Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1: 1

4-1. Kesalahpahaman adalah Bumbu Komedi Cinta

Satou di sini. Ada hal yang disebut mimpi kupu-kupu, dan aku, yang berpikir itu lebih baik menjadi mimpi, Satou.

<TLN: http://en.wikipedia.org/wiki/Zhuangzi_%28book%29#.22The_Butterfly_Dream.22>

Bisakah aku kembali ke dunia nostalgia suatu hari nanti?

Dari jendela, aku bisa mendengar suara lalu lintas di luar. Apakah aku kesiangan?

aku dapat memperoleh berbagai pengetahuan kemarin, aku juga sekarang memahami warna asli Arisa.

Setelah pagi tiba, aku sudah tenang dibandingkan dengan saat aku tahu bahwa dia membeli dirinya sendiri dengan sihir, dan juga, dia telah menemukan identitas asliku, jadi akan berbahaya untuk membiarkannya pergi.

Aku meyakinkan diriku sendiri bahwa dia adalah petunjuk untuk kembali ke dunia asalku. Mencekik leher seorang gadis kecil hanya untuk memastikan, hal semacam itu tidak mungkin bagiku. Lebih baik aku lari ke ujung dunia.

Sambil merenungkan untuk melepaskan diri ke kehangatan tempat tidur dan pergi tidur sekali lagi, pintu terbuka dengan keras.

Tidak ada ketukan.

"Satou-san, apa kamu sudah bangun~? Kekasihmu sudah datang~"

Martha-chan benar-benar energik sepagi ini. Di belakangnya, "Aku, aku bukan kekasihnya…", adalah Zena-san yang mencoba menutup mulut Martha-chan sambil wa-wa-ing.

"Selamat pagi."

Sementara aku mungkin setengah terjaga. aku mengangkat bagian atas aku untuk menyambut mereka.

Ini dingin. aku melepas jubah aku setelah aku menyelesaikan bisnis dan pergi tidur begitu saja, tapi … Begitu, kemeja yang aku kenakan di bawah jubah dikupas oleh Arisa.

"Oh, itu tubuh yang cukup bagus~."

Martha-chan memandangiku yang setengah telanjang dengan menarik. Zena-san juga melihat dari belakang sambil tersipu.

aku pikir dia terbiasa dengan pria telanjang sebagai seorang tentara.

"Maaf, karena membuatmu melihat sosok yang tidak sedap dipandang. Aku akan segera berganti pakaian."

Aku meletakkan tanganku di tempat tidur sambil mencoba bangun. "Ahn♪" …Suam-suam kuku.

Ketika aku melihat ke bawah, seorang gadis kecil setengah telanjang ada di sana. Tanganku menempel di dadanya yang telanjang… Kapan dia merangkak masuk?

Melihatku tidur bersama seorang gadis kecil, wajah Zena-san berubah dari merah menjadi biru.

"…Tuan …Jika kamu melakukan sebanyak itu …Aku akan hancur."

Dari sana, seolah menunggu waktu ini, Lulu berbicara sambil tidur.

Melihat ke sana, mungkin karena dia berguling-guling di tempat tidur, dia tidur menyamping dengan punggung menghadap ke sini. Karena pakaiannya pendek, pantat imutnya menghadap ke sini… Aku sadar dia tidak memakai celana dalam.

Selanjutnya lembaran itu bernoda merah… Hah? Aku tidak menyerangnya oke?

"Fi, fi, kotor~~~~! Satou-san idiot~~~~!"

Zena-san berlari keluar kamar sambil menangis.

Martha-chan menggaruk kepalanya, "Maaf mengganggu~ Tolong luangkan waktumu~", dan dia menutup pintu.

Ini adalah pertama kalinya aku mendengar kotor dalam kehidupan nyata. Rasanya seperti masalah seseorang.

"Tuan, jika kamu memiliki kain bersih, dapatkah kamu memberikannya kepada aku? Lulu sepertinya sedang menstruasi."

Aku mengeluarkan selembar kain dari tas.

"Terima kasih. Mengesampingkan itu, apakah kamu tidak mengejarnya? Jika kamu tidak segera pergi, kamu tidak akan bisa memperbaiki kesalahpahaman lho~"

Bukannya dia pacarku, tapi aku benci jika seorang teman menyimpan kesalahpahaman yang tidak menyenangkan bahwa aku seorang lolicon.

Melihat radar, dia berada di jalan utama di luar penginapan ini. Seperti yang diharapkan dari seorang prajurit, dia cepat. Seperti dia, dia akan melewati ruangan ini setelah beberapa saat.

…Skill ini nyaman, tapi menakutkan jika seorang penguntit mendapatkannya.

Sambil memikirkan hal bodoh, aku mengenakan kemeja di lantai, karena aku tidak mampu melompat setengah telanjang. Tak perlu dikatakan bahwa aku memiliki celana aku sejak awal.

Mengukur waktu, aku melompat keluar dari jendela ke jalan.

aku mendarat untuk memblokir rute Zena-san. Aku menangkap Zena-san yang terkejut, dan membubarkan momentumnya dengan berputar sekali.

"Zena-san, ini salah paham."

"Tapi, kamu tidur dengan gadis imut seperti itu!"

"Dia baru saja naik ke ranjang yang salah ketika dia setengah tertidur."

Aman untuk tidur bersama sejak dia masih kecil kan?

aku telah mengenakan celana panjang dengan benar sejak kemarin. aku ingin sangat menekankan kepolosan aku.

Aku bukan lolicon!

"Ada juga gadis lain dengan rambut hitam! E, eu…"

"Maksudmu kakak perempuan dengan postur tidur yang buruk, sepertinya dia sedang menstruasi."

Zena-san akhirnya melemah.

"B, tapi, pria yang membeli budak biasanya membuat mereka hadir di malam hari juga, itu menurut Lilio!"

Sialan kau, rekan kerja Lilio.

"Itu tergantung orangnya. Kakak-kakak itu adalah pengganti pelayan lho? Gadis-gadis beastkin bertindak sebagai penjaga, tapi mereka tidak cocok untuk berbelanja."

"…Tetapi"

Bahkan jika dia mengerti, emosinya masih belum menyusul ya?

Jika aku mengatakan "Jika aku berniat untuk melakukan itu maka aku akan membeli seorang wanita seksi." di sini, dia mungkin akan lebih marah.

"Hari ini kamu memakai sesuatu yang berbeda dari one piece kemarin. Ada banyak embel-embel yang tertata rapi, cantik sekali. Itu menarik pesona Zena-san."

Pada saat seperti ini, lebih baik memuji dan membiarkannya dalam kabut.

Mengatakan, "Hal seperti itu… Hanya pakaiannya…", Zena-san dengan malu-malu berkata sambil terlihat sedikit senang.

"Ini indah, tapi bukankah kamu kedinginan mengenakan pakaian tipis?"

"Tidak, Karena aku sudah melatih diriku sendiri, tidak apa-apa."

Itu bukan kalimat dari seorang wanita, Zena-san.

Di sini aku seharusnya membawanya di bawah lengan seorang pria dan berkata, "Kamu akan hangat di sini"!

"Itu benar, toko di depan menjual stola yang indah. Mengapa kita tidak melihatnya bersama?"

"Apakah itu benar? Aku akan pergi!"

Yosh, aku telah berhasil mengarahkan percakapan keluar jalur.

Kemudian, setelah membandingkan beberapa lusin stola dan selendang, dan aku memberinya stola merah muda yang dia pilih sendiri sebagai hadiah, suasana hatinya benar-benar kembali normal.

Belanja wanita pasti lama ya?

Ketika kami kembali ke penginapan, Arisa memanggilku dari suatu tempat yang sedikit terpisah dari istal.

"Selamat datang kembali, tuan. aku senang kesalahpahaman tampaknya telah diselesaikan."

Pelaku utamanya mengatakan itu seperti itu bukan masalahnya, dia mendapat tusukan di dahinya.

"Aku pulang, apa yang kamu lakukan di tempat seperti ini?"

"Kami meminta Liza-san untuk membagikan rotinya karena kami lapar."

"Jadi kamu sudah selesai makan?"

"Yup, Lulu masih makan di dalam. Sepertinya dia kurang nafsu makan…"

Begitu ya, untuk orang yang lambat, daging asap mungkin menyakitkan. aku menyerahkan Arisa beberapa keping koin tembaga dan menyuruhnya membeli beberapa buah.

Aku kembali ke kamarku untuk berganti pakaian.

Zena-san sedang menunggu di bar penginapan di lantai pertama sambil minum jus buah.

Kembali ke kamar, aku menuangkan air ke baskom tembaga di atas meja dari Hell Water Jug, dan menggunakannya untuk mencuci muka. Karena sepertinya tidak ada rambut di tempat tidur, aku membasahi tanganku sebentar dan menggunakannya untuk menyisir rambutku. Mari kita cari penata rambut di dunia ini lain kali.

Aku berganti jubah bersih, dan memakai sepatu bot baru. Ketika aku mengikat sepatu aku, aku menemukan buah yang mengering.

Apakah Arisa membuang ini? Meskipun, Martha-chan akan membersihkannya bahkan jika aku membiarkannya sendiri, aku menyimpannya di dalam penyimpanan karena ada sesuatu yang aku pikirkan.

Itu mengingatkan aku, aku mencoba mengeluarkan (Piping Hot Meal) yang aku masukkan ke dalamnya pada hari pertama aku datang ke sini. Itu tetap panas. aku menggigitnya setelah memastikan bahwa itu tidak busuk dengan penilaian. Rasa juga tetap seperti dulu.

(Piping Hot Meal) dan (Buah Kering). Karena ini menarik, mari kita uji sesuatu.

aku mengalokasikan 1 poin skill ke skill Item Box dan mengaktifkannya. aku menyimpan sisa (Piping Hot Meal) di dalamnya.

Karena aku mungkin akan melupakannya lagi, aku menaruh catatan di Notebook di dalam tab Exchange.

"Terima kasih sudah menunggu, Zena-san."

"Jangan khawatir, aku baru saja mengobrol dengan Martha-chan."

"Gangguan ini akan hilang~.", dan Martha-chan kembali bekerja.

Di tempatnya, Arisa, Liza dan yang lainnya akan kembali, aku memanggil mereka.

Lulu tidak terlihat terlalu baik jadi dia kembali ke kamar. aku meminta pelayan yang lewat untuk membawa air ke kamar, dan memberinya beberapa koin tembaga untuk tip.

Aku pergi keluar dengan Zena-san, membawa Arisa, Liza dan yang lainnya.

Memasukkan 10 koin perak ke dalam tas kecil, aku memberikannya kepada Arisa untuk membeli pakaian ganti dan kebutuhan sehari-hari lainnya.

Liza dan yang lainnya akan bertindak sebagai penjaga dan pembawa bagasi.

"Tuan, apakah tidak apa-apa menggunakan uang kembalian ekstra untuk permen?"

"Asalkan hanya 1 koin tembaga besar, tidak apa-apa. Karena itu termasuk untuk makan siang, jangan gunakan semuanya untuk camilan."

"Yee~s", Arisa pergi ke jalan timur sambil berkata begitu. Pochi dan Tama berjalan di kedua sisinya, dia terlihat seperti bos geng anak-anak. Liza yang mengikuti dari belakang terlihat seperti orang tua.

"Dia budak yang sangat ramah bukan?"

"Aku tidak tahu apakah sikap itu cocok untuk seorang budak, tapi gadis itu adalah orang yang santai."

aku tidak tahu bagaimana seorang budak harus bertindak dengan tepat, tetapi jika dia terus menjadi berlebihan di sekitarnya, aku yakin dia akan menjadi manusia yang gagal nantinya.

Karena cuacanya cukup bagus, kami memutuskan untuk berjalan-jalan bersama ke taman terdekat sambil mengobrol.

"Apakah kamu tidak bertugas hari ini?"

"Tidak, aku akan ada tugas sore ini."

"Bukankah kamu juga memiliki tugas malam kemarin?"

"Itu benar, kami tidak memiliki personel yang cukup sehingga liburan setengah hari adalah satu-satunya yang bisa aku dapatkan."

Hmm? kamu datang untuk menemui aku meskipun sibuk? aku tidak dapat membayangkan bahwa dia telah jatuh begitu keras, apakah dia memiliki bisnis lain?

"Tidak, tidak ada yang terlalu penting… Itu adalah pengalaman pertama pertempuran nyata bagi beberapa orang di tentara, jadi untuk menenangkan hati mereka…"

Begitu, kalau dipikir-pikir, bahkan jika itu adalah sesuatu yang tidak akan membahayakan hidupku, anehnya aku tenang.

Meskipun ada beberapa kenangan yang tersisa dari pertempuran kemarin…

Tidak, bahkan saat bertarung dan setelah bertarung dengan iblis, aku baik-baik saja, Apakah karena itu tidak terasa nyata?

Dan meskipun aku telah membantai seluruh komunitas ras yang mirip dengan Liza, aku tidak merasa bersalah sedikitpun, kenapa begitu?

Aku ingin tahu apakah itu efek dari Kemampuan Khusus yang tidak diketahui?

Pertanyaan-pertanyaan berputar-putar di benakku…

Dan itu akan dalam lingkaran.

Aroma lembut menggelitik hidungku. Saat aku mengangkat mataku, ada wajah Zena-san yang khawatir.

"Apakah kamu baik-baik saja? Satou-san."

"Maaf, pikiranku melayang sebentar. Aku baik-baik saja."

Bahkan jika aku berpikir ini saja, jawabannya tidak akan datang, kira aku akan berkonsultasi dengan Arisa malam ini …

Lalu, aku meminta Zena-san untuk membantuku berlatih pelafalan mantra di taman, tapi karena aku tidak bisa berkonsentrasi, itu tidak berhasil. Meski begitu, aku melanjutkan latihan pelafalan seolah-olah melarikan diri dari sesuatu. Zena-san dengan sabar membimbingku yang seperti itu. Itu berlangsung sampai waktu tidak bertugas Zena-san selesai di sore hari…

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar