Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 10: 10

Tidak, ini bukan lelucon April Mop. Ini adalah terjemahan 100%-benar-ke-sumber yang sah. aku tidak cukup berbakat untuk menulis fanfic. :/

4-10 . Malam Sebelum Keberangkatan

Satou di sini. aku suka toko yang sah dan toko di zona abu-abu.

Tapi aku akan meneruskan kencan berkompensasi, milik Satou.

aku membawa Arisa ke kereta. Dalam perjalanan ke sana, aku bertemu Martha-chan di kedai minuman, tetapi dia tidak terlihat malu-malu dan menawari aku makanan.

Karena aku berniat makan di luar bersama Liza dan para gadis, aku menolak.

Ketika kami sampai di halaman tempat gerobak berada, 4 gadis itu menunggu sambil terlihat bosan.

Ketika Liza memperhatikan aku datang, dia datang sebagai perwakilan.

"Tuan, apakah boleh meletakkan barang bawaan di kapal?"

"Mari kita lihat … Besok, karena kita akan mengambil lebih banyak barang bawaan dari serikat pedagang, mari kita lakukan besok, tetapi jika kita meninggalkannya di sini, kita akan merepotkan sang induk semang ya."

Arisa berbisik kepadaku ketika aku masih memikirkannya.

"Mari kita simpan di Item Box-ku? Tidakkah menurutmu lebih aman di sana?"

"Hanya ada orang yang kita kenal sekarang, jadi kurasa tidak apa-apa."

aku menginstruksikan para gadis untuk menumpuk barang bawaan di dalam gerobak untuk saat ini.

Ketiga gadis kecil itu naik ke gerobak untuk menerima barang bawaan. Karena Pochi dan Tama memiliki status kekuatan yang setara dengan dua orang dewasa besar, mereka menangani makanan berat yang diawetkan dengan ringan. Sepertinya ini semacam pertunjukan sihir.

Arisa dan Lulu sedang menyortir barang-barang di dalamnya.

Tak perlu dikatakan, aku dan Liza bertanggung jawab untuk mengunggah barang bawaan. Karena boros memakai pakaian mahal untuk pekerjaan berat, aku berganti pakaian biasa. Ini adalah tunik linen sederhana.

Ketika kami selesai memuat barang bawaan, aku membuat gadis-gadis di samping Arisa mengambil air untuk 3 tong kecil. Satu tong kecil bisa menampung 6 liter air.

"Kamu tidak benar-benar perlu mengecualikan Lulu. Aku sudah membicarakan Item Box-ku dengan Lulu, tahu?"

aku takut seseorang akan berkelahi dengan gadis-gadis beastkin jika hanya mereka, jadi aku meminta Lulu untuk pergi bersama mereka.

“Untuk saat ini, mari kita bagi makanan yang diawetkan menjadi dua untuk masing-masing disimpan, aku akan membawa alat sihir. Mungkin tidak ada yang akan mencuri kartu pembelajaran jadi taruh di kereta, dan mari kita tinggalkan makanan yang dipercayakan kepada Liza dan gadis itu sendirian."

"Kaay~", Arisa berkata ringan sambil menyimpan makanan yang diawetkan ke dalam Item Box miliknya. aku juga menyimpan jumlah yang sama.

Makanan yang diawetkan adalah dendeng, roti hitam panggang, kacang goreng dan ubi kering.

Lainnya yang ada di dalam kantong adalah tepung terigu, umbi-umbian, garam batu, dan berbagai bahan makanan lainnya. Karena sayuran daun cenderung membuat sakit perut, sepertinya mereka tidak membelinya.

aku hanya memperhatikan setelah melakukan ini tetapi. . .

"Aku ingin keranjang atau kotak untuk menyelesaikan masalah."

"Ya benar, aku juga ingin beberapa bahan bantalan. Jika kita membiarkan ini, peralatan masak akan berisik ketika gerobak bergetar."

"Aku juga ingin tali tipis."

“Tali? Ah, untuk mengudarakan pakaian ya.”

"aku pikir memiliki tali yang kokoh itu bagus."

Liza yang baru saja kembali dari mengambil air menyarankan.

aku tidak bisa membayangkan akan digunakan untuk apa.

"Ini untuk menguras darah dari mangsa selama perjalanan."

Benar, kita perlu tali untuk mengikat pencuri yang mungkin muncul.

"Kamu benar-benar dermawan~ Pencuri benar-benar tidak berguna dan hanya membawa bahaya, lebih baik untuk merebut harta dari tempat persembunyian mereka dan memusnahkannya sesudahnya. Bahkan gadis pemburu pencuri terkenal itu berkata begitu tahu~?"

Kenalan macam apa dia?

Jadi ada orang yang terkenal akan hal itu, dunia yang sangat berbahaya.

"Apakah kita tidak kekurangan hal lain?"

Pochi mengangkat tangannya sambil berjinjit. Apakah Arisa mengajarinya itu?

"Ya, Pochi-kun. Katakan."

"Sebuah bangku! Aku ingin satu no desu~"

Ketika aku bertanya secara detail, dia sepertinya menggunakan bangku ketika dia membantu merawat kuda. Dia penuh semangat untuk merawat kuda-kuda selama perjalanan juga. Dia benar-benar bisa diandalkan.

Tama juga mengangkat tangannya dengan cara yang sama dan berkata, "Sikat~?" . Dia memiringkan tubuhnya dengan cara yang mengganggu sambil mengangkat tangannya, imut. Sepertinya dia menginginkan alat untuk menyikat kuda dan membersihkan kuku mereka.

Alat untuk merawat kuda, aku benar-benar melupakannya.

Lulu juga dengan takut-takut mengangkat tangannya.

" . . . U, umm . ", Wajahnya menjadi merah padam hanya dengan mengatakan itu.

Aku ingin tahu apakah itu sesuatu yang memalukan? Aku melirik Arisa. . . Dia mengedipkan mata kembali. Apakah kamu dari era Showa!

"Aku, aku ingin papan cuci dan ember."

Apakah itu benar-benar memalukan? aku memilikinya di penyimpanan jadi aku sudah melupakannya, tapi itu pasti perlu.

"Jika benar-benar memungkinkan, aku ingin cermin! Aku baik-baik saja dengan ukuran cermin tangan."

"Arisa, kamu terlalu boros."

Liza dengan tegas memberikan peringatan kepada Arisa. Tidak biasa bagi Liza untuk memberikan pendapat sebelum aku memutuskan.

Aku ingin tahu apakah itu mahal di dunia ini? Itu mengingatkan aku, aku rasa aku belum pernah melihat barang pecah belah. Tapi, aku yakin ada cermin dari logam yang dipoles.

"Aku juga ingin menggunakannya, ayo beli jika tidak terlalu mahal."

"Ya."

Arisa terlihat sangat bahagia tanpa akting. Lulu juga tersenyum. Liza tidak keberatan karena itu keputusanku. Pochi dan Tama. . . sepertinya mereka tidak mengerti.

Diputuskan bahwa, besok ketika aku akan mengambil komoditas dari guild, kelimanya akan membeli hal-hal yang baru saja kita diskusikan.

Setelah berganti pakaian, kami pergi makan bersama.

Hari itu, kami makan malam di warung yang tidak jauh dari gerbang penginapan. Karena kami sudah makan daging setiap hari, aku memesan sup ringan, dan roti kacang kedelai.

Karena Pochi dan Tama terlihat sangat sedih saat kami makan, aku memesan sate daging untuk empat porsi. Liza yang terlihat paling bahagia entah bagaimana. . . tapi tidak apa-apa asalkan mereka bahagia.

Karena aku bertemu Yosagu-san yang baru saja kembali dari pekerjaan dalam perjalanan ke penginapan, kami memutuskan untuk memajukan rencana untuk pergi keluar pada malam hari sehari ke depan.

Arisa berkata, "Meskipun kamu memilikiku, kamu pezina~", tapi aku membuat Liza membawanya seperti koper kembali ke penginapan.

"Apakah itu tidak apa apa?"

"Tidak apa-apa, dia hanya seperti adik perempuan. Orang itu sendiri berpikir bahwa dia adalah seorang wali."

Distrik timur ramai seperti kemarin.

Yosagu-san, yang mengunyah tusuk sate yang dibeli dari kios, menyapa gadis-gadis yang berkumpul di bawah cahaya luar, sementara kami maju ke kerumunan.

Ketika aku bertanya apakah mereka kenalannya, dia berkata, "Mereka pelacur." Mereka biasanya bekerja sebagai pelayan dan pelacur di penginapan pada saat yang sama, tetapi selama pelelangan budak mereka tampaknya mencari pelanggan di luar.

Dikonfirmasi dari AR, banyak dari mereka yang memiliki skill (s3x Technique). . . . Namun, aku cemas melihat banyak dari mereka memiliki berbagai penyakit kelamin pada tab kondisi abnormal. Sebagian besar dalam (Inkubasi), tetapi hampir 60% dari mereka menderita karenanya.

Aku ingin tahu apakah itu tidak bisa disembuhkan dengan sihir?

Kami memasuki distrik lampu merah dan berjalan sebentar. Pelat logam cahaya magis digantung di toko-toko, menerangi mereka dengan cahaya yang tampak murahan.

Kebanyakan rumah bordil adalah bangunan dua lantai dengan beranda di lantai dua. Pelacur yang mengenakan pakaian mahal dengan eksposur tinggi berbaris di beranda mencoba untuk memikat tamu.

Ketika aku melihat, mereka mengangkat rok mereka dan menunjukkan kaki telanjang mereka lalu memberikan ciuman. Ini adalah fitur yang dimiliki setiap toko, menarik.

Orang yang memiliki (Teknik S3ks) meningkat, dan secara proporsional orang yang memiliki Penyakit Kelamin (Inkubasi) berkurang sekitar 30% . Seperti yang diharapkan tidak ada orang yang memiliki Penyakit Kelamin (Penyakit) .

"Tuan muda, ini tokonya. Ayo cepat masuk."

Yosagu-san menarikku ke toko. Toko ini tampaknya halus, tidak ada gadis yang menarik tamu di beranda.

Ketika aku masuk, beranda dipasang di lantai dua yang tinggi di sepanjang koridor. Aku dengan ringan melambai pada gadis yang kulihat dari luar sana.

Lantainya terbuat dari kayu telanjang, tetapi dipoles dengan baik. Apakah lebarnya sekitar 30 tatami? Ada kompor, pintu, dan tangga ke lantai dua di dalamnya. Ada 4 kamar yang terlindung dengan kain di kiri dan kanan.

"Selamat datang di Mansion Menawan Cabang Seryuu."

Seorang wanita berusia setengah dari 40 tahun kemudian keluar dari pintu belakang sambil menyapa kami dengan suara yang menusuk. Wanita itu mengenakan gaun merah muda dengan embel-embel yang berlebihan, tetapi lemaknya terlalu menonjolkan diri, pakaiannya sepertinya akan robek di jahitannya.

Dipandu oleh wanita itu, kami pergi ke salah satu ruangan yang disekat.

Tampaknya ini adalah kamar untuk para tamu untuk menunggu para gadis, karena akan canggung untuk bertemu kenalan di rumah bordil. Penjaga toko yang gemuk itu pasti tahu barang-barangnya.

Ada sofa dan tiga meja marmer berkualitas rendah di dalam ruangan. Seorang gadis berusia sekitar 10 tahun berdiri sebagai pelayan ruang tamu.

"Permisi.", gadis itu meletakkan cangkir sake hijau kecil di depanku dan Yosagu-san. Cairan transparan ada di dalamnya. Ini adalah minuman keras yang disuling dari baunya.

Menurut AR, cangkir terbuat dari batu giok. Minuman keras di dalam cangkir adalah sake Shiga. Ini adalah minuman keras yang kuat dengan kandungan alkohol 50% yang terbuat dari gandum.

"Ku~ enak!", Yosagu-san meneguk minuman keras dengan semangat tinggi.

Sepertinya dia lupa minum sake ini ketika dia pergi ke toko ini sebelumnya.

Gadis itu, menuangkan sake ya?

aku menyesapnya sekali sebagai tindakan sosial. Pasti rasanya enak. Ini seperti wiski tapi transparan bukannya berwarna kuning, aku ingin tahu apakah pemrosesannya berbeda?

Sebelum Yosagu-san mendapatkan cangkir ketiganya, penjaga toko kembali dengan 5 gadis.

Yang pertama adalah gadis tercantik dengan rambut pirang dan mata biru. Dengan wajah kecil, alis tipis, dan pupil mata besar yang tampak berkemauan keras. Bibir yang tampak lengket. Dua buah dada besar yang terlihat seperti akan tumpah dari pakaian dada yang terbuka. Kemungkinan besar, dia gadis paling populer di toko ini. Dia berumur 18 tahun.

Yang kedua dan ketiga adalah kembar. Mereka gadis-gadis cantik dengan rambut hitam dan mata hitam. Penampilan mereka yang paling menonjol adalah gaya barat, atau lebih tepatnya, gaya Prancis. Salah satunya memiliki payudara yang lebih kecil dari yang lain, tetapi masih sekitar C cup. Sepertinya ada banyak orang yang menghabiskan malam bersama mereka berdua. Tentu saja, biayanya untuk dua orang. Mereka berumur 16 tahun.

Yang keempat adalah seorang wanita dengan mata murung. Dengan rambut pirang kusam dan pupil coklat kemerahan. Alisnya tebal, dia wanita penyembuh yang lembut. Payudaranya adalah yang terbesar. Tampaknya ada banyak repeater untuknya. Suaranya terdengar merdu, nyaman untuk didengar. Dia berusia 21 tahun, yang tertua di toko ini.

Yang kelima adalah seorang gadis dengan rambut merah dan pupil coklat kemerahan. Dia pucat dibandingkan dengan gadis-gadis lain tetapi dia memiliki ekspresi yang paling baik. Dia merasa hidup atau lebih tepatnya, sangat erotis. Ukuran payudaranya rata-rata, tapi masih sekitar D cup. Bagi aku itu cukup untuk dikategorikan sebagai payudara besar. 20 tahun . Dia satu-satunya orang di toko ini yang tidak memiliki keterampilan teknik S3ks.

Setiap gadis mengenakan one-piece tipis yang menempel di kulit mereka terlihat erotis. Daerah dada dan perut transparan, aku tidak bisa tidak mengucapkan GJ.

"Gadis mana yang akan kamu pilih?", tanya penjaga toko. Yosagu-san bertanya dengan matanya, "Tolong jangan ragu untuk memilih gadis favoritmu.", Kataku dan dia benar-benar memilih gadis tercantik tanpa ragu-ragu.

aku juga membidiknya, tetapi aku akan menyerah di sini.

Yosagu-san meminum minuman keras yang tersisa di cangkir dalam satu tegukan, dan meninggalkan ruangan bersama gadis itu. Tampaknya lantai dua adalah untuk para tamu untuk bersenang-senang.

aku sedikit bingung, tetapi pada akhirnya aku memilih gadis kelima.

Kamar tamu hanya memiliki tempat tidur sederhana, tapi bersih dan wangi jadi aku tidak punya keluhan.

Ketika kami memasuki ruangan, gadis itu buru-buru melepas pakaiannya dan memamerkan tubuhnya. aku menikmati nuansa OPPAI yang terbebas dari pakaian, menikmati menyendoknya dengan tangan aku.

Tepatnya festival OPPAI. Siapa yang bilang OPPAI berisi mimpi manusia?

Aku memeluk pinggangnya dan kami jatuh ke tempat tidur. Ini adalah tubuh wanita dewasa setelah waktu yang lama, jadi aku meluangkan waktu untuk menikmatinya dengan hati-hati. . . dengan berbagai cara.

Meskipun karena reaksi gadis itu baik, aku secara tidak sengaja memberikan terlalu banyak layanan. Seperti ini, aku tidak yakin siapa yang menginginkan siapa.

Kami menikmati diri kami sendiri sampai tengah malam. Dia pingsan karena terlalu banyak kesenangan di tengah, jadi aku berhenti.

>(Keahlian Teknik S3ks Diperoleh)

>(Keterampilan Bicara Kekasih Diperoleh)

> (Keterampilan Rayuan Diperoleh)

Rupanya tubuh ini memiliki stamina yang terlalu banyak, pasangannya tidak bisa mengejar. aku menggunakan payudaranya yang sangat aku nikmati sebagai bantal dan berangkat ke dunia mimpi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar