Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

4-4 . Pasar loak

Satou di sini. Melakukan trial and error adalah waktu yang paling menyenangkan yang pernah aku miliki.

Meskipun menyedihkan ketika ada terlalu banyak kesalahan. . .

"Kamu bisa mati sebelum kamu bisa menaikkan levelmu."

"Tidak apa-apa, aku sudah menyiapkan banyak margin keamanan."

Aku mengabaikan Arisa yang terus berbicara dengan semangat tinggi, dan meminta pemikiran Liza.

"Liza, apakah kamu ingin pergi ke kota labirin juga?"

"Aku akan pergi ke mana pun tuan pergi."

“Aku berterima kasih atas kesetiaanmu yang dalam, tapi aku ingin mendengar pendapat Liza. Karena aku masih akan menjadi orang yang membuat keputusan akhir, tolong katakan padaku perasaan jujurmu tanpa menahan diri.”

Dengarkan pendapat bawahan dan laksanakan apa adanya Jika gagal, salahkan bawahan, aku tidak akan seperti itu. aku telah memutuskan untuk tidak seperti itu ketika aku berada di posisi bawahan pada pekerjaan aku. Jangan memaksakan tugas yang tidak masuk akal!

"Aku ingin pergi ke kota labirin jika diizinkan."

"Hei~ aku punya pidato yang bagus di sini, dengarkan~"

"Aku akan mendengarkanmu nanti."

"Che~, kamu memperlakukanku berbeda dari Liza-san~"

Aku mengabaikan Arisa yang menjadi sedikit cemberut.

Jika kita pergi ke kota labirin, keuntungannya adalah sebagai berikut, Liza dan para gadis bisa berkeliling dengan bebas, diskriminasi akan diminimalkan (mungkin tidak akan hilang), dan Arisa dan para gadis bisa menaikkan level mereka.

Kekurangannya adalah. . . Tidak ada? Tidak, aku akan berpisah dengan orang-orang yang kukenal di kota ini, seperti Zena-san dan Nadi-san. Dia sangat mengkhawatirkanku, sementara di sini aku memikirkan hal yang berhati dingin.

"Yah, aku tidak punya niat untuk menetap di kota labirin, tapi mungkin menyenangkan untuk melakukan tur di sana."

"Tur … Ini tidak seperti dunia asli kita."

Bukankah itu baik-baik saja? Tur dunia yang berbeda.

"Daripada itu, di mana kota labirin ini berada?"

"aku tidak tahu?"

Oh, putri.

"Tunggu, jangan menatapku dengan mata itu. Aku tahu itu di Kerajaan Shiga, tapi aku tidak tahu lokasi pastinya."

Haruskah aku membeli peta sederhana dari toko buku? Peta aku hanya menampilkan hutan belantara saat itu dan kota Seryuu, jadi tidak dapat digunakan untuk kasus ini. aku tidak sepenuhnya yakin akan hal ini tetapi mungkin dapat menampilkan seluruh area hanya jika aku sudah berada di sana terlebih dahulu.

"Tuan, kamu tidak punya kuda atau kereta kan?"

"Tidak . "

"Aku ingin tahu di mana mereka menjualnya?"

Karena alun-alun di dekat gerbang memiliki area yang penuh dengan istal besar, aku akan bertanya di sana. Biasanya aku akan bertanya kepada Nadi-san, tetapi aku baru saja menugaskannya dengan permintaan sebelumnya, jadi dia mungkin tidak tersedia sekarang.

"Karena kamu mampu membeli rumah maka kamu harus mampu membeli kuda dan kereta, tetapi demi perjalanan yang lebih baik, mari kita cari harta karun untuk biaya perjalanan!"

Arisa menunjuk ke pasar loak. Gadis ini benar-benar memiliki hati yang besi. Bahkan setelah dia benar-benar diabaikan, dia tidak berkecil hati.

Pasar loak terbuka di tempat pelelangan budak diadakan kemarin, di alun-alun terluas di distrik timur.

Gerbong dan tenda para pedagang budak tetap seperti semula, namun kios-kios yang menjual sake dan makanan di tengah malam sudah tidak ada lagi, di tempatnya, puluhan pedagang membuka usahanya memperlihatkan berbagai jung yang berjejer di sebuah tempat yang berukuran sekitar satu meter. meja . Mungkin ada lebih dari 100 dari mereka.

"Tuan, aku punya permintaan sebelum kita maju."

"Aku akan mendengarkannya sekali, ada apa?"

"Aku ingin izin untuk menggunakan dua sihir. Mereka <<Sense Magic Wave>> dan <<Sense Evil>>."

Setelah dia menjelaskan efek dari sihir itu, aku memberinya izin. Yang pertama adalah sihir untuk "Entah bagaimana" mampu membedakan alat sihir dan yang terakhir adalah untuk mengenali seseorang yang mendekat dengan niat jahat.

Karena sepertinya tidak ada bahaya khusus, aku mengizinkannya. Tentu saja aku bisa melakukannya sendiri bahkan jika aku tidak membiarkannya, tetapi aku bukan tipe orang yang suka melarang apa pun.

"Ini! Ini pasti penemuan!"

Alat yang Arisa dengan bangga menyatakan adalah alat sihir pasti, yang rusak menurut penilaian. Nama alatnya adalah (Undangan Mimpi Terbang di Malam Cahaya Bulan), nama yang meragukan itu muncul, dan hasil penilaiannya adalah (▲▲▲ tapi ●●● untuk melakukan ●▲ bermain ● namagu) . Seperti biasa, deskripsi alat sihir dunia ini terasa seperti pelecehan. Bentuknya sendiri terlihat seperti alat musik atau kotak musik, tetapi dekorasinya tidak senonoh jadi itu mungkin alat yang cabul.

"Sepertinya rusak, jadi tidak."

aku keluar dari kios sementara penjaga toko mempromosikan alat itu sebagai karya seni, dan kami melihat-lihat kios lainnya. Sangat menyenangkan untuk berkeliling kios di pasar loak semacam ini.

Karena aku melihat tongkat pendek yang sama yang aku beli saat itu dengan harga kurang dari setengahnya, aku membeli dua di antaranya. Setelah aku membelinya, aku menyadari bahwa itu membuang-buang uang. . . tapi akhirnya bisa berguna untuk sesuatu.

Hal lain adalah tali hias untuk mengikat sarung pedang pendek Pochi dan Tama ke ikat pinggang mereka, aku juga membeli hiasan rumbai untuk tombak Liza. Masing-masing hanya berharga beberapa koin tembaga.

Di RPG khas, produk kulit biasanya mahal, anehnya, dari apa yang aku dengar dari penjaga toko nii-chan, di musim ini mereka membunuh banyak kambing yang tidak hibernasi, jadi mereka menimbun banyak produk kulit. itu lebih murah.

Karena harga jauh lebih murah di pasar loak, lebih sulit berbelanja daripada di kios biasa .

aku tidak lupa membeli pita sebagai oleh-oleh untuk Lulu. Ini adalah pita berwarna merah muda dengan panjang sekitar 50 cm. Warnanya lebih terang dari stola yang dibeli Zena-san pagi ini. aku ingin tahu apakah pewarna itu berasal dari lingkungan ini?

Banyak obat-obatan mencurigakan yang ditampilkan, tetapi menurut keterampilan penilaian, itu hanya minuman energi palsu tanpa efek. aku tertarik dengan bagian minuman energi, tetapi karena keterampilannya tidak memberi tahu aku bahan-bahannya, aku menahan diri.

Mereka juga menjual sabun dan pomade di antara produk rambut lainnya . aku tidak membeli pomade karena baunya terlalu kuat, tetapi meskipun sabun adalah barang mahal untuk pasar ini dan sebanyak satu koin tembaga besar, aku membelinya tanpa ragu karena memiliki aroma nostalgia sabun susu. aku hanya ingin membeli satu tetapi Arisa dengan putus asa memohon, "Ini barang bagus!", aku akhirnya membeli ketujuh saham itu.

"Tuan~ ini! Beli ini~."

Hal yang Arisa tawarkan adalah. . . kacamata . Karena ini tidak memiliki lensa, itu hanya bingkai.

"Untuk apa kamu menginginkan ini? Hal semacam ini."

"Tentu saja untuk digunakan oleh master! Tidak ada cukup anak laki-laki berkacamata di dunia fantasi ini! Ini adalah langkah pertama untuk membawa fetish ke dunia ini~~~~."

Aku memberi potongan pada Arisa yang mulai meneriakkan hal-hal yang tidak bisa dimengerti untuk membuatnya diam. Penjaga toko mengatakan bahwa itu satu koin perak, tetapi tentu saja aku tidak membelinya.

Kios tetangga memiliki kartu-seperti. . . Bukankah itu Karuta. Dari penilaian, itu adalah item yang diturunkan dari leluhur earl kota Seryuu dari era Yamato kuno. Itu bukan alat sihir tetapi tampaknya berada di bawah pengaruh sihir perlengkapan. Harga pasar adalah 10 koin emas.

"Onii-san, kamu memiliki mata yang tajam~ Ini adalah mainan dari kekaisaran kuno."

Arisa menyela, "Eh~ Bagaimana kamu memainkannya?", Sambil terlihat main-main.

Mengabaikan penjaga toko yang mulai menyemburkan beberapa hal acak, aku terpesona dengan tumpukan kertas di depanku. Ada lima tumpukan buku dan kertas setebal 30 cm yang diikat dengan tali, di antaranya satu bernilai 100 koin emas. Ini tidak normal dibandingkan dengan bundel lain yang masing-masing hanya dihargai sekitar satu koin tembaga besar.

"Berapa mainan itu?"

"Ini 3 koin emas, tetapi untuk wanita muda yang lucu di sini, aku akan memberi kamu 7 koin perak, bagaimana?"

Aku berpura-pura tertarik dengan Karuta dan mendengarkannya. Harga yang diminta adalah sekitar 1/7 dari harga pasar. aku bisa mendapatkan untung jika aku menjualnya kembali, tetapi mencari pelanggan itu merepotkan.

Arisa kehilangan minat setelah mendengar harganya. Dia sepertinya menginginkannya karena nostalgia, tetapi sepertinya dia tidak terlalu menginginkannya.

"Agak mahal. Bagaimana dengan kumpulan kertas ini, apakah itu semacam bahan bacaan?"

“Mereka tidak memiliki nilai apa pun, tetapi karena terbuat dari kertas, membakarnya akan sia-sia, jadi aku menjualnya dalam bundel.”

aku dengan santai masuk ke topik dengan penjaga toko.

Tampaknya itu adalah barang-barang bekas sejak dia menyortir barang-barang untuk orang kaya tertentu. Dia ingin menyaring buku-buku yang dapat digunakan untuk dijual nanti, tetapi menemukan bahwa kebanyakan dari mereka hanyalah kertas yang hanya berguna untuk mencoret-coret.

“Berapa? Sepertinya kebanyakan kertas bisa ditulis dua sisi, jadi seharusnya bisa digunakan untuk latihan menulis anak-anak.”

“Kalau begitu, aku akan memberimu satu bundel untuk 3 koin tembaga. Jika kamu membeli semuanya maka aku akan membuatnya menjadi 2 koin tembaga besar.”

aku memutuskan untuk membeli semuanya. aku akan memiliki kertas yang tidak perlu untuk Lulu dan gadis-gadis untuk belajar huruf.

aku meletakkan kertas-kertas itu ke kantong dari tas dan memberikannya kepada Liza. aku akan membawa setengah, tetapi Liza menolak.

"Pelanggan, jika kamu ingin mengajar huruf, bagaimana jika kamu menggunakan item ini di sini?"

Dia menunjukkan kartu dengan kosakata kerajaan Shiga, sementara sisi belakang digambar dengan gambar huruf yang sesuai. Gambarnya monokrom tetapi karena garis-garisnya disorot, kamu dapat memahami cara menulisnya. Di kartu (Air), aku tidak tahu apa yang tergambar di atasnya, tetapi hanya ada beberapa yang seperti itu.

1 set terdiri dari 100 buah. Mereka ditulis dengan pena tinta satu per satu. Itu pasti dibuat dengan usaha yang sangat besar, tetapi harga pasar menunjukkan bahwa itu hanya 1 koin perak.

"Itu adalah beberapa kartu yang menarik."

"Ini adalah sesuatu yang aku pikirkan sendiri, aku berpikir untuk menggunakannya untuk mengajar anak-anak di kampung halaman aku."

Dari apa yang dia katakan, itu awalnya terbuat dari limbah kayu dan tinta. Dia berpikir bahwa itu akan terjual dengan baik sehingga dia dengan sungguh-sungguh meminta seorang kenalan pelukis untuk membuat satu set, dan dia mempromosikannya secara besar-besaran ke kamar dagang tetapi biaya produksi dan harga jualnya terlalu miring. Tampaknya biaya produksi 4 koin perak sementara kamar hanya ingin membayar 1 koin perak untuk itu.

"Jadi ini semua digambar satu per satu?"

"Ya, tentu saja itu …"

Bukankah biaya menjadi lebih murah jika menggunakan percetakan?

Arisa menghentikanku. Dia meletakkan jari telunjuknya di mulutnya.

"Apa?"

"Apakah kamu tidak mencoba menyarankan pencetakan?"

"Ya… Ada yang salah dengan itu?"

"Ketika aku berada di kastil, aku belum pernah melihat percetakan. Berbahaya memperkenalkan teknologi secara sembarangan, tahu?"

"Meskipun ada casting, mereka tidak tahu pencetakan?"

"Teknologi sepertinya seperti itu."

Arisa yang pernah gagal sekali bersikeras, aku akan berhenti menyarankan pencetakan.

aku minta maaf kepada penjaga toko karena berbicara secara pribadi selama negosiasi.

"Maaf, itu adalah cerita yang sulit untuk diceritakan."

"Aku juga minta maaf, meskipun hanya sedikit orang yang tertarik dengan ini …"

"aku mau beli 1 set, berapa harganya?"

Jadi minatnya rendah? Meskipun itu bisa menjadi populer.

Dia mengutip 4 koin perak. Itu biaya produksinya.

"Apakah tidak apa-apa? Kalau begitu, bukankah kamu tidak akan mendapat untung dari ini?"

"Tidak apa-apa. Jika aku bisa memberikan produk ini kepada orang yang mengerti nilainya."

Aku sedikit tergerak dengan melankolisnya.

Itu ide yang bagus, sayang sekali jika memudar begitu saja.

“Kenapa tidak memikirkan cara memproduksinya lain kali? Karena harus ada permintaan, kamu bisa memikirkan harga sesudahnya. Kamu bisa mencari bahan yang murah, atau cara memproduksinya secara massal dengan murah, menyenangkan untuk melakukan berbagai cobaan dan kesalahan."

aku pikir dia akan berpikir bahwa itu hanya beberapa kata-kata yang tidak perlu dari pelanggan selama pembayaran, tetapi mungkin karena dia menemukan orang yang memahaminya sebagai seorang penemu, matanya mulai mendapatkan kembali kekuatannya, setelah mengkonfirmasi itu, aku pergi ke kios lain. .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar