Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 4 – Chapter Int2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 2

Istirahat: Teman Yuni

aku mendapat teman baru hari ini.

Mereka adalah gadis setengah manusia bernama Pochi-chan dan Tama-chan.
Semua demi-human yang pernah kulihat seperti kucing liar yang siap memamerkan taringnya, mereka menakutkan. Tapi gadis-gadis itu berbeda.

Pagi aku dimulai lebih awal, karena aku akan dimarahi jika aku tidak sampai ke gerbang penginapan sebelum fajar. Ketika langit mulai cerah, aku meninggalkan panti asuhan ke jalan utama.
Ini redup, tapi aku tidak takut. Karena aku bersama anak-anak lain yang sedang berlari menuju tempat kerja mereka.

aku masuk melalui pintu belakang karena gerbang besar untuk gerbong ditutup. Pintu belakang juga tertutup, tapi untukku yang pendek, aku bisa menyelinap melalui celah kecil.

aku menuju ke pintu staf melalui halaman. Airnya rendah ketika aku mengintip kendi air. Aku harus mengisinya sebelum sang induk semang bangun!
aku mengambil ember dan pergi ke sumur.

"Kuu~~~~, berat~~~~."

Bergantung pada berat badan aku, aku menarik tali yang terhubung dengan ember. Mengambil air adalah kerja keras. Terutama untuk seseorang yang seringan seperti aku.
Aku ingin tahu apakah akan tiba saatnya aku bisa menimba air dengan mudah seperti Martha-san?

"Penyusup~?"
"Orang yang mencurigakan nano desu~."

aku dikejutkan oleh suara-suara dari kegelapan dan melepaskan tali.
Ah, meskipun aku akan berhasil. . .

Aku menoleh ke arah dari mana suara-suara itu berasal.
Dari sana 4 lampu mengambang bersama dengan suara riang!

"Kyaa—–!"
"Unyaa—-"
"Nyuu—-"

aku tidak bisa menahan teriakan aku. Tapi siapa pun akan terkejut jika mereka berada dalam kegelapan.
Didorong oleh fakta itu, aku dengan kasar memarahi seseorang yang berada dalam kegelapan.

"Jangan meninggikan suaramu tiba-tiba! Aku harus menggambar lagi sekarang!"

"Maaf~?"
"Nano desu~."

Seseorang yang terus terang meminta maaf membuatku kehilangan keteganganku.
Matahari berangsur-angsur terbit dan aku bisa melihat wajah gadis-gadis itu.

Gadis-gadis itu adalah manusia-binatang.

aku terkejut pada awalnya dan berteriak, "Jangan datang ke sini!" .
Tapi Pochi dan Tama tidak mempermasalahkannya.

"Aku akan membantu~""Nodesu~."

Mengatakan demikian, mereka mulai menarik air menggantikanku. Pochi dengan cepat menarik tali seperti lelucon.
Aku bertanya-tanya seberapa kuat anak-anak manusia-binatang itu. Atau mungkin gadis-gadis ini istimewa?

Setelah Pochi selesai mengambil air, kali ini Tama berkata, "Tidak adil~? Tama juga akan melakukannya~", dan mulai mengambil air. Gadis-gadis ini pasti berpikir bahwa ini adalah sandiwara atau semacamnya!

Ya Dewa maafkan aku, Yuni adalah gadis yang buruk.
aku menggunakan dua yang dengan senang hati bermain-main sampai ember penuh air. Selain itu, tidak hanya menggambar, mereka juga membantu aku membawa air.

Sebagai ucapan terima kasih, aku akan berbagi makanan hari ini dengan gadis-gadis ini.

aku memecahkan roti hitam yang aku terima sebagai sarapan dan membawanya ke keduanya dengan sup.
Pekerjaan di sini sulit tetapi menyenangkan karena aku mendapatkan makanan yang lezat.

Bahkan tanpa hiasan, supnya jauh lebih baik daripada sup tipis yang kadang-kadang disajikan di panti asuhan, bahkan janggut hitam yang sedikit asam cocok dengan itu.

Tidak ada buah gabo kukus atau acar daun gabo sebagai satu-satunya makanan!

Keduanya pasti akan senang!

Sambil berpikir begitu, aku pergi ke kandang.

Ada seorang wanita kadal besar di samping dua gadis di sana!
aku cukup takut untuk hampir menjatuhkan mangkuk sup, tetapi aku tidak bisa menyia-nyiakan makanan penting! aku dengan panik menanggungnya.

"Yuni~?""Nano desu~."

Kedua gadis itu menyambutku.

Tapi tunggu?

Hei, apa yang ada di tanganmu?

"Daging~?" "Keju nano desu~."

Tidak mungkin~~~~!
Eh? Eh? Itu bohong kan?
kamu tidak bisa makan daging bahkan setelah bertahun-tahun kan?

Bagaimana budak, dua budak setengah manusia pada saat itu, mendapatkan barang mahal seperti itu?
Terlebih lagi, itu adalah benjolan yang cukup besar!? Hah?

Aku bertahan untuk menahan air liurku.
Keluarnya sedikit tapi langsung aku usap.

"Kupikir aku akan makan denganmu bersama…"

'aku akan membagikan ini kepada kamu', memberi seperti aku di atas mereka, akan sangat lucu.

"Ara, bukankah kamu pesuruh? Siapa namamu lagi? Karena kamu sudah di sini, mengapa kita tidak makan bersama?"

Dari belakang gadis kadal, dua gadis keluar. Yang mulai berbicara adalah seorang gadis berambut ungu seusia denganku, dan yang lainnya adalah Onee-san berambut hitam dengan wajah yang disesalkan.

Gadis berambut ungu, berbicara dengan cara yang sangat suka memerintah sehingga aku bertanya-tanya apakah dia benar-benar seumuran denganku, tapi dia, Arisa, adalah. Dia memotong gumpalan daging dan keju kering dan membaginya dengan aku.

Gadis kadal, yang disebut Liza, akan mengatakan sesuatu tetapi, Arisa berkata, "Tidak apa-apa, bagian gadis kecil itu sepele. Tuan pasti akan setuju! Jika dia marah maka akulah satu-satunya yang akan dimarahi, moumantai.", dan Liza-san mengerti. aku tidak begitu mengerti apa yang Arisa katakan tetapi sekarang adalah waktunya untuk menikmati rasa dari daging dan keju ini.
Aku membusungkan pipiku seperti tupai sambil menikmati rasanya berkali-kali. aku yakin aku akan mengingat hari ini untuk sementara waktu, dan aku yakin bahkan buah gabo pun akan terasa seperti daging dan keju!

Daripada membagi makananku sebagai ucapan terima kasih, aku malah makan makanan enak.
Selanjutnya, setelah makan, Pochi dan Tama membantuku merawat kuda. Keduanya benar-benar kuat.
Bahkan Liza-san yang bosan, membantu mengganti kotak kotoran kuda.

aku pikir demi-human itu menakutkan, apakah aku salah?

Ada hal-hal yang baik dan juga hal-hal yang buruk.
Sang induk semang menyuruh aku dan Martha untuk membeli kayu bakar dari toko kayu.

umm? Apakah kita benar-benar harus membawa dua bundel ini ke penginapan?
Martha-san berkata, "Yosh! Ayo lakukan yang terbaik~." tapi kamu tidak akan bisa dengan mudah membawanya tahu?

Tetap saja, aku seorang karyawan, aku tidak akan mengeluh. Jika aku mengeluh sembarangan, aku mungkin dipecat, dan aku tidak tahu apakah aku bisa mendapatkan pekerjaan lain. Di masa depan, jika mungkin aku tidak ingin menjadi pelacur di sudut jalan.

aku mengangkat kayu bakar dengan sekuat tenaga.
Kakiku terhuyung-huyung, tapi aku tidak akan kalah.
Karena Marthan-chan membawa seikat kayu bakar yang lebih besar dari milikku!

Membawa kayu bakar.

Ya, membawanya.

. . . Membawa kayu bakar.

Ketika aku akan pingsan, beratnya tiba-tiba tidak ada lagi.

aku melihat ke atas dan seorang pria tak dikenal telah mengambil kayu bakar aku.
Tidak, jangan ambil! Aku harus membawa pulang itu!

Sebelum aku bisa mengeluh, Martha-san berterima kasih padanya.
aku bilang dia tidak dikenal, tetapi ketika aku melihatnya lagi, ternyata dia adalah tamu di penginapan. Dia orang yang memberi aku tip boros hanya dengan membawa air ke kamarnya pagi ini. Sepertinya dia dipanggil Satou-san.

Satou-san tidak hanya membawa kayu bakarku tapi juga kayu bakar Martha-san.
Bagaimanapun, seorang pria kuat. Dia membawanya tanpa berkeringat. aku tidak menyadarinya sebelumnya, tetapi Pochi dan Tama yang membawa ransel besar bersama dengannya. Jadi tuan dari keduanya adalah pria ini. Mungkin bagus untuk menjadi budak pria ini, aku berpikir seperti itu.

Ketika aku kembali ke penginapan, aku terus merawat kuda-kuda itu. Pochi dan Tama juga membantuku seperti di pagi hari.

Tidak apa-apa .

Tidak apa-apa?

Tetapi .

"Tolong jangan, aku akan dimarahi oleh induk semang jika aku membiarkan tamu membantu aku!"

Untuk tuan yang mengenakan jubah yang tampak mahal, tolong jangan bantu aku merawat kuda.

Tolong berhenti dengan wajah kecewa itu.
Ini seperti aku melakukan sesuatu yang buruk!

"Piring!"

aku menyatakan demikian dan membalik kartunya.
Piring ditarik di bagian belakang.

"Ya~ ini yang ketiga!"

aku dengan hati-hati mengumpulkan kartu yang aku dapatkan dengan susah payah.

Ini adalah alat untuk belajar huruf sepertinya. Awalnya, Martha-san yang bisa membaca huruf sedang mengajari kita tapi di tengah, Arisa merancang drama ini.

Setelah itu, semua orang asyik dengan itu! Ini adalah pertama kalinya aku melakukan drama ini.
aku selalu ingin belajar membaca huruf, tetapi itu seperti mengatakan, "aku ingin terbang di langit". Itu adalah hal yang seperti mimpi. . . .

Tapi sekarang berbeda!
Hanya dalam beberapa jam, aku sudah belajar membaca 7 huruf!

Hal yang menyenangkan tidak berlangsung lama kata mereka, tapi ini terlalu berlebihan.
Meskipun aku sudah mendapat teman baru, besok Pochi dan Tama akan meninggalkan kota Seryuu ini.

Tapi aku sudah berjanji pada keduanya. aku benar-benar akan belajar kata-kata dan menulis surat untuk mereka!
aku tidak tahu biaya untuk mengirim surat, tetapi aku memiliki tabungan rahasia dua koin tembaga. Jika aku memiliki sebanyak ini, maka aku harus dapat mengirim surat.

Di malam hari, ketika aku menyelesaikan pekerjaan aku, Satou-san memberi aku tas penuh balok kayu. Ketika aku melihat ke dalam, meskipun mereka agak buruk, itu sama dengan kartu pembelajaran.
Dia berkata, "Ini adalah ucapan terima kasih karena telah bergaul dengan gadis-gadis kita.", Dan memberikannya kepadaku. aku ingin segera berterima kasih padanya, tetapi aku tidak tahu bagaimana mengungkapkan rasa terima kasih ini.

Oh ya, kartu balok kayu yang diberikan Satou-san menjadi sangat populer di panti asuhan. Beberapa anak yang lebih tua yang tertarik meminta limbah kayu dari toko kayu dan anak-anak yang pandai menggambar.

Meskipun seminggu belum berlalu sejak itu, kami sudah selesai membuat 3 set.

Akan menyenangkan jika semua orang bisa membaca surat dalam satu tahun~
Itu mimpiku .

Sangat menyenangkan jika itu benar-benar terjadi.
Pekerjaannya berat seperti biasa, tetapi setelah hari itu, aku melihat lebih banyak mimpi bahagia setiap hari.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar