, kamu bisa mendapatkan berbagai hal."

Jawaban Liza tidak sepenuhnya salah, tetapi bukan itu yang ingin aku dengar, aku kira mengharapkan jawaban seperti lonceng dari Nadi-san adalah mustahil.

Liza mengeluarkan bola yang ditutupi dengan kotoran darah hijau dari monster itu. Ini bola merah sekitar setengah ukuran kepalan tangan. Karena warnanya merah kusam, itu mungkin tidak dapat digunakan sebagai perhiasan.

Ketika dia kembali, aku memberikan kantong dari tas ke Liza. aku juga memberinya sedikit sisa kain kotor untuk menyeka darah yang menggumpal.

"Letakkan inti sihir di dalam kantong ini. Juga, gunakan tombak ini."

aku memberikan kantong itu ke Pochi, dan memberikan tombak kriket ke Liza. Belati yang dimiliki Liza diserahkan kepada Tama.

Bertukar peralatan, benar-benar RPG ya~ .

"Liza, untuk pengambilan inti sihir berikutnya, Tama dan Pochi akan membantumu, jadi ajari mereka cara melakukannya."

"Ya aku mengerti . "

"Oke, nanodesu."

"Ay~"

"Oh ya, Pochi."

"Ya, nanodesu."

"Kamu tidak perlu memaksakan dirimu untuk mengatakan nanodesu oke?"

"Jika aku tidak mengatakannya, aku akan dipukul, nano desu."

Begitu, dia ditanamkan untuk melakukannya ya. . . Karena aku hanya master sementara, tidak perlu memperbaikinya.

"Baiklah kalau begitu, tapi aku tidak akan marah bahkan jika kamu tidak menggunakannya, jadi jangan memaksakan dirimu."

"Ya… nano desu."

Kita doakan siapa saja yang menjadi korban jangkrik dan keluar dari ruangan. aku menulis nama mayat di memo itu.

aku membandingkan status gadis-gadis itu sebelum dan sesudah pertempuran, tetapi di samping stamina mereka, tidak ada yang berubah.

Jadi mereka tidak akan mendapatkan pengalaman hanya dengan bersama?

Lalu, bagaimana cara supply pasukan atau priest menaikkan level mereka?

Jika aku bisa menaikkan level ketiganya maka bahkan jika kita bertemu lebih banyak orang di jalan, itu tidak masalah, bagaimanapun juga tidak semudah itu.

Karena dunia ini seperti game, haruskah aku mencoba pendekatan seperti game?

"Tama, jika kamu melihat batu sebesar inti sihir tadi di tanah, ambillah."

"Ay!"

Kami maju dengan lancar sampai lorong itu terbagi menjadi cabang-cabang.

Mereka semua mengarah ke ruangan yang sama, tetapi salah satu jalan memiliki ruangan lain di tengah jalan. Salah satu dari mereka berisi monster tetapi ruang tengah memiliki dua monster ulat level 10. Dan, ada juga manusia di sana. . . . Mari bantu mereka.

"Jalannya bercabang~, nyan."

Saat persimpangan muncul di pandangan kami, sebuah laporan datang dari Tama. kamu tidak perlu menambahkan kata-kata aneh untuk membentuk karakter kamu, kataku. . .

Aku memuji Tama sambil menepuk kepalanya. Dia tampak geli.

Karena Pochi melihat kami dengan iri, aku juga menepuk kepalanya dengan lembut.

Karena keduanya setinggi dadaku, mereka mudah ditepuk. Apakah mereka sekitar 120cm? Liza sedikit lebih tinggi dariku. . . sekitar 165cm kemudian.

"Ayo pergi ke lorong yang benar."

Kami melanjutkan lebih jauh. Ada sesuatu yang muncul di radar tapi apa itu?

"Ada bug di sana~ nano desu."

Tama memperingatkan. Kali ini dia meniru Pochi ya?

Nah, bagaimana kita mengalahkan musuh yang tidak terlihat?

Karena aku dapat memahami posisi kasarnya dari radar, aku melihat ke sana.

Aku terus menatap ke sana.

Tampilan AR muncul dengan nama dan level monster.

aku menembak tanpa pandang bulu dan berulang kali di tempat AR berada.

Fiuh Fiuh. Bota.

Tampaknya salah satu tembakannya mengenai, ulat itu jatuh ke tanah.

"Tama, pukul dengan batu."

Tama memukulnya sekitar 3 kali. Setelah dua pukulan, tubuh ulat mengusir batu. Tampaknya hanya satu pukulan yang memberikan kerusakan.

Ulat itu mendekat.

“Pochi, Tama, kembalilah. Liza, kemarilah. Pukul sekali dari belakangku.”

Sambil menahan sebanyak yang aku bisa, aku menendang ulat yang menabrak di sini untuk mendapatkan waktu.

Liza menyerang dengan tombak selama kesempatan itu! HP ulat berkurang sekitar 10%.

Setelah mengkonfirmasi itu, aku menembaknya dua kali sampai mati.

"Liza, Tama, aku akan menyerahkan pemulihan inti sihir padamu. Pochi, ikuti aku, ada monster lain di sana."

Tama menyerahkan beberapa batu ke Pochi. Berapa banyak yang dia pilih?

Ada ulat yang sama seperti sebelumnya di dalam ruangan.

Selanjutnya, ada mayat seorang wanita muda dan seorang anak laki-laki yang terlihat seperti budak di tanah. Berbeda dengan jangkrik tadi, mereka tidak dimakan.

"Pochi, ketika kita masuk ke kamar, lempar batu ke monster dari sisiku. Ketika kamu kehabisan batu, kembalilah ke tempat Liza."

aku dengan santai memasuki ruangan dan menembakkan senjata sihir. Sesuai instruksi, Pochi melempar 2 batu dari jarak dekat.

Ulat yang terkena batu itu berbalik ke arah Pochi, menyemburkan racun. Tepat pada waktunya, aku menendang kepala ulat itu sambil menggeser arah. Ulat itu mati hanya dengan tendangan itu.

Pochi yang telah selesai melempar batu berlari kembali ke lorong.

Untuk bagian yang berlawanan yaitu .

Apakah dia bingung dan salah jalan?

"Pochi, berhenti!"

Aku segera mengejarnya. Memutar mayat ulat, aku agak terlambat.

"Uwa~~~ jangan datang, jangan kemari~~~!"

Hah? Siapa itu? Itu bukan suara Pochi. Ini adalah pria di jalan!

aku melihat radar. Posisinya berbahaya.

"Pochi, berhenti!"

Oke, dia bisa mendengarku dengan baik sekarang. Pochi akan kembali ke sini.

Pria dari sebelumnya telah menghilang dari radar.

Namun, mengapa pemuda itu melarikan diri?

Apakah dia salah mengira Pochi sebagai monster?

Atau apakah dia merasa bersalah karena meninggalkan dua orang sebelumnya sebagai pengorbanan. . .

"Tuan! Apakah kamu baik-baik saja?"

"kamu baik-baik saja?"

Liza dan Tama datang ke sini berlari.

“Ah, aku baik-baik saja. Ayo kembali ke kamar lebih awal untuk mengumpulkan inti sihir.”

"Maaf, nano desu."

Pochi meminta maaf dengan telinganya yang datar. Ekornya juga melingkar di antara pahanya.

"Pochi, tidak apa-apa untuk melarikan diri. Tapi panik tidak apa-apa. Apakah kamu mengerti?"

" . . . Ya . "

Aku menepuk kepala Pochi seperti, pom-pom.

Ketika kami sampai di kamar, Liza dan Tama sedang membongkar ulat.

aku menulis nama dua mayat di memo itu, aku ingin tahu apakah ada sesuatu yang berguna. . . aku meminta Pochi untuk memeriksanya.

. . . Karena yah, kamu biasanya tidak ingin menyentuh mayat, kan?

"Haruskah aku menanggalkan pakaian?"

Pochi bertanya, tetapi kami tidak benar-benar membutuhkan pakaian mereka. aku baru menyadarinya sekarang, tetapi gadis-gadis beastkin tidak memakai sepatu.

"Ambil alas kaki. Biarkan pakaian apa adanya."

Pochi melewati hal-hal yang dikumpulkan. Budak laki-laki tidak memiliki apa-apa, tetapi wanita itu memiliki dompet dan perhiasan seperti cincin dan kalung. aku membuat folder di penyimpanan dan menamakannya kenang-kenangan, lalu aku meletakkan kenang-kenangan di sana. aku akan memberikannya kepada keluarga almarhum nanti. aku baru saja mendapat ide untuk memotong rambut keduanya dan memasukkannya ke dalam folder kenang-kenangan.

Sandal itu untuk dipakai Pochi dan Tama.

Liza, anak terbesar, harus menunggu gilirannya nanti. Di kamar sebelah dengan ulat raksasa, seharusnya ada sepatu pemuda yang tadi, jadi dia tidak perlu menunggu lama.

Eksperimen untuk menyerang, bagaimanapun kerusakannya, tampaknya berhasil. Tama dan Liza dinaikkan satu tingkat, Pochi dua tingkat.

Rupanya seseorang secara otomatis mempelajari keterampilan jika mereka naik level, Pochi mendapat keterampilan melempar, Tama mendapat keterampilan mengumpulkan, dan Liza mendapat keterampilan membongkar.

Tapi aku tidak memiliki keterampilan membongkar. . . aku harus mencoba memotong ikan nanti.

Tunggu, ada yang aneh dengan skill Liza.

Keterampilan membongkar berwarna abu-abu meskipun keterampilan tombak berwarna putih. Keterampilan Pochi dan Tama juga berwarna abu-abu.

aku ingin tahu apakah mereka belum diaktifkan. Mereka akan diperkuat jika aku mengaktifkannya tapi. . .

Nilai atribut mereka juga meningkat, tetapi misalnya, STR ditulis sebagai 15(18), jadi sepertinya tidak langsung naik.

Masih ada sekitar 100 ruangan sebelum pintu keluar, ayo selesaikan sampai saat itu!

aku memimpin gadis-gadis beastkin (Tama-Pochi-Liza) keluar dari ruangan.

>Judul (Pelatih (Penjinak)) Diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar