Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

4-11 . Keberangkatan (1)

Satou di sini. aku suka membuat program tanpa dibatasi. Terakhir kali aku melakukannya adalah ketika aku membuat robot berkaki untuk penelitian pascasarjana aku selama kuliah. Ketika aku menjadi orang dewasa yang bekerja, aku belum melakukannya.

Kali ini, sepertinya aku akan membuat alat sihir.

Ya, ini adalah pagi yang baik.

aku berjalan-jalan di kota sambil menikmati sinar matahari pagi, merasa segar.

Yosagu-san tidak sepertiku, menguap terus-menerus terlihat mengantuk. aku mengundangnya untuk sarapan tetapi karena dia tidak pulang, keluarganya mungkin marah, jadi kami memutuskan untuk berpisah di luar toko.

“Jika aku menjadi besar di kota labirin, ayo datang lagi.”, teriakku padanya.

Meskipun masih pagi, orang-orang yang sedang makan di warung, dan orang-orang yang menjual bahan makanan segar tetap hidup.

Suasana vulgar yang biasa merasuk di distrik timur itu mungkin karena kesalahan pengunjung.

aku mencium sesuatu yang enak dari kios-kios.

Meskipun aku tidak terlalu lapar, mari kita beli beberapa suvenir untuk para gadis. Meskipun aku tidak bisa membeli sushi dalam kemasan kotak kayu seperti para ayah dari era Showa.

aku membeli sebuah handbasket besar yang terbuat dari kayu tipis dari sebuah warung pinggir jalan. Ukurannya kira-kira sebesar dua mangkuk nasi. aku juga membeli dua wadah bertutup untuk sup dan memasukkannya ke dalam keranjang.

aku membeli makanan hangat dan memasukkannya ke dalam Penyimpanan melalui keranjang. aku terus membeli berbagai hal agar tidak terlihat tidak wajar.

Sup yang terbuat dari tulang hewan dan sayuran tanpa daging. Rebusan kental dengan sayuran dan daging kering. Aneka daging panggang mulai dari daging kambing bakar. Panggangan Seryu. Roti pipih yang baru dipanggang. Kentang kukus. Ada beberapa buah tergores dari banyak buah yang aku beli.

aku sudah membeli sekitar 30 porsi. Terlalu banyak untuk suvenir tapi aku akan menyimpannya untuk keadaan darurat. Dengan sebanyak ini, bahkan jika kita berada di lingkungan yang tidak mungkin menyalakan api, aku masih bisa menyediakan makanan hangat. Pertama-tama, aku berencana untuk menggunakan Storage agar kita tidak berakhir dalam situasi putus asa.

aku ingin membeli bahan alkimia, tetapi ditutup pada saat itu.

Ketika aku kembali ke gerbang penginapan, Arisa yang melihat aku dari jendela berlari ke bawah.

Setelah dia melihat wajahku, dia mulai menginjak tanah dengan kakinya.

"Uuu~~~~. Mou! Wajah mengkilap itu~~."

Dia menggigit ujung saputangan, mengambil pose. Setiap gerakannya sudah tua. . . jangan tanya usianya sebelum dia bereinkarnasi.

"Akulah yang seharusnya mengambil waktu pertamamu~~"

aku tidak ingat membuat janji seperti itu.

aku tetap diam tentang hal itu karena akan buruk jika aku tidak melakukannya.

"Kamu cerewet, dan ini bukan pertama kalinya bagiku."

"Tidaaaak, meskipun itu adalah kesempatan satu dalam satu milenium untuk merebut DT seorang anak laki-laki …"

<TLCatatan: DT, Doutei, Perawan. :p >

Belasungkawa .

aku memanggil Lulu, dan kami berkumpul di depan gerobak. Sarapannya kentang dan sate daging yang baru saja aku beli.

aku berbicara dengan Arisa berbisik untuk memeriksa kondisi Lulu. Jika dia masih belum pulih, aku akan menunda keberangkatan kami selama dua hari.

Menurut Arisa, itu hanya serius di hari pertama, sekarang baik-baik saja.

Karena kelihatannya menyakitkan, ayo berikan dia obat penghilang rasa sakit yang aku buat dari latihan. Ada lima, itu sudah cukup.

Setelah kami menyelesaikan makanan sederhana kami, aku maju seperti yang direncanakan kemarin.

aku naik kereta sampai tempat parkir Persekutuan Komersial. Kuda lebih mudah dikendarai tidak seperti mobil jadi itu mudah.

Di sini juga ramai di pagi hari. Setiap gerbong yang menempati setengah dari tempat parkir sedang menurunkan muatannya. Setiap gerbong terlihat dibumbui dengan baik. Rasio gerbong bagasi dan gerbong tertutup adalah lima puluh lima puluh. Gerobak diisi dengan banyak tas 10 kilogram. Orang-orang yang memindahkan tas terlihat seperti bajingan yang mengenakan kemeja dan celana panjang sederhana seperti penduduk desa. Aku bisa melihat tambal sulam di lutut dan sikunya.

Sementara aku melihat gerbong lain karena penasaran, Sunifun-san yang telah selesai mengkonfirmasi muatan dan menilai harga datang ke sini.

"Selamat pagi, Satou-sama. Kamu datang sangat awal."

"Maaf. Apa aku mengganggumu dengan datang terlalu pagi?"

aku tidak berpikir apa yang aku lakukan seburuk itu, tapi mari kita minta maaf untuk saat ini.

"Tidak sama sekali. Dewa bisnis pasti menyukai orang yang cepat."

Meskipun Sunifun-san mengatakan itu, jika aku melihat sekeliling, mungkin biasa membawa barang di pagi hari dan membawanya keluar di sore hari.

aku dipandu ke gudang. Barang yang aku pesan kemarin ditaruh di salah satu bagian. aku mengkonfirmasi produk dan nomor mereka dengan bantuan seorang karyawan. aku memeriksa isi setiap tong Batu Putih Naga dan menutup tutupnya.

Sunifun-san mengawasiku melakukan itu seperti seorang kakek yang menjaga cucunya. Hei, kamu tidak setua itu kan.

aku meminta karyawan untuk membawa barang ke gerobak aku, sementara aku menyelesaikan pembayaran untuk transaksi di kantor.

Ketika aku kembali ke gerobak, pemuatan selesai jadi aku memeriksa barang secara visual. Karena aku telah memasang tag pada Batu Putih Naga, sepertinya itu tidak ditukar. Itu tidak dapat melihat jika bagian dalam barel ditukar, tetapi mereka mungkin tidak akan punya cukup waktu untuk pergi sejauh itu.

aku berterima kasih kepada karyawan itu dan memberinya satu koin tembaga besar.

"Semoga bisnismu bagus!", Sunifun-san meninggalkan kata-kata itu sebagai perpisahan saat aku meninggalkan guild.

"Selamat datang nano desu~."

aku disambut oleh Pochi ketika aku kembali ke gerbang penginapan. Dia memelukku saat aku turun dari kursi pelatih, jadi aku menggosok kepalanya. aku berpisah darinya saat aku menepuk kepalanya, dan aku bekerja untuk melepaskan kuda dari kereta.

"Aku tidak akan membantu desu.", dia segera berdiri di atas bangku yang baru saja kami beli dan mulai membantu. Sebaiknya ajari dia cara membuka ikat pinggang, mengatur kuk, dll. Ini juga bagus untuk meninjau diri aku sendiri saat aku mengajar orang lain.

"Apa yang orang lain lakukan?"

"Lulu sedang mencuci di sana. Yang lain berbelanja no desu~."

"Jadi Pochi dan Lulu duduk di rumah ya?"

"Aku sedang menonton bagasi no desu~"

Pochi mengatakannya dengan bangga. Dia pasti memenuhi syarat untuk itu. Aku entah bagaimana bisa membayangkan Tama tidur di atas bagasi.

aku meminta Pochi untuk merawat kuda-kuda di istal. Sementara itu, aku memasukkan barang-barang yang aku bawa dari guild komersial ke dalam Storage.

aku berpikir untuk meninggalkan kulit dan wol kambing di luar, tetapi baunya sangat menyengat jadi aku menyimpannya. Mari kita berlatih membuat deodoran lain kali.

Pochi membawa barang bawaan sampai dimuat. Pochi berkata, "Menonton bagasi no desu." dari gerobak. Karena dia melakukan yang terbaik, aku akan pergi untuk melihat kondisi Lulu. Karena cucian yang dilakukan Lulu adalah pakaian dalam, aku kembali tanpa memanggilnya.

Setelah itu, aku meminta Pochi untuk duduk di rumah, dan naik taksi ke alun-alun sebelum kastil. Tempat tidur bunga di tengah masih dikerjakan tetapi trotoar sudah ditata dengan indah dengan batu paving. Mereka pasti bekerja cepat. Mereka mungkin telah menggunakan sihir karena ini adalah fantasi.

Dinding di toko sihir masih diperbaiki, tetapi sepertinya itu buka untuk bisnis sekali saja.

"…lalu… katalis… timbangan. Jika kamu mendapatkan ini, aku ingin kamu mengirimkannya ke stasiun korps sihir."

“Aku akan melihat untuk bertanya kepada para penyihir dan teman-teman alkemisku. Paling-paling, aku bisa mendapatkan 1-2 buah timbangan.”

Ketika aku memasuki toko, seorang wanita tua dan pria tua yang tampak seperti penyihir keluar sambil melakukan percakapan itu.

Orang tua itu melirikku tetapi pergi tanpa berkata apa-apa.

"Oh, pengunjung ya? Maaf tapi aku tidak berurusan dengan ramuan cinta atau minuman energi. Pergi ke toko alkimia di distrik timur."

Ini adalah wanita tua kurus dan kering. Mengenakan pakaian yang pantas untuk seorang Penyihir. Jubah biru tua dengan lengan panjang, topi tinggi terbuka lebar yang berat untuk dipakai di dalam ruangan, memakai banyak cincin dengan desain yang mencurigakan di jari-jarinya, dan dengan liontin zamrud besar sekitar 5 cm yang dirancang setelah tengkorak di lehernya.

"Tidak, aku ingin membeli buku sihir."

Dia hanya mengangkat alis karena terkejut setelah mendengar kata-kataku. Dia menyandarkan tongkat yang ada di tangannya ke dinding dan mengeluarkan litograf dari bawah meja.

Batu Yamato lagi?

"Kami tidak menjual buku sihir kepada pria tanpa bakat oke? Baru-baru ini ada banyak bangsawan bajingan yang membeli buku sihir hanya untuk gengsi, mengotori mereka. aku akan menjual buku hanya kepada orang-orang yang memiliki jumlah sihir tertentu yang diukur. dari alat ini."

. . . Sial, aku seharusnya membawa Arisa.

aku tidak tahu seberapa jauh batu ini dapat mengukur, tetapi akan buruk jika kekuatan sihir aku yang sangat besar diketahui.

"Maaf, aku takut itu akan pecah jika aku menyentuhnya dengan ceroboh."

"Fuhn, permisi ya? Jika kamu menggunakan kekuatan sihir ini, itu akan memancarkan cahaya biru. Itu murah dibandingkan dengan instrumen di ibukota kerajaan, tapi itulah mengapa itu kuat. Sehingga tidak akan pecah jika seorang veteran melakukan yang terbaik. , kekuatan sihir berhenti mengalir setelah memakan jumlah yang dibutuhkan. Jika seseorang memiliki kemampuan penyihir penuh maka itu akan bersinar biru. Selain itu akan tetap merah seperti itu. "

Apakah aman? Jika seperti yang dikatakan wanita tua itu tidak masalah tetapi jika lucunya adalah, "Sebenarnya itu bisa membaca nilai yang tepat.", itu menakutkan.

“Jika kamu tidak ingin mencoba maka pulanglah. Aku punya urusan untuk mendapatkan Dragon Powder dari teman alkemisku setelah ini.”

Bubuk yang disebutkan orang tua tadi adalah Bubuk Naga ya. Ketika aku berpikir bahwa itu adalah nama yang akrab, aku ingat bahwa aku memperoleh beberapa di labirin.

Apakah dia bersedia menukar buku sihir untuk ini?

"Penjaga Toko-san, Jika itu bubuk naga maka aku memilikinya, jika kamu baik-baik saja, aku dapat memberikannya kepada kamu?"

aku mengeluarkan 5 botol Bubuk Naga dari tas. aku mendapat 6 dari labirin, tetapi aku memutuskan untuk menyimpan satu di tangan.

Ketika aku mengeluarkannya aku memperkirakan harga pasar. . . 20 koin emas ya?

"Apakah itu nyata?"

Wanita tua itu mengambil satu botol dan mengeluarkan satu tusuk telinga bubuk, lalu dia mengujinya dengan beberapa reagen dan peralatan.

"Aku akan membelinya seharga 10 koin emas sebotol."

Sungguh wanita tua yang serakah.

Ketika aku mengatakan bahwa harga pasar adalah 20 koin emas, dia berkata, "Itu harga di toko", menolaknya.

Karena aku tidak bermaksud memaksakan penjualan dan kesepakatan tampaknya tidak dapat dicapai, aku akan meninggalkan toko, tetapi tangannya terulur dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan usianya. Matanya berapi-api dan berkilauan, dia agak menakutkan.

“T, tunggu! Orang tua guntur itu mungkin akan membelinya dengan harga itu, aku akan membelinya seharga 20 koin emas per potong. Tapi aku akan membayar pada akhir bulan sebagai syaratnya. Sejak pembayaran dari pejabat lambat."

"Maaf tapi aku berniat meninggalkan kota besok, jadi aku tidak bisa menerima syarat itu."

Negosiasi berlanjut sampai waktu makan siang, dan pada akhirnya, diputuskan bahwa pembayarannya dalam bentuk buku sihir. Karena buku sihir yang lebih tinggi dari level menengah tidak boleh dijual kepada orang yang bukan warga kota Seryuu, aku kesulitan memilih buku yang bernilai 100 koin emas.

Pertama, aku akan mengumpulkan buku sihir kelas bawah dari setiap elemen. Tetap saja itu hanya 40 koin emas, jadi aku membeli tesis dan investigasi, dan berbagai catatan lain-lain untuk bahan bacaan. Ini 60 koin emas hingga ini.

Lalu aku membeli tongkat dan jimat. Tampaknya hanya mereka yang memiliki izin dari kota yang diizinkan untuk menjual gulungan sihir, jadi aku tidak bisa membelinya di sini.

Selanjutnya, aku membeli katalis murah untuk membuat ramuan. Tampaknya mereka terbuat dari inti sihir dari monster kelas bawah.

"Oh, pekerjaan utamamu adalah seorang alkemis eh. Lalu, bagaimana dengan buku-buku ini?"

Wanita tua itu mengeluarkan dua buku sihir dari belakang toko yang ditulis dengan, "Katalis sihir dan Bahannya", "Benih dan Katalis". aku agak khawatir dengan judul-judul itu, tetapi karena penulisnya bernama Jahad, aku membelinya. Ini adalah pembuat alat sihir disk berputar jika aku tidak salah.

aku membeli 5 buku lain yang ditulis oleh orang ini.

"15 koin emas tersisa. Apa lagi yang kamu inginkan? Aku tidak punya alat sihir yang bagus. Paling-paling, aku punya alat yang memancarkan cahaya, atau alat yang memanas jika kamu meletakkannya di atas."

Oioi, pada akhirnya kamu mengeluarkan hal-hal baik.

Ketika aku menerimanya, yang pertama adalah bola kristal sebesar bola permen dan yang lainnya adalah sesuatu yang berwarna hitam yang terlihat seperti dudukan panci dengan diameter 20cm. Tebalnya sekitar 3 cm dan terasa seperti terbuat dari porselen. Di satu sisi, sebuah garis tembaga digambar di atas sebuah lingkaran konsentris. S

Bola kristal– Light Drop mulai memancarkan cahaya setelah aku menuangkannya dengan kekuatan sihir. Tampaknya bersinar selama 30 menit setiap kali dituangkan dengan kekuatan sihir. Dudukan panci– Light Hot Plate juga sama, dengan meletakkan kekuatan sihir di garis tembaga, memberikan kehangatan selama 10 menit. Namun, karena hanya mengeluarkan panas yang cukup untuk melepuh tetapi tidak cukup untuk merebus air, itu tidak cocok untuk memasak. Itu seharusnya bisa digunakan untuk teh hangat atau rebusan.

Light Drop masing-masing satu koin emas, sedangkan Light Hot Plate adalah 3 koin emas. Karena Light Drop ada dua, aku membeli keduanya.

Pada akhirnya, karena aku tidak dapat menemukan barang bagus untuk 10 koin emas yang tersisa, itu ditukar dengan uang tunai. aku pikir aku harus menggunakan semuanya tetapi itu tidak baik. Berbahaya, berbahaya.

"Fuhn, sisihkan uangnya, sudah lama sejak seseorang membeli sebanyak ini."

"Terima kasih banyak, aku bisa membeli banyak barang bagus."

Berterima kasih kepada wanita tua itu, aku meminta untuk menitipkan barang-barang yang telah aku beli di toko untuk sementara waktu. Setelah ini, aku benar-benar lupa membeli peta dari toko buku sebelah.

Wanita tua itu dengan ramah setuju untuk menyimpan barang-barang itu, lalu aku pergi ke toko buku.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar