Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12: 12

5-12 . Labirin Trazayuya (3)

Satou di sini. Karena aku selalu tinggal di Jepang yang rakus, aku tidak pernah kelaparan.

Kisah masa perang di masa lalu yang diceritakan oleh nenek buyutku terasa seperti semacam peristiwa yang jauh.

Aura ungu yang memancar keluar dari penyihir tidak hanya membungkus para wanita dan golem, tetapi juga aku.

aku memeriksa log sekali, sepertinya itu ditolak dengan benar. aku tidak mendapatkan keterampilan karena itu mungkin keterampilan yang unik.

"Kalau begitu, aku mengharapkan perjuangan yang putus asa."

Sambil berkata demikian, Penyihir menjalankan jarinya pada mesin operasi inti labirin yang terlihat seperti stand musik.

Dinding keluar untuk memisahkan tahta dari aula di ruang utama. Dari peta, sepertinya itu bukan dinding sederhana, tetapi blok lain dari labirin yang telah pindah ke sini.

Aku memiringkan leherku untuk menghindari panah sihir yang langsung mengarah ke wajahku.

aku melihat dari mana panah itu terbang, mantan wanita cantik yang telah berubah menjadi sosok iblis ada di sana. Golem yang datang ke sini sambil mengayunkan tangan mereka memiliki atmosfir yang sama.

aku bisa membunuh mereka secara instan, tetapi aku akan menggunakan golem untuk memahami bagaimana keterampilan unik penyihir itu bekerja.

Sambil menghindari satu, yang lain datang.

Sambil menjaga jarak, aku berkonsentrasi menembakkan senjata sihir api cepat ke kaki golem. Kakinya hancur setelah sekitar 10 tembakan.

Golem ketiga berhasil meledakkan tubuhku. HP aku hanya berkurang satu digit meskipun aku tidak tahu nilai pastinya. Bukankah itu sekuat wagahai-kun?

Levelnya masih 30, tetapi apakah itu menjadi lebih kuat setara dengan dua kali levelnya? aku mengalahkan golem di ruangan besar dengan satu pukulan saat itu, jadi aku tidak bisa membandingkan yang ini dengannya. Aku seharusnya melawannya dengan benar.

Tetap saja, jika skill unik hanya memperkuat penerimanya untuk menggandakan level mereka maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

aku menangkis pukulan berikutnya dari golem ketiga dan membuatnya mengenai yang kedua sebagai gantinya. Kepala golem kedua hancur, tetapi tinju golem ketiga yang digunakan untuk memukul golem lain juga hancur.

Begitu, (Limit Break) seperti yang dikatakan.

Menggunakan kesempatan ini, mantan wanita cantik melepaskan panah sihir secara berurutan. Panah sihir ditembakkan dari lingkaran sihir yang muncul di depan dahi mereka.

aku benar-benar menghindari mereka, tetapi tampaknya mereka dapat terus-menerus mencapai target. aku tidak berpikir bahwa aku bisa menghindari mereka selamanya, jadi aku menembak mereka dengan pistol sihir api cepat.

5 dari mereka menembak banyak. Mereka benar-benar memiliki cukup Mana untuk mempertahankannya.

Golem kedua yang kepalanya hancur masih bisa bergerak. Dan kemudian, dia mengarahkan kedua tangannya yang terbuka kepadaku.

Jangan katakan padaku.

Sedikit berbeda dari perkiraanku, golem menembakkan 10 jarinya seperti misil. aku dapat dengan mudah menghindarinya, tetapi mereka meledak ketika mendekati aku.

Mengesampingkan kerusakan fisik pada tubuhku, pakaianku menjadi compang-camping.

Panah sihir yang melayang dan mengarah ke udara bergegas ke arahku, ditembakkan oleh mantan wanita cantik.

Golem yang menyesuaikan waktunya dengan serangan panah mendekatiku dengan tinjunya. Yang pertama dicapai adalah kepalan tangan.

Karena aku takut pistolnya terkena ledakan tadi, aku tidak akan menggunakannya.

Aku melompat dengan tinju golem dan menjadikannya sebagai pijakan, tetapi panah itu akan mengenaiku.

Aku membuka mantelku dengan skill quickdressing, dan melemparkannya ke pilar terdekat untuk mengubah lintasanku–

–aku berhasil menghindari panah dan tinju.

Panah menembus golem tetapi hanya mengurangi HP-nya kurang dari 10%. Bahkan jika mereka memukulku, mereka hanya akan melakukan sedikit kerusakan tetapi aku benci rasa sakit.

Daripada itu, keadaan mantan wanita cantik itu aneh. Bagaimana aku mengatakannya, gerakan mereka sekarang lebih mirip zombie daripada iblis. Mereka mengatakan sesuatu seperti "Uuu~", atau "Aaa~", dengan menyakitkan namun mereka terus menembakkan panah sihir.

Karena aku khawatir dengan kondisi para wanita, aku memutuskan untuk membuat golem cepat bekerja.

Aku melempar pecahan yang jatuh dari golem dengan kecepatan super tinggi. Golem dihancurkan seluruhnya, bahkan tidak menyebutkan huruf-huruf di dahi mereka.

Saat aku melemparkannya, aku melihat sosok mantan wanita cantik dirusak dengan gaya khas.

Sambil mengeluarkan darah dari mata dan pori-pori mereka, mereka melepaskan panah sihir raksasa, tidak, tombak dari lingkaran sihir di depan seluruh tubuh mereka.

Jika aku tidak segera menyetrum mereka, mereka akan benar-benar mati.

aku dengan tidak sabar memperbaiki postur dan wajah aku ke arah para wanita.

Namun, sudah terlambat.

Saat tombak sihir dilepaskan ke arahku, nyawa para wanita juga menghilang. Ketika pengukur HP mereka menjadi nol, hidup mereka meledak seperti semacam karakter permainan.

aku tidak mengambil tindakan mengelak terhadap lima tombak dan membiarkan mereka menembus tubuh aku.

Itu menyakitkan .

"Kenapa kamu pergi sejauh itu."

aku tidak tahu apakah gadis-gadis itu, yang merupakan bentuk kehidupan buatan, indra hidup sama dengan aku, tetapi itu menyedihkan.

Jika aku berpikir tentang arti panah sihir yang terlalu banyak. . .

Aku menghancurkan dua golem yang tersisa yang mendekat dengan menggunakan pecahan dari golem pertama.

Baik golem dan homonculus dibuat secara artifisial, tetapi karena golem terlihat seperti robot, aku tidak ragu untuk menghancurkannya. Jauh di lubuk hati, aku mungkin menganggap golem sebagai mesin dan homonculus sebagai manusia.

Setelah semua musuh dieliminasi, aula dengan aku sendiri sekali lagi terhubung dengan takhta di ruang utama.

aku menetapkan judul seperti yang diinginkan orang itu.

Tepuk tangan Penyihir bergema di seluruh aula.

“Itu luar biasa. Selamat datang, pahlawan baru.”

Bayangan penyihir membawakanku pedang suci.

Aku tidak bisa melihat wajah penyihir dengan punggung tertekuk karena cahaya berwarna pelangi memancar dari inti labirin di belakangnya.

"Apakah tujuanmu seorang pahlawan?"

"Memang . "

"Kalau begitu, tidak bisakah kamu pergi ke kerajaan Saga tanpa melakukan sandiwara bundaran ini?"

Aku bertanya dengan suara keras. aku terkejut dengan kematian tragis para wanita, hati aku menjadi gelisah.

"Fumu, pahlawan Parion eh. Ketika aku pergi ke sana, pahlawan itu telah dikirim kembali ke rumah."

"Apakah kamu tidak tahu bahwa ada generasi berikutnya?"

“Ah, jadi ini sudah musim itu eh. Namun, waktunya tidak tepat.”

"Maksud kamu apa?"

"Kamu tidak akan mengerti bahkan jika aku menjelaskannya."

Sepertinya dia tidak akan menjawab.

Saat berdialog, aku menenangkan hatiku.

"Hei penyihir, apakah kamu benar-benar hanya ingin mati?"

"Jawaban yang tepat untuk pertanyaan itu seharusnya tidak."

"aku tidak ingin melakukan dialog Zen."

Mendengar jawaban itu, Penyihir itu tertawa seperti orang gila.

Dua garis lampu ungu menyeruput melalui tudungnya.

“Kuhahaha, begitu, jadi kamu adalah kawan yang juga berasal dari tanah dewa.”

"Aku tidak tahu negara seperti itu."

Tidak tunggu, aku pikir Jepang kuno telah disebut itu sejak lama.

"Kakakaka, tidak ada gunanya berpura-pura, apa yang kamu doakan, harapkan, dan inginkan dari dewa yang kejam?"

"Aku tidak berharap apa-apa."

Aku bahkan belum bertemu satu pun.

"Jika ada, maka aku berharap untuk istirahat, kurasa?"

aku berharap keras untuk yang satu itu.

“Fuhahaha, tidak mementingkan diri sendiri. Benar-benar layak menjadi pahlawan.”

"Kamu, apa yang kamu inginkan?"

Ya, mengapa ras kamu bukan manusia.

"Apakah kamu tidak mengetahuinya? Apakah kamu tidak melihatnya? Ya, aku adalah raja malam, keberadaan yang abadi. Apa yang aku harapkan dari dewa yang mahakuasa adalah tubuh yang tidak akan mati, hidup tanpa kelaparan, dan kekuatan untuk menyerang balik pada kekerasan yang tidak masuk akal."

"Jadi itu sebabnya kamu dilahirkan dengan tubuh itu …"

Penyihir menggelengkan kepalanya sambil merentangkan tangannya secara horizontal.

"Kamu membaca terlalu jauh. Dewa telah membiarkanku bereinkarnasi dalam tubuh bayi yang sehat. Dan mengaturku untuk dibesarkan oleh orang tua yang baik yang bisa aku hormati, dan bertemu dengan pasangan yang murni dan cantik yang lebih dari yang pantas aku dapatkan."

Lalu mengapa?

"aku menjadi terlalu terbiasa dengan kehidupan baru aku. Meskipun aku dirampok oleh kekerasan yang tidak masuk akal di kehidupan aku sebelumnya, dalam kehidupan ini dilakukan secara berbeda."

Penyihir melepas tudungnya.

“aku dipenjara oleh seorang bangsawan yang jatuh cinta dengan istri aku dan dieksekusi dengan tuduhan palsu. Pandangan pertama yang aku lihat ketika aku dibangkitkan dalam sosok ini adalah kepala seluruh keluarga aku dimulai dengan orang tua aku di depan kastil. Dan di bawahnya ada mayat istriku yang seperti boneka yang rusak …"

Air mata tidak menetes di pipi putihnya.

Api ungu mengamuk dari rongga matanya.

“Kasihanmu tidak perlu. Aku mengubah mayat seluruh keluargaku menjadi mayat hidup, dan bersama dengan mayat orang-orang dengan keadaan yang sama denganku, kami memamerkan taring kami ke arah bangsawan dan menghancurkan segalanya sepenuhnya.”

Tidak ada cara baginya untuk meneteskan air mata.

Karena sosoknya adalah kerangka putih.

“Aku, yang telah menyelesaikan balas dendamku, bermaksud untuk pergi ke dunia berikutnya di mana istriku sedang menunggu. Namun, berkah dari dewa tidak dapat mengizinkan itu. Bahkan dengan teknik pemurnian (Turn Undead), atau dengan pedang suci yang aku miliki. mendapat banyak kesulitan, aku tidak bisa mati."

Dia berkata, “Sungguh berkah (kutukan) Dewa.”

"Ayo sekarang, pahlawan. Aku sudah mengatakan semua yang perlu dikatakan. Tusuk aku untuk mengakhiriku! Paling tidak, bunuh aku bahkan sebelum hatiku berubah menjadi raja iblis."

Penyihir Zen, tidak, Raja Abadi (Raja Tanpa Kehidupan) Zen, berkata demikian.

<TLN: No-Life King adalah terjemahan katakana langsung dari penulis sehingga tidak ada interpretasi lain yang mungkin>

Menerima kata-kata yang penuh dengan kegilaan, aku mencabut pedang suci, Gjallarhorn.

Itu adalah pedang aneh dengan ujung berbentuk bor.

Aku mengangkat pedang seolah berdoa, lalu menusuk Raja Zen Tanpa Kehidupan dengan sekuat tenaga.

"Kuha, kuhahaha. Ena, separuh sayapku yang lain. Aku akan pergi padamu sekarang …"

Tubuh Zen dihancurkan dengan hancur menjadi debu.

Jubah itu jatuh dan menyebar di tanah.

Aku samar-samar bisa mendengar, "Terima kasihku", pada akhirnya.

>Judul (No-Life King Slayer) diperoleh

>Judul (Maze Traveler) diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar