Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

4-3 . Berbagai Hal dan Bendera

Satou di sini. Apakah kamu merasa seperti sedang menari di telapak tangan seseorang?

aku merasa seperti Son Goku dari Saiyuki. . .

"Ada apa? Tuan, punggungmu bungkuk, tahu~?"

Pikiranku yang berputar-putar berhenti, Arisa berdiri membawa koper besar.

"Perutmu sakit~?"

"Tidak sakit desu?"

Aku mengalihkan pandanganku ke arah di mana jubahku ditarik, di sana Pochi dan Tama terlihat khawatir sambil berjongkok di dekat kakiku.

Liza dengan tenang berdiri, tetapi kekhawatirannya ditransmisikan ke sini.

"Aku baik-baik saja, aku hanya lelah setelah sibuk selama dua hari terakhir."

Aku menepuk kepala Pochi dan Tama.

aku benar-benar didiskualifikasi sebagai orang dewasa karena mengkhawatirkan gadis-gadis ini. Hanya dengan berpikir begitu, rasa bersalah dan ketakutan yang membebani pikiranku sebelum menghilang seperti air pasang.

. . . aku memeriksa Log untuk berjaga-jaga jika ada pesan yang muncul tetapi tidak ada .

aku benar-benar harus berbicara dengan Arisa malam ini. Aku berbisik kepada Arisa, "Malam ini, setelah Lulu tidur, luangkan sedikit waktumu", tapi, "Eh~ bukankah kamu jatuh terlalu cepat?", jawaban penuh kesalahpahaman keluar. aku akan menganggap itu sebagai OK untuk saat ini.

Ketika aku menanyakan hasil belanja, Pochi dan Tama dengan senang hati mulai mengeluarkan pakaian dari tas, aku menghentikannya. Telah diputuskan untuk memeriksanya setelah kita kembali ke penginapan.

Liza meminta maaf karena menghabiskan terlalu banyak, tetapi aku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah pengeluaran yang perlu, jadi jangan pikirkan itu.

Bahkan dengan kecepatan pengeluaran uang saat ini, hanya menghitung mata uang Kerajaan Shiga yang aku miliki, itu akan memakan waktu 2-3 tahun sebelum mengering, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Dalam perjalanan kembali ke penginapan, aku mendengarkan Arisa dan pengalaman para gadis dalam berbelanja. Pochi dan Tama berbicara tentang pertama kalinya mereka berbelanja dengan gembira dari awal hingga akhir, mereka memberi tahu aku betapa menyenangkannya itu.

aku menyarankan Liza untuk membiarkan aku membawa setengah dari barang bawaan dan pakaian Lulu, tetapi dia dengan lembut menolak.

Tepat sebelum penginapan, aku melihat punggung yang familiar. Dia berjalan agak goyah.

Martha-chan dan gadis pembantu dari penginapan membawa seikat kayu bakar.

"Martha-chan, apakah kamu kembali dari tugas?"

"Ah, Satou-san. Apakah tanggalnya sudah berakhir?"

"Sayangnya, Zena-san ada pekerjaan di sore hari."

Sementara kita berbicara, aku mengambil beberapa kayu bakar dari Marth-chan dan gadis itu. Ini mungkin tugas mereka tapi tujuan kita sama. Tidak apa-apa untuk mengambilnya setengah.

Liza mencoba mengambilnya, tapi aku menolak karena kedua tangannya ditempati. Pochi dan Tama mengatakan "Berikan di sini~" juga, tapi tidak ada gunanya mengambilnya dari gadis kecil hanya untuk memberikannya kepada gadis kecil lain, jadi mereka menyerah.

Tidak terlalu berat, meski setidaknya 2-3 kilogram. Tidak masuk akal bagi dua gadis muda untuk masing-masing membawa dua bundel ini. Mereka biasanya mengirimkannya tetapi, tampaknya hari ini jumlahnya tidak cukup untuk pelatihan sehingga mereka pergi untuk membelinya.

Kami memasuki halaman dari pintu belakang dekat istal. aku meletakkan bundel kayu bakar di tempatnya.

> (Keterampilan Kereta Diperoleh)

"Terima kasih~ Satou-san. Berkatmu, kami terselamatkan~"

"Terima kasih banyak, tamu-san."

"Jangan khawatir tentang itu."

Martha-chan pergi ke dapur dengan seikat kayu bakar. Gadis pembantu, namanya Yuni. aku memutuskan untuk mengamati Yuni yang akan merawat kuda tamu lain.

aku tahu ada kuda dari kemarin, tetapi aku belum pernah melihat bagaimana kuda dirawat, jadi aku tertarik. Ini sama sekali bukan pelarian.

Yuni berdiri di atas bangku, dan melakukan yang terbaik untuk membuat tubuh kecilnya mencapai kuda untuk menyikat mereka. aku menawarkan bantuan, tetapi dia mengatakan bahwa dia akan dimarahi oleh nyonya rumah jika dia membiarkan seorang tamu membantunya.

Setelah menyembunyikan barang bawaan mereka di ruang bawah sedotan, Pochi dan Tama kembali. Pochi dan Tama mulai membantu Yuni. Liza memberi tahu aku bahwa mereka telah membantu di malam dan pagi hari juga. Apakah tidak apa-apa untuk mendapatkan bantuan jika itu Pochi dan para gadis?

Melihat ketiga gadis kecil melakukan yang terbaik untuk merawat kuda, aku merasa seperti orang tua yang datang ke pertemuan atletik untuk menyemangati anak-anaknya, aku sembuh.

Gadis-gadis kecil menjadi 4 sebelum aku menyadarinya, tapi Arisa sepertinya tidak termotivasi.

"Karena pakaian yang baru saja aku beli akan kotor~" jadi dia berkata sambil menunjukkan pakaian seperti gadis kota di bawah mantelnya.

"Liza, aku akan pergi ke pos militer sementara untuk mendapatkan tombak dan uang inti sihir, apakah kamu mau ikut?"

"Ya, aku akan menemani tuan."

"Aku juga! Aku pergi juga!"

Pochi dan Tama berhenti membantu dan lari ke sini.

"Kamu pergi ke suatu tempat~?", "Kamu pergi nodesu?", Mengatakan saat mereka datang, tetapi karena kita mungkin akan menjadi gangguan jika kita semua pergi, aku memberitahu mereka untuk terus membantu.

"Ay!", "Nano desu~", dan mereka kembali bekerja sambil membawa makanan kuda. aku bertanya-tanya mengapa mereka terlihat bahagia secara misterius?

"Bagaimana kondisi Lulu?"

"Dia sepertinya baik-baik saja. Aku sudah memberinya pakaian ganti dan pakaian dalam, jadi jika kamu pergi sekarang, kamu bisa melihat adegan cabul yang beruntung, tahu~?"

Aku mengetuk kepala Arisa karena mengatakan hal-hal bodoh. Apakah kamu benar-benar saudara tiri dari gadis itu?

"Mari kita berhenti sebentar~."

aku menyatakan itu dan pergi ke Serikat Pekerja.

"Halo Nadi-san."

"Ara, selamat datang Satou-san. Kamu bersama dengan seorang gadis cantik hari ini."

Saat kami masuk, Nadi-san menyapa dengan sopan dari sisi lain konter. Ada juga seorang lelaki tua, yang tampaknya adalah penjaga toko, tetapi dia selalu tidur setiap kali aku datang. Apakah dia bahkan bekerja?

aku berbicara dengan Nadi-san untuk permintaan pengiriman kenang-kenangan dari almarhum.

Daripada orang yang mencurigakan sepertiku, orang kota ini seperti Nadi-san akan lebih baik mengantarkan mereka. Omong-omong, aku mencoba bertanya kepada pejabat di pos militer sementara tetapi aku ditolak mentah-mentah. Karena aku menyampaikan nama almarhum dan sosok kasar, dia harus bisa menghubungi keluarga yang ditinggalkan.

"Apakah kamu juga ingin aku mengumpulkan remunerasi atas nama kamu?"

"Datang lagi? Remunerasi apa?"

Setelah menyampaikan informasi tentang almarhum kepada Nadi-san yang rela melakukan pengiriman, aku mendengar beberapa hal aneh.

Sepertinya dia ingin tahu apakah dia juga bertindak sebagai agen untuk menerima hadiah karena mengirimkan kenang-kenangan. aku hanya menjadi orang yang sibuk jadi aku tidak terlalu membutuhkan hadiah. . .

"Lalu bagaimana kalau hanya menerima hadiah jika keluarga kaya? Orang-orang seperti itu akan curiga kamu membidik sesuatu jika kamu memberikan kenang-kenangan tanpa meminta hadiah."

Sehingga menjadi seperti itu. Diputuskan untuk memberi serikat pekerja batas maksimum biaya.

"Nadi-san, ada hal lain yang ingin aku tanyakan…"

Karena aku berniat membeli atau menyewa rumah, aku minta harga pasarannya. Pada akhirnya, aku tidak meminta perantara, dan itu bukan karena aku tidak mampu membelinya.

Nadi-san berkata, "Ada banyak orang yang tidak suka tinggal di lingkungan dengan demi-human, tentu saja ini berlaku di dinding bagian dalam, tetapi bahkan di distrik barat, aku tidak berpikir ada orang yang akan menjual rumah kepada kamu. kamu dapat menemukannya di jalan timur jika kamu mencarinya, tetapi karena ketertiban umum buruk, jika orang kaya seperti Satou-san datang untuk tinggal, maka pencuri akan menyerang kamu pada hari berikutnya tanpa keraguan. ", jadi aku diberitahu.

“Tolong tanda tangani dokumen transaksi ini. Biaya untuk menilai tombak telah dikurangi dari jumlah yang dibayarkan. Keamanan tombak telah diverifikasi sehingga kamu dapat membawanya ke kota, tapi harap berhati-hati agar tidak memberikan senjata demi-human. "

aku menandatangani dokumen yang disajikan oleh pejabat, dan menerima tombak kembali. aku membungkus tombak dengan kain yang aku bawa.

Harga inti sihir adalah 17 koin perak. Biaya penilaian adalah 2 koin perak, aku ingin tahu apakah itu jumlah yang tepat? Sejujurnya, aku pikir kamu bisa hidup hanya dengan menjadi penilai.

Hanya dengan pergi ke labirin bersama kami berempat dalam sehari, kami mendapatkan 6 Arisa. . . Tunggu, unit itu lucu. Itu tidak akan mampu membeli pemegang keterampilan atau budak yang berpengetahuan tetapi jika itu untuk budak tenaga kerja maka itu berlimpah.

Jika aku membagikannya untuk 4 maka dengan biaya hidup kami saat ini, itu cukup untuk setengah bulan. . .

"Eh~ Labirin cukup menguntungkan~."

"Kamu mempertaruhkan hidupmu."

Arisa yang diam di dalam pos militer sementara mulai berbicara dengan riang begitu kami keluar. Matanya benar-benar bersinar.

"Hei, Tuan, bisakah kamu mendengarkan aku? Apakah kamu ingin menetap di kota ini?"

"Tidak, aku tidak punya niat seperti itu."

Karena kita akan menghalangi orang di pintu masuk, kita berbicara sambil terus berjalan.

"Tapi, tapi, bukankah kamu akan membeli rumah beberapa waktu yang lalu?"

"Aku tidak ingin membiarkan Liza dan gadis-gadis tinggal di gudang jadi aku berpikir untuk membeli satu tapi sepertinya tidak mungkin~"

Liza akan mengatakan sesuatu tetapi kehilangan momen karena kekuatan Arisa.

"Kekasih-san tadi adalah istri lokalmu?"

"Jangan katakan kata-kata tidak menyenangkan itu. Meskipun aku ingin lebih dekat, dia bukan kekasihku. Kita baru bertemu 3 hari yang lalu, tahu?"

<TLN: Dia berbicara tentang bagian istri lokal>.

"Kalau begitu~ aku ingin pergi ke kota labirin!"

Arisa menyatakan sambil mengangkat tangannya dan memposisikan dengan seluruh tubuhnya bahwa itu hampir terasa seperti dia mengeluarkan SFX.

Labirin lagi.

"Kota labirin yang berarti ada labirin di sana bukan? Tidakkah kamu merasa jijik dengan itu?"

"Uuun, tentu kenangan yang tidak menyenangkan rasanya akan muncul kembali tapi yang lebih penting! Aku ingin menaikkan levelku!"

Ini bukan permainan.

Tidak, justru karena ini bukan game yang ingin dia tingkatkan.

"Apa yang ingin kamu lakukan setelah naik level?"

"Ini akan menjadi musim raja iblis segera, jadi aku ingin naik level untuk bertahan hidup! Sementara aku melakukannya, aku ingin meningkatkan keterampilan sihir yang bisa digunakan untuk menyelesaikan Geass juga."

Musim raja iblis, mereka bukan kubis dan terong lho. . .

Karena itu adalah ungkapan yang konyol, aku dengan ceroboh tidak memperhatikannya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar