Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 3 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

3-4 . Gadis Kecil dan Kekacauan Malam

Satou di sini. aku pikir ini adalah nasib yang tidak menguntungkan, memiliki hubungan yang tidak terpisahkan dengan orang yang tidak aku sukai.

aku ingin bersama dengan seseorang dari tipe aku untuk sekali.

Seorang gadis kecil telanjang telanjang mengangkang di atas pinggangku.

. . . Apa-apaan ini, mimpi?

aku pernah mengalami situasi yang sama dengan sepupu aku yang lebih muda selama liburan panjang di rumah kakek aku di pedesaan, dulu.

Perbedaannya adalah gadis kecil yang menunggangiku sekarang telanjang, dia tidak memiliki atmosfer polos yang sama dengan sepupuku.

Gadis kecil itu bergerak sedikit demi sedikit, lalu dia sangat gemetar, dan meringkuk di dadaku yang telanjang. Ekspresinya lebih terlihat seperti wanita dewasa daripada gadis kecil.

Sambil terlihat sangat tenang, aku sebenarnya sangat terguncang di dalam. Aku bukan lolicon oke? Sangat!

Namun ada apa dengan situasi ini!

Setelah membeli keduanya dari Nidoren-shi si pedagang budak, kami. . .

"Aku akan dengan penuh semangat menghadiri master tanpa istirahat, siang dan malam."

Gadis kecil berambut ungu—Arisa mengatakan hal seperti itu selama ritual kontrak. Meskipun Liza dkk dan gadis berambut hitam–Lulu diam, apakah dia ingin menarikku?

Setelah kontrak budak selesai, aku membayar 1 koin emas ke Nidren-shi. Sampai pagi hari lusa, dia akan berada di tempat lebih awal sehingga dia meminta aku untuk menelepon jika aku membutuhkan budak lain.

Kami sedang melakukan pengenalan diri di luar tenda.

“Kalau begitu, izinkan aku memperkenalkan diri. aku dari kerajaan Kubooku yang sekarang sudah punah, Arisa. Usia aku 11 tahun, masih ada 4 tahun sebelum aku menjadi dewasa, tetapi aku akan dengan senang hati menerima untuk melakukan layanan malam. bahkan saat aku kikuk. Tolong hargai aku selamanya."

Sambil menyelesaikan salam dengan kata-kata fasih yang tidak sesuai dengan usianya, Arisa sedikit mengangkat kedua ujung dan busurnya. Meskipun itu sikap yang elegan, ujungnya sudah pendek, ditambah dengan pakaiannya yang sederhana, bagian bawah tubuhnya menjadi hampir telanjang.

Jadi aku mengarahkan pandanganku ke wajahnya dan hanya menjawab, "Tolong jaga aku juga, namaku Satou."

"…Aku Lulu desu. 14 tahun desu. Lahir di kerajaan Kubooku desu. Karena aku terlihat biasa saja dan kurus… Aku tidak cocok menjadi pasanganmu di malam hari, tapi aku akan bekerja keras seperti kuda… jadi tolong jangan tinggalkan aku."

Lulu memperkenalkan dirinya sambil menunduk dan menutupi wajahnya dengan poni. Suara jernih itu bukan tipe seiyuu tapi suara yang bagus dengan perasaan sopran. Akan lebih baik jika tidak disertai dengan gemetar.

Meskipun orang itu sendiri mengatakan kurus, dia terlihat mungkin B-cup, menjadi B-cup pada usia 14 tahun cukup menjanjikan untuk masa depan, aku pikir, atau apakah dunia ini adalah faksi berdada besar? Selama itu lembut, apa pun baik-baik saja!

Mengesampingkan itu, bagi gadis cantik ini untuk mengatakan bahwa dia jelek, itu terlalu berlebihan bahkan untuk kerendahan hati. Ditutupi dengan poni, dia terlihat seperti Sadako, tetapi jika aku membandingkannya dengan pemenang kontes kecantikan yang pernah aku lihat di TV saat itu, dia akan menang dengan selisih yang besar, begitulah kecantikan wajahnya yang ortodoks.

Terus terang, dia tipeku. Jika kepribadiannya menyenangkan, maka aku akan berpikir untuk melamarnya ketika dia berusia 20 tahun.

Aku ingin tahu apakah Arisa dan Lulu tidak memiliki prasangka terhadap demi-human, bahkan setelah gadis-gadis beastkin melepas kerudung mereka, mereka tidak menunjukkan rasa jijik. Meskipun Lulu terlihat takut pada Liza, aku tidak merasakan perasaan jijik. Apakah orang-orang dari kerajaan lain tidak menyukai demi-human?

Pochi dan Tama awalnya bersikap pemalu di sekitar orang asing, tetapi karena Arisa dan Lulu bersikap normal kepada mereka, mereka segera menjadi akrab.

"Kalau begitu, ayo kembali ke penginapan."

aku memanggil lima dan kami kembali ke jalan. Arisa dengan mulus dan alami menempel di lengan kiriku. Sisanya sedang diperebutkan oleh Pochi dan Tama. Karena sepertinya itu tidak akan berakhir, Liza membawa keduanya di kedua tangannya seperti koper. Tampak menyerah, keduanya terdiam setelah tangan dan kaki mereka terangkat. . . jadi mereka suka pose itu.

Kyurukyurukyu~~ .

Suara lucu terdengar. Ketika aku melihat ke belakang, Lulu tersipu. Sosok gadis cantik pemalu itu cantik. aku tidak menganggapnya sebagai minat romantis sekarang, tetapi aku menantikan masa depan.

Banyak kios memancarkan bau harum tetapi tidak banyak pelanggan. Tampaknya pelelangan telah dimulai, sehingga kekayaan dan penonton yang ingin tahu yang ingin melihat budak cantik telah mengalir di sana.

Karena nyaman, kami pergi ke kios dengan meja. aku membeli sup ayam dan roti pipih, berbagai macam usus dan sayuran, dan tusuk sate daging yang cukup untuk jumlah orang ini. aku akhirnya membeli banyak tusuk sate daging.

"Itadakimasu." dan makan pun dimulai.

Setelah gadis-gadis beastkin mulai makan, kedua pendatang baru itu mengikuti. Arisa mengisi dirinya dengan tusuk sate daging, berkata, "Ah~ Protein setelah waktu yang lama♪" sambil memegang ceknya. Jadi dunia ini memiliki konsep nutrisi juga ya, aku mengabaikannya sambil menikmati pemandangan makanan bersama semua orang.

Lulu makan dengan sekuat tenaga sambil tetap dicadangkan. Tapi, kecepatan makan keduanya lambat dibandingkan dengan empat lainnya, jadi mereka tidak makan banyak dari piring gabungan besar. Lain kali, mari kita bagi beberapa porsi kecil untuk mereka terlebih dahulu.

Karena aku tidak terlalu lapar, aku menyelesaikan makan aku di tengah tetapi karena Arisa dan gadis-gadis beastkin sepertinya belum cukup, aku memesan lebih banyak piring usus dan sayuran.

"Lanjutkan makanmu apa adanya, aku akan membeli jubah dan sepatu di warung sebentar."

"L, biarkan aku pergi, jika itu untuk berbelanja" "Aku akan pergi"

Lulu dan Liza berdiri. Pochi dan Tama berhenti mengunyah daging, dan lihat di sini jika hanya mata mereka.

"Semuanya tetap makan apa adanya, ini (Pesanan) lho."

aku bisa saja pergi ketika makan selesai, tetapi aku terus tidak sengaja melihat payudara Lulu yang duduk di depan aku, aku tidak bisa tenang. Aku bisa dengan jelas melihat put1ng Arisa yang duduk di sampingnya, tapi aku tidak peduli dengan yang itu.

aku memberikan jubah dan sandal murah kepada keduanya, dibeli dari sekitar.

Segera setelah itu, kelimanya memakan piring mereka tanpa meninggalkan remah roti, jadi kami kembali ke penginapan.

> (Keterampilan Layanan Diperoleh)

Seperti yang Zena-san katakan, penginapan menolak untuk membiarkan demi-human masuk.

Namun, Martha-chan membuat tempat tidur dari sedotan baru di dalam lumbung demi ketiganya, Pochi dan Tama sangat senang dan bahkan Liza dengan tenang mengucapkan terima kasih. Aku ingin tahu apakah hangat untuk tidur di atas jerami yang ditutupi dengan selimut dari labirin.

Aku mengeluarkan peralatan masak dan makanan dari antara banyak tas labirin, dan menyerahkannya pada Liza. aku juga memasukkan pedang pendek Pochi dan Tama ke dalam.

Dilarang melengkapi demi-human dengan senjata di dalam kota, tapi karena itu adalah barang-barang yang diambil dari labirin untuk perlindungan diri, mungkin tidak apa-apa.

Adapun makanan, "Kamu bisa makan jika kamu lapar oke.", Aku memberi izin kepada Liza. Dengan ini, aku bisa bangun terlambat besok (lol) .

Lulu akan tidur di sini bersama, karena penginapan tetap menerima mereka, lebih baik tidur di dalam kamar.

aku mencoba memesan kamar tambahan dari induk semang tetapi tidak ada kamar gratis, jadi diputuskan untuk menambahkan tempat tidur cadangan di kamar aku.

Karena kamarnya luas awalnya kamar twin, bahkan setelah dua tempat tidur menempatinya, tidak terasa sempit.

aku membuat Arisa dan Lulu tidur bersama di tempat tidur baru, dan aku tidur di tempat tidur aku sendiri.

Di dalam labirin, demi membiarkan gadis-gadis beastkin beristirahat, aku adalah satu-satunya penjaga jam jadi aku bahkan tidak tidur sedikitpun. Apakah karena itu kelopak mataku terasa berat.

aku menyerahkan diri aku pada kantuk, dan tidur setelah waktu yang lama.

Jadi kita terbang kembali ke awal.

Mengapa aku berbagi tempat tidur dengan seorang gadis kecil?!

Tenang Sato! Mari kita dingin di sini.

Arisa yang melihat aku bangun mengatakan "Kamu sudah bangun?" nakal sambil berbisik dan menciumku sia-sia.

Saat menerima itu, aku menyisir rambutnya. . .

NSFW?

Tidak, tunggu! Seharusnya aku mendorongnya!

. . . aku akan dicap lolicon jika ini terus berlanjut.

Arisa tidak berhenti dengan mulutku, dia mencium telinga, tulang selangka, dan dadaku secara bergantian. Tangannya yang kecil dengan ringan, belaian yang sangat ringan.

Menanggapi itu, aku dengan lembut membelai tengkuknya. . .

Mengapa—! aku tidak merasa seperti diri aku sendiri.

Arisa menangkap dadaku yang tidak berbulu, memeriksa perutku yang retak tipis sementara jarinya merangkak.

Merasakan tindakan yang indah itu, aku merasa tidak apa-apa membiarkannya melanggar. . . Aku?

Pikiran ini aneh. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ada sesuatu yang salah.

Pikiranku yang kabur menjadi sedikit jernih. aku mengoperasikan menu dengan pikiran, dan membuat tampilan log ON . Ditemukan di log!

Aku perlahan mengangkat tubuhku, mengangkat Arisa yang melihat ke sini, dan meletakkan wajahku di tengkuknya.

Arisa memeluk kepalaku sambil sedikit panik. . .

Dekat dengan telinganya, aku (Memerintahkan) dengan lembut tapi tegas.

"Arisa. Aku melarang penggunaan sihir dan skill. Ini perintah!"

Arisa mengendurkan tangannya, dan menatapku dengan wajah terkejut dan terdistorsi.

"Selanjutnya, batalkan efek sihir dan skill yang telah kamu gunakan padaku. Ini perintah!"

Pesanan tampaknya diterima, log menunjukkan pembatalan efek sihir. Informasi yang ditampilkan pada AR juga berubah.

Untuk jaga-jaga, aku mendapatkan skill (Mind Resistance) yang keluar di log secara maksimal. Sepertinya aku juga mendapatkan (Sihir Pikiran), tetapi tidak apa-apa untuk saat ini.

"Mengapa . . . "

"Bukankah itu kalimatku? Menggunakan sihir pikiran padaku, apa tujuanmu?"

Ya, saat aku membelinya dan tepat sebelum ini, dia menggunakan sihir. Yang pertama adalah sihir (Pria Pesona) dan (Fret), dan beberapa saat yang lalu (<<Temptation FIeld>>) dan (Heat Heart) digunakan.

Ketika aku menggunakan skill appraisal skill-nya adalah (None) tapi pertama kali aku melihatnya AR ditampilkan (Unknown) . Kalau saja aku ingat sebelumnya. . .

"… Bahkan jika tuan mengatakan aku menggunakan sihir pikiran"

"Aku juga melarang tindakan menipu dan bermain bodoh. Ini adalah perintah, nyatakan tujuanmu."

aku menutup rute pelariannya dan menekan untuk menjawab.

> (Keterampilan Menanyakan yang Diperoleh)

Baiklah, mari kita alokasikan poin dan mengaktifkannya. Mari kita buat levelnya menjadi 3 untuk saat ini.

"aku ulangi, jangan berbohong dan ucapkan tujuan kamu."

Dia tampaknya telah mengundurkan diri dan menjawab dengan jujur. Dia berhenti menggunakan bahasa yang sopan.

"… tujuanku adalah menjadi budak tuan."

"Dan tujuan untuk yang kedua?"

"Aku ingin melayani tuan."

Dia menjadi sedikit cemberut saat mengatakannya.

"Aku tidak mengerti maksudnya, bicaralah sedikit lebih jelas."

"Mou! seperti yang kukatakan. Aku jatuh cinta padamu saat pertama kali melihatmu. Rambut hitam tipis dan lembut itu! Ekspresi tak berdaya itu! Wajah bayi yang aneh itu! Tubuh yang tampak halus itu! Jika orang seperti itu menjadi tuanku! Dan meskipun bocah pemimpi seperti itu ada di depan mataku, dia akan lewat begitu saja! Aku tidak bisa memaafkan itu! Itu sebabnya aku menggunakan sihir! Untuk dibeli!"

Dia menumpuk kata-katanya seperti senapan mesin. Karena dia terlihat agak putus asa, aku terus mendengarkan.

"Jadi, setelah kamu dibeli, kamu berniat untuk mencuci otakku?"

"Tidak! Benar-benar salah! Aku sudah mengatakan (aku akan dengan penuh semangat melayani tuan tanpa istirahat, siang dan malam) ketika aku menjadi budakmu kan! Itu sebabnya aku merayu tuan karena tugas budak adalah membuat tuannya merasa baik!"

Apa jenis penalaran itu? Sepertinya dia tidak berbohong untuk melewati hal yang merepotkan.

"Aku mengerti fasadnya, jadi apa niatmu yang sebenarnya?"

"Meskipun aku sedang menunggu tuan untuk memanggilku, kamu benar-benar tertidur … Karena mau bagaimana lagi, aku menyelinap ke tempat tidurmu, dan ketika aku melihat wajahmu yang tertidur, itu sungguh tak tertahankan~."

Ini adalah wajah tehee. Aku agak terganggu jadi aku menarik pipinya. Hukuman sebanyak ini tidak apa-apa kan?

"huuwt, ini huuwwt. iuainohahahyanorokirakenihite~."

Pipi tipis ini pasti bisa meregang. Menyenangkan tapi karena sudut matanya berkaca-kaca, aku berhenti.

"Meskipun aku melakukan yang terbaik untuk mengendalikan diriku di awal~"

"Lalu apakah karena kamu kalah nafsu kamu menyerang?"

"Itu benar." jadi dia mengangguk.

"Sungguh, apa yang kamu …"

AR menampilkan ini.

Nama : Arisa

Umur : 11 tahun

Judul : (Budak Satou) (Penyihir Kerajaan yang Hilang) (Putri Gila)

Keahlian : (Sihir Pikiran)

Hadiah (Keterampilan Bawaan):

(Status Diri)

(Pemeriksaan Status)

(Sembunyikan Keterampilan)

(Kotak Barang)

Kemampuan Khusus (Kemampuan) :

(Jangan pernah menyerah)

(Lebih dari Peningkatan)

Astaga, itu penuh dengan keterampilan yang belum pernah aku lihat sebelumnya.

Arisa menjawabku dengan menggoda.

"aku Tachibana Arisa, sama seperti kamu, orang Jepang."

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar