Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

4-7. Rahasia Satou

Satou di sini. aku telah selesai melakukan analisis diri dan pengembangan diri selama hari-hari mencari pekerjaan.

Aku enggan untuk melihatnya kembali.

Aku duduk di tempat tidur sambil meletakkan tas di samping.

Arisa melepas mantelnya segera setelah dia memasuki kamar tidur kami, dan ketika dia mulai melepas pakaiannya juga, aku menghentikannya dengan memotong kepalanya.

"Ouchie~ Apa, bukankah kamu bernafsu padaku?"

"Mari kita putuskan setelah 10 tahun."

"Tidak mungkin ~ Ini adalah kesempatan untuk melanggar tubuh berharga seorang anak laki-laki …"

Sambil mengoceh tanpa tujuan, Arisa masih melanjutkan untuk memakai kembali pakaiannya dan duduk di tempat tidur yang berlawanan.

"Kamu mengatakan sesuatu tentang konsultasi pada siang hari kan? Apakah ada sesuatu yang terjadi?"

"Bertanya-tanya di mana aku harus mulai …"

"Mengapa kamu tidak menceritakan semuanya padaku? Mereka mengatakan bahwa raja memiliki telinga keledai~."

<TLN: http://www.worldstories.org.uk/stories/story/88-the-king-with-donkey-ears>

Bukankah cerita itu berakhir dengan semuanya terungkap?

"Lalu bagaimana dengan menghapus hal yang tidak ingin kamu katakan? Meskipun aku tidak bisa mengatakannya kepada siapa pun jika kamu menyuruhku untuk tidak~."

"Betul sekali…"

Keterampilan jarak jauh sekali pakai yang aku miliki ketika aku pertama kali tiba di sini? Kemudian aku ubah sedikit cerita dengan hanya menceritakan bahwa itu digunakan untuk memusnahkan setiap komunitas suku skala.

aku berbicara dengan nada yang cukup tegas, tetapi Arisa tersenyum kecut untuk beberapa alasan.

"Ada apa, aku tidak membual, kau tahu?"

"aku mengerti, tetapi keterampilan unik adalah kartu truf kami, kamu harus menyembunyikannya dengan benar."

"Maaf, aku akan berhati-hati."

"Lalu, konsultasi tentang apa? Apakah komunitas suku skala itu anggota ras Liza?"

Arisa mendengarkan sambil memeluk lututnya di atas tempat tidur. Karena rok barunya panjang, aku lega celana dalamnya tidak terlihat.

Suku Liza tinggal di lahan basah jauh dari sini, mereka musnah setelah perselisihan dengan suku musang bertahun-tahun yang lalu, Liza menceritakan kisahnya saat pesta panggangan katak saat itu. Tampaknya dia diculik oleh manusia pemburu budak ketika dia berkeliaran dengan keluarganya. Dia juga mengatakan bahwa dia dan keluarganya takut dengan Lembah Naga sehingga mereka tidak berani mendekatinya.

"Tidak, bukan itu, hanya saja meskipun aku secara tidak sengaja memusnahkan seluruh suku, aku tidak merasa bersalah. Aku merasa rasa bersalah itu dengan mudah dan sepenuhnya dimatikan seperti tombol ON/OFF. Seolah-olah seseorang sedang memanipulasi hatiku…"

Jika aku hampir tidak dimanipulasi oleh Arisa, aku mungkin juga tidak akan memikirkan ini…

"Mereka menyebut ini Paranoia di kehidupan lamaku! tapi itu tidak akan memuaskanmu, kan"

"Ini berbeda dengan paranoia, seolah-olah perasaan (Bersalah) disedot ke dalam lemari … Sulit untuk dijelaskan."

"Fuh~n? Bukankah kamu awalnya berdarah dingin?"

"Sejak aku programmer, aku suka berpikir efisien, tapi aku tidak berpikir aku berdarah dingin. Ketika game yang aku buat diolok-olok (di internet), aku menjadi depresi selama berhari-hari."

"Hee~ Jadi kamu seorang pengembang game? Game macam apa itu?"

"Aku akan membicarakannya nanti. Daripada itu"

"Apakah kamu ingin tahu penyebab perasaan sakelar ON/OFF?"

Arisa yang menutupi kata-kataku dengan miliknya, secara halus tersenyum nakal.

"Mungkin atribut MND (kekuatan mental) kamu terlalu tinggi?"

"Ini tentu tinggi tapi …"

"Jika VIT (Durability)mu tinggi, kamu bisa menerima banyak pukulan kan? MND adalah versi mental dari itu. Pertama-tama, kamu dengan sengaja membiarkan dirimu tersiksa oleh rasa bersalah, kecuali jika kamu seorang masokis, itu harus menghilang dengan cepat."

Apakah begitu?

Kupikir itu ulah seseorang, tapi itu hanya masalah statusku…

"Lalu selanjutnya."

"Ou key~y, datanglah ke me~e"

Arisa sedang bermain-main, tapi itu meyakinkan untuk memiliki seseorang untuk curhat seperti ini.

"Berdasarkan logika sebelumnya, jika aku memiliki INT (Intelligence) yang tinggi maka aku harus memiliki ingatan yang baik, namun aku merasa menjadi sangat pelupa dari sebelumnya. Apa artinya ini?"

"Uwah~ eh~, kamu amnesia bahkan semuda ini?"

Aku akan memotongnya tapi Arisa dengan cepat mengambil penjaga.

Karena postur bingungnya terlihat lucu, aku akan membiarkan yang satu ini meluncur.

"Aku bercanda, meskipun pemahaman dan ingatan naik dengan INT, itu tidak berarti mereka naik sama. Jika INT tinggi berarti kamu tidak bisa melupakan maka tidak akan ada sarjana yang ceroboh kan?"

Tidak mungkin…

Mentor aku adalah seorang profesor yang sangat dekat untuk mendapatkan hadiah Nobel. Episode cerobohnya, seperti lentera yang berputar, terlintas di benakku.

<TLN: Dia, siapa yang tahu? salahkan kare>

"…Itu artinya, aku benar-benar hanya paranoid?"

"Sepertinya itu~."

Arisa melemparkan dirinya ke tempat tidur dan tertawa.

Omong-omong, aku awalnya menjadi paranoid karena upaya sihir pikiran gadis ini…

Bahkan saat memikirkan itu, aku tidak cukup kekanak-kanakan untuk mengucapkannya di mulutku.

"Hai Aris."

"Apa? Apakah kamu ingin lengket?"

"Aku akan menahan diri dari itu."

Gadis ini sangat suka mengucapkan satu kata terlalu banyak.

"Apa itu level dan skill?"

"Seperti yang dari RPG, apa adanya?"

"Ada arti lain selain itu?"

"Aku tidak tahu. Aku tidak bertanya kapan aku bertemu dewa, dan dia tidak menjawab ketika aku mencoba memanggilnya setelah bereinkarnasi."

"Katakan saja padaku sejauh yang kamu tahu."

“Kalau begitu, aku kira kamu bisa menyebut keterampilan sebagai kondensasi pengalaman dan pengetahuan? Ketika kamu memiliki keterampilan, tidakkah kamu merasa bahwa kamu (Entah bagaimana) tahu apa dan bagaimana? Mungkin itu dekat dengan intuisi. Misalnya, kamu bisa memasak bahkan tanpa keterampilan, tetapi jika seseorang dengan keterampilan tingkat tinggi memasak dengan bahan dan alat yang sama, dia akan membuat sesuatu yang lebih lezat."

Begitu… Namun, skill appraisal dan estimasi harga pasar cukup jelas?

Juga, 'itu' juga berbeda? aku mengkonfirmasi dengan Arisa.

"Bagaimana dengan sesuatu seperti skill kontrak, yang dengan jelas menunjukkan efeknya?"

“Yah, skill kontrak adalah sejenis skill sihir. Itu memiliki nyanyian dan juga menggunakan kekuatan sihir untuk kontraknya. Tapi pada dasarnya masih sama dengan skill lain lho? Bahkan jika kamu tidak memiliki skill, kamu masih bisa mantra dan gunakan mantra kontrak jika kamu memiliki kekuatan sihir yang melimpah.Namun, seperti keterampilan sihir lainnya, jika kamu tidak memiliki keterampilan kontrak, kekuatan sihir yang diperlukan untuk melemparkan mantra akan meningkat secara drastis dan tingkat keberhasilan akan turun tajam, membuatnya secara realistis tidak mungkin."

aku bertanya tentang tingkat keterampilan juga.

"Berikut adalah standar untuk level skill; level 1 adalah Pemula, level 3 adalah Penuh, level 5 Terampil, level 7 adalah Pakar, dan level 9 adalah Genius. Dikatakan bahwa level 10 adalah kelas Godly~ tapi aku' belum pernah melihatnya~."

Begitukah, aku biasanya meningkatkan keterampilan aku ke level 10 … Tidak heran aku selalu mendapatkan harga pasar yang tepat, dan hampir selalu berhasil dalam tawar-menawar.

"Bukankah keterampilan unik memiliki level?"

"Tidak. Ini dikatakan oleh dewa ketika aku bereinkarnasi, keterampilan unik adalah bagian dari kekuatan dewa sehingga tidak ada level. Kuasai dengan baik, katanya~"

Sebuah fragmen dari kekuatan dewa?

Tentu saja Meteor Shower sesuai dengan namanya, tapi selain itu yang lainnya halus.

"Apa?! Ada apa dengan ekspresi halus itu?"

"Tidak juga, ketika kamu mengatakan bahwa keterampilan unik adalah bagian dari kekuatan dewa, aku berpikir bahwa keterampilan unik aku pasti halus …."

"Cukup untuk membuat ekspresi halus di wajahmu?"

Meskipun aku tidak memiliki bukti untuk kepercayaan ini, aku memutuskan untuk memberi tahu dia tentang (Menu).

Terlepas dari perilaku dan ucapannya, Arisa tampaknya dapat diandalkan, dia terlihat berguna jika aku memberitahunya.

aku tidak bermaksud memberitahunya secara detail. aku hanya akan menceritakan secara kasar tentang fungsinya.

"Aku mengatakannya karena skill unikku adalah Menu dengan performa yang sama dengan yang dimiliki Arisa dan para pahlawan"

"Yah, aku akan mendengarkan jika kamu mau, tetapi lebih baik jika kamu merahasiakannya, kamu tahu?"

Arisa menasihatiku.

"Aku tidak keberatan, namun jangan katakan sepatah kata pun kepada siapa pun. Ini adalah (Perintah)."

"Okkey~ aku akan membawanya ke kuburanku."

Arisa berlutut di tempat tidur, dan dengan angkuh menepuk dadanya yang rata.

"Menu aku memiliki Status Diri, Pemeriksaan Status, Sembunyikan Keterampilan, dan Inventaris seperti keterampilan Arisa."

"Seperti yang diharapkan dari skill unik, itu curang~ Tapi bukankah itu sangat umum untuk skill unik?"

"Bukan itu saja. Meskipun aku bisa memilih untuk mengalokasikan poin di skill mana, aku tidak bisa memilih untuk melakukannya untuk semua skill seperti Arisa. Itu hanya tersedia untuk skill yang aku peroleh dari pengalaman."

"Uwah, bukankah itu versi skill unik yang diturunkan?"

"Sembunyikan Keterampilan dari menu lebih unggul. Dapat menyembunyikan keterampilan apa pun."

"Sepertinya~"

Sepertinya Arisa sudah menebaknya.

"Maksudku, bukankah kamu menggunakan skill Appraisal di kota? Garis pandangmu tidak wajar, dan keputusanmu terlalu akurat~."

Th, gadis ini, apa dia agen dari suatu tempat?!

"Aku pandai mengamati orang. Dan kamu juga memiliki keterampilan penginderaan krisis kan? Meskipun gerakanmu dengan pemalsu kecelakaan benar-benar hebat, sungguh menakjubkan bagaimana kamu menyadarinya sejak awal."

"Itu juga bagian dari Menu. aku dapat memahami posisi orang-orang di sekitar dengan tampilan radar. Ada juga tampilan peta. Ini juga memiliki fungsi pemetaan otomatis. Secara bertahap mengisi sesuai dengan jangkauan jalan kaki aku. Itu sangat membantu. di dalam labirin."

"Begitu, itu benar-benar (Menu). Tidakkah kamu berpikir bahwa kamu berada di dalam game karena memiliki keterampilan unik seperti itu tanpa penjelasan apa pun?"

"aku pikir aku malah berada dalam mimpi."

"Yah, itu sulit dipercaya aku tahu~." Arisa mengangguk mengerti.

Sementara kami melakukannya, Arisa-sensei juga mengajariku tentang level.

"…Itulah mengapa kamu bisa naik level dengan bertarung atau belajar, jadi bagaimanapun, jika kamu aktif mempelajari hal-hal baru kamu mendapatkan pengalaman. Ketika pengalaman mencapai nilai tetap maka levelmu akan dinaikkan. Tampaknya pengalaman naik lebih cepat jika kamu melawan monster tertentu."

Sepertinya dia mendengar tentang monster dari prajurit dan ksatria di tanah airnya.

Itu memberi lebih banyak pengalaman dibandingkan monster yang biasanya mereka buru.

"Hoo? Kamu tahu kenapa?"

"Tidak sama sekali, aku tidak pernah melawan monster."

"Tapi" Arisa melanjutkan.

"Jika itu master, maka kamu harus tahu kan? Dari apa yang aku dengar dari Liza dan para gadis, mereka menaikkan 10 level dalam 1 hari di labirin. Itu lebih tinggi dari hasil dari 7 tahun studi putus asaku, tahu?"

"Tentu saja, itu adalah pertumbuhan yang tidak normal ketika kamu memikirkannya."

"Bukan begitu~. Karena itulah, untuk meningkatkan kesempatan bertahan hidup kita, kita harus pergi ke kota labirin untuk naik level~."

Dia mengatakan hal yang sama pada siang hari…

Kalau dipikir-pikir, dia mengatakan hal aneh lainnya saat itu.

"Ngomong-ngomong, apa sih musim raja iblis itu?"

"Aku ingin tahu apakah mereka tidak menyebutnya seperti itu di sekitar sini? Di negaraku, kami menyebutnya untuk musim ketika raja iblis menyerang setelah sekitar 66 tahun siklus."

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar