Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 2: 2

4-2 . Belanja Gadis Kecil

"Oke~ Ini dia~. Semuanya, ikuti aku~."

Sesuai dengan perintah Arisa, Pochi dan Tama mengikuti. Arisa berbicara seolah-olah dia bukan budak tetapi tuan. aku tidak mungkin melakukannya, tetapi aku juga tidak berpikir untuk melakukannya.

Bahkan jika tuan mengizinkannya, sebagai budak aku tidak boleh ikut campur. . .

"Pertama-tama, itu pakaian dalam! Jadi pakaian dalam seperti apa yang kalian pakai?"

Sambil berkata begitu, Arisa menggulung mantel dan rok Pochi untuk mengkonfirmasi. Bahkan jika dia dari ras yang berbeda dan perempuan, aku pikir dia harus lebih berhati-hati, tapi aku ingin tahu apakah tidak apa-apa karena dia masih kecil?

"Kamu berbohong~ Kamu tidak memakainya! Jangan bilang, kamu juga Liza-san?"

"Ya, aku tidak memakai pakaian dalam."

Arisa berkata, "Aku tidak percaya ini~", secara berlebihan dengan kedua tangannya saling menempel di mulutnya yang terbuka. Itu semacam ekspresi, tetapi karena kami berasal dari ras yang berbeda, kami tidak begitu memahaminya.

"Kami akan membeli pakaian dalam untuk semua orang~ Sekarang, ayo pergi!"

"Oou~."

"Oou~, nano desu~."

Tampaknya melupakan sesuatu, Arisa memimpin Tama dan Pochi dengan tangan sambil berjalan bersama. Karena mereka bertiga adalah anak-anak, mereka bisa menjadi mangsa pencopet atau kejahatan, jadi aku mengikuti dengan cermat.

"Tetap saja, pakaian dalam negara ini juga lebih dalam. Kurasa aku harus membuatnya sendiri jika aku ingin celana pendek atau bra yang lucu~"

Dia tampaknya tidak puas dengan pilihan toko. aku tidak mengerti istilahnya, tapi mungkin itu sejenis pakaian dalam?

“Kurasa lebih baik daripada tidak memiliki celana dalam, Liza-san, aku minta maaf sebentar.”

Setelah mengatakan itu, Arisa memeluk pinggangku. Rupanya dia mengukur ukurannya.

"Paman, tolong beri aku 9 ukuran ini, dan 3 untuk ini dan itu. Berapa harganya?"

Dia dengan percaya diri mencoba menawar 10 koin tembaga besar dengan harga yang disebutkan penjaga toko, dan dia menurunkannya menjadi 6 koin tembaga besar. Selanjutnya dia juga mendapatkan 5 string dekorasi sebagai bonus. Apakah dia memiliki keterampilan negosiasi dan tawar-menawar?

Tidak heran dia dipercayakan untuk berbelanja oleh tuannya.

15 buah celana dalam dimasukkan ke dalam tas. Kerja fisik adalah peran aku.

"Kuh~ aku kalah dengan bau manis~."

"Baunya enak ~."

"Nano desu~."

Aku menghentikan tiga orang yang berjalan goyah menuju kios dengan bau harum dan kami kembali berbelanja. Meskipun dia tampak dapat diandalkan, bagaimanapun juga dia masih anak-anak.

"Bingung apa yang tersedia untuk pakaian~? Bahannya dari linen atau katun ya~ Uwa, ada pakaian dari rumput rajutan juga! Semuanya, pakaian seperti apa yang kamu suka?"

Pochi dan Tama bingung. Gadis-gadis ini tidak pernah memilih pakaian mereka sebelumnya. aku pernah memesan pakaian adat hanya sekali ketika aku masih dengan suku aku, tetapi selain itu aku biasanya mendapatkan pakaian bekas dari orang lain. Dia mungkin berasal dari keluarga kaya.

“Aku tidak keberatan jenis apa, selama itu bisa dipakai. Karena aku bertarung dengan tombak, pakaian yang kokoh akan bagus.”

"Begitu, mari kita cari pakaian untuk prajurit yang terlihat imut! Aku terbakar!"

"Terbakar ~"

"Nano desu~"

aku pikir itu tidak perlu menjadi imut, tetapi tidak hanya Arisa, Poch dan Tama yang terlihat bahagia juga. Mereka mungkin tersapu oleh atmosfer.

"Ini, bagaimana dengan yang satu ini? Warna hijau kekuning-kuningan cukup cantik, dan hiasan manset ini juga lucu~ Selanjutnya bagian belakangnya terbuka, jadi ketika kamu menyisir rambutmu, kamu bisa merayu seorang pria dengan satu pukulan~."

"Arisa, aku senang kamu mencarikan pakaian untukku, tapi aku memilih tunik dan celana ini. Terlihat mudah untuk dilawan dan kainnya tebal sehingga akan bertahan lama."

Dia sepertinya tidak menyukai pilihanku, Arisa menggaruk kepalanya yang tertutup mantel. Mengesampingkan kita demi-human, mengapa manusia seperti dia menyembunyikan kepalanya dengan mantel? Ini misterius.

Pada akhirnya, selain Arisa, semua orang membeli dua set tunik dan celana panjang, dan satu potong yang direkomendasikan oleh Arisa.

"Arisa, kami puas hanya dengan satu set pakaian. aku tidak ingin membuang uang tuan …"

"Itu tidak sia-sia! Jika kita berpakaian terlalu buruk, kita mempermalukan tuan! Tidak perlu pakaian mencolok, tapi kita perlu baju ganti!"

Arisa dengan tegas menyatakan. Seorang gadis dari ras master yang sama bersikeras sejauh ini. Itu pasti perlu kalau begitu.

Kami membeli dari 4 kios, dan seperti yang diharapkan, 15 potong pakaian berukuran besar.

Karena tidak muat di tas, kami membeli ransel untuk masing-masing orang untuk memegang bagian mereka sendiri. Tentu saja aku membawa saham Lulu, yang tidur di penginapan.

Kami menghabiskan 4 koin perak dan 2 koin tembaga besar sejauh ini. Apakah tidak apa-apa bagi budak untuk menghabiskan uang sebanyak ini?

"Selanjutnya, ini sepatu~."

"Sepatu~?"

"Kami punya sepatu no desu."

Tama memiringkan kepalanya, Pochi menunjuk ke kakinya sendiri yang memakai sandal.

Itu tidak terbatas untuk budak seperti kita, bahkan warga miskin yang normal tidak memakai sepatu.

"Tidakkah menurutmu sepatu cadangan agak terlalu mewah?"

Kami menghabiskan uang dalam jumlah besar seperti biasa. aku khawatir itu terlalu boros. aku tidak keberatan jika aku dihukum, tetapi ketika aku berpikir tuan itu akan jijik kepada aku, hati aku membeku.

“Jika kamu menggunakan tubuhmu untuk bertarung, maka sandal itu berbahaya lho? Sepatu bot atau setidaknya sepatu dari kulit tebal lebih baik.”

"Kulit kita kokoh, jadi itu akan baik-baik saja."

Arisa mengejutkan kepalanya.

“Serangga penggigit, dan di antara mereka ada yang beracun, makhluk seperti itu ada. Jika telapak kakimu terluka, bahkan jika kamu seorang pahlawan, kamu masih bisa mati! Karena itu, kita harus membeli sepatu.”

Dia dengan paksa pergi ke toko, tetapi pemilik toko menolak.

Arisa mencoba memaksa, tetapi penjaga toko sepertinya tidak mau berkompromi.

"Kenapa kita tidak bisa!"

"Siapa yang ingin menyentuh kaki demi-human! Orang-orang ini benar-benar bertelanjang kaki. Kamu menghalangi bisnisku, pergi!"

Karena dia akan mendorong Arisa, aku mengangkatnya dari belakang. Tinju penjaga toko mengenai perutku, tetapi kekuatannya terlalu lemah, tidak sakit sama sekali.

Setelah menghabiskan waktu di labirin bersama dengan tuan, sepertinya aku menjadi kuat.

Jika diizinkan, aku ingin bertarung di labirin dengan tuan lagi. Daging panggang katak itu enak. . . Tidak, ini sama sekali bukan demi daging panggang. aku senang bisa membantu di labirin.

"Nah~ aku sudah menenangkan diri, selanjutnya adalah barang umum!"

"Barang ~."

"Barang nano desu~."

aku ingin tahu apakah Pochi dan Tama mengerti apa itu barang umum. . .

"Arisa, barang apa yang kita beli? Jika itu peralatan makan atau peralatan masak maka kita memilikinya sampai batas tertentu."

"Begitukah ~ kalau begitu, mari kita hilangkan hal-hal yang aku miliki dan tidak mungkin dibutuhkan."

Arisa mengutip barang seolah bernyanyi.

"Aku ingin tahu apa yang tersedia~ sisir, cermin tangan, cangkir, termos, jarum jahit, benang, gunting kain, handuk, pena dan tinta, dan kertas, kurasa."

"Arisa, bukankah cermin tangan terlalu mahal? Selain itu, untuk apa kamu menginginkan alat jahit dan alat tulis?"

"Alat menulis adalah permintaan dari master. Perlengkapan menjahit akan digunakan olehku. Karena aku adalah cosplayer mandiri saat itu, bahkan tanpa keterampilan, aku bisa menggunakan perlengkapan menjahit~ aku bahkan bisa membuat pakaian dalam yang lucu dan titik- pakaian terkait~."

Kami telah selesai mengumpulkan barang-barang umum dari berbagai toko, tetapi pada akhirnya kami tidak membeli cermin tangan. Cermin tangan persis 3 koin perak. Bahkan setelah Arisa mencoba menawarnya, itu masih melebihi anggaran kami.

Dia dengan mudah menyerah untuk membeli gunting dan jarum, tetapi dia hanya menyerah pada cermin tangan setelah sangat ragu-ragu tentang hal itu.

"Baiklah, misi selesai~ Selanjutnya adalah snack yang ditunggu-tunggu~"

"Camilan~ Daging~."

"Daging~ Nano desu~."

"Meskipun kami baru saja sarapan di pagi hari, kami makan lagi?"

aku pikir makan hanya untuk pagi dan sore, apakah berbeda untuknya?

Tentu saja kami memiliki banyak makanan di labirin, tetapi itu adalah kesempatan khusus untuk memulihkan kekuatan kami yang telah dilemahkan oleh pertarungan terus menerus.

"Permen dibutuhkan untuk kehidupan budaya!"

Guru telah mengizinkannya, jangan terlalu menentangnya.

Bahkan saat kami memilih makanan dari warung, dia tidak lupa memetik buah untuk Lulu. Karena Lulu tampaknya adalah kakak perempuannya, dia adalah adik perempuan yang baik yang memikirkan saudaranya.

"Semuanya, apa yang ingin kamu makan?"

"Daging~!"

"Daging!"

"Dagingnya enak."

Arisa menjadi terlihat sedikit kecewa.

aku pikir tidak ada yang lebih enak dari daging, apakah itu berbeda untuk ras manusia?

"Daging apa?"

"Yang dengan tusuk sate~"

"Daging menempel di tulang nano desu~"

"Aku ingin daging kaki burung panggang."

Setelah mendengarkan pendapat kami, Arisa menyatakan.

“Baiklah, karena anggarannya banyak, ayo kita pergi~.”

Setelah itu, saatnya kebahagiaan. Dengan garam dan minyak sedang, penuh dengan bau yang enak, daging kambing gunung yang dipanggang, aku tidak mengerti jenis apa itu, tetapi daging yang menempel pada tulang memiliki tekstur mengunyah dari dunia ini, rasanya agak seperti daging ayam panggang. Bagaimanapun, daging itu luar biasa.

Terakhir, aku mencoba makan pasta manis yang direkomendasikan oleh Arisa, tetapi lebih rendah daripada daging. Bagaimanapun juga, indra perasa ras manusia berbeda?

Bahkan sebelum aku menjadi budak, aku hanya bisa makan daging selama festival dan itu adalah daging ikan. Ketika aku memikirkannya, aku beruntung menjadi budak tuan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar