Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 3 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

Berubah berambut ungu menjadi berambut ungu.

3-3 . Di Pasar Budak Satou ada di sini. Ada yang disebut hubungan luar biasa, meskipun aku tidak mau, kita bertemu lagi.
Sepertinya sudah takdir.

Pasar budak menempati alun-alun dengan diameter sekitar 200-300 meter, api unggun dinyalakan setiap 20 meter.

Sama seperti di sebuah festival, beberapa pilar kayu ramping berdiri, mereka terhubung dengan tali yang diikat dengan pelat logam tipis yang tak terhitung banyaknya yang berkilauan dari pantulan cahaya dari sihir. Jika ini bukan pasar budak, perasaan fantastik ini akan sempurna untuk kencan. . .

Seutas tali direntangkan di tempat yang terlihat menjadi pusat pelelangan.

Pelelangan budak belum dimulai, tetapi beberapa musisi di atas panggung memainkan nada yang terasa cabul.

Kami tidak memasuki alun-alun, dan hanya berjalan di sepanjang jalan alun-alun sambil melihat-lihat.

"Satou-dono!"

Dono? Aku tidak mengenal siapa pun yang memanggilku. . .

Itu adalah pedagang budak yang kami selamatkan dari laba-laba di labirin, Nidoren-shi. Keluar dari tenda kecil di seberang kereta budak, dia datang ke sini. Gadis-gadis, yang dirantai bersama, berbaris di atas kereta.

“Para budak di kereta itu adalah pameran untuk dilelang hari ini. Ada orang-orang yang memiliki keterampilan aritmatika dan sekretaris di antara mereka, bagaimana kalau menyewa satu, Satou-dono? Karena mereka semua berpendidikan baik, mereka semua perawan, tapi aku dapat menjamin bahwa tidak ada yang akan menolak untuk waktu malam."

. . . Berpendidikan ya.

Ups, daripada memikirkan ironi, aku punya bisnis lain.

"Maaf, tapi aku harus membuat budak kita di sini menjalani prosedur formal terlebih dahulu sebelum memikirkan yang baru …"

"Oya? Apakah kamu ingin menjualnya? Jika demikian, silakan gunakan perusahaan kami! Jika sekarang, kamu dapat menukarnya dengan budak perawan yang cantik! Bagaimana!"

Dia benar-benar mendorong dengan keras. aku tidak punya niat sedikit pun.

. . . Tidak sedikit pun, jadi tolong jangan pegang lengan bajuku sambil melihat ke atas dengan cemas. Aku menyikat kepala Pochi dan Tama dengan cepat. Aku tidak bisa melihat ke belakang, tapi aku bisa merasakan Liza gugup.

"Aku sudah mengatakan ini sebelumnya, tapi aku tidak punya niat untuk menjualnya."

Ya, aku ingin melepaskannya.

Pochi dan Tama mengendurkan cengkeraman mereka pada jubah itu.

"Begitukah, itu disesalkan. Lalu prosedur seperti apa yang kamu inginkan? Ini bukan tentang melepaskan budak, bukan?"

"Karena kita masih dalam kontrak sementara, aku berpikir untuk melakukan kontrak resmi. Apakah kamu tahu tempat di mana prosedur itu bisa dilakukan?"

“Kalau begitu aku bisa melakukannya. Karena aku punya bawahan yang memiliki skill (Kontrak).”

"Lalu, bisakah kamu melakukannya?"

"Tentu . "

Kami diundang ke dalam tenda Nidoren-shi dan menawarkan kursi. Dia menginstruksikan seorang bawahan untuk mempersiapkan kontrak.

Karena isi dokumen sudah diperbaiki, kita hanya perlu menulis nama master dan slave untuk melengkapinya.

"Kalau begitu, tolong tulis namamu di sini. Nama budak tidak tertulis, jadi tolong beri tanda jempol mereka menggunakan tinta ini."

aku menandatangani di tempat yang diarahkan pria itu. Baris teks tetap adalah (Budak milik siapa),(Budak tidak bisa melukai tuannya),(Budak mengikuti perintah tuannya),(Budak harus menjaga tubuh mereka sendiri), hanya 4 dari itu. Ini seperti tiga prinsip robot, meskipun dua urutan terakhir dibalik.

Ketika kami selesai menulis kontrak tertulis, ritual kontrak dimulai.

"■■■■■■■■■■■ Kontrak!"

Apa yang telah . . . dia?! Apakah ini sihir?

Setelah (Kata Perintah) terakhir diucapkan, dokumen terbakar dan dari abu cahaya biru membungkus aku dan Liza dalam lingkaran cahaya kemudian berkelap-kelip selama 2,3 kali dan menghilang.

Ketika aku melihat stat pria itu, dia pasti memiliki (Kontrak) di kolom skillnya.

Mungkin itu adalah keterampilan yang hanya memiliki satu sihir?

> (Keahlian Kontrak Diperoleh)

Baiklah, mari kita coba apakah skill ini bisa digunakan nanti.

“Dengan ini, kontrak budak selesai. Jika mau, kamu bisa mengonfirmasi kontrak pada batu Yamato yang disederhanakan di pusat lelang.”

Setelah kontrak untuk ketiganya selesai, aku ingin membayar biayanya, tetapi sepertinya itu adalah wewenang Nidoren-shi, jadi dia meminta aku untuk menunggu. Kalau dipikir-pikir, dia keluar ketika ritual pertama dimulai. Dia sepertinya akan segera kembali, dia pasti sibuk.

"Terima kasih, bolehkah aku meminta sesuatu padamu sebentar?"

"Ya, apa itu?"

"Apakah jarang seseorang melepaskan budak?"

"Benar, mengesampingkan budak umum yang waktu hukumannya diputuskan, aku belum pernah melihat orang yang melepaskan budak yang lebih rendah. Aku pernah mendengar cerita tentang orang yang melepaskan budak yang telah bekerja selama bertahun-tahun, tetapi aku belum pernah melihatnya secara langsung."

Apakah itu langka?

"Apakah mungkin untuk melepaskan mereka?"

"Ya itu mungkin. Kecuali budak kriminal atau penjahat perang. Untuk jenis itu, hanya pejabat negara atau bangsawan senior yang diizinkan."

"Untuk pelepasan, apakah sama dengan kontrak sebelumnya?"

"Itu benar. Aku sudah selesai melepaskan budak umum beberapa kali sebelumnya. Dengan skill (Kontrak) sebelumnya, itu mungkin untuk membatalkan kontrak juga."

Karena kita sudah di sini, haruskah aku melepaskan gadis-gadis beastkin juga sekarang?

aku hanya bisa mempekerjakan mereka jika mereka mengharapkannya setelah rilis.

"Tuan, aku lancang, tetapi izinkan aku mengganggu percakapan."

Liza yang menundukkan kepalanya dalam diam sambil mendengarkan kami mulai berbicara, aku bertanya-tanya apakah Pochi dan Tama gugup dengan ritual itu, mereka tidur sambil memeluk kaki Liza.

"Tidak apa-apa, ada apa?"

"Jika itu bukan masalah bagi tuan, maka tolong jangan lepaskan kami jika memungkinkan."

Dia berkata perlahan dan jelas.

Apakah kamu seorang esper!

Atau lebih tepatnya, mengapa dia tidak ingin dibebaskan? Bukankah lebih baik bebas?

"Tentu saja, di wilayah earl ini, Beastkin dan Lizardkin tidak akan ada kecuali mereka adalah budak. Jika mereka terlihat oleh tentara maka mereka akan diasingkan, ada juga kemungkinan besar untuk digantung sampai mati."

"Ya, lebih jauh lagi, sukuku tidak ada lagi, dan seperti yang kamu dengar saat itu, Pochi dan Tama berada dalam situasi yang sama."
Mereka dapat mencoba mengandalkan suku mereka, tetapi bagi orang yang tidak memiliki kerabat, mereka akan diperlakukan lebih rendah daripada budak.

aku senang Pochi dan Tama sedang tidur.

Tampaknya untuk memecahkan suasana yang berat, Nidoren-shi membawa 5 gadis masuk.

Kelimanya adalah kecantikan yang cukup asing. Mereka semua mengenakan pakaian tipis hingga sebatas lutut. Karena cukup tipis, area payudara menjadi transparan.

"Apakah kamu sudah menyelesaikan kontrakmu? Silakan lihat mereka untuk saat ini."

"Sebelum itu, aku ingin membayar biaya kontrak jika memungkinkan?"

Ayo cepat bayar biayanya dan pulang.

"Tidak tidak, karena aku diselamatkan dari labirin olehmu, tidak ada yang namanya biaya layanan. Tentu saja, karena itu tidak akan cukup, aku akan memberimu diskon 30% untuk para budak."

Kuh, dia melakukan langkah pertama. Memberi manfaat kecil terlebih dahulu untuk memudahkan kamu berbicara di lain waktu, itu adalah teknik ajakan yang sama dari beberapa agama baru yang teduh.

Karena tidak mungkin untuk menolak, telah diputuskan bagi Nidoren-shi untuk memperkenalkan budak secara bergiliran.

Karena aku akan tertidur jika aku hanya mendengarkannya, aku memutuskan untuk melatih keterampilan penilaian pada kesempatan ini. Penilaian adalah keterampilan yang selalu aktif tetapi aku perlu berpikir (aku ingin tahu) atau (aku ingin menilai) sambil melihat suatu objek, maka hasil penilaian akan muncul di pikiran aku.

Karena detailnya akan ditampilkan di AR apa pun yang aku lakukan, aku mematikan indikator lain selain radar .

Selama rotasi dua set 10 orang, aku hanya menjawab dengan setengah hati untuk memberikan tanggapan yang tepat.

Tetap saja, daya tarik mereka hanyalah perawan atau keterampilan mereka, mengapa begitu? Apakah orang-orang di negara ini sangat mencintai perawan?

"Apakah kamu lelah? Tolong tahan sebentar lagi, yang berikutnya adalah yang terakhir."

Jadi katanya sambil membawa set berikutnya, seorang gadis cantik berambut hitam berpenampilan oriental dari beberapa hari sebelumnya bercampur di antara enam gadis.

Begitu, jadi dia membawa yang terbaik untuk yang terakhir, benar-benar pedagang yang terampil.

Yang lainnya adalah. . . di sana . Gadis kecil berambut ungu dengan gelar yang terdengar berbahaya juga ada di sana. Selanjutnya dia terlihat di sini. Dia benar-benar memberikan pandangan keras di sini.

Tidak cocok dengan tatapannya, aku melihat gadis-gadis lain. Seorang gadis berambut pirang berbintik-bintik berusia 15 tahun dengan tampilan tidak puas, seorang wanita berambut cokelat tinggi yang terlihat berusia dua puluhan dengan wajah berbentuk oval, dan seorang gadis kecil berambut pirang kurang dari 10 tahun yang terlihat terlalu kurus. Seorang gadis berusia 15 tahun berambut merah dikepang yang terlihat seperti gadis sastra biasa.

Banyak dari mereka terlihat lebih rendah dari 10 di depan mereka. Apakah mereka memiliki semacam keterampilan khusus?

Ketika aku mencoba untuk melihat dengan penilaian, gadis bintik-bintik memiliki (Negosiasi), wanita berwajah oval memiliki (Teknik S3ks), gadis kecil kurus tidak memiliki keterampilan, dan gadis kepang memiliki (Koleksi).

Sementara aku melakukannya, gadis kecil berambut ungu tidak memiliki keterampilan, dan gadis berambut hitam memiliki (Etiket).

Line up macam apa ini?

"Mereka semua mungkin memiliki penampilan yang lebih rendah, tetapi mereka akan bekerja keras untuk tuan mereka."

Sambil mengatakan itu, Nidoren-shi menjelaskan tentang mereka satu per satu. Secara subyektif, apakah dia pikir san berambut hitam itu juga polos?

"Bagaimana? Aku bisa memberimu 6 set dengan harga 3 koin emas jika sekarang!"

Nidoren-shi bekerja keras untuk mempromosikan mereka. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu terlalu murah. Itu berarti masing-masing bernilai dua setengah koin perak.

"Sudah diputuskan bahwa mereka yang tidak laku untuk hari ini dan besok akan dibawa ke karavan menuju kota pertambangan."

Mendengar kata-kata Nidoren-shi, gadis budak yang tidak termotivasi berdesir di belakangku. Kepanikan dimulai ketika aku melihat ke belakang.

Menggeser pakaian di bahu untuk memperlihatkan payudara, menggulung rok, berpose aneh, semua orang mencoba menarik dengan berbagai metode. Satu-satunya dua yang tidak berubah adalah gadis berambut ungu dan berambut hitam. Gadis kecil berambut ungu itu menatap tajam seperti biasanya, sementara gadis berambut hitam itu tertunduk.

Ketika gadis budak mengerti bahwa daya tarik mereka tidak berhasil padaku, mereka menyerah satu per satu.

Tepat ketika Nidoren-shi menginstruksikan mereka untuk mundur, gadis kecil berambut ungu itu mendapatkan kembali dirinya sendiri.

"Tuan! Tuan berpikir bahwa karena kamu memiliki budak demi-human yang luar biasa itu, kamu tidak membutuhkan budak lain, bukan?"

"Itu benar, aku tidak butuh budak lain."

Khususnya, aku tidak ingin membeli kamu yang memiliki gelar yang terdengar merepotkan. Sangat!

"Namun, gadis-gadis itu adalah demi-human."

"Itu benar sekali, tapi aku tidak puas dengan itu, kau tahu?"

"Ya, hanya dengan melihat mereka, aku mengerti bahwa mereka dihargai. Itu sebabnya! Tolong belikan aku."

aku tidak mengerti alasannya.

“Demi-human dilalaikan di kota ini. Jika kamu hanya menjadikan gadis-gadis itu sebagai budak maka kamu bahkan tidak akan menerima roti jika kamu membuat mereka pergi berbelanja.”

Begitu, aku tidak memikirkan itu sebelumnya.

Namun, aku tidak perlu membeli budak hanya untuk tugas-tugas, aku hanya bertanya pada pelayan di penginapan. Yap, tidak membutuhkannya sama sekali.

“Jika aku ada di sana, aku akan melakukan tugas menggantikan gadis-gadis itu! Harganya juga masuk akal, jadi tolong belikan aku.”

Gadis kecil berambut ungu itu mencari banding. Rambut yang telah dipotong sebahu, iris berwarna ungu lembab, bibir kecil tipis, bahu kecil gemetar. Jika aku menyukai gadis kecil, maka aku mungkin tidak akan tahan.

. . . aku kira aku akan membeli?

Meskipun aku tidak menyukai gadis kecil, aku pikir dia menawan. Tidak, tunggu, aku tidak membutuhkannya, bukan?

Tapi, aku merasa aku benar-benar harus membelinya.

Kemudian aku membeli gadis kecil berambut ungu (Arisa), dan sesuai rekomendasinya, aku juga membeli gadis berambut hitam (Lulu).

Meskipun masih mempertanyakan diriku sendiri, aku menjadi tuan dari dua gadis budak selain gadis-gadis beastkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar